Data keamanan: Manakah yang lebih aman, lampu kepala / ekor yang berkedip atau memancarkan sinar stabil?


94

Lampu kepala dan ekor saya bisa diatur untuk berkedip atau memancarkan sinar cahaya yang stabil.

Saya biasanya mengatur lampu belakang (merah) saya untuk berkedip, karena saya percaya itu membuat saya lebih terlihat di malam hari. Teman saya berpendapat bahwa mempersulit pengendara untuk menilai seberapa jauh saya.

Apakah ada penelitian yang menunjukkan cara mana yang lebih aman untuk menggunakan lampu ekor?


10
Dari apa yang saya dengar, ini cukup sulit. Blink membuat Anda terlihat lebih cepat, mantap memungkinkan pengendara mencari tahu apa Anda (dan seberapa jauh Anda) lebih cepat. Saat gelap, aku punya satu blinky dan satu mantap di belakang. Jika hujan atau redup, saya akan mengatur keduanya untuk berkedip.
freiheit

@meagar, apakah edit saya pada judul mencerminkan pertanyaan Anda dengan benar? (Tolong kembalikan hasil edit saya jika saya tidak berada di tempat.)
Neil Fein

@neilfein Terlihat bagus, kecuali saya umumnya tidak suka menduplikasi tag (keamanan) dalam judul.
meagar

5
Aku benci lampu berkedip ... tapi itu bukan data ...
Murph

4
Sama seperti tambahan: Perhatikan bahwa dalam yurisdiksi di mana lampu sepeda diwajibkan oleh hukum, biasanya lampu yang tidak berkedip diperlukan (misalnya di Jerman). Dalam hal itu, lampu yang berkedip hanya sah selain lampu yang tidak berkedip.
sleske

Jawaban:


70

Jawaban singkatnya adalah bahwa 'lebih aman' adalah subyektif dan tergantung pada kebutuhan Anda.

Anda berdua benar. Gerakan menarik mata, sehingga cahaya kedipan Anda diperhatikan. Lebih mudah untuk menilai posisi lampu keadaan stabil.

Bagi pengendara untuk memilih cahaya ekor Anda, khususnya, dari lautan kebisingan sangat sulit. Luas permukaan cahayanya kecil, dan semuanya berdiri sendiri. Cahaya Anda tidak cukup penting untuk diperhatikan di antara tumpukan tanda, arah lalu lintas dan mobil lain kecuali itu melakukan sesuatu yang menonjol, seperti flash.

Pemahaman saya adalah alasan mengapa mudah melihat mobil (terlepas dari jumlah besar) adalah karena mereka memiliki 2 lampu yang bergerak bersama. Ada hubungannya dengan otak Anda yang secara otomatis menyelesaikan pola yang terhubung. Itu sebabnya sulit untuk melihat mobil dengan lampu belakang yang berfungsi, atau sepeda motor atau sepeda.

Dalam hal keamanan, kebijakan saya selalu 'dilihat dan salah penilaian' daripada 'tidak terlihat'. Jadi saya selalu mengatur lampu depan dan belakang agar berkedip di malam hari. Jika Anda membutuhkan penerangan untuk jalan, saya sangat menyarankan lampu penerangan kedua untuk itu.

Dari Konfigurasi Pencahayaan Belakang untuk Kendaraan Pemeliharaan Musim Dingin

Lampu kilat akan dianggap memiliki kecerahan lebih tinggi daripada lampu menyala stabil, hingga frekuensi lampu kilat sekitar 15 kilat per detik. Peningkatan kecerahan seperti itu dapat membantu dalam daya tarik, dan beberapa sistem pencahayaan belakang telah dirancang untuk memiliki kecepatan blitz antara 5 dan 9 blitz per detik untuk memaksimalkan kecerahan yang dirasakan. Sementara conspicuity mungkin lebih besar dengan konfigurasi seperti itu, kemampuan pengamat untuk membuat penilaian yang akurat dari kecepatan atau jarak relatif dapat dikompromikan ketika lampu berkedip atau nyala digunakan. Croft mengamati bahwa penilaian yang diperlukan dalam melacak objek sulit dilakukan dalam kondisi nyala, namun sangat mudah dalam kondisi pencahayaan stabil. Pengamatan yang dilakukan selama studi pencahayaan kendaraan servis untuk operasi pemeliharaan juga menunjukkan bahwa sistem nyala dan lampu kilat yang dirancang untuk daya tarik maksimum dapat sekaligus mengurangi kemampuan seseorang untuk menilai kecepatan dan jarak relatif. Pengambilan sampel secara berkala dari bidang pandang dalam penelitian lain menghasilkan penurunan kemampuan gerak-gerak seseorang yang meningkat saat jarak ke objek yang diminati berkurang.

Juga dari Pemilihan dan Penerapan Lampu Peringatan pada Peralatan Operasi Jalan

Kilatan adalah semburan cahaya yang, menurut definisi, tidak terduga karena tidak muncul secara alami (kecuali untuk petir). Karakteristik ini adalah fitur mereka yang paling penting dan mengapa mereka begitu pandai menangkap perhatian.


1
Saya setuju dengan sebagian besar jawaban Anda, tetapi pertanyaan meagar secara khusus meminta data, bukan pendapat.
Neil Fein

1
@Byron - Impressive! Itu membuat saya tersanjung. Saya bertanya-tanya apakah, berdasarkan kertas rpi.edu , apakah kita harus menggunakan satu lampu stabil dan lampu berkedip. Apakah lampu yang berkedip "jangkar" cahaya yang mantap, membuatnya lebih mudah untuk menentukan di mana ia berada di ruang angkasa, atau akankah lampu berkedip membingungkan situasi?
Neil Fein

2
@neilfein: Sepertinya yang ideal adalah dua lampu stabil yang berjauhan untuk membuat jarak dan kecepatan termudah untuk dinilai, dan satu berkedip untuk menarik perhatian Anda sejak awal ...
freiheit

2
Senang memiliki kutipan, tetapi tidak relevan untuk situasi lalu lintas. Sangat mengganggu berada di jalan yang sama dengan lampu yang berkedip-kedip, karena itu menarik konsentrasi Anda di luar kehendak Anda, dan akan mengurangi keselamatan semua orang. Jangan berkedip!
pengguna tidak diketahui

2
Saya setuju sampai batas tertentu dengan @userunknown. Meskipun sudah dipastikan bahwa lampu kilat menarik perhatian, dan seringkali dianggap naif sebagai "lebih aman", ada beberapa faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Lampu flash mengganggu dan membingungkan, dan saya berharap mereka membuat semuanya kurang aman secara keseluruhan, tentu saja untuk semua orang selain pengendara, tetapi mungkin juga untuk pengendara. Tolong jangan flash !
orome

32

Wood et al. (2009): Pengalaman pengemudi dan pengendara sepeda berbagi jalan: insiden, sikap dan persepsi visibilitas. Analisis dan Pencegahan Kecelakaan, 41 (4), hlm. 772-776

Tentang perbedaan visibilitas seperti yang dirasakan oleh pengendara motor dan pengemudi:

Perbedaan terbesar berkaitan dengan visibilitas pengendara sepeda menggunakan lampu pada sepeda mereka, di mana pengendara sepeda menilai diri mereka secara signifikan lebih terlihat ketika menggunakan lampu sepeda daripada pengemudi. Perbedaan ini, pada gilirannya, jauh lebih besar di malam hari daripada siang hari.

                                      Drivers       Cyclists
Flashing lights on wrists/ankles   4.03 (0.96)    4.23 (0.84)
Bicycle lights                     3.3  (1.15)    4.5  (0.67)

Visibilty pada skala 1 sampai 5; kurung: standar deviasi.

Jadi pengendara sepeda berpikir keduanya sama, dengan kemungkinan kecil untuk cahaya stabil, sementara pengemudi menganggap lampu berkedip lebih terlihat (tapi ingat perbedaan antara deteksi dan pengenalan, lihat di bawah) lebih baik, tetapi masih kurang terlihat daripada pengendara motor memikirkan cahaya yang berkedip.

Berkenaan dengan jarak:

Analisis juga dilakukan berkenaan dengan jarak rata-rata di mana pengemudi dan pengendara sepeda percaya bahwa pengendara sepeda akan terlihat oleh pengendara menggunakan lampu depan balok rendah di malam hari. Rata-rata, pengendara sepeda percaya diri mereka akan terlihat dari 110,3 meter (sd = 157,662), sementara driver percaya pengendara sepeda hanya akan terlihat pada 48,3 meter (sd = 58,69) rata-rata (yaitu, kurang dari setengah jarak yang diperkirakan oleh pengendara sepeda ), t (1424) = - 9.247, p <.001.

Mungkin bahkan lebih penting daripada memutuskan apakah flash atau cahaya stabil lebih baik, sebenarnya menggunakan cahaya:

Sementara penggunaan alat bantu visibilitas dianjurkan oleh pengendara sepeda, ini tidak tercermin dalam pola pemakaian yang dilaporkan sendiri

* (menekankan milikku) s


Mungkin ulasan Cochrane ini: Intervensi untuk meningkatkan visibilitas pejalan kaki dan pengendara sepeda untuk pencegahan kematian dan cedera bermanfaat untuk informasi latar belakang, dan mereka memiliki beberapa perbandingan cahaya stabil vs reflektor dan lampu berkedip vs reflektor:

Blomberg 1986: Lampu kilat yang dipegang pejalan kaki menghasilkan deteksi dan jarak pengenalan yang lebih besar bila dibandingkan dengan aksesori yang dipantulkan (masing-masing 420m banding 207m dan 96m versus 92m).
Watts 1984b: Lampu sepeda belakang menghasilkan jarak deteksi yang lebih besar bila dibandingkan dengan reflektor (306m berbanding 184m).
Watts 1984c: Sebuah suar yang berkedip pada sepeda menghasilkan deteksi yang lebih besar tetapi jarak pengenalan tidak dibandingkan dengan reflektor (masing-masing 588m berbanding 444m dan 59m berbanding 71m)

Ini juga memiliki banyak perbandingan reflektor pada bagian yang bergerak vs bagian "statis": konfigurasi "biomotion" lebih baik dideteksi.


Secara pribadi, saya memiliki lampu stabil di depan dan belakang (Jerman), tetapi saya memiliki lampu belakang tambahan yang saya ganti menjadi berkedip ketika saya menilai kondisinya sangat berbahaya.


Saya pernah mendengar bahwa alih-alih kecerahan absolut cahaya, area pencahayaan penting untuk visibilitas. Dengan demikian, lampu dengan reflektor yang lebih besar (cermin bagian dalam) mungkin lebih baik untuk visibilitas. Yang bertentangan dengan tren saat ini untuk reflektor dan LED yang lebih kecil yang brilian, tetapi pada dasarnya menunjuk sumber.

Namun, saya tidak dapat menemukan ruang belajar.


Jawaban yang luar biasa teliti dan direferensikan dengan baik!
James Bradbury

2
Ada juga ini studi 2008 oleh lembaga penelitian Belanda TNO. Ini menyimpulkan peningkatan marjinal dalam visibilitas untuk lampu depan berkedip, tetapi merekomendasikan terhadap lampu berkedip karena menghambat secara akurat menentukan posisi pengendara sepeda dan mengurangi visibilitas kendaraan darurat.
Sanchises

@Sanchises: Tautan Anda rusak. Tetapi penelitian ini masih tersedia di tautan ini , terima kasih kepada Internet Archive Wayback Machine.
tak terlupakan

@Sanchises: Saya pikir saya menyukai komentar Anda lebih baik daripada jawaban yang sudah ada. Anda mengutip sebuah laporan, yang ditulis oleh para ahli, yang secara langsung membandingkan lampu belakang sepeda yang stabil dengan lampu merah. Saya ingin tahu apakah Anda dapat mengubah komentar Anda menjadi jawaban?
tak terlupakan

@ unforgettableid Saya tidak diizinkan memposting jawaban karena pertanyaannya dilindungi dan saya hanya punya perwakilan bonus asosiasi.
Sanchises

6

Hanya pelengkap jawaban Byron.

Berkedip terlalu cepat akan menjadi kontra-produktif. Sebagai contoh, 20 Hz berkedip bisa menjadi kabur, dan Anda akan berakhir dengan setara dengan lampu stabil setengah daya.

Menurut penelitian NASA ini (peringatan <blink>: bukan tentang lalu lintas </blink>), rentang frekuensi optimal untuk menarik perhatian adalah 4-8 Hz (siklus / detik).

NASA juga mengutip "siklus tugas", dengan contoh di mana periode terang lebih panjang dari periode gelap. Ini meningkatkan luminositas keseluruhan, dan bisa menjadi trade-off yang bagus untuk menarik perhatian dan memungkinkan persepsi jarak / kecepatan.


Mengapa 4 - 8 Hz sangat bagus untuk menarik perhatian, itu juga pada ujung rendah dari spektrum frekuensi yang umumnya dikaitkan dengan menyebabkan kejang. birket.com/technical-library/144
Kurt E. Clothier

4
Tapi tolong, tolong, jangan gunakan lampu sekarang-Anda-lihat-saya-sekarang-Anda-jangan-yang hanya berkedip sekitar 2Hz dan gelap sebagian besar waktu! Dengan ini Anda dapat bergerak dengan beberapa panjang sepeda saat dalam gelap. Sebagai sesama pengendara sepeda saya menemukan mereka sangat menjengkelkan. Meskipun saya memperhatikan mereka dengan baik, saya tidak memiliki kesempatan untuk mengatakan ke mana sepeda akan pergi.
Emil

6

Cahaya yang berkedip mengganggu, bahkan setelah Anda diperhatikan, bahkan dari arah yang berlawanan, sulit untuk berkonsentrasi pada sesuatu yang lain. Di Jerman, lampu kedip ini dilarang (StvZO §67 (4) 2.), dan benar juga. Berhenti menggunakannya!

Mungkin Anda lebih aman, tetapi lalu lintas lainnya lebih tidak aman. Jika semua orang mulai berkedip dan berkedip, mengemudi menjadi tidak mungkin.

Pembaruan : Dalam keadaan gelap, berkedip membuat sulit memperkirakan jarak, jika Anda mengikuti cahaya seperti itu, dan sulit memperkirakan perubahan jarak. Karena mata tidak dapat beradaptasi begitu cepat dengan keadaan cahaya yang berubah, kemungkinan tampilan berkurang. Untuk kendaraan darurat, Anda diharapkan melambat dan berhenti, jadi itu situasi yang berbeda.


3
Pertanyaannya secara khusus menanyakan studi atau data. Apakah Anda memiliki data untuk mendukung pernyataan Anda?
KennyPeanuts

2
Hukum mungkin mengatakan bahwa lampu kedip tidak diizinkan, tetapi itu tidak berarti bahwa lampu itu mengganggu atau kurang aman daripada lampu solid. Berkedip lampu sepeda sangat umum di sini dan saya tidak menemukan mereka menjadi sangat mengganggu, tetapi mereka membuatnya mudah untuk mengidentifikasi bahwa lampu ada pada sepeda. Karena mobil dan sepeda motor memiliki daya listrik yang tidak terbatas, tidak ada alasan bagi mereka untuk menggunakan lampu berkedip, mereka dapat (dan memang) hanya menggunakan lampu yang lebih terang di tempat pertama (dan memang, saya harus melindungi mata saya dari beberapa lampu rem LED pada mobil karena mereka sangat cerah)
Johnny

1
Saya tidak melihat bagaimana cahaya buruk pada mobil membenarkan cahaya buruk Anda. Itu argumen yang tidak valid. Dan sementara lampu yang berkedip mungkin tidak kurang aman untuk orang yang menggunakannya, mereka membuat lalu lintas kurang aman untuk orang lain. Itu hanya kekanak-kanakan.
pengguna tidak diketahui

9
Anda terus mengatakan bahwa lampu berkedip buruk, tapi saya belum menemukan referensi yang mendukungnya. Anda mengutip undang-undang Jerman yang melarang lampu, tetapi mereka legal di banyak yurisdiksi lain, jadi itu tidak benar-benar bukti bahwa mereka membahayakan orang lain di jalan.
Johnny

1
@Nobody Itu karena pengendara sepeda umumnya diperlakukan sebagai penjahat : Tidak dilindungi oleh hukum, atau diharapkan untuk mematuhi hukum. Dan saya berpendapat, bahwa kita harus mengubahnya: Pastikan kita mematuhi hukum, dan meminta pengendara untuk memperlakukan kita seperti yang ditentukan undang-undang . Kita akan jauh lebih aman jika kita diperlakukan dengan rasa hormat yang sama dengan yang diterima pengendara sepeda motor.
cmaster

-1

Tidak ada data poin, tetapi saya akan setuju bahwa dalam kebanyakan kasus lampu berkedip lebih baik. Sebuah lampu tunggal yang menyala terus menerus dapat dengan mudah terkubur dalam "kebisingan", dan bahkan ada kecenderungan bagi pengendara untuk secara tidak sadar mengikuti cahaya bergerak yang terus menyala di depan (terutama jika mabuk), sebuah fakta yang saya curigai terjadi pada beberapa malam hari. tabrakan ujung belakang yang saya pelajari selama bertahun-tahun.

Untuk meningkatkan kemampuan pengendara untuk menilai lokasi dan kecepatan cahaya, lebih baik jika berkedip relatif cepat - mungkin 2-3 kali per detik.

Re legalitas, 169.222 subdivisi 6 dari statuta Minnesota menyatakan:

Sepeda mungkin dilengkapi dengan lampu belakang yang memancarkan sinyal berkedip merah. https://www.revisor.leg.state.mn.us/statutes/?id=169.222


Lampu yang berkedip mengalami masalah yang sama seperti lampu solid dari pengalaman pribadi. Pertanyaannya adalah, mana yang lebih baik dan itu akan memerlukan beberapa statistik yang lumayan bagus.
Brian Knoblauch
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola 体育新闻| 8868体育| 8868体育| 体育新闻>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| 8868体育| 8868体育| 8868体育|