Putri remaja menolak untuk pergi ke sekolah


155

Selama satu setengah tahun terakhir, putri kami yang berusia 13 tahun telah menolak untuk pergi ke sekolah.

Ini saat ini terdiri dari tidak bangun, atau tidak berpakaian, atau merobek seragam sekolahnya sehingga ia tidak punya apa-apa untuk dipakai, menyembunyikan sepatunya, menolak meninggalkan rumah, dan sebagainya.

Musim lalu dia sering mengatakan bahwa dia merasa tidak sehat, kadang sakit kepala, kadang merasa sakit, atau kadang lengannya sakit. Dia memiliki banyak investigasi oleh dokter umum dan rumah sakit; umumnya diagnosis adalah bahwa dia adalah gadis yang sehat, tetapi tegang, dan dokter umum menyarankan gangguan kecemasan.

Istilah ini, satu-satunya cara kami dapat membuatnya masuk adalah mengelola mikro rutinitas paginya, memeriksa setiap 5 atau 10 menit bahwa ia terjaga, mulai berpakaian, mengepak tasnya, mengenakan sepatu, dan begitu seterusnya.

Bahkan saat itu dia masih terkadang menolak untuk pergi, hanya berdiri di sana tanpa bergerak. Pada berbagai kesempatan yang berbeda, kami harus mengenakan sepatunya, dan pagi ini saya harus menyeretnya secara fisik dari rumah ke halte bus, dengan dia berusaha meraih pintu, pagar, gerbang, dan kemudian menolak untuk naik bus sampai aku menyeretnya bersamaku. Dia menangis dan menjerit sepanjang waktu.

Sekolah itu jelas tidak senang dengan kurangnya kehadirannya, dan kami sudah beberapa kali mengunjungi kepala putri dan kepala sekolah kami. Sekolah meyakinkan kami bahwa setiap kali mereka memeriksanya, ia bermain bahagia dengan teman-teman, atau bekerja dengan baik dalam pelajaran, dan pasti ada beberapa masalah di rumah. Namun, selama semester dua semester (baru saja berakhir) dia adalah seorang gadis yang cantik dan bahagia, menikmati pertemuan dengan teman-temannya untuk bermain.

Sekolah itu sekarang berbicara tentang kami dituntut karena gagal mengirimnya ke sekolah. (Kami berada di Inggris, di mana - karena mereka terus mengingatkan kita - orang tua dapat dikirim ke penjara jika anak-anak mereka tidak bersekolah.) Kehadirannya istilah ini saat ini sekitar 55% - biasanya kita bisa membuatnya masuk 2- 3 hari seminggu.

Saya compang-camping karena harus menggunakan kekuatan seperti ini. Saat saya menulis ini, sudah dua jam sejak saya naik ke bus, tapi saya masih gemetaran dan menangis. Selanjutnya, menggunakan kekuatan seperti ini tidak diragukan lagi juga bisa membuat saya dikirim ke penjara.

Jelas ada beberapa masalah dengan sekolah: untuk satu, loker sekolah yang dialokasikan adalah subjek yang sensitif. Dia mengeluh bahwa dia tidak memilikinya, tetapi mengelak dan memberikan jawaban yang tidak konsisten ketika kita menanyai dia pada waktu yang berbeda. Tampaknya sekolah memberikan masing-masing kunci ke loker mereka sendiri, tetapi sekarang gadis lain menggunakan putri kami untuk perlengkapan olah raga (Pendidikan Jasmani) -nya (sehingga ia memiliki dua loker, satu untuk buku-bukunya dan satu untuk perlengkapan olahramanya) .

Sekolah mengklaim tidak memiliki catatan loker yang ditugaskan untuk gadis yang mana, dan telah meminta kami untuk mendapatkan rincian lebih lanjut tentang ini; ketika kami menyarankan agar kami berbicara di sekolah tentang lokernya, ia menuntut agar kami tidak melakukannya.

(Ini sangat mengingatkan saya ketika saya diintimidasi di sekolah menengah: anak-anak lelaki yang mengambil buku-buku dari tas sekolah saya memberi tahu saya bahwa jika saya pergi ke orang tua atau guru saya, mereka akan membuat hidup saya lebih buruk.)

Tampaknya juga ada beberapa masalah yang berkaitan dengan pekerjaan rumahnya: sementara dia umumnya gadis yang cerdas, dia kadang-kadang terjebak dalam pekerjaan rumah. Dia benar-benar benci untuk diperhatikan atau membuat keributan, jadi tidak akan meminta guru untuk klarifikasi atau bantuan. Tapi dia juga sangat ingin menyenangkan, dan benci untuk mengecewakan, jadi dia benci untuk menyerahkan pekerjaan yang tidak sempurna. Lalu dia mandek.

Baik saya maupun istri saya tidak tahu bagaimana membantunya mengatasi kebuntuan ini.

Kami sedang menunggu rujukan untuk membantu kesehatan mentalnya dalam hal ini, tetapi sama sekali kehabisan ide.

Juga sangat sulit (yaitu seringkali tidak mungkin) untuk membuatnya masuk pada hari di mana ada PE. Tidak seperti anak perempuan kami yang lain, yang ini tampaknya malu dengan perubahan yang dialami tubuhnya; dia sangat di tengah perubahannya; dia membungkukkan bahunya ke depan sehingga bentuk dadanya tidak terlihat.

Kehadiran sekolahnya pada titik memisahkan keluarga kami.

Saya tidak berpikir bahwa masalahnya hanyalah salah satu dari intimidasi: Saya pikir ada banyak masalah yang terjadi sekaligus. Jelas menyelesaikan salah satu dari masalah ini akan memakan waktu, tetapi kami membutuhkannya untuk pergi ke sekolah setiap hari.

Kami jelas telah mempertimbangkan untuk memindahkannya ke sekolah lain, tetapi pekerjaan rumah dan masalah citra tubuh akan mengikutinya, dan sudah menjadi pengalaman kami (baik dengan anak perempuan lain maupun teman-teman kami) bahwa akan ada intimidasi di sekolah mana pun. Jadi dia harus memulai lagi; setidaknya di sekolah saat ini dia memang memiliki beberapa teman.

(Ketika kami bertanya apakah dia ingin pindah sekolah, kadang-kadang dia bilang ya, kadang dia bilang tidak.)

Kami telah mencoba mendiskusikan subjek ini langsung dengannya, tetapi sekali lagi ia mengelak dan menjadi tidak komunikatif.

Saya dan istri saya bekerja penuh waktu. Mungkin salah satu dari kita harus berhenti bekerja untuk menghadapi ini; itu akan melibatkan penjualan rumah kami (kami tinggal di rumah tempat orang tua istri saya tinggal sebelum mereka meninggal; sudah ada di keluarganya selama sekitar 30 tahun) dan pindah ke daerah yang jauh lebih murah. Kami telah tinggal di daerah ini selama 25 tahun, jadi semua teman dan jaringan pendukung kami ada di sini.

Putri kami memiliki dua kakak perempuan: 16 dan 18. Yang tertua jauh dari universitas. Tak satu pun dari mereka memiliki masalah dengan kehadiran di sekolah; mereka berdua bingung dengan perilakunya, katakan padanya dia harus masuk, tetapi dia tetap tidak mau.

Kami tidak berhasil dalam menentukan masalah spesifik apa yang ada, dan dia juga tidak memercayai saudara perempuan atau teman-temannya (bahwa kami dapat mengetahuinya). Kami hanya mengetahui masalah loker karena memperhatikan penghindarannya dan jawaban yang tidak konsisten untuk beberapa pertanyaan yang sangat spesifik. Masalah-masalah lain benar-benar anggapan.

Jika ada yang punya ide, kami berpegangan erat.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
Rory Alsop

Jawaban:


206

(Latar belakang: Saya melihat pertanyaan ini di SE dan saya menjawab dari akun anonim karena detail pribadi). Saya bukan orang tua tetapi merasa perlu memposting karena ini sangat cocok dengan saya.

Anak perempuan Anda terdengar seperti anak perempuan yang normal, cerdas, dan bahagia, tanpa masalah besar kecuali untuk masalah kehadiran di sekolah ini. Juga jelas bahwa tingkat ketidaksukaannya terhadap sekolah jauh melebihi pemberontakan remaja yang khas atau keinginan untuk bolos kelas. Tolong juga mengerti saya tidak mencoba membuat Anda khawatir dengan jawaban ini.

Apa yang Anda gambarkan terdengar sangat mirip dia dilecehkan di sekolah. Kemungkinan besar intimidasi parah oleh murid lain, tetapi juga mungkin bahwa staf yang harus disalahkan baik karena mereka secara aktif berpartisipasi dalam pelecehan atau sengaja mengabaikan pelecehan dari murid. Meskipun dia jelas harus bersekolah, saya pikir kehadirannya kurang penting daripada masalah mendasar sekarang - dia dapat mengejar akademis nanti apa pun yang dia lewatkan karena absen, tetapi ada kemungkinan nyata bahwa berada di sekolah sekarang berbahaya baginya .

Pada usia 12-13, saya bertindak sangat mirip dengan apa yang Anda gambarkan. Karena sistem sekolah saat itu, saya tidak perlu secara fisik menolak pergi ke sekolah, tetapi mungkin bagi saya untuk berpura-pura hadir, yang mana saya mencurahkan banyak usaha. Saya jarang pergi ke kelas, mengelak pada setiap mata pelajaran yang berhubungan dengan sekolah dengan orang tua saya, dan terutama mengelak tentang berbagai harta benda (tidak ada loker atau semacamnya). PE adalah masalah terbesar saya dan saya melewatkan pelajaran PE selama setahun, bahkan pada hari-hari ketika saya pergi ke kelas. Inilah mengapa perilaku putri Anda terdengar akrab.

Masalah saya terutama disebabkan oleh intimidasi dari anak-anak lain, dengan sebagian besar staf diam-diam mengabaikannya. Saya terus menerus diintimidasi secara verbal dan psikologis, dengan serangan sesekali pada harta benda saya - tas atau buku saya akan dicuri atau rusak, begitu tas sekolah saya dicuri dan kemudian dilemparkan ke kepala guru di luar jendela, berusaha menjebak saya untuk itu.

Pelajaran olahraga adalah ketika bullying secara konsisten lebih buruk, bahkan menjadi fisik. Kadang-kadang pakaian saya dicuri atau dihancurkan, dan tentu saja PE, karena sifatnya, memberikan banyak kesempatan untuk melakukan hal-hal seperti "tidak sengaja" mengenai wajah, kepala, menyandung saya, dan sebagainya. Guru PE itu, seperti yang saya mengerti sekarang, juga seorang dewasa yang seharusnya tidak bekerja dengan anak-anak - guru itu sering kali secara verbal mempermalukan saya dan membuat lelucon dengan biaya saya (saya adalah anak kecil dengan tubuh kecil dan koordinasi yang biasa-biasa saja). Inilah mengapa PE akhirnya menjadi titik fokus dari masalah sekolah saya dan saya mulai melompati semuanya - dan saya benar-benar mau melawan dengan keras jika ada yang mencoba menyeret saya ke PE.

Saya sangat curiga putri Anda mengalami hal serupa. Jika dia diintimidasi, intimidasi juga bisa dipusatkan pada isu-isu sensitif. Memiliki sedikit masalah tubuh bukan hal yang aneh bagi seorang gadis seusianya, tetapi bullying dapat mengubah itu menjadi masalah yang parah, seperti dia takut bentuk dada keseluruhannya terlihat.

Saya juga menemukan perilaku sekolah sangat mengkhawatirkan. Jika mereka tahu tentang masalahnya dari Anda, dan mereka sendiri mengelak tentang loker dan mengancam akan menuntut keluarga Anda, maka mungkin saja sekolah menutupi sesuatu, seperti staf yang tahu tentang intimidasi tetapi mengabaikannya.

Anak Anda mungkin mendapat manfaat dari terapis. Dengan asumsi tebakan saya benar, dia benar-benar perlu merasa aman - yang tidak dia lakukan di sekolah. Dia harus sepenuhnya menyadari bahwa prioritas pertama Anda adalah kesejahteraan umum dan bukan nilai atau kehadirannya saat ini. Pada akhirnya, Anda perlu membawanya ke titik di mana dia merasa nyaman mengatakan yang sebenarnya kepada Anda, bahkan jika ia dilecehkan di sekolah dan mengancam tidak membicarakannya atau bahkan mengubah sekolah.

Saran saya, khususnya:

  • Jangan menganggap sekolah memiliki minat terbaiknya, jangan berasumsi bahwa dia aman di sekolah (mental dan terpenting).

  • Jika dia punya teman baik di sekolah, bicarakan dengan mereka secara pribadi. Tanyakan kepada mereka apakah mereka punya ide yang dapat membantu Anda. Secara khusus saya maksudkan teman-temannya, bukan orang tua mereka - jika ada masalah besar, teman-teman sebayanya mungkin telah memperhatikan sesuatu tetapi orang tua mereka mungkin tidak akan tahu.

  • Carilah terapis yang tepat yang dapat membantu putri Anda berbicara. Dia mungkin merasa lebih mudah untuk membuka diri terhadap orang asing.

  • Beri tahu dia, dengan sangat eksplisit, bahwa Anda tidak akan menyalahkannya atas masalah apa pun yang mungkin menyebabkannya, dan bahwa prioritas pertama Anda adalah kesejahteraan dan keselamatannya. Biarkan dia tahu Anda bersedia mengirimnya ke sekolah lain atau melakukan hal lain yang dapat membantunya. Dia mungkin hampir siap untuk mengatakan yang sebenarnya tetapi terlalu takut dengan reaksi Anda.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

89

Pertama-tama, izinkan saya mengungkapkan simpati saya dengan situasi yang tampaknya sangat sulit. Berikut ini tidak berarti saya tidak bersimpati dengan perjuangan Anda.

Anda tampaknya memiliki beberapa gagasan tentang mengapa putri Anda bersikap seperti itu (karena ia tidak sepenuhnya ramah), tetapi ini telah berlangsung selama satu setengah tahun. Perilaku putri Anda jelas tidak normal . Jika Anda tidak bisa sampai ke dasar ini, dia sangat membutuhkan seseorang yang bisa. Terapis yang baik adalah permulaan, dan sulit untuk memahami mengapa lebih banyak yang belum dilakukan di front ini (peringatan: Saya tidak tinggal di Inggris.) Dia seharusnya sudah memulai terapi.

Meskipun Anda tidak dapat mengandalkan 100% pada laporan gurunya, Anda harus berbicara dengan mereka semua secara teratur untuk membandingkan dan membedakan perilakunya, mencari pola. Ini terdengar seperti kemungkinan intimidasi atau bahkan penyalahgunaan.

Jika dia menderita masalah citra tubuh, tempat yang aman untuk masuk dan keluar dari seragam olahraganya harus disediakan oleh sekolah, atau Anda dapat meminta agar dia sama sekali absen dari PE, dan memberikan otoritas sekolah dengan alternatif luar yang dapat diterima .

Bit loker - jika benar - bullying. Mengapa Anda membiarkan staf sekolah lolos dengan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki catatan loker yang ditugaskan untuk gadis yang mana? Anda dan mereka adalah orang dewasa di sini, bukan putri Anda. Tentu saja dia tidak akan menginginkan lebih banyak perhatian negatif jika ini benar-benar terjadi. Mintalah seseorang membuka lokernya dan lihat apa yang ada di dalamnya!

Jika ada masalah dengan kinerjanya dalam mata pelajaran tertentu, pekerjakan dia tutor. Dapatkan dia dites untuk disleksia. Duduk dan lakukan pekerjaan rumahnya dengan dia untuk mencari tahu apa yang tidak dia dapatkan. Tetapi lakukan sesuatu.

Sekolah itu sekarang berbicara tentang kami dituntut karena gagal mengirimnya ke sekolah.

Ini sepertinya agak Dickensian. Akankah itu benar-benar menyelesaikan sesuatu? Seberapa nyata ancaman ini? Apakah itu hanya denda? Jika demikian, gunakan uang itu untuk memberinya terapis yang baik.

Apa yang saya maksudkan adalah bahwa bahkan tanpa mengetahui akar masalahnya, ada langkah-langkah (yang diakui mungkin berhenti-jeda) yang dapat Anda ambil untuk mengatasi masalah yang Anda ketahui sampai seseorang mengetahui akar masalah ini.

Di jantung masalah, adalah yang terbaik untuk putri Anda . Bawa dia ke terapis remaja yang baik yang bisa membuatnya terbuka dan sampai ke dasar masalah ini (seringkali lebih mudah untuk mengakui pelecehan kepada orang asing daripada keluarga), dan yang berjejaring dengan psikiater (sekali lagi, saya tidak terbiasa dengan sistem perawatan kesehatan di Inggris) sehingga jika ini ternyata merupakan semacam gangguan kecemasan - OCD / fobia sosial / lainnya - dia bisa mendapatkan perawatan (dan mungkin obat *) yang dia butuhkan.

* Penyebutan obat-obatan akan menyebabkan beberapa orang protes keras, tidak diragukan lagi. Namun, saya telah melihat pekerjaan pengobatan tampak seperti mukjizat. Saya tidak berbicara tentang perdukunan di sini; Saya sedang berbicara tentang diagnosis dan perawatan yang tepat. Apakah itu CBT, meds, atau modalitas lainnya.


17
Terima kasih atas jawaban terperinci - ada banyak yang harus kita pikirkan (dan hal-hal yang harus kita lakukan) di sini. Saya akan meninggalkan ini selama satu atau dua hari untuk memungkinkan orang lain untuk menjawab sebelum menerima jawaban. Mengenai penuntutan, ya, Inggris memang mengirim orang tua ke penjara setiap tahun ketika anak-anak mereka tidak bersekolah: bbc.co.uk/news/education-33861985 .
user25088

Komentar bukan untuk diskusi panjang; silakan gunakan Parenting Chat !
Acire

2
@ user25088 Di Inggris adalah legal untuk mendidik di rumah, misalnya, lihat bbc.co.uk/schools/parents/home_education . Pendidikan adalah persyaratan hukum tetapi sekolah tidak. (Tentunya pendidikan di rumah bukanlah sesuatu yang harus dilakukan dengan ringan).
AE

59

Ada peluang yang sangat bagus untuk putri Anda diganggu.

Pengalaman saya dengan putra saya yang berusia 13 tahun hampir identik dengan apa yang Anda gambarkan. Butuh beberapa bulan untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi, dan kami menemukan bahwa pihak berwenang - guru, kepala sekolah, psikolog sekolah - hanya mencoba untuk menyangkal bahwa itu terjadi.

Bullying berarti serangan bencana pada harga diri putri Anda. Dibutuhkan bertahun-tahun konseling untuk membangun kembali.

Berdasarkan pengalaman saya sendiri, otoritas sekolah akan langsung menyangkal bahwa itu terjadi karena intimidasi di sekolah mereka adalah tanda hitam pada kredibilitas mereka.

Pihak berwenang percaya bahwa mereka mengintervensi lebih dari 95 persen dari semua kasus intimidasi; Namun, sebuah studi penting oleh Toronto Board of Education yang dilakukan sekitar 20 tahun yang lalu membuktikan bahwa pihak berwenang melakukan intervensi kurang dari DUA persen dari semua kasus intimidasi. Dengan kata lain, jauh lebih banyak intimidasi terjadi daripada yang dilakukan otoritas sekolah.

Studi baru-baru ini menyimpulkan bahwa anak-anak yang melakukan intimidasi kemungkinan besar adalah perempuan seperti laki-laki. Mereka juga menyimpulkan bahwa orang tua pelaku intimidasi biasanya tidak menyadari bahwa anak mereka adalah pelaku intimidasi. Jika mereka dibuat sadar, kemungkinan besar mereka hanya akan menolaknya.

Apa yang saya sarankan:

  • lihat apakah Anda dapat mengamati apa yang terjadi selama istirahat dan istirahat makan siang;

  • jika putri Anda memiliki teman dekat yang pergi ke sekolah yang sama, lihat apakah orang tua mereka dapat melakukan sedikit riset untuk mengetahui apa yang terjadi (sayangnya, korban cenderung terisolasi; itulah sebabnya mereka menjadi sasaran pengganggu)

  • mencari sekolah lain; figur otoritas di sekolah putri Anda dengan senang hati akan menyalahkan korban jika itu membuat mereka lolos.

  • berkonsultasi dengan pengacara; surat yang baik-baik saja dari pengacara ke dewan sekolah distrik mungkin mendapatkan tokoh otoritas yang lebih tinggi untuk menangani masalah ini dengan serius, karena jika ada sesuatu yang mereka takutkan, itu adalah publisitas buruk dengan nama mereka yang melekat padanya.

Kemungkinan tidak ada hasil yang benar-benar positif. Tetapi jika Anda dapat menemukan lingkungan sekolah yang nyaman bagi putri Anda, itu mungkin hasil yang baik seperti yang Anda harapkan.


5
@bunyaCloven ummm, tidak ada perlindungan bagi pelapor. Tuduhan hukum yang mengklaim melindungi mereka tidak melakukannya.
Carl Witthoft

8
Karena berpura-pura bahwa intimidasi tidak terjadi adalah hal yang paling mudah untuk dilakukan oleh otoritas sekolah. Banyak yang enggan "goyang perahu", dan juga enggan mengakui bahwa sekolah mereka kurang sempurna. Tidak semua sekolah mengambil sikap ini, tetapi pengalaman langsung saya dengan satu sekolah adalah hal yang tepat.
Josh Korn

2
Penindasan terjadi sepanjang hidup, pada usia berapa pun; di tempat kerja, rumah tangga, universitas dan sekolah, melintasi kelompok umur (yaitu beberapa guru menggertak siswa tertentu) dan itu mengambil banyak bentuk. Sayangnya ini adalah fakta kehidupan, dan kita semua harus berusaha mengenalinya dan menyebarkannya. Itu dapat merusak dan secara harfiah mengakhiri kehidupan seseorang. Tetapi masalahnya adalah, sulit untuk dikenali dan diobati.
theDADDY

1
Kepatuhan sukarela lebih baik daripada tidak kepatuhan sama sekali. Saya berada di sisi "cari pengacara, kemarin".
R ..

1
Tujuan membawa pengacara adalah untuk mengeluarkan masalah dari tangan sekolah invidual dan menempatkannya di tangan Dewan Pendidikan - yang bertanggung jawab kepada publik (kepala sekolah, dll. Tidak), dan bertanggung jawab untuk semua stafnya sampai-sampai tidak ada karyawannya yang bisa menyatakan ketidaktahuan. Ini secara efektif membuat seluruh papan pemberitahuan dan berkomunikasi - jelas - bahwa Anda tidak akan mengambil masalah berbaring.
Josh Korn

31

Pertama, saya setuju dengan poster-poster lain yang menyarankan bahwa putri Anda mungkin berusaha menghindari situasi yang kejam, dan ini harus ditanggapi dengan sangat serius. Namun, dalam jangka pendek, apa yang harus Anda lakukan?

Anda yang menulisnya

Kami berada di Inggris, di mana - karena mereka terus mengingatkan kami - orang tua dapat dikirim ke penjara jika anak-anak mereka tidak bersekolah.

Sebenarnya ini tidak benar. Pernyataan yang lebih akurat adalah:

Di Inggris Undang-Undang Pendidikan tahun 1944 berarti bahwa orang tua secara hukum wajib mendidik anak-anak mereka, tetapi tidak harus melakukannya dengan mengirim anak mereka ke sekolah. Situs web Direct Gov (oleh Pemerintah) mencantumkan tugas orang tua. Ini adalah: bahwa 'seorang anak tidak wajib mengikuti Kurikulum Nasional atau mengikuti tes nasional, tetapi sebagai orang tua Anda diharuskan oleh hukum untuk memastikan anak Anda menerima pendidikan penuh waktu sesuai dengan usia, kemampuan dan bakatnya'.

( Sumber .)

Dengan kata lain, homeschooling legal di Inggris . Saya akan mempertimbangkan untuk melakukan diskusi serius dengan putri Anda tentang hal itu sebagai pilihan, bahkan jika itu hanya solusi sementara ketika Anda berusaha menyelesaikan masalah apa pun yang membuatnya sangat trauma di sekolah.


15
Kami mengeluarkan salah satu anak kami dari sekolah dan belajar di rumah selama setahun setelah tahun yang sulit bagi mereka - sekitar usia 12-13, pada kenyataannya. Setelah satu tahun homeschooling, kami memindahkan mereka ke sekolah baru dan mereka melakukannya dengan sangat baik sekarang. Kami tidak mencurigai adanya intimidasi atau pelecehan, tetapi karena keberatan keras yang ia miliki di sekolah, saya tidak akan mengabaikan kemungkinan itu. Yang mengatakan, satu tahun homeschooling - yang dapat Anda capai untuk remaja paling cerdas setelah bekerja - mungkin layak untuk ditinjau jika mengganti sekolah langsung bukanlah pilihan.
Adam Davis

1
Memang, homeschooling mungkin layak dipertimbangkan. Berada jauh dari sekolah harus membantu menenangkan situasi. Dan kemudian, yang lainnya mungkin lebih sederhana. Dia juga bisa memilih untuk kembali ke sekolah di lain waktu ...
Ivo Renkema

30

Sudahkah Anda mencoba berbicara dengannya?

Pertanyaan pertama yang akan saya tanyakan adalah:

Apakah Anda ingin pindah sekolah?

Jika dia menjawab ya, tanyakan mengapa.

Saya memiliki masalah yang sama dengan saudara ipar perempuan saya, dia tidak ingin pergi ke sekolah karena intimidasi.

Tapi masalahnya bisa menjadi sesuatu yang lain, seperti misalnya, pelecehan seperti yang disarankan sebelumnya, tetapi bisa juga merupakan hal yang konyol bagi kita orang dewasa yang tidak begitu konyol untuk seorang remaja.

Masalahnya adalah, jika dia tidak ingin pindah sekolah, maka itu berarti bahwa tidak ada yang salah dengan sekolah, tetapi ada sesuatu dengan dia, seperti misalnya depresi.

Jika dia tidak ingin berbicara, teman baiknya mungkin memberi Anda beberapa jawaban.


3
Saya sangat mendukung ini. Tanyakan padanya apakah dia ingin pindah sekolah secepatnya. Bagi saya, semua tanda-tanda ini mengarah pada situasi yang kejam atau mengintimidasi.
Ameet Sharma

17
Saya pikir itu agak terburu-buru untuk mengatakan bahwa hanya karena dia tidak yakin dia ingin pindah sekolah bahwa itu tidak masalah dengan sekolah. Dia mungkin tidak ingin meninggalkan teman-teman yang dimilikinya, atau mungkin hanya membayangkan dia akan mengalami jenis pelecehan yang sama di sekolah baru (jika itu pelecehan atau intimidasi).
IllusiveBrian

5
@IllusiveBrian Selain itu, jika orang dewasa yang melakukan pelecehan, ada kemungkinan ancaman nyata dibuat bahwa bergerak tidak akan menyelesaikan.
bernama 2voyage

20

Sesuatu yang buruk terjadi padanya di sekolah, sesuatu yang sangat buruk dilihat dari kerasnya keengganannya. Itu bisa berupa intimidasi parah, atau bisa juga pelecehan, mungkin seksual. Kemungkinan memiliki aspek fisik mengingat tampaknya berpusat pada PE.

Saya akan mencoba membuatnya berbicara tentang hal itu untuk mencari tahu apa itu. Tawarkan untuk mengizinkannya keluar dari sekolah selama hari-hari olahraga selama beberapa minggu, atau keluar dari sekolah sepenuhnya selama seminggu. Jika ditanya, beri tahu sekolah Anda khawatir tentang kemungkinan pelecehan, mungkin oleh staf sekolah, dan Anda ingin menyelesaikannya sebelum mengirimnya kembali. Juga hubungi hotline di situs seseorang yang disebutkan dalam komentar - https: //www.nspcc. org.uk/what-you-can-do/report-abuse/

Jika Anda tidak dapat menemukan apa masalahnya, ubah sekolah. Dia tidak keberatan, dan kemungkinan masalahnya melibatkan orang-orang tertentu, yang tidak akan berada di sekolah baru. Ini bukan perbaikan yang dijamin, tetapi setidaknya harus membantu.


4
Terima kasih atas jawabannya. Saya harus mengatakan bahwa pemikiran pelecehan tidak terpikir oleh kami berdua; kita akan berdiskusi tentang itu nanti.
user25088

re: "keluar dari sekolah sepenuhnya selama seminggu" Saya tidak berpikir itu saran yang cukup baik mengingat ancaman penuntutan yang disebutkan OP.

2
@DoritoStyle Di sisi lain mereka belum dituntut meskipun ada 45% nonattendance, yang memberikan dasar untuk di mana ambang batasnya. Bagian tentang melaporkan dugaan pelecehan adalah penting untuk membuat sekolah bersikap defensif, untuk berterus terang tentang berbagai hal.
Warren Dew

13

Ada berbagai masalah kesehatan mendasar yang dapat mengakibatkan penolakan sekolah. 13yo-ku mengalami masa penolakan sekolah, tapi tidak sekuat dan tidak selama putri Anda. Anak saya mengalami beberapa hal neurologis, termasuk OCD, yang sulit dideteksi dan didiagnosis. Tetapi sebagaimana ditunjukkan oleh jawaban dan komentar lainnya, ada sejumlah hal mendasar yang berbeda dari yang dapat menghasilkan hasil yang sama.

Nasihat yang diberikan semua orang kepada Anda untuk memulai terapi tepat sasaran, tentu saja, tetapi pengalaman saya menunjukkan bahwa kadang-kadang perlu waktu untuk mendapatkan yang tepat, dan bahkan setelah itu, untuk mulai melihat peningkatan.

Karena itu saya punya beberapa saran khusus untuk Anda, sementara itu sudah tidak berlaku.

  1. Pertimbangkan penempatan sekolah alternatif. Di mana saya tinggal, di AS, orang-orang muda yang mengalami masa sulit dapat menghadiri program alternatif kecil selama sebulan. Lihat apa yang tersedia di mana Anda berada.

  2. Pertimbangkan instruksi di rumah. Berikut ini tautan ke salah satu program tersebut: http://www.p12.nysed.gov/nonpub/handbookonservices/homeboundinstruction.html Catatan, saya pikir terlalu dini untuk mulai berpikir tentang menjual rumah Anda, perampingan, satu orang tua menyerah sebuah pekerjaan. Namun, Anda mungkin ingin mempertimbangkan satu orangtua mengambil cuti sementara. Anda juga dapat mempekerjakan pengasuh anak untuk menjaga anak Anda aman dan dirawat di rumah selama Anda tidak berada.

  3. Jika Anda ingin mencoba merasakan bagaimana terapis mengevaluasi OCD, lihat OCD pada Anak-anak dan Remaja: Manual Perawatan Kognitif-Perilaku (mudah-mudahan tersedia di perpustakaan Anda, jika hanya melalui pinjaman antar perpustakaan). Terapis anak saya tidak menemukan OCD, sampai saya memberi anak saya versi singkat dari kuesioner di belakang buku ini, di rumah. Saya mencatat jawaban-jawabannya, membawanya ke terapis, dan dia akhirnya bisa melihat apa yang tidak bisa dia bagikan padanya - meskipun dia seorang terapis yang hangat dan terampil, dan meskipun dia sangat menyukainya. Masalahnya adalah dia hanya tidak memiliki pelatihan khusus - dan OCD bisa sangat sulit untuk didiagnosis tanpa pelatihan khusus itu.

  4. Dalam banyak hal akan sangat membantu untuk melibatkan penyedia perawatan primer putri Anda. Apakah Anda menyebut itu dokter umum di Inggris? Dokternya dapat membantu Anda mendapatkan layanan yang dibutuhkan putri Anda, dan juga dapat membahas kemungkinan perawatan farmakologis.

  5. Pertimbangkan untuk melakukan beberapa pengamatan di sekolah. Anda mungkin terkejut betapa bermanfaatnya hal ini. (Contoh: ketika anak saya duduk di kelas lima, saya tahu ada sesuatu yang salah, tetapi dia tidak bisa meletakkan jarinya di atasnya untuk membantu saya mengerti. Ketika saya pergi ke Open House Oktober, dan duduk di mejanya, saya menemukan bahwa gurunya telah mendudukkannya di tempat dia tidak bisa melihat papan, dan tidak bisa melihat wajahnya. Dua menit setelah presentasinya, aku tahu apa yang salah - ADHD-nya menggerakkan kacang, dan dia mencoba menyelesaikan masalah di satu-satunya cara dia tahu caranya.)

  6. Buat janji temu sepulang sekolah dengan direktur sekolah (kepala sekolah? Kepala sekolah / kepala sekolah?) Untuk mengunjungi loker putri Anda, agar Anda berdua diam-diam mencoba membukanya dan memeriksa isinya bersama-sama - mungkin tanpa kehadiran putri Anda.

  7. Lihatlah beberapa daftar yang dipublikasikan secara online tentang akomodasi sekolah. Pilih beberapa ide yang Anda baca, yang menurut Anda paling mungkin membantu anak Anda menjadi lebih nyaman pergi ke sekolah, dan minta sekolah untuk mengadili mereka untuk melihat apakah mereka membantu. Mungkin luar biasa menunjukkan salah satu dari daftar panjang ini kepada putri Anda; Namun, cobalah untuk mendapatkan masukan dari dia tentang apa yang menurutnya dapat membantu. Contoh: https://www.iidc.indiana.edu/pages/Classroom-Ideas-to-Reduce-Anxiety

  8. Jika pindah sekolah adalah pilihan yang layak ... amati potensi sekolah baru; bandingkan kesan Anda dengan pengamatan Anda tentang sekolahnya saat ini. Jika yang baru terlihat menjanjikan, aturlah agar putri Anda mengunjunginya juga. Biasanya cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan mengatur "bayangan". Seorang anak yang penuh kasih dan ramah yang usianya menjadi sukarelawan untuk menjadi tuan rumahnya, dan putri Anda akan menghadiri kelas tuan rumahnya bersamanya, duduk bersamanya saat makan siang, dll. Di mana saya tinggal, salah satu sekolah menggunakan ini sebagai cara standar untuk memperkenalkan siswa kelas lima. ke sekolah menengah, musim semi sebelum melakukan perubahan.

Jika ternyata anak Anda diberikan diagnosa jenis apa pun, lihat apakah Anda dapat menemukan cara baginya untuk menghabiskan waktu bersama anak muda lainnya dengan diagnosis yang sama, bahkan jika Anda harus bepergian sedikit. Beberapa bulan setelah anak saya didiagnosis dengan Sindrom Tourette, kami menghadiri retret keluarga Tourette akhir pekan. Itu layak drive 5 jam! Dia pulang dengan perasaan yang tidak terlalu aneh, lebih menerima perbedaannya.


@ user25088 - Datangi artikel bagus hari ini tentang topik Anda: chabad.org/library/article_cdo/aid/366261/jewish/… . Itu ditulis oleh seorang rabi tetapi artikel itu sendiri benar-benar sekuler dalam pendekatannya.
aparente001

+1 untuk merekomendasikan terhadap orang tua yang berhenti dari pekerjaan, dll - Saya akan mengatakan dia mungkin membutuhkan stabilitas rumah sekarang untuk membantu menangkal apa pun yang terjadi di sekolah, dan perubahan dramatis pada pendapatan rumah dan keluarga akan menjadi faktor destabilisasi utama.
MAA

6

Kemungkinan lain yang terpikir oleh saya ketika membaca ini adalah bahwa dia mungkin memiliki masalah identitas gender. Anak bungsu saya (sekarang 17) baru-baru ini beralih dari jenis kelamin kelahiran mereka (perempuan) ke biner non-gender dan memiliki payudara mereka dihapus selama musim panas. Perubahan sikap mereka sangat mencolok - mereka jauh lebih bahagia di sekolah sekarang.

Kami telah menemui beberapa terapis yang berbeda untuk membantu dalam hal ini, termasuk terapi keluarga untuk kita semua, terapi untuk saya dan istri saja, dan terapi pribadi untuk anak kita. Ini telah terjadi selama 2 1/2 tahun terakhir atau lebih.


8
tidak yakin apakah ada sesuatu dalam pertanyaan yang mengindikasikan masalah gender - dapatkah Anda memperluas indikator tertentu?
Rory Alsop

3
@RoryAlsop "Tidak seperti anak perempuan kami yang lain, yang ini tampaknya malu dengan perubahan yang dialami tubuhnya; dia sangat banyak di tengah perubahannya; dia membungkukkan bahunya ke depan sehingga bentuk dadanya tidak bisa dilihat."
200_sukses

6
Jelas kemungkinan, tapi saya tidak akan merekomendasikan OP condong ke arah itu kecuali seorang terapis bisa mendapatkan ide tentang itu. Saya akan merekomendasikan OP menemukan terapis beberapa pengalaman dalam masalah terkait gender.

1
Putriku memiliki masalah yang sama ketika dia berusia 12 tahun - dia merasa sulit untuk mengatasi perubahan cepat yang terjadi ketika pubertas melanda, sampai-sampai dia berbicara tentang memiliki bit yang "dipotong". Dia seorang pesenam yang sangat kurus namun dengan otot, jadi saya atau istri tidak bisa memahami masalah citra tubuh. Setiap anak mengalami proses menemukan diri mereka sendiri - itu membutuhkan waktu, dan kadang-kadang mereka akhirnya menjadi seseorang yang tidak sesuai dengan tubuh yang mereka miliki. Meskipun masalah khusus ini terdengar (imho) lebih seperti bullying, saya tidak akan mengabaikan apa pun!
Charleh

2
Saya bergabung dengan situs untuk menjawab pertanyaan ini tetapi saya tidak bisa. Jadi saya meninggalkan komentar pada pertanyaan ini karena saya pikir mereka mungkin benar. Ini adalah usia putriku memutuskan dia diidentifikasi sebagai laki-laki. Saya akan sangat menyarankan terlebih dahulu untuk mengatakan Anda mendukung keputusan LGBT yang mungkin dibuat dan dilihat putri Anda jika menghadiri sekolah tanpa seragam sekolah akan menjadi pilihan yang menarik baginya.
Derek Tomes

6

Anak perempuan saya bolos sekolah mulai 15-17. Kami terlibat dengan pengadilan county di AS karena sekolah yang hilang. Konseling, pelacak sekolah, masa percobaan dengan pengadilan, ancaman untuk memindahkannya ke rumah kelompok - tidak ada yang membantu. Tidak ada masalah lain selain pembolosan. Hanya setelah dia mencoba SMA yang berbeda dia memutuskan untuk mendapatkan Diploma Pendidikan Umum dan tidak lulus dari SMA. Dia diberitahu oleh semua orang bahwa dia tidak akan berarti apa-apa. Dia mendapatkan GED-nya dalam waktu 6 minggu. Saya telah mencoba segalanya mulai dari perkelahian ekstrem, berbicara sampai saya merasa tidak ada yang baru untuk dicoba untuk ditemukan, hingga akhirnya mengatakan kepadanya bahwa ini adalah hidupnya dan saya harus menyerahkannya kepadanya. Butuh waktu sekitar satu tahun lagi untuk akhirnya memberitahuku apa yang dia tidak tahu ketika dia berada di tengah-tengah SMA. Dia tidak cocok dengan anak-anak yang dia inginkan untuk berteman. Dia tidak punya teman baik di sekolah. Dia memiliki kecemasan setelah dia akan bolos kelas. Guru tidak baik setelah dia ketinggalan kelas. Administrator lebih buruk. Dia tidak diintimidasi. Dia hanya tidak merasa cocok dan tidak ingin berada di sana. Saya tidak punya solusi untuk Anda. Aku merasakan sakitmu. Yang baik dalam kisah saya adalah bahwa putri saya berusia 18 tahun dan dari pesan konsisten saya untuk berdiri di sampingnya melalui ini dan bahwa ia perlu mengambil alih keputusan hidupnya sendiri bahkan pada usia 17 - ia memutuskan ingin menghadiri kuliah paruh waktu dan mendapatkan pekerjaan penuh waktu. Begitu dia bertemu dengan wanita kampus lain yang berpikiran sama, dia berangkat! Dia memiliki rencana hidup sekarang dan menjalankannya.


6

Anak perempuan Anda pada usia yang sulit. Sekolah mungkin mengharapkan lebih banyak darinya secara akademis, dan pada usia 13 tahun sebagian besar anak-anak mengalami perubahan biologis yang cukup untuk mengeluarkan intimidasi, depresi, tekanan dari teman sebaya untuk mencoba narkoba dan seks, dll. Sehingga bagi banyak anak-anak sekolah menjadi pengalaman yang mengerikan. . Saya pikir jika dia menolak sebanyak itu, akan baik baginya untuk mendengarkannya. Mungkin patut dipertimbangkan untuk mengambil cuti singkat.

Homeschooling mungkin bisa menjadi solusi. Jika Anda menghabiskan lebih banyak waktu dengannya, sumber kesusahannya mungkin muncul dengan lebih mudah. Sementara itu dia dapat terus belajar tanpa tekanan dari lingkungan sekolah, bahkan mungkin mencari tahu apa yang menarik minatnya ketika sekolah menengah mendekat. Anda juga mengirim pesan penting kepadanya bahwa Anda menganggapnya serius.

Di Inggris ada organisasi nirlaba mapan yang disebut Education dinyatakan yang membahas undang-undang pendidikan wajib dan menawarkan jaringan dukungan untuk keluarga. FAQ di situs web menyatakan "Undang-undang di Inggris menyatakan bahwa pendidikan adalah wajib tetapi sekolah tidak." dan memiliki dokumentasi dan instruksi untuk orang tua yang ingin mengeluarkan anak dari sekolah.

Mungkin begitu dia melalui masa sulit ini dia akan kembali ke sekolah dengan sikap yang lebih tegas: Pada tahun-tahun kita telah belajar di rumah, saya sudah mengenal banyak keluarga yang membawa pulang anak-anak mereka karena alasan bullying atau alasan kesehatan atau masalah belajar, lalu mereka kembali ke sekolah setelah semuanya beres. Semoga berhasil!


6

Anak Anda saat ini sedang gagal oleh sekolah dan sistem medis. Dia memiliki semacam fobia sekolah (walaupun ada alasan bagus mengapa tidak ada yang harus mendiagnosis melalui Internet, terutama yang bukan pakar).

Sekolah harus mendukung Anda untuk mendapatkan perawatan. Ini akan termasuk perawatan untuknya, dan beberapa terapi keluarga untuk Anda semua untuk memahami cara terbaik untuk mendukungnya. Mereka mengancam penuntutan. Untuk meyakinkan Anda, fakta bahwa Anda mencari perawatan, dan telah meminta sekolah untuk membantu Anda, harus dilihat sebagai Anda melindungi dia. Tolong lakukan dokumentasi kegagalan sekolah untuk mendukung anak Anda. Anda mungkin ingin menghubungi dewan perlindungan anak setempat untuk menyampaikan kekhawatiran tentang kurangnya bantuan sekolah.

Sedihnya, CYPS (layanan kesehatan mental anak-anak dan remaja) saat ini kelebihan permintaan besar-besaran dan kurang dana. Ada beberapa investasi baru-baru ini dalam bentuk Rencana Transformasi Kaum Muda, tetapi beberapa kelompok commissioning klinis telah menghabiskan uang ini untuk hal-hal lain. Tolong, jika Anda menemukan pengalaman Anda mendapatkan pengobatan tidak baik, beri tahu anggota parlemen Anda.

Untuk mendapatkan perawatan, Anda harus pergi ke dokter umum dan mendorong. Anda harus sopan, tetapi tegas.

Karena sifat regional dari kelompok commissioning klinis, sulit untuk mengetahui apa yang tersedia di daerah Anda. Beberapa daerah lebih baik daripada yang lain (mereka menghabiskan uang YPTP untuk kaum muda).

Berikut beberapa contoh situs web yang memberikan informasi:

Gloucestershire: (teks dibuat bersama dengan kaum muda. Semua karya seni dibuat oleh kaum muda. Situs yang indah.) Https://www.onyourmindglos.nhs.uk/

Liverpool: (CYPS / CAMHS pemenang penghargaan): http://www.freshcamhs.org/

National Charity MIND memiliki beberapa info untuk kaum muda: http://www.mind.org.uk/information-support/guides-to-support-and-services/children-and-young-people/

Mendapatkan perawatan kesehatan mental untuk anak adalah waktu yang sulit bagi keluarga, tetapi penting untuk diingat bahwa sebagian besar masalah kesehatan mental sangat dapat diobati, dan merespon dengan baik terhadap intervensi dini.

Semoga berhasil.


4

Kami telah mencoba mendiskusikan subjek ini langsung dengannya, tetapi sekali lagi ia mengelak dan menjadi tidak komunikatif.

Serius? Itu saja? Anda bersedia menyeret putri Anda secara fisik ke sekolah dan mempertimbangkan mencabut seluruh keluarga Anda, tetapi ketika sekadar mencoba berbicara dengannya, Anda menyerah begitu saja ketika dia tidak mau bekerja sama?

Prioritas Anda kacau di sini (tidak harus prioritas tujuan Anda, tetapi jelas prioritas tindakan Anda).

Jatuhkan semua yang lain sekarang dan lakukan apa yang harus Anda lakukan untuk membuat putri Anda mempercayai Anda!

Karena dia jelas tidak, dan dengan alasan yang baik, mengingat seberapa banyak usaha yang Anda bersedia habiskan untuk langkah-langkah dangkal dan betapa sedikit upaya untuk memahami pandangannya. Catatan: Saya tidak mengatakan Anda tidak mencintainya atau tidak memiliki minat terbaiknya - tetapi Anda tampaknya mendekati masalah dengan semua cara yang salah, dan mungkin memberinya kesan yang sangat salah.

Faktor lain adalah bahwa pada usianya dia dengan jelas ingin menjadi lebih mandiri dan mungkin mengejar beberapa strategi yang mengalahkan diri sendiri dalam hal itu.

Jadi saya sarankan Anda (atau istri Anda, siapa pun yang Anda pikir akan lebih terbuka untuknya) mencoba lagi untuk berbicara dengannya, dan berusaha lebih keras kali ini. Anda harus meyakinkannya tentang beberapa hal:

  • Bahwa Anda benar-benar ingin memahami mengapa dia tidak ingin pergi ke sekolah dan akan menganggap serius apa yang dia katakan dan tidak mengabaikannya.
  • Bahwa Anda tidak akan marah, meremehkannya atau menghukumnya, tidak peduli apa yang dia katakan.
  • Bahwa Anda mencintainya dan prioritas nomor satu Anda dalam hal ini adalah membantunya menjadi lebih bahagia - bukan untuk menjaga penampilan atau membuatnya sesuai dengan harapan.
  • Bahwa Anda bersedia membiarkannya membuat keputusan sendiri (dengan alasan) dan bekerja sama untuk menyelesaikan masalah ini, tidak hanya memaksakan kehendak Anda padanya.

4
Ini bukan jawaban yang sangat membantu. Ini agak menghakimi dan tampaknya membuat asumsi yang tidak beralasan tentang apa yang telah terjadi ketika orang tua telah mencoba untuk berurusan dengan ini. Sebagai orang tua, Anda mungkin bangga dengan keterampilan mengatakan Anda, tetapi Anda tidak perlu mempraktikkannya di OP.
jwg

2
@ jwg: "Asumsi" saya terdiri dari pergi dengan detail dalam pertanyaan. Dan seperti yang saya lihat, saya menekankan inti masalah yang kebanyakan orang abaikan.
Michael Borgwardt

Pendekatan yang bagus! Itu juga mengejutkan saya: dalam satu paragraf "dia mengelak" dan pada paragraf berikutnya "salah satu dari kita perlu keluar dari pekerjaan, kita perlu menjual rumah". Sepertinya banyak drama, namun kurangnya informasi dari para sumber. Meskipun @MichaelBorgwardt jawabannya akan lebih baik jika Anda memperluas sedikit cara berpisah. Hasil akhir yang diinginkan dieja sepenuhnya.
kubanczyk

@kubanczyk: Saya tidak yakin bisa mengatakan banyak tentang caranya, itu tergantung pada respons gadis itu dan apa yang sebenarnya dia takuti. Kuncinya mungkin meyakinkan dia bahwa perasaan, pendapat, dan keputusannya dianggap serius - tidak ada yang membuat remaja lebih marah dan keras kepala daripada tidak dianggap serius.
Michael Borgwardt

4

Saya setuju dengan jawaban-jawaban yang paling banyak dipilih karena jelas ada alasan kuat dan meyakinkan mengapa dia benar-benar tidak ingin pergi ke sekolah.

Anggaplah dia berada dalam situasi di mana segala sesuatu dalam hidup ini memaksanya untuk melakukan sesuatu yang dia benar-benar tidak ingin lakukan. Ini adalah sesuatu yang tidak selalu mudah bagi orang dewasa (hidup dalam demokrasi modern) untuk dipahami sepenuhnya karena sementara Anda tentu saja memiliki segala macam tekanan Anda jarang benar-benar dipaksa untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keinginan Anda.

Juga pahamilah bahwa mungkin sangat sulit baginya untuk menjelaskan apa masalahnya. Ini tidak mencerminkan pada Anda maupun pria, bahwa ia menjadi sulit atau tertutup mungkin sangat sulit baginya untuk mengartikulasikan.

Saya akan menyarankan bahwa hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mengatakan kepadanya bahwa Anda menyadari bahwa dia mengalami masalah dan katakan padanya bahwa Anda tanpa syarat berada di sisinya . Ingatlah bahwa dia mungkin menyadari harapan yang Anda miliki padanya (bahkan jika itu adalah demi kepentingan terbaiknya) dan masalah-masalahnya mungkin diperparah oleh rasa mengecewakan Anda.

Pada level praktis, salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan segera adalah memberinya beberapa opsi. Bahkan perasaan memiliki pilihan dapat membuat perbedaan besar dalam situasi semacam ini.

Jangan berharap untuk mengetahui akar masalahnya segera atau bahkan pernah, tetapi apa yang dapat Anda lakukan adalah memberinya perasaan bahwa dia aman dan selamat di rumah dan tidak perlu melakukan penipuan karena dia takut untuk pergi ke sekolah.

Secara pribadi saya akan mengatakan bahwa jika anak Anda benar-benar tidak ingin pergi ke sekolah, mereka akan mendapat manfaat lebih dari dukungan Anda dalam memecahkan masalah apa pun yang ada daripada hanya membabi buta memaksa mereka untuk hadir.

Solusi yang memungkinkan

Anda dapat menyelidiki apakah ada kegiatan terstruktur yang berguna yang dapat dia lakukan, ini mungkin olahraga, kelompok pemuda (seperti kepanduan) atau kelompok seni. Penting juga menyelidiki apakah ada dana amal yang dapat membantu mendukung kegiatan semacam ini.

Jelas ada persyaratan hukum untuk memastikan pendidikan yang tepat tetapi karena jelas ada masalah dengan proses normal Anda perlu mencoba untuk terlibat dengan sistem dan menemukan beberapa solusi. Mungkin ada beberapa mekanisme untuk setidaknya membantu dan jika tidak, Anda perlu menemukan cara untuk mengatasinya. Di sini penting bagi Anda untuk menekankan bahwa Anda peduli dengan kesejahteraannya dan dengan tegas menyatakan bahwa Anda merasa dia tidak mendapatkan dukungan yang memadai di sekolah dan memiliki masalah kesehatan mental yang jelas.


3

Saya hanya ingin menambahkan jawaban lain bahwa walaupun pindah sekolah mungkin bukan solusi jangka panjang, tetapi mungkin solusi jangka pendek yang memungkinkan keluarga Anda mengendalikan situasi tanpa merusak situasi keuangan Anda.

Mengubah sekolah memiliki beberapa konsekuensi:

  • Mungkin membuat anak Anda kehilangan jaringan teman-temannya saat ini

  • Mungkin mengajarinya bahwa tidak masalah untuk lari dari masalah dan membuatnya tidak siap jika masalah terjadi lagi

    • Itu membuat para penganiaya tidak terpengaruh

Tapi itu akan memberi semua keluarga Anda istirahat dan mungkin menyelamatkan tahun sekolah anak Anda saat memulai terapi yang baik dan berurusan dengan konsekuensinya.

Ini bukan jawaban lengkap untuk situasi Anda, tetapi saya merasa Anda mungkin mendapat manfaat dari pertimbangan ini.


1
a) Jika dia tidak bersekolah, dia tidak memiliki jaringan teman untuk berbicara. b) Adalah bagian dari menjadi orang dewasa yang tahu kapan harus meninggalkan masalah. Ini adalah keterampilan yang berguna untuk dimiliki.

2

Ini terdengar seperti menggertak bagi saya. Dan, jika putri Anda berpikir Anda bisa sangat membantu, dia pasti sudah memberi tahu Anda tentang hal itu. Jadi dia percaya bahwa Anda tidak dapat (atau tidak akan) melakukan apa pun tentang itu, jika Anda harus mempelajari kebenaran, dan bahwa strategi terbaiknya adalah absen.

Untuk membuatnya terbuka, Anda harus membuktikan kepadanya bahwa Anda dapat dan akan menghentikannya. Entah dengan berganti sekolah, atau membuat pihak yang bersalah dihukum, dll. Jadi putuskan dulu apakah Anda akan berkomitmen untuk mendapatkan solusi. Karena kedengarannya seperti sekolah bersedia untuk datang setelah Anda , jika fakultas setiap ternyata entah bagaimana terlibat. Jika itu terlalu panas bagi Anda, mungkin Anda harus melarikan diri untuk tidak bertempur (yaitu pindah sekolah atau bahkan pindah).

Perlu diingat juga, untuk anak perempuan, intimidasi sering kali mengambil bentuk psikologis. Memalukan, pengecualian, tes pengiriman, dll. Keengganan khusus untuk kelas PE adalah tempat yang baik untuk mulai mencari. Periksa juga telepon dan jejaring sosialnya untuk pesan-pesan kasar.


4
"periksa telepon dan jejaring sosialnya untuk pesan-pesan kasar" +1
VictorySaber

2

Saya setuju dengan semua orang bahwa itu terdengar sangat serius. Sudah jelas Anda telah memikirkan hal ini sejak lama, dan bahwa Anda bermasalah.

Saya tidak akan mengulangi apa yang dikatakan orang lain, tetapi inilah satu saran lain: cobalah untuk berbicara dengan beberapa teman sekolahnya, atau dengan orang tua teman-temannya. Mungkin Anda bisa mendapatkan informasi lebih lanjut tentang masalah loker dan kejadian lainnya dengan cara itu.


2

Meskipun ini telah dijawab, saya akan memberi tahu Anda apa yang berhasil bagi saya sebagai remaja ketika saya masih di sekolah menengah, dan seperti apa rasanya bagi saya.

Saya mengalami masa yang sangat sulit di SMA. Bukan karena pengganggu atau semacamnya, tetapi karena seluruh sistem lebih tentang menggiring Anda ke dalam kesesuaian kemudian mendidik Anda. Saya telah memikirkan hal yang sama, pelajaran yang sama, beberapa kali kata demi kata, dalam sebagian besar mata pelajaran. Itu seperti 8 jam pikiran mati rasa kebosanan setiap hari. Ketika saya memiliki mata pelajaran yang saya minati atau unggul di sekolah baik tidak menawarkannya lagi, atau tidak akan membiarkan Anda mengambilnya. Dan maksud saya bukan hanya kelas opsional. Saya menyukai sejarah, khususnya sejarah akhir abad pertengahan Eropa. Namun subjek itu tidak lebih dari seminggu di "Sejarah Dunia". Ada kelas "penulisan kreatif" yang benar-benar saya nikmati, dan saya benci bahasa Inggris sebagai subjek, tetapi hanya berlangsung 9 minggu, maka saya tidak diizinkan untuk mengambilnya lagi. Semua dalam semua beban kelas sedemikian rupa sehingga pergi ke sekolah benar-benar pengalaman yang mengerikan. Pertarungan internal sejati antara melakukan apa yang benar (pergi ke kelas) dan melakukan apa yang saya pikir lebih baik (bolos sekolah dan pergi ke perpustakaan umum).

Apa yang diciptakannya, dalam pikiran saya, adalah sekumpulan orang (guru dan administrator) yang pada dasarnya harus saya “tahankan” sementara pada saat yang sama merasa seperti sapi betina digiring melalui korsel yang diperah.

Dari luar, orang tua dan orang dewasa yang peduli lainnya mengira itu adalah masalah omong kosong, atau bahwa sesuatu yang "benar-benar salah" telah terjadi karena pada kelas 10 kau tidak bisa membuatku pergi ke sekolah. Anda bisa mengantar saya, mengajak saya ke kelas, dan kesempatan pertama yang saya dapatkan, saya hanya akan pergi. Tetapi saya tidak bisa mengungkapkan alasannya. Jika saya mengatakan kelas itu salah atau tidak menarik, tidak ada yang memperhatikan itu.

Cara mengatasinya, bagiku untuk "putus sekolah". Kakek saya menarik saya dari sekolah. Apakah keseluruhan, "Yah, jika Anda tidak pergi, saya tidak bisa membuat Anda." rute, jalan. Kemudian dilanjutkan untuk mendorong dan mengharuskan saya mengikuti pendidikan saya di luar sekolah. Jika saya ingin bersandar tentang X maka pergi untuk menemukan seseorang yang bisa mengajar tentang X.

Setelah sekitar satu tahun pendidikan semacam ini, saya mendapat informasi tentang cara menggunakan sumber daya di luar sekolah untuk melanjutkan pendidikan saya. Pada saat yang sama, saya mengetahui bahwa ijazah sekolah menengah tidak semahal yang seharusnya, tetapi saya mungkin masih menginginkannya.

Ketika semester sekolah berikutnya dimulai, kami mendekati distrik sekolah (ini akan menjadi paruh kedua dari kelas 11) dan memberikan fakta untuk mereka. Saya adalah pembelajar yang baik, tetapi saya tidak melakukannya dengan baik jika mereka tidak dapat menawarkan sesuatu untuk diajarkan. Membuat saya belajar keterampilan mencocokkan yang sama 4 tahun berturut-turut tidak akan berhasil, tetapi di sini saya dapat melakukan matematika dasar dan kompleks. Butuh beberapa upaya, tetapi kami meyakinkan distrik sekolah (tidak ada satu sekolah) untuk mengizinkan saya mengambil kelas malam dengan langkah saya sendiri untuk menebus kelas inti yang saya tidak miliki atau sebelumnya gagal. Ini berarti saya mengambil kelas dari kelas 9, 10, dan 11 di malam hari selama satu semester "lulus" sekolah menengah dalam waktu sekitar 18 minggu.

Dengan keluarnya kelas inti, mereka ingin saya mengambil GED, hanya untuk memastikan saya benar-benar bisa. Jadi saya lakukan dan mendapat skor sempurna. Saya duduk di kelas 12 di sekolah, tetapi dengan jadwal paling aneh yang pernah ada. Saya meminta 1 kelas bahasa Inggris, karena saya payah, dan mereka meminta saya untuk mengambil beberapa pilihan, karena Anda tidak dapat mengambilnya di malam hari.

Saya lulus tepat waktu, ketika melanjutkan ke kolase, bla bla bla, umumnya sukses.

Sekarang alasan mengapa saya menceritakan kisah yang sangat panjang ini, adalah karena putri Anda mungkin berada dalam situasi yang sama. Tidak semua orang akan melakukannya dengan baik dengan sekolah pabrik telah sesuai. Tambahkan pengganggu, dan meningkatnya jumlah stres (sepanjang hidup saya, saya tidak pernah begitu tertekan seperti di SMA), dan Anda memiliki situasi yang benar-benar negatif secara emosional untuk beberapa anak. Pada dasarnya seluruh sistem bekerja melawan mereka, dan mereka tidak tahu bagaimana mengungkapkannya, karena secara harfiah seluruh sistem. Acara TV, film, media, iklan, orang tua, teman, gereja, dokter, secara harfiah setiap orang yang dilihat remaja ada dalam sistem dan mendorong untuk tujuan yang sama. Dan di sanalah mereka (remaja), hanya memudarnya sesuatu, sesuatu yang berbeda.

Sekarang Anda mengatakannya di Inggris, jadi saya tidak tahu apa yang dapat Anda lakukan. Tetapi adakah cara Anda bisa memberi istirahat pada putri Anda? Bisakah Anda menariknya dari sekolah untuk sementara waktu? Apakah ada cara dia bisa mengalami kehidupan di luar sekolah? Bisakah dia mengarahkan pendidikannya sendiri untuk sementara waktu? Apakah ada cara apa pun yang dapat Anda berikan padanya waktu istirahat, istirahat, atau mundur dari Sekolah Menengah. Bahkan selama satu tahun. Bahkan jika dia tertinggal. Itu bisa membuat semua perbedaan di dunia. Bahkan jika itu adalah perubahan tubuh dan hormon yang mengikatnya, setahun dari sekarang, itu akan berada di tempat yang sama sekali berbeda.

Setahun, atau bahkan satu semester, dapat membuat perbedaan besar, dan itu dapat memberi Anda waktu untuk membangun kembali kerusakan yang disebabkan oleh hal ini di rumah.


Saya sangat suka jawaban ini. Saya suka cara Anda menjelajahi lebih banyak tentang apa yang dialami gadis ini dan Anda sangat praktis tentang cara menghadapinya. Seperti yang saya katakan dalam jawaban saya sendiri, dia perlu dibuat merasa aman untuk mengungkapkan kepada pengasuhnya apa pun masalahnya sehingga masalah itu dapat ditangani dengan tepat.
Daniel Allen Langdon

1

Sederhana: ubah lingkungan, yaitu ubah sekolah.

Analogi: jika saya pergi bekerja, dan bos saya selalu mengkritik saya, karena alasan yang keterlaluan, yang saya miliki sebelumnya, dan tidak ada yang salah dengan saya - secara emosional, etis dll, saya mengajukan pengunduran diri saya.

Di sana setelah saya memiliki kehidupan yang jauh lebih bahagia: semua orang saling menghormati satu sama lain, dan tidak bermain politik satu sama lain (sampai batas yang dapat ditoleransi).

Seorang anak sering rentan dan tidak bersalah, tetapi beberapa tidak, karena pengasuhan orang tua individu. Kesalahan seorang anak, jika ada, kemungkinan akan timbul dari pengasuhan orang tuanya juga. Jadi perilaku anak-anak lain yang tidak bisa kita ubah, tetapi cobalah mengubah sekolah atau lingkungan.

Namun berhati-hatilah: di sekolah yang berbeda, Anda kemungkinan akan mengalami masalah yang sama lagi, jadi bersiaplah untuk mencari solusi alternatif untuk itu.


1

Untuk jawaban yang sudah sangat baik tentang bagaimana menangani putri Anda, saya ingin menambahkan bahwa sekolah benar-benar mengecewakannya dan keluarga Anda. Anak Anda dalam perawatan mereka, dia punya masalah serius di sekolah dan yang bisa mereka tawarkan hanyalah ancaman? Mereka bahkan tidak bisa memilih untuk memilah-milah barang loker? Benarkah?! Mereka harus mulai memahami bahwa ini adalah masalah besar bagi putri Anda, bagi Anda dan juga risiko bagi mereka sebagai sekolah. Kegagalan mereka dapat mengarah pada apa saja mulai dari sanksi dari pihak berwenang hingga pers yang buruk, sehingga mereka benar-benar harus mulai melakukan pekerjaan mereka.

Paling tidak mereka harus menjawab pertanyaan langsung seperti siapa yang menggunakan loker anak perempuan Anda dan siapa staf sekolah yang gagal menindaklanjutinya. Ini pada gilirannya dapat memberi Anda petunjuk tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Membuat mereka untuk bekerja sama dalam mencari tahu apa yang terjadi sebenarnya dapat menguntungkan hubungan Anda dengan anak Anda dengan menunjukkan kepadanya bahwa Anda berada di pihaknya. Ketika saya seusia dia, saya memiliki sedikit masalah dengan sekolah, tetapi ayah saya menyelesaikannya dan itu masih membuat saya tersenyum:

Ada pesta dan untuk menghindari orang luar yang gatecrashing, ketika seorang anak membeli tiket nama mereka akan dicoret dari daftar. Seorang gadis yang lebih tua membeli tiket atas nama saya dan juga menyebarkan desas-desus bahwa saya mengizinkan ini. Sekolah mengatakan tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk itu. Ketika ayah saya pergi ke sekolah untuk menyelesaikannya, secara tidak sengaja ia tersandung ke kantor kepala sekolah tanpa mengetuk. Yang terakhir entah bagaimana salah mengartikan ini, mendapat al defensif dan meminta maaf sebesar-besarnya sambil hati-hati mendukung. (Ayah saya adalah orang yang sangat baik bergaul, tetapi kadang-kadang canggung). Tak perlu dikatakan, saya mendapat tiket untuk pergi ke pesta.


0

Wow. Ini kedengarannya seperti putriku di usia 13 (sekarang 22 tahun). Aku pada dasarnya tidak bisa membawanya ke sekolah menengah. Saya tidak tahu mengapa selama hampir satu tahun, satu tahun di mana saya menjadi sasaran pemeriksaan dewan hadir sekolah. (Terutama memalukan karena saya seorang guru ...) Ternyata dia mengalami kecemasan fobia sosial dan gangguan panik. Namun jelas itu adalah masalah keluarga yang memicu hal itu - (situasi kami berbeda dalam hal ini) Suami saya saat itu, ayahnya, didiagnosis menderita kanker stadium 4, di mana ia meninggal beberapa bulan kemudian. Dia juga secara tidak sengaja menjadi mengetahui rahasia info. bahwa dia berselingkuh yang menghasilkan seorang anak. Jadi itu semua sangat traumatis baginya daripada saudara perempuannya karena dia yang tertua dan mengenalnya lebih lama. Dia bertingkah seperti putri Anda. Saya mungkin bisa berbuat lebih banyak untuk membantunya seandainya perawat sekolah tidak gagal memberi tahu saya bahwa dia pergi ke kantor dengan perasaan hampir setiap hari dan hanya duduk di kantor perawat sambil menangis. Pada akhirnya, saya belum berhasil dengan cara apa pun; dia sekarang menjadi agorafobik juga. Cantik dan cerdas serta sepenuhnya tertutup dari dunia. Saran saya adalah untuk mengeksplorasi kemungkinan ini - gangguan kecemasan - jelajahi sepenuhnya dan lakukan apa pun yang Anda bisa untuk mendapatkan bantuan untuknya. Saat ini sedang naik daun di antara remaja kami - setiap tahun saya memiliki beberapa siswa lebih (biasanya perempuan, laki-laki tahun ini) yang menderita kecemasan. Untungnya, ada juga info lebih lanjut. dan pilihan perawatan, saya percaya. Semoga berhasil.


0

TL; DR; Anda harus membuat putri Anda mengerti bahwa Anda mencintainya, Anda berada di sisinya, dia tidak perlu takut akan hukuman dari Anda, dan Anda akan melakukan apa saja untuk membuat ini benar baginya.

Saya sangat menyesal mendengar masalah Anda. Kuharap aku bisa berdiri di sisimu untuk memelukmu dan mengeringkan matamu. (Saat ini, saya perlu mengeringkan mata saya sendiri untuk menjawab pertanyaan Anda.) Rasa sakit yang Anda rasakan pasti mengerikan, tetapi alternatif untuk merasakan rasa sakit itu bahkan lebih buruk. Alternatif untuk merasakan sakit itu adalah menjadi apatis. Rasa sakit mengatakan kepada saya bahwa Anda sangat mencintai putri Anda.

Anak saya belum cukup umur untuk sekolah, tetapi saya memiliki kesempatan bertemu dengan ayah lain baru-baru ini yang memiliki seorang putra seusia putri Anda dengan beberapa jenis kelainan spektrum autistik. Bocah ini mengalami beberapa masalah di sekolah, dan solusi terakhir ayahnya adalah homeschooling. (tidak mengatakan bahwa itu yang diperlukan putri Anda). Dia mengakui kepada saya bahwa ketika putranya tumbuh besar, dia bersikeras bahwa dia berperilaku seperti anak-anak lain, dan dia menggunakan hukuman. Dia mengatakan bahwa suatu hari akhirnya dia menyadari bahwa dia menghukum putranya untuk hal-hal yang tidak dapat dia kendalikan, dan itu adalah realisasi yang sangat menyakitkan. Baik! Rasa sakit yang dia rasakan mencerminkan cintanya pada putranya.

Anda menganggap penolakan sekolah putri Anda sebagai masalah yang harus dipecahkan. Masalah sebenarnya adalah apa pun yang menyebabkan putri Anda menolak sekolah.

Mengutip kata seorang dokter anak terkenal AS William Sears, "Anak yang merasa benar, bertindak benar." Lihatlah perilaku putri Anda. Anda harus secara fisik memaksanya pergi ke sekolah dengan cara yang jelas-jelas Anda sesali. Putri Anda jelas merasa sangat salah tentang sekolah. Teka-teki Anda adalah untuk menemukan alasannya.

Ada 18 jawaban lain ketika saya menulis ini, dan kata "empati" sama sekali tidak ada dari semuanya. Kata "cinta" hanya muncul satu kali, dan jawaban yang muncul di dalamnya telah diturunkan.

Saya mendesak Anda, bayangkan diri Anda memasuki sepatu putri Anda. Bayangkan diri Anda melihat dunia melalui matanya. Apa yang dia lihat? Apa yang dia rasakan? Mengapa?

Saya pikir jawaban lain ada pada titik untuk menyarankan bahwa mungkin ada beberapa masalah medis atau psikologis yang menyebabkan dia tidak rukun di sekolah seperti ASD, OCD, disforia gender, ADHD, atau banyak lainnya.

Mungkin masalahnya adalah pelecehan oleh anak-anak lain atau bahkan oleh staf sekolah. Harap diingat bahwa seringkali, ketika seorang anak menderita pelecehan, anak tersebut dimanipulasi oleh pelaku untuk merasa bahwa dia layak atas apa yang terjadi padanya, kadang-kadang bahkan menyangkal bahwa pelecehan itu ada. Menghindari sekolah dan mengancam Anda dengan penjara terdengar seperti bendera merah.

Yang lain di sini menyarankan agar ia membuka diri ke dokter atau terapis.

Saya tidak tahu gaya pengasuhan seperti apa yang Anda gunakan, tetapi saya tahu banyak, jika tidak kebanyakan orangtua menggunakan hukuman paksaan untuk mencoba membentuk perilaku anak-anak mereka. Terutama jika itu menggambarkan pengasuhan Anda, putri Anda mungkin takut membuat Anda marah dan menerima hukuman jika dia memberi tahu Anda apa yang sebenarnya ada di benaknya.

Saya tidak bisa mengaku sebagai ahli, tetapi inilah yang saya pikir bisa saya katakan kepada putri saya dalam keadaan ini. (Aku berpura-pura bahwa namanya adalah "Sue")

"Sue, kita punya masalah serius, dan Mommy dan Daddy tidak tahu apa masalahnya. Begini, harus menyeretmu ke bus sekolah, membuat hatiku hancur berkeping-keping. Aku menangis berjam-jam sesudahnya. Mungkin kau berpikir bahwa aku tidak mencintaimu lagi karena aku membuatmu melakukan sesuatu yang sangat kamu benci.

Tapi Sue, aku sangat mencintaimu dan menginginkan yang terbaik untukmu. Saya ingin Anda tahu, Sue, bahwa Mommy dan Daddy ada di pihak Anda. Kami ingin Anda memberi tahu kami mengapa Anda menolak pergi ke sekolah. Kami berjanji kepada Anda bahwa Anda aman untuk memberi tahu kami kebenaran, apa pun itu, bahkan jika Anda berpikir bahwa kebenaran akan membuat kami sedih dan marah. Kami berjanji untuk tidak memukul Anda atau menghukum Anda atau mencoba membuat Anda merasa malu. Jika ada orang dewasa atau siswa lain di sekolah Anda yang mengancam Anda, kami berjanji untuk melindungi Anda dari mereka, bahkan jika kami harus membuat Anda tetap di rumah. Jika ada sesuatu yang Anda rasa tidak benar, betapapun bodohnya Anda mengharapkan kami untuk memikirkannya, kami perlu Anda memberi tahu kami. Kami akan mencoba melihatnya melalui mata Anda.

Sue, kami membutuhkan Anda untuk berbicara dengan kami tentang ini karena kami tidak dapat membantu jika Anda tidak akan berbicara dengan kami. Kami dapat mengatakan bahwa Anda tidak bahagia dengan ini seperti kami, dan setiap hari Anda menolak untuk berbicara dengan kami tentang itu adalah hari lain Anda harus hidup dengannya. "

Aku akan pergi mengambil tisu sekarang.


0

Saya tidak melihat sesuatu yang melompat keluar yang mengatakan masalah mental atau intimidasi. Masalah loker perlu diatasi sehingga ia memiliki masalah sendiri (ia mungkin secara sukarela membiarkan seorang teman menggunakannya karena dia pikir dia tidak berencana untuk berada di sana). Saya merasa terganggu bahwa banyak orang melompat ke gangguan, pengobatan, atau intimidasi ketika biasanya jawabannya lebih sederhana.

Saya melihat kemungkinan beberapa faktor terjadi di sini.

  1. Masalah kehadiran mungkin sudah dimulai karena Anda mungkin tidak segera melakukannya. Anak-anak suka mendorong batasan apa yang bisa mereka dapatkan.
  2. Karena kehadiran yang rendah, ia mungkin merasa malu karena jauh di belakang, dan mungkin memiliki nilai menderita.

Jika sepertinya ini masalahnya, saya akan berusaha mendapatkan tutor pribadi untuk bekerja dengannya di rumah (sehingga tidak ada seorang pun di sekolah yang tahu).

Saya juga menemukan cara untuk memberikan penghargaan kepadanya atas kehadirannya dan mendisiplinkannya karena tidak hadir. Buat disiplin yang konsisten dan fakta sebelumnya sehingga dia dapat melihat itu bukan dari kemarahan ketika itu terjadi.


0

Ini adalah sedikit penjabaran dari jawaban sebelumnya yang tidak dianggap sebagai jawaban (terima kasih kepada Rory untuk menunjukkannya). Saya akan mencoba untuk lebih spesifik mengapa saya berpikir bahwa saran saya sebenarnya adalah jawaban. Bukan solusi, ingatlah, tetapi pasti jawaban.

OP melaporkan sebuah insiden yang menyakitkan untuk dibaca:

pagi ini aku harus menyeretnya secara fisik dari rumah ke halte bus, dengan dia berusaha meraih pintu, pagar, gerbang, dan kemudian menolak naik bus sampai aku menyeretnya bersamaku. Dia menangis dan menjerit sepanjang waktu.

Saya kira inilah yang memicu posting karena orang tua tidak tahu harus berbuat apa:

Baik saya maupun istri saya tidak tahu bagaimana membantunya mengatasi kebuntuan ini.

Secara masuk akal, mereka mencari nasihat. Pos berakhir dengan

Jika ada yang punya ide, kami berpegangan erat.

Ini adalah permintaan komentar yang cukup luas. (Sebagai tambahan, menarik bahwa posting tersebut sebenarnya tidak mengandung pertanyaan.) Kalimat terakhir jelas merupakan penjangkauan untuk informasi atau ide apa pun yang dapat membantu.

Dan saya memberikan hanya satu ide karena saya pikir itu adalah prinsip yang penting dan mendasar:

Apa pun yang Anda lakukan, jangan gunakan kekerasan fisik.

Alasannya adalah bahwa jaminan timbal balik (dan karenanya, kepercayaan) untuk menjauh dari kekerasan fisik adalah fondasi bagi semua hubungan interpersonal yang sehat. Ini tidak hanya, tetapi khususnya benar dalam sebuah keluarga. Melakukan kekerasan fisik pada orang lain adalah pelanggaran yang mengubah sifat hubungan menjadi tidak dapat dipercaya. Saya tidak berpikir bahwa hubungan seperti ini kondusif untuk menyelesaikan masalah yang mungkin mendasari perilaku yang tidak diinginkan dari putri OP, yang merupakan tujuan akhir.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola