Apa tujuan ekonomi meningkatkan upah minimum?


37

Secara umum diterima di antara para ekonom bahwa upah minimum melengkungkan titik ekuilibrium antara penawaran dan permintaan tenaga kerja dengan melembagakan dasar harga dan meningkatkan pengangguran bagi pekerja tidak terampil (sambil meningkatkan upah bagi individu yang terus bekerja).
Namun, saya perhatikan bahwa politisi terus mengadvokasi kenaikan upah minimum. Di samping politik dan manuver politik, adakah alasan ekonomi mengapa upah minimum yang lebih tinggi menguntungkan ekonomi?


3
Anda mungkin ingin memeriksa pertanyaan ini saat Anda melakukannya. Ada beberapa teori di sebagian besar jawabannya. economics.stackexchange.com/questions/47/…
jayk

5
Saya tidak berpikir Anda bisa mengatakan "diterima secara umum di kalangan ekonom" karena ada banyak sekolah ekonomi. Keynesian, Austria, ... Juga, saya kira salah untuk mengatakan "politisi terus melakukan advokasi" karena ideologinya banyak berubah tergantung pada spektrum politik (kiri / kanan / atas / bawah).
the_lotus

1
@the_lotus Terima kasih atas komentar Anda. Saya mengatakan "diterima secara umum di antara para ekonom" karena statistik yang saya lihat menyatakan bahwa 70% -80% (saya tidak dapat mengingat angka pastinya; saya akan mencoba menemukannya) SEMUA ekonom percaya ini (bukan hanya sekolah tertentu yang pikir). Juga, karena ini mikro (dan sebagian besar sekolah berdebat makro) saya pikir statistik masuk akal. Saya sengaja meninggalkan partai politik dari pertanyaan saya karena saya tidak ingin mengklaim sesuatu dan dituduh salah mewakili partai yang berbeda. Apakah ini menjawab masalah Anda?
Matematik

@Mathematician Ya. Tetapi saya akan mencermati statistik itu jika menyebutkan "semua ekonom". Tapi sekarang kami keluar dari ruang lingkup pertanyaan Anda;)
the_lotus

Mengapa Anda berfokus pada perubahan upah minimum? Tidak bisakah Anda mengubah pertanyaan menjadi Apa tujuan / potensi manfaat dari upah minimum? tanpa kehilangan informasi apa pun?
FooBar

Jawaban:


28

Opini Ahli Ekonomi

Apa yang membuat Anda berpikir bahwa para ekonom sangat selaras dengan upah minimum? Lihatlah Forum IGM yang mengadakan jajak pendapat para ekonom akademis terkemuka. Ada ketidaksepakatan substansial tentang dampak dan implikasi kesejahteraan dari kenaikan upah minimum.

Teori tentang upah minimum

Juga, ada baiknya menunjukkan bahwa selain studi empiris (seperti Card dan Krueger), sebenarnya ada alasan teoritis mengapa upah minimum dapat meningkatkan kesejahteraan --- lihat Lee dan Saez (2012). (Saya hanya mengatakan mereka ada, tidak mengomentari kekuatan hasil.) Dalam Buku Pegangan Ekonomi Publik, bab 7, "Pajak Penghasilan Tenaga Kerja Optimal", mereka mengatakan ini tentang makalah itu:

Lee dan Saez menggunakan model pekerjaan ... dengan upah endogen dan membuktikan dua hasil. Pertama, mereka menunjukkan bahwa upah minimum yang mengikat diinginkan di bawah asumsi kuat bahwa pengangguran yang disebabkan oleh upah minimum lebih dulu memukul pekerja surplus terendah. ...

Kedua, ketika respons pasokan tenaga kerja berada di sepanjang margin yang luas saja, yang merupakan kasus yang relevan secara empiris, koeksistensi upah minimum dengan tarif pajak positif pada pekerjaan berketerampilan rendah selalu (terbaik kedua) Pareto tidak efisien. Pareto perbaikan kebijakan terdiri dari pengurangan upah minimum sebelum pajak sambil menjaga konstan upah minimum pasca pajak dengan meningkatkan transfer ke pekerja berketerampilan rendah, dan membiayai reformasi ini dengan meningkatkan pajak pada pekerja yang dibayar lebih tinggi. Yang penting, hasil ini benar apakah penjatahan yang disebabkan oleh upah minimum efisien atau tidak.


2
Tidak tahu tentang kolam IGM, sumber daya hebat!
Martin Van der Linden

3
Apakah ada alasan yang jelas mengapa "kenaikan pajak atas pekerja yang dibayar lebih tinggi" tetap merupakan perbaikan Pareto?
Steve Jessop

3
Pertanyaan bagus. Mungkin Anda bisa membuka pertanyaan terpisah yang berfokus pada masalah itu dalam makalah khusus itu. Anda dapat memberikan tautan ke sini dan referensi ke kertas, dll.
jmbejara

@ jmbejara Saya berkata "diterima secara umum di kalangan ekonom" karena statistik yang saya lihat menyatakan bahwa 70% -80% (saya tidak dapat mengingat angka pastinya; saya akan mencoba menemukannya) SEMUA ekonom percaya ini (bukan hanya yang khusus sekolah pemikiran). Juga, karena ini mikro (dan sebagian besar sekolah berdebat makro) saya pikir statistik masuk akal.
Matematik

1
Re: IGM: sementara para ekonom tidak sependapat mengenai manfaat UM atas ketiadaan, mereka kebanyakan setuju itu kurang efektif daripada alternatif seperti EITC. Dari survei EPI 2007: "... ketika ditanya mana di antara tiga yang terbaik ini mengatasi kebutuhan pendapatan keluarga miskin, 70% mengatakan EITC diperluas, 21% mengatakan dukungan kesejahteraan umum, dan hanya 9% mengatakan upah minimum yang lebih tinggi." epionline.org/studies/r107
Max Ghenis

18

Dari sudut pandang teori murni, satu argumen untuk upah minimum adalah bahwa mayoritas karyawan bekerja untuk bisnis skala menengah dan menghadapi biaya pribadi yang signifikan dari beralih majikan. Hasilnya, kata beberapa pihak, adalah bahwa perusahaan memiliki daya tawar yang tidak proporsional ketika menegosiasikan ketentuan ketenagakerjaan. Untuk mendapatkan ide tentang bagaimana ini akan bekerja dalam model, pertimbangkan gambar berikut yang menggambarkan pasar monopsonistik di mana ada satu pengusaha yang bebas untuk mendikte take-it atau meninggalkan-upahnya kepada karyawan.

masukkan deskripsi gambar di sini

  • The kurva penawaran tenaga kerja. Anda dapat menganggap S sebagai menggambarkan upah terendah, w , di mana L th unit tenaga kerja akan bersedia untuk bekerja.SSwL
  • The kurva menggambarkan biaya marjinal perusahaan mempekerjakan pekerja tambahan (ini lebih tinggi dari w untuk alasan yang sama bahwa penerimaan marjinal lebih rendah dari p dalam pasar monopoli biasa).MCwp
  • The kurva adalah pendapatan yang seorang pekerja tambahan akan menciptakan bagi perusahaan (karena itu mengukur seberapa banyak, pada prinsipnya, perusahaan akan bersedia membayar untuk unit tenaga kerja tambahan).MRP

Hasil yang efisien adalah bagi perusahaan untuk mempekerjakan tenaga kerja selama kesediaannya untuk membayar melebihi upah reservasi pekerja (yaitu hasil yang efisien adalah , didukung oleh upah w ).Lw

Namun, seperti halnya perusahaan monopoli standar merasa menguntungkan untuk menyimpang dari harga yang efisien dan menetapkan , demikian juga monopsonis kita akan berperilaku serupa. Secara khusus permintaan pemaksimalan laba untuk tenaga kerja ditemukan di mana biaya tenaga kerja marjinal sama dengan produk pendapatan marjinalnya (poin A ) sehingga monopsonis mempekerjakan unit kerja L. Upah yang sesuai ditemukan dengan menggunakan fungsi pasokan untuk menentukan berapa yang harus dibayar untuk menarik unit-unit L ; jawabannya adalah upah w .MR=MCALL.w

Jadi kita melihat bahwa monopsonis mempekerjakan terlalu sedikit orang ( ) dan membayar upah yang terlalu rendah ( w > w ) dibandingkan dengan alokasi yang efisien. Mengenakan upah minimum w akan memperbaiki kedua distorsi ini.L.>L.w>ww


Hasil yang serupa (tetapi secara dramatis kurang dramatis) akan bertahan di pasar dengan sejumlah kecil pengusaha besar (tetapi lebih dari satu). Ini adalah model 'buku teks' yang sangat sederhana dan saya tidak yakin seperti apa bukti empiris saat ini pada garis penalaran ini.


Kecuali jika saya salah paham tentang kurva, dengan tidak adanya kekuatan monosonis, sebuah perusahaan akan berusaha menemukan persimpangan MC dan MRP, sehingga solusi pasarnya adalah (w, L). Jika pada tingkat produksi tertentu menambahkan pekerja lain akan menelan biaya perusahaan $ 12 / jam sambil menghasilkan $ 8 / jam pendapatan marjinal, saya tidak melihat alasan perusahaan ingin mempekerjakan orang itu bahkan jika upah pekerja hanya $ 10 / jam. Monosonis bisa mendapatkan keuntungan dengan menawarkan upah kurang dari w, tetapi bukan itu yang ditunjukkan grafik Anda.
supercat

Lebih lanjut, bisnis yang berbeda akan menghadapi kurva biaya-produksi-marjinal dan pendapatan-marjinal yang sangat berbeda, dan dengan demikian akan memiliki solusi (w, L) yang sangat berbeda tanpa adanya kekuatan monopsonis. Saya tidak melihat alasan untuk percaya bahwa jumlah yang digunakan perusahaan untuk menggunakan kekuatan monopsonis untuk menekan upah akan melebihi perbedaan antara tingkat upah "pasar non-monosponis" perusahaan yang berbeda. Karena itu, saya tidak melihat bagaimana upah minimum dapat memiliki banyak efek tanpa menyebabkan distorsi pasar yang lebih buruk daripada yang seharusnya diperbaiki.
supercat

@supercat Anda salah membaca diagram. Pikirkan kurva MC sebagai seperti kurva MR untuk perusahaan monopoli: itu termasuk biaya ekonomi "nyata" untuk mempekerjakan tenaga kerja tambahan (diberikan olehkurva S )danbiaya tambahan tambahan untuk seorang monopsonis yang berasal dari fakta bahwa untuk menyewa unit kerja marjinal, monopsonis juga harus membayar upah lebih tinggi untuk semua unit inframarginal. Dalam pasar tenaga kerja yang kompetitif efek kedua ini menghilang ( w diambil seperti yang diberikan) dan M C bertepatan dengan S . Saya sepenuhnya setuju dengan poin kedua Anda; karenanya penafian tentang model buku teks. SwM.CS
mana

1
+1: Saya pikir monopsoni mungkin merupakan argumen yang dibuat oleh Card dan Krueger di beberapa titik. Ada diskusi tentang EJMR di sini. econjobrumors.com/topic/…
jmbejara

@Ubiquitous: Terima kasih atas penjelasannya; kurva "S" mewakili apa yang saya pikir kurva MC diwakili, yang mewakili jumlah semua biaya yang terkait dengan karyawan (tidak hanya upah, tetapi juga pajak, peralatan, pelatihan, manfaat, dll.) Bahkan dengan definisi MR sebagai Anda menyatakan, bagaimanapun, saya akan berpendapat bahwa apakah ada atau tidak monosony seorang majikan masih akan mencari persimpangan MC dan MRP Dengan asumsi (untuk kesederhanaan) bahwa "upah" mewakili semua biaya per-pekerja yang inklusif, sebuah perusahaan diberi pilihan untuk menghabiskan $ 10 / jam pekerja dan mendapatkan 1.000 pekerja ...
supercat

15

Judul "Apa tujuan meningkatkan upah minimum?" dan pertanyaan "apakah ada alasan ekonomi mengapa upah minimum yang lebih tinggi akan menguntungkan ekonomi?" sementara tumpang tindih, belum tentu identik.

Untuk menjawab yang terakhir, penerima upah minimum memiliki uang perputaran tertinggi dalam perekonomian. Maksud saya, ketika saya sedang bekerja, kenaikan $ 1000 berikutnya dihemat atau dibayar, tetapi tidak dihabiskan. Anggaran kami berasal dari 60-70% pendapatan kami yang lebih rendah, dan kami tidak mengeluarkan uang untuk mengimbangi siapa pun. Tetapi pencari nafkah minimum kemungkinan besar tinggal memeriksa untuk memeriksa, dan memiliki daftar kebutuhan yang akan dihabiskan $ 1, $ 10, dll. Kenaikan $ 1 / jam adalah $ 2000 / tahun yang langsung masuk ke ekonomi sebagai pengeluaran.

Ada juga pertimbangan bahwa sejumlah pekerja upah minimum juga mengikuti program bantuan pemerintah untuk makanan, perumahan, dll. Jika upah minimum dinaikkan, bantuannya akan turun, mungkin bukan dolar untuk dolar, tetapi secara agregat, sebagian kecil dari bahwa peningkatan majikan akan menghabiskan hasil dalam permintaan lebih rendah pada wajib pajak.

The New York Times telah menerbitkan penelitian yang menyimpulkan bahwa ketenagakerjaan agak inelastis di margin, bahwa kenaikan upah minimum tidak langsung menghasilkan lebih sedikit pekerjaan.

masukkan deskripsi gambar di sini

Tentu saja ada batasannya, tetapi angka-angka itu berada di luar kisaran perubahan yang diusulkan terhadap upah minimum. "Mengapa tidak menaikkan upah menjadi $ 50 / jam dan kita semua dapat menghasilkan $ 100 ribu" adalah ikan haring merah. Untuk pandangan yang waras tentang masalah ini, fokus harus pada angka-angka yang nyata, di AS, level $ 10 dari $ 7,50 saat ini . Penghasilan tambahan agregat bagi para pekerja akan jauh melebihi upah yang hilang dari mereka yang kehilangan pekerjaan mereka dan ada yang menyarankan bahwa uang ini benar-benar akan menciptakan lebih banyak pekerjaan karena dengan cepat akan menciptakan lebih banyak kegiatan untuk bisnis yang melayani keluarga-keluarga ini.

Sunting - Ini ditulis ketika ada perbedaan antara judul pertanyaan dan apa yang ditanyakan dalam teks isi. Jawaban saya masih menyebutkan perbedaannya, tidak ada lagi. Juga, per permintaan komentar, saya tertaut ke artikel, tetapi tautan rusak. Jika tautan rusak untuk artikel Times ini, saya akan menautkan ke salinannya yang telah saya arsipkan.


Apakah Anda mungkin memiliki tautan artikel NYTimes yang Anda sebutkan di pos Anda?
jmbejara

1
@ jmbejara - terima kasih, ya, sudah selesai. Saya menambahkan gambar utama dari artikel Times, serta tautan ke artikel itu sendiri.
JTP - Minta maaf kepada Monica

Anda harus mengubah judul untuknya ...
hello_there_andy

Dengan tidak ada komentar yang bertentangan atau tidak setuju dengan jawaban saya, saya tetap ingin tahu mengapa seorang anggota downvoted. Tidak mungkin mendapat respons, hanya mengatakan.
JTP - Minta maaf kepada Monica

7

Ada dua mekanisme yang bekerja.

Pertama, upah minimum akan (sejauh itu mempengaruhi pekerja) meningkatkan pendapatan yang dapat dibuang untuk subpopulasi yang memiliki kecenderungan mengkonsumsi marjinal yang tinggi (meningkatkan permintaan). Ini adalah argumen Keynesian yang agak lama: Kemudian menghadapi permintaan yang lebih tinggi, perusahaan akan menggunakan lebih banyak, pada keseimbangan umum efek kenaikan upah akan mengarah pada lapangan kerja yang lebih tinggi, produksi yang lebih tinggi dan konsumsi yang lebih tinggi, peningkatan kesejahteraan.

Kedua, upah minimum akan (sejauh itu mempengaruhi perusahaan) meningkatkan biaya tenaga kerja . Perusahaan berpotensi merespons penggantian ini dari tenaga kerja itu, yang mengurangi lapangan kerja, yang memiliki efek sebaliknya di atas.

Secara keseluruhan general equilibrium (GE) keseluruhan sulit diukur, kita tidak bisa hanya mengacak upah minimum untuk beberapa negara. Studi empiris agak ambigu, tetapi sebagian besar menyatakan bahwa di GE, ukurannya adalah penurunan kesejahteraan. Ini tidak berarti bahwa para Ekonom sebagai profesi sebagian besar bersekutu melawannya (lihat posting jmbejara).


7

Baru-baru ini ada banyak minat pada penggunaan upah minimum dalam literatur tentang perpajakan yang optimal . Perkembangan terakhir ini cenderung mengindikasikan hal itu jika pemerintah bertujuan redistribusi, upah minimum seringkali dapat menjadi alat yang berguna di bawah informasi yang tidak sempurna.

Intuisi intinya adalah bahwa, berdasarkan beberapa asumsi, upah minimum dapat digunakan sebagai perangkat penandaan untuk meringankan kendala kompatibilitas insentif dalam masalah perpajakan. saya sudah beberapa (sangat) catatan kuliah kasar tentang topik tersebut. (Salah satu model yang ditinjau adalah Lee dan Saez 2012 yang disebutkan dalam jawaban @ jmbejara.)

Lihat juga makalah yang lebih baru oleh Blumkin dan Danziger tentang penggunaan upah minimum untuk menargetkan "layak miskin": Layak Miskin dan Keinginan dari Upah Minimum .


4

Satu hal yang perlu disebutkan adalah ketika Anda meningkatkan daya beli masyarakat termiskin, mereka akan menggunakannya untuk belanja dan dengan demikian meningkatkan ekonomi lokal (toko, perbaikan, tukang ledeng dll). Orang kaya memiliki lebih banyak opsi dan dapat berinvestasi di luar negeri atau hanya menyimpannya.

Model demokrasi sosial dari negara-negara nordik dengan investasi pemerintah yang tinggi dalam jaminan sosial dan tunjangan yang dibiayai oleh tingkat perpajakan yang tinggi memberikan jaring pengaman bagi pengangguran dan disabilitas. Orang kaya yang egois mungkin tidak setuju, tetapi dalam semua hal itu menjadikan mereka negara terbaik di dunia untuk ditinggali.


Ini adalah sebagian besar klaim tidak berdasar. Misalnya, sangat tidak jelas apakah kenaikan upah minimum akan meningkatkan perekonomian seperti yang Anda gambarkan. Bisakah Anda memberikan referensi?
jmbejara

Jawaban ini memiliki basis implisit di bidang Ekonomi. Cara saya memahaminya, itu menyiratkan bahwa kecenderungan untuk mengkonsumsi di luar pendapatan, dan untuk konsumsi lokal pada saat itu, lebih besar untuk pendapatan yang lebih rendah, daripada yang lebih tinggi. Pada dasarnya ia berpendapat bahwa kenaikan upah minimum berfungsi terutama sebagai redistribusi pendapatan antara kelas sosial-ekonomi. Memang perlu beberapa referensi kuantitatif untuk mendukung klaim.
Alecos Papadopoulos

2
Anda harus menekankan bahwa yang termiskin memiliki kecenderungan mengkonsumsi marjinal yang lebih tinggi, suatu kondisi yang diperlukan (tetapi tidak cukup) agar argumen Anda berhasil.
FooBar

Makalah terkait: nber.org/papers/w20073 . Mereka membangun sebuah model di mana yang termiskin memiliki kecenderungan mengkonsumsi marjinal yang lebih tinggi; makalah berkaitan dengan beberapa implikasi ini.
cc7768

4

Argumen lain adalah bahwa, dalam jangka panjang, itu mempromosikan produktivitas, teknologi, dan I + D.

Tanpa upah minimum, ekonomi Anda akan cenderung berubah menjadi Bangladesh baru. Ini akan menarik industri berteknologi rendah yang hanya memiliki sedikit insentif untuk menginvestasikan waktu dan uang agar pekerja lebih produktif.

Jika setiap bulan pekerja dikenakan biaya $ 1000, Anda akan memikirkan cara memaksimalkan potensi pekerja Anda.

(Apakah argumen ini dari Joseph Stiglitz?)

Pembaruan : argumen lain adalah bahwa upah ditetapkan dengan meniadakan kekuatan pekerja dan karyawan. Anda dapat menetapkan beberapa aturan dasar atau Anda dapat membiarkan bagian untuk mengaturnya sendiri. Itu berarti banyak negosiasi, pemogokan, serikat pekerja, rapat, dll. Banyak energi dihabiskan oleh kedua belah pihak yang mencoba untuk bernegosiasi. Pemogokan mengurangi produktivitas. Beberapa pekerja yang dapat menghentikan sistem memiliki daya yang lebih besar (pengontrol udara, pengemudi kereta api). Ini dapat merusak budaya perusahaan.


-1: Mohon berikan referensi untuk asumsi dan pernyataan implisit dalam teks. Secara intuitif, AS memiliki standar upah minimum yang cukup rendah dibandingkan dengan Eropa Barat, namun belum berubah ke Bangladesh. Kurangnya upah minimum tampaknya bukan kondisi yang memadai.
FooBar

Sangat? Upah minimum Eropa tinggi hanya di Inggris, Prancis, Belgia, dan Belanda. Tapi tentunya itu bukan kondisi 100%, misalnya, jika upah keseimbangan tinggi, Anda tidak perlu menaikkannya secara artifisial. Bagaimanapun, itu adalah alasan, tetapi sulit untuk mengukur efeknya. en.wikipedia.org/wiki/…
borjab

Dan upah minimum AS secara historis memiliki daya beli yang lebih tinggi. Sebagai contoh, sekarang, orang tidak dapat bekerja ke universitas. Y randalolson.com/2014/03/22/...
borjab

-5

Alasan politisi lebih menyukai kenaikan upah minimum adalah karena hal itu membuat orang berpikir mereka peduli pada orang miskin, sementara efek samping yang dapat diprediksi meningkatkan jumlah orang yang tidak bekerja yang kemudian akan bergantung pada pemerintah (dan, dengan implikasi, seorang politisi yang mereka pikir "peduli" untuk mereka).

Pada kenyataannya, pengaruh dasar harga pada segala jenis barang atau jasa adalah sederhana dan dapat diprediksi: ia menghilangkan barang atau jasa pasar dari jenis itu yang nilainya tidak cukup untuk membenarkan bahkan harga minimum. Ketika barang atau jasa bernilai rendah dikeluarkan dari pasar, ini akan sering meningkatkan permintaan relatif untuk barang atau jasa yang tetap ada di pasar, tetapi menghilangkan permintaan untuk yang tidak.

Jika sebuah bisnis memiliki pilihan antara mempekerjakan seseorang yang akan menuntut $ 7 / jam dan bisa melakukan sesuatu dalam delapan jam, atau seseorang yang menuntut $ 10 / jam tetapi bisa melakukan pekerjaan dalam tujuh, itu kemungkinan akan mempekerjakan pekerja yang kurang produktif. Meskipun mantan pekerja tidak seproduktif yang terakhir, keinginan untuk bekerja dengan upah lebih rendah akan memungkinkan pekerja untuk bersaing di pasar. Menolak mantan pekerja dengan kemampuan untuk bersaing dalam harga dapat memungkinkan pekerja yang terakhir untuk menuntut lebih banyak bayaran, tetapi juga akan meninggalkan mantan pekerja tanpa sarana untuk menawarkan alasan kepada majikan untuk mempekerjakannya.

Jika politisi benar-benar ingin membantu pekerja miskin, mereka akan bekerja untuk meminimalkan jumlah uang yang harus dihabiskan oleh majikan untuk tenaga kerja seseorang agar pekerja itu terlihat lebih baik daripada jika dia tidak memiliki pekerjaan. Jika ada beberapa pekerjaan yang dapat dilakukan oleh beberapa pekerja yang tidak-sangat-baik yang dapat memberikan nilai senilai $ 5 / jam kepada pemberi kerja bahkan setelah dikurangi biaya misalnya mengangkut orang tersebut ke / dari tempat kerja, menyediakan penitipan anak jika diperlukan, dll., maka kebaikan ekonomi yang signifikan akan datang dari membiarkan orang-orang seperti itu dipekerjakan, dan memungkinkan mereka untuk menambah upah mereka untuk tunjangan kesejahteraan apa pun yang dapat mereka terima dari tidak melakukan apa pun. Namun, kebijakan semacam itu akan mengurangi kekuasaan politisi atas kelas bawah, dan karenanya tidak mungkin melihat cahaya hari.


3
-1: Ini tidak menjawab pertanyaan. Seperti disebutkan pada jawaban lain, OP adalah (1) tidak mencari alasan politik dan (2) meminta alasan ekonomi untuk "alasan ekonomi mengapa upah minimum yang lebih tinggi akan menguntungkan ekonomi" --- bukan sebaliknya. sekitar.
jmbejara

@jmbejara: Paragraf kedua saya menentukan efek ekonomi: ia menghilangkan pekerja potensial tertentu dari ekonomi. Menghapus pekerja semacam itu dari ekonomi akan menghilangkan output ekonomi apa pun yang bisa dihasilkan oleh para pekerja itu, tetapi dapat memperbaiki situasi ekonomi beberapa pekerja yang tersisa. Karena orang yang berbeda memiliki definisi yang berbeda tentang apa artinya "meningkatkan ekonomi", beberapa orang mungkin menganggap dampak bersihnya bermanfaat sementara yang lain menganggapnya sebagai merugikan.
supercat

1
-1: Tidak menjawab pertanyaan. Selain poin @jmbejara, OP bertanya apakah ada argumen untuk upah minimum. Apa yang Anda berikan adalah argumen yang menentangnya , dan klaim (tidak didukung) apakah upah minimum adalah peningkatan kesejahteraan.
FooBar

-5

Sebagian besar responden tidak banyak membahas masalah tujuan , tetapi lebih berfokus pada hasil. Saya juga. Jika sebuah panti jompo menaikkan upah pengasuhnya dari upah minimum dengan jumlah yang signifikan, maka itu mungkin mendapatkan manfaat yang meliputi: pengurangan biaya untuk rekrutmen dan pelatihan; perawatan yang lebih baik; kesinambungan perawatan yang lebih baik; niat baik staf; reputasi yang ditingkatkan; peningkatan permintaan. Semakin tinggi upah minimum, semakin sedikit ruang lingkup panti jompo untuk mengikuti rencana semacam itu.


1
-1: Anda menyoroti satu mekanisme langsung di mana upah minimum memengaruhi hasil ekonomi secara negatif. OP meminta mekanisme langsung di mana upah minimum memengaruhi hasil ekonomi secara positif.
FooBar

Tentu saja Anda benar, FooBar. Jika kita membawa panti jompo menjadi metafora untuk negara ...
John MacNeill

-7

Efek langsung dari peningkatan upah minimum jelas adalah pendapatan yang lebih dapat dibuang untuk pekerja upah minimum, peningkatan biaya bagi pengusaha, kemungkinan harga yang lebih tinggi, dan peningkatan jumlah pajak yang dikumpulkan. Tapi ini mengarah ke rantai peristiwa ekonomi yang akan menyelesaikan dalam keseimbangan baru yang mungkin atau mungkin tidak bermanfaat lagi.

Upah yang lebih tinggi memungkinkan pekerja yang dibayar lebih tinggi untuk memilih bundel barang yang mereka konsumsi. Jika beberapa opsi pembelian baru berada di luar area kerjanya, uang mungkin hilang dari komunitas atau ekonomi mikro. Uang mungkin tidak kembali sampai ekonomi menyesuaikan dan inflasi membangun kembali tingkat harga keseimbangan baru di mana titik keranjang barang untuk dipilih dapat menjadi lokal lagi.

Juga, pertimbangkan bahwa pekerja dengan upah minimum mungkin memiliki hutang dan karenanya uang tambahan yang diperoleh mungkin tidak digunakan untuk membeli sesuatu yang baru atau lokal; dan juga dapat mengalir dari sirkulasi lokal. Perusahaan yang membutuhkan sejumlah karyawan tertentu tidak harus keluar dari bisnis tetapi harus mengurangi biaya lain dengan cara lain. Ini dapat menurunkan kualitas barang & jasa dan memengaruhi konsumsi orang dari perusahaan sesuai pilihan mereka.

Dalam ekonomi lokal, mengingat kurva ketidakpedulian penerima upah baru, beberapa perusahaan mungkin kehilangan bisnis tambahan untuk perusahaan lain sementara berurusan dengan biaya upah tambahan. Perusahaan dapat menaikkan harga untuk mengkompensasi, membangun kembali keseimbangan upah vs harga, TETAPI jika tingkat uang mengalir keluar dari ekonomi lokal meningkat, penduduk lokal termasuk perusahaan dan penerima upah dapat menemukan diri mereka dengan harga yang lebih tinggi tetapi lebih sedikit uang dalam ekonomi lokal mereka sendiri untuk membeli harga yang lebih tinggi. Pajak penghasilan dan pengumpulan pajak gaji akan meningkat. Bergantung pada kebijaksanaan pemerintah, pendapatan pajak dapat diterapkan secara efektif atau tidak efektif. Ini bisa membuat pemerintah terlihat baik atau tidak begitu baik.


5
-1: Kata-kata kasar yang panjang dan tidak ilmiah tanpa referensi untuk membenarkan banyak asumsi dan pernyataan yang eksplisit dan implisit.
FooBar

@jmbejara: Memajaki yang dibayar lebih tinggi untuk redistribusi ke yang lebih rendah tidak Pareto tidak efisien. Dengan anggapan bahwa bayaran yang lebih tinggi adalah keterampilan yang lebih tinggi dan gaji yang lebih rendah adalah keterampilan yang lebih tinggi adalah suatu tuduhan asumsi yang membenarkan perbedaan tersebut tetapi tidak selalu benar. Jika benar, maka mengambil uang dari bayaran yang lebih baik untuk mensubsidi bayaran yang lebih rendah akan kehilangan uang yang, secara individual, dapat digunakan dengan kebijaksanaan yang lebih baik untuk mempekerjakan bayaran yang lebih rendah. Daripada membagikan kesejahteraan yang tersebar tipis sebagai bantuan untuk perumahan atau kepuasan yang terlalu mahal, permintaan tambahan akan tenaga kerja akan memacu permintaan untuk pelatihan. Pemerintah tidak bisa mengelola mikro.
SavedByZero

@Martin Van der Linden, supercat, FooBar: Sejalan dengan kutipan jmbejara, peningkatan upah minimum disimulasikan oleh keringanan pajak untuk orang miskin. Namun, keringanan pajak tidak cukup bagi mereka untuk memperbaiki diri mereka secara signifikan. Orang bisa menjadi miskin karena kurangnya pelatihan, kurangnya pengetahuan tentang pilihan yang ada, kemalangan, dan / atau kurangnya modal di luar biaya hidup yang diperlukan. Mensimulasikan upah yang sedikit lebih tinggi atau tingkat harga yang sedikit lebih rendah tidak menyelesaikan apa pun dan menggurui. Beri makan ikan kepada seseorang ATAU ajari orang bagaimana cara menangkap ikan dan memberi mereka makan seumur hidup.
SavedByZero

@ Foobar; 'Kata-kata kasar' membahas apa yang Anda parafrase. Jika memang, kenaikan upah lebih baik memungkinkan subpopulasi pekerja dengan kecenderungan besar untuk mengkonsumsi dari bisnis lain yang melayani mereka, maka batas kredit mereka akan meningkat dan lingkungan mereka akan lemah. Guncangan ekonomi lainnya dapat mengubah booming menjadi bust dimana upah minimum yang lebih tinggi tidak dapat diasuransikan. Default akan terjadi. Jika peningkatan upah minimum menyebabkan PHK, pengusaha masih dapat mempekerjakan keterampilan yang lebih baik untuk uang yang lebih banyak dapat bersaing sebelum kenaikan umum dalam tingkat harga (manfaat jangka pendek untuk pengusaha.)
SavedByZero

@ user58446; Untuk menambah pengamatan ekonomi Anda, tidak semua bisnis memiliki karyawan. Namun demikian, ketika penjual melihat bahwa ada lebih banyak uang yang bisa didapat dari pembeli yang dibayar lebih banyak, penjual akan menaikkan harga dan / atau muncul dengan skema penangkapan tambahan surplus. Penjual juga pembeli dari penjual lain. Ketika penjual melihat bahwa penjual lain secara oportunis menaikkan harga mereka, maka penjual, dalam menemukan keseimbangan Nash mereka, akan enggan untuk menurunkan harga mereka sehingga menciptakan inflasi yang meniadakan nilai riil upah minimum yang digunakan untuk awalnya mendorongnya.
SavedByZero

-9

Saya bukan seorang ekonom tetapi saya memiliki pendapat yang sangat tegas tentang ini sejak saya pertama kali menganggapnya sebagai pekerja muda yang telah menyaksikan kenaikan upah minimum dan kenaikan inflasi selama periode 15 tahun:

Masalah mendasar dengan hal ini adalah bahwa jika sejumlah besar populasi memerlukan kenaikan upah minimum, ekonomi akan menyesuaikan diri untuk menetralisir peningkatan daya beli ini setelah waktu yang sangat singkat.

Sebagai contoh: Setelah ditentukan oleh 'suatu industri' - komputer, makanan, transportasi, dll. Bahwa sejumlah besar populasi sekarang menerima lebih banyak uang (walaupun 50 sen per jam), maka tentunya harga mereka akan segera mencerminkan peningkatan ini daya beli masyarakat miskin dan dampak kenaikan upah akan dinetralkan secara efektif. Bisakah Anda menyalahkan pabriknya? Lagi pula, mereka sekarang harus membayar sebagian dari pekerjanya lebih banyak dan mengalami kerugian karenanya. Ada yang menyebut hal semacam ini 'inflasi'. Peningkatan ini akan berlanjut tanpa batas, seperti cacing yang merentangkan kepala lebih jauh daripada yang biasanya dia capai, sisa tubuh akan segera mengikuti. Hanya worm yang benar-benar berhasil, saya tidak percaya hal yang sama berlaku untuk masyarakat atau ekonomi.

Untuk melanjutkan poin ini: seberapa jauh menurut Anda kita dapat terus meningkatkan upah minimum? Tanpa batas? Tanpa inflasi yang tidak terkendali, dalam waktu dekat kita akan menemukan diri kita dalam posisi di mana sepotong roti berharga satu juta dolar ... tetapi upah minimum adalah 2 juta sehingga kita masih dapat membeli roti untuk pekerjaan setengah jam. Tentu saja, ada periode singkat sebelum pembuat roti menaikkan harga roti mereka dari $ 900.000 menjadi 1 juta, jadi untuk waktu yang singkat mereka yang menerima upah minimum melihat peningkatan daya beli mereka, tetapi itu palsu / terpaksa / sementara. Mereka tidak melakukan apa pun untuk benar-benar meningkatkan daya beli mereka: keterampilan mereka sama, hidup mereka sama, dan tentu saja seluruh perekonomian akan menyesuaikan untuk menjaga segala sesuatu yang lain tetap sama.

Sebagai kesimpulan dan untuk menjawab pertanyaan Anda yang sebenarnya: Saya percaya kenaikan upah minimum tidak lebih dari fasad yang digunakan oleh partai politik atau politisi untuk meningkatkan reputasi mereka di antara mereka yang akan mendapat manfaat paling besar, penerima kenaikan upah, dan mengumpulkan suara dari mereka yang tidak menyadari betapa sia-sia upaya politisi dalam jangka panjang dalam membuat kehidupan orang lebih baik. Ini adalah jalan pintas, yang menghilangkan semua kerja keras yang benar-benar diperlukan untuk mencapai apa pun di dunia nyata. Seperti kebanyakan pintasan, efeknya biasanya "jangka pendek".

  • CATATAN: jawaban saya didasarkan pada perkembangan logis, bukan prinsip ekonomi. Jika Anda tidak setuju dengan sesuatu yang saya katakan, silakan tinggalkan komentar setelah downvoting. Terima kasih.

1
-1: Tidak menjawab pertanyaan. OP bertanya apakah ada argumen untuk upah minimum. Apa yang Anda berikan adalah argumen yang menentangnya, dan klaim (tidak didukung) apakah upah minimum adalah peningkatan kesejahteraan.
FooBar

Situs ini adalah situs tanya jawab, bukan situs diskusi. Harap jangan memposting yang meyakini bahwa mengundang diskusi. Kami menyambut teori yang didukung dengan data, mekanisme yang jelas dan / atau referensi ke literatur ilmiah.
FooBar

Dia bertanya apakah ada alasan untuk menaikkan upah minimum, yang pada akhirnya saya hati-hati merespons: Tidak, menaikkan upah minimum tidak lebih dari sebuah taktik bagi politisi untuk menjangkau dan mendapatkan dukungan dari mereka yang membutuhkannya yang paling. Kami tidak ingin margin harga yang mengharuskan kami untuk menggunakan pecahan sen, jadi tampaknya masuk akal untuk menjaga harga dalam kisaran di mana ini dapat dicapai. Tetapi apa perbedaan antara pengisian 10 dolar untuk roti jika upah minimum adalah 20 dolar, atau 1 juta jika upah minimum adalah 2 juta? Mereka punya pertanyaan, saya punya jawaban ...
user58446

... namun, jika Anda dapat membuktikan bahwa ukuran kelas bawah entah bagaimana menurun dengan meningkatkan upah minimum (sepertinya tidak), dan bahwa upah minimum telah digunakan sebagai sesuatu yang lebih daripada taktik politik, silakan tinggalkan komentar dan beri tahu saya. Saya bisa mengakui kalau saya salah dan akan menghapus jawaban jika itu masalahnya.
user58446

Untuk memberi tahu FooBar bahwa Anda merespons komentar mereka, Anda harus menulis @FooBar di suatu tempat di setiap komentar Anda.
Matematika
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola