Mengapa selebriti mendapat upah tinggi?


29

Dalam video youtube Why We Look Down on Low Wage Earners , penulis berpendapat: "ekonomi menyatakan bahwa upah ditentukan [...] oleh jumlah orang yang mau dan mampu melakukan pekerjaan tertentu yang tidak akan dilakukan orang lain." ( video pukul 1:00 ). Sementara ini menjelaskan banyak perbedaan dalam upah pekerjaan yang berbeda, itu menurut saya tidak memberikan penjelasan yang baik, mengapa selebriti mendapat upah tinggi.

Ambil contoh aktor. Ada banyak orang yang bekerja di bidang ini dan ada banyak lagi yang ingin menjadi aktor atau aktris. Karena teori yang dikutip upah di bidang ini harus rendah yang tidak berlaku untuk selebriti . Teori ini juga tidak menjelaskan perbedaan upah di dalam bidang ini (bandingkan penghasilan rata - rata per jam dari aktor / aktris dengan selebriti).

Pertanyaan saya: Bagaimana ekonomi menjelaskan pengeluaran dalam upah dalam bentuk penghasilan tinggi selebritas? Bagaimana popularitas memberi pengaruh di sini? (Apakah selebriti mendapat banyak uang karena mereka populer atau mereka populer karena mereka kaya?) Bagaimana ekonomi menjelaskan perbedaan upah untuk jenis pekerjaan tertentu?


12
Sejumlah besar orang bersedia dan mampu bertindak serta Scarlett Johansson. Angka yang jauh lebih rendah (satu) sebenarnya bisa menjadi Scarlett Johansson. (Ini terkait dengan mengapa orang mau, mis. Membayar premi untuk Coca-Cola dengan merek bermerek daripada cola generik yang rasanya sama enaknya.)
RM

9
Perhatikan juga bahwa dari perspektif ex-ante (sebelum seseorang menjadi selebriti (dan menikmati efek jaringan yang dijabarkan dalam jawaban @ Fuca26) tetapi sudah berkomitmen untuk jalur karier seperti akting), selebriti tidak mendapatkan banyak uang. Penghasilan mereka hanyalah lotere antara penghasilan yang sangat rendah dan penghasilan yang sangat tinggi.
HRSE

1
@ HRSE. Selain itu, eksternalitas jaringan membuat saya lebih memikirkan olahraga (meskipun yang berikut ini berlaku untuk show biz) dan merchandise. Pikirkan tentang para pemain lama di akhir karir mereka yang masih berpenghasilan relatif banyak, misalnya, Totti di Roma. Meskipun ia tidak bermain banyak pada level yang baik lagi, jerseynya dijual masih banyak, tidak hanya di Italia, dan orang-orang membeli tiket dan kredit bayar per tayang hanya untuk melihatnya; dengan demikian, ia menghasilkan pendapatan besar bagi timnya yang sendirian membenarkan upahnya.
Fuca26


1
@HRSE: Ada banyak definisi, tetapi "selebritas" biasanya didefinisikan sebagai orang yang dapat dikenali oleh sebagian kecil dari populasi, jauh lebih tinggi daripada orang normal. Seorang aktor yang sedikit dikenal hanyalah seorang aktor, bukan seorang selebriti; dan Anda juga bisa menjadi selebriti tanpa berada di dekat industri media. Selebriti dibayar tinggi karena kami memberi nilai pada seseorang yang dikenal dengan baik, karena apa pun yang dikatakan atau dilakukan selebritas akan didengar / dilihat oleh banyak orang, jauh lebih banyak daripada sejumlah besar aktor yang kurang dikenal.
Lie Ryan

Jawaban:


36

Jika Anda bertanya pada diri sendiri berapa calon majikan harus membayar Anda untuk meyakinkan Anda untuk bekerja untuknya, jawabannya mungkin kira-kira seperti "setidaknya sebanyak yang bisa saya dapatkan dengan melakukan pekerjaan yang sama untuk majikan lain". Jadi, asalkan ada beberapa pengusaha yang bersaing untuk mempekerjakan pekerja, Anda dapat menganggap majikan sebagai penawaran satu sama lain untuk karyawan terbaik. Tetapi berapa banyak perusahaan akan menawar? Setiap majikan akan bersedia membayar hingga selisih antara untungnya jika mempekerjakan pekerja khusus ini dan untungnya jika mengambil alternatif terbaik berikutnya.

Inilah sebabnya mengapa pasokan karyawan alternatif penting. Jika ada banyak orang yang mampu melakukan pekerjaan yang sama maka untung perusahaan jika mempekerjakan Anda akan hampir sama dengan laba jika mempekerjakan orang lain. Jadi mengapa harus 'menawar' banyak untuk mempekerjakan Anda? Pekerja pabrik tidak terampil yang meminta kenaikan upah yang signifikan kepada majikannya kemungkinan akan ditolak karena hampir semua pekerja yang melakukan pekerjaan yang sama akan memiliki produktivitas yang setara.

Selebriti adalah cerita yang berbeda. Sama seperti pekerja pabrik disewa untuk menghasilkan barang untuk pemilik pabrik, aktor disewa untuk menghasilkan penjualan tiket film untuk studio. Namun dilihat dari sudut pandang ini, Tom Hanks atau Angelina Jolie bukanlah pengganti yang tepat bagi aktor yang belum dikenal sama sekali. Memang aktor terkenal jauh lebih baik dalam menghasilkan penjualan tiket daripada bakat yang tidak dikenal . Studio rela mengajukan banyak tawaran untuk menarik para aktor top karena memiliki bintang dalam pemeran Anda bernilai jutaan dolar dalam penjualan tiket ekstra.


17

Saya sarankan untuk mempelajari lebih lanjut tentang Ekonomi Para Superstar. Dalam bidang ekonomi, istilah "superstar" adalah "... digunakan untuk merujuk pada pencilan upah ekstrim ( Adler, 1985 ; Rosen, 1981 ). Pencilan ini sedemikian rupa sehingga dalam pasar tenaga kerja tampaknya ada hubungan cembung antara upah dan keterampilan ( Lucifora & Simmons, 2003 ). Ada dua teori superstar yang saling bersaing, namun tidak saling terpisah: Rosen (1981) mengemukakan bahwa superstar menikmati gaji besar karena kelangkaan bakat, sehingga sedikit bakat tambahan diterjemahkan menjadi besar pendapatan tambahan, sedangkan Adler (1985) menunjukkan bahwa gaji besar disebabkan oleh eksternalitas jaringan positif yang menciptakan popularitas tambahan, bahkan tanpa adanya bakat. (Fumarco & Rossi, 2015, hal.17 ) "


Seperti yang Anda perhatikan, istilah superstar tidak hanya berkaitan dengan bidang olahraga, tetapi juga menjadi bintang yang lebih umum. Saya sarankan untuk membaca juga pengantar umum tentang teori superstar yang mungkin Anda temukan di Buku Pegangan Ekonomi Seni dan Budaya, Volume 1 Diedit oleh Victor A. Ginsburgh dan David Throsby, 2006, ditulis oleh Adler sendiri
Fuca26

Saya baru tahu bahwa Rosen telah memperluas teori ini ke perusahaan-perusahaan yang sudah menjadi CEO pada tahun 1982. Yang berhubungan dengan jawaban @Ubiquitous 'di bawah ini.
Fuca26

5

Jawaban lain sudah memberikan penjelasan yang baik tentang bagaimana aktor tidak mudah diganti. Tapi saya ingin menyoroti kelemahan dalam premis pertanyaan Anda: yaitu bahwa Anda adalah data yang mengambil ceri. Anda tidak dapat mempertimbangkan upah median aktor / aktris tanpa mempertimbangkan seluruh kelompok . Anda hanya melihat para pemenang, jika mungkin (dan mungkin itu) menghitung rata-rata upah setiap orang yang mencoba bekerja di industri dibandingkan dengan hanya sedikit yang beruntung / berbakat, itu akan jauh lebih rendah dan mencerminkan jumlah orang di seluruh "bidang".


Perhatikan bahwa ini adalah alasan mengapa saya bertanya bagaimana ekonomi menjelaskan perbedaan upah di dalam bidang kerja tertentu, terutama terjadinya pencilan ekstrim ...
Stephan Kulla

3
Pertimbangkan bayaran untuk atlet di liga utama dari cabang olahraga masing-masing vs. liga tingkat terendah. Orang-orang yang dapat memukul bola kurva Liga Utama dapat memerintahkan pembayaran premi karena sangat sedikit yang dapat melakukan pada tingkat itu. Sebuah tim tidak dapat membayar dua batter lain sebanyak setengah untuk menghasilkan jumlah hit yang sama.
Monty Harder

Ini adalah alasan mengapa, saya pikir, sangat baik untuk menganalisis data tidak hanya dengan OLS sederhana, tetapi juga (atau secara eksklusif) dengan regresi kuantil pada berbagai kuantil (misalnya, 25%, 50%, 75%, 90%) --yang berbeda dari menggunakan OLS pada sub-sampel yang berbeda berdasarkan pada kuantil pendapatan.
Fuca26

@StephanKulla wow, menemukan kembali ini setahun kemudian. Untuk menjawab pertanyaan yang tersirat dalam komentar Anda ... Anda melewatkan poin saya tentang memetik ceri: "di dalam bidang kerja" adalah seperti mengatakan bahwa bermain lotre adalah investasi yang baik karena pemenang mendapatkan begitu banyak uang.
Jared Smith

4

Keduanya tidak dapat diganti dan menyebabkan orang bekerja untuk mendapatkan banyak uang.

Selebriti, menurut definisi, adalah kepribadian dengan daya tarik massa dan karenanya dikenal oleh banyak orang. Sebagian orang yang mengenal mereka akan membayar untuk melihat / mendengarnya secara spesifik (misalnya dalam sebuah film).

Oleh karena itu mereka, melalui agen mereka, dapat membenarkan upah tinggi mereka kepada majikan mereka, yang akan menghasilkan uang jauh lebih sedikit dari produk tanpa mereka. (Tidak seperti, katakanlah, seorang pekerja pabrik dari merek terkenal yang dapat dengan mudah diganti tanpa ada yang memperhatikan)

Jadi Leonardo diCaprio tidak harus sangat dicintai oleh siapa pun, cukup disukai oleh jutaan orang yang cukup untuk membuat mereka membeli tiket ke film. Jika ini menghasilkan penampilannya yang meningkatkan pendapatan film sebesar € 50 juta, ia mungkin dapat dengan mudah meminta upah, katakanlah, € 25 juta.


2

Saya berpendapat bahwa sejumlah besar dari apa yang mereka bayar bukan kompensasi untuk pekerjaan yang dilakukan tetapi biaya untuk memiliki akses ke "merek" mereka. Perusahaan yang memproduksi film ini membeli kepastian pembelian box-office, bukan mempekerjakan mereka untuk berperan. Karena itu pembayaran memiliki banyak komponen dan tidak dapat dianalisis hanya sebagai upah.

Mungkin saja aktor tidak perlu muncul di film sama sekali, tetapi bisa menjual hak bagi perusahaan produksi untuk mengaitkan nama dan gambar mereka dengan film ketika mempublikasikannya. Namun, itu mungkin akan berdampak negatif pada citra publik mereka, sehingga mengurangi nilainya.

Namun saya bukan seorang ekonom jadi jangan ragu untuk menurunkan jawaban ini hanya sebagai pendapat bodoh.


-2

Masih penawaran dan permintaan. Ada ribuan aktor, tetapi hanya ada satu Tom Cruise. Dengan demikian ia dapat memerintahkan upah yang tinggi. Ini tidak seperti mereka adalah komoditas, di mana masing-masing persis sama, atau sangat mirip seperti halnya bagi operator crane.


3
Aku gagal untuk melihat bagaimana jawaban ini menambahkan informasi di atas jawaban yang ada (khususnya, Jared dan Ubitiquous)
FooBar
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola