Apa manfaat yang diterima pemerintah dari tidak menghapus utang?


29

Sebagian besar ekonomi besar memiliki hutang pemerintah yang besar; misalnya di antara negara-negara OECD tingkat utang terendah adalah Estonia dengan sekitar 6% dari PDB. Sekarang kita mungkin berada dalam resesi global saat ini, tetapi bahkan selama masa-masa yang lebih makmur abad kedua puluh sebagian besar negara mempertahankan hutang publik yang besar. Berikut ini adalah grafik utang federal AS:

Grafik utang federal AS sebagai persentase PDB sejak 1940

Dan inilah salah satu hutang nasional Inggris:

Grafik utang natioanl Inggris sebagai persentase PDB sejak 1692

(Kedua grafik melalui Wikimedia.)

Apa manfaat yang diterima oleh pemerintah negara maju dari tidak menghapus utang mereka?


1
Saya pikir ini adalah pertanyaan yang bagus. Saya pikir ada tingkat hutang yang efisien, lebih besar dari nol. Saya akan meninggalkan menjawab pertanyaan kepada seseorang yang sedikit lebih terampil dalam hal ini.
Jamzy

Pemerintah? Tidak banyak. Partai politik tidak ingin menyelesaikan masalah yang sudah lama dan tidak terlalu populer ini sehingga mereka lebih suka menunggu sampai orang lain akan menyelesaikannya selama 5 tahun ke depan (ini berlaku terutama untuk Eropa di mana jumlah partai politik (untungnya) masih lebih besar dari 2).
Mungkin

Jawaban:


16

Sebagian besar pertimbangan yang sama berlaku untuk negara sebagaimana berlaku untuk bisnis dan orang, ditambah beberapa kontra tambahan

Kelebihan Menjadi Bebas Hutang

  • Tidak ada pembayaran bunga
  • Tidak terikat dengan orang lain (kebebasan finansial)

Kontra Menjadi Bebas Utang

  • Membeli barang dengan kredit (tanpa bunga) dapat menghemat sedikit uang
  • Membayar untuk hal-hal dalam angsuran dapat mencocokkan biaya dengan pendapatan
  • Suku bunga dapat digunakan untuk mengontrol aktivitas ekonomi dan mempertahankan mata uang
  • Memiliki pasar obligasi mendorong aktivitas keuangan domestik
  • Memiliki obligasi pemerintah memberikan penabung dengan investasi yang aman

Ada perbedaan besar antara tidak memiliki hutang dan tidak memiliki hutang bersih. Dalam kasus sebelumnya, Anda tidak meminjam uang apa pun dan itu jarang terjadi. Dalam kasus terakhir Anda memiliki uang tetapi memilih untuk meminjam sebagai gantinya. Banyak orang melakukan ini dengan menghabiskan kartu kredit meskipun mereka memiliki uang di bank, atau tidak melunasi semua hipotek mereka karena tingkat bunga yang baik (sehingga mereka dapat memperoleh lebih banyak dengan uang mereka di tempat lain).

Untuk pemerintah ada manfaat tambahan dari memiliki hutang (bahkan jika Anda dapat melunasinya).

Mungkin cara terbaik untuk memahami ini adalah dengan melihat beberapa contoh penting, dulu dan sekarang.

US 1836

Jika Anda tidak menetapkan suku bunga, orang lain akan melakukannya

Federal Reserve baru didirikan pada tahun 1913, sebelum itu AS memiliki hubungan yang tidak nyaman dengan konsep bank sentral.

Tampaknya para pendiri pendiri menentang perbankan sentral, dan tidak sampai Alexander Hamilton bahwa "Bank Pertama Amerika Serikat" diciptakan pada 1791, diamanatkan untuk bertahan selama 20 tahun, setelah itu mandatnya tidak diperbarui.

Bank Kedua didirikan pada tahun 1816. Andrew Jackson sangat menentang bank sentral (dan perbankan pada umumnya!) Sehingga ketika ia berkuasa pada tahun 1832 ia menarik uang negara keluar dari bank. Bank membalas dengan memperketat suplai uang untuk mendorong perekonomian ke dalam resesi. Andrew Jackson mengulurkan dan melunasi seluruh hutang nasional pada tahun 1836. Bank Kedua tidak mencarternya, dan dilikuidasi pada tahun 1838.

Tanpa hutang, dan tanpa bank sentral, suplai uang AS efektif gratis. Jackson juga memperkenalkan Circular Specie yang mengharuskan semua tanah pemerintah dibeli dalam emas dan perak. Sisa tahun 1830 mengalami inflasi dan resesi yang signifikan, umumnya dikaitkan dengan Jackson mengalahkan bank sentral.

Pemerintah AS telah kehilangan kendali atas ekonomi mereka sendiri, dan pada tahun 1837 Bank of England menaikkan suku bunga, menaikkan suku bunga domestik AS, memicu kepanikan tahun 1837. Tahun-tahun berikutnya ditandai oleh resesi besar.

Untuk lebih lanjut tentang ini lihat: artikel WDJ tentang utang AS dan Wiki: Bank Kedua

Norwegia Hari Ini

Simpan utang untuk keperluan likuiditas dan kontrol finansial

Norwegia saat ini memiliki sekitar $ 170 miliar utang publik, dengan PDB sekitar $ 500 miliar. Namun pada tahun 1990 pemerintah menetapkan apa yang sekarang disebut "Dana Pensiun Pemerintah Norwegia" di mana kelebihan pendapatan dari minyak Norwegia dituangkan. Ini adalah portofolio ekuitas dan obligasi yang saat ini diperkirakan bernilai lebih dari $ 700 miliar.

Pemerintah Norwegia dapat memilih untuk melunasi semua utangnya dengan mudah, tetapi memilih untuk tidak melakukannya. Alih-alih mereka mempertahankan penerbitan di pasar utang negara untuk memiliki cadangan likuid untuk menutupi pembayaran harian mereka. Mereka juga menyebutkan menggunakan uang untuk "mengembangkan pasar keuangan yang berfungsi dengan baik dan efisien". Pertimbangan terakhir dalam kasus mereka adalah bahwa aset mereka di luar negeri, dan memulangkan mereka akan melemahkan Krone, jadi ada beberapa pertimbangan FX di sini.

Karena itu, tidak mengherankan bahwa Norwegia memiliki peringkat kredit AAA, dan itu juga membuatnya lebih murah bagi Norwegia untuk meminjam daripada Amerika Serikat (berdasarkan pada 5Y CDS).

Untuk lebih lanjut tentang ini lihat: Kementerian Keuangan Norwegia dan Bank Norges

Singapura Hari Ini

Keluarkan hutang untuk memberi orang sesuatu untuk diinvestasikan

Singapura tidak memiliki utang luar negeri (mis. Non-SGD) sejak 1995, dan secara konsisten berjalan dengan surplus fiskal. Meskipun demikian mereka menerbitkan T-Bills dan Notes dari berbagai jatuh tempo secara konsisten dan hanya menginvestasikan hasilnya.

Mengapa? Menurut Otoritas Moneter Singapura (MAS) tujuan utamanya adalah:

  • Berikan alternatif investasi yang likuid dengan sedikit atau tanpa risiko default untuk investor individu dan institusi;
  • Menetapkan pasar obligasi pemerintah yang likuid, yang berfungsi sebagai patokan untuk pasar efek hutang korporasi; dan
  • Dorong pengembangan keterampilan yang berkaitan dengan layanan keuangan pendapatan tetap yang tersedia di Singapura.

Untuk lebih lanjut tentang ini, lihat: MAS MoneySense

Korea Utara

Jika Anda tidak membayar, itu bukan utang ...

Ini hanya yang semi serius, tetapi satu negara yang pada dasarnya tidak memiliki hutang adalah Korea Utara, karena alasan sederhana bahwa tidak ada yang akan meminjamkan kepada mereka. Mereka secara teknis memiliki hutang, termasuk hutang ke Swedia untuk beberapa Volvo, tetapi pada tahun 1984 mereka melalaikan semuanya dan menolak untuk membayar apa pun. Tampaknya mereka tidak punya niat untuk membayar. Saya pikir saya tidak perlu menjelaskan kelemahan pendekatan Korea Utara terhadap ekonomi.

Lihat: Volvo curian Korea Utara


Jadi sepertinya ada banyak manfaat untuk utang publik, tetapi utang itu tidak perlu menjadi utang pemerintah (yaitu, karena defisit anggaran).
curiousdannii

2
Itu masih utang pemerintah - itu bukan utang NET. Ini seperti jika Anda memiliki uang tunai untuk membeli rumah tetapi tetap mengambil hipotek, karena Anda ingin menyimpan uang katakan saja.
Corone

Ah, Korea Utara ... Untuk sementara waktu ekspor utama mereka adalah Rahasia Nuklir dan dolar palsu . Impresif!
Steve S

2
Adakah umpan balik tentang downvote?
Corone

Akan menarik untuk dicatat seberapa dekat keruntuhan Korea Utara sampai pada titik ketika ribuan Volvo 1974 itu berhenti berlari.
Bob Stein

10

Ada laporan menarik yang beredar selama pemerintahan Clinton, ketika kami memperkirakan kami akan melunasi semua hutang, yang saya pikir menjawab pertanyaan Anda. ( inilah artikel radio publik tentang hal itu)

Hal utama yang dapat diambil adalah bahwa obligasi pemerintah adalah aset yang paling aman dan paling likuid . Keberadaannya diperlukan untuk sejumlah besar lembaga keuangan (pikirkan perusahaan asuransi, dana pensiun dan tabungan pos) dan penting sebagai patokan di tempat lain.

Selain itu, laporan itu menunjukkan bahwa kebijakan moneter akan lebih sulit tanpa obligasi pemerintah. The Fed harus membeli saham atau obligasi korporasi tetapi sebagian besar pasar terlalu kecil untuk mengakomodasi kebutuhan The Fed. Ini berarti bahwa setiap operasi pasar terbuka oleh bank sentral akan menghasilkan perubahan besar dalam harga relatif aset keuangan dengan konsekuensi yang tidak diketahui.

Untungnya kami tidak pernah membayarnya.


Pasar obligasi hanyalah mekanisme transmisi saat ini. Sebelum itu kebijakan moneter dilakukan melalui bank. Keberadaannya mungkin nyaman tetapi tidak perlu.
s_a

1
Bagian tentang dana pensiun, perusahaan asuransi, dll. Harus ditekankan - obligasi jangka panjang (seperti T-bond 30 tahun) adalah 1.) sangat penting untuk membangun portofolio yang dapat menyamai kewajiban mereka dan 2.) telah menjadi lebih langka karena pasar obligasi komersial menjadi lebih homogen (tren mereka mengarah ke sekuritas jangka pendek, yaitu masalah 10 tahun).
Steve S

5

Misalkan negara Anda memiliki utang sama dengan tiga puluh persen dari PDB dan bahwa pemerintah wajib membayar bunga lima persen per tahun untuk utang itu. Ini menyiratkan bahwa setiap tahun biaya pembayaran utang adalah 1,5% dari PDB. Jadi, jika PDB negara itu tumbuh pada tingkat 1,5% maka ia mampu membayar utang tanpa batas tanpa rasio utang / PDB tumbuh. Jika ekonomi negara itu tumbuh pada tingkat yang lebih besar dari 1,5% per tahun, maka, bahkan jika pemerintah hanya membayar bunga atas utang, ukuran utang publik akan menyusut relatif terhadap perekonomian lainnya.

Bahkan mengesampingkan kebijaksanaan politis untuk menunda pembayaran utang, melunasi utang dapat ditunda sampai negara itu 'lebih kaya' dan karenanya lebih mampu melakukannya.


2
Itu poin penting tetapi plot dalam pertanyaan tersebut sudah menggunakan rasio utang terhadap PDB sehingga peningkatan utang nominal tidak seperti apa pertanyaannya, peningkatan rasio utang terhadap PDB.
Santai

1

Saya cukup terkejut bahwa tidak ada jawaban di atas yang menyebutkan artikel klasik Barro "Are Government Bonds Net Wealth"

Cara saya memahaminya adalah mengingat bahwa fungsi utilitas meningkat dancekung dalam konsumsi, meningkatkan konsumsi meningkatkan utilitas tetapi pada tingkat yang menurun. Dengan menggunakan logika yang sama, mengurangi konsumsi akan mengurangi utilitas dengan laju yang meningkat! Jadi, Anda dapat memikirkan hal ini dalam kerangka kerja konsumen yang representatif - biaya marjinal dari kenaikan pajak meningkat. Jika pemerintah ingin mengeluarkan uang untuk proyek tertentu - misalnya, banyak biaya tetap harus ditanggung segera. Agar tidak memajaki publik sekaligus, mereka melancarkan perpajakan - menyediakan layanan sementara pada saat yang sama tidak membuat konsumen membayar sekaligus. Ada sisi argumen bahwa pemerintah memiliki keunggulan komparatif dalam memberikan pinjaman dibandingkan dengan, misalnya, bank. Jadi, pada dasarnya, mereka mengambil pinjaman atas nama publik dengan tingkat bunga yang lebih rendah.


0

Dalam jumlah moderat, utang adalah stimulus. Yaitu, jika suatu negara membelanjakan 105 persen dari PDB bukan 100 persen, ia akan tumbuh lebih cepat, dan seiring waktu, pertumbuhan "ekstra" akan cukup untuk melunasi utang, dan meninggalkan negara di depan di mana ia akan berada tanpa hutang.

Bahayanya adalah jika total utang menjadi terlalu tinggi (katakanlah 100 persen dari PDB), produktivitas marjinalnya menurun ketika tingkat bunga yang disyaratkan naik. Selain itu, itu membuat negara rentan terhadap "guncangan" makroekonomi eksternal seperti kenaikan harga minyak.


Tidak ada yang spesifik tentang 100% dari PDB atau ambang batas lainnya. Tingkat total utang publik bukanlah yang menentukan apakah utang tambahan akan menghasilkan "pertumbuhan ekstra".
Santai

-2

Dari sudut pandang politik, utang lebih tidak kontroversial daripada pajak.

Dari sudut pandang ekonomi, defisit mata uang fiat sama dengan peningkatan jumlah uang beredar, dan dapat digunakan sebagai jembatan antara kebijakan fiskal dan moneter untuk merangsang pertumbuhan. Ketika hutang yang lebih tua pensiun, ini dapat mengarah pada stabilisasi, atau bahkan pengurangan sementara dalam beban hutang nominal.

Terakhir, eksternalitas seperti penurunan output ekonomi selama resesi akan meningkatkan rasio utang terhadap PDB seperti yang digambarkan oleh grafik tersebut.


Saya tidak tahu apakah ini benar-benar menjelaskan banyak hal. Jika utang sengaja dipertahankan pada tingkat yang stabil maka tidak akan melibatkan defisit atau kenaikan pajak untuk melunasi.
curiousdannii

bagan itu tidak terlihat stabil bagiku. :) Kecuali mungkin proyeksi pada akhirnya untuk AS.
Jason Nichols

titik adil: P Tapi untuk bagian pendek mereka agak stabil, seperti AS dari 1974-1982. Itu 8 tahun, dan saya kira itu akan memiliki beberapa pergantian pemerintah pada saat itu.
curiousdannii

1
Saya juga tidak cukup tahu untuk memiliki banyak pendapat! Mari kita lihat apa yang orang lain katakan.
curiousdannii

1
"dalam defisit mata uang kertas sama dengan peningkatan jumlah uang beredar" bisakah Anda membenarkan pernyataan itu?
Corone
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola