Kapan menggunakan filamen 1,75 mm vs 3 mm?


35

Mengapa kami memiliki dua ukuran filamen standar, 1,75 mm dan 3 mm? Apakah itu benar-benar membuat perbedaan saat mencetak? Atau 1,75 mm hanya untuk printer yang lebih kecil?

Dalam situasi apa saya harus menggunakan 1,75 mm?

Kapan saya harus menggunakan 3 mm?

Jawaban:


25

Tidak ada perbedaan yang berarti. Cukup gunakan filamen yang sesuai dengan printer khusus Anda.

Jika Anda belum memiliki printer, maka saya akan mendapatkannya yang menggunakan filamen 1,75 mm:

  • 1,75 mm semakin menjadi "standar", sehingga lebih mudah didapat. Beberapa filamen tidak tersedia dalam ukuran 3 mm.

  • 1,75 mm filamen memungkinkan untuk kontrol yang lebih baik, karena memberi makan dalam 1 mm filamen sesuai dengan lebih sedikit plastik yang diekstrusi.

  • Filamen 1,75 mm membutuhkan sedikit kekuatan untuk mengusir. Mengompresi 1,75 mm ke 0,3 mm membutuhkan kekuatan yang lebih sedikit daripada melakukan hal yang sama pada filamen 3 mm.

Namun, keunggulannya terbilang kecil. Saya tidak melihat alasan untuk mengganti extruder 3mm yang berfungsi dengan 1,75 mm satu (belum).


1
Anda menyebutkan beberapa poin yang sangat bagus! Apakah Anda pikir ini berarti printer dengan pengekstrusi 1,75 mm lebih sedikit berjuang dengan - misalnya - merangkai?
Tormod Haugene

16

Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan kedua:

3 mm

  • Lebih kaku - lebih mudah dicetak dengan plastik fleksibel. Saya tidak dapat mencetak printer 1,75 mm dengan NinjaFlex menggunakan extruder bowden standar.
  • Dapat mengusir lebih cepat
  • Kualitas kurang terpengaruh oleh perubahan diameter - ini menjadi perhatian sebagian besar ketika menggunakan plastik murah

1,75 mm

  • Lebih populer, lebih mudah dibeli
  • Membutuhkan extruder yang lebih kecil dari 3 mm
  • Lebih mudah digunakan dengan tabung bowden
  • Lebih tepat saat mencetak

13

Saya biasanya setuju dengan poin-poin dalam jawaban masteusz dan Tom van der Zanden, tetapi saya akan menambahkan sedikit lebih detail. Secara umum, perbedaannya minimal, namun:

  • Secara umum, filamen 1,75 mm akan membuatnya lebih mudah untuk menggunakan diameter nosel yang lebih kecil (<0,4 mm), memungkinkan untuk cetakan yang lebih tepat dalam beberapa kasus.
  • Filamen 1,75 mm akan memberikan Anda fleksibilitas yang lebih baik dengan laju aliran karena memiliki rasio permukaan dan volume yang lebih tinggi, memungkinkan peleburan yang lebih cepat di nozzle, dan memungkinkan Anda untuk mendorong printer Anda ke laju ekstrusi volume yang lebih tinggi.
  • Kebalikan dari poin di atas juga biasanya benar. "3 mm" filamen (yang biasanya sebenarnya 2,85 mm) akan memungkinkan untuk kontrol yang lebih baik dan tingkat ekstrusi yang lebih tinggi pada diameter nosel yang lebih luas.
  • Filamen 1,75 mm memang lebih populer daripada 2,85 mm, namun diameter yang lebih kecil berarti bahwa toleransi pembuatan benar-benar harus lebih ketat di sepanjang panjang filamen — perbedaan ± 0,1 mm lebar sepanjang panjang filamen Anda hanya ± 3,5% untuk 2,85 mm dan lebih seperti ± 6,7% untuk 1,75 mm, sehingga Anda akan memiliki perbedaan yang lebih besar dalam laju aliran aktual dibandingkan dengan laju aliran yang Anda tetapkan dalam slicer Anda, menghasilkan kualitas cetak yang lebih rendah dari perkiraan. Itu berarti Anda mungkin ingin membuat filamen 1,75 mm yang lebih mahal dan berkualitas lebih tinggi untuk mendapatkan hasil cetak yang baik.
  • Pengaturan perangkat keras printer Anda juga penting: Printer berbasis Bowden, seperti Ultimaker 2, umumnya lebih beruntung dengan filamen yang lebih tebal karena hal-hal yang lebih tipis biasanya akan mengompres lebih banyak di dalam tabung Bowden dan menciptakan efek pegas yang lebih kuat, menyebabkan tekanan ekstra pada nozzle. . Ini akan sering menyebabkan blobbing, stringing, dan over-extrusion dan menghambat efek positif dari pencabutan Anda.

Pada akhirnya, Anda dapat menyetel printer Anda dan pengaturan slicer untuk membuat atau meniadakan sebagian besar perbedaan dalam kualitas cetak yang disebabkan oleh diameter filamen, tetapi Anda mungkin memiliki waktu yang lebih mudah dengan cetakan dan printer tertentu dengan satu diameter di atas yang lain.


10

Saya pikir (seperti yang dilakukan banyak orang lain) bahwa perbedaannya agak kecil. Jadi hanya 2 hal yang saya tahu dari pengalaman. Kami telah menggunakan 3 mm selama beberapa tahun dan sekarang kami bergerak menuju 1,75.

Filamen 1,75 mm sangat mudah untuk dililit, terutama jika tidak pada spool. Anda bahkan dapat dengan mudah membuat simpul pada filamen dan sangat sulit untuk dilepaskan. Selama Anda menyimpannya di gulungan dan selalu membeli di gulungan, Anda harus baik-baik saja.

Filamen 3 mm di sisi lain, menciptakan ketegangan yang sangat tinggi ketika spool akan segera berakhir. Kadang-kadang beberapa meter terakhir tidak dapat digunakan karena ini dan Anda harus membuang sisa gulungan.


4

Ketika saya membaca sejarahnya, filamen 3 mm adalah kecelakaan rantai pasokan ketika printer filamen 3D pertama kali dikembangkan oleh penggemar. Ada produk yang disebut "tukang las plastik" yang terdiri dari perangkat peleburan dan sumber bahan pengisi. Pengisi ini adalah plastik 3 mm.

Ketika teknik dan peralatan berkembang, pasar untuk filamen tumbuh ke ukuran di mana ia dapat mendukung perusahaan yang memproduksi filamen khusus untuk pencetakan 3D. Manfaat filamen 1,75 mm lebih dari 3 mm adalah, IMO, besar - terutama peleburan lebih mudah dan gaya yang lebih rendah yang dibutuhkan oleh ekstruder.

Kecuali untuk keperluan khusus seperti mendorong plastik lunak melalui tabung Bowden, tampaknya dari pasar bahwa filamen 1,75 mm benar-benar menyusul filamen 3 mm.

Kerugian urutan kedua filamen 1,75 mm bisa jadi adalah penyerapan air. Rasio permukaan-ke-volume lebih tinggi - ada lebih banyak permukaan per unit filamen di mana uap air dapat diserap. Penting untuk menjaga filamen tetap kering, dan kadang-kadang diperlukan dengan 3 mm dan 1,75 mm untuk mengeringkan filamen dalam oven sebelum digunakan.


+1 untuk konteks historis. Dari printer yang diproduksi massal (2010-2012?) Hingga filamen 1.75mm menjadi norma untuk printer baru (2017?) Menunjukkan berapa lama waktu iterasi ini berlangsung. Saya mendasarkan tanggal ini pada Prusa, tetapi tidak benar-benar tahu sejarahnya.
Sean Houlihane

0

Saya setuju dengan semua jawaban di atas tetapi hanya ingin menambahkan jika Anda ingin membangun printer yang sangat besar menggunakan 0,8 mm atau 1,2 mm nozzle, saya akan menyarankan untuk pergi 3 mm. 1,75 mm filamen maka tidak bisa makan dengan cukup cepat.


3
Sebenarnya yang terjadi adalah sebaliknya, karena 1,75mm lebih mudah dipanaskan karena lebih tipis. Tapi itu hanya masalah pada kecepatan tinggi yang Anda butuhkan untuk nozel 1.2mm.
plaisthos

0

Satu hal yang saya belum melihat ada yang menyebutkan adalah masalah ukuran vis-a-vis waktu cetak akhir. Filamen 3 mm memungkinkan printer untuk memuntahkan banyak plastik sekaligus, membiarkan Anda membuat cetakan yang lebih tinggi harus lebih cepat. Filamen yang lebih besar juga dapat memberikan basis yang lebih luas untuk lapisan selanjutnya; filamen yang lebih kecil perlu mencetak beberapa kali berdampingan untuk mendapatkan lebar yang sama.

Tentu saja kehalusan lapisan akan menderita, tetapi Anda bisa naik dua kali lebih tinggi dalam satu lintasan dibandingkan dengan ketika Anda menggunakan filamen yang lebih kecil. Di sisi lain, filamen yang lebih kecil akan lebih mudah mencetak lapisan yang sangat halus daripada filamen yang lebih besar. Jadi ini merupakan trade off.

Pertimbangkan benda-benda bangunan pencetak setinggi satu atau dua kaki. Mereka menggunakan "filamen" yang diukur dalam sentimeter atau desimeter, bukan milimeter.


8
Sebenarnya, ini adalah kesalahpahaman yang cukup umum. Saya telah melakukan beberapa tes yang adil, dan diameter filamen pada dasarnya tidak sopan. Faktor utama dalam menentukan berapa banyak bahan printer Anda dapat dimuntahkan dalam periode waktu tertentu (laju ekstrusi volume, biasanya diukur dalam mm ^ 3 / detik) adalah diameter nozzle dari ekstruder dan tingkat bahwa elemen pemanas Anda dapat mengirimkan panas untuk meleleh. filamen. Bahkan, jika Anda dapat menahan segala sesuatu yang lain konstan, filamen 3mm biasanya tidak dapat mencetak secepat filamen 1,75mm karena butuh lebih lama untuk memanaskan filamen hingga ke inti.
PostEpoch

2
Sekarang, untuk menambahkan komentar saya di atas, dalam praktiknya, laju umpan filamen Anda biasanya terbatas (karena firmware, mekanisme tekanan nosel, atau sesuatu yang lain) sedemikian rupa sehingga Anda jarang mencapai titik di mana Anda tidak bisa Panaskan bahan dengan cukup cepat, jadi diameter nozzle biasanya menjadi faktor pembatas Anda, karena cenderung kecil.
PostEpoch

@ PostEpoch - IMHO, Anda harus mengubah dua komentar ini menjadi jawaban - merujuk kembali ke jawaban ini jika perlu, atau menambahkan komentar di sini untuk merujuk ke jawaban Anda yang baru diposting.
Greenonline
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola 体育新闻| 8868体育| 8868体育| 体育新闻>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| 8868体育| 8868体育| 8868体育|