Bagaimana Anda bisa mengatasi amukan tanpa memukul?


110

Anak saya baru berusia 2 tahun, dan dia mulai membuat lebih banyak amarah pada kami.

Dia tidak makan dengan baik atau minum susu yang cukup ... dan dia menjadi lebih gigih dan mengatakan "Tidak" lebih sering. Jika kita memaksanya untuk minum susu, dia menangis, menangis, dan menangis lebih keras. Ibunya semakin frustrasi dengan kegilaannya. Dia mencoba timeout dan terkadang memukul. Kami tidak ingin melakukan hal-hal ini. Ini anak pertama kami.

Bagaimana kita menghadapi fase amukan yang dia alami ini?


1
Kadang-kadang amarah bukan tentang fakta bahwa dia tidak menginginkan sesuatu tetapi dia ingin melakukan / makan / minum sendiri.
Barfieldmv

Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
Acire

Apakah ada kemungkinan anak Anda alergi terhadap susu? Jika ini hanya tentang susu, pertimbangkan berkonsultasi dengan dokter.
Hugo Zink

Jawaban:


166

Apa yang kami coba lakukan dengan balita berusia dua tahun adalah menawarkan dia beberapa (terbatas) berbagai pilihan - sehingga dia bisa merasakan dia di kontrol.

Jadi misalnya dengan susu, Anda mungkin membiarkannya memutuskan:

  • apakah kamu mau susu?
  • Anda ingin jus apel?
  • apa kamu mau air?

Saya percaya pada fase balita ini mereka mulai menjadi manusia, dengan keinginan dan keinginan mereka sendiri dan perlu melakukan kontrol atas dunia ... jadi ketika Anda membiarkan mereka "memutuskan", bahkan jika itu adalah serangkaian pilihan yang sangat terbatas, ini memberi mereka jalan keluar karena harus memegang kendali.

Juga, sejauh amarah berlangsung, hal terbaik yang harus dilakukan adalah mengabaikannya dan tidak merespons sejauh yang Anda bisa ... selalu mengabaikan perilaku yang tidak Anda inginkan, dan menghargai perilaku yang Anda lakukan.


35
+1 untuk diabaikan / dihargai - Saya telah menemukan itu untuk menjadi strategi terbaik
MichaelF

13
Sage menyarankan ... bekerja untuk Pembisik Anjing ... bekerja untuk balita.
WernerCD

20
Pilihan terbatas bekerja dengan baik untuk kita. Anda bahkan dapat membatasi pilihan untuk memiliki (hampir) hasil yang identik: "Apakah Anda ingin ASI dalam cangkir kuning atau biru"? Biasanya ini cukup untuk membuat putra kami bahagia.
Koert

6
+1 Ini sepertinya berfungsi baik dengan anak saya. Jika dia beradaptasi dengan itu, kami akan mencoba strategi lain yang disarankan di sini. Terima kasih banyak atas sarannya.
Prakash

47
Ini sepertinya bekerja untuk bos saya juga!
Gabe

87

Kami memiliki balita yang memiliki kemauan yang keras dan kuat. Beberapa taktik tambahan untuk disarankan di sini:

  1. Pengalihan - ini sering berhasil. Anak kami tidak dapat berkomunikasi dengan baik tetapi biasanya saya dapat mengatakan apa yang diinginkannya (mis. Lebih banyak sereal sebelum makan malam). Saya akan "salah paham" padanya dan melemparkan pengalihan, misalnya "oh Anda ingin membantu mengambil bawang untuk membantu saya menyiapkan makan malam !!" (bawang berada di dekat sereal). Berkali-kali, novel ini, gagasan yang lebih menggairahkan membuat dia ketagihan dan dia mengangguk dan kami tidak akan melakukan hal yang tidak saya inginkan. Juga telah mencoba "lihat ke sana, pesawat terbang !!" trik dengan cara yang berbeda, misalnya "hei ada seseorang berjalan-jalan di luar, mari kita lihat apakah mereka punya anjing !!"

  2. Jangan katakan tidak kecuali Anda harus - mendengar "tidak" menjadi tua dan membuat frustrasi. Bayangkan mengajukan ide atau permintaan di tempat kerja dan segera mendengar "tidak": tidak menyenangkan. Saya mencoba menyelamatkan "tidak" untuk keamanan dan peraturan rumah lainnya. Jika dia mulai mewarnai di lantai kayu, aku akan berkata, "kenapa kita tidak mengambil lagi kertas konstruksi besar untuk diwarnai? !!" (pengalihan lagi). Saya perhatikan bahwa dia bereaksi JAUH lebih baik untuk "ok ... tapi bagaimana kalau melakukan X sebagai gantinya" versus "tidak, jangan lakukan Y Anda harus melakukan X").

  3. Ketahuilah kapan anak Anda lebih cenderung membuang tantum - saat dia lelah atau tidak nyaman. Dalam kasus ini, jangan repot-repot marah, itu tidak sepadan. Balita tidak bisa menahan diri dan Anda harus mengambil jalan besar, menyerah di sini dan membuatnya tidur atau makan dengan cepat.

  4. Cobalah untuk tidak marah. Saya membaca trik ini di mana Anda harus mengatakan dengan keras kepada anak Anda ketika dia bertingkah, "apa yang Anda berumur 14 bulan ???" Ini mengingatkan Anda bahwa ya, anak Anda baru berusia 14 bulan dan belajar bagaimana rasanya tinggal bersama Anda sebagai orang tua. Marah tidak membantu Anda atau anak Anda.

Nikmati tahun-tahun awal ini, menyakitkan seperti tantrum, karena Anda mungkin akan merindukan mereka dan mereka akan lebih cepat daripada yang Anda sadari (ditambah berurusan dengan seorang remaja tidak bisa lebih menyenangkan)!


3
Saran bagus. Saya suka menggunakan trik Anda di poin 4. "Ya ampun, itu seperti Anda berdua atau sesuatu !!" Oh ya .. dia.
Dan

1
Ini saran yang sangat bagus! Terutama # 1 telah bekerja dengan baik untuk saya setidaknya. Plus # 3! Sama halnya dengan orang dewasa. Ketika Anda lelah atau lapar Anda marah tentang "hal-hal kecil". Mengapa anak-anak berbeda? ;) Jadi ketika kita melihat si kecil kita menjadi rewel dan sudah larut kita biasanya menempatkannya di tempat tidur dan sebagian besar waktu itulah yang dia butuhkan.
Friederike

32

Pertama, kita harus mengerti, mengapa amukan begitu umum pada usia itu. Dari apa yang saya pahami sebagai orang tua, pada usia ini anak-anak ingin mengekspresikan lebih dari yang mereka mampu. Ini menyebabkan banyak frustrasi dan kemarahan. Cara terbaik untuk mengatasi amarah adalah dengan tidak membiarkannya terjadi: sering amarah terjadi ketika anak-anak lapar atau lelah atau tidak tidur siang, jadi jika Anda tahu, bahwa ini adalah jalan langsung ke kemarahan, jangan biarkan anak Anda menjadi terlalu lapar atau terlalu lelah. Pilih juga pertempuran Anda. Misalnya, kelebihan susu tidak terbukti, dan terlalu banyak susu justru dapat menyebabkan anemia (Lihat http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/007134.htm ).

Begitu amukan terjadi, tidak ada yang bisa Anda lakukan untuk menghentikannya. Perhatian tambahan apa pun hanya akan memperpanjangnya. Jadi yang dapat Anda lakukan, hanya berhenti memperhatikan dan membiarkan anak menangis, atau, beberapa orang menemukan, bahwa memeluk anak mereka dalam pelukan membantu. Biasanya, selama kemarahan anak-anak kehilangan kendali atas diri mereka sendiri dan ini sangat menakutkan bagi mereka. Ketika anak saya seumuran itu, saya membaca saran untuk memeluk anak itu dan memeluknya dan mengatakan kepadanya bahwa semuanya baik-baik saja dan kami mencintainya ketika amukan berakhir.

Saya mengikuti prinsip-prinsip yang saya sebutkan di atas. Entah itu atau aku beruntung, tapi dua hal buruk tidak buruk bagiku.


3
+1 untuk menjelaskan sudut pandang anak itu. Dia lelah, lapar, tidak mengendalikan emosi yang luar biasa, dan takut karenanya.
Tim H

7
Jika Anda menyimpan catatan, sungguh menakjubkan seberapa sering krisis (untuk orang tua dan anak-anak) berkorelasi dengan jadwal tidur. Adapun dua yang mengerikan, saya pernah mendengar bahwa anak itu sedang belajar untuk menegaskan kemerdekaan dan kontrol mereka. Saya ingin bahwa cangkir. Saya ingin bahwa sendok. Saya ingin makan apa yang saya putuskan. Mereka tidak selalu melalui fase ini di 2, dan secara anekdot semakin mereka mencapai tahap ini, semakin buruk itu.
btilly

2
Menggerutu saat lelah atau lapar berlangsung hingga dewasa. Orang dewasa yang adil (sebagian besar) dapat mengidentifikasi bahwa itulah masalahnya. Anak berusia 2 tahun tidak tahu apa yang sedang terjadi!
Mongus Pong

1
Saya tidak percaya saya akan pernah mengerti mengapa ada orang yang ingin memeluk seorang anak selama ulah. Itu hanya perilaku buruk yang bermanfaat.

@JackManey: Tidak, itu tidak menghargai perilaku buruk, itu membantu anak mendapatkan kembali kendali atas emosi mereka.
sleske

23

Saya benar-benar menemukan bahwa orang pertama saya suka dipukul. Memukul perilaku yang dimodifikasi tidak sedikit pun. Perhatian buruk lebih baik daripada tidak diperhatikan. Di sisi lain, diabaikan tidak menggerakkannya menembus atap, jadi dia akan meleleh, dan kami akan mengangkatnya dan membuangnya di kamarnya, dan membiarkannya menjerit-jerit. Ketika dia tenang, kita akan menjemputnya.

Kami melakukannya setiap saat, tidak ada pengecualian, dan dia berhenti mengamuk.

Saya menyampaikan saran ini kepada orang tua yang memiliki anak-anak dengan masalah amarah, dan itu tidak berhasil dalam dua kasus, tetapi dalam kedua kasus saya pikir anak-anak mampu meningkatkannya ke titik di mana orang tua merasa seperti mereka harus mundur. Jika mereka bisa menjatuhkan Anda, mereka akan melakukannya. Jangan salah, ini adalah pertarungan keinginan, dan jika Anda menyentak terlebih dahulu, mereka akan tahu mereka bisa membuat Anda lelah. Amukan publik adalah yang terburuk: jika mereka mengetahui bahwa Anda tidak akan menghukum mereka di depan umum, mereka akan menggunakannya.

Jadi, versi singkatnya. Temukan sesuatu yang mereka benci, dan lakukan setiap kali mereka mengamuk. Jika mereka menyukai mainan mereka, ambil mainan mereka. Jika mereka menginginkan aktivitas, luangkan waktu. Jika mereka sangat membutuhkan perhatian, taruh mereka di kamar mereka. Jangan takut memukul sesekali, tetapi jangan lakukan jika tidak berhasil.

Bagi kami, dengan masalah susu, suap bekerja dengan baik. Jika dia ingin jus, dia minum susunya terlebih dahulu. Jika dia ingin gurun, dia minum susunya terlebih dahulu. Namun, jangan terlalu khawatir: pedoman susu itu konyol. Jika anak Anda mendapat 1/8 dari itu sehari, mereka akan baik-baik saja.


9

Satu-satunya bagian yang saya tambahkan pada jawaban yang sangat baik sejauh ini adalah bahwa teknik ini juga akan bekerja untuk fase selanjutnya ketika amukan mungkin menyelinap kembali.

Ada berbagai tahap ketika anak-anak ingin melakukan hal-hal yang secara fisik mereka tidak bisa atau tahu mereka tidak seharusnya dan ingin mendorong batas.

Pengalihan, mengabaikan mereka dan mengirim mereka ke kamar mereka hampir sesuai untuk anak berusia sepuluh tahun atau dua tahun, jadi temukan teknik yang tidak terlalu membuat Anda stres sebagai orang tua dan mengingatnya.


9

Katakan, "ini tidak akan membantu Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan. Ketika Anda siap untuk tenang datang menemui saya". Lalu pergi. Seorang anak tidak boleh mendapatkan APA SAJA karena kemarahan mereka, termasuk perhatian. Jika Anda berada di ruang publik dan tidak bisa berjalan pergi, cukup jemput anak itu dan pergi ke tempat yang aman di mana Anda bisa duduk dan membaca atau sesuatu sementara anak itu selesai. Jika Anda konsisten dan amukan berhenti bekerja untuk anak Anda, amukan akan berhenti.

LALU, begitu amukan itu berakhir, Anda harus memberi anak Anda cara-cara alternatif untuk mengekspresikan emosi yang ditunjukkannya dengan pas. Sebutkan emosi untuk anak itu, "Saya tahu Anda kecewa" atau "marah" atau "frustrasi" - apa pun itu yang paling cocok. Kemudian tanyakan kepada anak Anda apakah ia dapat memberikan ide apa pun untuk mengekspresikan emosi yang "lebih tepat". Jika mereka tidak dapat memikirkan apa pun - ajari anak Anda dalam suatu alternatif. Apakah anak Anda sedikit berlatih, "jadi sekarang apa yang Anda lakukan saat Anda merasa kecewa?"

Saya umum, pastikan Anda benar-benar mendengarkan dan berupaya membangun hubungan Anda. Memberi anak rasa memiliki dan pengertian yang dapat mereka percayai membantu ketika belajar untuk mengekspresikan emosi dengan cara yang lebih konstruktif karena itu adalah bagaimana Anda menunjukkan kepada mereka bahwa bagaimana mereka merasa penting bagi Anda dan melemparkan kecocokan bukanlah cara terbaik untuk mendapatkan perasaan mereka seberang.


4
Saya sangat setuju bahwa itu membantu ketika saya menjelaskan kepada putra saya bahwa kami tidak ingin membantunya ketika dia membuat ulah. Sering kali (tetapi tidak selalu) ia kemudian tampak melakukan kontrol diri, menyeka air mata, dan menjelaskan lagi apa yang diinginkannya. Tentu saja ketika ia melakukan hal ini kita menumpuk pada pujian.
Armando

8

Satu catatan tentang harapan. Ada tempat dan waktu di mana kita dapat mengharapkan balita berperilaku. Ayah harus pergi ke toko kelontong. Tetapi ada tempat / peristiwa di mana tidak masuk akal untuk mengharapkan anak berperilaku. Anak itu tidak akan berperilaku melalui resepsi pernikahan 3 jam. Jangan letakkan anak itu dalam situasi di mana kegagalan mungkin terjadi.

Mengapa orang tua membawa balita ke restoran dewasa dan acara dewasa lalu menyalahkan balita ketika itu tidak berhasil adalah di luar jangkauan saya.

Sejauh Mencegah amarah, saya sepenuhnya setuju bahwa menyadari jadwal tidur / tidur / bermain / makan dan pemicu perilaku adalah penting. Jika anak itu biasanya tidur jam 2 siang, Wal * Mart akan menjadi tangguh. Ketika Anda mendorong amplop, hadiah pencegahan dan dorongan bisa sangat efektif. -> "Saya tahu Anda mulai lelah. Jika Anda berperilaku di toko, {blah} setelah tidur siang."

SELAMA amukan, sebenarnya ada dua tujuan yang harus diingat orang tua.

  • Akhiri perilaku SEKARANG.
  • Cegah perilaku agar tidak berulang.

Banyak respons yang didiskusikan (mengalihkan perhatian, memberi mereka sesuatu, dll.) Dapat mengakhiri perilaku SEKARANG, tetapi akan memiliki kemungkinan (tidak disengaja?) Konsekuensi dari mendorongnya lagi. Balita belajar dengan sangat cepat, dan satu hal yang mereka pelajari adalah bagaimana membuat ibu dan ayah memberi mereka apa yang mereka inginkan. Amukan perlu diakhiri dengan cara yang tidak memperkuat perilaku.

Berikut ini bekerja dengan baik dengan anak perempuan saya (sekarang 18) yang berkemauan keras selama tahun-tahun balita, ketika ia berakting.
1- Sedikit ketidaknyamanan .. cubitan Vulcan ke daging bahu atau satu tamparan ke lengan atau paha. Ini tidak terlalu menyebabkan rasa sakit karena memutus siklus amukan. Hanya perlu sedetik untuk menghentikan anak itu.
2- Kemudian pilihan .. "berhenti berteriak atau {blah}".
3 - Jika anak itu menyebut gertak sambal Anda, {blah}.


CATATAN tentang ketidaknyamanan: Saya tidak menganjurkan "kekerasan". Jangan sakit karena marah. Tapi siklus amukan / berteriak / menjerit harus dipatahkan. Jika anak itu berteriak atau menangis atau berteriak, kebisingan tidak akan berhasil, dan Anda tentu tidak ingin bertengkar dengan anak Anda. Sedikit rasa sakit sangat efektif untuk mengganggu amarah.


4
Daripada mencubit yang Anda sarankan, bagaimana dengan pelukan erat?
Torben Gundtofte-Bruun

2
Ya, kecuali saya akan meminta pelukan pada anak itu.
Christine Gordon

2
Dan, itu bukan hanya mencegah amukan, meskipun saya setuju sepenuhnya di sini dengan peran orang dewasa dalam hal ini. Tetapi juga untuk mengajar anak cara menenangkan diri, dan menenangkan diri begitu mereka begitu emosional. Ini adalah kunci untuk membantu anak-anak menjadi lebih sukses seiring bertambahnya usia mereka sebagai seseorang yang bekerja dalam pengembangan pemuda dengan kelompok besar. Anak-anak harus mampu mengatur diri sendiri sehingga mereka dapat tenang setelah istirahat, mengendalikan amarah mereka, dll. Mereka melakukan ini dengan berlatih, dan dengan melihat Anda membuat model!
Christine Gordon

2
Penanya menyatakan keinginan untuk menghindari tamparan, yang bagi saya, mengindikasikan keinginan untuk menghindari hukuman fisik atau segala bentuk pemukulan atau, ya, kekerasan. Sekalipun saran Anda tidak benar-benar menyebabkan rasa sakit fisik, itu memang menimbulkan rasa sakit emosional dan JANGAN MEMBANTU ANAK PELAJARI CARA LEBIH BANYAK PRODUKTIF UNTUK MENGUNGKAPKAN APA YANG MEREKA SENDIRI.
mama seimbang

3
DanBeale ... serius, apakah dunia itu hitam dan putih? Anda menyebutnya KEKERASAN? Saya secara khusus mencatat bahwa idenya BUKAN menjadi keras dan tidak untuk menghukum, hanya untuk memutus siklus amukan. Saya bilang
tomjedrz

7

Anak berusia 2 tahun jelas tidak sadar dan tidak selalu bisa mengendalikan perilaku mereka !!!! Mengapa Anda ingin mengajari anak Anda bahwa kami boleh memukul atau menggunakan kekerasan? Ada banyak saran bagus di sini yang lebih ramah, berbelas kasih, dan manusiawi. Amukan meskipun terkadang dapat dihindari, adalah bagian tak terpisahkan dari balita.

Ketika anak saya mengamuk, mereka biasanya tidak bertahan lama, terutama jika dia tahu saya tidak akan mengalah. Masalah yang kita (orang tua) telah ciptakan (BUKAN masalah atau kesalahan anak!) Adalah bahwa kita terlalu banyak mengambil keputusan sehingga dia mengetahui bahwa jika dia menangis dan melempar kecocokan, dia kadang-kadang bisa mendapatkan apa yang diinginkannya. Jika saya teguh dalam keputusan dan netral, amarah biasanya berlalu dengan cepat.


1
Saya sangat setuju dengan paragraf kedua. Jangan menyerah pada amukan! Mengenai paragraf pertama, mungkin Anda benar tentang balita yang tidak dapat mengendalikan perilaku mereka, tetapi mereka tidak akan pernah belajar sampai kita mulai mengajar dan mengkondisikan.
tomjedrz

1
Ya, kecuali anak-anak kita bukan serangga. Mereka tidak perlu "pengkondisian." Mereka membutuhkan cinta, dukungan, dorongan, keselamatan, kepercayaan, dll. Kontrol mengundang dendam / pemberontakan / dll, koneksi mengundang kerja sama.
Christine Gordon

7

Menjadikannya pusat perhatian ketika ia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya (dengan membiarkan amukannya mendapatkan yang terbaik dari Anda dan benar-benar menggagalkan perilaku dan kebahagiaan Anda) hanyalah resep untuk lebih banyak amukan.

Mengapa Anda memprovokasi konfrontasi? Dia tidak mau minum susu? Terus. Beri dia beberapa alternatif sehat (susu, air, jus terbatas). Dia tidak akan kelaparan sendiri. Jika dia tidak ingin minum, jangan memaksanya, bawa saja minumannya, dan jangan menawarkannya lagi sampai makanan ringan yang dijadwalkan berikutnya. Dia akan belajar untuk mengambil keuntungan dari apa yang ditawarkan ketika itu ditawarkan, dan untuk melakukan pilihan atas berbagai pilihan yang bertanggung jawab yang Anda izinkan.


1
Dipilih untuk jawaban yang jelas "pilih pertempuran Anda".
DanBeale

5

Saya mencoba dan melakukan hal yang paling tidak mereka sukai. Kami tidak menggunakan kekerasan di rumah, jadi kami menggunakan metode lain.

Saya telah menemukan bahwa cara terbaik, untuk menghukum seorang anak, bagi kami, adalah mengeluarkan beberapa mainan / kegiatan yang disukai dari mereka selama beberapa hari, mengingatkan mereka pada waktu yang tepat mengapa mereka kehilangan mereka.

Mengenai kemarahan, hanya satu dari anak-anak kami yang pernah mengamuk (saya dengan cepat menemukan meneriaki anak-anak yang sangat kontra produktif). Satu-satunya hal yang akan menenangkannya, adalah mencapai levelnya (tidak mengangkatnya), memegang tangannya (dengan lembut di sisinya) dan menjelaskan dengan sangat level, dan suara yang tenang, itu tidak dapat diterima; Saya akan memeluk mereka dan memberi tahu mereka bahwa Anda juga menyukainya. 99/100 itu berhasil, dengan dia, gangguan juga merupakan metode yang baik, tetapi jika suasana hati telah berubah, ini jarang bisa membuat anak keluar dari itu.

Namun, di Waitrose, saya harus menempatkannya di sudut nakal yang cepat diproduksi (tepat oleh kubis Brussel) selama satu amukan. Sejujurnya, mereka dengan cepat berhenti.


1
Catatan pribadi tentang kecambah brussel. Mereka membuatku mual. Sebagai seorang anak saya disuruh memakannya. Saya akan melemparkan mereka. Perhatikan - kadang-kadang preferensi makanan anak memiliki alasan nyata di belakang mereka dan Anda tidak boleh mendorong mereka.
btilly

Billy - Istri saya membuat kita semua makan Brussel Sprouts di xmas dan saya berjanji, hanya cinta yang membuat saya melakukannya; mereka keji. Jangan biarkan saya mulai dengan kembang kol ...
Berbulu

2
+1 untuk mencapai levelnya dan dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa itu tidak dapat diterima. Saya juga mengatakan sesuatu seperti, "Saya mengerti bahwa Anda tidak ingin makan itu sekarang, tetapi itulah yang orang lain makan."
Gabe

2
"Aku mencoba dan melakukan hal yang paling tidak mereka sukai. Kami tidak menggunakan kekerasan di rumah, jadi kami menggunakan metode lain." Bagi saya, ini adalah kekerasan. Ini bukan fisik, tetapi mengendalikan dan mengarah pada budaya bullying IMHO. Orang-orang besar mengendalikan orang-orang kecil, dan mereka harus menarik tali untuk memanipulasi anak-anak kecil. Alih-alih, hubungkan dengan anak Anda. Katakan "Ini tidak berfungsi untuk saya, apa yang bisa kita lakukan?" Selesaikan masalahnya, bukan gejalanya.
Christine Gordon

4

Saat dia mengamuk, berbaliklah. jangan menonton, jangan berhubungan, jangan menanggapi, jangan bereaksi dan pasti tidak memukul . Latih otak Anda untuk berpikir bahwa ia secara bertahap keluar dari keberadaan ketika ia memulai amukan dan fase lagi ketika ia berhenti. Setelah beberapa saat dia akan kehilangan insentif untuk memulai amukan, yang benar-benar benar-benar spektakuler, 3-ring-circus, "Hei! Semua perhatian padaku!" teknik.

Ini tidak mudah, tetapi ini adalah cara yang pasti dan aman untuk menghadapi amarah.


1
Sulit untuk mengabaikan amukan ketika itu terjadi di tempat umum. Dalam banyak skenario amukan publik, saya pikir itu akan sangat tidak pantas untuk membuat orang lain senang dengan amukan marah-marah sambil Anda dengan tenang menunggu anak Anda keluar.

2
Saya dapat memberi tahu Anda bahwa anak saya mengamuk (pada usia 2,5) ketika berada di Disney World, dengan ratusan orang berjalan di sebelah kami. Kami berdiri di samping anak kami, menyaksikannya menjerit, menyaksikan semua orang yang melihatnya menjerit dan mendorong kami "jangan khawatir itu berakhir pada titik tertentu". Kami tidak memukul, kami tidak balas berteriak, kami hanya memandangnya pergi, dan menunggu dia tenang, yang dia lakukan. Itu adalah salah satu amukan terakhirnya.
JasonGenX

2
Taman hiburan yang melayani anak-anak kecil agak tidak lazim. Toleransi menjerit-jerit hampir pasti akan jauh lebih tinggi di sana daripada di lingkungan yang tidak secara khusus dirancang untuk melayani anak-anak (seperti restoran, toko, mal, dll.).

2
Dan sementara itu anak Anda menimbulkan segala macam ketidaknyamanan pada orang-orang di sekitar Anda yang tidak dapat mengabaikannya. Siapa sebenarnya yang bertanggung jawab dalam keluarga Anda? Bagian dari mengasuh anak adalah mengajarkan anak Anda menghormati otoritas Anda dan bahwa tindakan yang tidak pantas memiliki konsekuensi. Anak Anda tidak belajar ketika Anda mengabaikan amarahnya.
tomjedrz

4

Saya suka tanggapan poster atas dalam memberikan pilihan terbatas. "Apakah kamu ingin berjalan atau dibawa ke kamarmu?" "Tidak ada jawaban? Ok maka kurasa kami akan membawamu".

Satu hal yang saya perhatikan adalah bahwa jika Anda memberikan dua pilihan, anak saya akan memilih yang kedua 70% dari waktu pada usia itu.


Istri saya biasa melakukan trik ini setiap saat - "Apakah Anda ingin ibu atau ayah mengganti popok Anda?" Putri saya melihat triknya pada usia 1,5 tahun. Anak-anak mengetahui hal-hal ini lebih cepat daripada orang dewasa.
Muz

3

dua komentar pada awalnya (terutama bagi orang-orang yang menganggap memukul cara yang bermanfaat untuk berurusan dengan kemarahan atau tidak melihat alternatif):

Cobalah untuk mencari tahu tentang konsep bahasa Giraffe ( komunikasi penuh kasih , kadang-kadang juga dikenal sebagai " komunikasi tanpa kekerasan ") yang dikembangkan oleh Marshall B. Rosenberg. Saya tidak tahu sumber yang bagus dalam bahasa Inggris. Saya membeli 3-DVD-set dengan seminar yang diadakan oleh M. Rosenberg dan sudah menontonnya (dan dia) sangat membantu untuk lebih memahami orang lain (juga anak-anak) dan lebih tahu bagaimana berurusan dengan mereka dan keinginan dan kebutuhan mereka. Dengan pencarian google cepat saya menemukan tautan ini - mungkin ini membantu Anda menemukan video (sangat disarankan!) Atau buku-buku oleh Rosenberg:
http://www.listeningway.com/giraffe.html
http://en.wikipedia.org/ wiki / Marshall_Rosenberg

Saya menemukan konsep ini beberapa bulan yang lalu dan saya jauh dari selalu dan di mana-mana menggunakannya, tetapi setiap langkah kecil membantu bergaul lebih baik dengan orang lain.

"tanpa kekerasan" tidak berarti bahwa Anda harus mempertahankan atau mentolerir segalanya, yang orang lain inginkan - tidak mungkin! Tetapi itu membantu untuk mengekspresikan kebutuhan Anda dengan lebih baik dan untuk mengetahui dengan lebih baik apa yang dibutuhkan orang lain untuk melakukan apa yang ia lakukan saat ini.
(Mungkin dia tidak tahu atau tidak sadar sendiri pada saat ini, mengapa dia melakukan apa yang dia lakukan dan itu terutama berlaku untuk anak-anak kecil.)


Saran kedua: Ada beberapa buku yang sangat menarik tentang membesarkan anak-anak oleh Pengarang Denmark Jesper Juul , yang juga berfokus pada komunikasi yang lebih baik dan memahami apa yang benar-benar diinginkan dan dibutuhkan anak (yang lagi-lagi tidak berarti bahwa orang tua harus melakukan semua yang diinginkan anak itu. , tetapi sebaliknya bahwa orang tua juga harus menjaga diri dan hubungan mereka untuk menciptakan suasana positif di rumah). -> http://www.jesperjuul.com/forside_uk.asp

Saya juga merekomendasikan mencari untuk mendengarkan atau menonton wawancara dengannya (tersedia di internet), karena ide dan sudut pandangnya sangat "menerangi" IMHO.


Putra kami memiliki kemauan yang sangat kuat dan dia bisa sangat bodoh (saya harap ini istilah yang tepat, saya ambil dari kamus).

Sangat sulit untuk menghadapi kemarahan seperti itu dan kami telah dan memiliki banyak dari mereka. MENURUT OPINI SAYA:

  • Jangan pernah bereaksi dengan kekerasan !! - Memukul tidak pernah merupakan solusi yang baik untuk masalah atau argumen - baik dengan orang dewasa lain maupun dengan anak.
    Bayangkan apa yang dipelajari anak Anda: "Jika seseorang tidak melakukan apa yang saya inginkan, saya akan memukulnya."
  • Ambil napas dalam-dalam - ini membantu Anda untuk tidak marah secepat itu, dan di sisi lain itu mungkin menunjukkan kepada anak Anda bahwa (a) Anda telah menemukan cara untuk mengendalikan emosi Anda dan (b) bahwa itu mungkin waktu yang tepat untuk hentikan apa yang dia lakukan.
    Kadang-kadang ketika saya benar-benar sangat ingin berteriak pada anak saya ketika dia membuat saya gila, saya berhasil menarik napas dalam-dalam (yang dia bahkan bisa dengar ketika dia tidak melihat saya saat ini) dan kadang-kadang (tidak selalu) dia kemudian tahu bahwa dia pergi jauh dan mungkin sedikit tenang.
  • Konsekuensinya : jika anak itu pernah mengetahui bahwa dia mendapatkan apa yang dia inginkan dengan amukan, itu akan mencoba lagi "konsep sukses" ini. Jadi IMHO seharusnya tidak pernah mendapatkan apa yang sebaliknya tidak akan didapat dengan berteriak atau mengamuk.
  • Bicara Coba jelaskan dia, ketika dia sudah tenang: kita bisa membahas semuanya dengan cara yang ramah, tetapi Anda tidak akan mendapatkan segalanya "lebih" dengan berteriak atau berguling-guling di lantai di supermarket.
  • Gangguan kadang-kadang berhasil. Saya pikir itu bekerja untuk beberapa anak lebih baik, tetapi dengan putra kami itu dan sangat sulit: jika dia pernah berada di "rute frustrasi", sangat sulit untuk membuatnya kembali ke perilaku ramah "normal".

Saya pikir, anak harus belajar bagaimana menghadapi frustrasinya.
Anda dapat dan harus membantunya dengan menunjukkan, bagaimana Anda melakukannya sendiri (dan memukul adalah contoh yang baik untuk menunjukkan bagaimana tidak melakukannya!) Dan Anda dapat mencoba menjelaskan kepadanya cara yang lebih baik untuk "mendiskusikan" bahwa ia menginginkan hal-hal lain .

Dan (seperti yang disarankan orang lain): Mengusulkan (dalam jumlah terbatas) alternatif dapat membantu menunjukkan kepada anak bahwa ia dapat memutuskan apa yang ingin ia makan / minum dan bahwa tidak semua hal dalam hidup ditentukan oleh orang tua - yang ( yang terakhir) Saya bisa membayangkan mengarah pada perasaan tidak berdaya dan frustrasi.


2

Amukan terjadi ketika seseorang (dari segala usia) menyadari bahwa pandangan mereka tentang dunia dan realitas tidak sama. Ketika seorang anak mengamuk, anak itu berjuang untuk mengatasi perbedaan ini, dan menyesuaikan pandangan dunia mereka.

Penting bagi anak-anak untuk merasa aman dan dicintai, terutama ketika mereka mengalami kesulitan dalam menghadapi kenyataan yang tidak dapat mereka atasi. Ketika seorang anak memiliki ledakan, dia berkomunikasi kepada Anda bahwa ada masalah. Meskipun Anda mungkin tidak setuju bahwa masalah itu penting, penting bagi Anda untuk mengakui hal itu kepada mereka, itu adalah masalah serius. (Kalau tidak, mereka akan terus berusaha memberi tahu Anda atau siapa pun! Begitu anak itu tahu Anda mendengar rasa sakitnya, ia tidak perlu menyiarkannya lagi. Trik untuk mencapai ketenangan adalah dengan serius memberi tahu anak bahwa Anda memahami gravitasi. dari situasi dengan cara dia mengerti.

Setelah anak melihat bahwa Anda mendapatkannya, ia akan rileks sejenak untuk memberi Anda kesempatan untuk menyelesaikan masalah. (mis. beri tahu mereka bahwa mereka tidak harus minum susu, meninggalkan taman, berhenti mengambil mainan saudara perempuan mereka, bermain dengan oven dll.) Ini adalah ketika Anda harus menyelesaikannya atau memberi mereka mekanisme koping.

Tentang mekanisme koping. Identifikasi dulu milik Anda. Apa yang Anda lakukan saat stres? minum teh, berteriak, memiliki waktu sendirian yang tenang untuk menenangkan diri, menarik napas dalam-dalam, memanggil teman, menangis, pergi berlari, bermeditasi, bersumpah, minum atau merokok ....

Selanjutnya, kenali yang mana yang sesuai untuk anak kesal Anda: ambil napas dalam-dalam, menangis, punya waktu sunyi untuk menenangkan diri.

Kuncinya adalah mengajari anak Anda untuk menggunakan teknik koping ini secara teratur, ketika dia tidak stres. Lalu, ketika saatnya mengamuk, Anda bisa mengarahkan.

Berikut ini lebih banyak dari American Academy of Pediatrics:

Juga, pilih pertempuran Anda. Secara nutrisi dan medis, anak berusia dua tahun tidak perlu minum susu sapi. Beberapa anak berusia 2 tahun memiliki intoleransi laktosa. Tidak perlu susu setelah bayi. The American Academy of Pediatrics memiliki pernyataan kebijakan tentang mencegah obesitas pada anak-anak .

Dianjurkan agar orang tua memilih makanan apa yang disajikan, kapan waktu makan, dan di mana disajikan. Anak-anak harus memutuskan apakah mereka makan atau minum, dan berapa banyak.


0

Berikut adalah beberapa taktik tentang cara menghadapi kemarahan dari http://www.supernanny.co.uk/Advice/-/Parenting-Skills/-/Discipline-and-Reward/No-More-Tantrums.aspx :

  1. Bicaralah dengan tenang dengan anak Anda, yakinkan dia bahwa Anda ada di sana dan Anda tidak ingin mereka melukai diri sendiri
  2. Lakukan kontak mata dengan anak Anda dan pegang erat-erat
  3. Biarkan badai cuaca sampai anak Anda tenang
  4. Jika anak tidak bisa tenang, bawa dia ke sudut waktu istirahat di mana anak Anda aman seperti kursi dorong atau bermain pena di mana ia bisa tinggal selama beberapa menit.

Anda juga dapat mengunjungi situs tersebut, sehingga Anda akan tahu bagaimana mengamuk-bukti rumah Anda


0

Saya menemukan cara yang sangat mudah untuk menghentikan amukan balita saya. Dia hanya mengamuk jika dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya. Kuncinya di sini adalah meretas bagian yang mereka inginkan .

Buat mereka menginginkan sesuatu yang lain

  • "Kamu yakin mau jagung? Bukankah kamu lebih suka susu?"
  • "Mommy akan bekerja. Kamu bisa tinggal bersama ayah dan minum es krim."
  • "YouTube berhenti bekerja karena internet sedang tidak aktif. Mengapa kita tidak membaca buku. Anda dapat merasakan binatang di dalam buku ini."

Buat mereka tidak yakin mereka benar-benar menginginkan hal itu sejak awal

  • "Kucing itu tampak menakutkan. Kamu bisa bermain dengannya, tapi ayah akan bersembunyi di balik pintu ini."
  • "Kamu bisa bermain dengan Lego, tapi kamu harus bersih-bersih. Kalau tidak, tidak ada Lego untukmu selama sebulan!"
  • "Tehnya benar-benar panas, kamu tahu. Ini sesendok; ketuk saja dengan jarimu jika kamu tidak percaya padaku."
  • Setelah Anda menjelaskan konsep 'panas' atau 'pedas', Anda dapat menggunakannya untuk mencegah mereka tentang segala hal, dari bermain di luar tanpa alas kaki pada pukul 1 siang hingga menyentuh obat-obatan nenek. Tetapi yang terbaik adalah jujur ??dan tidak menyalahgunakan kepercayaan anak Anda.

Meyakinkan mereka bahwa mereka sudah memilikinya

  • "Tidak ada pena merah, tapi lihat, pena biru masih bisa menggambar dengan baik."
  • "Kamu tidak perlu sandal ungu. Sepatu merahmu cocok dengan gaunmu."
  • "Kenapa kamu bahkan ingin cangkir Mickey Mouse itu? Kamu punya cangkir Minion yang sangat bagus di rumah!"

Buat mereka melupakannya

  • "OH Tuhanku. Ada katak di kamar mandi. Ayo mainkan dengan katak berlendir!" (Biasanya diikuti oleh tangisan yang lebih keras, dan berakhir dengan amarah segera)
  • "Ayah akan tidur di lantai. Kamu dapat memiliki seluruh tempat tidur untuk dirimu sendiri. Sendirian."
  • Berdiri dan dengan panik mencari ruangan itu, seolah-olah seseorang menyembunyikan bom atau ular di suatu tempat. Saya melakukan ini tanpa alasan sama sekali dan itu membingungkan saya. Ini juga akan membingungkan orang lain di ruangan itu, yang membuatnya lebih efektif.

-1

Saya pikir itu benar-benar tergantung pada anak itu, tetapi satu hal yang bekerja dengan anak bungsu kami adalah membuat mereka menyerahkan mainan. Jika mereka dalam keadaan tidak terkendali, kami beri tahu dia bahwa jika dia tidak tenang dalam waktu x menit, maka dia harus memilih salah satu mainannya untuk disumbangkan (atau Anda bisa membiarkan mainannya 'timeout') ).

Bahkan tindakan memilih mainan McDonalds lama yang tidak pernah dia mainkan bertahun-tahun di bagian bawah kotak mainannya sudah cukup untuk membuatnya berhenti. Ini bekerja cukup baik dengan kami.


1
Saya membayangkan itu bekerja untuk beberapa anak. Namun, jangan berpikir bahwa hukuman seperti itu adalah cara yang baik untuk mengatasi kemarahan - akhirnya, mengambil anak itu sesuatu dari harta miliknya hanyalah cara kekerasan lainnya, bukan?
BBM

4
Beberapa orang mungkin mengatakan itu jahat, saya kira. Itu tentu saja bukan kekerasan.
DA01

2
itu bukan kekerasan fisik, tetapi IMHO memaksa seseorang melakukan apa yang tidak diinginkannya (karena Anda memiliki kekuatan lebih) adalah jenis kekerasan. Untuk membuat putra kami belajar merapikan mainannya setiap malam sebelum tidur, kami memindahkan semua yang dia tidak ingin merapikan dirinya di lemari pakaian, di mana itu tinggal selama 24 jam (dan tidak tersedia untuk bermain). Setelah beberapa minggu dengan diskusi dan air mata itu "bekerja" dengan sangat baik, tetapi melihat ke belakang (setelah belajar tentang konsep M. Rosenbergs dan J. Juuls), saya menyesal dan saya khawatir bahwa metode seperti itu merusak hubungan dengan anak. :-(
BBM

2
Mungkin kita memiliki kamus yang berbeda, tetapi jika itu bukan fisik, maka kamus itu tidak cocok dengan definisi 'kekerasan'. Juga, "memaksa seseorang untuk melakukan sesuatu yang tidak mereka inginkan" adalah bagian besar dari mengasuh anak. Memang, apa 'kekuatan' itu bisa diperdebatkan.
DA01

1
ps Saya akan merekomendasikan menemukan video seminar dengan Rosenberg (saya membeli 3DVD-set hanya 9 EUR dan itu sangat membantu.) atau wawancara dengan J. Juul. Contoh-contoh mereka adalah IMHO yang sangat menarik dan meyakinkan. Dan banyak "trik" adalah melihat posisi dan situasi anak bukannya hanya melihat apa yang orang tua inginkan atau anggap "baik" untuk anak mereka.
BBM
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola