Apa yang harus dilakukan dengan anak perempuan pra-remaja saya yang telah kehilangan kendali sejak kecelakaan parah?


119

Desember lalu kami adalah korban kecelakaan kendaraan yang menewaskan suamiku dan membuat putraku rusak parah. Putri saya yang berusia 12 dan akan berusia 13 tahun dalam beberapa bulan adalah satu-satunya di kendaraan kami yang tidak mengalami cedera yang mengancam jiwa (hanya kaki yang patah).

Sejak saat itu, dia tampaknya penuh dengan kebencian, tidak pernah mendengarkan, datang dan pergi sesuka hatinya, kembali berbicara dan meminta saya keluar, menyombongkan betapa baiknya hidupnya ketika saudara lelakinya dan saya berada dalam koma yang memperjuangkan kehidupan. Berharap kami mati menyalahkan saya untuk semuanya, dan selalu mengeluh betapa buruknya hidupnya.

Perlu diingat bahwa dia ada di tim sekolah bersorak, mendapat nilai A di sekolah, dan sejauh ini tidak pernah berjalan tanpa. Saya sudah mencoba dan mencoba membuatnya untuk pergi ke konseling tetapi satu-satunya jawaban yang saya dapatkan adalah "Anda dapat membuat saya pergi tetapi jangan berharap saya mengatakan sepatah kata pun". Aku bahkan tidak tahu siapa gadis kecilku lagi dan aku ingin memperbaikinya sebelum terlambat.


109
Saya turut berduka cita.
Mark Rogers


27
Apakah kerusakan otak telah dikesampingkan?
200_sukses

46
Meskipun dia berkata "kamu bisa membuatku pergi tetapi aku tidak akan mengatakan sepatah kata pun," aku pikir para profesional konseling berpengalaman dalam menghadapi perlawanan dan kemarahan semacam itu. Mungkin berbicara dengan satu tentang apakah mereka pikir itu layak dicoba.
PoloHoleSet

19
Selain rasa bersalah yang selamat, putri Anda mungkin menyalahkan Anda karena kehilangan ayahnya. Orang tidak berperilaku rasional ketika mereka mengalami trauma. Seorang psikolog pernah mengatakan kepada saya bahwa remaja pria yang kehilangan ibu mereka sering mengalami kebencian terhadap wanita. Mereka menyalahkan ibu mereka karena sekarat dan bahwa kemarahan berpindah ke semua wanita. Rasa sakit yang tak tertahankan mencari jalan keluar, dan kemarahan memberikan perisai terhadap rasa sakit.
Francine DeGrood Taylor

Jawaban:


203

Saya sudah mencoba dan mencoba membuatnya untuk pergi ke konseling tetapi hanya tanggapan yang saya dapatkan Anda dapat membuat saya pergi tetapi jangan berharap saya mengatakan sepatah kata pun.

Jadi, buat dia pergi. Terapis memiliki cara untuk membuat orang berbicara, dan sementara itu mungkin tidak "menyembuhkan" dia, tentu saja tidak ada salahnya.

Saya tidak memaafkan perilakunya; Saya yakin ini sangat menyakitkan dan membingungkan. Dari sudut pandangnya, seluruh keluarganya (kecuali ada yang lain) meninggal / hampir mati dan dia keluar dengan kerusakan yang relatif kecil. Usia itu sulit dimulai, maka sesuatu yang sangat buruk terjadi. Dia kehilangan ayahnya, dan kakaknya seperti dia mengenalnya, dan hampir kehilanganmu. Dia mungkin memiliki masalah pengabaian yang parah, kesalahan orang yang selamat, dll. Tapi jelas dia memiliki banyak konflik emosional yang belum terselesaikan atas peristiwa tersebut.

Dia membutuhkan pihak luar, terutama yang profesional, untuk mendiskusikan perasaannya. Sangat membosankan duduk di kamar tanpa bicara selama 50 menit. Sangat mungkin dia akan mulai berbicara, dan ketika dia melakukannya, dia akan berbicara dengan seseorang yang tahu beberapa cara untuk membantunya.

Saya tidak berpikir ini adalah sesuatu yang harus Anda coba atasi sendiri. Berikan ini padanya dan banyak waktu (fakta bahwa dia masih mendapatkan As di sekolah dan bersorak adalah pertanda baik.) Anda mungkin juga mempertimbangkan untuk mengunjungi terapis sendiri untuk membantu Anda memahami alasan yang mungkin untuk tindakan (kembali) putri Anda, dan membantu dengan cara mengatasi perilaku menyakitkan yang dia tunjukkan. Ini adalah satu-satunya saran yang bisa saya pikirkan untuk diberikan. Saya berharap Anda semua tenang.


Ada sejumlah komentar menarik di sini, tetapi sejumlah bendera dikibarkan. Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke chatting di toto dengan permintaan maaf saya.
anongoodnurse

88

Putri saya ... hanya satu di kendaraan kami yang tidak mengalami cedera yang mengancam jiwa (hanya patah kaki)

Putri Anda menderita trauma parah . Peristiwa seperti itu tidak selalu meninggalkan tanda-tanda fisik, tetapi mereka benar-benar mengancam jiwa jika tidak ditangani. Bunuh diri adalah ancaman nyata.

Jika Anda membawa putri Anda ke dokter untuk mendapatkan kakinya yang patah karena dia menunjukkan tanda-tanda rasa sakit, maka Anda harus membawa putri Anda ke dokter untuk mengatur emosinya karena, seperti yang sudah Anda jelaskan, dia menunjukkan tanda-tanda rasa sakit .

Penting untuk disadari, dan juga untuk mengingatkan putri Anda bahwa semua ini bukan salahnya, dan tidak ada yang merupakan hukuman.

Jika dia telah memotong jarinya dengan keras dan memberi tahu Anda bahwa dia tidak perlu pergi ke rumah sakit untuk menjahit, saya kira Anda tidak akan ragu untuk menolaknya karena Anda ibunya dan Anda peduli tentang kesejahteraannya dan perlu pastikan tidak ada kerusakan abadi . Logika yang sama persis berlaku di sini. Jika dia tidak menyukainya, tidak apa-apa. Dia berumur dua belas tahun.

  • Dapatkan rujukan untuk psikolog dari dokter perawatan primer Anda kemarin .
  • Tanyakan secara spesifik untuk seseorang yang berpengalaman mengobati trauma masa kecil.
  • Dapatkan rujukan lain untuk psikolog dari dokter perawatan primer Anda, ini untuk Anda. Anda juga menderita trauma parah, dan Anda perlu memastikan bahwa Anda baik-baik saja.

Dan yang terakhir, saya hanyalah orang asing acak di internet. Silakan berkonsultasi dengan profesional yang sebenarnya dan ikuti saran mereka daripada saya.


15
Adalah satu hal untuk menunjukkan bahwa ada trauma emosional yang jelas yang harus ditanggapi dengan serius. Mengatakan kepada korban trauma fisik parah bahwa pernyataannya tentang, jelas, cedera fisik adalah "salah." -1 untuk mengambil apa yang bisa menjadi umpan balik positif yang penting dan menempatkan sedikit brengsek di atasnya.
PoloHoleSet

16
@AndrewMattson, dalam pandangan saya OP tidak menganggap trauma sebagai cedera yang mengancam jiwa, dan pernyataan saya dimaksudkan untuk menunjukkan hal ini sehingga dapat diatasi. Saya tidak berniat menjadi brengsek, namun saya mengerti bahwa diskusi seperti itu bisa menyakitkan. Preferensi saya adalah "merobek bantuan band" dan berbicara dengan jelas dan jelas. Saya sepenuhnya memahami bahwa tidak semua orang menghargai pendekatan langsung. Terima kasih atas tanggapan Anda.
zzzzBov

7
Saya menghargai itu yang Anda coba, tetapi ketika Anda melihat deskripsi dari apa yang putrinya alami, menyadari OP juga melewatinya, ditambah luka fisik yang jauh lebih parah (dia tidak menyebutkan miliknya, tetapi mengatakan bahwa putrinya adalah yang hanya satu yang tidak menderita luka fisik yang langsung mengancam nyawa, jadi kita tahu OP terluka parah), dan dialah yang harus mencoba dan menjaga rumah tangga bersama setelahnya .... mungkin Anda harus membiarkan sedikit lebih dari keropeng / bekas luka terbentuk sebelum merobek perban itu. Terima kasih atas penjelasan terukur Anda.
PoloHoleSet

8
Anda bisa mengatakan "bukan seluruh gambar" bukannya "salah"? Rasanya seperti Anda mengambil keuntungan dari ungkapan OP untuk membuat komentar yang cerdas, tetapi Anda bisa membuat poin yang sama dengan jelas tanpa juga mengatakan OP salah. (Dan jika Anda membaca "luka" sebagai "luka fisik" mereka bahkan tidak salah - mungkin hanya melewatkan sepotong, yang saya pikir adalah hal penting yang ingin Anda katakan.)
Cascabel

3
Ya, jawabannya secara keseluruhan bagus, hanya satu kalimat, jadi tidak mengherankan untuk mendapatkan banyak upvotes. Dan ... tepatnya, beberapa orang lebih sensitif terhadapnya daripada yang lain, dan Anda tidak pernah tahu apakah salah satu dari orang-orang yang lebih sensitif itu adalah OP (yang belum berkomentar di mana pun; keheningan tidak menunjukkan satu atau lain cara) atau pembaca masa depan dalam situasi yang sama. Tentu, tidak perlu benar - benar berhati-hati untuk menghindari orang yang kesal (termasuk orang tua yang berada dalam situasi yang mengerikan), tetapi mengapa tidak berbuat salah di sisi kebaikan?
Cascabel

18

Saya setuju dengan semua yang telah dikatakan tentang konseling - lakukan itu terlebih dahulu dan terutama.

Situasinya

Tetapi izinkan saya menambahkan ini: bukan hal yang tidak pernah terjadi bagi anak-anak di masa pubertas untuk bertindak seperti putri Anda (dan usianya tampaknya sesuai). Jelas Anda tidak bisa melupakan dampak trauma itu, tetapi jika Anda telah meninggalkan kisah tentang kecelakaan Anda dan hanya memberi tahu kami tentang putri Anda:

dia tampaknya penuh kebencian, tidak pernah mendengarkan, datang dan pergi sesuka hati, kembali berbicara dan meminta saya keluar, menyombongkan betapa baiknya hidupnya ketika saudara lelakinya dan saya [pergi]. Berharap kami mati menyalahkan saya untuk semuanya, dan selalu mengeluh betapa buruknya hidupnya.

Maka saran saya mungkin juga untuk mendapatkan konseling (terapi keluarga / terapi remaja), tetapi di sisi lain saran saya juga adalah bahwa hal itu dapat terjadi dengan anak-anak yang cukup normal, keluar dari langit biru, ketika mereka memasuki masa pubertas.

Situasi Anda

Jadi, sementara Anda benar-benar harus melihat konseling trauma untuk putri Anda, diri Anda sendiri, mungkin keduanya bersamaan (biarkan konselor membantu Anda menemukan kombinasi yang baik), saya punya saran untuk diri sendiri: mungkin Anda berada dalam rentang waktu yang cukup lama di mana putri Anda berperilaku seperti ini. Ini mungkin bahwa Anda akan merasa sangat sulit memang untuk mengubah putri Anda. Bersyukurlah bahwa dia tampaknya mengatasi "dunia nyata" dan hanya panik dalam keluarga. Cobalah untuk melihat hal-hal yang baik, dan biarkan dia menjadi orangnya sendiri. Saya tahu dari pengalaman bahwa itu bisa sangat sulit sejauh Anda tidak bisa mengaturnya; dan ada yangbantu di sana. Tetapi bisa jadi perilaku anak Anda selalu ada di masa depan Anda, dan baru saja dipercepat oleh kecelakaan itu.

Terutama meneriakkan hal-hal yang benar-benar jahat (seperti keinginan agar Anda mati) adalah kiasan yang terkenal - anak-anak tidak tahu apa yang mereka katakan, dalam situasi itu, dan akan mengucapkan hal-hal yang omong kosong yang didorong oleh hormon. Sayangnya, ketika emosinya tinggi, sulit untuk melihatnya, dan terutama anak-anak yang cerdas seperti putri Anda memiliki bakat untuk memukul di tempat yang menyakitkan.

Anda bisa bertarung dengannya selama 10 tahun ke depan. Atau bekerja keras pada diri Anda untuk menemukan cara untuk mengatasi perilaku / pola pikir itu tanpa mengambil lebih banyak kerusakan diri sendiri daripada yang sudah Anda lakukan. Jika Anda menemukan terapis yang baik untuk masalah trauma, bahkan jika mereka bekerja terutama dengan putri Anda, pastikan untuk duduk bersama mereka berdua saja. Mereka seharusnya bisa membantu Anda mengatasi guncangan awal dari perubahan putri Anda dengan cara ini.

Apa pun yang Anda lakukan, dapatkan semua bantuan yang Anda bisa. Selain konseling, mungkin Anda dapat mengintensifkan kontaknya dengan teman-teman dengan usia yang sama (minta dia untuk mengundang mereka menginap, lebih sering, dll.); mungkin Anda menemukan keluarga jauh yang dapat melakukan hal-hal dengan putri Anda di waktu luangnya, dan sebagainya. Mungkin ada beberapa pusat pemuda di kota Anda di mana Anda dapat memperkenalkan putri Anda dan memberinya sekelompok teman baru. Mungkin Anda menemukan hobi baru di mana dia bisa menghidupi energinya (musik, menari ...).

Seperti yang orang lain katakan, saya hanya orang di internet. Konselor Anda harus menolak apa pun yang Anda baca di sini.

Dia bukan kamu

Pubertas adalah saat yang tepat untuk membuat pemisahan yang jelas antara anak Anda dan diri Anda sendiri. Anda harus melihat dan mengakui bahwa masalah yang dimiliki anak Anda tidak secara otomatis menjadi masalah Anda.

Perhatikan, seperti yang telah dikomentari: Ketika saya mengatakan "masalah mereka bukan masalah Anda" Maksud saya Anda tidak boleh mencoba "memiliki" masalah mereka. Anda tidak perlu * menyelesaikan * semua masalah mereka untuk mereka. Anda harus tetap mencintai mereka, terbuka untuk mereka, membantu mereka dengan apa pun yang mereka butuhkan, tetapi biarkan mereka tumbuh dari menyelesaikan tantangan mereka sendiri di mana pun mereka bisa.

dia tampaknya penuh dengan kebencian

Itu masalahnya, jangan buat itu milikmu. Anda dapat membantunya menyelesaikannya (dengan mengirimnya ke konseling, dll.), Tetapi jangan biarkan kebenciannya memengaruhi Anda.

tidak pernah mendengarkan

100% normal.

Hindari perlunya dia mendengarkan Anda. Ini berarti Anda berhenti memberi tahu dia apa yang harus dilakukan setiap hari (yaitu, tidak "dingin, pakai sweter lebih tebal", "sudahkah Anda makan / menyikat gigi / dll."). Kami tidak berbicara hal-hal yang mengancam jiwa di sini.

Biarkan dia melakukan beberapa hal yang salah, dan alam semesta akan memberitahunya di mana beberapa batasan berada (dengan masuk angin, mendapatkan gigi buruk dll).

Jika Anda memiliki masalah dengan konsumsi TV / permen atau sejenisnya, maka berbicara bukanlah cara yang baik untuk menyelesaikannya. Sumbat dapat ditarik, TV dapat dilepas, permen dapat dibiarkan di toko, dll. ... atau Anda memutuskan bahwa ini bukan masalah yang sangat penting, dan biarkan saja untuk saat ini; atau, jika Anda sangat ingin, manjakan diri dengannya.

Ngomong-ngomong, ini juga saat yang tepat untuk meningkatkan uang sakunya sementara pada saat yang sama meminta dia membeli lebih banyak barang sendiri daripada membelinya untuknya.

Semua ini berarti dia mengambil lebih banyak tanggung jawab, yang dia inginkan, dan itu adalah hal yang baik.

datang dan pergi sesuka hati

Nah, ini adalah sesuatu yang Anda butuhkan untuk "berkelahi" dengannya.

Katakan padanya rentang waktu yang jelas di mana dia bisa datang dan pergi sesuka hati. Pastikan bahwa dia memberi tahu Anda ke mana dia pergi. Hindari segala jenis diskusi, dan potong dia sebanyak mungkin tanpa membuatnya menjadi sangat berbahaya. (Dia tidak bisa pergi ke tempat minum di malam hari, jelas.) Simpan di basis faktual.

kembali berbicara dan meminta saya keluar

Selamat Datang di klub. :)

menyombongkan betapa baiknya kehidupannya ketika kakakku dan aku pergi. Berharap kami mati menyalahkan saya untuk semuanya, dan selalu mengeluh betapa buruknya hidupnya.

Hormon berbicara. Dia sakit dan pada usia itu dia tidak tahu solusi kecuali untuk menyakiti orang lain. Konseling akan membantu memberinya jalan keluar lain. Jangan biarkan itu menghampiri Anda, dia bukan dirinya sendiri.

Dan bahkan jika dia adalah dirinya sendiri , dan itu bukan pubertas, tetapi dia benar-benar bersungguh- sungguh , maka Anda masih tidak membiarkannya menghampiri Anda. Itu masalahnya, bukan milikmu. Tugas Anda adalah memastikan dia memiliki cara untuk keluar dari situasinya (dengan konseling dan dengan tetap terbuka kepadanya). Anda tentu saja diizinkan untuk memberi tahu dia ketika dia melewati batas, Anda tidak seharusnya "membalik" dan hanya melakukan pemukulan setiap hari. Tapi jangan biarkan itu menghampiri Anda, Anda harus melindungi diri Anda sama seperti dia.


3
+1 untuk menyebutkan bahwa itu mungkin perilaku remaja biasa (mungkin sesuai jadwal yang dipercepat) dan untuk memberikan langkah-langkah spesifik yang dapat membantu mengelolanya. Seorang terapis bukanlah tongkat ajaib: patut dicoba tetapi kemajuan dalam psikologi modern tidak pada tingkat yang sama dengan dalam fisika atau teknologi modern ( krisis replikasi ). Pertimbangkan cara mengalokasikan sumber daya yang terbatas.
jfs

1
Ini. Dua jawaban 'lainnya' adalah komentar tentang pergi ke konseling dan mengapa, dan OP mereka tampaknya telah berhenti membaca setelah paragraf pertama. Dan mengabaikan dua tag lain pada pertanyaan: preteendan discipline, yang membuat paragraf kedua terpenting, +1. - MRW pertama kali membaca OP: bukankah ini setiap anak; hanya dalam situasi luar biasa yang akan membutuhkan pendekatan yang lebih rumit dari biasanya?
Mazura

1
"Topi adalah masalahnya, jangan menjadikannya milikmu." - Aku ingin tahu bagaimana Anda akan bersikap setelah kehilangan seperti itu. Dengan tidak adanya kerugian seperti itu, beberapa aspek dari saran Anda seperti ini tidak otentik.
PKG

3
@PKG itu tergantung pada bagaimana Anda menafsirkan kalimat itu. Saya tidak menyarankan untuk bersikap dingin, untuk menunjukkan putrinya "bahu" atau sesuatu seperti itu. Saya tidak menyuruhnya meremehkan masalah putrinya; hanya untuk membuat perbedaan yang sangat jelas antara putrinya dan dirinya sendiri. Anda juga akan memperhatikan bahwa saya menggunakan gagasan khusus itu untuk aspek-aspek topik yang sangat konkret (seperti kebencian). Saya tidak mengatakan, sedikitpun, bahwa kecelakaan itu adalah masalah putrinya dan bukan miliknya.
AnoE

1
@PKG Jika dua orang memiliki hubungan (terlepas dari hubungan itu menjadi orang tua-anak, pasangan, atau hanya teman), dan orang A menunjukkan emosi (katakanlah, kemarahan), dan orang B merespons dengan cara yang sama, maka orang B hanya berkontribusi. untuk emosi, dan tidak membantu menyelesaikan masalah. Dengan memperhatikan masalah anak, tetapi tidak secara emosional diinvestasikan dengan menyumbangkan emosi kembali ke dalam situasi, maka seseorang dapat membantu anak menemukan jalan keluar yang tidak melibatkan emosi kebencian. Pimpin dengan contoh, dan apa yang tidak. Kita manusia, bukan komputer biner.
uxp

3

Mungkin satu-satunya cara untuk membuatnya pergi ke terapis adalah membuatnya menjadi sesuatu yang akan Anda lakukan dengannya. Kadang-kadang, cara terbaik untuk membuat dua orang berbicara satu sama lain adalah menempatkan mereka di ruangan dengan seorang terapis yang mudah-mudahan bisa memandu diskusi. Ini mungkin tidak berhasil pada kunjungan terapi pertama atau kedua atau ketiga. Tetapi jika Anda memberi waktu, ada kemungkinan besar itu akan membantu meningkatkan hubungan Anda dengan putri Anda. Harapannya adalah bahwa pada akhirnya, putri Anda akan ingin bertemu dengan terapis tanpa Anda, untuk menceritakan sisi ceritanya. itu akan menjadi tonggak utama.


Menarik bahwa orang lain menyatakan alasan khusus untuk pergi ke terapis terpisah. Tidak menghakimi atau menyatakan salah satu itu benar atau salah, hanya mencatat.
PoloHoleSet

6
@AndrewMattson: Idealnya, mereka mungkin harus melakukan keduanya, yaitu pergi ke terapis sendirian untuk bekerja tentang cara mengatasi situasi secara pribadi, dan pergi bersama (ke terapis yang sama atau yang lain) untuk bekerja pada cara mengatasi bersama (dan dengan satu sama lain). Ini adalah masalah yang berbeda (meskipun terkait).
sleske

3

Mungkin patut untuk mempertimbangkan bahwa, mengingat usianya, periode ketidakhadiran Anda, prestasi akademisnya dan bahwa ia tampaknya cocok di sekolah, masalahnya mungkin sebagian di pihak Anda.

Di usianya, anak-anak mulai tumbuh mandiri. Dia tidak ada di sana sejauh ini, dan tidak seharusnya, dan kurangnya kedewasaan emosionalnya jelas, tetapi dia masih harus berkembang sebagai orang dewasa yang mandiri dan hanya punya beberapa tahun lagi untuk melakukannya. Biasanya, anak-anak melewati fase ini bersama dengan orang tua mereka, berubah (seringkali dengan menyakitkan) bersama-sama, tetapi karena ketidakhadiran Anda, ia terpaksa berubah terlalu cepat dan Anda masih terjebak dalam pola pikir orangtua-dari-gadis-gadis kecil . Anda masuk dan menegaskan kembali kontrol seolah-olah dia jauh lebih muda darinya, mendorongnya lebih jauh.

Ini adalah sesuatu yang harus Anda kerjakan bersama. Dan siapa tahu, mungkin anak perempuan Anda mungkin lebih mudah menerima konseling jika Anda menjelaskan bahwa Anda juga akan pergi, dan itu bukan salahnya. (Yang mengatakan, beberapa hal sama sekali tidak baik-baik saja, seperti bagaimana dia menangani situasi kakaknya. Dan, dengan asumsi itu bukan salahmu, kecelakaan dan bagaimana dia berurusan dengan kesalahan orang yang selamat. Tetapi saya tidak berpikir Anda dapat memperbaikinya sebelum hubungan Anda diperbaiki dan masih ada waktu.)


3

Saya hanya punya beberapa hal untuk ditambahkan ke jawaban lain yang diposting.

Anda menyebutkan bahwa dia adalah siswa A, dengan kegiatan ekstra kurikuler. Satu-satunya perilaku "di luar kendali" yang Anda sebutkan adalah perilakunya terhadap Anda. Saya yakin bahwa perilaku itu sangat sulit untuk Anda tanggung, tetapi Anda adalah orang dewasa dalam hubungan Anda, dan tugas Anda adalah untuk menjadi dewasa. Cobalah untuk memahami dari mana asalnya. Pada usia tiga belas tahun, tidak mungkin dia memiliki kosa kata dan alat emosional untuk mengatasi apa yang telah dialaminya.

Sebenarnya tidak mungkin Anda memiliki alat itu juga, karena masyarakat kita tidak terlalu memperhatikan hal semacam itu. Kami tidak memiliki kursus di sekolah tentang ketahanan emosional dan komunikasi yang efektif dalam hubungan. Sebagian besar teladan publik kami sangat buruk dalam hal ini. Itu sebabnya kami memiliki terapis. Cobalah untuk menemukan yang bagus untuk diri sendiri, dan mungkin mereka dapat membantu Anda mengatasinya.

Saya pikir membawa putri Anda ke terapi adalah ide yang bagus. Pertama-tama saya akan mulai sendiri, karena Anda mengalami kesulitan yang sama seperti dia, dan mencoba untuk mendorongnya dengan memberi contoh. Jika itu tidak berhasil, Anda dapat mencoba menyeretnya, tetapi pasien yang tidak rela cenderung melihat lebih sedikit kemajuan daripada yang bersedia, jadi itu keputusan yang sulit.

Di luar terapi, saran saya adalah memaafkannya. Dia memukul karena dia kesakitan. Itu sepenuhnya alami dan banyak orang dewasa belum belajar mekanisme koping yang lebih baik. Pekerjaan Anda sekarang adalah mencoba membantunya mempelajari mekanisme koping tersebut - dan cara terbaik yang dapat Anda lakukan adalah dengan memberikan contoh yang baik. Jadi teruslah memaafkannya dan berikan dia hal positif tanpa syarat (perhatikan dia, dengarkan apa yang dia katakan, jangan menilai).

Seorang remaja yang menampar orang tuanya bukanlah perilaku yang meresahkan, bahkan tanpa adanya jenis trauma yang Anda perinci. Jadi jangan membuatnya menjadi sesuatu yang mengganggu. Di sisi lain, dalam keadaan itu tampaknya menjadi indikasi rasa sakit yang jelas. Jadi abaikan fakta bahwa itu ditujukan pada Anda, dan akui, pahami, dan cobalah rasakan sakitnya.

Jika dia mulai mengembangkan perilaku yang benar-benar meresahkan (kecenderungan bunuh diri, penggunaan narkoba, pilihan gaya hidup yang berbahaya ...) maka Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk melakukan sesuatu tentang hal itu.


2

Saya kembali akan memasukkan Terapi Seni untuk trauma, kesedihan dan kehilangan, antara lain. Beberapa hal sulit dibicarakan untuk siapa pun. Sensor diri orang dewasa, anak kecil tidak memiliki kerangka kerja konseptual atau kosakata untuk terapi bicara. Membuat seni itu sendiri adalah terapi, dan merupakan bahasa universal. Terapis Seni yang terlatih akan dapat membantu putri Anda mengatasi masalahnya di ruang yang aman dan terkandung, yang tidak melepaskan lebih banyak "setan". Dia bisa pergi, dan dia tidak harus "mengatakan sepatah kata pun", meskipun dia mungkin akan lama. Seorang terapis yang baik akan dengan lembut dan bertahap membangun hubungan saling percaya dengannya dan membujuknya. Ya, "buat dia" pergi. Akhirnya perlawanan akan hilang ketika dia menemukan bahwa itu adalah pengalaman yang positif daripada negatif.


2

Saya setuju dengan mereka yang menyarankan Anda mengirimnya ke terapi, meskipun dia menolaknya. Itu akan membantu.

Selain itu, saya merekomendasikan buku ini:

When Children Grieve: Bagi Orang Dewasa untuk Membantu Anak-Anak Menghadapi Kematian, Perceraian, Kehilangan Hewan Peliharaan, Bergerak, dan Kehilangan Lainnya oleh John W. James, Russell Friedman, Leslie Matthews

Ini akan memberi Anda beberapa wawasan tentang mengapa dia bertindak seperti dia.


0

Kami memiliki situasi yang serupa di keluarga saya dan hanya mencari perlindungan di Tuhan kami bisa keluar, menangani dan melawan situasi.

Ini adalah ujian sulit yang Anda lewati dan terus melewati dalam hidup Anda.

Terapi terbaik adalah menjadi lebih dekat dan lebih dekat kepada Tuhan, berdoa, berdoa dan berdoa. Minta Tuhan untuk keluargamu. Maafkan, maafkan dan maafkan. Jika Anda tidak percaya pada Tuhan, di hari yang menentukan adalah hari di mana Anda bisa mulai percaya. Ketika kita merasa baik kita lupa berpikir dalam Tuhan.

Carilah bantuan medis / psikologis, tetapi silakan pergi mencari bimbingan spiritual dengan seorang imam. Ceritakan semua yang terjadi dan minta dia berdoa untuk Anda dan keluarga Anda.

Tuhan memberkati Anda!


3
@ radaozkal Ini hanya berfungsi jika mereka religius (dan anak itu juga), tapi mungkin memang begitu. Keragaman jawaban berguna, IMO.
Revetahw

0

Lihatlah tujuan jangka panjang, yang saya sarankan adalah:

  1. hubungan orang dewasa yang baik dalam (katakanlah) sepuluh tahun dari sekarang
  2. bebas dari bahaya traumatis

Yang pertama membutuhkan kesabaran yang luas (doa membantu!), Mungkin nasihat dari buku atau secara langsung - idealnya dari orang tua lajang yang lebih tua yang anak-anaknya telah melewati masa pubertas yang "menyenangkan". Tetapi pilih satu orang yang bisa Anda percayai, bukan banyak sumber.

Yang kedua mungkin membutuhkan terapi - jika Anda memilih terapis terpisah, mungkin membantu jika mereka berasal dari praktik yang sama dan Anda berdua memberi mereka izin untuk berbicara satu sama lain?

Jika putri Anda - dan Anda - akan mengatasinya, mungkin membantu untuk mendiskusikan bersama fakta bahwa ini tidak dapat berlangsung, tidak ada dari Anda yang mengatasinya dll dan untuk memutuskan bersama apa yang harus dilakukan - mengakui bahwa apa pun yang Anda lakukan akan memiliki risiko. Ini mungkin perlu terapi sebelumnya.

Saya ingin tahu apakah perhatiannya saat Anda dalam keadaan koma kurang dari ideal - mungkin hal-hal dikatakan atau dilakukan yang memicu kebakaran.


0

Saya menghapus jawaban pertama saya. Maaf kalau itu menghina. Saya menulis ulang karena saya pikir saya dalam posisi membantu.

Ada beberapa pertanyaan untuk Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum mencari bantuan karena itu akan memberi Anda gambaran tentang ke mana harus pergi dulu.

1. Apakah ini penyakit mental? Misalnya, mencoba beralasan dengan skizofrenia istirahat pertama tanpa pengobatan sebagian besar adalah buang-buang waktu. Jika jelas seseorang yang cacat parah, Anda mungkin harus mencari psikiater terlebih dahulu. Namun, penyakit mental utama tampaknya sangat tidak mungkin dalam kasus Anda. Tiga bidang utama fungsi dalam pemuda adalah rumah, sekolah, dan sosial. Penyakit membutuhkan setidaknya 2 dari 3 yang akan terpengaruh. Itu pertanda baik dia hanya memiliki satu terpengaruh

2. Apa tujuan Anda? "" Aku ingin gadis kecilku kembali "bukanlah tujuan yang baik. Itu terlalu ambigu dan kebanyakan orang tua meratapi hal ini. Kamu harus memikirkan ini dengan keras.

3. Apa risikonya? Meskipun statistik bervariasi karena kesulitan yang melekat dalam pengumpulan data, anak perempuan 12-17 memiliki kecenderungan untuk menjadi disforis akut dan menyerang lemari obat, mengambil apa pun yang mereka temukan. Angka dasar ini adalah 2-12% dari populasi Amerika, sebut saja 5%, tapi saya berani bertaruh ini lebih tinggi. (Tingkat anak laki-laki adalah sepersepuluh lebih tinggi, tetapi tingkat kematiannya empat kali lebih besar.) Untungnya, sangat sulit untuk bunuh diri dalam overdosis obat-obatan. Kematian jarang terjadi, tetapi bahkan upaya yang saya sebut hasil yang buruk. Tingkat upaya bunuh diri meningkat tiga kali lipat pada wanita yang trauma. Itulah risikonya. Anda tidak ingin korban trauma muda, wanita, menjadi lebih buruk. Ini murni statistik, dan mudah-mudahan ini tidak pernah terjadi dalam hidup Anda.

4. Apakah ini masalah kesedihan? Ini adalah skenario terbaik Anda. Buku teks atau pencarian internet apa pun akan menentukan tahapan kesedihan bagi Anda. Ini ada di mana-mana; Sungguh menakjubkan bahwa setiap perilaku manusia bisa konsisten dari orang ke orang (tidak termasuk sosiopat). Peningkatan struktur dan olahraga dan waktu harus memadai dengan atau tanpa terapi. Semakin lama seseorang menderita, semakin besar kemungkinan mereka mencari bantuan profesional. Dalam pengobatan kesedihan, bantuan profesional biasanya berhasil dengan risiko minimal. Saya tidak setuju dengan model pengasuhan yang memaksa 12-yo ke perawatan kesehatan mental dengan tidak adanya penyakit, tetapi alasan saya rumit dan saya tidak memiliki statistik untuk diandalkan.

5. Apakah ini masalah interpersonal? Mungkin ayah putri Op adalah kekuatan yang tak tergantikan dalam hidupnya. Dia harus bisa memercayai ibunya, tetapi setiap kali dia berbicara dengan ibunya, dari sudut pandangnya, tugas itu digadaikan ke terapis. Ini adalah pertarungan yang mengerikan; jika Anda memenangkan pertempuran Anda akan kehilangan perang kepercayaannya; kemudian lihat keluar, Anda punya masalah nyata. Sama sekali tidak ada salahnya pergi ke konseling keluarga; itu akan menunjukkan Anda menganggapnya serius. Dan itu akan memungkinkan Anda berdua untuk sembuh bersama. Jika Anda akan pergi ke terapis, ini adalah satu-satunya yang masuk akal bagi saya. Tidak, tidak ada orang tua yang ingin diberi tahu oleh siapa pun bahwa 100% keputusan mereka tidak 100% benar. Ini adalah beban Anda untuk kepentingan anak Anda. Dan Anda sudah memiliki begitu banyak di piring Anda ...

6. Apakah ini karena trauma? Konseling trauma sejauh ini merupakan bentuk perawatan kesehatan mental yang paling sulit. Lebih dari gangguan bipolar, lebih dari skizofrenia, risikonya tinggi, perilaku tidak dapat diprediksi, dan aturan umum adalah korban yang masuk pengobatan akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.

Ada dua fase perawatan trauma. Pada fase pertama, ada kebutuhan akan keselamatan, stabilitas, dan konsistensi. Apakah hilangnya penghasilan akan membuat Anda kehilangan tempat tinggal? "Ini akan baik-baik saja" adalah alat yang ampuh untuk digunakan bagi orang tua janda. Pemulihan jangka panjang melibatkan remodulasi sistem saraf. Latihan, olahraga, olahraga. Obat-obatan membantu, tetapi tanpa gaya hidup sehat, itu hanyalah pil lain yang ada dalam kabinet.

Kesimpulannya:

  1. Bicaralah dengan putri Anda, dengarkan apa yang dia katakan, dan letakkan semua opsi di atas meja

  2. Latihan adalah satu-satunya hal yang tidak harus Anda pilih dengan cermat

  3. Pertimbangkan sistem imbalan di rumah. Uang berhasil. Bagaimana sekitar $ 1 untuk setiap jam antara 3 dan 10 ah berperilaku MF. Paling-paling itu $ 35 seminggu, uang saku sehat.

  4. Putuskan jenis perawatan apa yang Anda inginkan. Saya akan sangat berhati-hati terhadap terapi individu berbasis trauma.

  5. Doa membantu, dengan serius

Semoga berhasil


Jawaban ini sangat membingungkan saya. Tidak disebutkan kecurigaan skizofrenia; tidak ada harapan eksplisit bahwa dia akan pernah bertindak 'tidak terpengaruh' oleh trauma; Anda memperingatkannya tentang bunuh diri, tetapi Anda mencegah terapi beberapa kali (dalam jawaban terakhir Anda mengatakan terapi lebih berbahaya daripada kebaikan); mengasumsikan bahwa ibu tidak mencoba untuk berbicara dengannya ("setiap kali dia berbicara dengan ibunya, ... [dia] digadaikan ke terapis."). Begitu banyak kebingungan, yang bermuara pada "berikan waktu"?
anongoodnurse

-16

Jual / berikan semua barang-barangnya termasuk pakaian dan sediakan hanya minimum, jins dan kaos putih. Saat dia berperilaku, lalu perlahan berikan dia barang yang dia sukai. Jika Anda merasa murah hati, Anda bisa menyimpan barang-barangnya di tempat penyimpanan tetapi jangan katakan padanya. Perlahan keluarkan saat dia berperilaku.

Perasaan remaja tentang identitas tak terhindarkan terkait dengan fashion, dan tidak ada hukuman lebih buruk yang dapat Anda berikan. Saat dia belajar (atau mempelajari kembali) etiket yang tepat, dia akan mendapat hadiah.


Ini adalah saran dalam buku oleh dokter https://www.amazon.com/Defiant-Child-Parents-Oppositional-Disorder/dp/0878339639/


16
Mengingat trauma yang dialami putrinya, tampaknya tidak mungkin bahwa sistem hukuman dan penghargaan yang sangat ketat akan membantu OP membangun kembali kepercayaan dan hubungan yang baik dengan putrinya. Itu mungkin "mengajarkan" etiket yang tepat, tetapi juga cenderung meningkatkan kebencian dan memperkuat perasaan anak perempuan itu tentang ditinggalkan dan disakiti dan disalahpahami.
Acire

13
Nah, jika menegakkan kepatuhan yang kaku demi dirinya sendiri lebih diutamakan daripada sampai pada akar dan berurusan dengan trauma emosional anak yang parah akibat peristiwa mengerikan, maka ini adalah saran yang luar biasa.
PoloHoleSet

12
Trauma + Hukuman Agresif! = Hasil Positif
Mark Rogers

6
@ Chloe Saya mencoba menunjukkan bahwa mengingat keadaan yang mungkin telah memicu perilaku yang tidak dapat diterima, pendekatan yang terlalu ketat berisiko memperburuk trauma mendasar yang memicu perubahan ekstrem tersebut. Saya tidak mengatakan biarkan dia lolos dengan tidak dapat diterima - hanya saja saran Anda tidak akan berhasil.
Acire

4
"Rasa identitas remaja terkait dengan mode" - sementara ini bisa berlaku untuk sekelompok remaja, ini sama sekali tidak universal. "tidak mungkin ada hukuman yang lebih buruk yang dapat Anda berikan" - pertama-tama, hukuman bukanlah reaksi yang tepat untuk ini. Dan kedua, sama sekali tidak mungkin saya, Anda atau orang lain yang membaca pertanyaan itu dapat datang dengan sesuatu yang lebih akurat daripada spekulasi liar tentang apa yang sebenarnya merupakan hukuman terburuk. Saya akan menahan "membatasi waktu baginya untuk menghabiskan waktu bersama teman-temannya" untuk menjadi kandidat terburuk yang sangat mungkin. Sekali lagi, hukuman adalah jawaban yang salah.
hlovdal
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola