Bagaimana warga non-kaya akan mencari nafkah jika pekerjaan terus digantikan oleh robot dan di-outsourcing?


100

Beberapa dekade yang lalu pekerjaan pabrik dapat mendukung seorang istri dan anak-anak hingga pensiun dan mereka menawarkan asuransi, tunjangan, dll. Sekarang, tidak ada lagi serikat pekerja, pekerjaan-pekerjaan itu serta pekerjaan layanan teknologi dan pelanggan di-outsourcing, dan apa pun yang tersisa di AS sebagian besar sedang diganti dengan mesin atau robot.

Jalur perakitan memiliki 50 orang di pabrik, semua hilang karena 2 robot merakit sesuatu dan hanya perlu beberapa orang untuk memantau mereka. Blockbuster dan Borders dihancurkan oleh streaming video online dan Ebooks. Upah juga tidak mengikuti biaya hidup. Orang kaya mendapatkan semua pemotongan pajak ini bahkan jika mereka melakukan outsourcing setiap pekerjaan yang mereka hasilkan, tetapi kami "orang kecil" terus mendapatkan sisi buruknya.

Saya muda dan sangat takut akan masa depan. Teknologi dan perusahaan baru gunakan untuk mencari pekerjaan. Sekarang seorang pria dapat menghasilkan miliaran dolar hanya dengan beberapa teman. Jadi ... pikiran?



5
Bruno1993, Jika Anda melihat lebih dekat pada Pertanyaan Anda sendiri, Anda akan melihat tertanam di dalamnya keprihatinan yang mendalam tentang ketidaksetaraan kekayaan . Upah tidak mengikuti biaya hidup tetapi itu adalah pilihan ekonomi / bisnis oleh mereka yang mengendalikan kekayaan. Gerakan populer saat ini untuk menaikkan upah minimum adalah gejala dari masalah ini.
OMY

14
Tanggapan dari perusahaan-perusahaan besar adalah hal-hal seperti "pajak kurang", "campur tangan pemerintah kurang", dan "tidak ada serikat". Mereka mendominasi pembicaraan selama beberapa menit kemudian seorang pria yang memiliki toko permen berkata: " Yang paling kita butuhkan adalah orang-orang yang mampu membeli produk kita. Kita membutuhkan mereka untuk memiliki pekerjaan yang membayar mereka cukup untuk dapat menghabiskan uang di bisnis kami. "Percakapan menjadi sunyi senyap dan sebagai fasilitator saya bertanya:" Siapa yang setuju dengan ini? " Semua orang mengangguk atau mengangkat tangan. "Apakah ada yang tidak setuju?" Ruangan itu sunyi. Itu terlalu masuk akal.
OMY

8
Patut dicatat: situasi yang Anda rujuk dari dunia lampau adalah sesuatu dari anomali sejarah. Pekerjaan pabrik dari jenis yang Anda sebutkan benar-benar hanya ada (cara Anda menggambarkannya) untuk sepotong sejarah manusia yang sangat singkat. Saya menyadari bahwa itu sedikit kenyamanan bagi kita yang terjebak dalam masa transisi, tetapi umat manusia ada sebelum tahun 1950 dan kemungkinan akan ada setelah tahun 2015.
Jared Smith

3
Orang tidak benar-benar membutuhkan pekerjaan untuk bertahan hidup, mereka membutuhkan sumber daya. Jika kita sampai pada titik di mana semuanya berlimpah (yang saya pikir tidak akan terjadi, karena semua orang hanya meningkatkan satu) maka itu tidak akan benar-benar menjadi masalah. Kita perlu menemukan sistem selain kapitalisme untuk menilai nilai tetapi kapitalisme yang akan dipecah bukan kehidupan itu sendiri.
JamesRyan

Jawaban:


62

Ini adalah pertanyaan menarik yang banyak dipikirkan oleh ekonom tenaga kerja yang baik untuk sementara waktu. Ada beberapa teori yang saling bertentangan tentang apa yang akan terjadi. Anda bisa mendasarkan seluruh karier pada pertanyaan ini.

  • Survei IGM ini akan memberi Anda beberapa gagasan tentang apa yang dipikirkan para ekonom terkemuka.

Pendapat yang berlaku tampaknya bahwa peningkatan otomatisasi tidak akan dikenakan biaya untuk pekerjaan . Ada banyak contoh kemajuan yang menurunkan pengembalian tenaga kerja yang terjadi sepanjang sejarah (bajak, kereta uap, revolusi industri). Tak satu pun dari mereka yang menunjukkan pengurangan jangka panjang dalam pekerjaan. Model Solow Swan misalnya, mencakup input untuk tenaga kerja, modal, dan teknologi. Mereka menunjukkan teknologi dan tenaga kerja saling melengkapi. Saya tahu tidak ada bukti empiris yang menunjukkan bahwa ini telah berubah.

  • Artikel HBR ini menunjukkan bahwa kita tidak benar-benar melihat biaya dalam pekerjaan, lebih banyak manfaat dalam produktivitas. Itu juga menyebutkan komentar terkenal Robert Solow (yang benar pada saat itu):

    Anda dapat melihat usia komputer di mana-mana tetapi dalam statistik produktivitas

  • Artikel MIT ini menyajikan perspektif yang lebih suram dengan kalimat penutup:

    Dengan kata lain, dalam perlombaan melawan mesin, beberapa cenderung menang sementara banyak lainnya kalah.

  • Artikel lain menyarankan bahwa "kali ini berbeda".

The analogi yang digunakan adalah bahwa manusia adalah kuda dan kami mencapai puncak manusia

permintaan akan tenaga kuda saat ini jauh lebih sedikit daripada seabad yang lalu, meskipun kuda adalah hewan yang sangat kuat, cepat, berkemampuan dan cerdas. "Puncak kuda" di AS datang pada 1910-an

Menurut pendapat saya, analogi ini secara intuitif memuaskan tetapi tidak terlalu berguna. Kita akan melihat lebih sedikit manusia yang melakukan checkout di supermarket dan lebih banyak dalam hiburan dengan cara yang sama seperti kuda bukan lagi bajak dan taksi kita, tetapi lebih cenderung berpacu dan tampil. Dulu saya pikir perbandingannya adalah lompatan logis yang cukup besar.

  • The Economist memiliki pendapat di antara keduanya

    Kekhawatiran [Keyne] tentang pengangguran teknologi terutama adalah kekhawatiran tentang "fase ketidaksesuaian sementara" ketika masyarakat dan ekonomi menyesuaikan diri dengan tingkat produktivitas yang semakin besar. Jadi bisa dibuktikan. Namun, masyarakat mungkin merasa dirinya sangat teruji jika, seakan mungkin, pertumbuhan dan inovasi memberikan hasil yang bagus bagi para ahli, sementara sisanya bergantung pada berkurangnya peluang kerja dengan upah yang stagnan.

Lebih mungkin, kita akan melihat transisi (berpotensi menyakitkan) dalam penggunaan tenaga kerja. Sebuah pabrik yang dulu mempekerjakan ribuan sekarang akan mempekerjakan ratusan, mungkin akhirnya hanya selusin. Orang-orang ini akan mencari pekerjaan di tempat lain dan mungkin menemukannya, baik di industri yang sudah ada atau yang belum ada.


2
Jawaban ini melupakan faktor kritis WAKTU. Dalam jangka menengah (sementara persediaan modal sebagian besar sudah diperbaiki) gangguan dan pemindahan tenaga kerja pasti akan terjadi karena teknologi penghematan tenaga kerja yang baru. Dalam jangka panjang, ekonomi akan menyesuaikan dan tingkat pekerjaan alami akan tercapai. Adapun ketidaksetaraan kekayaan - meningkatkan leverage operasional dan keuangan lebih bermanfaat bagi orang yang lebih pintar. EG Jika saya hanya 1% lebih mampu daripada Anda, saya dapat menggunakan leverage tersebut untuk menghasilkan 10x atau lebih dari Anda.
Stuart Allan

1
Saya tidak berpikir saya mengabaikan faktor waktu. Saya katakan bahwa saya melihat transisi yang berpotensi menyakitkan. Satu hal yang saya abaikan adalah ketimpangan kekayaan. Itu tidak berarti itu tidak penting. Jawaban lain menyarankan penghasilan dasar sebagai solusi untuk masalah ini.
Jamzy

2
Ide puncak kuda itu menarik. Tapi saya pikir ada perbedaan yang signifikan antara manusia dan kuda, setidaknya Anda melihatnya dari sudut pandang manusia. Pertanyaan yang menarik adalah berapa banyak kuda yang dibutuhkan untuk mendukung setiap manusia. Jumlah ini tentu telah menurun banyak dalam 150 tahun terakhir. Pertanyaan yang sesuai adalah berapa banyak manusia yang diperlukan untuk mendukung manusia? Jumlah ini tentu tidak banyak dipengaruhi oleh otomatisasi.
Theodore Norvell

3
"Orang-orang ini akan mencari pekerjaan di tempat lain dan mungkin menemukannya": Seorang pekerja tanpa kualifikasi (komponen utama orang yang menganggur) sering tidak menemukan pekerjaan ketika mantannya digantikan oleh robot / Cina. Itu sebabnya saya pikir analogi kuda tidak terlalu buruk: hari ini kecuali untuk kegiatan yang menyenangkan, tidak ada yang membutuhkan pekerja yang berkualitas rendah
agem

5
Saran Anda bahwa " kita akan melihat lebih sedikit manusia yang melakukan checkout di supermarket dan lebih banyak dalam hiburan dengan cara yang sama kuda bukan lagi bajak dan taksi kita tetapi lebih cenderung berpacu " sangat mengganggu karena (A) saat ini hanya ada beberapa ribu kuda pacuan kuda tetapi dulu ada beberapa juta kuda kerja, dan (B) hampir semua kuda pacuan dimiliki oleh mereka yang mampu membelinya. Jika Anda memperluas 2 poin ini ke dalam analogi Anda, itu berakhir dengan penipisan tenaga kerja manusia dan perbudakan / perbudakan kontrak dari sisa populasi.
OMY

40

Otomasi telah terjadi selama beberapa ratus tahun sekarang dan saat ini kita semua masih bekerja sangat keras. Meskipun 40 jam kerja adalah standar, banyak orang melebihi ini, dan banyak keluarga memiliki dua orang tua yang bekerja.

Salah satu alasannya adalah karena kami menggunakan peningkatan produktivitas untuk meningkatkan konsumsi, bukannya mengurangi pekerjaan. Revolusi industri dimulai dengan pembuatan tekstil. Hasil akhir dari ini adalah bahwa orang sekarang memiliki lemari pakaian besar yang jarang mereka kenakan, dan pakaian dibuang sedikit pun terlihat tua.

Cara lain ini memanifestasikan adalah munculnya industri yang ada murni untuk kesenangan orang. Pertimbangkan musik, film, olahraga profesional - semua industri besar bernilai miliaran dolar. Mereka tidak penting untuk kelangsungan hidup kita; melainkan mencerminkan peningkatan konsumsi karena peningkatan produktivitas. Jadi satu kemungkinan adalah bahwa pekerjaan baru dibuat seperti yang lama diotomatisasi.

Jawaban lain menyebutkan bahwa orang mungkin kurang bekerja. Daripada memiliki 40% pengangguran, kita mungkin memilih untuk bekerja seminggu 3 hari dan memiliki 100% pekerjaan. Meskipun ide ini utilitarian, ada masalah besar. Pekerjaan modern sangat terampil, dan untuk mempertahankan tingkat keterampilan itu Anda memerlukan banyak pendidikan dan pelatihan, serta pengalaman di tempat kerja. Memiliki orang yang sangat terampil bekerja seminggu 3 hari adalah pemborosan besar. Ada juga risiko nyata bahwa ada segmen tenaga kerja yang tidak akan pernah bisa beradaptasi dengan ekonomi di mana semua pekerjaan sangat terampil.

Satu-satunya solusi yang saya punya harapan adalah "jaminan pendapatan dasar". Gagasannya adalah alih-alih pembayaran kesejahteraan, setiap warga negara mendapatkan penghasilan dasar tertentu. Tidak ada stigma dengan ini - terserah Anda apakah Anda ingin bekerja atau didukung oleh BIG. Harapannya juga adalah bahwa pada saatnya nanti kita mungkin mampu membeli tingkat BIG yang memberikan standar hidup yang wajar, daripada tingkat yang nyaris tidak kelaparan yang dibayar sebagian besar sistem kesejahteraan saat ini. Saya tidak yakin kami siap untuk BESAR sekarang, tapi saya harapkan dalam 30 tahun ke depan. Stephen Hawking telah menulis tentang ini .

Sedihnya, jalan yang paling mungkin adalah kita melanjutkan apa adanya. Produktivitas terus meningkat, tetapi semua keuntungan diambil oleh elit super kaya. Diperlukan upaya politis serius untuk mengubahnya.


7
"Ada juga risiko nyata bahwa ada segmen tenaga kerja yang tidak akan pernah bisa beradaptasi dengan ekonomi di mana semua pekerjaan sangat terampil." - Mengingat separuh populasi di bawah rata-rata , saya akan mengatakan ini akan menjadi masalah ketika pekerjaan rata-rata melebihi keterampilan pekerja rata-rata. - Faktor yang telah menyamarkan masalah ini adalah kelebihan kapasitas besar rata-rata pekerja untuk sebagian besar sejarah manusia. Anda tahu bahwa klaim yang berulang kali diulang pada tahun 1900, 95% orang Amerika dengan IQ jenius adalah petani - bukan MDs, bukan profesor, pengacara, dll.
user23715

4
Saya ingin menantang "Memiliki orang-orang yang sangat terampil bekerja selama 3 hari dalam seminggu adalah pemborosan besar." Dengan alasan ini, Anda juga bisa mengatakan memiliki orang-orang yang sangat terampil bekerja 40 jam / minggu adalah sia-sia, mari kita buat mereka bekerja 60 atau 80. Saya tidak mengetahui adanya penelitian yang mengatakan 40 jam kerja seminggu adalah ideal. Saya tergoda untuk mengatakan membiarkan orang-orang bekerja sebanyak yang mereka inginkan, tetapi kemudian ini bisa memberi keuntungan bagi orang-orang 60 jam / minggu.
domen

@domen - terdengar seperti dasar untuk pertanyaan terpisah. Meskipun Anda harus mendefinisikan "sampah besar" dengan hati-hati untuk menghindarinya berdasarkan opini.
paj28 28

1
@domen - apa yang salah dengan orang yang bekerja 60 jam / minggu memiliki "keuntungan"? Mereka bekerja untuk keuntungan itu.
Max Vernon

@ MaxVernon - Saya setuju, namun saya bisa melihat bagaimana ini bisa menjadi lereng yang licin, di mana <x (40? 60?) Beberapa jam seminggu untuk beberapa profesi tidak ada.
domen

23

Pertanyaan Anda berkaitan dengan topik penelitian penting tentang hubungan antara otomatisasi dan pekerjaan.

David Autor menangani masalah ini dan topik "Ketimpangan, Perubahan Teknologi, dan Globalisasi". Dia menerbitkan makalah JPE yang sangat baru dan menarik tentang “ Mengapa Masih Ada Banyak Pekerjaan?

Ada peringatan berkala dalam dua abad terakhir bahwa otomatisasi dan teknologi baru akan menghapus banyak pekerjaan kelas menengah. Contoh awal yang paling terkenal adalah gerakan Luddite pada awal abad ke-19, di mana sekelompok pengrajin tekstil Inggris memprotes otomatisasi produksi tekstil dengan berupaya menghancurkan beberapa mesin.

Pembaruan: Makalah penulis sekarang dalam format video 3 menit oleh Jonas Koblin, Sprouts School.

Saya juga merekomendasikan membaca dua buku terbaru tentang topik ini:

  • The Second Machine Age (2014), oleh para sarjana MIT Erik Brynjolfsson dan Andrew McAfee yang menawarkan gambaran yang meresahkan tentang kemungkinan dampak otomatisasi pada pekerjaan.
  • Sarjana Berkeley Enrico Moretti, The New Geography of Jobs , Houghton Mifflin Harcourt, 2012.

Pertanyaan ini juga mengingatkan saya pada istilah baru yang diciptakan oleh Ed. Leamer, neuro-facturing , bertentangan dengan manu-facturing. Jadi, masa depan bukan tentang pekerjaan manufaktur yang stabil tetapi jenis pekerjaan yang tergantung pada seberapa orisinal ide Anda, dan seberapa banyak Anda dapat menguasai teknologi. Namun, saya tidak ingat referensi apa pun. Jika seseorang melakukannya, tolong, beri tahu saya.


1
terkait dengan era luddite, apakah orang-orang yang benar-benar pintar di era itu memperingatkan massa tentang hilangnya pekerjaan?
Revoltik

21

Kuda digantikan oleh mobil. Panitera digantikan oleh pengolah kata dan spreadsheet. Kami telah beradaptasi dengan teknologi dan mengubah cara kami bekerja. Di situlah letak jawabannya. Pertimbangkan apakah Anda akan masyarakat di mana setiap orang memiliki robot dan memiliki robot yang bekerja atas nama mereka, membebaskan waktu mereka untuk mengejar seni kreatif dan belajar seperti bangsawan zaman dulu. Ya, robot bisa menjadi ancaman, tetapi mereka juga bisa mengantar umat manusia Zaman Keemasan yang pernah dikenal.

Futuris dan penulis fiksi spekulatif telah menanyakan (dan menjawab) pertanyaan ini selama lebih dari setengah abad. Karena Anda khawatir tentang masa depan yang melihat bagaimana masalah ini (dan sedang) dilihat oleh orang-orang ini bukanlah tempat yang buruk untuk memulai.

Yang paling terkenal adalah Isaac Asimov yang mulai tahun 1938 menulis serangkaian cerita Robot yang relevan dengan pertanyaan Anda termasuk "Aku, Robot" (1950) dan "Gua Baja" (1954). Kisah-kisah ini memiliki titik plot pusat tentang manusia yang secara ekonomi tergeser oleh tenaga kerja robot, dan reaksi masyarakat terhadap masalah tersebut.

Pandangan yang sangat tidak biasa dan kreatif tentang masalah ini ditulis oleh Frederik Pohl dalam novelnya "The Midas Plague" (1954) yang dapat dibaca online di sini .

Pandangan yang lebih modern tentang masalah ini dapat ditemukan dalam serangkaian artikel di MIT Technology Review sebagai berikut:

Futuris lain (nama melarikan diri saya untuk saat ini) telah sama menangani masalah kecerdasan buatan non-robot yang menggusur pekerja pengetahuan. Beberapa bahkan telah melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa perkembangan akhirnya dari AI sejati akan secara bersamaan menjadi anugerah terbesar dan berpotensi ancaman terbesar bagi keberadaan kita.

Pada akhirnya semua mesin dan teknologi ini hanyalah alat, dan terserah kepada kita secara individu dan sebagai masyarakat untuk menentukan bagaimana kita menggunakan alat ini. Mengubur kepala kita di pasir atau mencoba untuk melarang teknologi bukanlah jawaban. Ini tidak berbeda dengan masalah genetika yang dapat bermanfaat besar bagi umat manusia tetapi juga dapat disalahgunakan. Masalah-masalah ini tidak akan hilang dan teknologi akan terus maju tetapi kita dapat menerapkan perlindungan agar transisi ke masa depan lebih lancar dan tidak terlalu menyakitkan. Pada akhirnya kita harus beradaptasi.


Berikut ini adalah artikel yang bagus tentang masalah AI: motherboard.vice.com/read/…
OMY

3
(+1) Untuk koneksi fiksi spekulatif. Saya telah membaca "Wabah Midas" 25 tahun yang lalu, dan saya tidak akan pernah melupakan visi konsumsi wajib dan bahwa "kaya" dalam cerita adalah mereka yang memiliki hak untuk memiliki dan mengkonsumsi lebih sedikit . Ini mungkin tampak terlalu jauh dari pengalaman kita saat ini, tetapi sebenarnya tidak: dalam cerita itu masyarakat menghadapi "tekanan untuk mengkonsumsi". Dalam masyarakat kita, kita menghadapi "tekanan untuk menjaga kekayaan tetap produktif" - yang mengarah pada tekanan untuk mengonsumsi.
Alecos Papadopoulos

2
Mengapa seseorang memberikan robot kepada orang tersebut, jika orang tersebut tidak menghasilkan sesuatu yang bermanfaat? Mengapa orang itu tidak membuat robot (atau memiliki alat untuk membuat robot) ... hanya menyimpan robot? Jika mereka memberi orang itu robot, mengapa tidak memberi orang itu makanan dan barang-barang alih - alih robot?
Yakk

Tepatnya, beberapa ratus tahun yang lalu, orang tidak dapat membayangkan dunia tempat kita hidup sekarang ini dengan mesin kami yang menggunakan jus tanaman tua. Banyak pekerjaan baru yang tidak ada saat ini akan ditemukan, kebutuhan manusia tidak terbatas.
the_lotus

1
@OMY Gelar sarjana / pelatihan kerja memerlukan investasi eksternal & investasi internal. Pemohon memberi nilai pada situasi, bukan hanya kebutuhan modal; dan bahkan kemudian pinjaman itu adalah mainan politik dan memiliki istilah kejam. Apa yang dibawa manusia sebagai pemilik robot? Bagaimana robot lebih efisien dalam tugasnya (apa pun itu), dimiliki oleh beberapa joe acak? Pendidikan / pelatihan kerja adalah (produktivitas) tidak berharga tanpa seseorang untuk diajar: robot tidak.
Yakk

17

Sudah ada jawaban yang bagus, tetapi saya ingin menambahkan dalam perspektif yang berbeda:

Akan ada lebih sedikit orang.

Bukan hanya pekerjaan, tetapi manusia yang sebenarnya - jika ada sedikit permintaan untuk pekerja manusia (yaitu buruh), karena mesin mengambil alih, jumlah "tanah" atau sumber daya lain yang dapat dikelola oleh satu orang akan meningkat dengan teknologi, yang mengarah ke penurunan populasi, mirip dengan yang saat ini terjadi di Jepang.

Bagaimana itu terjadi, yaitu secara bertahap, atau ditunda tanpa batas waktu dengan program kesejahteraan adalah masalah politik dan kebijakan, tetapi jika ekonomi tidak membutuhkan lebih dari pekerja X, maka pada akhirnya tidak akan ada lebih dari pekerja X di bidang apa pun, cuaca itu adalah bajak kuda atau pengemudi truk, yang menghalangi intervensi buatan yang menciptakan inefisiensi (yaitu melarang kemajuan teknologi, memaksa penggunaan manusia di tempat yang tidak diperlukan, dll.)


5
Saya tidak yakin saya yakin dengan alasan di sini. Mungkin ada lebih sedikit permintaan untuk orang, tetapi saya tidak benar-benar melihat bagaimana peluang kerja yang dirasakan 20 tahun ke depan akan mengarah ke tingkat kesuburan yang lebih rendah. Jika itu masalahnya, Anda akan melihat negara-negara miskin yang putus asa memiliki angka kelahiran yang lebih rendah. Yang sebaliknya adalah benar. Ada korelasi negatif antara angka kelahiran dan pendidikan (karena pendidikan meningkat, kesuburan menurun). Hal ini dapat mengakibatkan lebih sedikit orang tetapi tampaknya tidak terkait dengan permintaan tenaga kerja.
Jamzy

2
@Jamzy negara-negara yang sangat miskin itu bukan yang dengan robot menggantikan pekerjaan
user2813274

1
Poin bagus. Mungkin dengan melihat tingkat kelahiran di daerah pedesaan di negara yang sangat miskin dapat memberikan beberapa wawasan tentang hal itu. Pengangguran sangat tinggi, upah rendah dan produktivitas tenaga kerja marjinal semakin mendekati nol. Robot tidak berbeda dengan bajak di sini.
Jamzy

1
@ user2813274 Industri seperti produksi pakaian dan alas kaki saat ini mempekerjakan puluhan juta orang terutama di negara-negara miskin, menggunakan tenaga kerja murah ini untuk berpakaian seluruh dunia. Begitu robot dapat membuat kemeja dan sepatu kets lebih murah dari pada sweatshop (mereka sudah dapat membuatnya, tetapi saat ini lebih mahal), mereka akan - dan di mana pun robot itu berada, dalam praktiknya mereka akan menggantikan pekerjaan di negara miskin.
Peteris

1
@Peteris memang mereka akan menjadi ketika itu menjadi kasus, terutama jika upah tidak diturunkan (mereka jarang) - dan jika itu diadopsi lebih cepat dari umur orang-orang itu, maka kemungkinan akan menjadi kasar (er) pada mereka - ini dari sudut pandang ekonomi, pandangan moral sejauh apa yang harus terjadi pada para pekerja yang dipindahkan itu adalah masalah lain
user2813274

16

Bagaimana warga non-kaya akan mencari nafkah jika pekerjaan terus digantikan oleh robot dan di-outsourcing?

EDIT / PEMBARUAN 5 November 2016:

http://mashable.com/2016/11/05/elon-musk-universal-basic-income/

"Ada peluang yang cukup bagus untuk mendapatkan penghasilan dasar universal, atau sesuatu seperti itu, karena otomatisasi"

"Aku tidak yakin apa lagi yang akan dilakukan seseorang. Itulah yang kupikir akan terjadi."

Penghasilan Dasar

Titik awal, baca sangat baik: https://medium.com/basic-income/self-driving-trucks-are-going-to-hit-us-like-a-human-driven-truck-b8507d9c5961

Sekilas harus jelas seberapa tergantung ekonomi Amerika pada pengemudi truk. Menurut Asosiasi Pengemudi Truk Amerika, ada 3,5 juta pengemudi truk profesional di AS, dan 5,2 juta orang tambahan yang bekerja di industri penggerak truk yang tidak mengemudikan truk. Itu 8,7 juta pekerjaan terkait truk.


Saya memperkirakan bahwa 70% pekerjaan adalah pekerjaan "BS" yang tidak menghasilkan nilai intristik - manajemen menengah, admin, sekretaris, asisten, keamanan, pemeliharaan, pembersihan ...

Saya percaya bahwa kita perlu beralih: https://twitter.com/genesisdotre/status/665151533647052800 masukkan deskripsi gambar di sini


1
Patut dicatat label pendapatan dasar: economics.stackexchange.com/questions/tagged/basic-income
Jamzy

Truk self-driving akan menghancurkan 3.5 pekerjaan pengemudi dan tentunya berdampak pada beberapa pekerjaan terkait (pelayan truk dan polisi negara akan memiliki sedikit pekerjaan) tetapi saya pikir angka "70% BS" agak tinggi dan bahkan jika tidak sebagian besar dari pekerjaan "lain" itu masih akan ada jika truk mengendarai sendiri. Pekerjaan pemeliharaan (yaitu: mekanika kendaraan) tentu saja menambah nilai konkret karena pekerjaan tersebut mencegah potensi kerugian baik waktu maupun uang (downtime truk yang tidak perlu, ketidakefisienan bahan bakar, kecelakaan jalan, pembusukan yang mudah rusak, frekuensi penggantian kendaraan, dll).
OMY

Penghasilan dasar adalah jawaban jangka panjang terbaik. Di masa depan antara ketika robot cukup baik untuk mengirimkan paket tetapi tidak cukup baik untuk memecahkan masalah mesin, yang tidak kaya harus bekerja. Sangat sedih.
H2ONaCl

15

Saya akan memberikan jawaban yang kurang ekonomis, dan mengatasi kekhawatiran Anda tentang situasi Anda sendiri.

Pekerjaan berubah. Skill Anda akan selalu perlu diubah. Jika Anda muda, itu adalah kepastian bahwa Anda tidak akan berada di pekerjaan yang sama, atau bahkan karier yang sama, seumur hidup Anda. Kemungkinan banyak pekerjaan yang akan Anda lakukan dalam hidup tidak ada saat ini.

Saya telah menghabiskan sebagian besar 30 tahun terakhir melakukan hal-hal yang sulit untuk mendapatkan gelar untuk persiapan, dan yang tidak akan muncul pada tes bakat. Saya berharap ini akan lebih benar untuk lebih banyak orang yang maju.

Jika Anda tidak siap secara mental untuk langkah perubahan ini, maka Anda harus takut, dan Anda memiliki beberapa hal yang perlu Anda pikirkan. Tetapi jika Anda bersedia untuk fleksibel dalam apa yang Anda lakukan, bersedia untuk terlibat dalam pembelajaran seumur hidup, bersedia menerima bahwa sekolah, perguruan tinggi, dan pelatihan formal lainnya hanya dasar-dasar dasar pendidikan Anda, dan 90% lainnya terserah. untuk Anda, dan jika Anda bersedia untuk mendidik diri sendiri di atas dan di luar apa yang paling dibutuhkan lembaga, maka Anda akan baik-baik saja.

Lebih banyak tentang poin terakhir - itu adalah institusi, organisasi besar, perusahaan, dan sekolah, yang harusnya ditakuti, bukan Anda. Mereka tidak dapat mengubah trek hampir secepat yang dapat dilakukan oleh seorang individu. Apa yang tidak ingin Anda lakukan adalah terperangkap di salah satu dari mereka ketika mereka gagal. Jika hal-hal ini mengkhawatirkan Anda, maka minat Anda pada ekonomi dan kehidupan harus difokuskan pada mengenali tanda-tanda pengerasan dalam suatu organisasi atau dalam suatu ekonomi. Anda harus dapat memutuskan kapan harus memimpin, dan kapan harus pergi. Jika Anda tidak melakukan keduanya, maka hampir pasti Anda akan terjebak dalam PHK atau kegagalan perusahaan pada titik tertentu dalam hidup Anda.

Yang membawa kita ke takeaway utama; justru organisasi-organisasi yang tidak menggunakan teknologi yang tersedia, yang tidak beradaptasi dengan cepat untuk berubah, dan yang tidak mengotomatisasi ketika masuk akal untuk melakukannya, siapa yang paling Anda takuti, dan siapa yang harus Anda hindari. Mereka adalah orang-orang yang cenderung mengeras awal relatif terhadap pesaing mereka, dan mereka adalah orang-orang yang anggota dan investornya paling menderita ketika seluruh organisasi gagal. Kontrak serikat tidak akan menyelamatkan pekerjaan Anda ketika seluruh perusahaan gagal, dan tidak pernah dalam kepentingan terbaik serikat untuk menolak hal-hal yang perlu dilakukan organisasi untuk bertahan hidup.

Jadi, tidak, robot saja tidak akan mengambil pekerjaan Anda. Jika Anda benar-benar menginginkan asuransi, belajarlah untuk menjadi salah satu dari sekian banyak orang yang merancang, merakit, menginstal, melayani, atau memprogramnya. Hal-hal ini sulit tetapi bisa menjadi kesenangan yang menyenangkan. Percaya atau tidak, industri robotika sendiri akan segera berubah, karena para pemain besar (yang dikeraskan) dihadang oleh ribuan startup yang gesit, banyak dari mereka didasarkan pada open source. Jika Anda ingin menjadi salah satu dari mereka, pergilah ke peri pembuat di dekat Anda (google it) dan mulailah.

Outsourcing adalah hal yang sama sekali berbeda, sering kali merupakan solusi untuk kurangnya otomatisasi, dan menurut saya sendiri telah berlebihan. Sekali lagi pendapat saya sendiri, tetapi berdasarkan pengalaman saya sendiri menjalankan perusahaan manufaktur yang berbasis di AS, saya percaya banyak dari mereka yang saat ini outsourcing akan melihat kesalahan cara mereka cepat atau lambat, atau gagal dan digantikan oleh orang lain yang tidak dapat mengikuti mantra "outsourcing ketika mungkin". Masalah ini akan diperbaiki dengan sendirinya.


1
(+1) Saya akan meringkas (untuk saya) sebagai berikut: takut akan hal yang tidak diketahui tidak ada gunanya. Masa depan selalu memiliki berbagai skenario yang mungkin dan masuk akal. Putuskan skenario mana yang Anda takuti, dan mana yang tidak, dan ... bekerja untuk mewujudkannya. Ngomong-ngomong, jawaban ini "tidak terlalu ketat secara ekonomi" dalam hal formalitas, tetapi baik dalam wacana ekonomi politik , di mana para ekonom mengeksplorasi apa yang muncul setelah model-model matematis (kami) mereka (yang saya seorang pendukung kuat, tapi bagaimanapun juga).
Alecos Papadopoulos

Saya telah belajar Ilmu Komputer, IT, dan Bisnis sebagai jurusan. Saya menginginkan pekerjaan yang bagus. Saya tidak bisa mengatasinya. Saya menghabiskan dua tahun gagal, belajar dan diajari, tidak ada yang membantu. Saya sekarang mendapatkan gelar dalam Jurnalisme Online dan Penulisan Kreatif. Saya suka studi saya, saya suka menulis, dan saya telah menghemat sejumlah uang dari pekerjaan saya saat ini.
Bruno1993

1
...... Aku tidak mau harus hidup dalam kemiskinan meskipun hanya karena aku tidak cukup pintar. Kecerdasan tidak membuat pekerja keras, demikian orang itu, tidak peduli apa.
Bruno1993

Menulis Kreatif adalah salah satu tempat yang lebih aman saat ini, jika Anda takut pada otomatisasi.
GrandOpener

Tepatnya, beberapa ratus tahun yang lalu, orang tidak dapat membayangkan dunia tempat kita hidup sekarang ini dengan mesin kami yang menggunakan jus tanaman tua. Banyak pekerjaan baru yang tidak ada saat ini akan ditemukan, kebutuhan manusia tidak terbatas.
the_lotus

9

Saya terkejut tidak ada tulisan di atas yang membahas makalah berikut:

Autor, D., dan M. Handel. "Menguji Tugas: Modal Manusia." Tugas dan Upah Pekerjaan " Jurnal Ekonomi Tenaga Kerja (2009).

Makalah ini membahas masalah Anda dan membahas mengapa masalah Anda cukup didasarkan pada teori dan empiris.

w=MPn


8

Cara saya melihatnya, ada dua kemungkinan masa depan mengingat meningkatnya kondisi otomatisasi di dunia.

Future One: Penghasilan Dasar

Kami memutuskan sebagai bangsa, negara bagian, atau dunia, bahwa manusia itu penting di dalam dan dari diri mereka sendiri.

Setiap manusia menerima pendapatan dari negara yang memungkinkan mereka untuk menghidupi diri sendiri, tanpa perlu imbalan apa pun. Keuntungan dan kekayaan ekonomi diciptakan oleh otomatisasi, dipandu oleh mereka yang memilih untuk bekerja di bidang-bidang tersebut.

Kapitalisme masih dapat eksis di dunia seperti itu, dengan mereka yang memilih untuk bekerja bersaing seperti biasa untuk mendapatkan pekerjaan dan uang terbaik.

Dua Masa Depan: Dua Kelas Orang

Kami memutuskan sebagai negara, negara bagian, atau dunia bahwa tidak ada yang namanya sesuatu yang sia-sia, dan tidak ada dukungan dari negara yang akan datang.

Dunia terbagi menjadi mereka yang memiliki pekerjaan bergaji tinggi, dan mereka yang tidak. Kelas kedua melakukan pekerjaan kasar yang tidak dapat dilakukan oleh robot. Harapkan pengembalian ke industri jasa, di mana pelayan yang dibayar rendah dan yang digunakan buruk digunakan oleh semua orang, karena tidak ada alternatif.

Mereka yang terjebak di kelas dua akan merasa sulit untuk keluar dari itu, karena mereka tidak akan punya waktu atau uang untuk memperbaiki diri mereka sendiri.

Tiga Masa Depan: Pekerjaan lain yang dibayar sama baiknya diciptakan untuk menggantikan yang dihancurkan oleh otomatisasi

Anda dapat memperdebatkan kemungkinan ketiga: Pekerjaan baru akan diciptakan dengan tingkat upah yang sama dengan yang dihancurkan oleh otomatisasi, dan (mengingat tingkat gangguan tertentu) yang pekerjaannya dihancurkan oleh otomasi pada akhirnya akan pindah ke yang baru dengan sama baiknya. pekerjaan berbayar.

Namun makalah berikut menunjukkan bahwa ketika otomasi diperkenalkan ke dalam industri, upah berketerampilan rendah tumbuh pada tingkat yang lebih rendah daripada upah berketerampilan tinggi, dan ini benar sejak tahun 1960-an. Karena itu saya mengabaikan opsi ketiga ini, hanya menyisakan dua yang pertama sebagai masa depan yang layak. http://tinyurl.com/psnbbwn


3
Apakah Anda memiliki sumber untuk keniscayaan hasil kedua, di dunia tanpa Penghasilan Dasar? Itu tampaknya menjadi inti dari pertanyaan, dan jawaban Anda menyatakan kesimpulan yang berbeda dari yang lain tetapi tampaknya tidak menunjukkan alasan di baliknya.
Andrzej Doyle

Kemungkinan Masa Depan Tiga ditambahkan ke opsi, bersama dengan mengapa saya pikir itu tidak akan terjadi.
piersb

1
Dunia tanpa penghasilan dasar menimbulkan pertanyaan. Jika begitu banyak orang tidak memiliki pekerjaan, tetapi membutuhkan barang, seseorang akan menemukan cara giat untuk mendapatkannya. Mungkin dengan barter, mungkin oleh pasar jalanan hitam, tapi, (dalam putaran ironis?), Terlepas murni oleh kapitalisme.
ChronoFish

Your Future Two mengabaikan potensi robot untuk mendekati tingkat kemampuan manusia yang dekat. Bukan kreativitas bijaksana tetapi bakat fisik bijaksana dengan kecerdasan dasar untuk mengikuti instruksi sederhana seperti "membersihkan rumah" atau "memasak makan malam". PS: Bahkan dengan pelayan manusia ada jendela pelatihan tentang tugas-tugas seperti itu ketika mereka belajar melakukan hal-hal seperti yang Anda suka.
OMY

7

Dalam Kemajuan dan Kemiskinan , Henry George mengklaim bahwa kemajuan teknologi pada akhirnya mengarah pada peningkatan nilai tanah dan sewa tanah. Ini berarti bahwa orang yang memiliki tanah akan memiliki penghasilan tinggi, baik mereka bekerja atau tidak, sementara orang yang tidak memiliki tanah harus membayar sebagian besar penghasilan gratis mereka kepada tuan tanah sebagai sewa.


Ya kecuali empat kata. "Kontrol sewa." "Pajak properti."
wberry

Apakah itu mempertimbangkan bahwa inovasi cukup sering mengurangi cetak kaki yang diperlukan? Ketika Henry George menulis ini, "Tepat pada waktunya" manufaktur bukanlah "sesuatu". Tujuan hari ini adalah tidak memiliki gudang dan aliran dari material ke pabrik ke pengguna akhir menjadi sangat singkat dan sangat cepat. Replikator rumah telah beralih dari hobi ke pinggiran arus utama. Sebagian besar produsen sekarang memiliki printer 3D untuk menjalankan produksi pendek. Bagaimana Anda melihat ini mempengaruhi "nilai properti"?
ChronoFish

@ ChronoFish maksud Anda nilai lahan menurun karena orang tidak lagi membutuhkan tanah untuk memiliki pabrik?
Erel Segal-Halevi

@ ErelSegal-Halevi. Ya itu yang saya maksudkan. Biaya gudang turun ketika Anda tidak membutuhkan gudang untuk menyimpan produk.
ChronoFish

@ ChronoFish tetapi harga rumah tampaknya masih naik tanpa batas ketika teknologi meningkatkan standar hidup.
Erel Segal-Halevi

7

Jawaban yang tidak disengaja. Mari kita ambil reaksi individu yang mungkin untuk "memiliki pekerjaan mereka diambil alih oleh mesin" dan meningkatkannya ke tingkat makro.

  • Temukan pekerjaan di bidang lain. Pada tingkat makro itu berarti konfigurasi ulang masyarakat yang cepat. (Seperti Jepang setelah Perang Dunia II.) Bayangkan seorang insinyur pengujian layanan web Ruby On Rails akan kembali ke masa 50 tahun dan mencoba menjelaskan apa pekerjaannya kepada orang-orang itu. Dengan kemajuan baru, muncul jenis pekerjaan baru. Ini mungkin hasil yang paling ramai, meskipun orang yang tidak bisa menanganinya tertinggal.
  • Kembali bersama orang tua. Ditingkatkan ke tingkat makro, ini berarti banyak orang menerima standar hidup yang lebih rendah, mungkin hanya bekerja paruh waktu atau hanya dalam pekerjaan bergaji rendah. Tetapi bahkan ini mungkin tidak terlalu buruk. Bandingkan gaya hidup kelas pekerja di Amerika Serikat hari ini dengan gaya hidup kelas menengah ke atas dari 50 atau 100 tahun yang lalu. Dalam ekstrem absolut, tunawisma massal atau bahkan kelaparan menjadi umum karena upah sebagian besar turun di bawah tingkat yang dibutuhkan untuk mempertahankan kehidupan, dan peradaban terurai. (Meskipun kelaparan massal akan bersifat sementara, karena harga makanan harus selalu kembali ke tingkat yang terjangkau.)
  • Lawan pria itu (garis piket, pemogokan serikat pekerja, dll). Ditingkatkan, ini akan diterjemahkan menjadi pengangguran massal yang mengarah ke kerusuhan sosial skala besar. Jika ini benar-benar terjadi pada skala dunia, semua taruhan dibatalkan. Mungkin kemajuan teknologi akan hilang dan tenaga kerja menjadi lebih berharga (mahal). (Kurasa itu bisa dianggap 'menang' kalau begitu.) Tapi mungkin tidak.

Jika tren sejak revolusi industri terus berlanjut, dan laju perubahan relatif terhadap kemampuan orang untuk mempelajari keterampilan baru tetap dapat dikelola, maka saya pikir ada sedikit risiko keresahan sosial besar-besaran di masa depan yang disebabkan semata-mata oleh peningkatan otomatisasi.


Sebenarnya sudah ada contoh yang baik untuk skenario "Mundur bersama orang tua": negara-negara berkembang memiliki skenario ini. Negara-negara itu sering memiliki industri, tetapi belum membuat lompatan untuk membangun kelas menengah yang besar.
Kevin Keane

4

Ingatlah ini. 1% terkaya bukan kanibal.

Yang saya maksud dengan ini adalah bahwa 1% orang terkaya telah menjadi orang terkaya dengan mengirimkan produk mereka ke populasi. Jika penduduknya tidak mampu membeli produk, maka tidak ada motivasi untuk menginvestasikan modal yang diperlukan untuk membuat produk. Produk akan ada sebagai keinginan sampai beberapa jiwa muda yang giat mencari cara untuk mendapatkan produk di tangan orang banyak. Secara bersamaan memperkaya penduduk dengan produk dan diri mereka sendiri.

Saya sarankan membaca . Ini berbicara tentang bagaimana kontainer pengiriman mengubah dunia sehubungan dengan logistik, produksi, dan pengiriman. Serikat pekerja buruh pelabuhan berusaha mati-matian untuk mencegah agar kontainer tidak digunakan. Namun ini adalah pandangan pendek dan hasil akhirnya lebih banyak bekerja untuk lebih banyak orang. Ketakutan akan teknologi menunda hal yang tak terhindarkan selama 20 tahun ... betapa menyedihkan bagi mereka untuk menembak diri mereka sendiri.

Tidak ada titik waktu ketika teknologi berjalan "terlalu jauh". Teknologi telah membuka begitu banyak pintu dan begitu banyak relung dan membuatnya tersedia bagi begitu banyak orang. Satu-satunya yang menderita keseimbangan transfer kekayaan adalah mereka yang menolak untuk menjadi dewasa dengan seluruh masyarakat.


3
Ada beberapa kesalahan dengan alasan Anda. Pertama, banyak dari 1% yang sangat rabun. Budaya bisnis berbasis Excel telah mempromosikan masalah ini. Ketika Anda melihat pelanggan Anda sebagai angka pada spreadsheet, di beberapa titik manajer bisnis kehilangan gambaran besar. Sedikit yang tampaknya memiliki wawasan terkenal tentang Henry Ford. Kedua, ada "tragedi bersama" - kepentingan satu individu di antara 1% tidak selaras dengan kepentingan kolektif. Alasan Anda hanya berlaku untuk semua 1% yang diambil bersama, tetapi setiap individu dapat, dan akan, menjadi "kanibal".
Kevin Keane

@KevinKeane - Kenyataannya adalah bahwa 1% dan 99% adalah koleksi, dua subkelompok dari 100%. Memperhatikan individu menjadi makanan yang baik, dan menyenangkan untuk memuja mereka yang menghasilkan uang tanpa mempertimbangkan kebaikan sosial yang lebih besar. Tetapi dari sudut pandang Ekonomi, ini hanya angka yang berulang secara siklis. Excel tidak ada hubungannya, lihat saja naik turunnya New Bedford, MA, kota per kapita terkaya di tahun 1800-an karena perburuan paus. Biaya pekerja meningkat sementara permintaan minyak ikan paus dan bagian-bagian menurun terjadi pada inovasi baru.
ChronoFish

3
Aku tidak bermaksud memusuhi siapa pun. Mari gantikan "pemilik bisnis" dengan 1% karena itu tidak terlalu emosional dan sebenarnya lebih cocok (dan saya menyadari bahwa tidak semua pemilik bisnis kaya; saya sendiri). Untuk bisnis sebagai grup , tidak kanibal menguntungkan. Tetapi untuk setiap bisnis individu, kanibalisasi sering kali demi kepentingan bisnis. Misalnya, pengecer dapat (dan sering melakukan) membayar upah sangat rendah sehingga karyawan mereka tidak mampu berbelanja di sana. Dan tidak ada pengecer secara individual yang dapat menaikkan upah (dan harga), meskipun itu akan menguntungkan mereka semua.
Kevin Keane

Apakah Anda benar jika menggunakan istilah itu. Saya merujuk ke perusahaan yang hanya menargetkan 1% teratas. Tentu ada beberapa perusahaan yang melakukan itu, tetapi pada umumnya sebagian besar mencari untuk mendapatkan produk mereka di tangan sebanyak mungkin. Melayani demografis sempit memberi batasan pada bisnis Anda ... biasanya bukan sesuatu yang ingin Anda lakukan ...
ChronoFish

Saya tidak berpikir asumsi mendasar Anda selalu benar. Dalam ekonomi besar seperti AS, tenaga kerja perusahaan mana pun sangat kecil dibandingkan dengan pasar yang mereka layani. Di AS, Walmart adalah perusahaan swasta terbesar, dengan, saya percaya, sekitar 2 juta karyawan tetapi melayani pasar 330 juta. Kanibalisasi 2 juta itu adalah penurunan dalam hal "memasukkan produk mereka ke tangan sebanyak mungkin" tetapi memiliki efek dramatis pada struktur biaya mereka. Secara individual, kanibalisasi semacam itu bermanfaat, tetapi berbahaya karena setiap (atau setidaknya banyak) bisnis melakukannya.
Kevin Keane

3

Begitu kecerdasan buatan melampaui kecerdasan manusia, tergantung pada AI untuk menentukan bagaimana kita menghabiskan hari-hari kita. Di satu sisi ini sudah terjadi. Saat Anda online, algoritme terus-menerus mencoba menempatkan Anda ke dalam apa yang disebut corong berbagai model bisnis. Apakah itu untuk mengklik iklan, membayar produk digital atau memesan layanan dan barang, algoritma terus-menerus mengutak-atik konten internet untuk ratusan atau ribuan pengunjung ke situs web. Meskipun pemrogram manusia menulis algoritma ini dengan tujuan ini dalam pikiran, algoritma tidak diabaikan sejauh ada pengetahuan lengkap tentang apa yang sedang terjadi. Algoritma menjaga pengetahuan ini intrinsik, lebih dari itu ketika mereka adalah jaringan saraf, yang tidak memberikan banyak wawasan tentang cara kerjanya. Di samping itu, AI yang lebih cerdas secara konseptual akan mengubah dirinya menjadi manusia dalam cara manusia berperilaku terhadap kuda. Dengan demikian mereka mungkin akan mengidentifikasi kebutuhan manusia untuk menjadi produktif secara kreatif dan memang memfasilitasi itu. Saya tidak percaya bahwa orang kaya akan banyak bicara tentang kecerdasan manusia super, karena mengalahkan orang kaya sambil semoga memahami manfaat melayani kepentingan umum, AI akan mengerti bahwa orang kaya tidak memiliki banyak hal untuk menawarkan AI, selain mungkin berperan dalam memegang kekayaan mereka.


Pertanyaannya sebenarnya bukan tentang AI yang kuat, dan itupun tampaknya sangat spekulatif.
Giskard

Di satu sisi ini sudah terjadi, ada AI yang memoderasi diskusi online, melakukan manipulasi berorientasi penjualan besar-besaran dll. Sebenarnya ada banyak hal yang terjadi. Di AS saat ini algoritma seperti itu lebih banyak disebut robot (yaitu dokumen penandatanganan robo). Bentuk AI ini telah melampaui penyimpangan manusia hanya karena jumlah data di mana ia beroperasi. Sejauh ini tidak ada AI yang kuat. Pertanyaannya juga bertanya, apa yang akan terjadi jika tren ini berlanjut, maka perlu untuk memperkirakan dari tren saat ini.
imonaboat

Sementara saya tidak setuju dengan beberapa definisi AI Anda, mari kita tetap berpegang pada ekonomi: Masalah dengan ekstrapolasi jangka panjang adalah bahwa hal itu mungkin salah. (Spekulatif.) Jika seseorang bertanya tentang pasokan minyak, jawaban tentang pasokan minyak pada tahun 2020 lebih cenderung benar daripada jawaban tentang pasokan pada tahun 2500. Jika ekstrapolasi diperlukan bahkan di daerah-daerah, pertanyaannya tidak menyentuh mengapa Anda tidak memasukkan pemanasan global?
Giskard

Kami juga tidak setuju dengan istilah spekulatif. Anda dapat melakukan perdagangan harian pada produk keuangan dan melakukannya secara spekulatif. Seperti yang saya katakan, AI sudah berjalan di banyak aplikasi, dalam mode terdistribusi, sebagian besar hanya dengan gambaran manusia tingkat tinggi. Dan perbandingan dengan kuda dibuat di atas. Ini hanyalah satu langkah ekstrapolasi kuda (kecerdasan lebih rendah): manusia (kecerdasan lebih tinggi) sebagai manusia (kecerdasan rendah): AI (kecerdasan lebih tinggi). Jadi jawaban saya semoga menginspirasi; bagaimana jika Anda, sebagai manusia yang cerdas hidup di dunia di mana AI yang lebih cerdas ada?
imonaboat

Mungkin kurang menginspirasi: seperti sekarang, Anda mungkin akan menggunakan kartu kredit untuk berbelanja online dan terus menghibur aplikasi web tempat Anda menyajikan data dan kecerdasan pribadi Anda.
imonaboat

3

Pada nada yang lebih ringan, ...... Robot tidak makan, minum, membeli barang-barang konsumen atau membawa kencan mereka ke bioskop. Siapa yang akan membeli barang-barang yang diproduksi robot jika semua tenaga kerja kehilangan pekerjaan. Jangan takut pada Teknologi, keseimbangan ekonomi pada akhirnya akan menyeimbangkan dirinya sendiri. Orang serakah / kuat yang perlu Anda khawatirkan.


2

Anda menyebutkan pekerjaan pabrik dan jalur perakitan. Pertama, mari kita berpikir jika sebagian besar dari pekerjaan semacam ini seharusnya untuk manusia. Apa yang saya maksudkan untuk manusia adalah, apakah pekerjaan ini memanfaatkan, misalnya, kreativitas, pemikiran kritis, analisis, atau segala jenis kegiatan mental lain yang lebih dalam yang telah dikembangkan manusia dari jutaan tahun evolusi dan mampu, yah jawabannya adalah: TIDAK.

Begitulah, karena sifat pekerjaan dibentuk oleh kriteria seperti efektivitas, produktivitas [1] seperti yang dapat dilihat dari karya-karya awal tentang prinsip-prinsip manajemen kerja. Itu adalah awal dari revolusi industri pertama dan banyak kerajinan tradisional yang menuntut pengembangan pribadi multilateral dan keterampilan dari berbagai bidang, yang kompleksitasnya memastikan tempat yang stabil di pasar, ditukar dengan pekerjaan monoton yang melibatkan beberapa gerakan sederhana pada jalur perakitan, yang perlahan-lahan mengubah manusia menjadi sebuah mesin, membuatnya tidak dapat disingkirkan, tetapi lebih buruk lagi membuatnya tidak dapat melakukan hal lain karena kemampuannya yang sebenarnya tetap tidak berkembang dan kapasitasnya yang sebenarnya tidak digunakan, contoh yang baik dari yang saya maksud adalah "Modern Times" karya Charlie Chaplin :

masukkan deskripsi gambar di sini

Dengan demikian, pekerjaan yang semula dimaksudkan untuk mesin sekarang benar dilakukan oleh mesin.

Tetapi apa yang terjadi pada semua orang ini yang tidak memiliki pekerjaan dan berkontribusi pada tingginya pengangguran, yang pada gilirannya berkontribusi pada penurunan upah dan seterusnya ...

Coba pikirkan, setelah dua revolusi industri dan beberapa perkembangan ilmiah daripada hanya sedikit bekerja orang hanya perlu bekerja HANYA untuk mempertahankan kebutuhan dasar manusia mereka!

Nah, sudah waktunya bagi orang untuk mengklaim apa yang pantas mereka dapatkan, sekarang saatnya untuk perubahan radikal, misalnya, menurunkan 8 jam hari kerja menjadi 4 jam hari kerja , ini sudah secara bertahap diperkenalkan di beberapa negara [2], sementara menjaga upah tetap sama, dengan cara ini seseorang dapat, tidak hanya, melipatgandakan tenaga kerja, tidak hanya menghilangkan pengangguran dan menghindari kehilangan satu generasi muda lagi, tetapi menggandakan antusiasme, waktu yang tersedia untuk belanja, bepergian, dan banyak kegiatan lainnya yang akan memfasilitasi pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan. Dengan kata lain, sudah saatnya orang menuntut apa yang menjadi hak mereka: hak keberadaan yang layak, bahkan tanpa pekerjaan, yaitu penghasilan dasar , seperti misalnya di Swiss [3]. Perubahan harus dilakukandalam sistem pendidikan untuk menghentikan "produksi" profesional tanpa prospek nyata untuk bekerja, tetapi bahkan lebih penting tanpa perspektif untuk kontribusi sosial yang bermakna, yaitu pekerjaan buntu. Akhir-akhir ini pikiran diekspresikan ke arah bahwa ada peluang bagus kita berakhir dengan pendapatan dasar universal karena otomatisasi. [4]

Akhirnya, begitu kita bertransisi ke produksi dan konsumsi energi yang sepenuhnya terbarukan, bagian dunia yang maju bekerja untuk membantu seluruh dunia dan menutup celah, yang tentunya akan menjamin banyak pekerjaan di masa depan, orang-orang harus mulai melakukan kegiatan yang berkaitan dengan perkembangan intelektual dan spiritual dan bertujuan lebih tinggi, untuk referensi memeriksa manusia bernama Elon Musk dan pandangannya untuk masa depan. [5] masukkan deskripsi gambar di sini

PS: Saya sangat percaya bahwa ada "massa kritis" dari orang-orang yang mirip dengan yang disebutkan di atas yang akan berkontribusi terhadap masa depan utopis di mana orang akan mengeksplorasi misteri Semesta daripada membebani jiwa mereka dengan masalah-masalah seperti ketidakamanan kerja, yang akan menjadi bagian dari masa lalu.


[1]: https://en.wikipedia.org/wiki/Frederick_Winslow_Taylor

[2]: http://www.independent.co.uk/news/world/europe/sweden-introduces-six-hour-work-day-a6674646.html

[3]: https://www.fastcoexist.com/3056339/switzerland-will-hold-the-worlds-first-universal-basic-income-referendum

[4]: http://www.cnbc.com/2016/11/04/elon-musk-robots-will-take-your-jobs-government-will-have-to-pay-your-wage.html

[5]: https://www.theodysseyonline.com/elonmusk


-1

Untuk outsourcing pekerjaan ke Cina / Bangladesh dll solusinya adalah proteksionisme - dan itu tidak berarti isolasionisme. Jaga agar defisit perdagangan mendekati nol (jumlah pekerjaan yang Anda ekspor dengan mengimpor barang harus mendekati jumlah pekerjaan yang Anda impor dengan mengekspor barang). Defisit perdagangan juga diterjemahkan menjadi utang publik (utang eksternal menjadi lebih spesifik) sehingga Anda benar-benar ingin menjaganya tetap sangat rendah.

Untuk penggantian dengan robot solusinya adalah pajak. Jika jumlah orang yang menganggur adalah 70% dari angkatan kerja, maka naikkan pajak orang-orang yang melakukan pekerjaan itu menjadi 70%. Mereka pasti mampu. Bayangkan satu orang yang bekerja di tanah dapat membuat semua makanan untuk sepuluh orang. Itu berarti bahwa dia mampu membayar 90% dari makanan untuk sisa sembilan orang. Jika dia tidak menyukai ide itu, maka lepaskan lisensi untuk melakukan pekerjaan itu dan ganti dengan orang lain.

70% dari orang-orang yang hidup dari pajak (atau penghasilan dasar) tidak harus duduk dan tidak melakukan apa-apa. Pemerintah dapat meminta mereka untuk melakukan semua jenis pekerjaan dengan imbalan penghasilan dasar: penelitian, jurnalisme, membersihkan jalanan, mengedit Wikipedia dll.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola