Mengapa para ekonom sangat tidak setuju?


55

Saya memahami hal ini dari sudut pandang ilmiah, karena tidak memiliki pelatihan formal di bidang ekonomi - sebagian besar yang saya ketahui tentang hal itu adalah dari belajar mandiri buku teks ekonomi sarjana.

Pertanyaan saya adalah, mengapa para ekonom sangat tidak setuju? Ini tidak terjadi dalam sains. Misalnya, untuk pertanyaan "akankah seorang pengemudi di dalam mobil dengan pengamanan ini selamat dari tabrakan pada kecepatan 100 km / jam", sebagian besar ilmuwan akan menyetujui sebuah jawaban. Mungkin tergantung pada berbagai hal (misalnya usia pengemudi), tetapi kebanyakan ilmuwan akan sampai pada kesimpulan yang sama.

Namun dalam bidang ekonomi, ini berbeda. Menghadapi pertanyaan seperti "haruskah kita memberikan lebih banyak stimulus fiskal untuk ekonomi", ada kemungkinan bahwa satu kelompok besar ekonom mengatakan "ya", dan kemudian kelompok besar lainnya mengatakan "tidak". Sampai taraf tertentu ini mungkin karena interpretasi pribadi dari apa yang diinginkan. Namun saya berharap para ekonom masih dapat mengatakan sesuatu seperti "jika Anda memberikan stimulus fiskal, ini akan terjadi, dan itu terserah Anda untuk menilai apakah konsekuensinya diinginkan", namun tampaknya tidak ada konsensus tentang apa yang sebenarnya akan terjadi. Tidak membantu ketika saya melihat ekonomi diperdebatkan di media, kedua belah pihak mengajukan argumen yang masuk akal.

Apakah ekonomi memiliki kekuatan prediksi? Jika demikian, mengapa para ekonom tidak bisa memberi tahu pembuat kebijakan apa yang harus dilakukan? Jika tidak, apa gunanya ekonomi (mungkin juga astrologi)?


10
Ekonom tidak terlalu banyak berselisih. Dalam pengalaman saya, perbedaan pendapat seringkali dilebih-lebihkan. Selain itu, sebagai bidang yang relevan secara politik, pasti ada orang-orang yang mendukung berbagai pihak. Demikian pula, Anda mungkin bertanya sebagai konservatif di AS mengapa para ilmuwan tidak setuju tentang perubahan iklim? Jelas, sejumlah peneliti konservatif yang didukung mengatakan bahwa perubahan iklim bukanlah buatan manusia ... Paling tidak cukup untuk meyakinkan sejumlah besar pemilih, yang bagi banyak orang memberi tanda bahwa ada ketidaksepakatan, padahal tidak ada.
BB King

25
Kami dapat membeli banyak tes kecelakaan mobil. Ekonomi pengujian kerusakan lebih mahal.
el.pescado

10
Juga, "Sulit untuk membuat pria memahami sesuatu, ketika gajinya tergantung pada tidak memahaminya!" . TKI, sulit untuk mendapatkan hasil yang tidak setuju dengan posisi politik orang-orang yang membayar gaji Anda. Dan 1% teratas menghabiskan lebih banyak uang untuk mendukung lembaga think tank ekonomi daripada 20% terbawah
Peter M. - singkatan dari Monica

2
@ el.pescado - re: "crash testing of economics" - ( lihat silang ) apakah itu seharusnya menjadi permainan kata-kata? :-)
Bob Jarvis

10
If not, what's the point of economics (it might as well be astrology)?Selamat! Anda memahami ekonomi dengan sangat baik. ;)
Eric Duminil

Jawaban:


73

Beberapa bidang ekonomi memiliki lebih banyak konsensus dan kekuatan prediksi daripada yang lain. Sebagian besar ekonom akan setuju pada efek hambatan perdagangan, bisa secara akurat memperkirakan efek dari perubahan harga mengingat perkiraan permintaan yang baik, akan sampai pada kesimpulan yang sama tentang efek memungkinkan merger antara dua perusahaan besar yang bersaing, tahu bagaimana harga aset akan bereaksi terhadap perubahan suku bunga, dll.

Efek dari stimulus fiskal adalah salah satu pertanyaan paling rumit dalam ekonomi karena Anda bertanya tentang efek merangsang sistem dengan jutaan bagian yang bergerak (orang dan perusahaan) dan banyak dimensi (konsumsi / tabungan, pekerjaan / pekerjaan, perdagangan, investasi, inovasi, ...). Ini jauh dari sistem sederhana dan tertutup yang ilmu pengetahuan alamnya mampu memberikan prediksi yang tajam. Bahkan, ketika Anda melihat bagian dari ilmu pengetahuan alam yang berhubungan dengan tingkat kompleksitas sistemik yang serupa, kekuatan prediksi keseluruhan (kurangnya) terlihat mirip dengan yang ada di bidang ekonomi:

  • Meskipun prinsip-prinsip ekologi dipahami dengan baik, hampir tidak mungkin untuk secara akurat memprediksi apa dampak akhir dari, katakanlah, memasukkan spesies baru ke dalam ekosistem.
  • teori evolusi mungkin adalah salah satu teori ilmiah terhebat sepanjang masa, tetapi hanya dapat digunakan untuk membuat prediksi samar tentang masa depan
  • petugas medis tidak dapat secara akurat memprediksi timbulnya berbagai macam penyakit — hanya mendiagnosisnya secara ex post
  • model peningkatan suhu global di masa depan memiliki bilah galat yang lebar
  • Prakiraan cuaca lebih dari satu atau dua hari ke depan memiliki bilah galat yang lebar

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa stimulus fiskal adalah topik yang sangat dipolitisasi dan para ekonom sering melakukan pekerjaan yang buruk (dengan frustrasi) menjaga politik keluar dari perdebatan. Jika Anda membaca literatur ekonomi, Anda akan menemukan cerita yang mirip dengan kecelakaan mobil Anda: hasil apa pun mungkin terjadi, tetapi beberapa terlihat lebih mungkin, tergantung pada keadaan yang tepat. Dengan ambiguitas ini, para politisi dari persuasi yang berbeda tidak kesulitan menemukan seorang ekonom yang mau mengabaikan nuansa ini dan mengambil posisi politis yang bijaksana (seperti halnya politisi konservatif selalu dapat menemukan para ilmuwan yang bersedia mengecilkan pemanasan global antropogenik). Tapi itu kurang gagal dengan ekonomi daripada dengan ekonom.


7
Analgoue yang baik adalah dinamika fluida.
Pureferret

6
@ Murniferret Ya, memang. Perilaku partikel asap dalam kondisi ideal dalam cukup mudah dipahami. Tetapi satu miliar partikel seperti itu keluar di udara terbuka, berinteraksi dengan angin, arus konveksi, dan kondisi atmosfer lainnya tampak kacau dan sebagian besar acak.
mana

8
Ada juga poin bahwa ekonomi bukan ilmu, jadi untuk membandingkan tingkat ketidaksepakatan dengan misalnya fisika, adalah apel dan jeruk. Dibandingkan dengan proto-sains lain (karena pseudo-sains memiliki konotasi negatif) - misalnya psikologi - ekonom lebih setuju ...
Stian Yttervik

10
"teori evolusi mungkin adalah salah satu teori ilmiah terbesar sepanjang masa, tetapi pada dasarnya tidak memiliki kekuatan prediksi" Hanya jika Anda mencoba untuk memprediksi dengan tepat apa spesies / mutasi yang akan terjadi. Kalau tidak, ada banyak daya prediksi dalam biologi dan mampu memprediksi bahwa jika dua kelompok spesies terpisah cukup lama, mereka akan terpecah menjadi spesies yang terpisah. Dengan cara yang sama ekonomi tidak memiliki kekuatan prediksi karena tidak dapat memberi tahu Anda apakah Bob di Kentucky akan membeli rumah baru.
Shufflepants

2
@Shufflepants Tapi semoga sukses mencoba memprediksi apa perbedaan spesifik pada kedua spesies itu. Seorang ahli genetika neolitik mungkin dapat memprediksi kulit terang pada orang Eropa, tetapi mungkinkah mereka meramalkan lipatan epicanthic di Asia Timur?
Barmar

18

Selain jawaban luar biasa dari Ubiquitous, saya juga akan menunjukkan kurangnya kontrol eksperimental di bidang ekonomi. Contoh Anda tentang pengujian kecelakaan pada mobil adalah eksperimen yang dirancang dengan mudah dan dapat direproduksi dengan sempurna. Kita bisa mulai dengan hukum gerak dan pengetahuan tentang kekuatan dan kekuatan material untuk merancang mobil yang menurut kami akan bekerja dengan baik, dan kemudian benar-benar menguji teorinya. Jika tidak berhasil, kita dapat mengubah desain dan mencoba lagi, sampai kita mengetahui apa yang membuat desain yang baik. Kita dapat memperkirakan efek dari setiap perubahan individu, atau kombinasi perubahan, dengan secara hati-hati merancang eksperimen untuk menguji mobil dengan / tanpa komponen A, dengan / tanpa komponen B, dll.

Ekonom tidak memiliki kemewahan eksperimen yang terkontrol dengan baik atau berulang. Kami tidak dapat menguji ekonomi dengan pajak yang lebih tinggi dan pajak yang lebih rendah untuk melihat mana yang berfungsi. Tanpa kontrol yang baik, sangat sulit untuk memisahkan faktor-faktor yang saling terkait. Eksperimen kontrol memungkinkan kami menguji masing-masing faktor eksperimental untuk menentukan pengaruhnya, tetapi itu sama sekali tidak mungkin dalam ekonomi. Sebab dan akibat menjadi jauh lebih sulit untuk disepakati ketika seseorang harus mempertimbangkan banyak sebab dan banyak akibat secara bersamaan.

Sistem lain dengan kompleksitas tinggi yang disebutkan dalam jawaban lain semuanya berbagi fitur ini. Mereka adalah sistem yang tidak dapat mengontrol semua parameternya, jadi kita hanya terbatas pada studi observasional yang darinya kita mengembangkan teori. Kita dapat memeriksa teori-teori itu setelah fakta, tetapi kita biasanya tidak dapat merancang eksperimen untuk mengujinya secara langsung.


Dan bahkan di daerah di mana mereka dapat melakukan eksperimen yang terkontrol, seperti ekonomi perilaku, sulit untuk melakukan ekstrapolasi ke dunia nyata.
Barmar

Saya ingin menunjukkan bahwa baru-baru ini, kemungkinan untuk eksperimen atau paling tidak disimulasikan ekonomi, telah sangat meningkat. Keberadaan gim multipemain besar dengan ekonomi yang hidup dan bernafas menghadirkan peluang yang sangat baik untuk mempelajari proses ekonomi berskala besar (seperti hiperinflasi yang dialami di banyak gim ekonomi atau perang korporasi yang kejam di EVE: Online) dengan parameter yang relatif mudah disesuaikan (pasokan). dan permintaan keduanya dapat dikontrol dengan mengutak-atik variabel tertentu)
Valthek

@Valthek Kecuali bahwa dalam EVE, bahan baku tersedia secara tak terbatas dan cukup di mana-mana, dan orang-orang yang tidak peduli dengan game menderita konsekuensi nol abadi karena menyebabkan gangguan besar.
Shadur

@ Shadur Meskipun Anda tidak salah tentang sumber daya yang tak terbatas, ada kelangkaan tertentu dalam produksi sumber daya tersebut. Anda hanya dapat menambang x jumlah sumber daya dalam waktu tertentu dan sementara Anda secara teoritis bisa melakukan itu untuk selamanya, hampir tidak ada orang yang mau melakukannya. Sumber daya terbatas adalah waktu orang, bukan bahan. Sedangkan untuk mengubah pasokan, meningkatkan jumlah, katakanlah, besi yang dapat ditambang dalam periode tertentu secara efektif meningkatkan pasokan. Adapun sikap 'orang yang tidak peduli', ada banyak orang di dunia nyata yang akan melakukan hal yang sama jika mereka bisa.
Valthek

@Valthek Dalam kehidupan nyata, Anda hanya bisa mengendarai speedboat sewaan Anda dengan bahan peledak ke sisi kapal tanker minyak satu kali, dan orang tidak mungkin mengubahnya menjadi acara populer yang populer. (Apakah "hulkageddon" masih suatu hal, atau apakah saya semakin tua?)
Shadur

5

Dalam pandangan saya, masalah utama adalah, bahwa ekonomi adalah ilmu tentang perilaku manusia. Pengambilan keputusan manusia. Ditambah lagi, pengambilan keputusan manusia dalam skala besar. Dan tidak mudah untuk secara andal mempelajari dan memprediksi hal itu. Terlalu banyak faktor yang berperan. Misalnya, jika Anda menaikkan harga barang, Anda dapat menebak bahwa orang akan membelinya lebih sedikit. Tetapi jika ada masalah yang kompleks, seperti stimulus fiskal atau kebijakan pajak pemerintah yang baru, ada jutaan orang yang terkena dampaknya. Dan masing-masing dari mereka memiliki prioritas, kebutuhan, dan keinginan mereka sendiri. Plus, orang tidak selalu bereaksi secara rasional (ada seluruh bidang ekonomi yang mempelajari irasionalitas dalam pengambilan keputusan manusia - ekonomi perilaku). Jadi, untuk memiliki jawaban yang jelas untuk beberapa masalah ekonomi, Anda perlu melihat ke dalam jutaan pikiran individu. Itu jelas tidak mungkin, jadi Anda tidak akan memiliki jawaban yang pasti.


1
Saya pikir jawaban ini paling mendekati untuk benar-benar menjelaskan masalahnya. Setiap kali suatu ilmu mencoba untuk memprediksi sistem yang kompleks , yang terbaik yang dapat dilakukan adalah menggunakan semacam model statistik untuk sampai pada beberapa hasil yang paling mungkin. Ini karena sifatnya, sistem yang kompleks tidak dapat diketahui secara enumeratif; sebaliknya, perilaku pamungkas mereka adalah perilaku yang muncul . Dalam ilmu ekonomi, ada terlalu banyak variabel input (orang) dan terlalu sedikit contoh untuk mendapatkan model statistik dengan segala jenis kepercayaan yang khas dari ilmu keras lain, atau rekayasa (misalnya tes tabrakan seperti yang disebutkan di atas).
CXJ

Selain itu, perilaku terus berubah, sehingga pengetahuan sebelumnya selalu dapat ditantang.
JoaoBotelho

1

Sudah ada 3 jawaban bagus untuk pertanyaan ini, tetapi saya akan mencoba melengkapinya sedikit lebih jauh dengan masalah yang membuat para ekonom tidak setuju.

Apa tujuan ekonomi? Apakah ia memiliki kekuatan prediksi?

Ekonomi sebagai ilmu sosial didasarkan pada paradigma positivisme, paling baik dijelaskan menurut Gunter (2000) :

"Objektif obyektif" dari paradigma positivisme adalah untuk "membuktikan atau menyangkal hipotesis dan akhirnya untuk menetapkan hukum perilaku universal melalui penggunaan langkah-langkah yang ditentukan secara numerik dan terukur yang analog dengan yang digunakan oleh ilmu alam"

Titik ekonomi disepakati oleh sebagian besar orang untuk menemukan hukum universal perilaku ekonomi.

Mengingat bahwa sebagian besar situasi kehidupan nyata sangat kompleks, sering ada pandangan dan teori yang saling bersaing mengenai bagaimana hasilnya nanti. Ini berakar pada serangkaian masalah :

Logika dan Matematika lebih dari bukti empiris

Beberapa model, terutama klasik, telah dibuat dari pemikiran matematika dan logis, sebelum ketersediaan data. Teori dan model ini sangat logis dan matematis. Masalahnya di sini adalah penerapan untuk memecahkan masalah kehidupan nyata, yang menjadi topik ketidaksepakatan di antara para ekonom.

Salah satu contohnya adalah teori keunggulan komparatif Ricardo , yang digunakan sebagai dasar untuk konsensus utama dalam profesi ekonomi, dan pendorong utama pergerakan perdagangan bebas, disiapkan sebelum adanya data perdagangan skala besar. Saat ini, kami memiliki beberapa studi empiris yang menyangkal penerapan teori keunggulan komparatif untuk pembangunan internasional: negara-negara Afrika dengan perdagangan bebas belum berkembang secepat negara-negara Asia dengan tarif impor dan subsidi ekspor ( Piketty 2014 , Galbraith 2008 ) Teori komparatif keuntungan diterima secara luas sehingga orang dapat membandingkannya dengan "hukum" dalam ekonomi, tetapi ilmu-ilmu lain akan menolak hukum apa pun, yang setidaknya sekali, terbukti salah.

Piketty menjelaskan masalah ini dengan sangat elegan:

Sederhananya, disiplin ilmu ekonomi belum mampu mengatasi hasrat kekanak-kanakannya untuk matematika dan spekulasi yang murni teoretis dan seringkali sangat ideologis, dengan mengorbankan penelitian sejarah dan kolaborasi dengan ilmu sosial lainnya. Para ekonom terlalu sering disibukkan dengan masalah matematika kecil yang hanya menarik bagi diri mereka sendiri.

Obsesi terhadap matematika ini adalah cara mudah untuk memperoleh tampilan ilmiah tanpa harus menjawab pertanyaan yang jauh lebih kompleks yang diajukan oleh dunia tempat kita hidup.

Masalah Agregasi

Kesimpulan yang diambil untuk satu individu tidak selalu dapat diterjemahkan ke dalam istilah agregat (beberapa individu). Ini berarti bahwa hasil ekonomi mikro tidak selalu dapat ditransfer ke istilah makro, dan ini dapat menciptakan ketidaksepakatan di antara para ekonom. Preston (1959) membuat ikhtisar yang baik tentang masalah di halaman pertama, atau periksa halaman wikipedia .

Bias peneliti

Penelitian ekonomi sangat rentan terhadap bias. Bahkan jika secara metodologis studi dapat didasarkan pada logika dan data, sudut pandang peneliti dapat dipengaruhi oleh ideologi sendiri atau oleh pengaruh politik. Sebuah studi baru-baru ini pada 159 literatur ekonomi menemukan "setengah dari area penelitian memiliki hampir 90% dari hasil mereka kurang bertenaga" dan "hampir 80% dari efek yang dilaporkan dalam literatur ekonomi empiris ini dilebih-lebihkan" ( Ioannidis, Stanley, Doucouliagos 2017 )

Henry Farrell menulis sebuah model yang menarik tentang ketidaksepakatan antara para ekonom berdasarkan hal-hal seperti pengaruh politik dan tingkat konsensus.

Lebih seperti Farmasi, kurang seperti Fisika

Meskipun kekuatan prediktif sering diharapkan semaju Fisika, Ekonomi adalah ilmu yang relatif baru dibandingkan dengan kebanyakan ilmu alam. Saya suka memikirkannya lebih dekat dengan studi Farmasi daripada fisika: ada banyak eksperimen, dan kami perlahan-lahan belajar apa efek hal-hal tertentu dalam sistem, tetapi kami sering hanya menyadari efek sekunder jauh kemudian. Farmasi adalah subbidang Kimia, dan dengan cara yang sama, saya melihat Ekonomi sebagai subbidang Sosiologi.


Saya tidak setuju dengan klaim Anda tentang keunggulan komparatif. Ini tidak diperlakukan sebagai hukum dalam cara Anda menggambarkan - yaitu bahwa perdagangan bebas selalu merupakan kebijakan terbaik. Lebih jauh, contoh Anda tentang negara-negara Afrika dan Asia tidak menyangkal keunggulan komparatif. Terakhir, setiap buku teks (lanjutan) tentang perdagangan akan memberi tahu Anda bahwa tarif dapat bermanfaat (secara teori) untuk negara-negara berkembang.
BB King

@BBK Terima kasih atas komentar Anda, saya telah mengadaptasi teks sedikit untuk lebih mewakili masalah keunggulan komparatif. Poin dari paragraf itu masih tetap ada: beberapa pengajaran dan studi berfokus secara berlebihan pada matematika tanpa mencari penerapan di dunia nyata. Tentu saja bukan SEMUA buku dan bukan SEMUA ekonom - ini adalah sumber ketidaksepakatan. Juga, ini bukan hanya pendapat, saya menambahkan sumber-sumber dalam teks. Mungkin ada titik lain dari perselisihan: haruskah penelitian fokus pada peningkatan model teoretis, atau pada penyediaan solusi untuk masalah dunia nyata.
JoaoBotelho
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola