Berapa banyak yang harus Anda beli untuk anak Anda agar bisa bersaing dengan teman sebayanya?


46

Bagaimana seharusnya Anda menyeimbangkan harta yang Anda beli untuk anak Anda dengan tekanan teman sebaya dari anak-anak lain (terutama di sekolah) dan orang tua?

Banyak orang tua merasa perlu agar anak-anak mereka tetap mendapatkan informasi terbaru dari apa pun yang dimiliki anak-anak lain, baik itu pelatih (sepatu kets) terbaru, telepon pintar atau komputer tablet. Ketakutan menjadi anak mereka akan diintimidasi atau mereka akan kehilangan kesempatan pendidikan atau sosial.

Saya sadar akan efek skenario "tidak / belum" ini pada anak saya dan anak-anak lain - di mana jika mengatakan, saya melompat pada kereta musik dan membelikan iPad untuk anak saya, kemungkinan ada satu atau lebih anak yang tidak akan mendapatkannya karena orang tua mereka tidak mampu membelinya.

Saya membayangkan tidak ada di antara kita yang menginginkan anak mereka menjadi "yang aneh", tetapi apakah keseimbangan yang masuk akal itu?

  • Memiliki (praktis) segalanya? Ini adalah pilihan yang mahal, ditambah lagi memberikan tekanan lebih pada orang tua dan anak-anak lainnya. Saya juga berasumsi ini akan membuat sulit untuk membuat anak menghargai betapa beruntungnya mereka jika mereka mendapatkan semuanya secara otomatis.
  • Apakah ada beberapa hal dari kelompok teman sebaya mereka? Apa yang akan Anda prioritaskan, mengingat anak-anak bisa sangat sadar merek dan perhatian / minat mereka pada kegemaran terbaru mungkin berumur pendek.
  • Punya sangat sedikit "dalam hal-hal", berusaha mengajar anak untuk menghargai apa yang mereka miliki dan menjelaskan bahwa akan selalu ada seseorang dengan lebih dari mereka, sehingga mereka harus belajar untuk menerimanya?

Dengan mengingat hal-hal berikut:

  1. Seperti orang tua mana pun, saya ingin anak saya memiliki setiap kesempatan dan pendidikan terbaik.
  2. Seperti kebanyakan orang tua, keluarga kami memiliki anggaran terbatas dengan keseimbangan prioritas.
  3. Kami tidak ingin anak kami diganggu atau dikecualikan dari situasi sosial.
  4. Kami tidak ingin anak-anak lain ditinggalkan atau menambah tekanan bagi orang tua mereka.

Memperbarui

Beberapa orang yang berkomentar dan menjawab telah salah mengartikan niat saya - saya tidak mengusulkan memanjakan anak saya dengan membeli semua yang mereka inginkan dengan kemauan. Pertanyaan saya berkaitan dengan situasi di mana semua atau sebagian besar anak di kelas mereka sudah memiliki sesuatu dan anak saya tidak. Orang-orang yang berkhotbah tentang betapa buruknya menyerahkan segala sesuatu kepada anak-anak di atas piring telah melewatkan inti pertanyaan ini ...

Saya setuju dengan sentimen bahwa anak-anak harus diajar tidak mengukur nilai mereka dalam harta atau apa yang mereka miliki. Namun, semakin jauh mereka dari situasi rekan-rekan mereka, semakin sulit mereka akan dimasukkan dan bersosialisasi di sekolah. Seperti yang sudah disebutkan oleh salah satu penjawab, ini benar-benar dipecah menjadi dua bidang: kepemilikan murni untuk status dan prasyarat untuk berpartisipasi.

Meskipun mudah untuk membenarkan tidak membeli sepatu mewah, tetapi ketika semua anak lainnya berkomunikasi sepulang sekolah menggunakan aplikasi, bermain online bersama di konsol mereka atau naik ke taman menggunakan gerobak pedal pergi (dan anak Anda tidak memiliki hal-hal ini) ), anak-anak lain yang tidak bermain dengan anak saya tidak bullying, itu situasional. Mengabaikan itu hanya akan membuat anak saya dikecualikan.


26
Tidak, TETAPI TIDAK. Saya punya teman yang hanya bekerja 20 jam seminggu di posisi pekerjaan penuh waktu. Dia seharusnya bekerja 30, -10 jam karena sekolah, hanya saja, dia belum sekolah selama setahun. Dan dia entah bagaimana akan turun ke 20 jam dari minggu yang sudah korslet. Mengapa dia melakukan ini ketika dia tidak di sekolah dan dia sudah menikah? Menyebabkan seluruh hidupnya orang tuanya telah membelikannya segalanya untuk membantunya "bersaing dengan teman-temannya" termasuk membayar mobilnya meskipun dia sudah menikah! Jadi, JANGAN MELAKUKANNYA, jika Anda ingin anak-anak Anda memiliki etos kerja apa pun. Hanya saja, jangan.
Ryan

16
Gagasan bahwa Anda harus "mengikuti jejak keluarga Jones" adalah bentuk intimidasi.
Jasmine

3
Saya kira pertanyaannya bermuara pada "berapa banyak terlalu banyak" dan "seberapa sedikit terlalu sedikit?". Ini adalah pertanyaan yang dimiliki hampir semua orang tua
Raestloz

3
Mengapa ini bahkan sebuah pertanyaan, bagaimana lagi anak itu akan belajar menghadapi kenyataan bahwa mereka tidak bisa hanya memiliki semua yang mereka inginkan dalam hidup?
JamesRyan

4
@Mikaveli tidak, saya pikir itulah intinya. belajar untuk mengabaikan tekanan teman mengharuskan ada beberapa. Dan kebetulan, pengganggu tidak akan memilih seorang anak karena mereka memiliki lebih sedikit, mereka mungkin menggunakannya sebagai alasan tetapi mengambilnya dan mereka hanya akan menggunakan yang berbeda.
JamesRyan

Jawaban:


36

Seperti yang lain, saya tidak setuju bahwa Anda harus membeli "segalanya" untuk anak Anda. Tapi saya merasa ada perbedaan penting yang tidak dijawab oleh jawaban lain, meskipun ada yang mengatasinya.

Ketika anak-anak Anda meminta sesuatu yang "dimiliki semua orang", tanyakan pada diri sendiri: apakah itu simbol status, atau alat prasyarat untuk berpartisipasi dalam kegiatan yang umum di antara teman-temannya?

Untuk simbol status , seperti sepatu Nike Air atau folder bertema Disney, saya setuju bahwa itu memiliki prioritas rendah. Saya tidak setuju bahwa Anda harus melarang mereka sepenuhnya. Statusnya adalahpenting bagi semua orang, anak maupun dewasa, dan idealnya, seseorang akan mendapatkan harga dirinya melalui kombinasi validasi internal dan eksternal. Mengandalkan validasi eksternal memang mengarah pada masalah mental besar dalam hidup, tetapi mengadopsi sikap "Saya cukup baik untuk diri saya sendiri dan saya tidak peduli apa yang dunia pikirkan tentang saya" juga berbahaya, itu menyebabkan orang tersebut kehilangan kontak dengan realitas sosial. Jadi, ketika anak tenggelam dalam budaya di mana simbol status eksternal sangat penting (dan ini umum di kalangan remaja), memiliki beberapa dari mereka lebih baik daripada tidak memilikinya dan menyuruhnya untuk mengembangkan reaksi "anggur yang masam" terhadap hal-hal.

Kita tidak dapat mencegah menyerap nilai-nilai utama dari budaya tempat kita hidup, dan dia akan menginginkan hal-hal ini jika semua orang di sekitarnya nilai menunjukkan status melalui kepemilikan. Jadi, cobalah untuk membingkai barang-barang ini sebagai barang mewah, tetapi barang yang tidak dilarang hanya karena "digertak" untuk memilikinya - hanya sesuatu yang hanya didapatnya untuk acara-acara khusus, dan bukan karena sangat penting untuk memilikinya.

Untuk prasyarat kegiatan , saya akan mengatakan ini jauh lebih penting. Ini bukan tentang diintimidasi sama sekali. Tetapi jika semua teman sekelas memainkan permainan jaringan yang sama dan dia tidak memilikinya, maka mereka akan membicarakannya satu sama lain setiap saat, dan dia tidak akan dapat berpartisipasi bukan karena mereka menggertaknya, tetapi karena dia tidak bisa berkontribusi apa pun. Bahkan jika dia bersama teman-teman baik yang benar-benar ingin bersikap baik padanya, dia akan merasa dikecualikan begitu pembicaraan game dimulai. Dan anak-anak dan remaja berbicara tentang permainan sepanjang waktu.

Merasa dijauhi dan diasingkan adalah pengalaman negatif yang sangat kuat bagi manusia, berapa pun usianya, dan penting untuk mencegah seorang anak dari perasaan seperti itu. Jadi, jangan mencegah aksesnya ke dalam grup yang penting di kalangan teman-temannya. Setuju dengan game jaringan. Jika semua orang berbicara di Facebook sepanjang waktu, jangan larang akun FB karena Anda pikir FB adalah data jahat kraken dan Anda bersumpah untuk tidak pernah mengizinkannya di keluarga Anda - jika anak Anda tidak mendapatkan akun tersembunyi saat tinggal bersamamu, dia akan mendapatkan hal pertama ketika dia pindah ke perguruan tinggi hanya karena dia mendambakannya selama bertahun-tahun. Tetapi sementara itu, dia akan menderita karena menjadi orang luar. Dan jika semua orang menggunakan whatsapp, dapatkan smartphone itu.

Orang lain mengatakan bahwa komunikasi tatap muka itu tidak penting. Saya tidak setuju di sini. Tidak ada satu orang pun - orang tua, anak, atau siapa pun - yang dapat menentukan bagaimana suatu kelompok memilih untuk berkomunikasi. Bahkan tidak berfungsi dalam kata perusahaan yang sangat disiplin, di mana sistem komunikasi jutaan dolar dijauhi demi apa yang dipilih dinamika kelompok sebagai saluran terbaik. Jika ada jaringan yang digunakan oleh semua teman-temannya, itu adalah penting untuk membiarkan dia memiliki akses ke jaringan ini, bukan menyuruhnya untuk menghargai tatap muka saja dan mengabaikan fakta bahwa dia kehilangan 90% dari hal-hal semua orang adalah bagian dari.

Ini tidak berarti bahwa segala sesuatu dari grup ini mutlak diperlukan dan harus dibeli secara otomatis. Jika dua teman kayaknya suka dan dia ingin mencobanya juga, ini tidak berarti Anda harus membayar 1.000 euro untuk kayak anak + 300 euro untuk peralatan neoprene lengkap. Anda bisa memberinya pelajaran atau menyewa perahu, dan melihat apakah ini mungkin hanya iseng-iseng yang hilang dua bulan kemudian. Atau jika dia menginginkan smartphone HTC alu-unibody terbaru dan disertai argumen bahwa yang lain menggunakan whatsapp sepanjang waktu, Anda dapat menyetujui sebuah smartphone, tetapi dapatkan model yang murah atau yang digunakan. Yang penting adalah mengaktifkan aktivitas kelompok, bukan menggunakan cara yang paling nyaman, mencolok, dan mahal untuk melakukannya.


Terima kasih, jawaban ini menunjukkan pemahaman yang baik tentang masalah yang saya coba ungkapkan.
Michael

+1. Andai saja Anda dapat memfavoritkan jawaban alih-alih hanya pertanyaan itu. Saya akan menyimpan ini untuk referensi di masa mendatang
Raestloz

2
Jawaban yang sangat seimbang. Saya tidak bisa mengatakan saya setuju sepenuhnya, tapi mungkin itu jalan tengah yang tepat.
Dariusz

1
Ini jawaban yang cukup bagus ( +1dari saya). Namun, saya punya dua keberatan: 1) "[Sesuatu] adalah pengalaman negatif yang sangat kuat bagi manusia [...] dan penting untuk mencegah seorang anak merasa seperti itu." Jika Anda menganggap sangat penting untuk mencegah anak Anda dari pengalaman negatif, lalu bagaimana anak Anda bisa belajar menghadapinya? Saya menganggap kemampuan ini sifat karakter yang sangat penting. 2) Saya merasa berbeda tentang apa yang merupakan prasyarat aktivitas daripada Anda. Namun, seperti yang saya katakan dalam jawaban saya, saya menyerahkan banyak keputusan kepada anak-anak saya. Sebagai contoh, ...
sbi

... Saya menjelaskan kepada remaja (pemilik smartphone) saya apa yang terjadi ketika mereka menginstal WhatsApp (termasuk nomor telepon saya akan ditransfer ke Facebook). Akibatnya, beberapa menginstalnya, sementara beberapa lebih suka menghabiskan beberapa dolar untuk Threema, (sebagian berhasil) mencoba meyakinkan rekan-rekan mereka untuk melakukan hal yang sama. Mari kita lihat bagaimana anak-anak lain memutuskan kapan mereka memasuki usia itu.
sbi

33

Ketika dihadapkan dengan masalah ini untuk pertama kalinya, kami bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Bisakah kita memiliki semua yang dimiliki teman kita?
  • Jika tidak, kapan dan bagaimana kita belajar untuk tidak membiarkan ini menjatuhkan kita?
  • Apakah kita menghitung harga diri kita tergantung pada apakah kita dapat membeli hal yang sama dengan yang dilakukan rekan kita?
  • Melihat beberapa hal yang dimiliki rekan mereka, apakah kita bahkan ingin anak-anak kita memilikinya?

Jawaban untuk ini ternyata masing-masing TIDAK , Sebagai seorang anak , Tidak sama sekali , dan Jelas tidak .

Akibatnya, kami bahkan tidak pernah mencoba memberikan kepada anak-anak kami segala yang dimiliki teman mereka. (Juga, saya selalu menghargai waktu dengan anak-anak saya di atas gaji , dan saya punya banyak anak, jadi saya tidak mampu membayarnya.) Daripada itu, kami berkonsentrasi pada upaya menanamkan harga diri pada mereka yang tidak bergantung pada apa yang mereka miliki, tetapi orang macam apa mereka. Ya, itu akan mengesampingkan teman sebaya sebagai teman bagi anak-anak kita yang mengevaluasi orang berdasarkan apa yang mereka miliki. Kami pikir ini adalah hal yang baik. (Jika tidak ada teman sebaya selain itu, kami akan mencoba mencari sekolah yang berbeda untuk anak yang terpengaruh.)

Anak-anak saya telah belajar sejak awal bahwa saya tidak akan membeli segala sesuatu yang saya atau mereka sukai, tetapi saya percaya bahwa anak-anak dapat mengatasi kekurangan sumber daya, dan hanya memasukkan mereka dalam pengambilan keputusan, atau hanya menyerahkan keputusan kepada mereka, di usia yang agak dini. Sebagian besar dari kita memiliki anggaran terbatas yang kita butuhkan untuk memenuhi semua yang kita butuhkan, dan berpikir keras tentang apa yang harus menghabiskan sisanya. Saya ingin anak-anak saya belajar ini sebaik mungkin. Karena itu mereka memiliki "anggaran" yang dapat diandalkan (alias uang saku) yang dapat mereka gunakan untuk membeli barang mewah seperti komik, tiket film, permen, dll. - dan harus digunakan untuk membeli barang-barang yang mereka butuhkan seperti pensil, tinta, notebook. Bergantung pada usia dan kepribadian mereka, semakin banyak tanggung jawab dialihkan kepada mereka. Pada tahap tertentu, mereka perlu mengawasi anggaran mereka agar dapat membeli pakaian hangat di musim gugur,

Sebagai kompensasi, saya mencoba untuk memberi mereka kebebasan sebanyak mungkin untuk membeli apa pun yang mereka inginkan dengan uang yang mereka miliki. Jika mereka menganggap kontrak ponsel agak mahal lebih penting daripada film? Mengangkat bahu. Membayar terlalu banyak untuk buku atau musik? Mengangkat bahu. Pakaian? Mengangkat bahu.

Itu uang mereka .


2
Ini bukan (bagi saya) kasus mengukur nilai pada apa yang mereka miliki, tetapi lebih berhadapan dengan situasi di mana hampir semua orang di kelas mungkin memiliki "permainan komputer terbaru" misalnya, jadi mereka bermain online bersama setelah sekolah dan / atau berbicara tentang hal itu di sekolah dll. Juga, di mana anak-anak lain memilih yang tanpa "sepatu mewah" atau serupa. Intinya, semua pengaruh eksternal daripada kita.
Michael

3
@Mikaveli: Ya, anak-anak cenderung melakukan itu. Tetapi tidak semua melakukannya. (Jika tanpa alasan lain, maka karena tidak semua orang tua dapat mengikuti ras semacam ini.) Seperti yang saya katakan, saya mencoba untuk memohon semacam harga diri yang tidak bergantung pada anak-anak seperti itu. Manusia lebih berharga daripada sepasang sepatu kets, dan beberapa anak belajar ini di rumah. Saya puas selama anak-anak saya ada di mana mereka menemukan anak-anak seperti itu untuk teman, dan belajar untuk tidak dihancurkan oleh yang lain. (Saya menambahkan beberapa pemikiran tentang ini pada jawaban saya. BTW.)
sbi

9
@Mikaveli: Anda menghadapi intimidasi karena sepatu dan kemeja sama seperti Anda menghadapi intimidasi karena warna kulit, agama, jenis kelamin, dll.: Anda menekan keras para pelaku intimidasi melalui guru dan orang tua, dan Anda memperkuat anak-anak Anda. Jika Anda membutuhkan saran tentang itu, saya sarankan Anda menanyakan hal ini dalam pertanyaan terpisah.
sbi

4
@ SB - Saya tumbuh miskin juga, dan itu tidak seperti itu bagi saya. Tapi, saya tidak berpikir cara untuk melawan intimidasi yang tak terhindarkan yang akan dihadapi setiap anak adalah dengan mengeluh kepada orang tua dan guru lainnya. Untuk intimidasi sehari-hari (tidak ada yang kebal), anak perlu merasa cukup harga diri dan rasa aman untuk membiarkannya menggelinding kembali, dan mendapatkan cinta dan dukungan di rumah dan dari teman sejati dan dari pandangan mereka tentang diri mereka sendiri. Untuk intimidasi yang lebih serius, maka rute yang lebih serius. Pindah sekolah? Dalam keadaan ekstrem, ya. Idealnya, orang tua harus memilih sekolah yang tepat untuk memulai.
anongoodnurse

3
+1 untuk jawaban yang kuat! Saya terutama menyukai, "mencoba menanamkan harga diri pada mereka yang tidak bergantung pada apa yang mereka miliki, tetapi orang seperti apa mereka." Pernyataan itu, saya percaya, juga membahas banyak komentar. Saya akan menulis jawaban, tetapi Anda secara singkat mengenai paku di kepala di sini. Mari kita hanya menerima penilaian dari "kualitas karakter kita!"
Sylas Seabrook

17

Saya pikir uang bukanlah faktor terpenting di sini.

Saya pikir alasan mengapa anak-anak biasanya memiliki mainan mahal ini (dan maksud saya mainan, karena sebagian besar anak melakukan sedikit lebih banyak daripada bermain di atasnya) seperti smartphone, laptop, tablet, PSP, dll. Bukan karena orang tua mereka peduli tentang mereka; seringkali karena mereka benar-benar mengabaikannya. Perangkat ini tidak dimaksudkan sebagai alat pembelajaran, tetapi sebagai sesuatu yang memungkinkan orang tua memiliki lebih banyak waktu untuk diri mereka sendiri (permainan anak) dan merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri (kami menyediakan semua kebutuhan anak kami). Singkatnya, kebaikan anak kadang-kadang bukan alasannya; itu adalah kebaikan egois orangtua sendiri.

Jika seorang anak pergi ke sekolah, apakah dia punya waktu untuk bermain di smartphone-nya? Seharusnya tidak. Apakah ide yang bagus untuk membawa barang bernilai tinggi yang tidak perlu ke sekolah, di mana barang itu bisa dengan mudah rusak atau bahkan dicuri? Tidak. Jadi, mengapa anak-anak memilikinya? a) untuk pamer, b) untuk bermain selama pelajaran, c) untuk bermain selama istirahat. Apakah ada di antara hal-hal itu yang ingin Anda dorong? c mungkin bisa diterima, tetapi baik a dan b harus keluar dari pertanyaan.

Pendidikan tidak ada hubungannya dengan itu. Seorang anak akan mudah menggunakan smartphone, tablet atau komputer; tidak perlu membawa mereka ke sekolah.

Secara umum, saya pikir anak harus memiliki sumber daya yang terbatas, terutama akses ke uang. Mereka harus peduli dengan semua harta benda mereka, mereka harus tahu nilai mereka, dan mereka harus belajar nilai uang. Jika mereka memiliki semua yang mereka inginkan, mereka tidak akan pernah.

Dan jika Anda menjadikan ini pendekatan Anda, mungkin akan sulit bagi anak-anak Anda. Bergantung pada karakter dan teman-teman mereka, mereka mungkin merasa diabaikan oleh Anda (mereka membutuhkan sesuatu, dan Anda tidak mampu / mau memberikannya) dan mungkin dikecualikan dari beberapa situasi sosial oleh teman-teman mereka. Dalam jangka panjang, itu akan membuat mereka lebih bertanggung jawab, mandiri dan mandiri. Atau setidaknya memberi mereka kesempatan seperti itu.

Tidak memiliki smartphone terbaru tidak akan membuat anak-anak Anda dikecualikan secara sosial. Mereka akan mengalami masalah di sekolah, tetapi mereka tidak seharusnya bermain dengan smartphone mereka di sana. Dan mereka dapat memiliki akses ke komputer di rumah, atau smartphone yang sedikit lebih tua tetapi masih facebook / twitter / dll. Mereka tidak akan memiliki barang terbaru, tetapi itu akan menyelesaikan pekerjaan.

Satu pemikiran terakhir, mungkin yang paling penting: jika teman-teman anak Anda akan mengucilkannya dari kelompok sosial mereka hanya karena dia tidak punya ponsel cerdas atau video game terbaru, apakah Anda yakin itu adalah kelompok sosial yang Anda inginkan? ? Pikirkan saja itu.


Diskusi ini harus dipindahkan ke obrolan, kami terlalu cerewet. Jawabannya bisa menggunakan beberapa lebih jika s dan disediakan s, tapi aku akan meninggalkan titik kuat seperti itu, untuk saat ini.
Dariusz

1
Anak-anak juga memiliki ponsel karena orang tua, ketakutan karena media massa yang histeris, melihat p?dophile di balik setiap pohon dan ingin dapat menelepon anak mereka setiap saat, di mana Anda sekarang ?! . Beberapa sekolah Swedia telah mulai mengumpulkan ponsel di pintu masuk karena orang tua mengganggu pelajaran dengan mengirim pesan teks kepada anak-anak mereka sepanjang waktu. Tentu saja, sebuah dumbphone dapat digunakan untuk itu, tetapi tentu saja itu adalah bagian dari cerita.
gerrit

4
Sementara saya setuju untuk mengajar anak-anak tentang sumber daya yang terbatas, saya pikir jawaban ini tidak masuk akal dalam menyarankan anak-anak memiliki gadget karena orang tua tidak akan berurusan dengan mereka. Itu asumsi besar di pihak Anda. Selain itu, pertanyaan terkait dampak sosial dan penting untuk diingat bahwa untuk remaja saat ini, media sosial adalah bagian besar dari kehidupan sosial mereka. Jawaban ini tidak benar-benar membahas hal ini.
Ida

1
Apa? Apakah Anda mengatakan smartphone tidak memiliki nilai pendidikan?
bjb568

@ bjb568 Mereka memiliki potensi pendidikan . Mereka dapat digunakan untuk pendidikan, tetapi tidak semua orang akan menggunakannya dengan cara ini.
user31389

12

Ketika saya pertama kali membaca pertanyaan ini, kata pertama yang muncul di benak saya adalah bullying . Anda berada dalam semacam "terkutuk jika Anda melakukannya, terkutuk jika Anda tidak" posisi di sini, dan Anda perlu memilih 1) apa yang terbaik untuk anak-anak Anda, dan 2) sakit hati apa yang ingin Anda hadapi.

Pertama, apakah Anda memiliki sarana, dan menjalani gaya hidup, yang memungkinkan Anda memberi anak Anda segala yang dimiliki anak lain? Jika Anda melakukannya, apakah Anda dibesarkan dengan cara itu, atau apakah Anda harus bekerja untuk mendapatkannya? Jika tidak, Anda tidak harus mengorbankan hal-hal yang lebih baik untuk 'melindungi' anak Anda dari "rasa malu" memiliki lebih sedikit.

Bukan hal yang memalukan untuk memiliki lebih sedikit dari yang lain. Bukan hal yang memalukan untuk memiliki lebih banyak, juga, meskipun banyak orang akan melihatnya seperti itu. Tetapi pikirkan hal ini dari sudut pandang anak Anda.

Pesan apa yang Anda kirimkan kepada anak Anda jika satu - satunya alasan mereka memiliki hal-hal yang baik adalah agar mereka diterima oleh orang lain? Tampaknya bagi saya bahwa ini akan mengatakan "Anda hanya dapat diterima oleh rekan-rekan Anda jika Anda memiliki apa yang mereka miliki." (Juga, itu akan berkata, "Anda mendapatkan hal-hal baik karena Anda hidup, bukan karena Anda bekerja untuk mereka". Itu juga merupakan pesan buruk untuk dikirim.) Sisi lain dari koin ini adalah, apakah anak-anak Anda akan memandang rendah mereka? siapa yang tidak memiliki hal yang sama? Apakah mereka akan menjadi pengganggu bagi anak-anak yang tidak memiliki ponsel pintar dan Air Nike? Sakit hati mana yang ingin Anda tahan, untuk melihat anak Anda menjadi anak yang berhak, atau berbagi dalam rasa sakit mereka ketika mereka diganggu dan apa yang Anda tawarkan kepada mereka adalah cinta, dukungan, dan pandangan yang sehat tentang nilai orang,

Ini bukan kasus sederhana tentang apa yang harus dilakukan tentang kemewahan. Ini adalah kasus seluruh filosofi kehidupan. Anda perlu memutuskan orang seperti apa yang Anda harapkan untuk membentuk anak Anda, dan cara terbaik untuk melakukan ini.

Apa pun keputusan Anda, Anda harus konsisten dengan sistem nilai itu sendiri.

Mengasuh anak itu sulit. Saya pikir itu hal tersulit yang pernah saya lakukan, dan saya telah melakukan banyak hal .


3
IMO ini adalah jawaban yang sangat bagus yang memunculkan poin yang cukup menarik tanpa berusaha menghakimi. +1dari saya untuk itu.
sbi

Jawaban bagus! +1 dari saya. Saya benar-benar berpikir bahwa apa yang harus kita hadapi ketika menjadi orangtua, tidak akan pernah berakhir. Itu terjadi ketika Anda seorang anak dan juga orang dewasa.
LOSTinNEWYORK

3

Kuncinya adalah membuat evaluasi independen atas nilai untuk anak Anda. Apa yang orang tua beli atau menyerah seharusnya tidak menjadi faktor penentu Anda sama sekali. Pemasaran didorong oleh tekanan teman sebaya dan sikap "mengikuti jejak keluarga Jones" akan mengajarkan anak-anak Anda praktik keuangan yang buruk dan mengaturnya untuk ketidakmampuan untuk berhasil dengan baik dalam kehidupan karena cenderung mengarah pada pengeluaran berlebihan.

Sebagai gantinya, buat evaluasi yang baik tentang keuntungan yang akan membawa anak Anda dan bekerja bersama mereka untuk memastikan mereka memahami mengapa itu berharga untuk dimiliki dan mengapa mereka mendapatkannya. Jika mereka salah menggunakannya, jangan ragu untuk mengambilnya. Anak-anak Anda perlu memahami bahwa sumber daya memiliki nilai dan harus diperoleh untuk membantu mereka. Jika Anda dapat mengajar mereka untuk memanfaatkan sumber daya secara bijak, Anda akan mengaturnya untuk membuat keputusan keuangan yang bijak.

Secara umum, baik bagi anak-anak untuk memiliki dana terbatas untuk barang-barang mereka sendiri sehingga mereka menghargai nilai uang, tetapi cukup untuk dapat belajar menggunakan uang dengan bijak. Masalahnya kadang-kadang akan ada item tiket yang lebih besar yang tidak sesuai dengan model ini dan di situlah membuat mereka memperolehnya dengan menggunakan karya yang efektif untuk menunjukkan nilai sumber daya dalam meningkatkan kehidupan mereka.

Sebagai contoh, dengan pengasuhan yang tepat, smartphone adalah sumber daya yang luar biasa bagi seorang siswa. Memiliki akses konstan ke Internet memberikan akses ke banyak informasi dan kemampuan pemrosesan. Ini dapat membantu organisasi dan penelitian. Karena ini bukan sesuatu yang mereka mampu beli dengan anggaran terbatas, Anda dapat membuat mereka harus menyadari nilai melalui penghargaan terhadap utilitas. Jika mereka hanya menggunakan telepon untuk bermain game dan tidak berusaha mengambil manfaat dari apa yang disediakannya, bawa saja. Jika mereka menggunakannya untuk keuntungan diri mereka sendiri dan sebagai alat yang efektif, terus biarkan mereka menggunakannya dan belajar untuk menjadikannya alat yang efektif bagi mereka. Ini juga mengharuskan pengasuhan yang sangat terlibat,

Jika suatu barang tidak memiliki nilai untuk perkembangan anak Anda, maka itu seharusnya sulit bagi mereka untuk mendapatkannya, Anda dapat membuatnya jadi bukan tidak mungkin, tetapi Anda ingin mereka memahami nilai barang mewah, dan jika itu bukan t penting bagi perkembangan mereka, maka itu adalah barang mewah bagi mereka.


3

Anak Anda akan belajar bagaimana menghadapi dunia berdasarkan pada bagaimana Anda menghadapi dunia.

Misalnya, apakah Anda membeli iPad karena semua orang memilikinya atau karena itu alat untuk digunakan? Apakah Anda membeli kemeja tertentu karena memiliki logo di atasnya atau karena itu kemeja yang sesuai? Apakah Anda membeli sepasang sepatu tertentu karena mereka mengatakan "Nike" atau karena itu yang terbaik untuk apa Anda bermaksud menggunakannya?

Pada dasarnya, jika Anda memperoleh sesuatu berdasarkan apa yang dimiliki orang lain maka tidak masalah jika Anda memberi mereka iPad atau tidak karena Anda sudah memberi tahu mereka apa yang penting. Namun, jika Anda membeli barang berdasarkan apa yang mereka lakukan untuk Anda dan alasan Anda memilih barang tertentu berdasarkan kebutuhan Anda maka itu mengirimkan sinyal yang sangat berbeda.

Di rumah saya, ketika kami melakukan pembelian, itu terutama karena ada kebutuhan. Setelah kebutuhan diidentifikasi, kami memilih opsi terbaik, bukan berdasarkan apa yang mungkin dimiliki tetangga, melainkan berdasarkan bagaimana memenuhi tujuan itu.

Mengambil sepatu sebagai contoh, anak-anak saya lari lintas negara. Sepatu yang mereka miliki mahal tetapi tidak dibeli berdasarkan nama merek; mereka dibeli berdasarkan kesesuaian dan kenyamanan. Biasanya, kami tidak membeli kemeja atau celana berlogo. Pakaian yang kita kenakan itu bagus, hanya saja tidak ada tulisan "hollister" atau "pink".

Tentu saja ada pembelian yang kami lakukan yang murni untuk nilai hiburan. Umumnya anak-anak akan mendapatkan uang melalui pekerjaan rumah dan mereka bebas untuk membelanjakannya sesuai keinginan.

Hanya FYI - kita tentu saja mampu membeli pakaian, sepatu atau apa pun yang kita inginkan. Jika saya ingin masing-masing anak saya memiliki iPad, iPhone atau kemeja hololl sendiri maka itu tidak akan menjadi masalah. Hanya saja kita, sebagai sebuah keluarga, memberikan nilai nol pada perolehan barang hanya karena itulah yang dilakukan orang lain.

Mengenai aspek "bullying" itu. Ya, tentu saja ada tekanan teman sebaya bagi orang-orang untuk membelanjakan setiap dolar yang mereka peroleh agar dapat menggunakan mode terbaru. Menariknya, sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa umumnya orang-orang yang jatuh ke dalam perangkap itu berada pada skala pendapatan yang lebih rendah daripada mereka yang tidak. http://www.nytimes.com/books/first/s/schor-overspent.html


1

Di ruang bersalin tempat saya melahirkan, ada tanda; "Kamu tidak perlu mengasuh anak-anak, mereka hanya menyalin semua yang kamu lakukan."

(Tanpa membuat keputusan tentang ini) jika Anda adalah tipe orang yang memiliki simbol status penting, maka anak-anak Anda juga akan demikian. Titik.

Jika Anda dapat mengatakan "Saya tidak perlu X baru karena X lama masih berfungsi", anak-anak Anda akan merasa wajar untuk mengatakan ini juga. Jika Anda dapat mengatakan "Saya tidak membutuhkan iDevice, yang lain sama baiknya dan lebih murah" dan kemudian tidak membeli iThing, maka anak-anak Anda akan senang dengan ini. Jika Anda dapat mengatakan "Saya tidak mampu membeli X baru tahun ini karena atapnya perlu diperbaiki, dan atap itu mendapat prioritas" anak-anak Anda akan dapat mengadopsi ini sebagai filosofi.

Jika anak-anak Anda benar-benar membutuhkan ponsel cerdas untuk memiliki teman, ada banyak produk yang lebih murah; tanpa nama, model bekas, model tahun lalu ... Dan kemudian Anda tidak akan sedih jika dicuri / hilang / rusak.


Pikiran lain: memiliki barang-barang ini tidak pernah berakhir. Ada model baru setiap tahun. Ada cara lain untuk mendapatkan rasa hormat. Bisakah anak-anak Anda memainkan alat musik? Mereka dapat bergabung dengan orkestra atau memulai sebuah band. Mungkin ini adalah orang-orang yang ingin Anda ajak bergaul? Ditto sport. Jika, seperti yang Anda katakan, Anda ingin anak-anak Anda memiliki pendidikan terbaik, maka membantu mereka menghabiskan waktu dengan "beep" tidak sesuai dengan pikiran saya.
RedSonja

1
Memang benar bahwa anak-anak kemungkinan besar akan mengadopsi sikap orang tua mereka, tetapi, pertama, mereka melewati tahap perkembangan yang cukup alami di mana mereka mulai mengadopsi nilai-nilai kelompok sosial mereka yang lebih luas dalam perjalanan mereka membentuk identitas pribadi dan kerangka moral mereka sendiri. Saya menduga ini adalah tahap yang menjadi perhatian OP. Mengizinkan anak belajar bagaimana beradaptasi dengan norma-norma kelompok tanpa kehilangan identitas mereka adalah KRITIS. Memindahkan mereka dari kelompok ke kelompok (olahraga, orkestra) dalam upaya untuk memaksa mereka menjadi bagian dari kelompok di mana penyesuaian tidak diperlukan adalah kontraproduktif.
Jax

Ya, membaca pertanyaan asli lagi, OP ingin anak-anaknya cocok dengan set tertentu, bukan ke dalam kid-group secara umum. Saya juga disesatkan oleh "pendidikan terbaik".
RedSonja

0

Ya, jika Anda ingin anak Anda menjadi konsumen drone yang tidak ada artinya. Mari kita semua membeli status quo setelah semua itu memicu keuntungan perusahaan. Serius orang-orang bangun dan mencium bau mawar, oh ya liburan besar yang dibuat perusahaan mawar pada hari kasih sayang :) Mari kita menghabiskan 49,99 pada selusin mawar ketika Anda dapat membeli seluruh semak dari pembibitan untuk 5,99

Bawa anak Anda ke pegunungan Appalachian di mana mereka dapat mempelajari nilai kehidupan yang sebenarnya. Jangan beri makan anak Anda status BS Quo Anda dibesarkan untuk membeli. Ya, mari kita dapatkan mereka semua Ferraris sehingga mereka percaya mereka ada di 90210, ya ampun Anda bisa membeli 3 rumah untuk ditinggali dengan harga salah satunya. Kurasa itu semua tentang perspektif. Tetapi apa yang benar-benar penting dalam hidup, haruskah kita mengajar anak-anak kita label adalah hal yang paling penting?

Apakah yang menurut rekan-rekan mereka begitu penting. Apakah menjadi individu adalah hal yang buruk? Sepuluh tahun setelah sekolah yang akan mengingat apakah Anda mengenakan sepatu nike atau memiliki iPad versus Samsung. Jika hanya itu yang mereka ingat, apakah mereka benar-benar layak untuk diketahui? Bagaimana Anda bisa mengatakan dangkal? Beli bagian-bagian individual agar anak Anda merakitnya dan saya berani bertaruh ia akan merawatnya dengan lebih baik.

Saya memiliki tetangga yang sangat kaya ini, dia membelikan putranya Porsche untuk ulang tahunnya yang ke-16, bahkan sebelum mereka dapat mendaftarkannya dan mengasuransikan bocah itu dengan cepat dan menjumlahkannya, dalam waktu seminggu mereka membelikannya satu lagi. Dengan bundaran 3mos, ia merobeknya menggoreng transmisi dari donat. Tentu saja mereka memperbaikinya. Maksud saya, karena tidak ada yang memberi saya mobil pertama saya, itu adalah sebuah perahu bananna kuning buick electra yellow tahun 1976 berkekuatan 96 kilometer. Tapi Anda tahu apa yang saya urus dan hargai seolah-olah itu adalah Porsche baru, mengapa Anda bertanya? Karena saya bekerja keras untuk itu. Berbeda dengan tetangga, orang tua saya tahu nilai bekerja untuk sesuatu. Kira-kira itulah perbedaan antara terlahir dengan sendok kuningan versus berlian bertatahkan emas. Saya menjalani kehidupan yang sederhana dan menghabiskan cukup uang untuk menjalani sisa hidup saya tanpa khawatir. Saya tidak berhutang, memang saya tidak memiliki barang-barang yang paling bagus, tetapi saya katakan kepada Anda apa yang saya tidak khawatir kehilangan apa yang saya miliki saat dibayar. Siapa pun yang melihat hutang nasional tebak apa yang bukan miliknya :)

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>|