Son dikirim pulang dari menginap untuk perilaku


112

Saya butuh bantuan untuk mengubah peristiwa yang sangat mengecewakan menjadi kesempatan belajar. Tadi malam putra saya yang berusia 9 tahun harus menghabiskan malam dengan putra tetangga saya, dan anak-anak pacar tetangga. Selama malam hari bel pintu saya berdering. Itu putra saya, menangis, dan ayah temannya. Dia mengatakan dia mengirimnya pulang karena bersikap kasar, tidak sopan, dan menantang otoritas. Tetapi dia tidak memberi saya contoh spesifik tentang apa yang sebenarnya dilakukan putra saya. Saya bertanya kepada putra saya apa yang terjadi dan dia berkata ketika ayah berusaha berbicara dengan mereka tentang sesuatu yang tidak dapat dia hentikan tertawa karena sesuatu yang dikatakan anak lain.

Tidak perlu dikatakan, anak saya benar-benar sedih. Saya ingin menggunakan ini sebagai kesempatan belajar. Saya mengatakan kepadanya bahwa dia harus mendengarkan dan menghormati orang dewasa. Hari ini, anak saya pergi bermain dan ayah tidak mengizinkannya. Bagian terburuknya adalah mereka tinggal langsung di seberang jalan dari saya, jadi saya harus mencari solusi atau ini akan menjadi masalah jangka panjang.

Saran apa pun akan sangat dihargai. Terima kasih.


143
Kedengarannya seperti reaksi berlebihan jika Anda bertanya kepada saya. Anda harus berbicara dengan ayah dan mendapatkan detail spesifik.
SomeShinyObject

88
Selamat: anak Anda tahu untuk tidak menghargai para brengsek yang berpikir mereka berhak untuk dihormati.
R ..

27
@R Anda tidak berpikir seseorang yang meng-host Anda di rumah mereka berhak atas tingkat dasar penghormatan?
Chris Sunami

30
@ ChrisSunami, sepertinya tuan rumah menuntut rasa hormat yang konyol dari seorang anak berusia 9 tahun berdasarkan pos OP. Jadi, tidak, saya pikir dia tidak berhak atas penghormatan itu
Mennyg

58
Jika seorang anak tidak yakin apa yang mereka lakukan salah, mereka cenderung menganggap itu adalah hal terbaru yang mereka lakukan. Jadi, dalam benak putra Anda, tertawa adalah masalahnya. Tapi mungkin ada tindakan lain yang mendahului ini yang juga (benar atau salah) berkontribusi pada reaksi tetangga, dan anak Anda tidak menyadarinya. Jadi, seperti yang orang lain katakan, penting bahwa langkah selanjutnya adalah mendapatkan lebih banyak detail dari tetangga Anda tentang alasan mereka.
user2390246

Jawaban:


176

Ini adalah kesempatan belajar, tetapi untuk lebih dari satu orang, terutama anak Anda dan Anda .

Pertama, Anda perlu mendapatkan keseluruhan cerita, dan Anda tidak bisa mendapatkan semuanya dari putra Anda; dia mungkin tidak mengerti apa yang diharapkan orang dewasa pada saat itu. Jadi bicaralah pada orang dewasa.

Saya memang mengatakan dewasa, tetapi bukan itu cara orang dewasa harus menangani situasi. Jika menginap di rumah saya, dan seorang anak berperilaku buruk, saya tidak akan mengirim seorang anak ke rumah; Saya akan duduk bersama mereka secara pribadi dan membahas apa yang saya harapkan dari mereka (tidak menyakiti anak-anak lain, tidak ada nama panggilan, dll.) Hanya jika anak itu benar-benar terluka lagi setelah peringatan saya akan membawa tamu kembali ke rumah mereka.

Tertawa ketika saya (sebagai orang dewasa) menjelaskan sesuatu mungkin memberi anak itu ceramah, tetapi tidak boot. Mengirim seorang anak ke rumah karena tidak menghormati orang dewasa mengirimkan semua jenis bendera merah kepada saya.

Bicaralah dengan tetangga Anda. Berhati-hatilah untuk tetap sangat netral; jika dia merasa dihakimi, dia mungkin membuat keadaan menjadi lebih buruk daripada sebelumnya. Dapatkan detail sebanyak yang Anda bisa.

Periksa dengan putra Anda. Bandingkan ceritanya. Cari tahu yang terbaik dari kemampuan Anda apa yang mungkin terjadi, dan siapa yang lebih bersalah karena "tidak sopan", putra Anda atau tetangga Anda? Ingatlah itu untuk masa depan.

Mintalah putra Anda membuat permintaan maaf resmi kepada tetangga Anda. Permintaan maaf lebih dari sekadar "Aku minta maaf." Mintalah putra Anda juga menyebutkan kesalahannya dan minta dia meyakinkan orang dewasa bahwa dia tidak akan melakukannya lagi.

Jika itu tidak cukup untuk mengembalikan putra Anda ke rahmat baik tetangga, itu bendera merah yang lain.

Apa pun yang Anda lakukan, dukung putra Anda di mana pun Anda bisa. Dia dipermalukan di depan teman-temannya (mungkin dia pantas menerimanya, tapi mungkin tidak) dan dia pulang sambil menangis. Dia menderita.

Secara pribadi, saya tidak mendukung pendekatan "otoritas hormat" yang buta. Silakan baca tentang Adam Walsh untuk kasus ekstrem, atau kisah pelecehan anak untuk contoh sehari-hari. Tidak semua orang dewasa harus dipatuhi. Beberapa orang dewasa harus dihindari.


1
Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

40

Entah ayah bereaksi berlebihan atau ada lebih banyak cerita daripada yang dia laporkan sebelumnya. Saya tidak dapat membayangkan bahwa sesuatu yang telah diperbaiki oleh anak itu (dibawa pulang, tidak diizinkan untuk tinggal) akan membutuhkan hukuman tambahan. Saya tidak akan mengatakan itu kepada ayah, karena tidak mungkin untuk memberitahu orang dewasa Anda berpikir mereka menangani sesuatu dengan buruk. Sebagai gantinya, saya memintanya untuk menjelaskan dan menanyakan niatnya di sini dan kapan ini akan berlalu, atau apakah dia ingin anak saya melakukan sesuatu untuk mendapatkan kembali rahmat baiknya.

Mungkin itu bisa menjadi sesuatu yang sederhana seperti ayah yang berpikir bahwa putra Anda seharusnya datang untuk meminta maaf. Dia mungkin melihat kedatangannya untuk bermain karena dia tidak menghadapinya. Saya tahu putra Anda mungkin menyesal, tetapi itu tidak berarti ia telah memberi tahu ayah bahwa ia menyesal. Biasanya permintaan maaf langsung dan kepemilikan kesalahan sudah cukup untuk membuat sebagian besar orang dewasa membiarkannya pergi. Saya berharap demikian dalam hal ini jika yang dia lakukan adalah tertawa di waktu yang salah.

Saya juga akan bertanya kepada putra Anda lagi tentang tawa itu. Mungkin dia menertawakan apa yang dikatakan anak lain. Saya akan check-in meskipun untuk melihat apakah itu lebih dari hanya itu. Tertawa saat sedang stres sebenarnya adalah karakter yang diketahui. Saya punya anak yang tertawa ketika dia dalam kesulitan. Itu tidak dimaksudkan untuk menjadi kasar dan itu adalah sesuatu yang saya harus membantunya belajar untuk mengekang, tetapi itu adalah reaksi gugup.

Saya tidak ingat memilikinya sebagai seorang anak (walaupun mungkin saya lakukan) tetapi saya juga terkadang tertawa pada waktu yang salah sebagai orang dewasa. Aku benci kalau itu terjadi. Ini benar-benar akan menyinggung orang-orang jika waktunya buruk. Saya tertawa saat pemakaman, di mana saya sangat sedih. Terkadang semakin sedih dan tertekan saya, semakin besar kemungkinan saya menemukan semuanya lucu. Saya tidak tahu mengapa dan berharap saya tidak sering melakukannya.

Saya menganggap itu cara sistem saya melewati masa-masa sulit. Saya sangat rentan terhadap cekikikan yang lama (seperti mata berair, perlu duduk sambil tertawa) ketika mengalami kesedihan. Saya bahkan tidak tahu bahwa sampai saya dewasa dan mulai mengalami kerugian yang orang-orang dekat dengan saya. Saya banyak tertawa saat bersedih. Itu umumnya tidak mengganggu saya, seperti biasanya itu terjadi pada waktu yang tepat, seperti ketika saya di rumah dalam perjalanan ke pemakaman dan menumpahkan kopi di seluruh.

Biasanya hal seperti itu akan membuatku bersumpah, dan jengkel. Ketika saya sedang stres atau kesedihan itu dapat menyebabkan saya 10 menit tertawa. Saya kemudian memperpanjangnya karena semakin banyak orang yang bingung mengapa saya tertawa, saya menertawakan betapa bodohnya alasan saya. Kadang-kadang disebut sebagai "pengaruh yang tidak pantas". Jika itu terjadi setiap saat, itu adalah masalah nyata yang harus Anda cari bantuannya.

Jika itu lebih spesifik, seperti ketika dalam kesulitan, atau hanya di bawah tekanan tertentu dan tidak mengganggu hidup Anda, itu hanya sesuatu yang Anda usahakan untuk mengekang. Saya baru saja mengangkatnya kalau-kalau Anda melihat ini keluar darinya di lain waktu. Mendapatkan masalah karena itu tidak akan membantu Anda mempelajari cara mengelolanya dengan cara yang orang lain tidak akan menganggapnya ofensif.


1
Saya telah melihat hal itu terjadi pada orang lain ketika mereka menerima kabar buruk yang mengejutkan dan bahkan telah mengalaminya sendiri. Artikel Wikipedia tentang tawa gugup menyebutkan "Dalam Tur Singkat Kesadaran Manusia , ahli saraf VS Ramachandran menyarankan bahwa tawa digunakan sebagai mekanisme pertahanan yang digunakan untuk menjaga dari kecemasan yang luar biasa. Tawa sering kali mengurangi penderitaan yang terkait dengan peristiwa traumatis."
moonpoint

31

Saya pikir ada dua kemungkinan:

  1. Ayah satunya gila. Maaf, mungkin saya melebih-lebihkan, tetapi jika putra Anda mengatakan yang sebenarnya, saya akan menjadi orang yang tidak pernah mengirim putra saya ke sana. Saya terutama khawatir tentang fakta pada hari berikutnya dia tidak akan membiarkannya, tampaknya perilaku kekanak-kanakan dan apa yang saya harapkan dari seseorang yang memiliki masalah ego yang sangat besar.

  2. Putramu tidak mengatakan sepersekian pun dari apa yang terjadi. Dia mungkin telah melakukan sesuatu yang sangat buruk, dia takut memberi tahu Anda, dan bahkan ayah yang lain tidak memberi tahu Anda karena takut menimbulkan masalah nyata (jadi ayah yang lain sebenarnya bersikap hormat dan bijaksana). Tidak tahu apa itu, tetapi pasti sesuatu yang sangat serius.

Either way, Anda perlu memutuskan yang mana, dan saya pikir satu-satunya cara adalah memiliki diskusi yang sangat jujur ??dan terbuka dengan tetangga Anda, dan kemudian dengan putra Anda lagi.

Memiliki putra Anda meminta maaf sampai Anda tahu apa yang terjadi tidak masuk akal bagi saya, meminta maaf untuk apa? Anda harus menyelesaikannya sehingga, jika sesuatu terjadi, Anda minta maaf atas apa yang sebenarnya terjadi.


44
Saya ingin menambahkan ini ... Anak-anak saya sekarang adalah orang dewasa muda, dan melihat ke belakang (dan mendengarkan apa yang mereka ingat), kegagalan saya yang paling saya sesali bukanlah ketika saya gagal mendukung orang dewasa melawan mereka, tetapi ketika saya gagal memihak mereka dan seharusnya. Dunia dipenuhi dengan orang dewasa gila, dan mereka berada dalam posisi tak berdaya melawan orang gila. Mereka membutuhkan Anda untuk mendukung mereka. Bukannya anak-anak Anda tidak gila juga tentu saja ...
TED

5
+1000 ke @TED jika saya bisa.
R ..

5
@anongoodnurse saya tidak mengatakan jangan minta maaf, saya katakan dapatkan fakta dulu. Anda tidak dapat meminta maaf jika Anda tidak tahu apa faktanya. Mohon maaf untuk apa? Kamu tidak tahu. Luruskan faktanya terlebih dahulu, lalu buat keputusan.
pengguna

4
Ah kamu benar Saya membacanya terlalu cepat. Permintaan maaf saya. Saya akan berusaha lebih berhati-hati.
anongoodnurse

5
1 untuk mempertimbangkan skenario (mungkin tidak mungkin) bahwa ayah yang lain benar-benar hormat atau mungkin malu mengatakan yang sebenarnya. Skenario klasik adalah anak-anak "terperangkap" dalam bermain "dokter", kegiatan yang sangat normal yang tidak disukai banyak orang tua dan tidak tahu cara menanganinya. Tebakan liar, saya tahu :)
Vingtoft

21

Sesuatu tidak bertambah. Saya pasti akan berbicara dengan ayah yang lain dan mengatakan sesuatu seperti, "Maaf, anak saya melakukan kesalahan. Bisakah Anda memberi saya beberapa detail sehingga saya bisa memastikan dia mengerti apa yang dia lakukan salah?" Tidak peduli apa yang dia katakan, saya akan menjawab dengan "Terima kasih, saya akan berbicara dengan anak saya tentang hal itu."

Ini memberi Anda kesempatan untuk mendapatkan keseluruhan cerita. Bisa jadi putra Anda mengatakan yang sebenarnya, bahwa ada kesalahpahaman, atau bahwa putra Anda, pada kenyataannya, berperilaku tidak pantas.

Jika yang pertama, seperti yang dikatakan orang lain, ini sepertinya reaksi berlebihan dan saya akan menganggapnya sebagai tanda peringatan.

Jika yang kedua, saya akan memberikan beberapa hari agar semuanya menjadi dingin. Kemudian pergi dengan putra Anda, minta maaf atas kesalahpahaman dan mungkin mengundang anak-anak mereka ke rumah Anda untuk bermain.

Jika yang ketiga, bicarakan dengan putra Anda tentang kesalahannya dan buat dia pergi dan minta maaf.


4
"Maaf, anak saya berperilaku tidak pantas" tidak pantas dan tidak adil bagi putra OP ketika tidak ada indikasi bahwa hal seperti itu benar-benar terjadi. Yang lebih tepat adalah sesuatu di sepanjang baris "Aku kesal dengan apa yang terjadi semalam dan perlu tahu detail tentang apa yang terjadi."
R ..

10
@R .. Ayah yang lain membawa pulang putranya yang menyiratkan bahwa dia telah melakukan kesalahan. Jadi, sudah sepantasnya untuk mengatakan "Saya minta maaf anak saya bertingkah" (menurutnya) dan meminta detail. Itu hanya cara untuk membuka percakapan dan memahami apa yang terjadi. Jika tidak ada yang terjadi, mengatakan itu tidak benar-benar menyakitkan bagi siapa pun.
pengguna

2
@ Pengguna: Mengingat bahwa ayah yang lain pada awalnya tidak menyampaikan perincian, tampaknya tidak mungkin ada perilaku yang salah, terutama tidak pada tingkat yang akan menuntut permintaan maaf ketika pihak lain jauh lebih bersalah.
R ..

11
@R .. Um, panggil aku gila, tapi orangtua lain membuat anakmu pulang dari menginap karena dia keliru adalah, kau tahu, indikator bahwa itu terjadi. OP tidak menyatakan apakah dia meminta detail atau tidak selama percakapan awal. Tergantung pada apa yang sedang terjadi, ayah yang lain mungkin tidak punya waktu untuk menjadi sukarelawan perincian jika ada banyak anak yang dia butuhkan untuk kembali menonton.
Kevin

1
+1 Saya pikir ini adalah cara yang produktif untuk mendekati orang tua lain, bahkan, atau mungkin terutama jika Anda curiga mereka bereaksi berlebihan. @R Karena orang tua mungkin tidak memiliki diskusi ini di depan anak laki-laki, itu tidak akan memengaruhinya secara langsung. Anda ingin orang tua yang lain setidaknya berpikir Anda memberinya manfaat dari keraguan bahwa ia memiliki alasan yang baik untuk keputusannya - itu tidak sama dengan menjual putra Anda. Saya bisa memikirkan banyak situasi di mana baik rendemen anak dan orang dewasa tentang apa yang terjadi (seperti yang digambarkan oleh OP) cukup akurat.
Chris Sunami

10

Saya selalu tersenyum / menyeringai ketika saya gugup saat kecil. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa saya bantu. Banyak orang salah mengartikannya sebagai kurang ajar dan menantang.

Saya bisa membayangkan bahwa pada usia 9 tahun, saya akan menyeringai dari telinga ke telinga jika seorang tetangga memberi tahu saya. Sebenarnya saya yakin itu terjadi beberapa kali.

Itu bisa menjadi sesuatu yang selalu dilakukan putra Anda, atau hanya dilakukan dalam situasi ini.

Either way, saya akan menjelaskan kemungkinan ini kepada tetangga dan melihat apakah dia terbuka untuk melihat situasi dari sudut pandang seorang anak kecil.

Apakah tetangga itu mau menerima atau tidak, saya akan menjelaskan kepada putra Anda bahwa saya pikir itu adalah senyum gugup, dan bahwa orang-orang akan salah paham di masa depan, jadi dia harus berusaha untuk tidak melakukannya, tetapi jangan terlalu khawatir karena manusia salah paham satu sama lain adalah bagian dari kehidupan.


1
Itu tentu saja kemungkinan. Apakah Anda pikir anak itu akan mengenalinya sebagai senyum karena gugup jika disarankan?
Octopus

2
@Octopus Saya tidak berpikir ada informasi yang cukup untuk menjawabnya dengan apa pun kecuali dugaan.
Dom

8

Bahkan dengan menganggap bahwa putra Anda mengatakan kebenaran dan seluruh kebenaran dan tidak menaungi kebenaran, reaksi sang ayah tampaknya sangat masuk akal bagi saya. Ini bukan motel atau stadion sepak bola, itu rumah seseorang. Merupakan hak istimewa bagi putra Anda untuk diundang ke sana. Pria ini bukan seorang guru atau pengasuh bayaran yang dibayar untuk menangani perilaku putra Anda.

Apa yang secara mencolok hilang dari keseluruhan cerita adalah permintaan maaf oleh putra Anda. Tentu saja ayah tidak membiarkan dia datang keesokan harinya - dia menunggu permintaan maaf dari anak itu mengakui bahwa dia kasar dan berjanji untuk berperilaku lebih baik di masa depan. Permintaan maaf seperti itu seharusnya terjadi sejak dini, seperti segera. Jika anak itu tidak pernah belajar bagaimana meminta maaf atas perilaku buruk, maka inilah saatnya baginya untuk belajar. Perilakunya tidak sopan di muka itu, bahkan jika tidak ada yang lebih dari cerita daripada apa yang dia katakan.

Mungkin saja dia benar-benar tidak bermaksud kasar, tetapi itu tidak masalah. Jika saya menginjak kaki seseorang di supermarket, saya tidak menertawakannya, dan tidak masalah bahwa saya tidak bermaksud menginjak kaki mereka. Saya segera minta maaf karena itu perilaku sopan dalam situasi itu. Apakah saya bertanya kepada seorang wanita kapan bayinya lahir padahal sebenarnya dia tidak hamil. Ditto jika saya membuat lelucon tentang retak tukang ledeng di barbekyu, dan ternyata orang yang saya katakan itu tukang ledeng. Tidak masalah jika saya pikir wanita itu sedang hamil, atau saya tidak tahu pria itu tukang ledeng. Anak Anda berusia 9 tahun, dan itu sudah cukup umur untuk memahami konsep perilaku sopan ini.


8
Tentu saja siapa pun dapat memutuskan bagaimana para tamu harus berperilaku, dan membuat aturan, namun itu tidak berarti bahwa aturan itu masuk akal. Saya mungkin diundang untuk makan malam, dan mungkin meminta garam, dan tuan rumah mungkin sangat tersinggung untuk memberitahu saya untuk meninggalkan saya segera dan tidak pernah kembali. Ini adalah haknya, dan tentu saja saya akan melakukannya. Apakah itu berarti bahwa reaksi tuan rumah masuk akal? Saya kira tidak. Tentu saja orang yang berbeda mungkin menilai secara berbeda, tetapi saya percaya, bagi kebanyakan orang, perilaku seperti itu tidak masuk akal, dan itu akan dianggap terlalu bereaksi.
pengguna

4
@ Pengguna tidak masuk akal, ya, dan saya mungkin tidak akan pernah mau pergi ke rumah mereka lagi. Saya juga akan mendukung anak - anak saya dalam kasus itu. Tetapi saya masih akan mengajar anak-anak saya bahwa mereka adalah tamu dan pilihan mereka adalah menghisapnya, atau pergi dan tidak menjadi pihak yang gila. (Dan sehubungan dengan keadaan OP, saya juga mendorong anak saya untuk mengundang teman-temannya ke rumah kami , dan juga mencegah atau melarangnya dari lingkungan yang merusak).
Wayne Werner

2
Jika orang dewasa tidak dapat mengajar anak sedikit kesabaran dan toleransi dengan tamu / orang lain, kita akan dikutuk
blurfus

3
Mengharapkan anak berusia 9 tahun untuk memiliki pemahaman yang mendalam tentang konstruksi sosial yang membingungkan, kompleks dan bernuansa yang sangat bervariasi antara budaya dan masyarakat sama sekali TIDAK masuk akal. Tidak rasional mengharapkan anak menjadi rasional
barbecue

7

Ini mungkin sebagian besar masalah gaya pengasuhan dan harapan yang berbeda. Saya tidak merasa perlu menjadi kasus di mana Anda merasa harus memihak putra Anda dan tetangga Anda - mereka berdua mungkin "benar" dengan cara yang berbeda. Seperti kebanyakan orang lain katakan, langkah pertama adalah melakukan percakapan pribadi, dewasa-ke-dewasa dengan tetangga Anda, dan dapatkan cerita lengkap dari sisinya, dengan detail. Ini seharusnya benar-benar terjadi sesegera mungkin, dan pasti sebelum anak Anda mencoba bermain di rumah tetangga lagi.

Yang kami tahu pasti adalah bahwa ada keterputusan antara apa yang orang tua ini harapkan, dan perilaku anak Anda. Setelah mendengar keseluruhan cerita, Anda mungkin memutuskan bahwa harapan orang tua yang lain itu tidak masuk akal, dan bahwa putra Anda tidak boleh mencoba untuk memenuhi harapan itu. Dalam hal ini, anak Anda tidak boleh bermain di sana lagi. Di sisi lain, bahkan anak-anak berusia 9 tahun yang dibesarkan dengan baik dapat salah menilai waktu yang tepat untuk bercanda. Jika orang tua lain mencoba menjelaskan masalah keamanan, atau menanggapi anak yang terluka, misalnya, tawa yang tidak pantas mungkin lebih dari yang ingin ia tahan pada saat itu. Dalam hal ini, Anda harus berbicara dengan putra Anda tentang perlunya mencocokkan perilakunya dengan harapan orangtua lain jika ia ingin diundang untuk bermain di sana lagi (penekanan pada "diundang").

Either way, itu adalah hak orang tua (melarang pelecehan) untuk menetapkan harapan di rumah mereka sendiri, dan untuk mengharapkan tamu anak untuk menghormati mereka (mungkin dia hanya tidak ingin ditertawakan oleh seorang anak berusia 9 tahun di depan anak-anaknya sendiri). Kita semua menghadapi situasi di mana kita harus memenuhi standar lokal atau pulang (apakah kita setuju dengan itu mungkin tidak penting). Fakta bahwa Anda tinggal di seberang jalan tidak mengharuskan Anda untuk mengubah standar Anda, atau mereka untuk mengubah standar mereka.


7

Seperti yang ditunjukkan oleh banyak orang: Sesuatu tidak cocok. Reaksi tetangga Anda, menurut mayoritas, tidak sebanding dengan "kejahatan".

Bertahun-tahun yang lalu hal serupa terjadi pada seorang teman: Putranya ketahuan bermain dokter di rumah teman. Dia dipulangkan, dan kedua orang tuanya, tidak malu dengan anak mereka sendiri, atau anak teman saya (juga malu) mengatakan yang sebenarnya.

Penjelasan ini mungkin tidak mungkin, tetapi setidaknya Anda harus mempertimbangkannya dan membicarakannya dengan putra Anda.


6

Dia mengatakan dia mengirimnya pulang karena bersikap kasar, tidak sopan, dan menantang otoritas. Tetapi dia tidak memberi saya contoh spesifik tentang apa yang sebenarnya dilakukan putra saya.

Ini adalah bendera merah besar. Perilaku agresif pasif seperti ini (yaitu, tidak ada contoh spesifik) menunjukkan kurangnya rasa hormat pada umumnya. Fakta bahwa dia menyimpan dendam pada hari berikutnya menunjukkan bahwa dia kecil dan menghakimi. Dendam terhadap anak berusia 9 tahun! Jika Anda tidak dapat menangani energi beberapa anak acak dengan asuhan yang berbeda, maka jangan nyalakan tidur. Dia lemah.

Saya akan memihak putra Anda tanpa menyelidiki lebih lanjut. Percayalah pada anak Anda. Jika ayah yang lain memiliki poin yang valid, anak Anda sudah mempelajari pelajaran itu.

Pelajaran sebenarnya untuk putra Anda adalah Anda tidak menyelesaikan masalah dengan menghindar. Anda menghadapi masalah secara langsung, tidak seperti orang ini. Jika seseorang di bawah wewenang Anda melakukan kesalahan maka Anda memperbaikinya, Anda tidak mengucilkan mereka atau menyimpan dendam. Jika Anda tidak dapat menangani masalah, Anda mengomunikasikannya dengan benar dan tidak dengan omong kosong penilaian yang diberikan orang ini kepada Anda.


3
Ini tidak terdengar seperti bendera merah besar bagiku. Sepertinya anak itu disuruh melakukan sesuatu dan menolak, dengan kasar. Saya tidak membacanya bahwa tetangga itu menolak untuk memberikan contoh, tetapi bahwa orangtua tidak meminta mereka pada saat itu. Sungguh tidak ada informasi yang cukup dalam pertanyaan untuk membuat penilaian pada karakter masyarakat.
Segfault

2

Tidak ada yang sempurna, jadi masuk akal bahwa anak itu bisa melakukan sesuatu yang lebih baik. Adalah bijaksana bagi anak untuk meluangkan waktu merenungkan hal ini untuk mencari tahu apa yang sebenarnya dapat mereka lakukan dengan lebih baik dalam situasi itu, dan jika masuk akal, untuk menemukan cara untuk membalas (mungkin dengan meminta maaf) untuk itu. Ini karena tujuan utama hidup adalah menjadi sempurna (sambil tetap mengingat bahwa kesempurnaan bukanlah harapan). Jadi, ini adalah kesempatan bagi anak untuk belajar.

Argumen yang sama berlaku untuk ayah teman-temannya. Sangat menggoda untuk melemparnya ke bawah bus, jadi untuk berbicara. Dia pasti bisa melakukan sesuatu yang lebih baik, berbicara secara logis dan juga seperti yang telah ditunjukkan oleh orang lain di forum ini. Ini juga merupakan kesempatan baginya untuk merenungkan situasi dan mencari cara untuk menjadi lebih baik. Itu kemungkinan besar dicapai dengan Anda bersikap ramah.

Penting untuk diingat bahwa dia berkuasa di rumahnya apakah Anda setuju dengannya atau tidak. Dalam masyarakat yang tertib, penting bagi Anda untuk menghormati otoritas itu terlepas dari rasa hormat Anda terhadapnya secara pribadi. Itu adalah rumahnya, dan jika dia tidak ingin anakmu datang, maka itu tidak tepat untuk anakmu ada di sana (kecuali situasi ekstrim, tentu saja).

Oleh karena itu, menunjukkan niat baik kepadanya dengan berbicara tentang situasi dengan cara yang tenang dan dengan menawarkan tanda persahabatan (katakanlah dengan bersikap ramah, mengundangnya, memberinya hadiah, meminta maaf, atau bahkan membuat lelucon) akan lama cara untuk membantu situasi. Jika dia benar-benar tidak masuk akal, Anda akan mengetahuinya, tetapi itu bukan alasan untuk tidak menawarkan persahabatan Anda. Jika Anda pikir dia adalah orang yang tidak stabil, maka tentu saja, akan bijaksana untuk menangani itu sebagaimana diminta. Namun, tidak adil untuk menganggap itu tanpa bukti nyata.

Satu hal lagi, tergantung pada keseriusan situasi, yang dapat Anda temukan berbicara dengan pria itu, maka mungkin tidak akan berguna untuk menggali setiap detail dari apa yang terjadi. Tindakan menggali dapat meningkatkan situasi di luar apa yang sebenarnya diperlukan. Itu akan menghilangkan kesempatan bagi anak Anda untuk belajar dengan menanganinya secara pribadi, itu mungkin membuat tetangga Anda berpikir bahwa Anda adalah orang gila (terlepas dari spekulasi di sini bahwa dia adalah), dan yang paling penting, itu akan membutuhkan banyak energi emosional yang dapat dimanfaatkan dengan lebih baik di tempat lain.

Semoga berhasil dan kecepatan Tuhan.


2

Mungkin saja tertawa pada waktu yang salah hanyalah jeritan terakhir yang menyebabkan putra Anda diantar pulang, tetapi ada beberapa faktor yang berkontribusi sebelumnya. Bagi putra Anda, "penyebab" akan menjadi hal yang terjadi segera sebelum dibawa kembali ke tetangga Anda, mungkin ada serangkaian insiden yang meningkat. Putramu berkata, "Ayah sedang mencoba berbicara dengan mereka tentang sesuatu" - jika itu sudah menjadi percakapan "kamu tidak perlu melakukan X" maka aku bisa mengerti tetanggamu sedang kesal dia tidak mendengarkan.

Anda dapat mencoba berbicara dengan putra Anda tentang apa yang terjadi sebelumnya di rumah sakit tersebut. Apakah mereka bermain gim? Apakah mereka berlarian? Apakah mereka melakukan sesuatu yang tidak terjadi di rumah Anda? Biarkan dia membacakan semuanya untuk Anda terlebih dahulu, sehingga Anda tidak menghentikan alirannya, maka jika Anda melihat ada tanda-tanda merah di dalamnya Anda dapat mengajukan pertanyaan yang lebih mendalam tentang mungkin "apakah ada yang rusak" atau "apakah itu mengecewakan ayah" dll.


1

Fakta bahwa ayah ini siap untuk sepenuhnya mempermalukan Anda dan putra Anda atas apa yang kedengarannya sepele, tidak mengatakan hal baik tentangnya. Jika putra Anda benar-benar melakukan sesuatu yang menjamin perawatan semacam ini, ayah akan memberi tahu Anda tentang hal itu. Fakta bahwa dia tidak akan memberikan perincian kemungkinan besar berarti dia tahu itu akan terdengar remeh.

Yang paling penting adalah mendukung putra Anda. Dengan tidak adanya bukti lain, saya pikir Anda perlu berasumsi bahwa ayah anak lain itu benar-benar salah, dan bukan putra Anda.

Sang ayah terdengar seperti pria yang sangat kecil dan tidak aman, yang membutuhkan kepatuhan mutlak untuk membuktikan kebenaran dirinya.

Mungkin Anda dapat mendekati ayahnya lagi dan memintanya untuk memberi tahu Anda apa yang dilakukan putra Anda, sehingga Anda dapat berbicara dengannya tentang hal itu. Jika dia masih menolak untuk memberikan perincian, maka putra Anda mungkin hanya perlu bergaul dengan temannya di tempat lain. Mungkin tidak ada resolusi yang lebih baik. Jika itu adalah anakku, aku akan memiliki kekhawatiran tentang dia berada di dekat orang seperti itu.


1

Anda berasumsi putra Anda menceritakan seluruh kisahnya kepada Anda, bahwa ia berlaku benar dan tidak melakukan kesalahan apa pun. Itu asumsi yang buruk.

Jika putra Anda melakukan kesalahan, kemungkinan besar ia akan berusaha menyembunyikan atau menyamarkannya jika ia berharap Anda bisa bereaksi. Tidak peduli tingkat kepercayaan Anda terhadapnya. Itu sifat manusia.

Ketika sekelompok anak-anak berkumpul di tempat / keadaan yang tidak biasa / dll, mereka mungkin bertindak seperti sekelompok orang gila. Saya telah melihat ini terjadi banyak kali bekerja dengan anak-anak. Seseorang memiliki "ide bagus" dan sisanya akan mengikuti .... Dan tidak selalu "pemimpin" yang membayar konsekuensinya, mungkin anak lelaki pemalu yang sopan adalah yang akhirnya mendapatkan semua kesalahan.

"Masalahnya adalah seseorang berpikir itu ide yang bagus untuk bermain dengan bola basket di dalam rumah, akibatnya adalah TV layar datar yang rusak, pelakunya adalah bocah terkikik berdarah itu"

Bagaimanapun, Anda harus berbicara dengan orang dewasa secara langsung tentang apa yang terjadi dan berhenti menebak. Dan ya, bola basket, TV rusak, dan anak cekikikan adalah kisah nyata.


Ayah teman tidak akan memberikan rincian apa pun untuk mendukung kisahnya. Mengirim anak itu pulang, dan menghukumnya di depan ibunya, merupakan penghinaan, dan memerlukan penjelasan.
user1751825

1

Sebelum tindakan lebih lanjut, saya pribadi akan mempertimbangkan yang berikut:

  1. Seorang anak berusia 9 tahun sudah dapat menjelaskan dan menjelaskan situasi yang rumit;
  2. Semua detail yang diberikan putra Anda mungkin berguna dalam pertukaran di masa depan dengan tetangga Anda;
  3. Jika Anda pikir dia menghilangkan perincian atau berbohong, jangan menuduhnya, karena situasinya mungkin lebih rumit daripada yang tampaknya Anda yakini;
  4. Cari tahu cara mendekati tetangga Anda dengan cara yang baik, misalnya:

    Saya menyesal tentang situasi di hari lain yang mengganggu semua orang, saya sudah berbicara dengan putra saya dan dia tidak dapat memberikan saya perincian lebih lanjut. Namun, saya ingin dia belajar bagaimana menghormati orang lain apa pun situasinya. Bisakah Anda jelaskan kepada saya apa yang terjadi sehingga saya dapat menjelaskan kepadanya bagaimana bersikap hormat dalam situasi ini?

Menerima pemisahan yang tak terhindarkan dari semua kontak dengan tetangga Anda dapat melukai hubungan lingkungan dan, terutama, perasaan putra Anda dan anak-anak tetangga Anda. Mungkin juga sama sekali tidak perlu tanpa memahami alasan sebenarnya di balik masalah. Analisis lebih lanjut dari kedua penjelasan tersebut dapat mengarahkan Anda ke kesimpulan yang lebih substansial dan memungkinkan Anda untuk bertindak sesuai.


0

Saya mengatakan kepadanya bahwa dia harus mendengarkan dan menghormati orang dewasa.

Saya pikir Anda harus mengajarkan secara persis pelajaran yang berlawanan: sementara ia tidak boleh jahat kepada orang-orang yang kurang beruntung (anak-anak yang lebih kecil, penyandang cacat), ia memiliki hak untuk membentuk hubungannya dengan dirinya sendiri dan sikap terhadap kesetaraan dan wewenangnya.

Sementara sebagian besar orang dewasa praremaja berinteraksi dengan (orang tua, guru, dokter) memiliki atau diharuskan untuk memiliki minat mereka di hati dan dapat diandalkan untuk memberikan umpan balik yang jujur ??dan berharga, pada akhirnya akan berubah. Ini adalah perjanjian yang baik untuk dibangun kapan saja, termasuk sekarang: beri tahu putra Anda bahwa Anda tidak akan menghukumnya jika pihak ketiga tidak menyukainya. Pelajaran perilaku mendasar apa pun yang bisa diberikan sudah: dia membuat marah seorang pria dan sekarang harus hidup dengan konsekuensi telah membuat marah seorang pria.

Langkah 2, jika dia tidak senang dengan hasilnya (sepertinya dia tidak), Anda dapat menawarkan untuk membantunya mengatasi situasi (asalkan dia mengatakan yang sebenarnya, bukan karena Anda menuntut untuk tahu tetapi karena saran Anda tidak akan ada gunanya jika tidak). Mungkin putra Anda benar-benar melakukan sesuatu yang buruk dan perlu bantuan mengenali mengapa itu buruk, dan kemudian dia mungkin ingin menyampaikan permintaan maaf yang tulus. Mungkin orang itu bereaksi berlebihan dan putra Anda mungkin ingin menawarkan permintaan maaf palsu (katakan padanya tidak ada yang merendahkannya - sebaliknya, pintar untuk berhasil menipu douche yang tidak masuk akal).


0

bersikap kasar, tidak sopan, dan menentang otoritas.

Nah, ini benar-benar semua yang harus Anda jalani. Anda bisa bertanya kepada putra Anda, tetapi jika dia tidak mengerti apa yang tidak salah maka dia tidak akan bisa memberi tahu Anda.

Sebagai contoh, saya benar-benar bisa melihat mengirim seorang anak (atau semua anak di rumah) untuk menertawakan orang dewasa yang cacat selama berjam-jam. Bahkan ketika disuruh berhenti, dan kapan dijelaskan.

Saya juga bisa melihat melakukannya jika (mengirim anak-anak ke rumah) jika "menantang otoritas" adalah sesuatu seperti "Saya katakan sebelumnya, jangan pukul Suzie dengan lampu kilat" dan mereka terus melakukannya dan tertawa tentang hal itu.

Saya juga bisa baik-baik saja dengan (walaupun saya pribadi tidak mau) mereka mengirim anak-anak saya pulang karena mereka tidak tahu bagaimana membuat mereka bersikap. Orang-orang memiliki ide yang sangat berbeda tentang apa yang baik untuk disiplin dan apa yang tidak. Saya lebih suka Anda mengirim anak-anak saya ke rumah kemudian memukul mereka, misalnya.

Sekarang ketika saya akan merasa cukup frustrasi untuk mengirim anak-anak pulang, saya pasti tidak ingin berbicara dengan orang tua segera. Saya tahu saya perlu memberikan alasan, tetapi "Billy melakukan x, y dan z" tidak ada dalam diri saya pada saat itu. Jika Anda menjawab dengan "tetapi apakah Anda mencoba .." maka ada pertengkaran sebagai orang dewasa, dan itu adalah hal yang sangat buruk. Maksud saya, saya sudah cukup kesal untuk membawa pulang anak-anak, Hal terakhir yang ingin saya dengar adalah bagaimana anak Anda adalah sudut yang sempurna, dan tidak ada salahnya. Namun, keesokan harinya sepertinya saat yang tepat untuk berbicara tentang apa yang salah dan apa yang akan terjadi.

Ada beberapa hal yang perlu diingat:

  • Kecuali jika orang-orang ini mental, putra Anda memang melakukan kesalahan di mata mereka. Orang yang berbeda memiliki aturan, harapan, dan kebutuhan yang berbeda. Jadi Anda mungkin tidak berpikir itu salah, tetapi mereka mungkin merasa itu sama sekali tidak dapat diterima.
  • Putramu sudah, "membayar harganya". Bahkan jika para tetangga kembali dengan sesuatu yang Anda rasa merupakan perilaku yang sangat buruk, jangan berikan hukuman ner.
  • Ada banyak alasan untuk mengirim anak-anak pulang. Beberapa sebagai hukuman, dan beberapa karena Anda tidak tahu bagaimana menanganinya. Tidak semuanya karena anak itu sangat jahat. Mungkin orang tua memiliki masalah, atau mencoba memperbaiki perilaku pada anak mereka sendiri dan Anda terjebak dalam "Jika Anda tidak berhenti berkelahi, semua orang akan pulang."

Untuk mengubah ini menjadi situasi belajar dan bukan hanya situasi "Saya telah dihukum", Anda dapat melihat dan memeriksa bagaimana berbagai agama dan budaya menangani perilaku yang berbeda. Anda dapat menunjukkan, misalnya bahwa wanita Muslim "menutupi wajah mereka" sementara orang Kristen tidak. Atau beberapa budaya memukul, dan Anda tidak. Lihatlah sejarah dan hari ini dan tunjukkan bagaimana tindakan yang sama dapat diterima, dan sama sekali tidak dapat diterima oleh orang yang berbeda.

Sangat penting untuk menunjukkan tindakan dan hukuman yang berubah dengan orang-orang tersebut.

Kemudian Anda bisa menjelaskan bagaimana Tuan Neighbor melakukan suatu tindakan yang buruk, meskipun Anda tidak. Dan bagaimana "hukumannya" berbeda maka Anda akan melakukannya. Anda dapat menjelaskan, atau mencoba, bahwa ketika Anda di rumah Mr. Neighbours, Anda harus mengikuti aturannya. Bahkan jika mereka tampak aneh.

Akhirnya Anda harus siap bahwa putra Anda sekarang dianggap memberi pengaruh buruk pada temannya. Saya pasti tidak akan membiarkan anak-anak saya bergaul dengan anak-anak lain yang saya pikir pengaruh buruk. Namun perlu diingat bahwa gagasan satu orang tentang pengaruh buruk tidak perlu sejalan dengan gagasan orang lain (atau sejalan dengan gagasan budaya populer).


0

Ada kemungkinan bahwa keduanya mengatakan yang sebenarnya dan bahwa tidak ada kesalahan yang disengaja dilakukan di pihak siapa pun. Saat tidur berlebihan, aturan normal menjadi rileks yang dapat membuat stres. Orang-orang dengan beberapa kondisi medis yang tidak berbahaya (PTSD, jaringan parut pada otak akibat gegar otak lama) dapat bereaksi dengan cara yang tidak terduga terhadap situasi normal ketika sedang stres.


-1

Ini terutama sebagai jawaban atas beberapa jawaban lain tetapi saya tidak punya cukup komentar. Meskipun benar Anda dapat "mengusir" tamu dari rumah Anda dengan alasan apa pun, ini sedikit berbeda dengan anak-anak yang terlibat. Tetangga itu setuju untuk merawat mereka untuk malam itu. Bagaimana jika dia mengusir anak itu dan tidak ada orang di rumah yang mengizinkannya kembali? Paling tidak saya akan berharap tetangga menelepon untuk memastikan seseorang ada di rumah.

Saran saya adalah untuk mendapatkan informasi lebih lanjut dari tetangga. Cobalah untuk terdengar kasual dan tidak menghakimi. Mulailah percakapan dengan sesuatu yang singkat seperti "jadi apa yang terjadi saat tidur?".


3
Jika Anda membaca teks OP, orang tua melakukan berjalan rumah anak.
Wayne Werner

@WayneWerner ini benar tetapi akan sangat canggung jika tidak ada orang di rumah atau orang tua berencana keluar. Ini lebih dimaksudkan sebagai jawaban atas jawaban di mana mereka mengklaim tuan rumah dapat mengusir seseorang kapan saja, dan maksud saya adalah dengan anak-anak itu berbeda. Saya tidak melihat jawabannya di sini lagi.
treesandleaves

2
Jika Anda benar-benar merasa tidak dapat menangani seorang anak, jauh lebih baik untuk mengantar mereka pulang kemudian menelepon. Memanggil mengarah pada tawar-menawar. Berjalan pulang adalah "Ini bawa anakmu, aku keluar".
coteyr

@coteyr dan bagaimana jika tidak ada orang di rumah?
treesandleaves

-1

Banyak jawaban bagus di sini. Hanya 2 sen saya.

Saya melihat ada ketidakkonsistenan di sini. Tetangga Anda sedang menginap. Orang lain mempercayai anak-anak mereka untuk pergi ke sana dengan aman. Mungkin perlu mencari tahu dari orang tua lain jika mereka pernah memiliki pengalaman seperti itu dengan keluarga tertentu. Jika itu adalah ayah, maka kemungkinan Anda akan mendengar sesuatu dari orang tua lain.

Ada juga pilihan lain. Anak Anda mungkin telah melakukan sesuatu yang tidak mudah dibicarakan dengan orang dewasa lainnya - katakan, mungkin menyentuh seseorang secara tidak tepat (dalam permainan, dan tidak berhenti ketika diperintahkan), mengatakan atau melakukan sesuatu yang mengindikasikan masalah tabu dengan orang dewasa yang dekat dengannya. Anak-anak seusianya bertindak pelecehan seksual pada teman sebaya mereka tanpa benar-benar memahami apa yang mereka lakukan. Saya sungguh berharap ini tidak terjadi, tetapi jika kita menganggap ayah yang dimaksud adalah waras karena tidak ada alasan untuk menganggap sebaliknya, sesuatu yang dilakukan anak Anda mungkin mengindikasikan masalah yang dialami orang dewasa lain yang tidak nyaman, atau tahu bagaimana caranya, mengemukakannya orangtua.

Sekali lagi, saya dengan tulus berharap saya salah tetapi sayangnya pelecehan anak cukup umum untuk memastikan semua orang menyadari adanya tanda bahaya sedini mungkin.


-1

Saya memiliki keprihatinan serius tentang setiap orang tua yang akan menggambarkan anak berusia 9 tahun sebagai "menantang" atau "tidak sopan" seolah-olah itu layak untuk tindakan hukuman. Anak-anak bukanlah prajurit yang harus mematuhi perintah secara membabi buta, tidak juga menghukum mereka melakukan sesuatu yang bernilai. Ini membuat saya mempertanyakan perilaku ayah, bukan anak Anda; Mungkin satu-satunya pelajaran untuk dipelajari putra Anda adalah bahwa ayah temannya sangat mengendalikan dan memperlakukan anak dengan buruk.


Saya tahu ada penelitian yang menunjukkan bahwa hukuman itu salah. Tetapi saya harus tidak setuju dengan hampir setiap poin dalam jawaban Anda. 9 sudah cukup umur untuk mengharapkan rasa hormat dan mencoba mengikuti aturan. Hukuman dapat bekerja selama itu masuk akal. Jangan lari dengan gunting -> OK, Anda bisa menggunakan gunting untuk sementara waktu. Sedangkan untuk memilih ayah teman, Anda tidak tahu apa yang terjadi, cobalah untuk tidak menghakimi. Membawa seorang anak pulang ke rumah karena 3 detik jauhnya dari kehilangan ayahmu yang keren bukanlah hal yang buruk untuk dilakukan.
coteyr

-2

Kedengarannya sangat kuno dari ayah itu. Jika putra Anda berusia 9 tahun, ia akan benar-benar mengerti jika Anda menjelaskan kepadanya bahwa pria ini memiliki perasaan rendah diri dan ia tidak ragu untuk membuat orang lain merasa kurang. Juga katakan padanya untuk menghormati kapan pun dia bisa. Baik itu karena dia ingin lebih banyak teman atau karena dia ingin menghindari orang bodoh seperti tetangga Anda. Dan soal itu, mulai sekarang abaikan sama sekali tetangga Anda. Itu tidak akan nyaman, hindari saja dia karena dia bodoh.


-3

Mari kita lihat ini dari sudut pandang tetangga. Anak tetangga menghabiskan malam di rumah Anda. Apa rangkaian kejadian malang yang harus terjadi bagi Anda untuk mempermalukan anak tetangga dengan membawanya pulang lebih awal seperti itu? Saya orang tua dan saya akan membungkuk ke belakang untuk menghindarinya. Dengan kata lain, jika ambang itu tercapai maka cukup serius untuk memberikan detail yang cukup kepada orang tua lainnya.

Saya berbicara hal-hal buruk seperti memecahkan jendela lain setelah diberitahu untuk tidak membuang barang-barang di rumah. Sesuatu seperti pembangkangan langsung. Jika putra Anda dapat menavigasi sekolah setiap hari tanpa mendapat masalah maka ini adalah masalah tetangga. Sepertinya yang dilakukan anak Anda hanyalah salah membaca situasi di rumah orang lain.

Kamu tidak ingin anakmu ada di rumah itu. Anak-anak bisa bermain di luar. Setiap undangan di masa depan akan membutuhkan tatap muka jika tidak saya tidak akan menyelidiki lebih jauh. Saya akan ramah tetapi jauh dengan tetangga dengan harapan anak laki-laki masih akan menjadi teman. Anak-anak adalah makhluk kecil yang luar biasa tangguh.

Saya merasakan anak di seberang jalan. Mungkin Anda bisa melibatkannya dalam beberapa kegiatan keluarga Anda sesekali jika situasinya memungkinkan. Saya juga merasakan putra Anda.


Bukan downvoter, tapi mod. Spekulasi - terutama spekulasi yang tidak membantu - akan membuat Anda downvotes. Tidak tahu bagaimana ini berkaitan dengan masalah sama sekali.
anongoodnurse
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola