Apa yang terjadi jika saya memberi daya pada Arduino dengan tegangan daya USB dan eksternal secara bersamaan?


45

Saya adalah pengguna baru Arduino. Saya tidak yakin apakah saya dapat menghubungkan catu daya USB dan eksternal melalui adaptor daya ke Arduino secara bersamaan. Apakah ini akan membakar controller?

Pada dasarnya, saya ingin mematikan komputer secara otomatis setelah menyimpan semua dokumen terbuka sebelum baterai UPS saya padam setiap kali saya tidak ada di sana untuk mematikannya secara manual. Saya mencoba memberi tahu komputer tentang kegagalan daya pasokan utama - AC 220V 50 Hz (pemberitahuan / sinyal dikirim ketika daya padam) melalui USB menggunakan Arduino. Saya berpikir bahwa ini dapat dilakukan dengan menggunakan pin catu daya tegangan eksternal. Setiap kali listrik padam, pin catu daya tegangan eksternal akan turun ke 0 V dari 7 V. Nilai tegangan dapat dibaca menggunakan perangkat lunak (Saya tidak jelas tentang ini: Apakah bisa dilakukan? Jika ya, bagaimana? ). Arduino masih akan diaktifkan karena terhubung ke USB komputer dan dengan demikian berkomunikasi dengan komputer tentang kegagalan daya.

Jawaban:


11

Dari arduinoBoardUno :

Kekuasaan

Arduino Uno dapat diaktifkan melalui koneksi USB atau dengan catu daya eksternal. Sumber daya dipilih secara otomatis.

Masukkan daya eksternal melalui pembagi tegangan atau inverter berbasis transistor dan ke dalam pin analog (pembagi) atau digital (inverter) dan periksa nilai yang sesuai dari pin. Perhatikan bahwa ini tidak memerlukan menyalakan Uno dari daya eksternal, hanya menghubungkan landasan.


Baik. Terima kasih atas jawabannya. Apa yang akan terjadi ketika saya memberi daya pada keduanya melalui koneksi USB dan catu daya eksternal. Jika memilih secara otomatis, sumber apa yang akan dipilihnya?
Jagat

2
Menurut skema daya eksternal akan dipilih jika di atas 7.4V atau lebih, jika tidak, daya USB.
Ignacio Vazquez-Abrams

Hanya sambungkan alasannya. Bukankah itu dilakukan secara otomatis oleh Uno? (Atau Anda mengacu pada pengaturan pembagi tegangan?)
Anonymous Penguin

@AnnonomusPerson: Baik pembagi tegangan maupun konfigurasi inverter tidak memerlukan Uno untuk ditenagai oleh suplai eksternal; itu hanya digunakan untuk merasakan.
Ignacio Vazquez-Abrams

2
Jawabannya mungkin benar secara faktual, tetapi tampaknya membingungkan bagi saya (sebagai pengguna pemula). Apakah melewatkan beberapa ringkasan (dapatkah saya memiliki keduanya sekaligus atau tidak?). Apa yang dibicarakan dengan pembagi tegangan ini? Apakah saya harus menggunakan pembagi tegangan untuk memiliki kedua kekuatan pada saat yang sama, atau ini percobaan untuk membuktikan sesuatu?
Suma

57

Saya adalah pengguna pemula Arduino. Saya tidak yakin apakah saya dapat menghubungkan catu daya USB dan eksternal melalui adaptor daya ke Arduino secara bersamaan. Apakah ini akan membakar controller?

Mari kita mempelajari skema Arduino UNO R3

Input dari steker catu daya (PWRIN, colokan listrik) melewati dioda D1 (untuk mencegah polaritas terbalik), dan mengumpankan regulator NCP1117 yang kemudian mengubahnya menjadi catu daya 5v yang mengumpankan bagian 5v.

Input daya

Pasokan alternatif berasal dari colokan USB (USBVCC). Sirkuit yang relevan ditunjukkan di bawah ini

masukkan deskripsi gambar di sini

Saluran listrik USB melewati P-MOSFET (T1) yang beroperasi sebagai saklar dan kemudian pergi ke simpul + 5V (yaitu output regulator + 5v seperti yang ditunjukkan dalam skema pertama).

MOSFET dikendalikan oleh penguat operasional LMV358 (OPAMP) yang beroperasi sebagai pembanding.
Input negatif dari opamp terikat ke 3.3V dan yang positif diumpankan melalui pembagi tegangan dengan setengah tingkat pasokan Vin.

  • Ketika Vin> 6.6V maka + input dari opamp menjadi lebih tinggi dari - input dan opamp mematikan MOSFET.

  • Ketika Vin <6.6V maka + input dari opamp menjadi lebih rendah dari - input dan opamp mengaktifkan MOSFET.

Perhatikan bahwa Vin setelah dioda input sehingga sekitar 0,6 V lebih rendah dari level catu daya eksternal yang terhubung. Jadi ketika ada catu daya yang terhubung ke input daya yang lebih tinggi dari 6.6V + 0.6V (di mana 0.6V adalah penurunan tegangan D1 dioda), maka jalur suplai USB terputus (karena MOSFET mati) dan daya disediakan dari steker listrik. Menghubungkan atau memutuskan pasokan USB dalam hal ini tidak akan membuat perbedaan, sehingga Anda dapat menghubungkan kedua catu daya secara bersamaan, hanya ketika input daya turun di bawah level yang ditentukan (sekitar 6.6V + 0.6V = 7.2V), USB akan mulai menyalakan papan.


4
+1 Jawaban luar biasa: sangat terperinci, tepat dan didaktik.
Ricardo

Perhatikan bahwa M7 memiliki kurva Vf yang buruk; menambahkan beberapa perisai (atau yang besar) akan mendorong Vf ke 0.8V atau lebih tinggi.
Ignacio Vazquez-Abrams

2
Perhatikan bahwa sementara D1 menambahkan perlindungan untuk pin PWRIN, ia tidak melindungi dari mis. Polaritas terbalik pada Vin.
Russell McMahon

1
@sraboy Motor Shield menggunakan jalur 5V hanya untuk bagian sirkuit logika, motor diberi daya dari jalur terpisah. Anda menggambarkan situasi di mana motor ditenagai oleh jalur suplai mentah Vin (baterai 7.2V) dan sisa rangkaian dari jalur 5V. Jika baterai habis maka 5V USB dengan terus menyalakan sirkuit logika perisai motor dan Arduino, motor tidak akan mendapatkan daya karena tidak ada jalur dari garis 5V (yang setelah regulator 5V) ke Vin (yang sebelum regulator).
alexan_e

1
@alexan_e Saya menghargai klarifikasi ini!
sraboy
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola