Apakah pengendara sepeda terampil benar-benar "menggunakan rem depan sendirian mungkin 95% dari waktu"?


66

Halaman Pengereman dan Pembalikan Sepeda Sheldon Brown menyatakan bahwa:

Pengendara sepeda terampil menggunakan rem depan saja mungkin 95% dari waktu

dan

"Secara umum saya menyarankan untuk tidak menggunakan kedua rem secara bersamaan."

Saya tentu saja menggunakan rem depan saya lebih dari rem belakang saya, tetapi tidak secara eksklusif. Secara khusus, saya menarik dua atau tiga kali lebih keras pada rem depan daripada di belakang, dan ketika saya berhenti dan merasa kurang traksi pada roda belakang, saya secara bertahap berhenti di rem belakang. Saran Sheldon menyiratkan bahwa akan lebih baik menggunakan rem depan secara eksklusif.

Halaman menyatakan kasus untuk pengecualian di mana pengendara sepeda harus menggunakan kedua rem bersama-sama atau rem belakang saja tetapi tidak memberikan alasan mengapa tidak menggunakan kedua rem bersama-sama. Dalam kondisi normal, apakah menggunakan rem depan saja benar-benar lebih baik daripada menggunakan kedua rem, dan jika demikian, mengapa?

(Pertanyaan terkait: Kapan saya tidak boleh menggunakan rem depan saya? )


3
Saya biasanya tidak suka menentang Sheldon, tapi saya ingat, mungkin 15 tahun yang lalu, melihat video di mana pengendara sepeda yang "terampil" sengaja mengunci roda depan. Dia menghadapinya sekejap mata, dan aku benar-benar ragu bahwa pengendara itu tidak "bersiap melawan deselerasi".
Daniel R Hicks

6
Tidak menjadi pembalap yang serius, saya hanya bisa berbicara sebagai pengendara sepeda rekreasi dan komuter. Jika saya berada di trotoar kering, saya menggunakan rem depan saya 95% dari waktu. Ketika saya berada di jalan basah, jalan setapak yang longgar, salju, atau es, itu mungkin turun menjadi 30-50%. Sebenarnya itu lebih intuitif daripada apa pun. Anda bisa mengetahui seperti apa kondisinya dan pergi dari sana, tapi saya rasa Anda tidak akan menemukan orang yang bisa memberi Anda jawaban yang benar-benar bodoh.
WTHarper

4
Saya tidak dapat berbicara untuk pengendara sepeda yang terampil tetapi sebagai pengendara sepeda motor yang terampil Anda mendapatkan tenaga pengereman tambahan dengan menggunakan rem belakang dengan cara yang tidak terampil. Sepeda motor cruiser terkadang hidup dengan mantra "Tidak ada rem depan Anda akan membalik". Itu tidak valid. Sebagian besar daya pengereman (karena perpindahan berat) berasal dari depan. Kunci tidak melebihi traksi, titik pivot berat, cepat merespons kehilangan traksi, dan ketika cukup mampu, menyeimbangkannya dengan penggunaan rem belakang yang mungkin memberi Anda sekitar 20% daya pengereman.
Rig

2
Saya telah memikirkan ini juga. Pikiranku adalah konteks itu jika sangat signifikan. Aspal datar adalah satu hal, jalan berbatu miring 30 derajat adalah hal lain. Saya pegang adalah bahwa dalam kasus kedua rem belakang lebih penting daripada rem depan. Alasan: meskipun jarak pengereman adalah penting, stabilitas sangat penting dalam kasus ini.
Vorac

17
Berikut adalah beberapa hasil tes dari edisi khusus keselamatan berkendara majalah sepeda motor : Istirahat belakang hanya = 93,6 juta. Istirahat depan hanya = 46,6m. Keduanya digabungkan: 40,0m. (Honda CBF 1000) Angka-angka tidak akan persis sama untuk sepeda tentunya.
Chris Lercher

Jawaban:


50

Referensi - Cyclecraft oleh John Franklin

Siklus membutuhkan waktu lebih dari dua kali lipat untuk berhenti hanya menggunakan rem belakang dibandingkan dengan hanya menggunakan rem depan, yang biasanya akan menghentikan mesin secepat menggunakan kedua rem. Namun demikian, Anda harus selalu menerapkan rem belakang, dan sedikit sebelum rem depan, sehingga sedikit tergelincir di belakang akan memperingatkan Anda jika Anda mendekati titik bahaya di mana sepeda dapat memberi tip.


2
Apa artinya ini? "Sedikit tergelincir di bagian belakang akan memperingatkan Anda ... mungkin memberi tip" Apa hubungannya dengan tip itu? Saya menggunakan rem depan.
Tim

25
Jika Anda menggunakan rem belakang, roda belakang akan tergelincir tepat sebelum meninggalkannya ke tanah, memperingatkan Anda bahwa Anda akan melewati setang.
Tom77

10
sangat tidak setuju dengan "sedikit sebelum rem depan" dan alasan di baliknya. Jika Anda dapat merasakan roda belakang tergelincir, Anda pasti dapat merasakan bahwa sepeda sedang bergerak ke atas dan akan memberi Anda tip. Jika Anda tidak merasakan posisi sepeda, tidak ada penyaradan yang akan membantu Anda.
trailmax

6
@trailmax - Jika Anda menonton video yang saya lakukan sudah jelas bahwa pada saat Anda menyadari bahwa Anda akan head-over sudah terlambat. Sama dengan traktor dan rantai derek melilit poros - orang berpikir mereka akan merasakan roda depan naik dari tanah dan melepaskan kopling cukup cepat untuk menghentikannya, tetapi menonton video itu terjadi dalam sekejap mata.
Daniel R Hicks

4
@trailmax - Kita berbicara tentang kecepatan terjadinya - lebih cepat daripada yang dapat ditanggapi manusia. Dan saya berbicara tentang dua video yang berbeda, satu sepeda membalik ke depan, satu traktor membalik ke belakang, keduanya mirip.
Daniel R Hicks

36

Bertahun-tahun yang lalu ketika mobil mulai mendapatkan ABS, argumennya adalah bahwa seorang pengemudi yang terampil bisa berhenti lebih cepat dengan itu dimatikan, dan ada buktinya. Ketika kontrol Traksi datang, pengemudi yang terampil bisa berjalan lebih cepat dengan itu dimatikan. Ketika ESP tersedia, ditto. Kita semua tahu bahwa pengemudi yang tidak trampil mendapat banyak manfaat dari bantuan ini, dan ternyata tidak semua orang adalah pengemudi yang terampil, dan sebagian besar kurang terampil daripada yang mereka kira ...

Saya percaya "Hanya gunakan rem depan Anda" cocok dengan kategori yang sama ini. Secara teori, Anda tidak perlu menggunakan rem belakang jika Anda pandai berkuda. Dalam praktiknya, saya menggunakan milik saya setiap saat, jadi entah saya tidak setampil yang saya kira (sangat mungkin), atau teorinya salah (Sangat tidak mungkin - siapa saya yang bertentangan dengan Sheldon). Kenyataannya adalah sudah lama sekali sejak saya "off" karena saya tidak bisa berhenti (Dan saya perlu berhenti darurat dengan Mobil, Kuda, dan pohon - OK, pohon itu salah saya :), jadi Saya akan terus melakukan apa yang berhasil untuk saya.

"Gaya" saya adalah menggunakan bagian depan untuk menghentikan tenaga dan bagian belakang memberi tahu saya dua hal - berapa banyak daya tarik yang saya miliki, dan berapa banyak lagi yang dapat saya tarik di bagian depan sebelum saya melewati jeruji - kedua hal ini agak berguna tahu, terutama pada MTB dengan disk .......


Saya membaca artikel Sheldon beberapa tahun yang lalu sekarang dan saya hanya menggunakan rem depan kecuali jika basah atau permukaannya tidak sehat. Ini bekerja dengan sangat baik dan layak untuk dilakukan. Mencoba meyakinkan orang bahwa itu bekerja sangat, sangat sulit. Tolong, berlatih dan Anda akan melihat pria itu benar-benar bijaksana.
John Hunt

22

Saya selalu menggunakan keduanya. Antara lain, jika Anda menerapkan kedua rem Anda dalam kondisi yang lebih baik jika salah satu rem tiba-tiba gagal (misalnya, kabel putus, pelek basah yang tidak diantisipasi, dll).

Tapi kemudian, saya tidak pernah berpura-pura menjadi pembalap.

Ditambahkan: Perlu dicatat bahwa, kecuali jika Anda mengendarai seperti orang gila (atau setidaknya seperti pengendara BMX), 95% (setidaknya) pengereman Anda akan terjadi dalam situasi di mana tidak akan ada kesempatan sama sekali roda. terkunci. Dalam situasi seperti itu baik rem sama efektifnya, dan, jika Anda menggunakan keduanya, Anda menyebarkan keausan secara merata di antara mereka. Ini artinya Anda bisa melaju dua kali lipat sebelum harus khawatir mengganti bantalan rem atau pelek yang aus.


Ini. Meski begitu, itu menyenangkan ketika Anda membutuhkan banyak pengereman dan kabel putus pada Anda. BTDT, tinggal menceritakan kisahnya. :-)
Brian Knoblauch

19

Saya akan memenuhi syarat sebagai pengendara sepeda "terampil". Saya tidak akan mengatakan bahwa saya hanya menggunakan rem depan 95% dari waktu.

Ketika mengendarai peleton, akan sangat berbahaya untuk membuat segala macam berhenti mendadak saat Anda menyebabkan alarm dan kemungkinan tabrakan dengan orang-orang di belakang Anda. Jika saya perlu memperlambat dalam grup, saya hanya menggunakan rem belakang saya. Ini memungkinkan pengereman yang jauh lebih lambat secara bertahap dan lebih baik.

Saya menggunakan rem depan saya jika saya tahu saya akan sepenuhnya berhenti, seperti pada lampu berhenti atau persimpangan. Saya juga menggunakannya dalam situasi darurat - jika ada tabrakan di depan saya saat perlombaan atau sesuatu yang melesat di depan saya seperti tupai atau sesuatu.

Dalam balapan, saya jarang menggunakan rem depan saya. Saya hampir secara eksklusif menggunakan rem belakang saya selain dari situasi menghindari kecelakaan.

Pada perjalanan solo biasa, saya biasanya dapat merencanakan ke depan sehingga saya tidak perlu menggunakan rem depan saya, tetapi saya akan menggunakannya jika perlu.


"Saya menggunakan rem depan saya jika saya tahu saya akan sepenuhnya berhenti, seperti pada lampu berhenti atau persimpangan." Dalam hal ini, apakah Anda hanya menggunakan rem depan atau depan dan belakang? Jika tidak keduanya, apakah ada alasan khusus?
amcnabb

3
Benar-benar tidak perlu menggunakan keduanya. Saya biasanya menggunakan rem tangan yang tidak memegang botol air saya atau meraih camilan atau saku baju saya pada saat itu.
Tha Riddla

1
Saat mengendarai peloton, pengendara di belakang biasanya dapat melihat ketika Anda mengoperasikan rem belakang, tetapi bagian depan tidak begitu mudah.
Daniel R Hicks

@DanielRHicks ini sebenarnya argumen terbaik untuk menggunakan rem belakang yang pernah saya lihat.
John Hunt

13

Saya telah mengendarai beberapa ribu mil setahun selama beberapa dekade terakhir, jadi saya menganggap diri saya seorang pengendara sepeda yang terampil, atau setidaknya yang berpengalaman.

Saya biasanya (80-90% dari waktu) menerapkan kedua rem sama. Dalam situasi menurun, atau di mana saya mungkin harus berbelok tajam saat pengereman, saya mungkin menggunakan rem belakang lebih dari depan. Setelah mengalami lebih dari beberapa insiden over-the-handlebar pada hari itu, tidak ada situasi di mana saya bahkan akan mempertimbangkan hanya menggunakan rem depan lagi.


Itu menarik - adakah yang unik tentang situasi di mana Anda menggunakan stang menggunakan rem depan?
amcnabb

3
Hanya itu yang harus berhenti dengan cepat, dan saya memilih untuk menekan rem depan sesuai dengan kebijaksanaan konvensional yang disebutkan sebelumnya.
Brrr

Hanya pikiran saya! Namun, jawaban ini sepertinya tidak ortodoks. Membaca semua jawaban lain di utas ini di atas Anda (termasuk pertanyaannya) berpandangan sama - gunakan rem depan.
Vorac

2
Saya pernah mengalami beberapa kejadian serupa. Yang terburuk meninggalkan beberapa bekas luka di daguku. Hal yang jelek ketika terbang di atas stang adalah bahwa kaki Anda terperangkap di kedua sisi bingkai dan di belakang stang. Maka Anda tidak bisa menggulung untuk mengurangi kerusakan (setidaknya saya tidak pernah berhasil).
Vorac

Saya kenal seorang pria yang menjadi kepala dalam perlombaan off-road. Dia berada di kursi roda sejak itu.
Daniel R Hicks

11

Jawaban sederhana adalah tidak. Saya melakukan pendakian gunung dan tergantung pada medan saya akan mengatakan bahwa hasilnya dapat bervariasi. Bagaimana saya bisa mengatakan bahwa dengan gaya berkuda saya, saya menggunakan rem depan 95% atau lebih.

Alasan utama mengapa saya menggunakan rem depan sebanyak itu adalah karena kontrol yang Anda pertahankan. Tergantung di mana pusat massa Anda "melayang" di atas sepeda Anda, Anda mungkin perlu strategi yang berbeda. Tapi saya menemukan bahwa menggunakan rem belakang menyebabkan lebih banyak tergelincir daripada bagian depan. Ini karena pusat massa saya biasanya lebih ke arah depan sepeda saya (saya memiliki pegangan batang rendah dan saya berdiri sebagian besar waktu ketika saya naik).

Saya harus mengatakan jawaban ini bukan satu-satunya jawaban yang benar. Pertanyaannya sangat umum (yang sangat bagus), tetapi hasilnya tidak dapat dirata-ratakan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Setiap gaya berkuda juga memiliki gaya yang berbeda dan masing-masing berkuda akan berbeda.

Jika Anda rata-rata setiap pengendara sepeda terampil maka saya harus mengatakan tidak. Tetapi ada orang-orang seperti saya yang bisa pergi berminggu-minggu tanpa menyentuh rem belakang mereka


Poin yang sangat bagus tentang kondisi.
trailmax

2
"Tergantung di mana pusat massa Anda" melayang "di atas sepeda Anda, Anda mungkin perlu strategi yang berbeda." - Saya pikir itu poin yang sangat bagus.
Gill Bates

6

Kebijaksanaan yang diterima selalu adalah bahwa, dalam halte darurat, hanya menarik keras pada rem depan akan secara besar-besaran meningkatkan kemungkinan flip - terutama jika Anda berada di lereng yang menurun.

Rem belakang umumnya lebih untuk koreksi kecil, sedikit kontrol ekstra pada kecepatan, tetapi secara implisit bukan tentang berhenti total. Dalam peleton atau paceline, di mana penggunaan rem umumnya disukai, jika Anda perlu mengoleskan rem, maka menggunakan yang belakang juga akan mengirim pesan kepada pengendara di belakang ketika mereka melihat itu menarik - hampir seperti lampu rem merah mobil . Bertentangan dengan itu, penggunaan rem depan disembunyikan oleh pengendara di belakang - tetapi mereka akan segera menyadari bahwa Anda melambat (dan itulah cara reputasi dipalsukan).

Secara pribadi, perjalanan komuter saya bahkan tidak memiliki rem belakang, jadi saya menggunakan sekitar 100% rem depan, itu jika Anda tidak menghitung drivetrain sebagai rem - dan saya tahu bahwa hampir semua kontrol kecepatan adalah dilakukan tanpa rem depan sama sekali, satu-satunya waktu rem diaktifkan adalah dalam beberapa meter terakhir sebelum persimpangan dan menyala ketika kaki saja tidak bisa melakukan pekerjaan dengan cukup cepat.

Rasanya bagi saya bahwa penggunaan 95% tampaknya tinggi - tetapi itu bisa saja gaya saya, mungkin sedikit lebih defensif yang lahir dari begitu banyak perjalanan pulang pergi!


sepeda fixed-gear Anda mungkin tidak memiliki rem, tetapi Anda masih bisa "mengerem" dengannya. Ketika saya mengendarai gigi tetap, sebagian besar pengereman saya dilakukan dengan memberikan tekanan ke belakang pada pedal.
David LeBauer

@ David jelas itulah yang saya katakan: itu jika Anda tidak menghitung drivetrain sebagai rem [...] hampir semua kontrol kecepatan dilakukan tanpa rem depan itu
Unsliced

5

Setelah membaca jawaban yang lain, ada beberapa pertanyaan yang perlu dikemukakan di sini, tetapi saya harus mengatakan sebelumnya bahwa saya adalah seorang pengemudi jalan yang tidak berpengalaman (2 1/2 tahun dengan sepeda jalan, dengan sekitar 2k-3k per tahun). Tidak ada jawaban yang benar, tetapi itu tergantung pada situasinya. Faktor-faktor utama yang mempengaruhi situasi adalah kecepatan, kecuraman, kebasahan, kelengkungan dan posisi Anda di atas sepeda.

Pada tambalan yang rata, lurus dan kering dengan derrier Anda di atas sadel, tidak ada salahnya memberikan rem belakang, di samping rem depan, sebuah perebutan yang lebih kencang. Jika bagian belakang benar-benar mulai tergelincir, Anda tidak akan kehilangan kendali.

Jika Anda menurun pada bagian yang kering dengan kurva pada sepeda jalan, saya tidak bisa benar-benar memindahkan pantat saya di belakang pelana karena saya cenderung menggerakkan kurva yang lebih luas, oleh karena itu saya hanya menggunakan rem belakang sedikit, sehingga ia akan menang ' t mulai penyaradan. Jika roda belakang Anda mulai tergelincir saat meluncur menuruni bukit dalam 60 tikungan, Anda tersesat ...

Saat menonton rookie mountainbikers turun bukit, mereka cenderung menggantung di setang. Jika mereka kemudian menerapkan kekuatan yang kuat pada roda depan mereka mungkin benar-benar cenderung jatuh di atas roda depan. Pada sepeda jalan Anda jauh lebih rendah dan karena itu jangan pergi ke depan dengan cepat. Saya hanya pernah menguji berapa banyak kekuatan yang diperlukan untuk mengangkat roda belakang dengan posisi pengereman yang teratur: Saya akan sekitar 35-40 dan hanya mengenai pukulan depan yang sangat keras pada sepeda jalan di posisi bawah yang normal. Saya bisa merasakan roda belakang perlahan-lahan terangkat, tetapi bisa mengurangi kekuatan putus jauh sebelum saya mulai jatuh. Pengurangan kecepatan sangat besar.

Sekarang situasi yang lebih menarik: Saya bersepeda menuruni bukit di jalan setapak hingga 20%, dengan beberapa tambalan basah. Tanpa melakukan apa pun, Anda dapat mempercepat hingga 30-40 dalam sekejap mata. Karena saya memukul kecepatan terlalu tinggi pada tambalan yang basah dan berlekuk, saya lebih keras mengklik rem depan, tetapi memperhatikan bahwa itu tidak benar-benar memperlambat saya, oleh karena itu saya dengan panik menariknya ke belakang. Itu mulai tergelincir, dan saya hampir kehilangan kendali, kehilangan konsentrasi dan harus melepaskan kedua jeda sebentar dan seterusnya ... Alasan yang dipelajari: Pada tambalan yang sulit dan cepat hanya menggunakan rem belakang Anda untuk pengurangan kecepatan minimal, yang lainnya membahayakan saya .

Dalam semua kasus, saya tidak pernah melihat roda depan kehilangan pegangan, yang tentunya akan menyebabkan tabrakan. Tapi saya pikir ini hanya berlaku untuk sepeda jalan, rem cakram yang kuat mungkin dapat memblokir roda depan sehingga mulai tergelincir.

Untuk kembali ke pertanyaan Anda: Jika Anda ahli dan tidak panik dan mampu memberi dosis rem depan cukup kuat dan rem belakang sangat lembut, Anda akan berhenti lebih cepat daripada hanya menggunakan rem depan. Tetapi kebanyakan orang tidak dapat "merasakan" cengkeraman kedua roda dan menyesuaikan kedua posisi clinshing secara simultan, menghasilkan roda belakang tergelincir atau melemahnya roda depan atau beberapa hal lain yang benar-benar aneh. Karena itu saya mengerti saran Sheldon, bahkan jika saya tidak tahu rasionalnya.

Kesimpulan: Pelajari keterampilan Anda pada bagian yang aman, tetapi jangan mengambil risiko melakukan eksperimen di lereng yang berbahaya. Hanya menarik rem sambil belajar juga membantu Anda memahami seberapa besar hanya rem depan atau belakang yang dapat menghitung kecepatan Anda.

EDIT: Pada flat straight straight yang normal, saya harus melambat karena lalu lintas atau saya menggunakan keduanya untuk mengurangi keausan pada patahan dan pelek.


1
Jika Anda mengunci roda depan (di trotoar kering) yang tidak tergelincir, Anda harus kepala-over.
Daniel R Hicks

4

Di perjalanan saya (sebagian besar mil saya) saya secara rutin menggunakan rem belakang.

Seringkali saya hanya ingin menghilangkan beberapa kecepatan, bukan untuk berhenti. Dalam kasus seperti itu, saya hanya menggunakan rem belakang.

Saya mengerti teori "95 persen", tetapi dalam praktiknya, tidak demikian halnya.

Dalam perhentian keras, ya, tetapi bahkan kemudian, saya menggunakan kedua rem, terutama jika saya membawa beban di panser.


Saya menggunakan rem sepeda saya sama seperti yang saya lakukan di mobil. - Mengantisipasi lalu lintas atau situasi di depan dan mengurangi kecepatan maju jauh sebelumnya. Saat terakhir saya menggunakan rem depan. Rem belakang dengan kecepatan rusak, rem depan untuk pemberhentian yang kuat.
Les Francis

50 tahun yang lalu ketika saya masih muda, sepeda yang saya dan teman saya kendarai tidak memiliki rem depan. Baik pelek tarikan tengah atau rem hub belakang yang dioperasikan dengan kaki. Pemberhentian darurat dilakukan dengan mengunci roda belakang dan mengayunkan bagian belakang. Saya membeli rem pelek depan untuk sepeda saya - ayah saya pikir saya gila - pendapatnya - hanya undangan untuk pergi ke handle bar
Les Francis

3

Banyak pendapat kuat tentang pengereman depan atau belakang saya lihat! Yah, saya hampir selalu menggunakan rem belakang saya untuk memulai. Saya diajari, jauh ketika, bahwa menggunakan rem depan terlebih dahulu, terutama jika saya harus membantingnya, akan mengirim saya ke setang saya. Apakah itu benar atau tidak, setelah bertahun-tahun dan ribuan mil, saya masih melakukannya seperti itu. Jadi, saya mulai dengan bagian belakang saya, dan ketika saya berhenti, saya akan turun ke rem depan saya. Sejauh ini bagus.


Sama seperti apa yang saya diajarkan lebih dari 50 tahun yang lalu. Pertama kali saya pergi ke handle bar hanya setahun yang lalu - berhenti darurat menggunakan rem depan saja.
Les Francis

3

Saya biasanya mengerem sama rata saat di jalan dan bias ke belakang jika saya berhenti keras saat offroad. Saya lebih suka mengunci roda belakang di belokan daripada roda depan. Roda depan hanya memiliki banyak gesekan untuk dihabiskan.

Saya jarang perlu berhenti panik ketika itu benar-benar membuat perbedaan. Dalam sebagian besar kondisi, rem depan dan belakang mampu menghasilkan gaya pengereman yang sama.

Sunting: setelah bertahun-tahun mengendarai lagi saya tidak tahan dengan pendapat ini lagi. menggunakan kedua rem adalah langkah yang baik di salju atau basah dan Anda mendapatkan intuisi ketika Anda menggunakan terlalu banyak, tetapi kekuatan pengereman maksimal dapat dicapai dengan rem depan sendirian dalam kondisi kering.


2
Umm - tidak. Dalam sebagian besar kondisi, rem depan mampu menghasilkan sekitar dua kali kekuatan pengereman belakang. Pengereman menggerakkan bobot ke depan, memberi Anda lebih banyak daya tarik di bagian depan dan lebih sedikit di bagian belakang.
Rory Alsop

Seberapa sering Anda menghentikan darurat dengan traksi maksimal?
Brad

1
-1: Ada banyak bukti bahwa bagian depan memberikan daya henti lebih dari bagian belakang.
mattnz

2
Memang benar bahwa gaya pengereman max berasal dari roda depan, tapi saya menafsirkan pernyataan Brad karena saya lebih suka mengambil risiko skid roda belakang daripada skid roda depan , yang tampaknya masuk akal
berguna

1
Perhatikan bahwa, kecuali traksi terganggu entah bagaimana, tidak ada yang namanya selip roda depan - berat bergeser ke depan, traksi meningkat, penyaradan tidak mungkin ... tetapi melakukan head-over cukup mudah dilakukan.
Daniel R Hicks

3

Salah satu situasi yang kurang umum di mana pengereman roda depan bisa lebih buruk daripada pengereman roda belakang adalah ketika melambat dengan trailer yang dimuat.

Saya pribadi telah menekuk sepeda saat berhenti untuk lampu lalu lintas merah. Trailer itu tidak rem tetapi memiliki muatan alat yang layak, mungkin 40 kilogram.

Trailer terus mendorong ke depan, mengangkat roda belakang dari tanah. Karena roda depan berhenti, roda belakang didorong ke kanan.

Saya menggunakan kaki kanan saya di tanah dan sisi kanan pelana untuk memegang trailer, lalu diluruskan dengan menggulung ke depan 30cm.

Jika dalam situasi ini saya mengerem lebih banyak dengan bagian belakang, berat hidung trailer akan menekan roda belakang ke bawah dan mendapatkan traksi lebih banyak, mengurangi kemungkinan tergelincir.

Namun untuk semua yang lain mengendarai rem depan sebagian besar berhenti saya. Satu-satunya pengecualian adalah naik es - itu menakutkan dan saya kurang pengalaman melakukannya.


2

Saya menggunakan rem depan sebagai rem utama 95% dari waktu, tetapi rem belakang tidak terbiasa juga.

Kunci dengan pengereman adalah memberikan tekanan pada tuas secara perlahan . Ketika Anda menerapkan rem secara perlahan dan bersiap untuk mengurangi tekanan rem saat Anda merasa selip, membalik bagian depan atau sliding bagian belakang yang tidak terkontrol sebenarnya bukan masalah. Membalikkan bagian depan sepeda karena pengereman roda depan seharusnya hanya menjadi perhatian jika reaksi pengendara adalah "meraih" saat istirahat daripada secara perlahan menerapkannya.

Sementara saya sering menggunakan kedua rem saat jalan dan bersepeda gunung, saya tidak pernah menerapkan banyak bagian belakang selama kerusakan dan berhenti darurat. Saya mengaplikasikan bagian belakang sebagian besar untuk kontrol kecepatan kecil atau untuk memperbaiki sikap saat bersepeda gunung (memaksa selip, menurunkan dari wheelie, dll).

Saat menangani downhills curam di sepeda gunung saya secara eksklusif menggunakan rem depan dan memodulasi tekanannya sehingga tepat di tepi traksi. Ketika saya merasa ban depan mulai tergelincir keluar atau saya merasa roda belakang terangkat dari tanah saya mengurangi tekanan pengereman. Pada downhills yang curam, saya sengaja membiarkan rem belakang sepenuhnya sehingga roda belakang dapat menggulung dengan bebas dan membuat saya melacak lurus ke bawah daripada meluncur ke samping tanpa terkendali.

Sedikit garis singgung: salah satu hal terbaik tentang rem cakram saat ini adalah rem cakram yang dapat digunakan dengan baik. Tidak seperti rem-V yang bekerja dengan cepat dan keras, dengan cakram sangat mudah untuk memodulasi tekanan, bahkan sampai mengendarai roda depan menuruni bukit dengan cara yang sangat terkontrol.


2

Saya sangat percaya pernyataan ini hanya berlaku untuk beberapa dari banyak disiplin bersepeda yang ada, pasti untuk conmuting dan bersepeda jalan. Untuk XC yang ketat, mungkin. Tetapi untuk All Mountain dan Downhill rasio ini harus tidak benar.

Sepeda yang berbeda memiliki geometri yang berbeda, sehingga menempatkan pusat massa pengendara di ketinggian yang berbeda. Ini saja membuat perbedaan besar. Pada sepeda gunung di mana Anda duduk lebih ke belakang dan relatif lebih rendah dari pada sepeda jalan, rem belakang bisa kecuali sedikit lebih banyak kekuatan sebelum tergelincir daripada di sepeda jalan. Ini juga berarti Anda dapat mengerem lebih keras dengan bagian depan sebelum melewati palang.

Rem belakang dan depan melayani tujuan yang sedikit berbeda, sementara rem depan sebagian besar untuk pengurangan kecepatan yang kuat, rem belakang lebih untuk "kontrol kecepatan" dan dalam beberapa kasus untuk stabilitas.

Sederhananya, ada jalan setapak di mana medan tidak memungkinkan penggunaan rem depan saat berbelok, ini membuat skenario ideal untuk penggunaan rem belakang. Pertimbangkan penjumlahan kekuatan pasukan. Jika gaya kemudi yang dibutuhkan mendekati batas gesekan yang dapat disediakan oleh antarmuka terrain-ban, gaya pengereman sangat mungkin melebihi gesekan yang tersedia. Dalam situasi seperti ini bahkan pengereman terbatas yang dapat disediakan belakang sangat berguna.

Mengunci roda belakang dengan sengaja juga bisa menjadi teknik. Saya kadang-kadang menggunakan pulsa kuat ke belakang untuk mendorong selip pendek untuk menyelaraskan motor ke garis keluar dari kurva yang sangat ketat. Meskipun ini bukan penghentian atau pengurangan kecepatan, ini jelas merupakan bentuk penggunaan rem belakang dan membutuhkan beberapa keterampilan untuk dilakukan.

Pertama kali saya mengendarai sepeda gunung hardtail (garpu suspensi, rangka kaku) saya perhatikan bahwa menggunakan rem belakang saja menyebabkan garpu mengompres kira-kira sama dengan bagian depan, ini tanpa selip bagian belakang. Dari sana saya menyimpulkan bahwa rem belakang membantu meningkatkan downforce di atas roda depan, sehingga memungkinkan gaya pengereman lebih efektif diterapkan ke depan. Beragam tes yang saya lakukan menuntun saya untuk mengkonfirmasi ini. (Saya mencoba yang terbaik karena saya tidak bias).

Biasanya rasio keausan saya antara ban depan / ban belakang hampir 50/50, khususnya pada sepeda DH saya yang menggunakan ban depan dan belakang yang sama persis. Pada sepeda XC saya, rasionya sedikit berubah, tetapi saya menggunakan ban yang berbeda, bantalan remnya, bagaimanapun, memakai hampir 50/50 (V-Rem, double susp.). Saya juga pulang pergi dengan hardtail, di kota yang sangat berbukit. Motor ini memiliki model ban depan / belakang yang sama dan menggunakan V-Brakes yang sangat murah. Rasio belakang 50/50 untuk keduanya, ban dan bantalan rem, dan bagi saya sangat mudah untuk turun lebih cepat daripada mobil dan motor.

Saya tahu ini lebih bersifat anekdot daripada ilmiah, tetapi saya menganggap diri saya sebagai keturunan yang sukses, baik DH maupun XC, dan untuk jenis medan yang saya kendarai, saya tidak akan pernah berani menempuh jalan setapak rem depan sendirian, setidaknya tidak secepat.


1

Artikel Sheldon cukup terperinci, tetapi saya ingin mengipasi dalam satu keadaan di mana penggunaan rem depan bukan ide yang baik. Saya menemukan diri saya dalam situasi di mana saya harus bersepeda dengan headset yang kurang ketat. Ini membutuhkan waktu untuk diperbaiki karena ada mur pengunci pada headset berulir. Jika ada permainan di bantalan headset, penggunaan rem depan dapat menyebabkan penanganan yang berbahaya dan tidak dapat diprediksi dalam situasi darurat.


1
Anda mungkin mempertimbangkan memperbaiki sepeda, daripada memodifikasi metode pengereman Anda. Atau tidak mengendarai sepeda itu sampai diperbaiki.
Criggie

1

Orang cenderung tidak menggunakan rem depan secara eksklusif atau sebagian besar karena mereka takut sepeda akan terbalik. Seperti yang saya diajarkan oleh pengendara sepeda motor Polisi - jika roda depan mengunci Anda akan tetap lurus, jika roda belakang mengunci Anda akan jatuh ke lantai.

Tentu saja dalam pengalaman saya tentang acara bersepeda non-kompetitif (sportif, wahana amal multi-hari) saya telah melihat sejumlah pengendara yang relatif tidak berpengalaman menabrak hanya karena mengunci roda belakang mereka dengan pengereman terlalu keras, dan tidak pernah karena mengunci roda depan dan tergelincir atau terbang di atas setang.


Sepeda motor memiliki geometri dan berat yang berbeda dengan sepeda.
Cristian Ciupitu

1

Saat membaca jawaban untuk pertanyaan ini, saya perhatikan ada sesuatu yang hilang, tangan mana yang harus digunakan dengan rem depan.

Ya, pengendara sepeda berpengalaman atau terampil menggunakan rem depan 95% atau lebih baik sepanjang waktu, rem belakang hanya berupa rem tarikan dan hanya menggunakannya (menguncinya) akan menyebabkan Anda tergelincir dan keausan ban belakang Anda.

Saya menggunakan untuk balapan / kereta dengan klub saya tahun lalu dan juga naik dengan klub tur. Cara rem Anda "harus disetel" adalah, dengan tangan dominan Anda (dalam kasus saya tangan kanan / tuas rem) pergi ke rem depan. Ini karena tangan dominan Anda memiliki kontrol lebih besar pada modulasi tekanan yang dibutuhkan untuk berhenti dengan aman dengan rem depan Anda. "Hal terakhir" yang ingin Anda lakukan hanyalah macet di rem depan (dan buka setang), dan ini bisa terjadi jika Anda menggunakan "tangan tidak dominan" Anda pada rem depan.

Saya telah membalap di velodrome (tidak ada rem dan gigi tetap), dan juga mengendarai tanah datar dan berbukit di gigi tetap saya hanya dengan rem depan (tangan kanan). Beberapa dari bukit ini adalah bukit yang curam, jika ada di antara Anda yang tahu Mt. Hamilton di San Jose CA. Dan saya tidak pernah merasa bahwa saya berada dalam situasi berbahaya.

Saya telah diberitahu, bahwa di Eropa seorang mekanik balap sepeda tidak akan bekerja pada sepeda Anda jika rem Anda tidak diatur dengan benar, yaitu - tangan dominan Anda menuju rem depan.

Yang sedang berkata, ketika Anda membeli sepeda di toko sepeda, rem akan diatur dengan tuas rem kanan menuju ke rem belakang (kebanyakan semua orang menggunakan tangan kanan), seperti yang saya mengerti, ini adalah karena Produk Konsumen Komisi Keamanan - Mereka lebih suka seseorang yang "tidak berpengalaman" meluncur di roda belakang mereka, daripada mengunci roda depan dan pergi ke setang.

Saya tidak bisa dan tidak akan memberi tahu Anda cara mengatur rem, dan untuk seseorang yang baru mulai membersihkan. Lebih baik bermain aman dan menggunakan rem belakang Anda saat Anda belajar dan mendapatkan pengalaman.

Setelah Anda memiliki beberapa mil yang layak di bawah ikat pinggang Anda, dan telah mempelajari masuk dan keluar dari sepeda Anda, Anda dapat mencoba menggerakkan rem Anda sehingga tuas tangan / rem dominan Anda menuju ke rem depan Anda. Jika ini terasa tidak cocok untuk Anda, silakan mainkan dengan aman dan gunakan rem belakang Anda.


1

Sering memikirkan frasa ini saat mengerem dan tidak pernah setuju dengannya. Tanpa ragu menggunakan kedua rem menyediakan pengereman yang lebih efisien, bahkan ketika pengereman menuruni gunung. Saya bisa mengkonfirmasinya secara empiris setiap kali pengereman dengan satu tangan, ketika, katakanlah, tangan kanan sibuk makan pisang. Pengereman dengan kedua tangan lebih cepat dan memberikan kontrol lebih besar terhadap sepeda, rasanya Anda memiliki ambang batas yang lebih untuk menyeimbangkan sampai rem menghalangi roda. Maaf karena tidak memiliki penjelasan ilmiah lagi, tetapi bukti empiris sudah cukup, saya pikir.

Kebanyakan set rem modern akan memberikan daya yang lebih kecil ke belakang dengan desain dan ada sedikit bahaya untuk menghalangi kembali ketika pengereman dengan kedua rem.


2
"Kebanyakan set rem modern akan memberikan daya yang lebih kecil ke belakang dengan desain" Katakan apa? Pada setiap sepeda yang pernah saya miliki, rem dan tuas depan dan belakang tampak identik secara fisik, dengan satu-satunya perbedaan antara kedua sistem adalah rem belakang, tentu saja, pada kabel yang lebih panjang.
David Richerby

1
@ DavidRicherby Saya baru saja memeriksa sepeda motor dan rem depan adalah dual-pivot, sedangkan belakang adalah single-pivot. Dari yang saya tahu, yang dual-pivot menawarkan lebih banyak daya pengereman, yang membawa kita pada jawaban: roda belakang memiliki rem "yang lebih lemah". Motor saya adalah Campagnolo, tidak yakin bagaimana cara kerjanya pada pembuat lain, tetapi terakhir kali saya memeriksa, setidaknya Shimano 105 terbaru adalah sama.
Rilakkuma

0

Saya pikir alasan untuk ini justru bahaya "keamanan" di dalamnya - ketika Anda menggunakan rem depan, sebagian besar bobot bergeser ke roda depan.

Dengan bobot yang lebih besar di roda depan, roda depan mendapatkan traksi yang lebih baik (karena tekanan turun yang meningkat, gesekan yang lebih besar). Dengan demikian roda dapat "rem lebih keras" tanpa tergelincir (lebih banyak gesekan pada roda depan berarti ia dapat memberikan kekuatan pengereman yang lebih besar sebelum tergelincir).

Tentu saja, jika kondisinya benar, Anda dapat membalik setang dengan cara ini.

Apakah kecepatan berhenti dimaksimalkan dengan cara ini dibandingkan dengan rem belakang yang berpartisipasi? Saya tidak tahu


Setiap pengereman menggeser bobot di atas roda depan. Ini hanya karena pusat gravitasi lebih tinggi dari titik kontak dengan jalan sehingga gaya pengereman mengerahkan torsi tentang pusat gravitasi ke arah yang mengangkat roda belakang. Jika Anda membuat "sepeda" yang tergantung di trek di atas kepala Anda (seperti monorel gantung), pengereman akan mengubah bobot ke roda belakang.
David Richerby
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola 体育新闻| 8868体育| 8868体育| 体育新闻>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| 8868体育| 8868体育| 8868体育|