Netralitas Jaringan, bagaimana cara kerjanya, secara teknis?


46

Dalam artikel NPR ini disebutkan 'netralitas jaringan' dengan sedikit sekali detail tentang apa itu sebenarnya atau bagaimana cara kerjanya. Saya mencoba meneliti sendiri tetapi saya mendapatkan banyak penjelasan non-teknis tentang apa yang diperjuangkannya (pada dasarnya mengukur kecepatan lalu lintas internet), tetapi saya sangat bingung bagaimana cara kerjanya.

Pemahaman saya tentang internet (luas) adalah bahwa pengguna Joe membuka koneksi dengan situs npr.com melalui protokol HTTP (setelah beberapa pekerjaan DNS) yang mengirim dan menerima data ke dan dari NPR Server memanfaatkan kedua NPR dan Joe kecepatan upload dan download .

Di mana pelambatan terjadi? Apakah saya melewatkan langkah penting? Apakah 'traffic' diperlambat 'dalam perjalanan' ke klien / server agak seperti tol di tingkat ISP?

Artikel NPR memunculkan contoh bagaimana satu situs web dapat membayar agar traffic mereka lebih cepat ke pengguna. Saya hanya tidak mengerti hal ini karena tidak semua lalu lintas masuk saya dioptimalkan dengan kecepatan unduhan saya apa pun? Lebih jauh, bukankah server dimaksimalkan dengan kecepatan unggah apa pun itu?

Misalnya, jika saya mencoba mengirim 1MB data dari server (www.mysimplesite.com) dengan kecepatan unggah 1MB / s ke klien (joe) yang memiliki kecepatan unduh 1mb / s, apakah transfer ini tidak terjadi di waktu [teoretis] yang sama dengan server (www.thesuperubersite.com) dengan kecepatan unggah 2MB / s?

Saya gagal melihat bagaimana server mana pun dapat membayar untuk memiliki konten mereka 'mencapai pengguna lebih cepat' jika klien yang umumnya adalah batasan kecepatan. Dari perspektif teknis , bagaimana cara kerjanya? Saya juga tidak mencari analogi atau pendapat.


14
Netralitas bersih = ISP memiliki jalan raya super dan membebankan biaya bulanan kepada orang untuk mengendarai mobil mereka sendiri di mana saja di atasnya. Proposal aturan FCC baru akan memungkinkan ISP untuk membangun jalur khusus bagi Anda untuk pergi ke McDonalds atau WalMart untuk menghindari kemacetan di jalan raya super, tetapi McDonalds dan Walmart juga membayar ISP untuk jalur itu. FCC AS memiliki terlalu banyak mantan kroni Comcast dan Verizon yang bekerja di sana akhir-akhir ini.
Mike Pennington

4
Dapat dimengerti bahwa Anda berpikir bahwa klien adalah batasannya, karena pada titik waktu inilah yang sebenarnya terjadi. ISP dan situs web yang ingin Anda kunjungi keduanya memiliki bandwidth lebih banyak daripada Anda saat ini. Masalahnya, jika netralitas bersih menurun, justru hal itu tidak lagi menjadi masalah. Tanpa itu, ISP akan bebas untuk mengurangi jumlah bandwidth yang dialokasikan untuk situs-that-wont-pay-us.com sehingga lalu lintas tidak dapat mencapainya. Yaitu meskipun Anda memiliki koneksi 3mb, situs ini hanya memiliki 0,5 dan itu sudah diambil oleh pengguna lain. Tidak ada koneksi untuk Anda. Lanjut ...
BinaryTox1n

1
Lanjut ... Ini berfungsi karena Anda tidak memiliki koneksi langsung ke situs yang ingin Anda kunjungi, Anda harus terhubung ke server situs web melalui jaringan yang disediakan oleh ISP Anda. Di situlah semua pelambatan terjadi.
BinaryTox1n

@ BinaryTox1n, jadi apa yang Anda katakan ISP akan memberlakukan struktur harga berjenjang untuk layanan mereka? Bagaimana ini berbeda dari yang sudah terjadi? Klien membayar untuk kecepatan pengunduhan dan server untuk kecepatan pengunggahan. Tidak ada yang membayar untuk kecepatan tertentu untuk koneksi tertentu, kan?
Matthew Peters

@ MatthewPeters Deskripsi saya agak disederhanakan. Saat ini kami membayar sejumlah bandwidth. Namun, karena sifat lalu lintas internet, ISP menjual lebih banyak bandwidth daripada yang sebenarnya mereka miliki. Jika mereka harus memiliki bandwidth yang cukup untuk mencakup semua pengguna yang diberikan bandwidth sekaligus ini akan menghasilkan jaringan yang sangat tidak efisien (tidak ada yang menggunakan semua bandwidth mereka sepanjang waktu). Oleh karena itu setidaknya kadang-kadang ada lebih banyak lalu lintas di jaringan daripada yang dapat ditangani jaringan (semua orang menggunakan potensi penuh mereka). Karena seseorang harus dijatuhkan, itu adalah orang yang tidak membayar.
BinaryTox1n

Jawaban:


33

Netralitas jaringan secara efektif mengatur bagaimana penyedia layanan dapat menangani lalu lintas. Ini adalah konsep luas dalam teori, dengan potensi naik turunnya dalam praktik. Konsensus tampaknya menjadi kerugian mungkin cukup berbahaya bagi konsumen dan pemula .

Dengan tidak adanya netralitas bersih, penyedia layanan internet dan bisnis besar dengan anggaran untuk mendukung mereka akan menang - dengan kehilangan konsumen dan startup internet. Secara teori, menghapus netralitas bersih akan memungkinkan ISP seperti Verizon untuk memutuskan sendiri apakah mereka ingin menyediakan lalu lintas VoIP, atau jenis lalu lintas lainnya, untuk melintasi jaringan mereka. Penyedia Tier 1 lainnya akan bebas melakukan hal yang sama.

Agar adil, internet di AS saat ini tidak dioperasikan di bawah aturan netralitas bersih yang sempurna. Kebebasan informasi semakin mengikis di sekitar tepi hukum, dengan kesepakatan yang mengerikan dan mungkin dilakukan awal tahun ini antara Netflix dan Comcast . Comcast merupakan bagian penting dari basis pelanggan Netflix; layanan streaming video terpaksa membayar. Ini akhirnya menyebabkan Netflix menaikkan harga (sedikit), sehingga mengubah model bisnis mereka dan merugikan konsumen. Jika netralitas bersih gagal total, maka perkirakan lebih banyak kesepakatan seperti ini.

Adapun pertanyaan Anda:

Di mana pelambatan terjadi? Apakah saya melewatkan langkah penting? Apakah 'traffic' diperlambat 'dalam perjalanan' ke klien / server agak seperti tol di tingkat ISP?

Ketika Anda memikirkan pelambatan, pikirkan kualitas layanan. Sebagian besar poin internet bekerja berdasarkan prinsip kelebihan langganan, yang menjadikan penggunaan infrastruktur lebih efektif. Jadi, bahkan jika Anda memiliki koneksi internet 1Gb / s, Anda mungkin tidak akan mendapatkan layanan 1Gb / s. Itu karena tulang punggung penyedia internet Tier 1 tidak mampu mempertahankan 1Gb / dtk bagi jutaan pelanggan.

Saya gagal melihat bagaimana server mana pun dapat membayar untuk memiliki konten mereka 'mencapai pengguna lebih cepat' jika klien yang umumnya adalah batasan kecepatan. Dari perspektif teknis, bagaimana cara kerjanya?

Penyedia memiliki kemampuan untuk melayani paket sesuai keinginan mereka. Pada skala mikro, bayangkan Anda memiliki 2 pengguna yang terhubung melalui koneksi 100Mb ke penyedia terpisah dengan masing-masing penyedia mengintip melalui koneksi 100Mb satu sama lain. Jika salah satu penyedia memutuskan bahwa pengguna tersebut kurang penting daripada pelanggan lain yang mereka miliki, mereka dapat membentuk lalu lintas menjadi prioritas yang lebih rendah daripada yang lain, yang berarti mereka memiliki kemampuan untuk dihapus terlebih dahulu jika tidak ada bandwidth yang cukup untuk mendukung mereka.

Penting juga untuk menunjukkan bahwa paket-paket itu mungkin tidak sampai ke konsumen sama sekali. Sangat mungkin untuk menjatuhkan paket sama sekali jika mereka berada di luar ambang batas yang disediakan penyedia.


Jadi semua ini dapat menjadi apakah ISP harus diizinkan untuk apa, membentuk lalu lintasnya atau membentuk lalu lintasnya menurut siapa yang membayar lebih?
Matthew Peters

1
@ MatthewPeters Tepat . Itu adalah intinya.
Ryan Foley

1
Saya berasumsi ISP sudah membentuk traffic-nya, jadi bisakah Anda menjelaskan (dalam jawaban Anda) bagaimana kerjanya (tidak harus super detail) dan bagaimana akan berbeda jika netralitas bersih tidak dipertahankan?
Matthew Peters

1
@ MatthewPeters, perhatikan bahwa ini bukan hanya ISP klien dan ISP server; itu juga "ISP dari ISP" (mis. Operator Tier 1/2 yang menghubungkan ISP bersama-sama). Jika ada salah satu jaringan antara klien dan server yang mendukung, katakanlah, lalu lintas Youtube atas situs berbagi video lainnya, maka pengalaman Anda pada situs "lain" itu akan menyedot.
Alex D

5
Perhatikan juga: Seperti yang Anda katakan, wajar jika klien dan server yang membayar ISP mereka lebih banyak mendapatkan lebih banyak BW. Tetapi tidak wajar bahwa server harus membayar ISP klien untuk menghindari lalu lintas yang diperketat. Itu juga tidak alami bahwa operator besar ("ISP dari ISP") harus mulai "mencelupkan dua kali" dengan mengumpulkan pembayaran tidak hanya dari pelanggan mereka (ISP), tetapi juga dari pelanggan pelanggan mereka (perusahaan yang menggunakan ISP ' layanan dan ingin menghindari lalu lintas mereka dicekik ketika melewati jaringan operator).
Alex D

22

Ini adalah masalah besar dengan banyak nuansa, dan yang memiliki keprihatinan yang sah di kedua sisi masalah.

Untuk sampai ke inti permasalahan ini, Anda perlu memahami bahwa Internet bukanlah satu kesatuan. Itu terdiri dari sejumlah besar jaringan individu yang saling terkoneksi.

Seorang konsumen membayar ISP untuk menghubungkan jaringan pribadi mereka ke jaringan ISP. ISP mungkin membayar penyedia layanan lain (seringkali lebih dari satu) untuk terhubung ke jaringan mereka atau ISP dapat menjadi operator utama sendiri (yaitu menyediakan konektivitas bandwidth besar di wilayah geografis yang luas). Operator-operator yang lebih besar ini saling terhubung (atau peer) dengan satu sama lain di beberapa titik peering (pusat data di mana mereka masing-masing memiliki kehadiran). Layanan yang diinginkan konsumen adalah konsumen itu sendiri atau dapat mengoperasikan jaringan besar mereka sendiri.

Konsep lain yang perlu dipahami adalah bahwa internet sebagian besar dibangun pada model "berlangganan" untuk menjaga biaya tetap rendah. Apa artinya ini adalah bahwa jika ISP / operator memiliki sejumlah kapasitas jaringan tertentu, mereka mungkin menjual 10-30 kali jumlah bandwidth ini kepada pelanggan, mengetahui bahwa pelanggan tidak menggunakan semua kapasitas yang mereka bayarkan untuk 100% dari waktu .

Dengan "selalu di" internet dan konsumen menggunakan bandwidth lebih banyak (baik total dan rata-rata), kemampuan untuk berlangganan ini telah berkurang secara signifikan. Karena ISP / operator mencari untuk memperluas kapasitas jaringan mereka dan tidak ingin meningkatkan biaya kepada pelanggan (yang mungkin memilih untuk pindah ke tempat lain jika mereka melakukannya), mereka mencari cara lain untuk meningkatkan pendapatan untuk mengimbangi biaya tambahan.

Beberapa cara pihak mencari untuk meningkatkan pendapatan melibatkan memperlakukan lalu lintas berbeda berdasarkan pada sumber dan / atau tujuan lalu lintas. Maksud dari kebijakan netralitas bersih adalah untuk mencegah penyedia memperlakukan lalu lintas secara berbeda, di mana pun itu berasal atau ditakdirkan.

Jadi mari kita gunakan contoh untuk mengilustrasikan beberapa masalah. Untuk mendapatkan informasi dari layanan seperti Netflix, permintaan pergi dari jaringan konsumen, ke jaringan ISP mereka, mungkin ke satu atau lebih jaringan operator (untuk contoh ini, katakanlah A dan kemudian B), dan akhirnya ke jaringan Netflix. Untuk kesederhanaan, kami akan menganggap jalur sebaliknya adalah sama.

Consumer <--> ISP <--> Carrier A <--> Carrier B <--> Netflix

Jika konsumen dan Netflix terhubung ke ISP / operator yang sama, tidak akan ada masalah karena ISP / operator akan dibayar oleh kedua belah pihak. Namun dalam contoh yang saya berikan, ISP dibayar oleh konsumen dan Carrier B dibayar oleh Netflix. Operator A tidak dikompensasi secara langsung oleh konsumen atau Netflix, meskipun mungkin membawa data lebih jauh secara geografis daripada siapa pun di sepanjang jalur.

Mari kita lihat beberapa kasus potensial yang sudah memiliki benihnya dalam praktik dunia nyata:

1-Carrier A

Carrier A melewati banyak data yang tidak berasal atau diperuntukkan bagi seseorang di jaringan mereka. Mereka tidak dibayar oleh salah satu pihak secara langsung.

Carrier A merasa bahwa karena ada sejumlah besar data dari Netflix yang melewati jaringannya (tidak bersumber atau ditakdirkan untuk jaringan mereka), rasanya mereka harus diberi kompensasi lebih lanjut untuk ini, dan ingin Netflix (atau mungkin Carrier B) membayar mereka untuk lalu lintas ini.

Netflix tidak melihat kebutuhan untuk membayar Carrier A, sehingga Carrier A melihat beberapa hal yang dapat dilakukannya (untuk mengurangi biaya untuk menjalankan jaringan mereka, membuat jaringan mereka lebih baik untuk pelanggan mereka, dan / atau membuatnya lebih diinginkan untuk Netflix untuk membayar mereka):

  • Mereka dapat memperlambat lalu lintas Netflix kecuali mereka membayar.
  • Mereka dapat memilih untuk memprioritaskan lalu lintas mereka dan siapa pun yang memilih untuk membayarnya, membuat Netflix dan lalu lintas lainnya menderita (terutama selama masa puncak ketika kapasitas berlebih mungkin rendah).
  • Mereka dapat merutekan lalu lintas Netflix melalui infrastruktur yang lebih lama / lebih lambat untuk meninggalkan infrastruktur yang lebih baru / lebih cepat bagi mereka yang membayarnya.
  • Mereka mungkin menolak untuk membawa data Netflix, membuatnya melintasi rute yang lebih panjang (yaitu alih-alih Carrier A data sekarang harus melewati Carrier C, Carrier, D dan Carrier E sebelum sampai ke ISP).

2-ISP dengan Netflix

ISP di sisi lain, sementara dibayar oleh pemberitahuan konsumen bahwa sebagian besar lalu lintas berasal dari luar jaringannya dan pergi ke konsumen. Peningkatan penggunaan bandwidth berarti mereka perlu memperluas kapasitas jaringan mereka, tetapi mereka tidak ingin menaikkan harga ke konsumen, dan percaya Netflix harus memberikan kompensasi kepada mereka.

Ini menghasilkan situasi yang sama seperti di atas, dengan ISP berpikir sepanjang garis yang sama dengan Carrier A.

3-ISP dengan Konsumen

ISP memutuskan untuk menawarkan layanan "premium" kepada konsumen, jika mereka ingin membayar lebih. Ini akan memberikan prioritas lalu lintas konsumen premium selama masa-masa puncak ketika jaringan ISP mungkin kekurangan kapasitas. Pelanggan non-premium mungkin melihat peningkatan latensi dan kecepatan yang lebih rendah selama waktu ini.

Dalam pikiran saya, ini adalah aliran pendapatan yang dibuat secara artifisial, seperti halnya beberapa ISP yang membebankan premi untuk layanan DSL / kabel "selalu aktif". Mereka menciptakan kebutuhan yang dirasakan yang tidak benar-benar diperlukan sehingga pelanggan mereka merasa lebih baik membayar lebih untuk layanan ini. Pada dasarnya, ini memungkinkan mereka untuk menaikkan suku bunga dengan cara di mana konsumen merasa lebih baik tentang apa yang mereka bayar daripada menjadi marah.


1
ISP membuat asumsi tentang lalu lintas per pelanggan. Ekonomi dari asumsi itu berubah dengan Netflix / Youtube / dll. Namun, itu adalah ide yang buruk bagi FCC untuk mengklaim bahwa memungkinkan penagihan berujung ganda (yang merupakan apa yang dilakukan proposal baru) membantu. Jika pelanggan menyedot terlalu banyak konten, isilah lebih banyak ... Pada akhirnya saya pikir saran "jalur cepat internet" hanyalah layar asap bagi ISP untuk membenarkan memprioritaskan layanan video on-net mereka sendiri. Banyak pemain besar membangun cincin MetroE besar dalam-bidang perbankan berdasarkan keuntungan dari layanan video-on-demand on-net mereka.
Mike Pennington

2
Saya juga akan menambahkan bahwa argumen Anda tentang Carrier A yang tidak memiliki kulit dalam permainan tampaknya sedikit cacat. Carrier A membebankan biaya pada Carrier B untuk transit. Ketika Anda menjual transit, cukup banyak mengingat bahwa pipa transit akan berjalan mendekati kapasitas, jika Carrier B memiliki keterampilan bgp + pelanggan besar.
Mike Pennington

1
@ MikePennington, saya setuju dengan Anda. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, ini adalah masalah dengan banyak nuansa, dan mencoba untuk mencapai setiap poin dengan detail akan membuat ini menjadi buku pendek setidaknya. Alasan yang sama saya meninggalkan segala jenis kontrak mengintip / transit dari jawaban saya ... yang saya ijinkan tetapi tidak membahas dengan mengatakan mereka tidak menerima kompensasi langsung dari konsumen atau Netflix. Segala jenis perjanjian antara Carrier A dan Carrier B akan menjadi bentuk kompensasi tidak langsung dari konsumen dan / atau Netflix.
YPelajari

2
Saya mengalami banyak kesulitan untuk memahami apa yang menjadi keprihatinan valid di sisi lain dari netralitas bersih. Apa perbedaan antara semua lalu lintas yang berasal dari netflix atau dari lalu lintas ptp terdistribusi yang melintasi A dan B? Keduanya dikompensasi melalui perjanjian peering.
Bradley Kreider

@BradleyKreider, pertanyaan bagus. Secara singkat, perjanjian peering didirikan pada gagasan bahwa entitas adalah rekan, dengan data yang mengalir antara jaringan secara kasar sama. Karena ini telah berubah, perjanjian peering telah berubah dan perubahan ini dinegosiasikan. Seringkali dalam negosiasi, kedua belah pihak berkompromi dan tidak merasa mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan. Dalam hal ini mereka mungkin merasa kompensasi mereka tidak mencukupi dan mencari pendapatan alternatif. Atau mereka mungkin hanya mencari pendapatan tambahan untuk meningkatkan jaringan mereka. Pada akhirnya, mereka adalah bisnis dan pendapatan tambahan adalah hal yang baik.
YPelajari

6

Netralitas jaringan adalah prinsip bahwa ISP harus memperlakukan semua lalu lintas jaringan secara merata, terlepas dari sumber atau tujuan. Ini berarti bahwa, misalnya, jika ISP Anda menyediakan layanan telepon VoIP, atau layanan TV kabel, mereka tidak dapat memprioritaskan penawaran mereka sendiri daripada layanan pihak ketiga. Jika mereka diijinkan untuk memprioritaskan layanan mereka sendiri, maka mereka pada dasarnya dapat memaksa pelanggan mereka ke dalam penawaran non-internet mereka sendiri, hanya dengan menurunkan kinerja pesaing mereka. Sisi lain dari ini, yang terjadi pada Netflix, adalah bahwa, dengan netralitas jaringan, John Smith membayar ISP mereka, dan Netflix membayar ISP mereka, dan hanya itu. Tanpa netralitas bersih, ISP John Smith dapat meminta pembayaran dari Netflix agar Netflix dapat memberikan layanan mereka kepada John Smith. Pada dasarnya, John Smith s ISP dibayar oleh John Smith dan Netflix, meskipun Netflix sudah membayar tagihan ISP mereka sendiri. Ekstrem utama dari jatuhnya netralitas bersih adalah bahwa pelanggan ISP di AS dengan kerabat di Inggris harus membayar baik ISP AS mereka, dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar baik AS dan Inggris. ISP juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. meskipun Netflix sudah membayar tagihan ISP mereka sendiri. Ekstrem utama dari jatuhnya netralitas bersih adalah bahwa pelanggan ISP di AS dengan kerabat di Inggris harus membayar baik ISP AS mereka, dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar baik AS dan Inggris. ISP juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. meskipun Netflix sudah membayar tagihan ISP mereka sendiri. Ekstrem utama dari jatuhnya netralitas bersih adalah bahwa pelanggan ISP di AS dengan kerabat di Inggris harus membayar baik ISP AS mereka, dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar baik AS dan Inggris. ISP juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. Ekstrem utama dari jatuhnya netralitas bersih adalah bahwa pelanggan ISP di AS dengan kerabat di Inggris harus membayar baik ISP AS mereka, dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar baik AS dan Inggris. ISP juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. Ekstrem utama dari jatuhnya netralitas bersih adalah bahwa pelanggan ISP di AS dengan kerabat di Inggris harus membayar baik ISP AS mereka, dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar baik AS dan Inggris. ISP juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar ISP AS dan Inggris juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. dan ISP di Inggris, dan kerabat Inggris harus membayar ISP AS dan Inggris juga. Tambahkan ISP dari setiap orang atau perusahaan lain di dunia yang mungkin ingin Anda ajak berkomunikasi, dan Anda akan membayar ratusan tagihan setiap bulan, hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve. hanya untuk dapat menggunakan internet "global". Pada dasarnya, ISP ingin membawa internet kembali ke akhir 80-an, di mana Anda memiliki Compuserve, AOL, dan banyak "layanan online" yang tidak benar-benar terhubung satu sama lain. Jadi, pelanggan Compuserve hanya dapat mengakses layanan Compuserve.

Bagian teknis dari melakukan ini sebenarnya sangat mudah. ISP dapat memprioritaskan lalu lintas sekarang, karena berbagai alasan. Misalnya, lalu lintas VoIP dapat diprioritaskan di atas lalu lintas email, karena VoIP membutuhkan koneksi latensi yang jauh lebih rendah untuk mencegah putus sekolah. Ini sangat sah dan sah, bahkan dengan netralitas bersih. Ini pada dasarnya hanya menetapkan aturan di router, yang, katakanlah, 50% dari bandwidth harus digunakan untuk VoIP, 40% untuk browsing web, dan 10% untuk email. Namun, penentuan prioritas ini juga dapat dilakukan berdasarkan sumber atau tujuan. Inilah yang ingin dilakukan ISP. Jadi, lalu lintas dari Netflix dapat diatur untuk hanya menggunakan 10% dari bandwidth Comcast, kecuali Netflix membayar uang Comcast, terlepas dari kenyataan bahwa Netflix bukan pelanggan Comcast. Sementara itu, layanan video streaming Comcast dapat diatur untuk menggunakan 90% dari bandwidth,


Apakah hanya sumber dan tujuan yang tidak boleh diprioritaskan? Protokol tidak termasuk? Sepertinya komunitas di sekitar bittorrent adalah yang paling keras beberapa tahun yang lalu. Bukankah itu hanya benar-benar penting bagi mereka jika itu termasuk tidak memprioritaskan protokol?
Azendale

Ada alasan yang sah untuk memprioritaskan protokol. VoIP vs email yang saya berikan adalah contoh. Jika Anda memprioritaskan email pada tingkat yang sama dengan VoIP, maka tingkat spam yang tinggi dapat menyebabkan putus audio pada panggilan telepon. VoIP sangat sensitif terhadap latensi, email sama sekali tidak. Di situlah keputusan harus dibuat, bukan sumber / tujuan. Adapun masalah bittorrent, saya pikir beberapa penyedia layanan di mana tersedak bittorrent ke kilobyte per detik, atau memblokir sepenuhnya, itulah masalahnya.
Layanan CB

4

Internet tidak jauh dari menjadi seperti utilitas lainnya (air, listrik, dll) - sesuatu yang Anda anggap semua orang butuhkan dan memiliki hak untuk memilikinya.

Net Netralitas akan membuatnya sehingga ISP (Penyedia Layanan Internet) hanya dapat memberi Anda tautan ke Internet. Tidak ada lagi. Yang merupakan hal yang BAIK. Sama seperti perusahaan listrik dan air Anda, mereka memberi Anda kekuatan dan air. Mereka tidak peduli apakah Anda menggunakan lemari es dari Kenmore, atau Sears, atau GE, atau Whirlpool, dll.

RUU saat ini akan memungkinkan ISP untuk membebankan premi untuk akses yang lebih cepat ke layanan / situs web tertentu. Sesuatu seperti kecepatan pengunduhan yang lebih cepat saat menjelajahi youtube, atau menonton video di netflix, dll.

Perbandingan terbaik adalah terus membandingkan Internet dengan layanan utilitas. Bagaimana jika perusahaan listrik Anda dapat membebani Anda lebih banyak untuk memastikan aliran daya yang lebih baik ketika Anda menggunakan (misalnya) perangkat General Electric (kulkas Anda, pemanggang roti Anda, dll). Tapi, bagaimana jika Anda memiliki lemari es Kenmore, apakah Anda kurang beruntung? Sisa untuk menerima minimum yang diberikan perusahaan listrik Anda sejauh kekuasaan.

Orang-orang akan marah jika Perusahaan Listrik tiba-tiba mengenakan biaya untuk menyalakan perangkat perusahaan tertentu, sambil berusaha menghindari kesalahan dengan menyatakan bahwa Anda selalu memiliki pilihan untuk tidak membayar biaya untuk layanan yang lebih rendah.

Ganti "perusahaan listrik" dengan "ISP lokal Anda" dan ganti "perangkat elektronik perusahaan" dengan berbagai bisnis online (ebay, netflix, youtube, amazon VoD, dll). Masalahnya adalah, begitu mereka mulai "menagih premi untuk situs tertentu", itu hanya masalah waktu sebelum semua situs yang tersisa akhirnya memiliki layanan yang mengerikan. Yang mengambil pilihan Anda, sebagai konsumen, karena Anda akan dipaksa untuk memilih (dan membayar lebih untuk) layanan yang ISP Anda dukung.


2
Ini juga tidak menjelaskan bagaimana ISP dapat / tidak mengatur seberapa cepat seorang konsumen / klien dapat mengakses data ...
Matthew Peters

4

Setiap ISP dapat mengontrol pengalaman ujung ke ujung (kecepatan, latensi) dengan secara selektif menerapkan Kualitas Layanan (QOS) dan mengambil keputusan berdasarkan pada sumber lalu lintas / destinatoin.

Jadi ISP dapat menyediakan layanan premium (QOS lebih tinggi, lebih tinggi biaya / lebih cepat / lebih sedikit link) ke / dari penyedia layanan yang membayar premi. Jadi jika Netflix membayar, dan mendapatkan premi, tetapi (misalnya) Hulu tidak ... pelanggan akan mulai berpikir "Hulu menyebalkan. Netflix jika cepat!" padahal pada kenyataannya, layanan ISP yang tidak terlihat oleh pengguna memengaruhi kinerja.

Masalah besar yang orang miliki (saya pikir) adalah itu berarti bahwa (misalnya) para pemain besar (misalnya Netflix) dapat menghabiskan banyak uang untuk ISP premium yang dibawa-bawa dan menyulitkan / tidak mungkin bagi pemain kecil (pesaing startup Netflix yang mungkin datang suatu hari) untuk mendapatkan tingkat layanan yang sama untuk pengguna akhir.

Sampai saat ini, Internet telah menjadi salah satu arena bermain tingkat besar "di tengah"; "Jaringan netral."

(... dan lihat jawaban Ryan Foley yang memiliki kejelasan teknis lebih daripada usaha saya.)


3

Pelambatan yang paling sering terjadi pada operator yang berada di dekat klien, tetapi berpotensi dapat terjadi dalam setiap angkutan transit atau angkutan non-transit. Tindakan pelambatan dapat terjadi pada pola lalu lintas tertentu dari Layer 3 ke Layer 7, dan dapat terjadi dalam banyak cara, apakah itu menurunkan prioritas lalu lintas dalam antrian, memaksakan batasan bandwidth absolut, mengurangi pangsa bandwidth keseluruhan yang menjadi lalu lintas telah tersedia untuk digunakan, atau langsung memblokir lalu lintas sama sekali. Pelambatan yang paling sering terjadi ketika integritas layanan pembawa terancam oleh pola penggunaan khusus yang berlebihan. Pertama, pola lalu lintas luar biasa yang mengancam pengalaman pengguna secara keseluruhan diidentifikasi, maka cara terbaik pelambatan ditentukan yang tidak lebih jauh mengancam layanan dari basis pelanggan secara keseluruhan.

Pola penggunaan yang luar biasa adalah keprihatinan umum dari penyedia layanan mana pun, dan banyak bisnis mempertahankan kebijakan berdasarkan kemungkinan acara tersebut. Misalnya, bergulirnya pemberitahuan dan pemberitahuan pelanggan ketika penggunaan daya melonjak pada jam-jam sibuk, atau penutupan jalur dan pengalihan lalu lintas selama kehadiran besar di tempat-tempat hiburan.

Klien mengalami pelambatan dengan menerima layanan tertentu pada kecepatan yang lebih rendah dari yang mereka harapkan, tetapi mungkin masih memiliki kecepatan total yang tersedia untuk layanan lain. Misalnya, klien mungkin memiliki kecepatan unduh 16Mbps, dan memerlukan 16Mbps untuk menerima aliran 1080p pada 30fps dari layanan streaming film. Sayangnya, sejumlah besar pengguna lain, meskipun sebagian kecil dari basis pengguna, meminta hal yang sama, yang menjenuhkan tautan ISP ke Level3, memaksa pengalihan untuk merutekan, dan mengancam saturasi tautan ISP lainnya ke Hurricane Electric. Kejadian jenuh ini mengancam seluruh tingkat layanan ISP, dan lalu lintas dipilih sebagai penyebab utama karena 4% dari basis pengguna mengkonsumsi 85% dari bandwidth. ISP kemudian menilai batas pola tertentu aliran dengan membatasi total bandwidth yang tersedia untuk lalu lintas yang melintasi tautan ke Level3. Pemain streaming mendeteksi batas kecepatan yang 16Mbps tidak lagi tersedia, dan menurunkan koneksi dari 1080p ke 480p @ 30fps, mengurangi permintaan lalu lintas keseluruhan klien menjadi 3Mbps. ISP tidak lagi mengalami peristiwa saturasi tautan, tetapi mempertahankan batas kecepatan keras untuk mengurangi risiko peristiwa berulang berdasarkan lalu lintas yang sama.

ISP kemudian menghubungi layanan streaming film dan mengusulkan menambahkan tautan rekan baru ke Level3 atau menyediakan koneksi caching host internal ke jaringan ISP untuk menghindari masalah kejenuhan berulang. Karena biaya menambahkan tautan rekan tambahan pada akun dari satu layanan yang melebihi jaringan ISP, ISP mengusulkan untuk berbagi biaya infrastruktur tambahan dengan layanan streaming film.


Anda memiliki contoh yang bagus tetapi bisakah Anda menjelaskan apa 'level3' dan juga layer (khususnya 3 dan 7)?
Matthew Peters

1
Level3 merujuk pada nama ISP besar. Penulis tampaknya memiliki jaringan tertentu dalam pikiran; Saya tidak setuju dengan kesimpulannya tentang perlunya penagihan penyedia konten di luar biaya sirkuit akses penyedia konten.
user5025

Contoh ini menyiratkan kebajikan para aktor yang dipermasalahkan, yang mungkin atau mungkin tidak terjadi dalam praktik. Ini juga menyiratkan tidak adanya solusi seperti pengadaan layanan dari penyedia transit kompetitif lainnya dan jenis peering lainnya.
Josip Rodin

1

Netflix dan penyedia lainnya sering menempatkan server dalam area ISP sehingga mengurangi jumlah lalu lintas yang melintasi jaringan. Jadi pengguna netflix New York tidak perlu melintasi semua jaringan di antara itu dan Sanfran di mana server netflix utama (secara hipotesis) Diduga beberapa ISP tidak mengizinkan server dalam jaringan mereka dengan sengaja menyebabkan masalah lalu lintas dan mengatakan bahwa itu perlu. harus dibayar.

Jadi meskipun Netflix dll tidak memiliki server di area ISP, mereka masih harus membayar untuk mengakses pelanggan. Jika server netflix berada di ujung jalan Anda, ia tidak perlu memblokir banyak sakelar dan router di antaranya.

Dalam contoh Anda simplesite.com Anda saat ini dapat mengirim lalu lintas dalam jumlah tak terbatas kepada siapa pun dan Anda tidak perlu membayar peralihan ISP. Mereka semua memungkinkan satu sama lain untuk bergerak lintas jaringan. Apa yang dicari ISP adalah mengisi dua kali lipat baik situs web Anda dan pelanggan.


2
Ini tidak benar-benar menjelaskan bagaimana secara detail teknis.
Matthew Peters

1

Membagi lalu lintas berdasarkan pengguna

Anda memiliki tiga putra di usia remaja yang bermain seperti orang idiot. Mereka menggunakan begitu banyak bandwidth sehingga Anda memutuskan untuk mengambil koneksi kabel kecepatan tinggi kedua. Anda membeli router Draytek yang bagus yang dapat menangani dua koneksi internet menjadi satu jaringan, dan yang dapat memutuskan komputer mana yang terhubung ke jaringan apa, berdasarkan seperangkat aturan. Sekarang Anda memiliki situasi berikut:

  • Anda, istri dan anak perempuan Anda yang berusia 8 tahun menggunakan koneksi ADLS 8mbps. Ini membuatnya aman untuk putri Anda, dan Anda dapat membatasi aksesnya.
  • Putra Anda memiliki komputer sendiri, yang menggunakan koneksi kabel 50mbit melalui router yang sama.

Membagi lalu lintas berdasarkan jenis penggunaan

Sejauh ini tidak ada yang baru, dan ini sebanding dengan dua rumah tangga yang berbeda, salah satunya dengan koneksi cepat. Tetapi sekarang Anda mengubah pengaturan router, dan berdasarkan jenis lalu lintas atau jenis situs web yang digunakan, Anda memutuskan untuk menggunakan ADSL atau kabel.

  • Game, Youtube, Netflix melalui kabel cepat
  • Facebook, netbrowsing umum, gmail melalui ADSL

Diberikan cukup banyak pengguna, ADSL akan merasa "dibatasi". Faktanya itu tidak dibatasi, itu hanya saluran yang lebih lambat. Diberikan kecepatan yang cukup, kabel tidak akan pernah merasa dibatasi. Jadi lalu lintas tidak dibatasi, itu hanya diarahkan melalui saluran yang tidak dapat menangani kecepatan yang Anda harapkan, dibandingkan dengan menggunakan kabel.

Kenapa ini buruk?

Anda mungkin berpikir bahwa ini bukan hal yang buruk. Dalam contoh saya, saya berbicara tentang Facebook dan Gmail melalui koneksi yang lambat. Itu tidak akan terjadi. Facebook akan membayar untuk kecepatan, sama seperti Google dan Microsoft. Mereka punya uang. Perusahaan dan situs kecil tidak memiliki uang itu. Mereka tidak akan membayar, pengunjung terganggu dengan koneksi yang lambat, dan menjauh.

Ketika saya mencari sesuatu di sepatu olahraga, saya akan mengklik beberapa tautan. Beberapa akan membutuhkan waktu 20-30 detik untuk dibuka dan sebelum halaman itu kosong. Sering kali saya menutup tab dan memilih tautan lain. Ini akan menjadi lebih buruk.

Facebook memiliki peternakan server sendiri yang melayani supercepat. Saya menggunakan penyedia cheapass 10 euro per tahun dan hanya satu halaman wordpress dapat memakan waktu 30 detik tergantung pada lalu lintas lain di server itu.

Sejujurnya saya masih tidak melihat bagaimana ini berbeda, dan saya tidak tahu apa efek sampingnya. Jadi saya tidak bisa memberi tahu Anda mengapa ini akan lebih bermasalah daripada menggunakan (dan membayar) server cepat atau lambat.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola 体育新闻| 8868体育| 8868体育| 体育新闻>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| 8868体育| 8868体育| 8868体育|