Putra saya yang berusia 13 tahun memberikan sumbangan yang bodoh dan boros. Bagaimana saya bisa mengajarinya bahwa dia salah?


114

Putra saya adalah siswa honorer berusia 13 tahun. Dia pulang dan menyelesaikan semua tugasnya begitu aku tiba di rumah. Dia adalah anak yang hebat.

Dia bergaul dengan teman-temannya; grup ini telah berteman sejak kelas satu. Mereka berada di taman skating lokal, dan melihat kotak sumbangan untuk pakaian dan sepatu, mengatakan 'sepatu tunggal diterima'. Untuk alasan apa pun, salah satu temannya (seorang gadis) memintanya untuk menyumbangkan sepatu kanannya, dan dia melakukannya.

Setelah mereka tiba di rumah, mereka menertawakannya dan memutuskan untuk menyumbangkan semua sepatu kanannya, bernilai sekitar $ 575, termasuk satu dari sepasang $ 145 yang belum pernah dikenakannya dan yang didapatnya hanya sehari sebelumnya.

Saya menemukan keesokan paginya ketika dia turun, mengenakan celana pendek dan t-shirt, sepatu kiri dan kaus kaki di kaki kanannya. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia menyumbangkan semua sepatu haknya untuk amal. Dia pergi mengenakan kaus kaki di kaki kanannya.

Ketika dia tiba di rumah pada sore hari, saya bertanya di mana semua sepatu kanannya berada dan dia hanya menertawakannya dan memberi tahu saya apa yang terjadi. Ketika saya mencoba berbicara dengannya tentang hal itu, sikapnya adalah "itu bukan masalah besar". Saya bertanya mengapa dia melakukan itu dan dia mengatakan itu lucu. Itu tidak sedikit mengganggunya karena dia tidak memiliki tetapi meninggalkan sepatu. Dia pikir itu lucu dan tampaknya tidak memiliki konsep jumlah uang yang dia buang. Saya tidak punya anggaran untuk mengganti sepatu sampai tahun ajaran berikutnya.

Bagaimana saya harus menangani ini?


69
Apakah Anda semua begitu terpisah dari masa kecil Anda sehingga Anda tidak dapat melihat dia melakukannya untuk gadis itu? Anda tidak perlu mengajarinya bahwa menyumbang sesuatu itu salah, Anda perlu mengajarinya bahwa tindakan impulsif yang konyol mungkin lucu dalam jangka pendek, tetapi sia-sia dalam jangka panjang dan tidak mungkin membantunya mendapatkan pacar. Siapa tahu, mungkin Anda akan menghemat uang ketika dia belajar pelajaran di sini daripada melakukan sesuatu yang serupa 4 tahun kemudian dengan mobil pertamanya. Jangan terlalu memikirkannya, tetapi kenali inti absolutnya, seperti yang Anda maksudkan, adalah bahwa ia menginginkan pacar.
Dom

65
Dia mendapatkan pacar
luann

44
ini bukan tentang uang atau sepatu, ini tentang gadis itu

22
Tidak ada yang berfokus pada pertanyaan yang benar di sini: Mengapa kotak sumbangan menerima sepatu tunggal? Sekarang akan ada banyak orang berlarian dengan sepatu ukuran yang sama dengan putra Anda, @ luann, hanya dengan sepatu yang tepat.
jwir3

18
Tetap dengan rencana, dan jangan ganti sepatu sampai musim depan.
Jon Watte

Jawaban:


203
  1. Donasi sepatu kiri di kotak donasi yang sama. Apakah mereka bisa mendapatkan sepatu tunggal untuk mereka yang membutuhkannya, memiliki setengah pasangan duduk di lemari putra Anda tidak ada gunanya. Lebih baik selesaikan apa yang dia mulai.

    Dengan hanya memberikan sepatu yang tepat, ia berpotensi menyia-nyiakan waktu amal: banyak orang hanya membutuhkan satu sepatu, tetapi ada kemungkinan amal ini tidak memenuhi kebutuhan itu. (Toko barang bekas, misalnya, biasanya menjual seluruh pasangan. Apakah mereka akan menyumbangkan kembali sepatu tunggal tergantung pada amal.) Ambil kesempatan untuk mengajarinya tentang mengapa sumbangan sepatu diperlukan, siapa yang akan mendapat manfaat dari sepatu itu, dan sebagainya.

  2. Beli satu pasang sepatu dari organisasi yang mengelola kotak donasi. Jika Anda tidak dapat mengetahuinya, atau tidak ada orang di dekat Anda, toko barang bekas mana pun akan berhasil!

    Dia memang perlu memiliki sepatu, tetapi sepatu itu tidak harus mewah dan jelas tidak harus mahal .

  3. Opsional . Suruh dia mengurangi biaya sepatu baru di masa depan dalam pekerjaan rumah dan pekerjaan serabutan di sekitar rumah. Anda mengatur kurs, dia melakukan pekerjaan.

    Pada akhirnya, tujuan Anda seharusnya untuk membantu mengajarkan nilai hal-hal yang dimilikinya. Orang tua pergi bekerja untuk mendapatkan gaji, yang akhirnya menjadi sepatu, makanan, perumahan, dan sebagainya. Memiliki yang dibuang (bahkan dengan cara "positif" seperti menyumbang untuk amal) dapat dimengerti menyakitkan sebagai orangtua: tidak hanya objek fisik yang dinilai rendah, tetapi upaya dan kepedulian Anda dalam menyediakan baginya tidak diakui dan dipertimbangkan. ("Itu $ 600 sepatu. Itu banyak pekerjaan penuh waktu untuk saya / orang tua lain, hanya untuk membayar sepatu. Saya terluka Anda berpikir itu sangat tidak berharga.") Setelah dia melakukan beberapa pekerjaan untuk mendapatkan Beberapa pasang sepatu yang lebih bagus akan membantu mendorong titik itu pulang.


3
3. rumit - ini pada dasarnya monopsoni, Anda adalah satu-satunya penyedia pekerjaan, sehingga Anda dapat menetapkan aturan. Satu-satunya cara ini dapat bekerja adalah jika Anda bukan satu-satunya penyedia - apakah mungkin bagi anak itu untuk melakukan pekerjaannya sendiri, atau apakah itu melanggar peraturan pekerja anak, dll.? Apakah ada pekerjaan yang bisa dia lakukan pada usianya? Dll. Jika Anda akhirnya menjadi satu-satunya penyedia uang, pikirkan saja bagaimana perasaan Anda jika peran itu dibalik - dipaksa membayar dengan bekerja sesuai keinginan orang lain, tanpa pilihan Anda sendiri dan tidak ada pilihan untuk dipilih.
Luaan

9
Anda menjadi satu-satunya sumber uang membuat ini lebih mudah, bukan lebih sulit. Bukan salah Anda, ia menempatkan dirinya dalam situasi di mana ia dapat dieksploitasi. Dia hanya beruntung satu-satunya orang yang bisa melakukan eksploitasi mencintainya tanpa syarat. Tidak dapat mengatakan hal yang sama untuk sebagian besar pemilik / manajer bisnis.
corsiKa

2
Adalah mungkin untuk memberinya pilihan - melakukan pekerjaan, atau puas dengan sepasang sepatu murah.
Patricia Shanahan

13
+1 untuk 1) sendiri. Kerusakan pada ujung Anda sudah selesai (kecuali Anda bisa mendapatkan sepatu kembali dari amal), jadi setidaknya lakukan beberapa kebaikan di sisi lain.
DevSolar

1
Untuk 1, keputusan untuk menyumbangkan sepatu kiri benar-benar harus menjadi miliknya - lebih disukai setelah dia menyadari bahwa sekotak sepatu kanan hampir tidak lebih berguna bagi badan amal daripada lemari pakaiannya yang penuh dengan sepatu kiri adalah untuknya. Saya pikir mengambil keputusan itu darinya akan cenderung mengurangi potensi belajar dari seluruh rangkaian kejadian.
brhans

150

Hehe, itu sangat lucu.

Eh, jangan khawatir tentang itu. Anak-anak melakukan hal-hal konyol, ini bukan yang akan membuatnya terbunuh. Kadang-kadang orang hanya perlu melakukan sesuatu yang bertentangan dengan tindakan normal, kau tahu? Ini akan menjadi cerita lucu yang bisa dipikirkannya / diceritakan orang lain ketika dia lebih tua.

Setelah dia bersenang-senang, dan kemudian bosan berjalan-jalan hanya dengan satu sepatu, Anda dapat meminta dia membayar biayanya saat dia siap untuk pasangan lain. Tunggu saja, dia akan datang dan mulai meminta sepatu baru pada akhirnya. Lalu katakan, "Tentu, berapa banyak uang saku yang ingin Anda belanjakan?"

Mungkin saat ini Anda memberinya sepasang sandal jepit seharga $ 2 jika Anda khawatir dia menginjak paku atau sesuatu.


89
@ Zibbobz Saya pikir poin tamu adalah bahwa kadang-kadang konsekuensi alami sudah cukup, dan Anda tidak perlu memaksakan lebih banyak konsekuensi.
200_sukses

68
@ Zibbobz Saya merasa bahwa konsekuensi alami akan membuatnya jelas bahwa itu boros. Anda membiarkan anak itu berjalan dengan satu sepatu selama beberapa hari dan dia akan menyesal dan menyadari kesalahannya sendiri. Dan jika dia ingin mendapatkan sepasang sepatu baru, dia harus mengakui bahwa ada masalah. Saya merasa bahwa menyadari kesalahan Anda sendiri jauh lebih memuaskan daripada meminta orang lain memberi tahu Anda.
Voldemort

34
Setuju dengan @ 200_success. Remaja memiliki kapas di telinga mereka, dan pengalaman adalah guru terbaik. Anak itu kedengarannya santai, jadi dia mungkin pergi berhari-hari atau berminggu-minggu tanpa sepatu, tetapi pada suatu saat, dia akan menginginkannya. Biarkan dia membelinya sendiri. Juga, biarkan dia membayar sepatunya sendiri hingga satu tahun ke depan. Jika dia bertanya mengapa, dengan tenang katakan, "Aku membelikanmu sepatu bagus sebelumnya (termasuk yang sangat mahal), dan kamu memberikannya sebagai lelucon. Ketika aku bertanya mengapa, kamu tertawa dan tidak meminta maaf. Itu menyakiti perasaanku, dan membuat saya merasa seperti Anda tidak menghargai barang yang saya beli untuk Anda. "
MealyPotatoes

41
Ini jawaban terbaik. Sebagian dari masalah Anda adalah bahwa anak Anda memiliki sepatu seharga $ 500 yang tidak harus ia pakai dan tidak perlu dipakai. Dia mencapai usia di mana dia menyadari bahwa kantong Anda (efektif) tidak berdasar, dan berasumsi bahwa barang-barang material tidak memiliki nilai. Jika Anda membuatnya atau membuatnya berhasil, Anda memasukkan diri Anda sebagai mediator antara tindakan dan realitasnya, yang membuat Anda menjadi orang jahat, dan tidak membahas intinya. Biarkan dia hidup seperti dia memiliki penghasilan terbatas untuk sementara waktu dan itu akan menempatkan hal-hal dalam perspektif.
Shep

16
Memberinya berjalan-jalan di toko-toko barang bekas mencari sepatu seharga $ 5 seukurannya dengan uang saku sepertinya merupakan peluang besar untuk mempelajari nilai sesuatu dan tindakan itu memiliki konsekuensi. Karena ia mendapatkan gadis itu, Anda tidak bisa menghentikannya berpikir "Sepadan dengan itu" (dan untuk menjadi adil, itu adalah kisah yang hebat, Anda akan menertawakannya ketika dia lebih tua) - tetapi Anda setidaknya bisa membuatnya mengerti apa artinya untuk menabung untuk hal-hal penting. Mungkin juga membuatnya menelepon badan amal untuk menanyakan apakah mereka menginginkan sepatu kiri juga, untuk sudut tanggung jawab kewarganegaraan.
user568458

64

Pertama, saya sangat menyarankan mengeluarkan uang dari pemikiran Anda. Remaja dapat melakukan hal-hal bodoh yang bisa mahal, tetapi itu tidak membantu untuk memikirkan biaya sepatu. Ingat: anak Anda jauh lebih berharga bagi Anda daripada sepatu itu. Agaknya mungkin untuk berbicara dengan seseorang di pusat donasi untuk mendapatkan sepatu itu kembali.

Kedua, saya akan mempertimbangkan kemungkinan bahwa putra Anda hampir tidak riang tentang situasi seperti yang Anda duga. Orang sering menutupi perasaan malu dan penyesalan dengan mengatakan bahwa apa yang mereka lakukan adalah "bukan masalah besar". Bukan tugas Anda untuk membuat putra Anda merasakan apa pun . Tugas Anda sebagai orang tua adalah membantu anak Anda menjadi orang dewasa yang mandiri dan produktif. Jadi tidak masalah apakah putra Anda merasa bodoh selama dia belajar untuk menghindari kebodohan di masa depan.

Ketiga, sangat penting untuk mendengarkan dan memahami alasannya memberikan sepatu. Jika dia mengatakan itu hanya untuk menjadi lucu, anggap itu hanya nilai nominal. Anda perlu membicarakan bagaimana dia bertindak berdasarkan keinginan untuk melakukan sesuatu yang lucu tanpa melakukan sesuatu yang mungkin dia sesali atau yang mungkin menyebabkan Anda sakit. Pastikan untuk mendorongnya mengembangkan kemampuan dan bakatnya. Setelah Anda membuat yang jelas kemudian berbicara tentang bagaimana peristiwa tertentu ini menyakiti Anda.

Akhirnya, pertimbangkan konsekuensi yang sesuai untuk perilakunya. Pergi tanpa satu sepatu adalah konsekuensi alami, tetapi mungkin terlalu keras untuk kesalahan sederhana kaum muda. Jika ia memiliki uang saku, pertimbangkan untuk mengharuskannya membayar setengah biaya penggantian sepatunya. Jika dia tidak memiliki uang saku, pertimbangkan untuk meminta dia melakukan kira-kira jam kerja yang harus dia lakukan jika Anda membayarnya upah. Biaya saat ini jatuh pada Anda, tetapi ketika dia meninggalkan rumah, itu akan menjadi tanggung jawabnya. Waktu untuk belajar itu sekarang, ketika konsekuensinya relatif kecil.


4
Percakapan panjang tentang konsekuensi yang muncul dari "lelucon" (termasuk percakapan panjang sebagai salah satu konsekuensinya) bisa sangat berguna.
Acire

2
Respons yang bagus. Saya setuju bahwa akan dengan satu sepatu akan menjadi sebuah konsekuensi alami. Namun, saya pikir itu akan dilihat sebagai tanda pengabaian oleh pengamat luar, bukan konsekuensi yang dapat diterima.

3
+1 untuk paragraf kedua Anda. Ini adalah sesuatu yang terkadang saya lupakan dengan anak-anak saya sendiri.
WoJ

8
Agaknya mungkin untuk berbicara dengan seseorang di pusat donasi untuk mendapatkan sepatu itu kembali. Mungkin orang tua dapat memilah semacam perdagangan yang bertukar kiri ke kanan sehingga anak itu mendapatkan sepatu yang bisa dia pakai dan badan amal mendapatkan sepasang sepatu di mana sebelumnya mereka hanya memiliki sepatu yang tepat.
starsplusplus

6
+1 untuk jawaban keseluruhan yang kuat, tetapi saya sangat tidak setuju dengan "Pertama, saya sangat menyarankan mengeluarkan uang dari pemikiran Anda". 13 cukup umur untuk memahami nilai uang (dalam gambaran keseluruhan pembangunan manusia, bahkan jika tidak dimanjakan lingkungan pemuda dimanjakan abad ke-21 Dunia Pertama) - orang dulu bekerja untuk mencari nafkah di 13. Jika Anda tidak mengajar anak, nilai uang pada 13, Anda berisiko berakhir dengan sampah ketika dia 23 dan 33.
user3143

44

Pertimbangkan barang yang Anda berikan sebagai hadiah untuk anak Anda. Uang yang dihabiskan untuk itu menjadi tidak relevan karena bukan milik Anda untuk digunakan; itu milik mereka. Hal ini membuat berurusan dengan anak-anak memecahkan banyak hal lebih mudah karena itu menjadi tanggung jawab mereka sendiri dan Anda akan merasa kurang alasan untuk terus mengganti hal-hal yang mereka hancurkan. Mereka belajar nilai jauh lebih cepat seperti itu.

Jika ia memberikan semua sepatunya, berikan saja satu pasang bekas yang Anda beli dengan harga murah yang bisa ia kenakan mulai sekarang. Anda mungkin akan mengajari dia biaya lelucon ini dan dia bisa menarik kesimpulan apa pun yang dia inginkan dari apa yang terjadi ketika Anda memberikan barang-barang Anda. Dia bahkan mungkin berpikir itu layak; itu hasil yang sangat baik.

Jika suatu sore yang menyenangkan layak untuk berjalan dengan sepatu bekas selama beberapa bulan, maka jelas semua uang yang Anda habiskan untuk sepatu itu sia-sia baginya. Anggap itu pelajaran berharga bagi diri Anda sendiri bahwa ternyata anak Anda tidak terlalu tertarik dengan sepatu mahal. Mungkin ada banyak hal lain yang dapat Anda habiskan dengan uang itu sehingga ia atau Anda akan lebih menghargai.


2
Saya setuju. Secara finansial, jumlah yang relevan adalah apa yang harus dibayar orang tua untuk mengganti sepatu, bukan berapa biayanya.
starsplusplus

18
+1 " Jika suatu sore yang menyenangkan layak untuk berjalan dengan sepatu bekas selama beberapa bulan, daripada jelas semua uang yang Anda habiskan untuk sepatu itu sia-sia baginya. "
Geobits

1
Aku tidak benar-benar setuju dengan paragraf pertama (anak-anak perlu memahami nilai uang bahkan sebelum mereka harus sendiri mendapatkan itu - tepat sehingga mereka akan tahu bagaimana mengelola ketika mereka tidak harus mulai melakukannya,) tapi Saya setuju dengan paragraf terakhir. Kecuali anak itu secara khusus meminta sepatu seharga $ 145, sepertinya dia tidak terlalu peduli dengan sepatu mahal.
reirab

3
@reirab Saya setuju bahwa anak-anak perlu mempelajari nilai uang, tetapi menerima hal-hal dari orang tua Anda dan tidak diizinkan untuk memiliki tanggung jawab penuh atas mereka tidak benar-benar mengajarkan apa pun. Dengan memperlakukan barang-barang sebagai miliknya dan tidak menyangkal perilaku ini (dengan tidak memberinya barang baru) Anda membiarkannya mempelajari nilai sepasang sepatu. Jika Anda hanya memarahinya dan membeli lebih banyak, dia tidak akan belajar apa pun.
Erik

Saya tidak setuju dengan bagian dari jawaban ini karena alasan kesehatan. Mengenakan sepatu yang buruk selama berbulan-bulan tidak baik untuk kaki. Jangka pendek itu hanya tidak nyaman, jangka panjang mungkin bisa merusak struktur tulang. Khususnya pada anak-anak!
mafu

21

Saya akan lebih khawatir bahwa dia pikir itu lucu untuk mengolok-olok yang kurang beruntung. Donasi sepatu kiri ke badan amal.

Kemudian belikan dia sepasang sepatu murah, jika dia menginginkan sepatu mewah yang mahal dia bisa menabung untuknya sehingga dia akan belajar nilai sepatu dan akan menghargai hadiah dari Anda.


13
Badan amal itu sendiri mengatakan mereka menerima sepatu tunggal. Ada banyak kasus di mana sepatu tunggal sesuai - seperti operasi atau cedera membuat hanya satu sepatu yang diperlukan (atau satu sepatu dipotong terbuka dan dimodifikasi sehingga orang mungkin tidak ingin menghancurkan pasangan yang cocok), atau kaki seseorang tidak ukurannya sama sehingga mereka rela memakai sepasang sepatu yang serasi, meski tidak pas. Jadi sementara menyumbangkan kedua sepatu mungkin lebih disukai, badan amal itu sendiri mengatakan bahwa mereka memiliki kegunaan untuk sepatu yang tidak cocok.
Johnny

1
Sepakat. Ini akan menjadi perhatian yang jauh lebih serius bagi saya daripada uang. Pada akhirnya, Anda harus tahu anak itu untuk mengetahui tindakannya, tetapi saya pasti ingin sampai ke dasar "Mengapa?"
Wyrmwood

3
@Wyrmwood 'Why' sepertinya cukup jelas dalam kasus ini. Seorang gadis memintanya untuk melakukannya. Seorang gadis yang tampaknya dia sukai (karena komentar pada pertanyaan menunjukkan dia sekarang adalah pacarnya.) Cowok, terutama cowok muda, sering melakukan hal-hal bodoh untuk mengesankan gadis-gadis (terutama gadis-gadis muda, yang, karena alasan tertentu, tampaknya terkesan oleh bodoh barang.)
reirab

Sepatu tunggal kemungkinan besar akan berakhir menjadi daur ulang, dengan nilai minimum untuk amal.
gnasher729

Saya membuat komentar untuk pengaruh ini pada pertanyaan, tetapi itu dihapus oleh penanya atau bendera. Jawaban Anda belum diturunkan ke non-keberadaan, jadi saya hanya bisa berasumsi penanya menghapus komentar yang agak kritis terhadap putra mereka. Terpilih untuk Anda.
iabw

19

Dengan hati-hati Anda dapat membalikkan situasi ini, mengubahnya menjadi momen yang bisa diajar, dan mendapatkan respek besar-besaran ke dalam tawar-menawar.

Ketahuilah bahwa anak laki-laki berusia 13 tahun melakukan hal-hal yang bodoh untuk anak perempuan

Benar-benar bodoh, jatuh dalam lingkaran mereka seperti anjing kecil yang bisu.

Pada usia itu, menukar sepatu dengan senyum dari seorang gadis cantik mungkin tampak seperti perdagangan yang baik. Ketertarikan mengaburkan penilaian, dan dia mungkin belum belajar menangani dirinya sendiri. Ini adalah sesuatu yang perlu Anda ajarkan.

Buat dia sadar akan masalah yang disebabkannya

Jika dia anak yang baik, Anda dapat menjelaskan kepadanya dengan jelas dan tenang masalah keuangan keluarga yang disebabkannya. Tunjukkan padanya spreadsheet anggaran dan lubang yang dibuatnya. Tunjukkan padanya apa yang harus dikorbankan untuk membuat perbedaan dan bagaimana itu akan menyakiti semua orang.

Tenanglah tentang hal itu dan jangan menuduh. Dia mungkin akan memahami masalah yang disebabkannya.

Beri dia konsekuensi alami (tapi tidak terlalu parah)

Membuatnya berjalan-jalan hanya dengan satu sepatu mungkin agak kejam. Saya akan membelikannya sepasang sepatu murah dan membuatnya menggunakannya sebentar.

Ingat itu hanya sepatu

Itu bisa jauh lebih buruk. Dia mungkin sudah mulai merokok atau menggunakan narkoba, atau putus sekolah. Sepatu bisa diperbaiki. Pertahankan perspektif.

Dapatkan rasa hormat dengan diam-diam menyelesaikan masalah

Pada titik ini Anda memiliki dua opsi, Anda dapat menahannya untuk menghitung uang, atau Anda dapat memaafkan, melanjutkan, dan mencoba untuk memperbaiki masalah tersebut.

Jika Anda meminta pertanggungjawaban, putra Anda akan berhutang pada Anda hingga $ 500. Ini masalah besar. Ini adalah pernyataan yang benar bahwa peminjam adalah budak dari pemberi pinjaman, saya tidak berpikir ini adalah hubungan yang Anda inginkan dengan anak Anda.

Saran saya adalah memanggil nomor di kotak amal dan menjelaskan apa yang terjadi. Anda mungkin bisa membuatnya membuka kotak dan memulihkan sepatu.

Buat dia berkeringat sebentar sampai dia menunjukkan penyesalan dan belajar pelajaran, lalu ganti sepatu di pakaiannya. Putramu akan terkesan. Anda akan mendapatkan rasa hormatnya karena secara cerdik menyelesaikan masalah dan memperkuat ikatan Anda dengannya. Jika dia menghormati Anda, dia akan peduli dengan apa yang Anda katakan dan pikirkan.

Anda juga akan memecahkan masalah keuangan. Semua uangnya pada akhirnya berasal dari Anda.


2
Pertanyaan itu bahkan menekankan fakta bahwa anak lelaki itu melakukan ini karena seorang gadis menyuruhnya, dan ini satu-satunya jawaban yang menyebutkannya. Ini mungkin menandakan bahwa bocah yang bersangkutan mungkin memiliki obsesi tidak sehat untuk mendapatkan pacar. Aku seperti itu pada usianya, aku akan melakukan hal yang sama jika seorang gadis memintaku. Sekarang saya dalam terapi untuk terobsesi dengan gadis-gadis setelah bertahun-tahun ketidakbahagiaan. Saya berharap itu ditangani lebih awal. Mungkin patut dikunjungi di psikolog, mungkin dia tidak perlu merasa sakit.
matega

3
Anda tidak mengajar tanggung jawab jika Anda memperbaiki kesalahannya. Berlawanan dengan cara yang berlawanan ...
msb

3
Saya akan memilih sampai saya menemukan tempat untuk memperbaikinya. Anak itu akan dianggap sebagai orang dewasa penuh dalam beberapa budaya. Pada usia 13 tahun tidak lagi tepat untuk memperbaiki masalah bagi mereka. (Kecuali mereka masalah yang sangat serius.)
RubberDuck

2
@RubberDuck - Saya setuju dengan Anda. Ayah saya selalu mengatakan "tidak pernah menjadi peminjam atau peminjam". Dia menolak untuk meminjamkan uang kepada saya ketika saya dalam kesulitan, tetapi akan dengan bebas memberikan apa yang dia miliki. Ini tidak mengajarkan tanggung jawab fiskal, tetapi sebaliknya ketika saya melihat bagaimana uang dapat digunakan sebagai alat. Pelajaran bisa dipelajari dalam satu jam, sebentar lagi. Saya pikir tidak perlu mengeluarkan masalah sampai hutang dibayarkan, hanya perlu diseret sampai pelajaran didapat. Hanya pendapat saya saja.
superluminary

2
@matega Fakta bahwa dia melakukan sesuatu karena satu gadis tertentu yang dia suka menyuruhnya (lebih jauh, dari cara pertanyaan itu diucapkan, sepertinya itu bukan hanya dia dan semua teman-temannya menganggapnya lucu) belum tentu berarti dia "terobsesi" dengan mendapatkan pacar secara umum.
starsplusplus

12

Jadikan amal itu utuh

Donasi juga sepatu yang tersisa, dengan cara itu badan amal menjadi utuh.

Mengapa mereka benar-benar melakukannya

Mungkin saja mereka merasa lucu karena selera humor beberapa remaja untuk memiliki badan amal yang mencari sepatu yang cocok, hanya saja tidak menemukannya, seperti jawaban sebelumnya. Sebagai orang tua, sulit untuk mengetahui apakah itu adalah akar dari humor, tetapi jika dia dan teman-temannya benar-benar ingin membantu amal yang bukan cara terbaik untuk melakukannya.

Tidak ada baju, tidak ada sepatu, tidak ada layanan

Jelas anak Anda tidak bisa berjalan tanpa sepatu di mana-mana, jadi Anda benar-benar tidak punya pilihan selain membelikannya sepatu baru. Saya akan memberinya sejumlah kecil $ untuk membeli sepasang sepatu baru, dengan peringatan bahwa dia mengerti apa yang dia lakukan bukanlah pilihan yang paling bijaksana.

Biarkan ini menjadi pelajaran

Seperti yang orang lain katakan, saya akan memesan disiplin untuk nanti, kesalahan pertama dan semua, dan tidak ada yang terluka (selain dompet ayah tentu saja).

Skill kepemimpinan

Terakhir, saya akan mendorong Anda untuk memperhatikan dengan cermat pilihan-pilihan yang diambilnya atas pengaruh teman-temannya. Aku tidak menyiratkan Anda tidak memperhatikan anak Anda, tapi apa yang saya saya katakan adalah: mengetahui apakah dia lebih dari seorang pengikut dan kurang dari seorang pemimpin. Misalnya apakah yang lain juga menyumbangkan setengah dari sepatu? Atau apakah mereka hanya membujuknya?

Ini layak untuk dicermati, karena satu insiden yang dia dan teman-temannya lakukan bersama-sama (walaupun tidak bijaksana) berbeda dari teman-temannya baik yang memiliki pola, atau (dengan kejadian ini) membangun preseden, membujuknya untuk membuat yang tidak bijaksana pilihan, karena mereka akan tahu dia cenderung melakukannya jika mereka memberikan tekanan yang cukup. Saya telah berada di kedua sisi mata uang itu dan baru setelah kesalahan saya belajar bagaimana menjadi seorang pemimpin di antara teman-teman saya, yang pada kenyataannya berarti membuat pilihan saya sendiri, mendorong mereka untuk membuat pilihan yang lebih baik, dan memisahkan diri dari mereka ketika diperlukan . Tanpa terlalu pribadi, memiliki ayah di sekitar akan mempercepat pengembangan kualitas-kualitas itu, jadi saya mendorong Anda sebagai sesama ayah untuk melewati obor!


9
Amal dapat menggunakan sepatu tunggal untuk jutaan orang yang hanya memiliki satu kaki, misal semua anak cacat oleh bom curah atau ranjau darat.
DanBeale

@ DanBeale itu poin yang bagus, saya tidak memikirkan itu. Pertanyaannya kemudian, apa yang akan dilakukan putranya dengan sepatu tunggal?
MDMoore313

3
"(selain dompet ayah tentu saja)" Apakah saya melewatkan sesuatu? ;-) Bahkan jika dia seorang SAHM, seluruh keluarga dipengaruhi oleh tindakan ini. Saya setuju, bahwa jika mereka mampu membeli sepatu dengan mudah, fokusnya bisa di tempat lain saat ini.
anongoodnurse

2
@DanBeale: Badan amal dapat menggunakan sepasang sepatu untuk membantu dua anak cacat oleh bom curah atau ranjau darat.
gnasher729

3
@Dronz: Itu bukan kotak sumbangan sepatu tunggal. Tidak ada kotak sumbangan sepatu tunggal di negara mana pun. Mereka menerima sepatu tunggal. Seperti jika satu sepatu dari sepasang pelatih masuk ke mesin cuci karena kecelakaan dan hancur, Anda dapat menyumbangkan sepatu lainnya. Jika seorang wanita memiliki nasib buruk yang buruk karena kehilangan satu kaki, dia dapat menyumbangkan 100 sepatu kiri dari seratus pasang sepatunya. Kalau tidak, menyumbangkan satu sepatu dari satu pasangan bukan seluruh pasangan itu benar-benar bodoh.
gnasher729

7

Saya akan belajar dia untuk menghargai nilai uang, dan meminta dia membeli sepatu berikutnya dari sakunya sendiri.

Dengan cara ini, itu hanya akan melukai sakunya sendiri jika dia memilih untuk melakukan hal yang sama lagi. (Atau sesuatu yang serupa)


1
Kedengarannya anak itu cukup pintar untuk melakukan percakapan yang lebih dewasa tentang hal itu. Saya pikir hukuman unilateral hanya akan menjadi contoh serangan balasan yang tidak matang, dan benar-benar merusak rasa hormat kepada orang tua. Mempertahankan rasa hormat remaja itu cukup sulit tanpa memasuki permainan kekuatan bersama mereka.
Dronz

Ini sama sekali bukan permainan kekuatan. Semudah menunjukkan kepadanya bahwa melakukan hal ini memiliki konsekuensi.
Tore Lindberg ?bodsvik

Ini akan menunjukkan bahwa ia memiliki konsekuensi hukuman semacam itu, ketika berhadapan dengan seseorang yang bahkan mencintaimu (bahkan orang tua) ketika "orang dewasa" itu masih anak-anak, yang mengubah peraturan tanpa persetujuan.
Dronz

3

Biarkan dia hidup dengan konsekuensi dari tindakannya dan berjalan dengan satu sepatu. Jika dia memiliki pekerjaan atau uang saku, dia akan segera belajar betapa berharganya sepasang sepatu setelah menghabiskan beberapa hari hanya dengan satu sepatu.


6
Dan siapa yang membayar kaus kaki yang ia hancurkan dengan cara ini dan perawatan medis jika ia masuk ke sesuatu dan memotong kakinya? Saya melihat ke mana Anda menuju ("konsekuensi alami" pada dasarnya adalah konsep yang baik), tetapi ini mungkin agak picik.
Stephie

Apa hubungan antara memiliki "pekerjaan atau uang saku" dan "menghabiskan beberapa hari hanya dengan satu [sepatu]"?
Acire

2
@Stephie: Itu tidak sepenuhnya benar. Beberapa kaus kaki nilainya jauh lebih murah daripada sepatu, yang merupakan salah satu contoh dari biaya finansial dirinya yang tidak memahami hal-hal seperti itu. Akan sangat bermanfaat jika kehilangan beberapa kaus kaki dengan cara ini. Sedangkan untuk perawatan medis, mungkin OP memiliki asuransi. Pada akhirnya, Anda berbicara tentang OP yang menghabiskan $ 145 untuk satu sepatu untuk anak mereka - tidak benar-benar berjuang untuk memberi makan keluarga di sini.
DeadMG

Ini bukan tentang uang, tetapi tentang mengajar anak berusia 13 tahun tentang apa yang benar dan apa yang salah untuk dilakukan (dan tindakan bodoh yang sah menurut hukum seperti ini adalah salah). Meskipun membuatnya berjalan dengan kaus kaki agak terlalu IMHO, mengenakan sepatu bekas dari toko amal akan lebih baik.
gnasher729

3

Bagilah $ 575 dengan upah per jam yang masuk akal dan buat dia bekerja sebanyak itu untuk amal (gratis). Setelah itu lupakan kejadian dan $ 575.

Ini akan mempertajam pikirannya untuk masalah orang yang tidak seberuntung itu, dan ia mungkin mempertimbangkan untuk memikirkan sedikit lebih banyak tentang tindakan di masa depan. Untuk diri Anda sendiri: berbahagialah dengan pelajaran yang dipetik.


2
Oh benarkah? Saya juga bisa melihatnya mempertajam rasa ironi dan rasa tidak hormatnya terhadap masalah keuangan orang tua, yang menyebabkan dia bertindak dengan cara yang bahkan lebih merusak secara finansial.
Dronz

3

Bagaimana Anda keluarga berurusan dengan kepemilikan dalam rumah tangga? Jika sepatu itu "miliknya," bebas dan jelas, maka ia dapat melakukan apa pun yang diinginkannya. Namun, jika ketika Anda membelinya untuk mereka, ada ikatan (seperti "sepatu ini mahal, tapi kami pikir Anda akan melakukan hal-hal baik dengan mereka"), maka dia tidak memiliki hak untuk memberikannya tanpa berkonsultasi. Saya curiga ini berada di wilayah abu-abu di dalam rumah tangga Anda. Kalau tidak, dia tidak akan menyumbang mereka, atau Anda tidak akan memiliki masalah dengan dia melakukannya.

Secara pribadi, saya pikir belajar tentang donasi adalah pelajaran yang berharga, bahkan dalam situasi yang abstrak. Tentu, akan lebih baik jika dia tidak menyumbangkan sesuatu yang saat ini dia butuhkan, tapi itu pelajaran yang harus dipetik. Lebih baik dia melakukan ini sekarang daripada nanti dalam karier sekolah menengahnya ketika dia mencoba menyumbangkan mobil yang Anda miliki!

Sekarang, semua itu adalah psikologi umum. Saya merasa memenuhi syarat dalam memberikan bagian itu. Bagian selanjutnya (apa yang harus dilakukan tentang hal itu) harus datang dengan penafian bahwa, ketika saya masih bocah 13 tahun, saya tidak punya barang sendiri, jadi bawa dengan sebutir garam.

Percakapan yang mungkin perlu terjadi adalah salah satu kompleksitas kepemilikan dalam rumah tangga. Ia harus tahu Anda masih mencintainya, tetapi ia juga perlu tahu bahwa tindakannya memiliki konsekuensi. Anda merasa dikhianati oleh tindakannya, karena Anda merasa rasa kepemilikannya tidak sejalan dengan Anda sebagai orang tua. Jelaskan bahwa akan ada konsekuensi, karena sekarang Anda harus mempertimbangkan perlakuannya yang nyata terhadap propertinya ketika membeli barang-barang baru "untuknya."

Mungkin Anda tidak membelikannya sepatu baru. Mungkin Anda membeli sepasang sepatu baru dan meminjamkannya seperti hipotek (apakah Anda punya rumah atau apartemen? Jika ini kesempatan untuk mengajarinya tentang beberapa tagihan yang harus Anda bayar, jauh lebih baik !). Bekerja dengannya dalam pemilihan sepatu. Mereka harus terjangkau dan cukup tahan lama agar kakinya tertutup sampai dia dapat melunasinya, tetapi mereka juga harus menjadi gaya yang bisa dia kenakan ke sekolah. Ini kemungkinan akan menjadi pilihan yang sulit baginya, terutama jika ia menyukai sepatu "keren" yang harganya sangat mahal. Anda tidak diwajibkan untuk meminjamkannya sepatu apa pun - hanya sepatu yang menurut Anda menguntungkannya dengan rasio harga / kebaikan yang Anda inginkan.

Anda mungkin juga mulai lebih ketat dalam menggunakan benda yang Anda "miliki," tetapi saya akan berhati-hati dengan pendekatan ini. Itu bisa menciptakan lebih banyak kesenjangan antara Anda dan putra Anda. Namun, setidaknya untuk jangka pendek, dia perlu memahami bahwa Anda merespons pilihannya (tentukan "jangka pendek" sesuai dengan berapa lama dia belajar pelajaran), namun Anda memilih untuk mengimplementasikannya.


1
@Court Ammon's. Tidak, itu sepatunya. Dia bekerja untuk hal-hal yang dia miliki. Dia melakukan sebagian besar pekerjaan di halaman, memberi makan stok membantu menjaga rumah. Dia bilang dia mengerti uang itu dan tidak mengharapkan aku untuk membeli yang baru. berurusan. Saya kira itulah yang menggangguku adalah sikap saya tidak peduli yang belum pernah saya lihat
luann

1
@ luann ahh. "Aku tidak punya anggaran untuk mengganti sepatu" membuatku percaya bahwa Keluarga membelikan sepatu untuknya, alih-alih dia membelinya sendiri. Mengingat hal itu, saya mungkin menyalahkan sikap pada campuran antara dia mengetahui bahwa dia melakukan sesuatu yang besar dan ingin bersikap tenang tentang hal itu, dan rasa kebingungan umum tentang bagaimana rasanya memberikan sumbangan (yang dapat membingungkan) , dan keinginan untuk mengesankan seorang gadis. Bingung mereka bersama-sama, dan aku pasti akan mengembangkan sikap defensif sepanjang kalimat "Aku tidak peduli," hanya untuk memberi diriku waktu untuk memahami apa yang baru saja terjadi!
Cort Ammon

Kebanyakan orang memahami tujuan pakaian dan alas kaki ketika mereka masih sangat muda, biasanya sekitar 3 atau 4. Juga sebagian besar anak-anak belajar dari usia yang sangat muda bahwa sepatu kiri dan kanan tidak dapat dipertukarkan.
user1751825

3

Anda harus mendapatkan sepatu pengganti dengan cara semurah mungkin. Di Inggris, saya akan pergi ke toko amal terdekat dan mencoba menemukan sepasang sepatu bekas termurah yang dapat ia kenakan.

Apa pun akan mengajarkan anak itu bahwa dia dapat melakukan kerusakan finansial yang signifikan pada orang tuanya tanpa konsekuensi untuk dirinya sendiri, yang bukan pelajaran yang baik dipelajari.

Setelah beberapa pemikiran lebih lanjut: Tampaknya bocah itu bekerja untuk menghasilkan uang, dan telah membayar sepatu-sepatu ini, dan beberapa orang berpikir karena ia membayarnya, ia dapat melakukan apa yang diinginkannya. Itu salah. Dia adalah seorang anak, dan tugas orang tuanya adalah mempersiapkannya untuk hidup. Mereka memiliki kekuatan dan kewajiban untuk melakukan itu. Jadi, bahkan jika perilakunya hanya melukai dirinya sendiri, mereka masih harus mengajarinya bahwa itu salah; penghancuran nilai yang bodoh.

Jadi saran saya pergi ke toko amal dan membeli stan sepatu bekas. Saya juga memintanya untuk mencari tahu apa konsekuensi ekologis dari tindakannya. Sepatu tunggal akan masuk ke daur ulang dan menghasilkan sedikit uang dengan cara itu (mungkin satu dolar per kilo sepatu tunggal jika beruntung), tetapi banyak energi, bahan baku, dan mungkin nyawa hewan telah terbuang sia-sia. Dan dia harus mengetahui bahwa menyumbangkan kedua sepatu $ 145 untuk amal ini akan jauh lebih efektif dalam membantu orang.


2

Saya memahami situasinya, dan di sini ada beberapa hal yang telah membantu kami dengan keempat anak kami:

  1. Putramu membutuhkan pembicaraan keras dari Ayah untuk memperbaiki perilakunya yang berhubungan dengan anak perempuan.

  2. Belikan dia sepatu murah dari toko barang bekas lokal.

  3. Menerapkan allowance/budgetstrategi: ia mendapatkan penghasilan mingguan berdasarkan tugas, menyelesaikan pekerjaan sekolah, dan sikap. Tetapkan anggaran yang masuk akal (yaitu, menabung, memberi, uang tunai, pakaian) di mana ia harus membeli sepatu sendiri.

Di rumah tangga kami, istri saya dan saya telah menemukan bahwa langkah # 3 adalah pendekatan yang beralasan untuk memperbaiki perilaku anak-anak kami dari waktu ke waktu ... dan itu telah menanamkan dalam diri mereka rasa hormat kepada kami dan pemahaman tentang bagaimana uang bekerja.

Berikut ini beberapa referensi bermanfaat untuk langkah 3:

Tepuk tangan!


1

Saya pikir ini adalah kesempatan bagi Anda untuk membantu putra Anda memahami mengapa organisasi meminta sumbangan. Anda bisa mengatakan kepadanya, sumbangan biasanya dibuat untuk membantu orang yang membutuhkan.

Jika Anda bisa mengetahui cara terbaiknya untuk memahami hal itu, sangat penting bagi donor untuk memikirkan orang-orang di pihak penerima. Jika dia memikirkannya, dia akan menyumbangkan pasangan karena kotak itu mengatakan "bahwa mereka menerima satu sepatu tetapi tidak mengatakan mereka tidak menerima pasangan". Dia bisa membantu lebih banyak orang atau dia menyimpan pasangan untuk dirinya sendiri dan tidak kehilangan pasangan. Dengan hanya menyumbang tanpa berpikir dia sekarang tidak dapat menggunakannya untuk dirinya sendiri dan dia bisa melayani lebih banyak orang dengan menyumbangkan pasangan.

Maksud saya adalah menekankan pentingnya berpikir sebelum berdonasi.


1

Saya berpikir dua kali sebelum memposting ini, tetapi karena hampir semua posting adalah tentang uang, perspektif lain dapat memperkaya perdebatan. Saya tidak tahu dari negara mana Anda berasal, mungkin saya akan menyentuh beberapa kepekaan budaya. Bagaimanapun, mungkin lebih baik membaca ini dari orang asing. Di negara saya, kami sangat menghargai interaksi sosial, mungkin itu sebabnya kisah anak Anda mengejutkan saya. Tolong luangkan waktu sejenak untuk memikirkan apa yang harus saya katakan.

Pertama, saya percaya saya akan melakukan tindakan bodoh karena anak perempuan sampai hari terakhir dalam hidup saya. Ini benar-benar normal, khususnya jika Anda berusia 13 tahun.

Tetapi dengan 13 tahun, putra Anda bukan anak kecil lagi. Gadis itu dan teman-temannya mengolok-oloknya. Dari reaksinya, dia menyukainya. Orang lain menertawakan sesuatu yang dia lakukan. Dia membuat seseorang bahagia. Sepertinya dia sangat menginginkan interaksi sosial apa pun, sehingga dia mencoba sedikit lebih banyak dengan memberikan semua sepatunya.

Saya sudah kenal banyak pria yang berprestasi di sekolah tetapi tidak memiliki petunjuk dalam hubungan antarpribadi. Mereka biasanya tidak terlalu senang. Beberapa dari mereka bahkan tidak menjadi orang dewasa yang fungsional. Semua kisah ini, mungkin merupakan seruan minta tolong.

Saran saya adalah Anda harus berbicara dengan orang dewasa dan anak-anak lain yang biasanya mengawasi putra Anda di lingkungan sosial. Tanyakan bagaimana perilaku anak Anda, jika dia tahu cara berinteraksi. Lihat apakah itu benar-benar masalah.

Bersosialisasi adalah keterampilan yang bisa dipelajari, dan jauh lebih mudah dipelajari ketika Anda masih muda dan memiliki banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan teman sebaya. Putramu mungkin akan lebih sukses dalam kariernya jika dia tahu cara melakukannya. Seorang profesional, seorang psikolog, dapat membantu.

Uang adalah hal yang paling tidak penting dalam cerita ini. Putramu mungkin akan lebih bahagia memiliki teman yang baik dan berharga daripada menjadi siswa teladan.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola