Bagaimana cara memasukkan baris debu terakhir ke pengki?


77

Sementara membersihkan kamar saya dengan sapu, saya menggunakan pengki untuk mengumpulkan debu dan sampah, tetapi garis-garis terakhir dari debu tidak masuk ke pengki. Itu sebabnya saya harus meninggalkannya di sana.

Bagaimana cara memasukkan baris debu terakhir ke pengki?


10
1/8 dari papertowel + sedikit air = Debu magnet
Michael Tran

1
Saya melewatkan panci debu dan menyapu tumpukan di sekitar rumah. Lalu aku menyedotnya dengan ruang hampa. Lalu aku menghirup debu yang berhembus dari sapu.
Chloe

Jawaban:


109

Terus menyapu garis yang tersisa ke pengki. Ini akan menyusut semakin banyak setiap kali Anda menyapu, sampai pada akhirnya tidak ada yang tersisa dari itu.

Ini juga membantu mengubah sudut sapuan setiap kali; dengan cara itu, apa yang menjadi garis panjang menjadi garis yang lebih pendek relatif terhadap sudut arah yang baru.

gambar


2
Juga, sapu beberapa kali di setiap arah dan geser pengki kembali satu inci atau lebih setiap kali Anda menyapu, sehingga debu tidak tepat di tepi pengki, dan memiliki peluang untuk terseret ke dalamnya.
Zack

1
Saya menemukan hal termudah dalam kombinasi dengan ini adalah mengibaskan debu ke udara sedikit, cukup untuk membuatnya lebih dari bibir, daripada memukul panci dengan sapu.
Tanath

Tanpa tambahan Tanath, Anda akan berakhir dengan titik debu.
reinierpost

1
Saya merasa lega mengetahui bahwa tidak ada solusi yang lebih baik untuk masalah ini daripada apa yang sudah saya lakukan.
thomasrutter

83

Hanya meniupnya kembali di lantai dan berpura-pura itu tidak pernah terjadi.

Jika permadani tersedia, secara tradisional Anda akan menyapu di bawah permadani.

Penjelasan: jika tidak cukup debu untuk disapu, itu tidak cukup untuk dipedulikan.

Saya tidak punya kutipan untuk ini. Ini adalah teknik yang saya buat sendiri dan saya belum mendokumentasikannya di tempat lain. Mungkin orang lain telah membahasnya, saya dapat memperbarui jika diperlukan.


8
Jawaban terbaik =). Adalah sia-sia untuk "membuang" handuk kertas atau selotip setiap kali Anda menyapu sesuatu. Ini bisa ratusan kali per tahun, tahun demi tahun.
Kevin Fegan

1
Siapa pun orang yang merasa perlu menandai jawaban ini karena tidak cukup baik benar-benar perlu menghapus tongkat. Jawaban praktis yang sama - gunakan Swiffer sebagai ganti sapu.
Brian Vandenberg

2
Jika Anda tidak memiliki karpet, tetapi ubin, letakkan ujung pengki di antara ubin (pada fugue). Sapu beberapa kali - garis akhir akan menjadi kecil. Dan tidak terlihat, karena tetap di antara ubin.
nuoritoveri

52

Ini adalah lifehack yang dikenal luas. Gunakan selotip - rekatkan bagian depan pengki ke lantai. Ini harus menutupi celah antara lantai dan pengki Anda.

Sebuah pengki menempel di lantai.
(Gambar diambil dari utas Reddit ini .)


2
Kebetulan, gunakan pendekatan yang sama ketika mengebor lubang di dinding untuk keperluan pengumpulan debu :)
Immortal Blue

15
Juga, jika Anda menyapu lantai ubin seperti yang ditunjukkan dalam gambar, memindahkan pengki ke garis nat membantu menurunkan bibir pengki ke tingkat yang sama dengan ubin dan mungkin menghilangkan kebutuhan untuk pita.
zundarz

@zundarz Terima kasih, saya menggunakan teknik ini sendiri, tetapi saya tidak bisa menjelaskannya dalam bahasa Inggris. :)
user31389

26
Ini sepertinya banyak pekerjaan, mengapa tidak hanya menempelkan garis debu di lantai (tanpa wajan) lalu lepaskan dan buanglah itu? Seperti Anda memberi lantai lilin tubuh untuk menghilangkan debu.
Kapten Man

2
@ Kapten Manusia Kaset mungkin tidak selalu menghilangkan semua debu, tergantung pada jumlah debu dan ukuran partikel (misalnya pasir tidak menempel dengan baik pada pita). Saya akan memilih beberapa jawaban lain dari itu - baik menggunakan handuk kertas / kertas toilet yang dibasahi atau hanya menyebarkan debu jika tidak banyak.
user31389

29

Saya menggunakan vakum tangan pada partikel kecil debu yang tidak akan menyapu.

Ibuku selalu membasahi handuk kertas dan menyeka debu dengan cara itu.

Baik itu logis dan bekerja dengan sempurna.


6
Mengapa menggunakan pengki sama sekali jika Anda akan menggunakan ruang hampa?
David Richerby

1
@ Davidvidicbyby Untuk potongan yang lebih besar / lebih berat yang tidak dapat ditahan dengan vakum genggam.
Tiang

12

gerakkan pengki ke belakang saat menyapu beberapa bit terakhir ke dalamnya. Saya sudah melakukan ini selama bertahun-tahun dan ini sangat membantu. 2-3 dari mereka biasanya mendapatkan semuanya.


7

Tempat debu modern telah mengembangkan bibir karet yang sesuai yang sudah membantu tugas ini.

Menggunakan sikat bulu berbulu dengan tekanan ke bawah yang ringan juga menggerakkan debu ke samping di atas bibir, bukan ke bawah dan di bawah bibir.

Jenis bulu yang saya maksudkan diilustrasikan dalam sikat cuci mobil ini tetapi umum akhir-akhir ini pada mereka yang dijual dengan pengki juga.


12
Saya pikir seseorang mungkin sebenarnya adalah desain cerdas daripada evolusi. ;-)
David Richerby

6

Sebagai orang komputer, saya menyadari bahwa debu yang tersisa adalah masalah eksponensial. Kesadaran ini akan berdampak buruk bagi seorang ahli matematika: Ini berarti bahwa kebersihan sejati hanya dapat didekati, tidak pernah tercapai. Sayangnya, saya seorang insinyur, dan bagi saya pembusukan eksponensial adalah kabar baik. Itu berarti bahwa saya bisa mendapatkan jumlah yang banyak hanya dengan sedikit kegigihan; dan di mana seorang ahli matematika hanya memiliki lantai tanpa fitur yang tak terbatas, saya memiliki karpet Djechlin yang akan menangani kesalahan pembulatan.

Pengamatan yang mendasari adalah bahwa bahkan versus akhir "menyekop-ke-the-debu-pan-proses", masing-masing menyapu tidak bergerak fraksi tertentu dari debu ke dalam panci debu, yang tentu saja alasan untuk pengurangan eksponensial.

Sebagai seorang insinyur saya terikat untuk menghubungkan latihan dan matematika. Di sisi praktis, fraksi yang dihilangkan dapat ditingkatkan dengan:

  • Pindahkan wajan debu satu atau dua inci ke belakang setiap kali untuk mengekspos debu yang ada di bawah bibir sebelumnya, dan untuk memberikan ruang debu untuk "melompat" sedikit ke dalam wajan;
  • memiringkan panci sedikit ke depan sehingga bibir karet terletak lebih baik di lantai, meninggalkan celah yang lebih kecil untuk masuknya debu;
  • menyapu gerakan yang lebih "ke atas", menggulung sikat tangan di sekitar poros pegangannya.

Dengan cara ini saya menyapu setengah lusin atau lusin kali berturut-turut dengan cepat, setiap kali menggerakkan panci sedikit, setiap kali menangkap sebagian kecil dari debu yang tersisa. Operasi ini hanya memakan waktu beberapa detik dan mungkin membutuhkan satu atau dua kaki ruang. Karena lantai saya tidak memiliki fitur, saya dapat memanfaatkan jahitan dan celah di mana tersedia.

Di sisi matematika teknik kita dapat memperkirakan jumlah debu yang tersisa setelah n menyapu: Bahkan jika setiap sapuan hanya menghilangkan 20% dari debu, yaitu 80% dari debu yang tersisa, maka masing-masing tiga sapuan membagi dua debu yang tersisa; 12 sweep menguranginya secara eksponensial menjadi 0,8 ^ 12 = 0,06, atau 6%. Itu seringkali cukup bagus untuk beralih ke strategi Djechlin ;-).


5

Pasirkan ujung pengki ke ujung pisau. Alasan hal yang lebih besar tersapu dan debu halus tidak, adalah ujung pengki kusam dan bulat. Anda perlu mengampelasnya sampai ke suatu titik sehingga memenuhi lantai seperti> ← dan tidak suka) ←

Sebagai bonus tambahan, jika Anda pernah diserang oleh pencuri atau isis atau apa pun saat Anda menyapu lantai, Anda dapat mengambil arteri karotid mereka dengan pengki yang tajam. Sebagai tambahan bonus tambahan (bonus x2), Anda akan dapat menyapu keseluruhan kekacauan penyerang Anda tanpa meninggalkan beberapa baris terakhir yang menjengkelkan.


3

Selembar kertas dapat berfungsi sebagai pengki darurat. Pegang di tengah di salah satu sisi yang panjang, berikan sedikit lipatan dengan ibu jari Anda. Ketika diaplikasikan dengan tekanan lembut, dan pada sudut yang agak curam, ujung depan harus memegang lantai.

Tidak ada teknik lain yang menggunakan sapu yang bisa memasukkan lebih banyak debu ke dalam 'wajan' dan lebih sedikit ke udara.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola