Guru itu menghapus 3 halaman pekerjaan rumah saya yang sudah selesai berusia 5 tahun


146

Saya memiliki anak pintar berusia 5 tahun. Dia mengerjakan pekerjaan rumahnya serapi mungkin. Kemarin, dia begadang selama satu jam mengerjakan 3 halaman pekerjaan rumah sebaik yang dia bisa dan hari ini ketika memeriksa bukunya, saya menemukan bahwa gurunya telah menghapus semua 3 halaman dan menulis catatan pada setiap halaman (lakukan pekerjaan rumah Anda dengan rapi ).

Apakah ini cara yang benar untuk memeriksa pekerjaan rumah anak kecil, dan jika tidak, bagaimana aku harus bertindak? masukkan deskripsi gambar di sini

Saya melampirkan salah satu halaman.


Menanggapi komentar: Guru menjawab bahwa dia harus menulis di baris, bukan di baris. Saya pergi ke sekolah dan mencoba menemuinya, tetapi mereka mengatakan itu tidak diizinkan selama jam sekolah, jadi saya mengadakan pertemuan dengan koordinator dan kepala sekolah yang keduanya bersikeras bahwa ini adalah cara yang benar untuk memperbaiki pekerjaan rumah dan mengatakan bahwa itu lebih baik daripada menandai semua pekerjaan rumah dengan warna merah dan mencoretnya untuknya. Saya tentu percaya bahwa menghapus pekerjaan rumah anak akan menyebabkan dampak negatif yang sudah terjadi, dia menangis ketika dia menemukan itu terhapus dan bertanya "mengapa saya harus melakukan itu semua lagi?"


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

apa guru yang jelek: - /
Caterpillaraoz

1
Di beberapa tempat guru dinilai oleh kemampuan murid mereka untuk memenuhi tonggak tertentu, dan "menulis di garis" mungkin salah satu dari mereka. Jika demikian maka masalahnya ada pada target dan bukan pada guru, dan Anda bisa mengambilnya dengan politisi yang relevan dan organisasi penetapan target.
Paul Johnson

Jawaban:


146

Guru ini dengan hati - hati menghasilkan pembenci matematika masa depan. Saya sudah bekerja dengan cukup banyak siswa sekolah menengah untuk mengetahuinya.

Saya juga telah bekerja dengan cukup banyak orang dalam konseling pribadi untuk mengetahui bahwa apakah Anda peduli menghadapinya atau tidak, pekerjaan semacam ini BUKAN kebetulan. Ini adalah upaya yang disengaja, bahkan jika tidak disadari, untuk menyabot pembelajaran anak Anda.

Pada usia itu, aset paling penting yang dimiliki anak Anda di sekolah adalah kecintaan untuk belajar. Tidak ada yang bisa menggantikan itu. Seorang guru yang akan menghancurkan kegemaran belajar dalam mengejar pekerjaan rumah yang ditulis dengan sempurna — sepenuhnya menyangkal jam-jam yang hati-hati yang dilakukan putra Anda untuk melakukan pekerjaan dengan baik — menghargai formulir di atas konten sampai pada titik kegilaan. Orang juga bisa mengatakan itu menghargai mekanisme atas tujuan ; apa pun sebutannya, itu sama sekali tidak produktif.

Secara pribadi, saya sangat menghargai putra saya, dan saya menghormati hak dan martabatnya sebagai pribadi. Saya akan segera menyingkirkannya dari pengaruh dan kekuatan guru ini.


Ketika saya masih sangat muda (sekitar 8 tahun), orang tua saya mengirim saya ke sekolah baru. Itu seharusnya menjadi sekolah yang sangat baik, dengan kurikulum yang sangat baik, dll., Dll. Aku hanya pergi selama satu semester, dan kemudian (lega) aku pergi ke sekolah lain yang lebih kecil di mana aku lebih menikmati diriku dan di mana, bahkan meskipun kurikulumnya tidak begitu macet dengan "mata pelajaran yang bernilai tinggi," saya belajar lebih banyak lebih cepat. Dan lebih banyak bersenang-senang. Saya kemudian menyelesaikan kelas 4, 5 dan 6 pada tahun yang sama, dan melanjutkan ke Sekolah Menengah Atas (12 nilai) pada usia 13.

Bertahun-tahun kemudian, berbicara dengan ibu saya, saya mengetahui mengapa dia membawa saya keluar dari sekolah baru yang bergengsi setelah hanya satu semester. Itu karena dia tahu aku tidak suka pergi ke sana. Itulah satu-satunya alasan.

(Terima kasih IBU.)


Anda kenal anak Anda. Anda lebih peduli pada anak Anda daripada orang lain di planet ini, dan Anda tahu apa yang terbaik untuk anak Anda. Jangan biarkan orang lain mengatakan sebaliknya. Jika Anda tidak menyukai pendekatan yang digunakan oleh sekolah itu, jangan biarkan anak Anda menjadi sasaran.


59
"Guru ini dengan hati-hati menghasilkan pembenci matematika masa depan." & "Ini adalah upaya yang disengaja, bahkan jika tidak disadari, untuk menyabot pembelajaran anak Anda." Saya pikir asumsi niat jahat semacam ini adalah dengan niat buruk dan menyakiti jawaban ini. Tentunya tidak ada guru yang memiliki niat seperti ini.
Aaron Hall

67
Saya bisa bersimpati: anak saya, seorang pelajar matematika yang sangat cepat, harus berurusan dengan seorang guru kelas 3 yang memberi mereka selembar masalah pengurangan dan mengatakan kepada mereka bahwa jika angka kedua lebih besar dari yang pertama, untuk menulis "Tidak ada jawaban." Alix berkata, "ya ada, ini negatif 5". Sang guru berkata, mengutip, "mungkin itu di rumah, tetapi di kelas itu" tidak ada jawaban. '"Alix sekarang memiliki PhD di bidang Teknik ,,, jadi di sana!
Carl Witthoft

10
@Wowow, terutama, saya tidak akan pernah mengatakan itu kepada guru, saya juga tidak merekomendasikan melakukannya. Seperti yang Anda katakan, itu akan sangat memperkeruh air. Ini hanyalah perkiraan saya sendiri atas situasi tersebut, berdasarkan pada banyak pengalaman pribadi dan wawasan. (Bagian dari) alasan di balik pernyataan saya bahwa saya akan segera mengeluarkan anak saya dari kendali dan pengaruh guru ini.
Wildcard

28
@ PatrickTrentin Secara tidak sengaja, mungkin. Tetapi dalam konteks matematika usia dini, "ketika Anda di sini, jawabannya adalah apa yang saya katakan itu" bukan pedagogi, itu menunjukkan otoritas. Ini juga merusak ide penting bahwa fakta matematika bersifat universal.
Kyle Strand

24
"Guru ini dengan hati-hati menghasilkan pembenci matematika masa depan." & "Ini adalah upaya yang disengaja, bahkan jika tidak disadari, untuk menyabot pembelajaran anak Anda." Ini bisa jadi masalahnya, tetapi mungkin pisau cukur Hanlon berlaku: "Jangan pernah mengaitkan dengan kebencian yang secara memadai dijelaskan oleh kebodohan"
xDaizu

173

Saya seorang pensiunan guru dan saya terkejut bahwa guru ini merasa bahwa itu pantas.

Saya akan mulai dengan berbicara dengan guru - tetapi Anda bertahan di koran. IMO, dan mungkin sebagian besar orang tua dan guru, kami mencoba membangun anak-anak dan mendorong mereka untuk menikmati proses belajar. Kami tidak ada di sana untuk menghancurkan mereka.

Jika guru meminta maaf - awasi, tetapi Anda sudah selesai. Biarkan itu menjadi pelajaran baginya.

Jika guru tidak 'mengerti', silakan ambil halaman dan buat janji dengan Admin. Tidak masalah jika guru hadir karena Anda tidak punya alasan untuk berbohong atau melebih-lebihkan.

Perasaan Anda bahwa ini adalah perilaku yang tidak dapat diterima oleh guru terhadap siswa sekolah dasar adalah benar. Bahkan jika anak kesayangan Anda sedikit di kelas - itu bukan alasan.

Jika guru meminta maaf, ini saat yang tepat untuk menunjukkan kepada anak Anda bahwa semua orang membuat kesalahan. Kita semua perlu mempelajari berbagai hal selama hidup kita dan dua tanda kecerdasan terbesar adalah:

  1. bagaimana kita menangani kesalahan kita
  2. kemampuan kita untuk mengakui ketika kita tidak tahu sesuatu

35
Guru itu menjawab bahwa dia harus menulis di baris, bukan di baris. Saya pergi ke sekolah dan mencoba menemuinya, tetapi mereka mengatakan itu tidak diizinkan selama jam sekolah, jadi saya mengadakan pertemuan dengan koordinator dan kepala sekolah yang keduanya bersikeras bahwa ini adalah cara yang benar untuk memperbaiki pekerjaan rumah dan mengatakan bahwa itu lebih baik daripada menandai semua pekerjaan rumah dengan warna merah dan mencoretnya untuknya. Saya tentu percaya bahwa menghapus pekerjaan rumah anak akan menyebabkan dampak negatif yang sudah terjadi, dia menangis ketika dia menemukan itu terhapus dan bertanya "mengapa saya harus melakukan itu semua lagi?"
Dina Abdelhamid

11
Saya mengerti pentingnya bekerja dengan rapi. Menulis di telepon sangat penting pada usia itu, untuk menciptakan gaya tulisan tangan yang menjadi bukti di masa depan. Tetapi jika matematika itu benar, ia seharusnya tidak dihukum karena harus mengulang semua matematika. Mereka harus menemukan tugas lain dalam berlatih menulis dengan rapi. Saya yakin ada banyak metode yang jauh lebih efektif. Penguatan positif sangat penting dan merupakan cara untuk maju. Ini tidak membantunya.
SPRBRN

6
@SPRBRN Ini adalah siswa TK. Saya ingin bertanya berapa banyak dari kita yang menulis dengan sempurna di baris dan mengerjakan 3 halaman pekerjaan rumah dengan ramah? Saya berani bertaruh pertanian bahwa ada sangat sedikit, jika ada dari kita. Bahkan siswa yang sangat berbakat tidak terkoordinasi secara fisik untuk melakukan motorik halus dengan mudah. Itu membutuhkan latihan. Ini adalah dilema yang dikenal. Artikel
WRX

1
@DinaAbdelhamid Sejujurnya, dia tidak dan dari sudut pandang saya Anda tidak harus membuatnya. Dia melakukan pekerjaan dengan baik, dengan metode yang ditugaskan. Fakta bahwa guru ingin memperlakukannya sebaliknya menunjukkan bahwa mungkin seorang guru baru baginya adalah dalam rangka ....
Anoplexian

2
@Anoplexian Banyak guru yang saya kenal telah mengembalikan pekerjaan rumah kepada guru anak mereka dan menyatakan bahwa anak mereka tidak memerlukan 'pekerjaan yang sibuk'. Itu slogan untuk pekerjaan rumah yang tidak perlu. Pekerjaan yang tidak lengkap karena bermain-main di kelas berbeda. Jadi "dia tidak (harus mengulang PR)" tepat.
WRX

55

Saya setuju dengan jawaban yang lain. Ini bukan cara yang tepat untuk memperbaiki pekerjaan rumah anak itu. Dari contoh ini saja, saya kira guru itu lebih tertarik pada kepatuhan daripada inisiatif, yang jelas tidak baik. (Dia diminta untuk menulis dari satu hingga 30. Dia menulis dari 2 hingga 50. Secara pribadi, saya akan senang sebagai pukulan, dan mengatakan demikian.)

Saya tidak ingin membela tindakan guru. Mereka salah, dan terlalu kritis dan kasar. Namun, ini hanya satu snapshot, satu melihat apa yang seharusnya menjadi "keseluruhan". Mungkin itu adalah hari yang sangat buruk; mungkin anak memiliki masalah dalam mengikuti instruksi, dan guru telah mencoba berulang kali untuk membuatnya mengikuti instruksi, dan membentak. Dia seharusnya tidak melakukan ini. Tetapi hal pertama yang harus Anda lakukan adalah berbicara dengan guru dengan cara yang tidak defensif atau tidak mengancam untuk mencari tahu apa yang terjadi ketika dia melakukan ini, dan kemudian dengarkan. Anda akan belajar banyak tentang guru dari mendengarkan apa yang dikatakannya. Anda mungkin tahu dia tidak cocok untuk mengajar anak-anak kecil. Anda mungkin tahu dia sudah menyesal tentang perilakunya. Siapa yang tahu apa yang akan Anda pelajari, tetapi Anda akan belajar sesuatu! Kemudian lakukan apa yang Anda pelajari sesuai dengan itu.

Perlu diketahui bahwa jika guru adalah tipe yang otoriter, secara terbuka konfrontatif dengannya akan kembali menghantui putra Anda kecuali masukan orang tua sangat penting bagi sekolah.

Jika dia otoriter yang kurang empati, saya katakan bantu anak Anda dengan pekerjaan rumahnya dan bantulah dia untuk belajar bahwa kadang-kadang orang salah atau tidak baik, dan membantunya mengatasi itu. Agar dia tahu bahwa itu bukan dia, bahwa dia anak yang baik, yang dia cintai akan menjadi penting.

Jika dia melanjutkan pendidikannya sejauh yang saya miliki (22 tahun pendidikan formal, 3 tahun tinggal, dekade birokrasi), itu akan menjadi pelajaran yang berharga. "Guru" semacam ini tidak cukup langka.


18
Sepertinya anak itu benar-benar menulis 1 hingga 50 (angka 1 dihapus dari bawah di pertama (kiri atas).
Doc

43

Ketika anak Anda di sekolah, guru berada di loco parentis (secara harfiah "di tempat orang tua"): artinya mereka harus memperlakukan setiap anak seolah-olah mereka adalah orang tua, memelihara kebutuhan pendidikan dan kebutuhan yang lebih abstrak (emosional dll. .). Ini bukan peran untuk semua orang, dan guru harus dijunjung tinggi atas apa yang mereka lakukan, karena itu adalah panggilan, bukan pekerjaan.

Sekarang sehubungan dengan kasus khusus Anda: sepertinya guru perlu meninggalkan interaksi publik kepada mereka yang memiliki kemampuan penuh.

Sebuah komentar kecil sudah mencukupi, bersama dengan pujian untuk kerapian tulisan (yang sebagaimana dinyatakan di tempat lain lebih rapi daripada yang harus dihadapi sebagian dari kita dari orang dewasa); komentar itu bahkan tidak perlu terdengar seperti negatif, diutarakan sebagai tantangan, usaha keras, atau bantuan untuk guru, itu dapat membantu anak untuk mencapai tujuan.

Sebagai contoh, salah satu anak saya, ketika muda ingin menjadikan kakeknya rak alat (dia berusia 4 tahun pada waktu itu, anak saya, bukan kakek!: ^) Jadi dia mengambil beberapa potongan kayu, memotongnya menjadi lebar pintu gubuk, dan sekrup sekrup kuningan mahal ke dalamnya untuk alat untuk menggantung (dimaksudkan untuk pekerjaan lain) karena mereka tampak "baik untuk kakeknya".

Dia dipuji oleh semua orang atas apa yang telah dia buat dan terutama untuk pemikiran di baliknya, dan kami memintanya untuk memberi tahu kami lain kali, sehingga kami dapat "membantu" dan belajar bagaimana membuatnya juga (yaitu memastikan bahwa tidak perlu mahal barang menderita dalam mengejar upaya mereka).

Saya akan:

  • membuat guru meminta maaf kepada anak Anda: kami tidak dapat memberi tahu anak-anak kami untuk bertanggung jawab atas tindakan mereka jika mereka tidak dapat melihat orang dewasa melakukan hal yang sama, anak-anak saya telah menerima permintaan maaf dari berbagai guru selama bertahun-tahun ketika diminta, beberapa bersedia dan dengan tulus, beberapa tidak begitu banyak (itu akan menjadi perbedaan antara seorang guru yang mengajar sebagai panggilan dan orang yang melakukannya sebagai pekerjaan dengan hari libur besar).
  • dan kemudian, mengejar sekolah untuk mengambil langkah-langkah pelatihan perbaikan formal untuk guru: mungkin mereka tidak cocok untuk mengajar anak berusia 5 tahun, dan mungkin lebih baik dilayani dengan mengubah peran.
  • seperti kita semua, saya sangat melindungi anak muda saya, dan tidak mentolerir slip-up dengan baik. Kadang-kadang, sekadar tindakan membela anak Anda adalah apa yang dibutuhkan anak Anda: bahwa Anda tidak takut akan apa pun dalam pembelaan mereka dan mendukung mereka dengan tegas (mengetahui bahwa Anda mendukung mereka dalam bahasa yang lebih gaul). Pada usia 5 tahun mereka sudah menganggap Anda seperti dewa dan tidak ada yang tidak dapat Anda lakukan, dan landasannya sekarang akan berarti bahwa ketika mereka mencapai masa yang lebih sulit di masa depan, mereka akan memercayai Anda secara mendasar.
    • Tambahan pada poin ke-3: jika anak-anak saya salah, saya meninggalkan mereka tanpa keraguan bahwa mereka salah, namun saya juga mendukung mereka ketika dampaknya berubah dari sekadar menjadi hukuman: kami ingin anak-anak kami tahu benar dan salah, bahkan ketika berhadapan dengan bagaimana menangani kesalahan; itu tidak berarti bahwa berada di tempat yang salah berarti mereka harus mengambil apa pun yang disajikan kepada mereka.

Saya akan mengawasi situasi, untuk berjaga-jaga.

Sebagai orang tua kita dapat membuat kesalahan, tetapi menghapus pekerjaan yang dilakukan TIDAK PERNAH dilakukan pada skala seperti itu: beberapa orang dewasa akan menemukan penghapusan skala yang sebanding dari pekerjaan mereka menghancurkan jiwa, dan untuk anak berusia 5 tahun dapat mengambil risiko mendevaluasi keseluruhan proses belajar dalam pikiran mereka.

Anda mengatakan juga bahwa itu adalah guru pra-sekolah: tidak yakin dari mana Anda berasal, tetapi "guru" pra-sekolah sebagai suatu istilah dapat mencakup berapa jumlah pengasuh yang dimuliakan serta guru yang terlatih dengan baik: Saya akan membuat titik penemuan yang melakukan ini pada pekerjaan rumah (meskipun dalam hal ini kedengarannya seperti guru yang sebenarnya).

Tapi tidak, perilaku yang benar-benar tidak bisa dimaafkan dan menjijikkan untuk orang dewasa, apalagi seorang guru.


11
Jawaban Anda adalah salah satu jawaban yang sangat mendukung. Saya agak ragu dengan tindakan saya; berbicara dengan administrasi ketika saya tidak bisa bertemu dengan guru, dan membuat saya berpikir sampai batas tertentu saya sedikit melebih-lebihkan dengan melaporkan kasus ini kepada kepala sekolah, tetapi saya merasa sedih tentang lama waktu yang dihabiskan anak saya untuk mengerjakan pekerjaan rumahnya. Sekarang saya yakin saya melakukan hal yang benar. Terima kasih
Dina Abdelhamid

6
@GMasucci Saya tidak tahu tentang bagian pengasuh yang dimuliakan. Sementara itu benar bagi banyak (kebanyakan,) anak-anak saya pergi ke prasekolah di mana mereka dipaksa untuk menghabiskan banyak hari dalam pelajaran dan belajar (dan itu telah memberi mereka keuntungan besar pergi ke sekolah dasar.) Tampaknya Dina telah memilih untuk memasukkan anaknya ke sekolah yang sama yang gagal memahami bagaimana pikiran balita (atau pikiran manusia mana pun) memahami kritik.
corsiKa

Bagian pengasuh anak yang dipermuliakan mungkin tidak berlaku di AS, di Inggris ada berbagai "guru" prasekolah dari sukarelawan hingga profesional yang terlatih penuh. Ketika anak-anak saya cukup muda, saya selalu waspada terhadap mantan dan lebih suka yang kedua.
GMasucci

1
'Ketika anak Anda berada di sekolah, guru berada di loco parentis: artinya mereka harus memperlakukan setiap anak seolah-olah mereka adalah orang tua, memelihara kebutuhan pendidikan mereka dan yang lebih abstrak (emosional dll.). @ Anda mungkin benar . Tapi ini bukan apa yang dimaksud dengan 'in loco parentis'.
Laurence Payne

38

Saya ingin menambahkan perspektif yang berbeda:

Saya berasumsi bahwa tulisan merah itu dilakukan oleh guru. Ini akan membuat seluruh halaman formulir yang seharusnya diisi anak Anda dengan cara yang sangat spesifik.

Setiap sel dengan titik merah seharusnya diisi dengan satu digit. Anda akan melihat ada tiga pasang dua kolom dengan masing-masing 10 baris. Ditambah satu baris tajuk yang diisi dengan Ts dan hijau Os. T mungkin menandai kolom tersebut sebagai T ens. Sedangkan O harus mewakili O nes. (Diedit setelah beberapa komentar bermanfaat) Solusi yang diharapkan adalah mengisi angka 1-30 ke dalam formulir itu sehingga untuk setiap baris angka unit cocok, sementara puluhan diisi dengan 1 dan 2 masing-masing. Perhatikan bahwa pasangan kolom pertama hanya memiliki baris terakhir yang ditandai dengan dua digit, jelas ke sanalah 10 harus pergi.

Dengan demikian sifat sistematis sistem desimal akan terungkap / disajikan dalam pola yang mudah diingat. Agaknya ini sistematis dan instruksi tentang cara mengisi formulir di mana subjek pelajaran sebelum tugas pekerjaan rumah ini.

Jelas anak Anda tidak mengikuti pola ini, sehingga meniadakan efek belajar yang dimaksudkan. Juga menulis lebih banyak angka "salah" tidak membuatnya lebih baik.

Menghapus solusi yang salah arah dalam kombinasi dengan instruksi untuk melakukannya lagi dengan rapi, dapat diartikan sebagai: Saya tidak ingin menggambar kotak lagi, jadi mari kita hapus ini sehingga Anda dapat mengisinya lagi, kali ini mengikuti pola yang ditentukan .

Masih bisa diperdebatkan jika model solusi yang diharapkan pernah disajikan dengan jelas kepada anak-anak atau jika solusi tersebut hilang dalam pengungkapan kembali. Dalam pengalaman saya, instruktur sering memiliki definisi yang cukup pasti dan juga sempit tentang solusi yang diinginkan (biasanya dengan alasan didaktik yang kurang lebih masuk akal di belakangnya), tetapi sering gagal untuk mengkomunikasikan harapan mereka dengan jelas dan dapat dimengerti kepada anak-anak. Poin ke arah ini adalah penggunaan kata dengan rapi . Sementara solusi yang diharapkan tentu saja rapi, itu sama sekali tidak menunjukkan bahwa angka harus mengikuti pola seperti yang ditunjukkan oleh titik-titik. Di sisi lain juga benar bahwa banyak siswa tidak mendengarkan dengan sangat hati-hati dan penuh perhatian ketika tiba waktunya untuk pekerjaan rumah.

Tambahan: Ini tentu berlaku untuk mempertanyakan apakah kombinasi tugas, instruksi yang diberikan dan solusi yang diharapkan cocok untuk 5 tahun. Hanya fakta bahwa solusi yang diinginkan tidak segera jelas untuk tampaknya cukup banyak orang dewasa di sini, tampaknya menunjukkan bahwa itu bukan. Juga menghapus seluruh pekerjaan rumah tanpa komentar tampaknya tidak ideal.

Tetapi saya ingin menekankan bahwa kita tidak memiliki instruksi verbal yang mudah-mudahan sesuai dengan tugas awal dan instruksi untuk menyelesaikannya. Saya sangat ragu bahwa seorang anak berusia 5 tahun mampu melaporkan kembali setiap instruksi yang tidak sepenuhnya dia mengerti kepada ibunya. Yang lagi-lagi tampaknya menunjukkan bahwa tugas dan eksekusi yang diharapkan tidak sesuai.

Kritik utama saya dengan jawaban yang lain adalah, bahwa setiap orang tampaknya berpikir bahwa guru pasti bersalah, karena anak itu tidak memahami (atau mendengarkan) tugas dan ibu menebak salah dari instruksi tertulis (yang diakui jarang).

Berbicara kepada guru tentu saja merupakan langkah selanjutnya yang tepat. Tetapi instruksi untuk meminta maaf dan mendapatkan bukti untuk mempersiapkan pengaduan ke administrasi sepertinya merupakan reaksi berlebihan bagi saya.


13
Sebenarnya, sebagian besar jawaban Anda belum benar-benar menjawab pertanyaan yang diajukan: Apakah ini cara yang tepat untuk memeriksa pekerjaan rumah anak kecil, dan jika tidak, bagaimana saya harus bertindak? Ini adalah situs tanya jawab, bukan forum. Anda menggunakan kotak jawaban untuk "menjelaskan" apa yang dilakukan anak itu dengan keliru.
anongoodnurse

17
Apakah mengisi formulir dengan spesifikasi yang menuntut (dan tidak tertulis) keterampilan yang diharapkan dimiliki anak berusia 5 tahun? Apakah menghapus seluruh halaman pekerjaan benar-benar lebih mudah daripada membuat salinan formulir yang baru?
stannius

8
Ini jawaban yang bermanfaat. Bagian dari jawaban untuk "bagaimana saya harus bertindak" adalah untuk mencoba memahami apa yang ingin dicapai oleh anak itu. Jika tidak jelas, langkah selanjutnya adalah berbicara dengan guru dengan tenang, sopan dan penuh hormat. Setelah itu harus jelas apakah Anda dapat mendukung guru Anda (seperti yang seharusnya Anda inginkan) atau jika perlu untuk meningkatkan masalah dengan cara apa pun.
RedGrittyBrick

4
Saya setuju dengan semangat jawaban ini, yang kelihatannya, "gurunya benar." Ya ampun - anak itu perlu menulis angka 1 sampai 30 di buku kerja, rapi, dan dia menangis tentang hal itu, sekarang semua orang di situs ini mengeluarkan garpu rumput mereka. Sekolah ini mungkin berurusan dengan sumber daya yang terbatas (baik milik mereka dan orang tua), dan mereka tampaknya menggunakan buku catatan standar sebagai buku kerja. Jika mereka ingin notebook berdiri sebagai catatan, dan mereka ingin anak-anak menyelesaikannya dengan rapi, menghapus akan menjadi satu-satunya pilihan. Bukankah kita ingin anak-anak membangun karakter?
Aaron Hall

3
@anongoodnurse Tapi ini membahas "Apakah ini cara yang benar untuk memeriksa pekerjaan rumah anak kecil". Ada skenario di mana guru memberikan panduan tentang cara memperbaiki kesalahan. Titik-titik itu sangat terstruktur.
paparazzo

35

Saya pikir kekhawatiran besar di sini yang belum diangkat adalah penghancuran bukti kemajuan . Bahkan jika anak Anda harus melakukannya lagi, dan bahkan jika mereka melakukannya dengan lebih baik, mereka tidak akan tahu bahwa mereka melakukannya karena karya asli tidak ada lagi - bermasalah karena salah satu motivator utama pada usia itu adalah kemajuan yang terlihat.

Saya dengan tulus mempertanyakan metode pedagogis guru ini dengan alasan itu saja.


2
Ini adalah poin bagus tentang mengapa tindakan itu salah - sementara Anda telah mencatat masalah dengan guru, apa yang dapat dilakukan orang tua dalam situasi ini untuk membantu hubungan guru-anak dibangun kembali?
Acire

Ini adalah poin yang sangat bagus.
Dina Abdelhamid

2
Mungkin alasan yang lebih baik untuk mencerca guru daripada yang dikemukakan sebagian besar orang lain - belum ada yang mengingat alasan guru yang sebenarnya. +1
Tim

17

Saya setuju dengan Anda bahwa ini bukan cara yang tepat untuk memeriksa pekerjaan rumah anak berusia 5 tahun. Ini bisa sangat mengecewakan anak. Saya tidak berpikir guru harus menghapus pekerjaan rumah bahkan jika kualitas pekerjaannya tidak bagus. Yang tidak demikian - melihat foto pekerjaan dilakukan dengan sangat baik untuk anak berusia 5 tahun.

Pertama, saya ingin memastikan putra Anda tahu bahwa Anda pikir dia telah berusaha keras (mungkin dia sudah melakukannya). Agak sulit mengatakan apa yang harus dikatakan kepadanya - tidak membuatnya marah jika dia tidak marah sebelumnya; yakinkan dia jika dia kesal (tapi mungkin tidak menunjukkannya) dan tidak terlalu melemahkan otoritas guru ...

Hal lain tentu saja berbicara dengan guru. Apakah anak-anak harus menggunakan pensil? Tampaknya jauh lebih baik jika guru hanya menyarankan untuk melakukan latihan lain jika mereka percaya anak membutuhkannya. Tidak akan terasa bagi anak karena pekerjaan mereka sia-sia.


14

Jika ini adalah pra-sekolah, gurunya mungkin bukan guru aktual yang menyelesaikan pendidikan dasar, atau kursus pembelajaran awal. Banyak guru pra-sekolah yang bekerja di pusat penitipan anak sangat terlatih, mengikuti kursus tentang pendidikan anak usia dini, dan saat ini mungkin atau mungkin tidak terdaftar dalam kursus tingkat perguruan tinggi. Namun, beberapa (atau pada satu waktu) hanya antusias bekerja dengan anak-anak.

Mulailah dengan menanyakan metodologi pengajaran mana yang mendorong penghapusan pekerjaan anak, dan tanyakan bagaimana ini membantu mereka mencapai tujuan yang ingin dicapai oleh pekerjaan rumah tersebut. Anda akan mendapatkan jawaban yang baik tentang teknik mengajar, atau menemukan itu adalah pilihan yang sewenang-wenang dan salah.


1
Saya yakin akan mengubah sekolah ini di tahun akademik nanti. Tidak bisa mempercayai mereka mengajar anak saya lagi.
Dina Abdelhamid

9

Meskipun saya tidak berpikir bahwa menghapus oleh guru adalah kebijakan terbaik, saya merasa Anda bereaksi berlebihan. Akan cukup untuk menjelaskan kepada anak Anda bahwa kadang-kadang terjadi perselisihan, dan meskipun guru tidak bertindak dalam situasi ini seperti yang Anda (dan dia) sukai, ia masih perlu dihormati.

Saya juga akan menyebutkan kepada anak Anda apa yang salah dengan pekerjaan rumahnya. Sementara, seperti yang saya katakan, menghapus semuanya bukan ide yang baik menurut pendapat saya, penting bahwa Anda mengerti bagaimana dia tidak mematuhi persyaratan pekerjaan rumah (yang, menurut saya, adalah menulis setiap kelompok sepuluh angka dalam satu kolom, dan itu mungkin adalah tujuan utama dari latihan ini).


6
Saya setuju jika anak itu berusia delapan - tetapi pada usia lima tahun, saya masih merasa ini adalah taktik pengganggu. Tidak ada cara untuk memeriksa kemajuan, tidak ada cara untuk melihat perbedaan ketika ia mencoba lagi ...
WRX

8

Anak Anda memiliki tulisan tangan yang lebih baik daripada saya dan banyak rekan insinyur perangkat lunak yang saya kenal.

Lebih jauh, instruksi tidak perlu singkat dan sulit untuk diuraikan. Belum lagi tulisan tangan yang sangat buruk di pihak instruktur.

Saya seorang penutur asli berusia 28 tahun dan saya tidak bisa, untuk kehidupan saya, mencari tahu apa "Tulis angka sendiri" yang bahkan seharusnya merujuk.

Guru itu jelas tidak layak.


1
Ini lebih dari komentar yang mendukung perasaan orang tua bahwa tindakan itu salah - sementara Anda mencatat masalah dengan guru, apa yang dapat dilakukan orang tua dalam situasi ini untuk membantu membangun kembali hubungan guru-anak?
Acire

lebih baik dari tulisan tangan saya itu sudah pasti.
coteyr

2
+1. Jawaban ini menyentuh kuku. Kid membaca "tulis nomor 1-30", dan tidak dapat menguraikan "onown." bagian. Saya juga tidak mendapatkannya, sampai jawaban ini. Bagian dari masalah adalah menggunakan "." dalam arti yang berbeda, dan juga tidak menempatkan jarak yang tepat antara "pada" dan "memiliki", dan juga, membuang "nya" dalam "pada titiknya sendiri."
antipattern

4

Ini pastinya berbahaya. Menandai karya siswa dengan tinta merah adalah satu hal (saya pribadi tidak merekomendasikan penggunaan tinta merah di bawah tingkat sekolah menengah, tapi itu perdebatan untuk waktu yang lain), tetapi menghancurkan karya itu sama sekali dengan menghapusnya adalah cerita yang sama sekali berbeda. Guru memberi kesan bahwa pekerjaan itu sama sekali tidak berharga, yang akan menghancurkan harga diri anak Anda.

Berdasarkan suntingan baru-baru ini untuk pertanyaan Anda, saya mendapat kesan bahwa ini sedang ditegakkan oleh kebijakan administrasi sekolah, yang berarti itu bahkan di luar kendali langsung guru:

Saya mengadakan pertemuan dengan koordinator dan kepala sekolah yang keduanya bersikeras bahwa ini adalah cara yang benar untuk memperbaiki pekerjaan rumah dan mengatakan bahwa itu lebih baik daripada menandai semua pekerjaan rumah dengan warna merah dan mencoretnya untuknya.

Saya hanya dapat menyarankan agar Anda meningkatkan ini ke dewan sekolah setempat (jika ada) dan membuat anak Anda dipindahkan ke kelas lain, dan jika itu tidak membantu, dipindahkan ke sekolah lain ASAP. Jika pemerintah mengatakan ini adalah hal yang benar untuk dilakukan, daripada guru mungkin hanya mengikuti kebijakan sekolah dan tidak dapat melakukan apa-apa tanpa risiko dipecat.


1
Ini adalah saran ekstrim yang sepenuhnya tidak sesuai dengan masalah aslinya. Memindahkan anak ke sekolah lain ketika mereka menjalin pertemanan di sekolah yang sudah ada bisa jauh lebih traumatis bagi anak itu daripada satu pengalaman pekerjaan rumah yang buruk.
Barbekyu

2

Saya bisa merasakan frustrasi Anda, Dina. Meskipun saya bukan orang tua, saran saya kepada Anda adalah bertemu dengan guru anak Anda dan berunding dengan guru ini. Anda dapat memunculkan poin, seperti yang Anda sebutkan di atas, seperti 'dia merasa pekerjaannya sia-sia' dan dapat mengatakan anak Anda telah bekerja keras untuk itu. Semoga beruntung, Dina.


2

Pertama, jangan menganggap guru menghapus pekerjaan. Guru (pada umumnya) tidak sebodoh itu.

Saya membaca komentar guru sepenuhnya dengan cara lain - guru menemukan halaman telah dihapus dan ingin tahu apa yang salah dan mengapa mereka telah dihapus.

Saya curiga anak Anda menemukan bahwa mereka telah menyelesaikan pekerjaan rumah secara berbeda dengan anak-anak lain (yang kemungkinan hanya menulis angka 1-30) dan karena itu mereka menghapus pekerjaan mereka sehingga mereka tidak menganggapnya "salah".

Itu adalah ketakutan akan kegagalan anak Anda, dan tentu saja bukan "mindset berkembang". Itulah yang harus Anda diskusikan dengan guru - bagaimana membiarkan "kegagalan" dengan cara yang positif dan mendukung. Baca beberapa karya Carol Dweck, dan bagikan dengan sekolah.

Sunting:

Anda tahu, mungkin ada baiknya pertanyaan-pertanyaan ini ditandai dengan negara asal mereka agar orang-orang berpikir bahwa peristiwa-peristiwa ini tidak umum dalam pengajaran, atau bahwa pendekatan yang disarankan cocok di seluruh dunia.


1
Dari beberapa komentar OP , lebih jelas bahwa guru menyatakan bahwa mereka menghapusnya, dan bahwa anak itu sangat kesal pada penghapusan itu.
Acire

5
Tulisan hitam itu adalah OP, bukan milik guru. Kepala Sekolah / Admin mengakui bahwa mereka menganggap menghapus pekerjaan sebagai cara yang 'tepat' untuk memperbaiki kesalahan. Jadi guru itu salah (imo). Saya terus mengulangi ini: Ini adalah tentang anak berusia lima tahun di tahun pertama mereka belajar. Kita harus mendorong mereka dan membangunnya. Itu selalu merupakan pilihan yang buruk untuk menggertak, merobohkan atau mengecilkan hati seorang siswa tetapi terutama yang muda .
WRX

3
Terima kasih keduanya Tidak ada yang jelas dari OP itu sendiri. Jika itu adalah kebijakan penandaan maka itu sama untuk semua murid. Anda mungkin tidak setuju dengan itu, tetapi itu adalah cara sekolah dijalankan. Anda bebas untuk tidak setuju, dan jika Anda tidak mendapatkan kepuasan, pindahkan anak Anda ke sekolah yang berbeda. Dalam hal ini mungkin akan bermanfaat bagi anak.
user623973874

3
@ user623973874 dan OP juga menyarankan mereka akan pindah sekolah. Saya setuju, Anda tidak dapat mengubah kebijakan sekolah, kecuali jika sebagian besar orang tua setuju. Lebih baik bawa anak Anda ke tempat lain.
WRX

5
Saya adalah ibu dan saya pergi ke sekolah untuk bertanya mengapa dia menghapus pekerjaan rumahnya, bahkan kepala sekolah dan koordinator departemen sepakat tentang apa yang dilakukan guru dengan menghapus 3 halaman pekerjaannya. Saya percaya bahwa menghapus pekerjaan rumah seorang anak terutama pada usianya yang masih kecil (KG 2) berarti merendahkan upaya seorang anak terutama ketika ini adalah tahun pertamanya ia mulai mengerjakan pekerjaan rumah secara tertulis. Pada awal tahun ini dia bahkan tidak bisa menulis angka atau huruf dengan benar, dia masih bingung antara "b" dan "d". Saya harus bekerja dengannya di rumah untuk menulisnya dengan benar dan dia bersemangat untuk mempelajarinya.
Dina Abdelhamid

2

Gurumu salah.

Menghapus pekerjaan rumah secara umum tidak membantu, itu menyangkal pekerjaan aktual yang dilakukan seorang anak dan tidak memungkinkan mereka untuk melihat kemajuan mereka. Ini bukan perilaku yang pantas.

Selain itu, ada dua hal yang saya perhatikan bahwa saya tidak melihat disebutkan dalam jawaban yang lain - jawaban Anda diberi menyatakan bahwa masalah itu "tidak menulis pada garis" - baik, tidak ada, sebenarnya beberapa nomor terhapus jangan terlihat seperti mereka menulis di telepon. Melihat gambar, saya dapat memilih (dan cukup yakin) sembilan dari 29, satu dari 16, tujuh dari 17, dan empat dari 41, dan beberapa lagi yang agak sulit untuk memastikan antara visibilitas yang buruk dari penghapusan dan apa yang bisa saya lihat dari gambar. Menghapus "benar" atau upaya yang hampir benar tanpa pandang bulu bersama dengan yang "tidak sesuai standar" adalah - tidak membantu, itu tidak menunjukkan kepada siswa apa yang benar, atau bahkan apa yang lebih baik daripada upaya lain, membuat mereka menebak-nebak apa yang akan berhasil atau tidak.

Poin kedua adalah, angka-angka yang saya dapat tahu kadang-kadang di atas garis, kadang-kadang sedikit di bawah garis, dan kadang-kadang di telepon. Presisi versus akurasi, tetapi bagi saya tampaknya guru tidak menuntut sesuatu yang sebenarnya mungkin saat ini.

Jika semua angka telah ditulis sama atau hampir sama sehubungan dengan garis (semua berpusat di dalam kotak, semua di atas atau semua yang dicelupkan di bawah garis) harus dimungkinkan untuk memindahkan ketelitian itu ke posisi yang akurat, yang rapi pada garis itu sendiri, dan beberapa instruksi untuk melakukan dan / atau hukuman karena tidak melakukannya setelah peringatan mungkin masuk akal karena mereka tampaknya memiliki keterampilan yang dibutuhkan (meskipun menghapus pekerjaan rumah yang sudah ditulis masih bukan penalti yang masuk akal, menurut saya). Itu adalah respons bagi siswa yang tidak melakukan apa yang mereka tahu seharusnya.

Seperti itu, itu tidak terlihat seperti sesuatu yang dapat dia capai dengan baik dan dengan demikian bukan subjek yang baik untuk tuntutan. Dia menulis dengan sangat rapi dan tulisannya tetap tidak sejajar, yang bisa diharapkan dari seseorang yang masih belajar keterampilan. Akan baik untuk membantunya mengembangkan keterampilan ini, mungkin termasuk latihan ekstra atau penandaan yang memanggil perilaku sehingga dia bisa sadar akan ruang untuk meningkat, tetapi tidak baik untuk menghukumnya karena tidak menunjukkan tingkat keterampilan yang dia tidak lakukan. Belum cukup - dan saya menghitung menghancurkan pekerjaannya sebagai hukuman, terutama karena angka yang tampaknya benar juga dihapus.

Juga, perlu dicatat (bahkan kepada guru ketika atau jika Anda berbicara dengan mereka) bahwa tulisan mereka tidak sesuai dengan standar yang mereka pilih, baik - T dan O dari kolom terakhir sama-sama berada di atas garis, dan w dan a dari penugasan dip di bawah garis yang mereka tulis, belum lagi angka yang dikoreksi yang mungkin tiga atau mungkin lima atau ruang yang hilang di mana mereka kehabisan kamar. Mereka tidak memodelkan perilaku yang benar sendiri, bagi siswa mereka untuk melihat bagaimana hal itu seharusnya dilakukan. Yang hanya menegaskan kepada saya bahwa tingkat akurasi yang mereka tuntut tidak masuk akal untuk situasi ini. Jika mereka tidak mengikutinya sendiri, lalu bagaimana mungkin itu cukup penting untuk menghancurkan pekerjaan orang lain di atasnya, kecuali hanya sebagai permainan kekuasaan.

Mungkin, mungkin sudah tepat untuk menghapus apa yang tertulis di halaman jika penugasan belum dilakukan dan jelas tidak dilakukan dengan sengaja (katakanlah, menulis frasa literal "huruf 1-50 yang ditampilkan" sekali dan tidak ada yang lain, atau serupa) mencoba celah), karena dalam kasus itu hasilnya adalah, dan pesan yang benar adalah, pekerjaan yang ditugaskan belum benar-benar dilakukan, dan itu memang harus dilakukan. Tapi ternyata tidaklayak untuk menghapus kerja keras untuk "salah" anak tidak memiliki lebih banyak keterampilan daripada yang mereka miliki, dan juga tanpa umpan balik yang jelas tentang apa yang "tidak cukup" bekerja atau bagaimana meningkatkan. Pesannya seharusnya bukan "pekerjaan belum dilakukan" ketika itu, dan pesan sebenarnya perlu, "lebih banyak pekerjaan pada keterampilan ini diperlukan, inilah cara untuk meningkatkan". Dalam hal ini, pekerjaan guru tidak dilakukan.

Apa yang bisa kamu lakukan Saya akan menyarankan untuk berbicara dengan mereka lagi, dan mengemukakan bahwa tindakan guru tampaknya tidak bekerja menuju tujuan mereka. Cara untuk meningkatkan akurasi saat menulis adalah dengan menyoroti di mana itu benar, yang termasuk tidak juga menghapus angka yang benar, dan mendorong siswa untuk menunjukkan peningkatan dari waktu ke waktu dan dengan latihan, yang jelas tidak dapat dilakukan dengan pekerjaan yang dihapus, dan teknik pengajaran yang akan membantu dan bekerja dengan anak ketika berlatih, yang hanya menghapus pekerjaan mereka dan membiarkan mereka mengulang semuanya sendiri tidak akan berhasil. Seorang anak tidak belajar untuk meningkatkan keterampilan mereka (terutama keterampilan motorik) dengan dihukum karena tidak memiliki keterampilan yang lebih baik.

Saya pikir mungkin membantu dalam percakapan seperti itu bagi Anda untuk menunjukkan bagaimana umpan balik (daripada penghapusan) dapat membantu anak Anda mempelajari apa yang harus mereka lakukan dan / atau tidak lakukan dalam tugas, daripada menebak coba-coba - dan termasuk detail kecil seperti nomor yang dihapus sudah benar atau manfaatnya bisa melihat peningkatan. Dapat membantu untuk membuat percakapan tentang "miskomunikasi" atau cara yang lebih baik untuk mencapai tujuan guru, daripada berdebat mengapa mereka salah. Maksudku, gurunya duludalam kesalahan, dan antara tindakan guru dan kurangnya tanggapan pemerintah, saya tidak akan mempercayai sekolah itu dengan mudah - tetapi mungkin ide yang baik untuk mencoba dan bekerja dengan sekolah dan guru terlebih dahulu, jika mungkin tidak ada alternatif yang baik tersedia untuk saat ini dan untuk mencegah mereka menyimpan dendam terhadap anak Anda, bahkan jika itu berarti membiarkan mereka menyelamatkan muka ketika salah. Namun, Anda harus memberi tahu anak Anda bahwa guru melakukan kesalahan, bahkan jika Anda tidak bisa membuat guru mengakuinya.


2

Apakah pekerjaan rumah itu dihapus atau seluruhnya ditandai dengan warna merah, tugas itu harus diulang kembali.

Jadi, ada pelajaran penting di sini, kadang-kadang bahkan ketika Anda melakukan yang terbaik, Anda gagal dan harus memulai dari awal karena Anda tidak mengikuti arahan, gagal memahami, dll. Terjadi dalam hidup sepanjang waktu.

Masalah utama adalah dengan komunikasi. Guru ke anak, Orang tua ke guru / sekolah, perlu perbaikan. Atur waktu dan berkomunikasi dengan sekolah / guru. Ekspresikan kekhawatiran Anda tentang tugas dan menghapus pekerjaan rumah.

Dalam hal ini, saya akan meminta guru untuk tidak menghapus, tetapi hanya menunjukkan dan menjelaskan kesalahan dengan jelas, dan menjilid beberapa halaman kosong pada tugas asli jika perlu dilakukan ulang. Dengan begitu, anak bisa melihat jalan yang salah dan benar dan upaya semula tidak akan hilang. Jelaskan bahwa Anda dan anak Anda menghargai upaya, bahkan jika itu salah dan dengan menghapus upaya itu Anda merusak keinginan anak untuk belajar.

Akhirnya, kerapian tulisan tidak harus ditegakkan di tingkat pra-sekolah. Selama angkanya terbaca dan sebagian besar berada di kotak / kisi yang benar, harus ada bintang emas. Keterampilan motorik halus dan menulis masih berkembang pada usia ini, jadi tidak pantas untuk meminta untuk mengulangi berdasarkan kerapian.


2
Ini mengharapkan tingkat disiplin pribadi mulai 5 tahun yang tidak masuk akal IMO. Bahkan banyak orang dewasa akan kesulitan menerima koreksi seperti ini. Saya ingat instruktur perguruan tinggi membagikan nilai gagal di atas kertas atas masalah format, meskipun kontennya bagus. Ini ada di level itu.
wberry

Saya setuju dengan @wberry. Ini adalah anak usia yang lebih baik. Guru tidak mencetak pada garis, kata-kata terpisah atau setiap menggunakan terminologi yang tepat - mari kita asumsikan guru setidaknya cukup dewasa untuk memiliki keterampilan ini. Tentu kerapian penting. Anak ini berada di awal proses dan menurut definisi perlu bekerja di semua keterampilan ini.
WRX

1

Ini adalah sangat braindamaged, lingkungan menindas. Sepertinya, shool Anda ingin seumur hidup meyakinkan anak Anda, bahwa pekerjaan itu tidak apa-apa, karena pasti akan hancur.

Tidak memiliki ilusi: semua guru yang Anda temui dan membela aturan ini, secara aktif bekerja melawan anak-anak dan mereka menginginkan masyarakat yang benar-benar kacau dan disfungsional di masa depan, penuh dengan penjahat.

Jauhkan anak Anda dari shool ini, SEKARANG. Mempertimbangkan

  • menggugat mereka
  • mengancam mereka dengan pergi ke media
  • pergi ke media
  • masalah apa pun yang sah atau tidak halal apa yang dapat Anda lakukan.

Mereka secara aktif membahayakan anak Anda, Anda berada dalam posisi defensif, bahkan jika hukum negara Anda menerimanya, atau tidak. Jika seseorang secara serius melukai anak Anda, Anda diizinkan dan harus menghentikannya, tidak masalah, bagaimana. Ini adalah aturan yang lebih kuat dari hukum mana pun.

Apa pun yang Anda lakukan, lebih baik membiarkan hal-hal seperti apa adanya.


1
Empat poin di sini tidak benar-benar cocok dengan poin Anda tentang kebenaran vs hukum. Apa gunanya gugatan jika tindakan mereka tidak melanggar hukum? Lebih penting lagi, bagaimana tuntutan akan membantu anak Anda? (Tidak akan.)
Wildcard

@ Kartu Memori Mungkin melanggar hukum. Itu tergantung pada keadaan, dan pada negara. Dari keadaan itu sangat terlihat, bahwa ia berada dalam masyarakat barat yang sangat "beradab", bahkan sangat busuk.
Gray Sheep
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola