Mengapa menggali dan mengisi sebelum membangun struktur besar?


31

Saya bekerja di tengah London, di daerah yang penuh dengan blok kantor besar. Di seberang jalan dari kantor saya, mereka telah memulai pembangunan sebuah gedung besar (10 lantai plus). Selama beberapa minggu terakhir, para penggali telah menggali lubang besar (dan berdinding vertikal). Truk telah mengambil kotoran yang dihasilkan dan beton tua, meninggalkan lubang yang sangat rapi.

Pada hari terakhir atau lebih, truk telah kembali dengan kotoran baru (atau kotoran lama hancur) dan penggali telah meletakkannya kembali ke dalam lubang (dan memadatkannya).

Mengapa mengembalikan kotoran? Tentunya meninggalkan lubang yang lebih dalam akan memungkinkan ruang bawah tanah yang lebih dalam (atau menggali lebih dangkal akan lebih murah)?

Saya bukan insinyur struktural, jadi ini semua hilang pada saya, tapi saya terpesona.


Salah satu alasannya adalah London pusat adalah brownfield yang berarti tanah terkontaminasi oleh polusi. Mereka mungkin harus menghapus tanah itu karena tanah yang terkontaminasi tidak memenuhi persyaratan untuk jenis penggunaan bangunan. Dari kami adalah blok akomodasi yang Anda tidak dapat membangun di atas tanah dengan episode historis dari racun logam berat yang larut ke dalam tanah. Orang-orang cenderung jatuh sakit dan mati mengerikan selama bertahun-tahun hidup di atas tanah seperti itu.
Rhodie

Jawaban:


30

Ini untuk memastikan mereka tahu dari apa fondasi itu dibuat. Yang mereka tahu mungkin ada terowongan tua di bawahnya yang akan runtuh ketika gedung baru diletakkan di atasnya. London dibangun di atas rawa tua, jenis tanah ini sangat rawan tenggelam dan tidak rata, menggali dan memperkuat fondasi meringankan itu.

Ini juga memastikan fondasi seragam di bawah bangunan untuk menghindari menara baru Pisa.

Mengingat usia kota itu mungkin menjelajahi tanah untuk menemukan arkeologi potensial (sangat berharap mereka akan muncul kosong).


2
Mengapa tidak menumpuk saja?
Joe

5
@ Joong Semakin lama tumpukan, semakin besar (diameter) itu, atau semakin banyak dari Anda harus tenggelam. Lebih jauh, mereka bisa sulit untuk menembus struktur lama yang sudah ada. Lebih baik untuk menghapus semuanya ke tanah yang telah ada selama berabad-abad, dan menimbun tiang pancang dari sana daripada mengambil apa pun dan menimbun tumpukan dari bahan pengisi baru di mana komposisi dan konstruksinya tidak pasti.
Adam Davis

5
@Joe Anda menumpuk tumpukan ketika Anda tahu apa yang Anda tenggelamkan. Ini adalah kasus dengan gereja yang saya kunjungi (tumpukan 8,5 meter untuk sampai ke tanah kolam yang merupakan tempat gereja sekarang), tetapi bukan itu yang terjadi di pusat kota London, saya kira :-)
yo '

21

Ada beberapa alasan mengapa tapak bangunan besar digali dan diganti.

  • Semua bangunan lama harus dihilangkan - Biasanya, bangunan yang lebih tua akan dibangun dengan bahan yang lebih lemah atau standar bangunan yang kurang ketat daripada yang saat ini digunakan. Bergantung pada usia struktur yang ada, rencana yang lengkap bahkan mungkin tidak ada. Ini berarti bahwa bahan yang cukup perlu dihilangkan untuk memastikan bahwa tanah dapat dipastikan memiliki kekuatan yang diperlukan untuk struktur baru. Juga ini memastikan bahwa tumpukan baru tidak akan didorong ke beton lama, baja, atau pasangan bata.
  • Pembuangan Limbah Polutan atau Berbahaya - Terutama jika bangunan lama adalah sebuah pabrik (baru-baru ini atau sekali waktu), mungkin ada bahan berbahaya di tanah. Peraturan lingkungan tidak selalu seketat sekarang. Banyak hal buruk dikubur dan dilupakan.
  • Artefak sejarah - Jika area tersebut dianggap memiliki sejarah, penggalian di bawah bangunan yang ada dapat mengungkap sebagian dari sejarah ini. Masyarakat historis menyukai ini, tetapi pemilik dan kontraktor membenci keterlambatan dan menambah biaya.
  • Penghapusan air tanah - Jika air tanah dekat dengan permukaan atau dekat dengan ruang bawah tanah bangunan baru, penggalian tambahan mungkin diperlukan sehingga lapisan penyegelan beton atau tanah liat dapat ditempatkan. Ini dapat menutup situs agar tidak berantakan saat sisa konstruksi selesai. Sumur dewatering juga dapat dipasang.

4

Jika satu sisi fondasi memiliki tanah yang lebih longgar dari sisi lainnya, fondasi dapat menyebabkan tanah tenggelam, dan bangunan dapat runtuh. Sekalipun memiliki pondasi beton bertulang baja, bangunan itu bisa miring ke samping, menyebabkan lantai tidak rata, atau kayu bergeser dan terbelah, meskipun beton tetap dalam bentuk yang sama.

Di daerah saya, kami memiliki banyak gua, beberapa tersembunyi, yang runtuh karena berat dan menyebabkan lubang pembuangan. Bangunan-bangunan besar (Seperti Tesco) memiliki retakan di dinding BAHKAN SETELAH tanah dibungkus ulang, dan masih kembali mengendap dan menyebabkan retakan BARU 17 tahun kemudian. Salah satu rumah tertua di kota ini memiliki fondasi sedalam 17 kaki, sehingga menyentuh dasar batuan. (5,1816 meter)

Mengemas ulang tanah dengan palu listrik, atau menggunakan bahan pengisi BERBEDA yang kurang rentan untuk mengendap seiring waktu, juga merupakan praktik umum. Seperti menggali lebih dalam hanya untuk menuangkan fondasi yang lebih tebal (atau yang lebih luas dengan tapak yang lebih kecil di permukaan, seperti piramida yang terendam).


2

Selain jawaban lain, beberapa tanah (misalnya tanah liat) mengembang dan menyusut saat kadar airnya berubah, dan tanah basah mengembang saat membeku. Pergerakan ini jarang bahkan di seberang lokasi, dan pergerakan diferensial menyebabkan bangunan retak.

Fondasi digali ke bawah tanah yang luas dan di bawah garis es untuk menghindari gerakan. Mereka kemudian dibangun dengan batu hancur atau beton, yang tidak mengembang dengan kelembaban atau suhu beku.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola