Bagaimana mungkin jaringan saraf yang dalam begitu mudah tertipu?


63

Halaman / studi berikut menunjukkan bahwa jaringan saraf yang dalam mudah tertipu dengan memberikan prediksi kepercayaan tinggi untuk gambar yang tidak dapat dikenali, misalnya

Gambar berevolusi yang tidak dapat dikenali oleh manusia, tetapi DNN canggih yang dilatih di ImageNet percaya dengan> = 99,6% kepastian untuk menjadi objek yang dikenal.  Hasil ini menyoroti perbedaan antara bagaimana DNN dan manusia mengenali objek.  Gambar yang dikodekan secara langsung dan tidak langsung

Evolusi gambar agar sesuai dengan kelas DNN menghasilkan keragaman gambar yang luar biasa.  Skor kepercayaan DNN rata-rata untuk gambar-gambar ini adalah 99,12% untuk kelas yang terdaftar, yang berarti bahwa DNN meyakini dengan hampir pasti bahwa gambar tersebut adalah jenis benda tersebut.  Ditampilkan adalah gambar yang dipilih untuk menampilkan keragaman dari 5 proses evolusi independen.  Gambar menjelaskan apa yang dipedulikan jaringan DNN, dan apa yang tidak, ketika mengklasifikasikan gambar.  Misalnya, bus sekolah bergantian garis kuning dan hitam, tetapi tidak perlu memiliki kaca depan atau roda

Bagaimana ini mungkin? Bisakah Anda jelaskan secara ideal dalam bahasa Inggris?


14
Versi "bahasa Inggris biasa" dari jawabannya adalah - Sistem apa pun yang didasarkan pada mengikuti serangkaian aturan dapat dibodohi, Anda hanya perlu mencari tahu apa yang dapat melanggar aturan.
Ankur

1
@Ankur, bukankah ini berarti semua sistem AI bisa dibodohi?
yters

5
@Yters: Ya, semua sistem AI dapat dibodohi tidak peduli bagaimana tim pemasaran menyarankan bahwa seberapa pintar sistem mereka. Beberapa mudah tertipu dan beberapa membutuhkan usaha untuk dibodohi.
Ankur

6
FWIW, Manusia sama mudahnya terkecoh. Itu sebabnya ilusi optik bekerja. Juga, ada gambar yang NN akan mengidentifikasi objek dengan baik tetapi manusia tidak bisa. Secara khusus, gambar yang sangat bising.
Dunk

5
@Dunk, Tapi manusia tertipu berbeda. Itulah intinya: Jika AI tertipu ketika manusia tidak, mereka tidak bisa seperti manusia.
Pacerier

Jawaban:


51

Pertama, gambar-gambar itu (bahkan beberapa yang pertama) tidak sepenuhnya sampah meskipun sampah bagi manusia; mereka sebenarnya tersetel dengan berbagai teknik canggih, termasuk jaringan saraf lain.

Deep neural network adalah jaringan pra-dilatih yang dimodelkan pada AlexNet yang disediakan oleh Caffe . Untuk mengembangkan gambar, baik gambar yang disandikan secara langsung maupun tidak langsung, kami menggunakan kerangka evolusi Sferes . Seluruh basis kode untuk melakukan eksperimen evolusi dapat diunduh [sic] di sini . Kode untuk gambar yang dihasilkan oleh gradient ascent tersedia di sini .

Gambar yang sebenarnya sampah acak dikenali dengan benar sebagai tidak ada yang berarti:

Menanggapi gambar yang tidak dapat dikenali, jaringan dapat memiliki output kepercayaan yang rendah untuk masing-masing dari 1000 kelas, bukan nilai kepercayaan yang sangat tinggi untuk salah satu kelas. Bahkan, mereka melakukan hal itu untuk gambar yang dihasilkan secara acak (mis. Yang ada di generasi 0 dari proses evolusi)

Tujuan asli para peneliti adalah menggunakan jaringan saraf untuk secara otomatis menghasilkan gambar yang terlihat seperti hal-hal nyata (dengan mendapatkan umpan balik dari pengenal dan mencoba mengubah gambar untuk mendapatkan hasil yang lebih percaya diri), tetapi mereka akhirnya menciptakan seni di atas . Perhatikan bagaimana bahkan dalam gambar seperti statis ada bercak-bercak kecil - biasanya di dekat pusat - yang, wajar saja, memicu pengakuan.

Kami tidak mencoba menghasilkan gambar yang berlawanan dan tidak dapat dikenali. Alih-alih, kami mencoba untuk menghasilkan gambar yang dapat dikenali, tetapi gambar yang tidak dapat dikenali ini muncul.

Jelas, gambar-gambar ini hanya memiliki fitur membedakan yang tepat untuk mencocokkan apa yang dicari AI dalam gambar. Gambar "paddle" memang memiliki bentuk seperti dayung, "bagel" berbentuk bulat dan warna yang tepat, gambar "proyektor" adalah benda yang mirip lensa kamera, "keyboard komputer" adalah sekelompok persegi panjang (seperti kunci individual), dan "pagar berantai" secara sah tampak seperti pagar berantai bagi saya.

Gambar 8. Mengembangkan gambar agar sesuai dengan kelas DNN menghasilkan keragaman gambar yang luar biasa. Ditampilkan adalah gambar yang dipilih untuk menampilkan keragaman dari 5 proses evolusi. Keragaman menunjukkan bahwa gambar adalah non-acak, tetapi sebaliknya evolusi menghasilkan fitur diskriminatif dari setiap kelas target.

Bacaan lebih lanjut: kertas asli (PDF besar)


Masalahnya adalah - Bagaimana DNN memberikan kepercayaan diri yang begitu tinggi ~ 99% !sehingga beberapa gambar seperti objek ini mewakili objek yang sebenarnya? Kecuali DNN sakit mental dan mengira dibutuhkan tes Rorschach di beberapa rumah sakit :-)
Agnius Vasiliauskas

Maaf, saya tidak bisa menahan :-) "Bagel" bulat, tapi begitu juga matahari, bola mata, dll. "Proyektor" dapat berupa model atom, penampang sinar laser, dll. Dan seterusnya dan seterusnya. Jadi mengapa, bagel lebih disukai daripada matahari, proyektor lebih disukai daripada skema atom, dll dengan 99%percaya diri? Bagi saya - perbedaan utama antara DNN dan pengakuan manusia adalah kenyataan bahwa manusia tidak dipaksa untuk mengenali sesuatu, sedangkan NN sepertinya!
Agnius Vasiliauskas

25

Gambar yang Anda berikan mungkin tidak dapat dikenali oleh kami. Mereka sebenarnya adalah gambar yang kita kenali tetapi berevolusi menggunakan kerangka evolusi Sferes .

Sementara gambar-gambar ini hampir tidak mungkin bagi manusia untuk dilabeli dengan apa pun kecuali seni abstrak, Deep Neural Network akan melabeli mereka sebagai benda yang dikenal dengan kepercayaan 99,99%.

Hasil ini menyoroti perbedaan antara bagaimana DNN dan manusia mengenali objek. Gambar dikodekan secara langsung (atau tidak langsung)

Menurut video ini

Mengubah gambar yang semula diklasifikasikan dengan benar dengan cara yang tidak terlihat oleh manusia dapat menyebabkan DNN mengklasifikasikannya sebagai sesuatu yang lain.

Pada gambar di bawah ini, angka di bagian bawah adalah gambar yang seharusnya terlihat seperti digit tetapi jaringan percaya gambar di atas (yang seperti white noise) adalah digit nyata dengan kepastian 99,99%.

masukkan deskripsi gambar di sini

Alasan utama mengapa ini mudah dibodohi adalah bahwa Deep Neural Network tidak melihat dunia dengan cara yang sama seperti visi manusia. Kami menggunakan seluruh gambar untuk mengidentifikasi hal-hal sementara DNN tergantung pada fitur. Selama DNN mendeteksi fitur-fitur tertentu, DNN akan mengklasifikasikan gambar sebagai objek yang sudah dikenal dan dilatih. Para peneliti mengusulkan satu cara untuk mencegah kebodohan semacam itu dengan menambahkan gambar-gambar yang menipu ke dataset di kelas baru dan melatih DNN pada dataset yang diperbesar. Dalam percobaan, skor kepercayaan menurun secara signifikan untuk ImageNet AlexNet. Tidak mudah untuk menipu DNN yang dilatih ulang kali ini. Tetapi ketika para peneliti menerapkan metode tersebut untuk MNIST LeNet, evolusi masih menghasilkan banyak gambar yang tidak dapat dikenali dengan skor kepercayaan 99,99%.

Lebih detail di sini dan di sini .


13

Semua jawaban di sini bagus, tetapi, untuk beberapa alasan, sejauh ini tidak ada yang dikatakan mengapa efek ini tidak mengejutkan Anda. Saya akan mengisi yang kosong.

Biarkan saya mulai dengan satu persyaratan yang sangat penting untuk ini untuk bekerja: penyerang harus tahu arsitektur jaringan saraf (jumlah lapisan, ukuran setiap lapisan, dll). Selain itu, dalam semua kasus yang saya periksa sendiri, penyerang tahu snapshot dari model yang digunakan dalam produksi, yaitu semua bobot. Dengan kata lain, "kode sumber" dari jaringan bukanlah rahasia.

Anda tidak dapat menipu jaringan saraf jika Anda memperlakukannya seperti kotak hitam. Dan Anda tidak dapat menggunakan kembali gambar bodoh yang sama untuk jaringan yang berbeda. Bahkan, Anda harus "melatih" jaringan target sendiri, dan di sini dengan pelatihan yang saya maksud adalah berlari maju dan melewati backprop, tetapi secara khusus dibuat untuk tujuan lain.

Mengapa ini bekerja sama sekali?

Sekarang, inilah intuisinya. Gambar berdimensi sangat tinggi: bahkan ruang gambar berwarna berukuran 32x32 berukuran kecil 3 * 32 * 32 = 3072. Tetapi set data pelatihan relatif kecil dan berisi gambar nyata, yang semuanya memiliki beberapa struktur dan sifat statistik yang bagus (misalnya kelancaran warna). Jadi set data pelatihan terletak pada bermacam-macam kecil ruang gambar yang sangat besar ini.

Jaringan konvolusional bekerja sangat baik pada manifold ini, tetapi pada dasarnya, tidak tahu apa-apa tentang sisa ruang. Klasifikasi titik di luar manifold hanyalah ekstrapolasi linier berdasarkan pada poin di dalam manifold. Tidak mengherankan bahwa beberapa poin tertentu diekstrapolasi secara tidak benar. Penyerang hanya perlu cara untuk menavigasi ke titik terdekat dari titik-titik ini.

Contoh

Biarkan saya memberi Anda contoh nyata bagaimana menipu jaringan saraf. Untuk membuatnya ringkas, saya akan menggunakan jaringan regresi logistik yang sangat sederhana dengan satu nonlinier (sigmoid). Dibutuhkan input 10 dimensi x, menghitung angka tunggal p=sigmoid(W.dot(x)), yang merupakan probabilitas kelas 1 (dibandingkan kelas 0).

regresi logistik

Misalkan Anda tahu W=(-1, -1, 1, -1, 1, -1, 1, 1, -1, 1)dan mulai dengan input x=(2, -1, 3, -2, 2, 2, 1, -4, 5, 1). Forward pass memberi sigmoid(W.dot(x))=0.0474atau 95% probabilitas yaitu xkelas 0 contoh.

x dan W

Kami ingin menemukan contoh lain y, yang sangat dekat xtetapi diklasifikasikan oleh jaringan sebagai 1. Perhatikan x10-dimensi, jadi kami memiliki kebebasan untuk mendorong 10 nilai, yang banyak.

Karena W[0]=-1negatif, lebih baik memiliki yang kecil y[0]untuk memberikan kontribusi total yang y[0]*W[0]kecil. Karena itu, mari kita buat y[0]=x[0]-0.5=1.5. Demikian juga, W[2]=1positif, jadi lebih baik untuk meningkatkan y[2]untuk membuat y[2]*W[2]yang lebih besar: y[2]=x[2]+0.5=3.5. Dan seterusnya.

x, W dan y

Hasilnya adalah y=(1.5, -1.5, 3.5, -2.5, 2.5, 1.5, 1.5, -3.5, 4.5, 1.5), dan sigmoid(W.dot(y))=0.88. Dengan satu perubahan ini kami meningkatkan probabilitas kelas 1 dari 5% menjadi 88%!

Generalisasi

Jika Anda melihat dengan teliti contoh sebelumnya, Anda akan melihat bahwa saya tahu persis bagaimana cara men-tweak xuntuk memindahkannya ke kelas target, karena saya tahu gradien jaringan. Apa yang saya lakukan sebenarnya adalah backpropagation , tetapi sehubungan dengan data, bukan bobot.

Secara umum, penyerang mulai dengan distribusi target (0, 0, ..., 1, 0, ..., 0)(nol di mana-mana, kecuali untuk kelas yang ingin dicapai), backpropagate ke data dan membuat langkah kecil ke arah itu. Status jaringan tidak diperbarui.

Sekarang harus jelas bahwa itu adalah fitur umum dari jaringan umpan-maju yang menangani banyak data kecil, tidak peduli seberapa dalam atau sifat data (gambar, audio, video atau teks).

Ramuan

Cara paling sederhana untuk mencegah sistem agar tidak dibodohi adalah dengan menggunakan ansambel jaringan saraf, yaitu sistem yang mengumpulkan suara dari beberapa jaringan pada setiap permintaan. Jauh lebih sulit untuk melakukan backpropagate sehubungan dengan beberapa jaringan secara bersamaan. Penyerang mungkin mencoba melakukannya secara berurutan, satu jaringan pada satu waktu, tetapi pembaruan untuk satu jaringan mungkin dengan mudah mengacaukan hasil yang diperoleh untuk jaringan lain. Semakin banyak jaringan yang digunakan, serangan menjadi semakin kompleks.

Kemungkinan lain adalah untuk memperlancar input sebelum meneruskannya ke jaringan.

Penggunaan positif dari ide yang sama

Anda seharusnya tidak berpikir bahwa backpropagation ke gambar hanya memiliki aplikasi negatif. Teknik yang sangat mirip, yang disebut dekonvolusi , digunakan untuk visualisasi dan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang telah dipelajari neuron.

Teknik ini memungkinkan mensintesis suatu gambar yang menyebabkan neuron tertentu terbakar, pada dasarnya melihat secara visual "apa yang dicari neuron", yang secara umum membuat jaringan saraf convolutional lebih mudah ditafsirkan.


10

Sebuah pertanyaan penting yang belum memiliki jawaban yang memuaskan dalam penelitian jaringan saraf adalah bagaimana DNN menghasilkan prediksi yang mereka tawarkan. DNNs bekerja secara efektif (meskipun tidak persis) dengan mencocokkan tambalan dalam gambar dengan "kamus" tambalan, yang disimpan di setiap neuron (lihat kertas kucing youtube ). Dengan demikian, mungkin tidak memiliki tampilan gambar tingkat tinggi karena hanya melihat tambalan, dan gambar biasanya diturunkan ke resolusi yang jauh lebih rendah untuk mendapatkan hasil dalam sistem generasi saat ini. Metode yang melihat bagaimana komponen-komponen gambar berinteraksi mungkin dapat menghindari masalah ini.

Beberapa pertanyaan yang diajukan untuk pekerjaan ini adalah: Seberapa yakin jaringan ketika mereka membuat prediksi ini? Berapa volume gambar musuh yang demikian menempati ruang semua gambar?

Beberapa pekerjaan yang saya ketahui dalam hal ini berasal dari Dhruv Batra dan Devi Parikh's Lab di Virginia Tech yang melihat ke dalam ini untuk sistem penjawab pertanyaan: Menganalisa Perilaku Model Penjawaban Pertanyaan Visual dan Menafsirkan model Penjawaban Pertanyaan Visual .

Lebih banyak pekerjaan seperti itu diperlukan, dan seperti halnya sistem visual manusia juga tertipu oleh "ilusi optik" seperti itu, masalah ini mungkin tidak dapat dihindari jika kita menggunakan DNN, meskipun AFAIK belum ada yang diketahui, baik secara teoritis maupun empiris.


5

Bagaimana mungkin jaringan saraf yang dalam begitu mudah tertipu?

Jaringan saraf dalam mudah dibodohi dengan memberikan prediksi keyakinan tinggi untuk gambar yang tidak dapat dikenali. Bagaimana ini mungkin? Bisa tolong jelaskan strategis di dataran Inggris?

Secara intuitif, lapisan tersembunyi tambahan harus membuat jaringan mampu mempelajari fungsi klasifikasi yang lebih kompleks, dan dengan demikian melakukan klasifikasi pekerjaan yang lebih baik. Meskipun bisa disebut pembelajaran mendalam, itu sebenarnya pemahaman yang dangkal.

Uji pengetahuan Anda sendiri: Hewan di grid di bawah ini adalah Felis silvestris catus , luangkan waktu Anda dan jangan curang. Berikut ini petunjuk: yang merupakan kucing rumah tangga?

Yang merupakan kucing rumah tangga?

Untuk checkout pemahaman yang lebih baik: " Serangan Adversarial ke Visualisasi Rentan " dan " Mengapa jaringan saraf yang dalam sulit untuk dilatih? ".

Masalahnya analog dengan aliasing , efek yang menyebabkan sinyal yang berbeda menjadi tidak dapat dibedakan (atau alias satu sama lain) ketika sampel, dan efek roda stagecoach , di mana roda spoked tampaknya berputar berbeda dari rotasi yang sebenarnya.

Jaringan saraf tidak tahu apa yang dilihatnya atau ke mana arahnya.

Jaringan syaraf yang dalam bukan ahli dalam sesuatu, mereka dilatih untuk memutuskan secara matematis bahwa beberapa tujuan telah tercapai, jika mereka tidak dilatih untuk menolak jawaban yang salah mereka tidak memiliki konsep tentang apa yang salah; mereka hanya tahu apa yang benar dan apa yang tidak benar - salah dan "tidak benar" tidak harus sama, begitu pula "benar" dan benar.

Jaringan saraf tidak tahu benar dan salah.

Sama seperti kebanyakan orang tidak akan mengenal kucing rumah jika mereka melihat satu, dua atau lebih, atau tidak ada. Berapa banyak kucing rumahan di kisi foto di atas, tidak ada. Tuduhan termasuk gambar kucing lucu tidak berdasar, itu semua adalah binatang liar yang berbahaya.

Ini contoh lain. Apakah menjawab pertanyaan itu membuat Bart dan Lisa lebih pintar, apakah orang yang mereka tanyai tahu, apakah ada variabel yang tidak diketahui yang dapat berperan?

Apakah kita sudah sampai?

Kami belum ada di sana, tetapi jaringan saraf dapat dengan cepat memberikan jawaban yang mungkin benar, terutama jika dilatih dengan benar untuk menghindari semua kesalahan.


3

Jaringan saraf dapat dengan mudah dibodohi atau diretas dengan menambahkan suara terstruktur tertentu dalam ruang gambar ( Szegedy 2013 , Nguyen 2014 ) karena mengabaikan informasi non-diskriminatif dalam masukan mereka.

Sebagai contoh:

Belajar mendeteksi jaguar dengan mencocokkan bintik-bintik unik pada bulu mereka sambil mengabaikan fakta bahwa mereka memiliki empat kaki. 2015

Jadi pada dasarnya prediksi kepercayaan tinggi pada model tertentu ada karena ' kombinasi sifat linier lokal dan ruang input dimensi tinggi '. 2015

Diterbitkan sebagai makalah konferensi di ICLR 2015 (karya Dai) menunjukkan bahwa mentransfer parameter yang dilatih secara diskriminatif ke model generatif, bisa menjadi area yang bagus untuk perbaikan lebih lanjut.


3

Tidak dapat berkomentar (karena itu diperlukan 50 rep), tetapi saya ingin memberikan tanggapan kepada Wisnu JK dan OP. Saya pikir kalian melewatkan fakta bahwa jaringan saraf hanya benar-benar mengatakan dari sudut pandang terprogram bahwa "ini paling mirip".

Sebagai contoh, sementara kita dapat membuat daftar contoh gambar di atas sebagai "seni abstrak", mereka secara definitif paling seperti terdaftar. Ingat algoritma pembelajaran memiliki ruang lingkup pada apa yang mereka kenali sebagai objek dan jika Anda melihat semua contoh di atas ... dan berpikir tentang ruang lingkup algoritme ... ini masuk akal (bahkan yang sekilas kami akan kenali sebagai white noise). Dalam contoh Wisnu nomor, jika Anda mengaburkan mata dan membawa gambar keluar dari fokus, Anda dapat benar-benar dalam setiap kasus pola tempat yang benar-benar mencerminkan angka-angka yang bersangkutan.

Masalah yang ditampilkan di sini adalah bahwa algoritma tersebut tampaknya tidak memiliki "kasus tidak dikenal". Pada dasarnya ketika pengenalan pola mengatakan bahwa itu tidak ada dalam lingkup keluaran. (jadi grup simpul output akhir yang mengatakan ini bukan yang saya tahu). Sebagai contoh, orang melakukan ini juga, karena itu adalah satu hal yang dimiliki manusia dan algoritma pembelajaran memiliki kesamaan. Berikut ini tautan untuk menunjukkan apa yang saya bicarakan (apa yang berikut, jelaskan) menggunakan hanya hewan yang dikenal yang ada:

Tautan gambar

Sekarang sebagai seorang manusia, dibatasi oleh apa yang saya tahu dan katakan, saya harus menyimpulkan bahwa yang berikut ini adalah gajah. Tapi ternyata tidak. Algoritme pembelajaran (sebagian besar) tidak memiliki pernyataan "seperti", keluarannya selalu divalidasi hingga persentase kepercayaan. Jadi menipu satu dengan cara ini tidak mengherankan ... apa yang tentu saja mengejutkan adalah bahwa berdasarkan set pengetahuan itu, itu benar-benar sampai pada titik di mana, jika Anda melihat kasus-kasus di atas yang terdaftar oleh OP dan Wisnu bahwa seseorang. .. dengan sedikit melihat ... dapat melihat bagaimana algoritma pembelajaran memungkinkan membuat asosiasi.

Jadi, saya tidak akan benar-benar menyebutnya kesalahan label pada bagian dari algoritma, atau bahkan menyebutnya kasus di mana ia telah ditipu ... bukan kasus di mana ruang lingkupnya dikembangkan secara tidak benar.


2

Sudah ada banyak jawaban bagus, saya hanya akan menambahkan pada yang datang sebelum saya:

Jenis gambar yang Anda maksudkan disebut gangguan permusuhan , (lihat 1 , dan itu tidak terbatas pada gambar, itu telah terbukti berlaku untuk teks juga, lihat Jia & Liang, EMNLP 2017. Dalam teks, pengenalan suatu kalimat yang tidak relevan yang tidak bertentangan dengan paragraf telah terlihat menyebabkan jaringan untuk mendapatkan jawaban yang sama sekali berbeda (lihat lihat Jia & Liang, EMNLP 2017 ).

Alasan mereka bekerja adalah karena fakta bahwa jaringan saraf melihat gambar dengan cara yang berbeda dari kita, ditambah dengan tingginya dimensi ruang masalah. Di mana kita melihat seluruh gambar, mereka melihat kombinasi fitur yang bergabung untuk membentuk objek ( Moosavi-Dezfooli et al., CVPR 2017 ). Menurut gangguan yang dihasilkan terhadap satu jaringan telah terlihat memiliki kemungkinan besar untuk bekerja pada jaringan lain:

gangguan

Pada gambar di atas, terlihat bahwa perturbasi universal yang dihitung untuk jaringan VGG-19, misalnya, memiliki rasio pembodohan di atas 53% untuk semua arsitektur yang diuji.

Jadi bagaimana Anda menghadapi ancaman gangguan permusuhan? Pertama, Anda dapat mencoba menghasilkan sebanyak mungkin gangguan dan menggunakannya untuk menyempurnakan model Anda. Whist ini agak memecahkan masalah, itu tidak menyelesaikan masalah sepenuhnya. Dalam ( Moosavi-Dezfooli et al., CVPR 2017 ) penulis melaporkan bahwa, mengulangi proses dengan menghitung gangguan baru dan kemudian memperbaiki lagi tampaknya tidak menghasilkan perbaikan lebih lanjut, terlepas dari jumlah iterasi, dengan rasio bodoh yang melayang-layang di sekitar 80%.

Perturbasi adalah indikasi pencocokan pola yang dangkal yang dilakukan oleh jaringan saraf, ditambah dengan minimnya pemahaman mendalam tentang masalah yang dihadapi. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.


2

Sebagian besar jawaban lain menarik, dan beberapa menunjukkan ketelitian, jadi saya tidak akan menduplikasi perlakuan itu, tetapi saya akan memunculkan jawaban kualitatif yang lebih banyak bicara pada keadaan penelitian daripada penilaian yang tepat tentang kurangnya pertahanan keamanan di desain jaringan buatan saat ini.

Jika seseorang bertanya, "Bagaimana mungkin manusia begitu mudah dibodohi?" Saya akan tersenyum setuju dan berkata, "Saya kira kita tidak sedalam itu."

Itu adalah penilaian saya tentang keadaan jaringan buatan juga. Meskipun demikian, lebih banyak inovasi dan penemuan dapat terjadi dan pertanyaan tentang keamanan dalam pelatihan, penyebaran, dan penggunaan komponen AI di lapangan pasti akan diatasi ketika serangan yang berhasil menimbulkan kredibilitas dan niat baik perusahaan.

Penjualan teknologi yang tidak aman bukanlah hal baru. Tidak ada seorang pun di lab ini yang akan meletakkan teori, data, atau prosedur ilmiah apa pun di atas awan kecuali kita telah membuka sumber atau materi iklan bersama yang melisensikannya.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola 体育新闻| 8868体育| 8868体育| 体育新闻>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| 8868体育| 8868体育| 8868体育|