Apa saja bahan yang aman untuk makanan dan bagaimana saya mengenalinya?


22

Bahan apa yang biasa digunakan dalam pencetakan 3D , aman-makanan?

Apakah ada proses sertifikasi / penilaian untuk bahan-bahan tersebut, yang dapat membantu saya melakukan pengecekan silang dan seleksi?


Saya telah menggunakan printer FDM .


1
Pertimbangkan untuk mempersempit pertanyaan Anda dengan menyebutkan jenis printer yang Anda gunakan.
Tom van der Zanden

@ TomvanderZanden Saya menggunakan printer FDM, jadi mungkinkah mencetak materi seperti itu dengan printer ini? Jika ya, maka saya akan mengedit pertanyaan saya :)
Dawny33

Anda harus mengedit pertanyaan Anda.
Tom van der Zanden

Halo @ Dawny33, saya perhatikan pertanyaan Anda sudah cukup lama. Apakah ada jawaban di bawah ini yang dapat menyelesaikan pertanyaan Anda? Jika demikian, apakah Anda keberatan menerima jawaban yang sesuai. Jika tidak, apa yang hilang sehingga kami dapat membantu Anda lebih jauh? Juga, jika Anda sudah menemukannya sendiri, Anda selalu dapat menjawab dan menerima solusi Anda sendiri. Terima kasih.
StarWind0

Terkait, tetapi untuk mesin tertentu dan berdasarkan sertifikasi sebagai aman-makanan: 3dprinting.stackexchange.com/questions/6937/…
Trish

Jawaban:


18

Keamanan pangan adalah properti dari proses dan material. Anda tidak dapat menempelkan bahan yang aman untuk makanan di dalam printer yang sebelumnya telah digunakan untuk mencetak sesuatu yang berbahaya makanan dan mengharapkan hasilnya aman dari makanan.

Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah bahan yang diberikan aman untuk makanan adalah dengan bertanya kepada pemasok Anda, tetapi banyak tergantung pada bagaimana Anda memprosesnya. Misalnya, printer FDM sering memiliki nozel kuningan, yang mengandung timah. Untuk mencetak bahan yang aman untuk makanan, Anda harus menggunakan nosel stainless steel.

Bahan yang aman untuk makanan dapat diidentifikasi dengan simbol universal .

Selain itu, untuk memastikan keamanan makanan dari model cetak 3D, Anda mungkin perlu memprosesnya lebih lanjut (misalnya, dengan penghalusan uap atau pelapis dengan pernis yang aman untuk makanan). Beberapa klaim beredar di internet bahwa model cetak 3D mungkin memiliki porositas permukaan tempat bakteri dapat tumbuh, tetapi saya belum dapat menemukan sumber yang dapat diandalkan untuk klaim ini. Meski begitu, Anda harus berhati-hati.


Terima kasih telah menjawab. Apakah ada norma penilaian resmi yang dapat saya pastikan? (Alih-alih mengandalkan kata-kata pemasok)
Dawny33

1
Dari apa yang saya lihat, Anda benar-benar tidak dapat berasumsi bagian cetak 3d akan menjadi makanan yang aman ketika datang dari printer, bahkan jika Anda menggunakan filamen makanan yang aman. Bagian terbaik dari jawaban ini adalah paragraf terakhir. Gunakan pernis yang aman untuk makanan, atau pelapis yang aman untuk makanan lainnya. Jika objek sepenuhnya ditutupi oleh pernis aman makanan, maka itu adalah makanan aman, terlepas dari apa yang ada di bawah pernis tersebut.
Scott Lemmon

@ScottLemmon - "terlepas dari apa yang ada di bawahnya" memiliki ketergantungan tersembunyi pada "asalkan lapisan pernis think masih utuh". Saya tidak akan mempercayai pernis secara eksklusif, saya lebih suka menggunakannya sebagai tindakan pencegahan ekstra di atas bahan yang seharusnya aman untuk makanan ...
mac

@ Mac, intinya adalah bahwa FDM bukanlah proses yang aman dari makanan (setidaknya dengan printer konsumen mana pun) terlepas dari nosel dan filamen yang Anda gunakan. Anda HARUS menggunakan semacam sealant untuk sepenuhnya mengisolasi makanan dari permukaan cetakan untuk memastikan keamanan makanan. Ini bukan tindakan pencegahan ekstra, tetapi suatu persyaratan. Ini karena FDM berpori, yang membuat area bakteri berkembang, bahkan dengan metode pembersihan yang paling ketat.
Scott Lemmon

@ScottLemmon - Orang-orang telah makan dan minum dari benda-benda kayu selama ribuan tahun (yang jauh lebih keropos, dan menawarkan bahan organik untuk bakteri, jamur, dan ganggang untuk tumbuh) ... namun sebagian besar spesies kayu adalah bahan yang aman untuk makanan (re: talenan ). Aku mendapat apa yang Anda maksud tentu saja, apa yang saya maksudkan adalah bahwa saya tidak akan makan dari piring memimpin bahkan jika dilapisi dengan paling maju lak! :)
mac

9

Zat Kontak Makanan

Ada badan pengatur di sebagian besar negara maju yang mengatur wadah makanan. Di AS, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) mengatur Zat Kontak Makanan (FCS) yang merupakan bahan yang bersentuhan dengan makanan selama produksi, pembuatan, penyimpanan, pengepakan, dan penggunaan.

Mereka memiliki banyak daftar FCS yang disetujui untuk digunakan, umumnya diakui aman, diatur, dibatasi, atau sudah dievaluasi dan untuk itu mereka memiliki rekomendasi.

Terserah pabrikan untuk memastikan FCS aman, sehingga tanggung jawab ada pada orang yang membuat cetakan 3D. Jika Anda membuat sesuatu yang terlihat seperti cangkir dan dapat dikacaukan dengan cangkir, Anda mungkin bertanggung jawab untuk mengikuti panduan ini.

Peraturan FDA AS untuk ABS dan PLA

FDA memiliki sumber daya online untuk membantu membimbing produsen melalui daftar ini, Menentukan Status Regulasi Komponen Bahan Kontak Makanan .

Dalam hal ini, misalnya, Anda akan menemukan daftar untuk bahan-bahan yang secara aditif tidak langsung diatur secara tepat, di mana Anda akan menemukan di mana polimer terdaftar, 21 CFR 177 .

Bagian 177, TAMBAHAN MAKANAN TAK LANGSUNG: POLIMER

Khususnya, PLA tidak ada di bagian ini, atau daftar lain yang saya cari (tetapi pencarian yang lebih teliti terbukti produktif).

ABS disertakan di sini, di bagian 1020, yang saya kutip di bawah ini. Apakah produsen filamen Anda mengikuti formula ABS ini atau tidak, Anda harus menentukan untuk setiap pemasok ABS yang Anda gunakan. Aditif, pewarna, dan bahan-bahan lain dapat membuat ABS non-makanan tertentu aman, menurut FDA.

§177.1020 Co-polimer akrilonitril / butadiena / stirena. Kopolimer akrilonitril / butadiena / stirena yang diidentifikasi dalam bagian ini dapat digunakan dengan aman sebagai barang atau komponen barang yang dimaksudkan untuk digunakan dengan semua makanan, kecuali yang mengandung alkohol, dalam kondisi penggunaan E, F, dan G yang dijelaskan dalam tabel 2 dari §176.170 (c) bab ini.

(a) Identitas. Untuk keperluan bagian ini, kopolimer akrilonitril / butadiena / stirena terdiri dari:

(1) Delapan puluh empat hingga delapan puluh sembilan bagian dari berat polimer matriks yang mengandung 73 hingga 78 bagian berat akrilonitril dan 22 hingga 27 bagian berat stirena; dan

(2) Sebelas hingga enam belas bagian berat dari karet yang dicangkokkan terdiri dari (i) 8 sampai 13 bagian butadiena / stirena elastomer yang mengandung 72 sampai 77 bagian berat butadiena dan 23 hingga 28 bagian berat stirena dan (ii) 3 sampai 8 bagian berat polimer graft yang memiliki kisaran komposisi yang sama dengan polimer matriks.

(B) Adjuvant. Kopolimer yang diidentifikasi dalam ayat (a) bagian ini dapat mengandung bahan pembantu yang diperlukan dalam produksinya. Bahan pembantu semacam itu dapat mencakup zat yang secara umum dikenal aman dalam makanan, zat yang digunakan sesuai dengan sanksi sebelumnya, zat yang diizinkan dalam bagian ini, dan yang berikut:

Keterbatasan zat 2-Mercapto-ethanol Kopolimer jadi harus mengandung tidak lebih dari 100 ppm 2-mercaptoethanol acrylonitrile adduct sebagaimana ditentukan oleh metode berjudul "Analisis Cycopac Resin untuk Residual β- (2-Hydroxyethylmercapto) propionitrile," yang digabungkan dengan referensi . Salinan tersedia dari Biro Makanan (HFS-200), Administrasi Makanan dan Obat-obatan, 5100 Paint Branch Pkwy., College Park, MD 20740, atau tersedia untuk diperiksa di Arsip Nasional dan Administrasi Catatan (NARA). Untuk informasi tentang ketersediaan bahan ini di NARA, hubungi 202-741-6030, atau kunjungi: http://www.archives.gov/federal_register/code_of_federal_regulations/ibr_locations.html. (c) Spesifikasi. (1) Kandungan Nitrogen dari kopolimer berada dalam kisaran 16 hingga 18,5 persen sebagaimana ditentukan oleh analisis Micro-Kjeldahl.

(2) Kandungan sisa monomer akrilonitril dari artikel kopolimer jadi tidak lebih dari 11 bagian per juta sebagaimana ditentukan oleh metode kromatografi gas berjudul “Penentuan Sisa akrilonitril dan Styrene Monomers-Gas Chromatographic Metode Standar Internal,” yang digabungkan dengan referensi. Salinan tersedia dari Pusat Keamanan Pangan dan Gizi Terapan (HFS-200), Administrasi Makanan dan Obat-Obatan, 5100 Paint Branch Pkwy., College Park, MD 20740, atau tersedia untuk diperiksa di Arsip Nasional dan Administrasi Catatan (NARA). Untuk informasi tentang ketersediaan bahan ini di NARA, hubungi 202-741-6030, atau kunjungi: http://www.archives.gov/federal_register/code_of_federal_regulations/ibr_locations.html .

(d) Batasan ekstraktif. (1) Total ekstraktif nonvolatil tidak melebihi 0,0005 miligram per inci luas permukaan ketika artikel kontak makanan jadi terkena air suling, asam asetat 3 persen, atau n-heptana selama 8 hari pada 120 ° F.

(2) Artikel kontak-makanan jadi harus menghasilkan tidak lebih dari 0,0015 miligram per inci persegi monomer akrilonitril ketika terkena air suling dan 3% asam asetat pada 150 ° F selama 15 hari ketika dianalisis dengan metode polarografi berjudul "Ekstrak Acrylonitrile oleh Diferensial Pulsa Polarografi, ”yang digabungkan dengan referensi. Salinan tersedia dari Pusat Keamanan Pangan dan Gizi Terapan (HFS-200), Administrasi Makanan dan Obat-Obatan, 5100 Paint Branch Pkwy., College Park, MD 20740, atau tersedia untuk diperiksa di Arsip Nasional dan Administrasi Catatan (NARA). Untuk informasi tentang ketersediaan bahan ini di NARA, hubungi 202-741-6030, atau kunjungi: http://www.archives.gov/federal_register/code_of_federal_regulations/ibr_locations.html .

(e) Kopolimer akrilonitril yang diidentifikasi dalam bagian ini harus memenuhi ketentuan §180.22 dari bab ini.

(f) Kopolimer akrilonitril yang diidentifikasi dalam bagian ini tidak diizinkan untuk digunakan untuk membuat wadah minuman.

[42 FR 14572, 15 Maret 1977, sebagaimana diubah pada 42 FR 48543, 23 September 1977; 47 FR 11841, 19 Maret 1982; 54 FR 24897, 12 Juni 1989]

Regulasi secara global

The Uni Eropa memiliki database untuk ini, meskipun tanpa beberapa pengalaman industri tertentu tampaknya sulit untuk mencari. Misalnya, daripada mencantumkan ABS sebagai suatu item, ia mencantumkan tiga monomer yang merupakan ABS secara terpisah, jadi Anda harus membaca bagian Acrylonitrile, bagian butadiene, dan bagian styrene secara terpisah untuk memahami aspek keamanan makanan dari ABS.

Tentu saja seseorang telah bersusah payah menguraikan semua peraturan yang berbeda ini di berbagai negara dan menciptakan sebuah buku yang merangkum banyak hal yang dapat Anda peroleh dari basis data individual, Legislasi Global untuk Bahan-Bahan Kontak Makanan JS Baughan, tetapi itu bukan sumber daya yang murah, dan kebutuhan pembaruan terus-menerus jadi mungkin perlu dibeli kembali setiap tahun untuk mengikuti undang-undang terbaru di seluruh dunia. Namun, itu akan menjadi referensi yang berguna dan titik awal untuk ruang retas atau perpustakaan untuk pembuat.

Kesimpulan

Perlu diingat bahwa ini adalah peraturan yang dirumuskan oleh badan pemerintah. Mereka mungkin memiliki dasar ilmiah (dan semoga mereka semua tahu) tetapi mereka tidak menggantikan pengujian dan akal sehat Anda sendiri. Bahkan jika Anda mengikuti peraturan ini, Anda mungkin masih bertanggung jawab atas objek tidak aman yang Anda buat.


8

Ada 3 hal yang mungkin memengaruhi keamanan makanan dari objek cetak 3D:

  1. Filamen - makanan aman hanya jika dikatakan demikian pada kemasan (bahkan jika plastik tidak beracun Anda tidak tahu tentang warna dan zat tambahan lainnya)

  2. Hotend - hotend dan nosel dapat bocor logam ke dalam filamen, Anda membutuhkan sesuatu seperti hothead stainless steel penuh.

  3. Dan akhirnya, objek cetak 3D mengandung lubang kecil yang bisa dimasuki bakteri - jadi tidak ada yang dicetak pada printer FDM yang aman untuk makanan kecuali dilapisi dengan beberapa bahan penyegelan yang aman untuk makanan (kecuali untuk sekali pakai)


2
Apakah Anda memiliki sumber untuk klaim ke-3? Perhatikan bahwa "hot head" bukan terminologi yang biasa, "hotend" lebih umum.
Tom van der Zanden

@tom - terima kasih atas koreksi. Dan sumber untuk klaim ke-3: blog.pinshape.com/3d-printing-food-safe dan forums.reprap.org/read.php?1,164077,168351
Nir

2

Saya sudah sering melihat ini, baik dari sudut pandang penggunaan saya sendiri, dan penjualan barang-barang di Etsy.

Sejauh yang saya dapat menentukan, PLA dan ABS keduanya umumnya aman.

FDA mencantumkan ABS dan PLA sebagai plastik yang aman untuk kontak makanan, meskipun beberapa pigmen dan aditif dapat membawa masalah mereka sendiri. ABS umumnya aman (per FDA) untuk kontak dengan alkohol. Saya tidak tahu kenapa.

Jadi, untuk saya gunakan, saya membuat anggur, bir, dan wadah koktail dari PLA, dan cangkir kopi dari ABS.

PETG melembut terlalu banyak dengan air mendidih dan tidak berfungsi untuk cangkir kopi dan teh. Saya sudah mencoba. Itu gagal.

Hati-hati jika Anda menggunakan aseton yang dihaluskan pada ABS. Aseton memasuki ABS, dan bahkan setelah beberapa hari dalam kondisi sekitar, plastik dapat mengandung aseton yang cukup untuk membuat gelembung dalam plastik ketika aseton mendidih dalam menanggapi air panas. Saya sudah sangat merapikan cangkir teh khusus ini. Mungkin jika itu kurang terkena uap aseton, itu mungkin membiarkan aseton yang dilepaskan keluar lebih cepat.

Saya telah menggunakan cangkir kopi ABS yang tidak dihaluskan selama berbulan-bulan tanpa masalah.

Anda akan membaca tentang nozel kuningan yang mengkontaminasi cetakan dengan timbal. Anda akan membaca tentang punggung bukit yang menjadi tempat berkembang biak bakteri. Ini mungkin benar.

ABS masih membuat cangkir kopi yang bagus untuk penggunaan pribadi.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola 体育新闻| 8868体育| 8868体育| 体育新闻>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| 8868体育| 8868体育| 8868体育|