Apa yang dapat saya lakukan saat remaja tentang orang tua saya yang sangat keras?


144

Sebelum saya memulai ini, saya hanya ingin memberi tahu semua orang bahwa meskipun orang tua saya kadang-kadang tidak mengerti tentang mengasuh anak, saya masih sangat mencintai mereka, jadi jangan berkomentar bahwa saya "tidak tahu berterima kasih" atau apa pun.

Orang tua saya sangat ketat dalam segala hal. Saya berumur 15 tahun, mahasiswa tahun kedua di sekolah menengah, dan pada dasarnya saya tidak diizinkan melakukan apa pun. Saya tidak punya telepon (dan karena itu tidak ada media sosial atau internet) dan orang tua saya menolak untuk membelikan saya (kami dapat membeli satu dengan cukup baik) meskipun setiap orang di sekolah menengah saya memiliki satu, dan telah memiliki satu sejak mereka berusia 12 atau 13 tahun.

Saya juga tidak diizinkan untuk berkencan dan jika orang tua saya (terutama ayah saya) pernah melihat saya berbicara dengan seorang pria, mereka segera menginterogasi saya tentang siapa dia, apa yang kita bicarakan, dan kemudian mereka mengingatkan saya bahwa saya tidak diperbolehkan berkencan sampai aku kuliah, dan kadang-kadang aku merasa seperti aku tidak pernah bisa berbicara dengan seorang pria tanpa orang tuaku memasukkan hidung mereka ke dalamnya.

Namun hal lain yang saya tolak adalah bergaul dengan teman-teman. Saya diizinkan memiliki teman tetapi orang tua saya tidak pernah membiarkan saya pergi bersama mereka tanpa pengawasan orang tua. Saya tidak bisa mengadakan pesta ulang tahun, atau menginap, atau "hari libur perempuan". Saya juga tidak bisa memakai make-up (juga tidak sampai saya kuliah) dan saya tidak bisa memakai tank top, crop top, celana pendek, atau yang lainnya.

Saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa lagi, saya hanya tidak berpikir bahwa saya bisa hidup seperti ini lagi. Saya sudah mencoba meminta orang tua saya agar tidak terlalu ketat tetapi mereka terus mengatakan tidak. Saya sangat bertanggung jawab dan dewasa, jadi bukan karena itu. Saya tahu mereka memiliki niat terbaik untuk saya, tetapi kadang-kadang saya pikir mereka hanya mengambilnya terlalu jauh. Misalnya, setiap kali saya bertanya kepada ayah saya apakah saya dapat memiliki telepon, dia tertawa di wajah saya dan berkata, "Wah, ini leluconnya!" atau sesuatu di sepanjang garis itu. Saya juga harus tidur jam 9:00 SETIAP HARI, hari kerja, akhir pekan, dan bahkan selama musim panas! Mereka tidak mengizinkan saya begadang, bahkan jika saya memiliki pekerjaan rumah yang harus saya selesaikan, mereka berkata, "Terserah, tidurlah!" kadang-kadang menyebabkan saya harus menyerahkan tugas terlambat.

Jika ada penelitian di luar sana yang dapat membantu mengubah pikiran mereka, saya akan sangat menghargainya, benar-benar apa saja yang dapat membantu saya meyakinkan orang tua saya, jadi terima kasih telah membaca!


73
Apakah Anda di AS? Dari mana asal orang tuamu? Gaya pengasuhan bervariasi sesuai dengan budaya / tradisi sehingga Anda dapat memperoleh jawaban yang lebih relevan ketika kita mengetahui konteksnya
svj

14
Alasan apa yang mereka berikan tanpa pesta ulang tahun?
Dan Clarke

8
Ketika Anda mengatakan Anda tidak memiliki telepon, apakah maksud Anda Anda tidak memiliki telepon atau tidak memiliki telepon pintar? Masih dimungkinkan untuk memiliki telepon tanpa akses internet.
jpmc26

16
Anda memiliki simpati saya. Mungkin bermanfaat jika Anda dapat memberi tahu kami alasan apa yang diberikan untuk tingkat ketegasan ini. Jika, misalnya, pembatasan ini diterapkan pada Anda karena alasan agama, ini dapat mengubah cara "terbaik" secara radikal untuk mencoba dan membuatnya santai.
Matt Thrower

39
Pertanyaan: Apakah orang tua Anda sendiri memiliki telepon? Apakah mereka menggunakan media sosial? Apakah hal-hal ini mereka ketahui, atau hanya mendengar cerita menyeramkan di berita? (PS - Saya juga punya banyak aturan ketika masih remaja, dewasa mandiri layak ditunggu)
McCann

Jawaban:


236

Duduklah untuk percakapan besar dan jujur. Namun, jangan membuatnya tentang apa yang Anda inginkan. Buat tentang apa yang mereka inginkan, dan terutama tanyakan kepada mereka, jujur, bagaimana mereka berpikir apa yang mereka lakukan saat ini sedang mempersiapkan Anda untuk kehidupan dewasa Anda. Tanyakan kepada mereka bagaimana menurut mereka Anda akan dapat menangani kehidupan orang dewasa saat Anda kuliah tanpa nol persiapan. Tanyakan kepada mereka apa yang mereka pikir akan terjadi ketika Anda bebas untuk pergi keluar dan bergaul dengan siapa pun yang Anda inginkan di perguruan tinggi, tetapi Anda tidak memiliki pengalaman untuk membedakan orang baik dan orang aneh. Apa yang terjadi ketika Anda tiba-tiba memiliki akses yang tidak terkontrol ke internet ketika Anda belum pernah menggunakannya sebelumnya.

Jelas, mereka khawatir tentang hal-hal ini. Tetapi mereka memiliki sekitar 3 tahun lagi di mana mereka dapat melindungi Anda, dan kemudian mereka akan membiarkan Anda pergi ke dunia tanpa persiapan . Tanyakan kepada mereka dengan jujur ??apa yang menurut mereka akan terjadi. Jika mereka mengklaim bahwa mereka membesarkan Anda untuk melawan godaan-godaan ini, ingatkan mereka bahwa Anda tidak dibesarkan, Anda dipaksa, dan Anda tidak diberi kesempatan untuk belajar sendiri. Ingatkan mereka bahwa Anda tidak setuju dengan pendirian mereka, dan satu - satunya alasan Anda bersikap seperti yang mereka inginkan adalah karena mereka membuat Anda, dan bahwa Anda tidak akan berperilaku seperti itu segera setelah pengawasan mereka hilang.

Dan ingatkan mereka bahwa orang-orang muda banyak mengacau sambil mencari tahu bagaimana kehidupan bekerja. Semakin kecil situasinya, semakin kecil bahayanya. Saat ini, jika Anda bergaul dengan teman atau berkencan, mereka akan berada di dekatnya untuk menjemput Anda jika ada sesuatu yang salah. (Lagi pula, jika mereka memberi Anda telepon). Jika Anda kuliah, jauh dari mereka, Anda akan sendirian. Satu-satunya hal yang akan melindungi Anda di sana, adalah pengalaman Anda tumbuh dewasa.

Situasi terburuk, ingatkan mereka bahwa Anda akan bebas untuk pergi walaupun mereka tidak menginginkan Anda ketika Anda berusia 18 tahun. Karena ini terdengar seperti ancaman, Anda pasti ingin menghindarinya jika memungkinkan, tetapi jika mereka tidak mau. Untuk tidak menyadarinya, mungkin membantu untuk menunjukkannya.

Dan akhirnya; jika hal di atas membuatnya terdengar seperti Anda akan berada dalam posisi yang sangat sulit ketika Anda pergi kuliah, ya, Anda akan berada. Jangan biarkan itu menghalangi Anda. Hidup membutuhkan banyak pengalaman, termasuk banyak yang buruk, dan Anda harus mengejar ketinggalan ... tetapi Anda perlu melakukannya suatu hari nanti. Lebih awal lebih baik.


44
Coba ini Sasha dulu. Ini saran yang sangat bagus. Jika itu tidak berhasil, maka cobalah rencanaku yang lebih halus beberapa bulan kemudian.
Dan Clarke

6
Tolong jangan lupa untuk apa gunanya komentar. Spekulasi tentang apa yang dilakukan dan tidak diketahui orang tua adalah: spekulasi. Jika Anda ingin mengklarifikasi, tanyakan OP untuk informasi lebih lanjut di bawah pertanyaan. Terima kasih!
anongoodnurse

8
@ jpmc26 tujuannya bukan untuk mempertahankan atau meyakinkan. Tujuannya adalah membuat orang tua berbicara, jujur, tentang bagaimana mereka mempersiapkannya untuk hidup. Itu akan mendidik, baik untuk orang tua atau remaja, atau keduanya.
Erik

2
@Sasha Mungkin Anda bisa menampilkan halaman web ini kepada orang tua Anda. Ada banyak kebijaksanaan di sini tentang mengapa orang tua helikopter pada akhirnya bekerja berlawanan dengan apa yang mereka coba lakukan.
Alex

1
Jika OP ada di Inggris ("mahasiswa dua" membuat itu tidak mungkin), ia memang memiliki opsi nuklir untuk meninggalkan rumah pada usia 16 tahun. Saya mempertimbangkannya beberapa kali tetapi selalu memutuskan untuk tidak melakukannya (itu lebih dari 40 tahun yang lalu sekarang).
Martin Bonner

66

OKE, ini mungkin butuh waktu tetapi bisa memberi Anda sedikit kebebasan.

Katakan kepada orang tua Anda bahwa Anda ingin mendapatkan pekerjaan ketika Anda berusia 16 tahun. Gunakan beberapa alasan seperti, "Saya ingin menabung untuk kuliah," "Untuk mendapatkan pekerjaan di perguruan tinggi itu akan membantu jika saya memiliki pengalaman," "Ketika saya Sedang di perguruan tinggi saya akan berada cukup jauh, saya akan membutuhkan sejumlah uang untuk kembali ke rumah selama liburan, "apa pun yang Anda pikir akan berhasil.

Ini akan terlihat seperti keputusan yang matang dan menunjukkan Anda peduli dengan masa depan.

Setelah Anda mendapatkannya, Anda jelas akan membutuhkan telepon untuk menelepon mereka jika terjadi kesalahan saat bekerja. Juga jika Anda harus naik bus atau berjalan kaki ke tempat kerja, apakah mereka benar-benar ingin Anda kehilangan pekerjaan karena Anda tidak dapat menelepon dan memberi tahu atasan Anda bahwa ada kecelakaan lalu lintas dan Anda akan terlambat sepuluh menit? Itu akan terlihat mengerikan di wawancara mendatang.

Sekarang jika Anda bisa mengelolanya, ketika Anda mendapatkan pekerjaan Anda dapat meminta untuk bekerja shift malam. Membuang-buang waktu untuk pulang hanya untuk segera kembali, kapan Anda punya waktu untuk makan atau mengerjakan pekerjaan rumah? Akan jauh lebih masuk akal untuk bersama beberapa teman, yang diketahui orang tua Anda, untuk mengerjakan pekerjaan rumah di sekolah atau perpustakaan terdekat, dan makan bersama mereka di suatu tempat dekat dengan pekerjaan Anda.

Setelah Anda mendapatkan kaki di pintu, terus mendorong dengan lembut untuk melebarkannya sedikit lagi.

Sekarang tentang waktu tidur, dapatkan catatan dari guru Anda yang menyatakan bahwa pekerjaan rumah Anda tidak selesai tepat waktu. Setelah orang tua Anda menuntut untuk mengetahui mengapa hal ini terjadi, jelaskan bahwa Anda kadang-kadang perlu waktu lebih banyak untuk menyelesaikannya, tetapi harus tidur jam 9 malam membuat Anda tidak bisa melakukannya.

Sangat berharap ini bisa membantu.

Sunting Baiklah, beberapa orang mengemukakan poin bagus dalam komentar dan saya tidak punya ruang di sana untuk merespons, jadi mari kita membahasnya.

Teleponnya:

Mengenai menggunakan jalur darat di tempat kerja, itu adalah opsi. Itulah sebabnya saya mengatakan bahwa ponsel dapat digunakan dalam perjalanan ke dan dari tempat kerja. Bagaimana jika dia terjebak di halte bus, atau diangkat karena suatu alasan, memiliki telepon dasar adalah ide yang bagus. Dan jika dia kehilangan pekerjaan karena dia ditunda dan tidak bisa memberi tahu atasannya, dipecat adalah tanda hitam dalam wawancara mendatang. Dia tidak bisa menaruhnya di resume pekerjaan kuliah masa depan dalam hal ini dia mulai dari awal, atau dia harus pergi dengan majikan potensial mengetahui dia dipecat dari McJob. Tidak ada yang merupakan pilihan bagus.

Sejujurnya, pemikiran pertama saya untuk membaca masalah ini adalah untuk memberi tahu Sasha untuk meminta telepon flip murah, telepon yang hanya bisa mengirim pesan teks dasar dan tidak bisa masuk internet. Namun, kemudian saya membaca ini,

Misalnya, setiap kali saya bertanya kepada ayah saya apakah saya dapat memiliki telepon, dia tertawa di wajah saya dan berkata, "Yah, ini leluconnya!" Jadi itu jelas bukan pilihan.

Ini semua tentang mendapatkan kesempatan untuk memulai diskusi, dan bukannya ditembak sebelum diskusi dimulai. Mungkin setelah dia memiliki telepon dasar untuk sementara waktu, dibayar dengan uangnya sendiri dan digunakan secara bertanggung jawab, dia dapat memutakhirkan, tetapi itu harus menunggu sampai dia benar-benar diberi kesempatan untuk menunjukkan tanggung jawab.

Eroding Trust

Jadi skema saya jelas memiliki motif tersembunyi, tetapi saya tidak akan menyebutnya dengan motif buruk atau bahkan rahasia nyata. Mendapatkan pekerjaan adalah cara yang baik untuk belajar tanggung jawab, jika itu memberinya sedikit kebebasan yang merupakan keuntungan sampingan baginya. Paling-paling itu akan menjadi tiga atau empat jam seminggu antara sekolah dan bekerja untuk melakukan hal-hal dengan teman-temannya, seperti pekerjaan rumah. Dia tidak akan pergi ke pesta atau berkeliaran di bar pada malam hari. Telepon akan membantu orang tuanya memeriksanya saat dia keluar. Bagian paling rahasia dan memberontak dari ide saya adalah Sasha mencoba mengatur jam-jamnya sehingga ia memiliki waktu luang.

Saya juga mengatakan ini akan memakan waktu, itu tidak akan dilakukan sekaligus. Pertama dia harus meyakinkan orang tuanya untuk membiarkan dia mendapatkan pekerjaan, yang akan menjadi beberapa bulan hingga satu tahun ke depan, maka ketika kelihatannya dia akan mendapatkan pekerjaan yang bisa dia tanyakan tentang telepon. Bukan rahasia besar kalau dia menginginkan lebih banyak tanggung jawab dan kebebasan, tetapi sulit untuk menyelinap ke belakang orang tuanya. Jika itu akan mengikis kepercayaan orang tua, terus terang tidak ada kepercayaan di sana untuk memulai. Dan melihat apa yang diposting Sasha, orang tuanya tidak percaya sama sekali. Jika mereka kehilangan lebih sedikit karena dia tidak 100% terbuka dengan alasannya menginginkan pekerjaan, apa yang akan mereka lakukan, mengirimnya ke tempat tidur jam 8 malam?

Saya sangat berharap Sasha mencoba metode Eriks terlebih dahulu dan itu bisa sampai ke orang tuanya. Namun jika itu tidak berhasil, daripada dia memiliki tiga pilihan, duduk dan tidak melakukan apa-apa, yang kemungkinan besar akan berkembang menjadi membenci dan bahkan membenci orang tuanya (saya telah melihat hal itu terjadi terlalu sering dengan orang tua siswa yang saya sadari mengajar secara berlebihan di masa lalu), memberontak dan berhenti memedulikan apa yang dipikirkan orang tuanya (BUKAN pilihan yang baik), atau mendorong dengan lembut tapi mantap untuk sedikit lebih banyak kebebasan.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
Rory Alsop

2
Saya pikir ini adalah jawaban terbaik. Kalimat `" Baiklah ada lelucon hari ini! " `Jelas menunjukkan bahwa orang tuanya tidak menganggapnya serius. Anda menyebutkan "mengikis kepercayaan" - tetapi orang tuanya jelas tidak percaya padanya, jadi tidak ada kepercayaan untuk terkikis.
Marjeta

Bagus. Menipu seorang remaja agar melakukan sesuatu yang bermakna dengan waktunya dengan menyarankan padanya bahwa dia dapat menggunakannya untuk menipu orang tuanya agar memberinya lebih banyak kebebasan. Itu licik. Aku suka itu.
k.stm

47

Saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa lagi, saya hanya tidak berpikir bahwa saya bisa hidup seperti ini lagi.

Pertama-tama, saya ingin meyakinkan Anda bahwa Anda pasti bisa hidup seperti ini, meskipun itu mungkin tidak mudah. Meskipun tetap terhubung dengan akses terbatas (atau tidak ada) ke media sosial lebih sulit daripada sebelumnya, itu tidak membuat memiliki teman menjadi mustahil. (Seperti yang ditunjukkan oleh fakta bahwa Anda memilikinya! =)) Anda pasti bisa hidup dengan pengawasan orangtua ketika Anda bersama teman-teman Anda. Tidak bisa berkencan atau bersosialisasi dengan anak laki-laki itu sulit, tetapi bukan akhir dunia. Dan berpakaian dalam gaya pakaian yang dirancang untuk menonjolkan tubuh Anda untuk dilihat oleh orang lain adalah sesuatu yang Anda akan bertahan hidup juga tanpa; hal yang sama bisa dikatakan untuk riasan. Saya mengerti ini sepertinya bukan hal yang paling menyenangkan yang bisa Anda lakukan saat ini, bahwa teman-teman Anda benar-benar menikmati melakukan hal-hal ini sekarang,

(Omong-omong, jelas Anda memiliki beberapa akses ke internet untuk mengajukan pertanyaan ini.;) Jadi Anda tidak sepenuhnya terisolasi dari itu. Apakah Anda juga memiliki media sosial, hanya tanpa akses seluler?)

Sebagian alasan saya mulai dengan ini adalah karena penting bagi Anda untuk menyadari bahwa mungkin bagi Anda untuk melewati ini dan keluar dengan baik. Bagian lainnya adalah karena sikap Anda terhadap masalah-masalah ini kemungkinan berkontribusi terhadap masalah. Anda melihat aturan orang tua Anda hanya sebagai aturan tanpa makna. Ini dibuktikan dalam judul pertanyaan ini, di mana Anda menyebut mereka "sangat ketat." Pada tingkat tertentu, persepsi ini menggambarkan kegagalan orang tua Anda untuk berkomunikasi dan mengajar Anda. Namun terlepas dari kegagalan mereka di bagian depan ini, langkah pertama adalah Anda perlu menyadari bahwa aturan yang mereka lakukan membuat Anda melakukannyapunya arti. Fakta bahwa Anda belum menyadari hal ini menunjukkan bahwa Anda belum matang seperti yang Anda kira. Tidak apa-apa; Anda seorang remaja. Ini adalah bagian dari hidup Anda di mana Anda seharusnya belajar bagaimana menjadi dewasa.

Jadi sebelum Anda mencoba mengubah orang tua Anda, Anda harus mengubah diri Anda sendiri. Mulailah dengan sikap Anda terhadap aturan-aturan ini. Tanyakan kepada diri sendiri, "Mengapa orang tua saya menerapkan peraturan ini?" Dan jika Anda tidak dapat menemukan jawabannya, maka itu adalah tempat yang bagus untuk memulai: tanyakan kepada orang tua Anda mengapa aturan ini ada . Jangan memintanya dengan cara yang menunjukkan aturan tidak masuk akal; tanyakan kepada mereka dengan serius, menginginkan jawaban yang nyata. Jangan mencoba menggunakan fakta bahwa mereka juga tidak mengajarkan alasannya sebagai amunisi terhadap mereka. Mintalah untuk mencari tahu apa tujuan dari aturan itu. Tanyakan kebiasaan apa yang mereka coba bantu Anda bentuk. Tanyakan ancaman apa yang mereka coba lindungi dari Anda. Tanyakan nilai apa yang ingin mereka berikan kepada Anda.kematangan. Dan jika orang tua Anda tidak memberikan jawaban yang memuaskan, tidak apa-apa. Orang tua juga tidak sempurna, dan kegagalan untuk menjawab di sini tidak secara otomatis berarti aturan atau pandangan mereka salah. Seperti yang Anda katakan, Anda bersyukur atas apa yang telah mereka lakukan untuk Anda, jadi percayalah pada mereka, terlepas dari ketidaksempurnaan mereka. Senang mereka mencoba menjawab sama sekali, dan jika Anda masih tidak mengerti, tidak apa-apa untuk terus berusaha memahami. Setelah Anda mencari beberapa jawaban ini, Anda akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah.

  • Jika Anda berhasil mendapatkan jawaban, satu hal yang dapat Anda lakukan adalah mencoba membuatnya mendapatkan diskusi yang lebih terbuka tentang keputusan mereka. Jika mereka berbicara lebih terbuka dengan Anda tentang cara mereka berpikir tentang berbagai hal, ini akan membantu Anda berkomunikasi tentang bagaimana Anda melihat sesuatu secara berbeda dan mengapa. Melakukan hal itu dapat membantu Anda dan mereka memahami Anda dan perasaan Anda dengan lebih baik. Misalnya, mungkin mereka tidak memberi Anda ponsel pintar karena mereka takut Anda akan kecanduan . (Tidak mengatakan Anda akan, tapi ada yang risiko untuk memiliki akses konstan ke media sosial.) Jika Anda memahami hal ini, maka Anda dapat berbicara tentang mengapa Anda tidak berpikir kecanduan adalah risiko untuk Anda.
  • Hal kedua adalah mencoba menunjukkan kepada mereka bahwa metode mereka tidak membantu Anda menjadi dewasa. Ini akan sulit. Ini membutuhkan memiliki pemahaman atau setidaknya menebak tentang metode mereka, dan itu membutuhkan pandangan yang jujur ??dan jujur ??tentang diri Anda dan kekurangan Anda. Jangan membingkai dalam hal tidak bisa melakukan apa yang Anda inginkan. Buatlah kerangka dalam hal tidak memperoleh keterampilan dan pengalaman yang Anda butuhkan. Contoh telepon adalah contoh lain yang bagus. Dengan merampasnya dari Anda sepenuhnya, Anda tidak belajar untuk menangani telepon secara bertanggung jawab sekarang. Ini berarti risikonya lebih besar ketika Anda pindah sendiri dan mendapatkannya dengan uang Anda sendiri. Sebaliknya, jika Anda memilikinya sekarang, Anda dapat terbiasa menyimpannya pada waktu tertentu setiap malam.
  • Dengan mengambil pendekatan ini, Anda akan menunjukkan bahwa Anda dapat dipercaya dan bahwa Anda tidak ingin menyalahgunakan hak istimewa yang Anda minta. Ini bisa membuat mereka lebih terbuka untuk melonggarkan beberapa batasan yang mereka tempatkan pada Anda. Jika mereka merasa mereka tidak perlu membatasi Anda untuk melakukan sesuatu, mereka kemungkinan besar tidak akan melakukannya.

Pada akhirnya, jawabannya adalah untuk menyelaraskan antara orang tua dan tujuan Anda: mereka ingin Anda menjadi dewasa yang kompeten, aman, cakap, berkepala dingin, dan yang perlu menjadi pusat tujuan Anda sendiri. Ini bukan tentang melakukan semua hal yang menurut Anda menyenangkan. Ini tentang menjadi orang terbaik yang Anda bisa. Dan itu berarti Anda harus membungkuk pada beberapa hal, dan itu berarti orang tua Anda harus membungkuk pada beberapa hal.

Jika mereka hanya menghalangi Anda dalam hal ini, maka mereka benar-benar baru saja meninggalkan Anda sendiri. Tidak peduli seberapa keras mereka mencoba dengan pendekatan ini, itu tidak akan mempersiapkan Anda untuk sisa hidup Anda. Jadi, Anda harus berusaha melakukannya sendiri. Secara khusus, ada risiko signifikan bahwa Anda akan mendapati diri Anda menyalahgunakan hak-hak istimewa semacam ini (yang merugikan Anda sendiri) ketika Anda tidak lagi tinggal di rumah dan terikat pada aturan-aturan ini. Itu tidak berarti Anda harus memberontak sekarang, tetapi itu berarti Anda akan perlu menemukan cara untuk mengurangi risiko perilaku Anda sendiri ketika Anda bertambah tua. Tetapi berurusan dengan itu adalah pertanyaan yang sangat berbeda. Mulailah dengan apa yang saya sarankan di sini.


18
Sementara saya 100% setuju dengan bagian tebal ("tanyakan pada orang tua Anda mengapa aturan ini ada") sebagai solusi inti, pendapat saya tentang bagian pertama memang berbeda secara signifikan. Masa remaja saya terjadi hampir dua dekade yang lalu dan meskipun media sosial jauh kurang ditekankan pada saat itu, saya masih ketinggalan dari banyak acara yang diselenggarakan oleh teman sekelas dan teman-teman saya karena kendala yang sama pada saya memiliki ponsel (tidak ada smartphone saat itu) dan tidak ada akses internet di rumah. Hal ini menyebabkan pantulan yang tidak terkendali ketika saya masuk ke perguruan tinggi dan bebas dari semua batasan, sesuatu yang tidak dimaksudkan oleh orang tua saya.
zovits

3
@zovits Saya setuju bahwa strategi orangtua OP tidak bagus dan membawa risiko besar bagi OP. Maksud saya adalah bahwa OP benar - benar dapat bertahan dan bahwa mungkin saja mereka matang. Tentu saja itu tidak berarti itu tidak akan lebih sulit; jika mereka melakukannya, itu akan lebih terlepas dari strategi orang tua mereka daripada karena itu.
jpmc26

6
@ jpmc26 Ya. Saya tahu itu dari pengalaman langsung. Dari 20 tahun yang lalu, menerimanya sepertinya bukan masalah besar. Tapi saya benar-benar ingat bagaimana rasanya ketika saya masih kecil seperti OP. Itu membatu. Manusia adalah makhluk sosial. Di negara-negara progresif ilegal menyimpan spesimen tunggal spesies sosial seperti parkit, mengapa manusia harus diperlakukan lebih buruk? Tentu, ada pertapa yang sukses, tetapi itu tidak berarti bahwa seseorang harus dipaksa ke dalam kehidupan pertapa.
Agent_L

4
@ jpmc26 Meskipun benar bahwa media sosial itu baru dan anak-anak bergaul tanpa itu, saat itu tidak ada yang memiliki media sosial. Bayangkan menjadi 1 anak di sekolah yang tidak memilikinya? Percakapan tentang hal-hal yang dibagikan di facebook dll akan sepenuhnya hilang pada Anda. Bersosialisasi dengan cara ini akan sangat sulit.
Childishforlife

7
Saya benar-benar tidak setuju dengan jawaban Anda. Anda menurunkan masalah OP dan saya tidak yakin Anda mengerti apa yang remaja perlu pelajari secara sosial. remaja perlu: memberontak, menyesuaikan diri, mengalami seksualitas mereka / kesan yang mereka buat pada orang lain, membuat kesalahan dan belajar dari mereka, berdebat, berkompromi, belajar untuk mengambil tanggung jawab, memilah banyak perasaan mereka, datang untuk mengetahui siapa yang mereka inginkan sebagai seorang dewasa. apa yang orang tua OP lakukan adalah mencegah anak remaja mereka menjadi dewasa dengan tidak memberikan kebebasan untuk tumbuh dan OP merasa terjebak dan Anda tidak akan mengakui perasaan OP.
user0110111

38

Saya adalah Anda 25 tahun yang lalu. Tidak ada media sosial pada saat itu, tetapi saya mengenali diri saya bahwa saya tidak boleh bersama teman-teman saya tanpa pengawasan, tidak ada kencan sampai menikah (saya selalu bertanya-tanya bagaimana saya akan mendapatkan suami tanpa pacar, tetapi logika ini adalah hilang dalam keluarga saya) dan harus mematikan lampu sebelum 10 malam. Ada banyak hal lainnya.

Saran saya adalah konseling. Tidak peduli apa jawaban yang lain katakan kepada Anda, fakta bahwa Anda tidak dapat berbicara dengan orang tua Anda / mereka tidak mau mendengarkan adalah menyakiti Anda dan meninggalkan bekas luka yang hanya dapat disembuhkan oleh konseling. Anda tidak akan ' hanya untuk mendapatkan lebih dari itu' atau ' hanya hidup seperti ini'. Anda perlu tahu apa yang terjadi pada Anda tidak normal , bahwa Anda tidak manja meminta hal-hal konyol. Jika Anda dapat membuat seseorang terspesialisasi dalam trauma, cobalah untuk mendapatkan bantuan mereka.

Dalam kasus saya, orang tua saya tidak 'normal'. Mungkin mereka memiliki gangguan kepribadian. Aturan mereka hanya untukku, bukan kakakku. Mereka terkait dengan saya sebagai perempuan, jadi dia melarikan diri. Luka saya sangat ekstrem sehingga saya berakhir dalam hubungan yang kasar dengan seseorang yang tidak bisa mendengar saya juga. Saya berharap dengan sekuat tenaga, ini bukan masalahnya bagi Anda, tetapi begitu Anda bisa, sekarang atau sekali di perguruan tinggi, dapatkan konseling. Silahkan.


6
Mungkin itu tidak apa-apa, tetapi saya tahu dari anak-anak saya berinteraksi dengan di gereja itu normal (jika tidak biasa) kembali di tahun 80-an ketika saya masih kecil, dan saya mendengar setidaknya ini dari orang tua lain hari ini. Saya mengerti di daerah pedesaan di sekitar sini itu bahkan cukup umum.
TED

1
Meminta konseling jelas merupakan nasihat yang bagus. Namun, Anda jatuh ke dalam perangkap memproyeksikan trauma Anda sendiri padanya. Seperti yang dikatakan @TED, ini sebenarnya normal di banyak masyarakat.
Hosam Aly

7
Fakta bahwa tampaknya tidak ada anak-anak lain di sekolah dengan orang tua yang sama ketatnya menunjukkan kepada saya bahwa ini tidak normal dalam masyarakat OP. Saya sepenuhnya mendukung mendapatkan bantuan - baik dari sekolah atau dari konseling eksternal, jika yang pertama tidak ada pilihan.
xLeitix

7
Dan ya, ini termasuk jika orang tua beragama. Menjadi religius tidak membenarkan menghancurkan masa kanak-kanak atau kehidupan anak Anda, meskipun mungkin (sayangnya) membatasi apa yang dapat dilakukan tentang hal itu.
xLeitix

13

Sepertinya Anda adalah anak tunggal, dan orang tua Anda sangat memperhatikan kesejahteraan Anda. Ada orang tua yang lalai di luar sana, yang tidak peduli dengan anak-anak mereka dan hanya memikirkan diri mereka sendiri. Keadaan bisa lebih buruk ... Tapi orang tuamu terdengar seperti dibesarkan di era Victoria. Mungkin itulah cara mereka dibesarkan. Tanya mereka. Temukan. Setidaknya Anda akan mulai memahami mengapa mereka bersikap seperti ini.

Dalam situasi yang sulit dan menyesakkan ini, Anda beruntung bahwa mereka bahkan mengizinkan Anda untuk bersekolah di sekolah menengah, mungkin kelihatannya sedikit hiburan tetapi mengingat peristiwa yang sangat baru, penting untuk tidak berkubang dalam mengasihani diri sendiri. Anda tidak berdaya, Anda dapat mengambil tindakan, dan Anda membuat perubahan positif dalam gaya hidup Anda. Dalam waktu tiga tahun, Anda secara resmi akan menjadi dewasa, dan Anda akan lulus dari sekolah menengah, wawasan Anda akan lebih luas.

Ngomong-ngomong, di sepatu Anda inilah yang akan mulai saya lakukan:

Ponsel cerdas

  • Apakah kedua orang tua Anda bekerja di luar rumah? Apakah mereka menggunakan komputer, dan Internet untuk bekerja? Apakah mereka dapat mempertahankan pekerjaan mereka tanpa komputer atau smartphone?

Tanyakan kepada mereka apakah mereka masih akan bekerja jika mereka tidak bisa atau tidak tahu cara menggunakan komputer sama sekali? Namun, jika Anda memiliki akses ke Internet di komputer rumah, yang Anda gunakan untuk melakukan tugas, lupakan pendekatan ini. Memiliki akses ke Internet di komputer di rumah sama seperti memiliki smartphone saat ini.

Alih-alih, bicarakan dengan teman-teman Anda di telepon rumah, tulis surat-surat yang tepat kepada mereka dan poskan mereka menggunakan surat siput (ini sebenarnya terdengar kutu buku). Seni menulis tulisan tangan , terutama dengan pena tinta, adalah hobi yang indah untuk dipupuk, Anda mungkin benar-benar menikmatinya.

Sementara panggilan telepon dan pesan teks adalah cara mudah untuk memberi tahu seseorang bahwa Anda memikirkannya, ada keajaiban dalam kelanggengan catatan fisik dan tulisan tangan.

Lihat juga 10 alasan Anda harus menulis surat tulisan tangan

Toepher mengatakan dengan membiasakan menulis surat ucapan terima kasih, "Anda akan merasa lebih bahagia, Anda akan merasa lebih puas, dan jika Anda menderita gejala depresi, gejala Anda akan berkurang."

Waktu tidur

  • Apakah orang tua Anda pergi tidur jam 22.00 (22.00)?

Jika mereka tidur jam 23:00 atau lebih, lebih mudah untuk menunjukkan kemunafikan. Di musim panas, dan pada hari libur saya berharap orang tua OP pergi tidur nanti. Apakah mereka tidak pernah jalan-jalan di malam musim panas yang hangat? Apakah mereka tidak pernah makan di malam hari sebagai keluarga?

TETAPI jika mereka selalu pergi tidur pada pukul 22:00, dan beberapa orang melakukannya, maka buanglah gagasan untuk meyakinkan mereka agar Anda bisa begadang nanti. Sebaiknya, bangun lebih awal . Dibutuhkan sedikit membiasakan diri, tetapi tugas harus diselesaikan dan diserahkan tepat waktu. Pergi ke seorang guru dan memberi tahu mereka bahwa orang tuamu menuntut kamu pergi tidur pada jam 21:00 bukanlah sikap atau tindakan kekejaman, meskipun kamu mungkin menganggap ini sebagai tindakan.

  • Apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi jam malam yang tidak rasional ini?

    Bangun jam 05:00 dan lakukan tugasmu sebelum pergi ke sekolah. Tidak ada tugas? Pergi jogging, lakukan beberapa sprint di sekitar blok. Naiklah sepeda Anda, berolahraga pagi yang sehat , langsingkan paha itu, bangun ketahanan fisik Anda.

  • Apakah dilarang meninggalkan rumah sebelum atau pada pukul 06:00 juga?

Kemudian lakukan meditasi, lakukan yoga, dengarkan CD, dan ikuti kursus peregangan dan latihan relaksasi dalam kenyamanan rumah Anda sendiri. Baca setidaknya dua bab dari novel Charles Dickens. Bangun pagi-pagi sekali, mengerjakan tugas-tugas rumah, membuat "sedikit" kebisingan. Jika orang tua Anda bertanya mengapa Anda bangun, beri tahu mereka bahwa Anda tidur kuota delapan jam dan Anda tidak bisa tidur lagi. Anda seorang remaja dan Anda memiliki energi untuk membakar!

Pacar

Ini jauh lebih sulit untuk diselesaikan. Satu-satunya hal yang bisa saya katakan adalah tolong, tolong jangan melihat siapa pun di belakang orang tua Anda. Ketika mereka mengetahuinya, dan orang tua hampir selalu melakukannya, rasa pengkhianatan yang akan mereka alami akan membenarkan hukuman apa pun yang mungkin mereka berikan. Anda tidak menginginkan itu, bukan?

Saya juga mengatakan bahwa berkencan dengan cowok di usia 15 masih sedikit terlalu dini, tidak ada terburu-buru, waktu ada di pihak Anda, Anda akan berkencan di 17 (dengan keberuntungan) atau pada 19 ketika Anda meninggalkan rumah untuk kuliah. Jadi fokuslah pada studi Anda dan dapatkan nilai terbaik yang pernah ada.

Dengan keuletan dan kepercayaan diri pada saat Anda mencapai usia 17 tahun, orang tua Anda seharusnya menyadari bahwa Anda menjadi lebih mandiri, lebih kuat, lebih bugar, dengan teman-teman baik, dan dengan nilai-nilai hebat. Dengan semua itu di belakang Anda, bagaimana mereka bisa menolak Anda menginap di rumah teman?

Konsisten dalam gaya hidup baru ini, jangan berharap orang tua Anda mengubah pandangan mereka dalam semalam. Beradaptasi dengan lingkungan Anda adalah kata kunci. Kamu akan datang melalui


2
Bahkan tidak salah.
Carl Witthoft

6
@IllusiveBrian Tidak jika Anda tertidur jam 9 malam, dan jika OP bangun jam 05:00, yang biasa dilakukan oleh kakek dan nenek buyut kami, terutama pekerja pertanian, ia akan ingin tidur pukul 21:00 / 30. Jika dia tidak bisa bangun jam 05:00 dia bisa bangun jam 06:00 dan menyelesaikan pekerjaan rumahnya. Itu solusi, layak, dan, yang lebih penting, orangtuanya akan merasa sulit untuk protes.
Mari-Lou A

4
@AndyT Ketika itu menjadi rutinitas, tidur lebih awal dan bangun lebih awal akan menjadi kebiasaan. Di Italia pelajaran dimulai pukul 08:10, siswa kadang-kadang harus naik kereta api untuk sampai ke sekolah tinggi mereka karena di desa nelayan atau gunung satu hadiah sekolah menengah (jika ada) tidak mengajarkan mata pelajaran yang paling mereka minati Anak-anak berusia 12 tahun ini bangun pada / sebelum jam 6, enam hari seminggu, pada hari Sabtu banyak sekolah buka, untuk enam atau tujuh tahun ke depan.
Mari-Lou A

7
Apakah komentar "langsing paha itu" benar-benar diperlukan? Gadis remaja mendapat cukup pesan berbahaya tentang citra tubuh mereka seperti apa adanya.

7
Menjadi aktif sama sekali tidak buruk, olahraga sangat baik untuk Anda. Saya baru saja menunjukkan bahwa itu terdengar seperti implikasi bahwa dia harus khawatir tentang ukuran tubuhnya ketika sama sekali tidak ada dasar untuk itu di pos. Tampaknya jauh lebih mungkin bahwa dia tidak diperbolehkan mengenakan atasan dan celana pendek karena kekhawatiran orang tuanya tentang anak laki-laki, daripada mereka berpikir dia tidak cukup ramping.

11

Saran saya: hal pertama adalah menemukan pusat dukungan krisis untuk remaja. Jika Anda beruntung memilikinya dalam jarak berjalan kaki, pergi ke sana. Kalau tidak, temukan satu melalui telepon. Anda perlu menemukan suara yang mendukung sebelum keadaan mental Anda memburuk. Memperbaiki situasi rumah terjadi setelah itu. Jika konselor bimbingan sekolah menengah Anda ada gunanya (dan saya menyadari bahwa ada banyak sekolah yang pusat bimbingannya kurang berguna), mintalah bantuan atau referensi dari mereka. Jika Anda bahkan tidak bisa menggunakan komputer di rumah, gunakan di perpustakaan sekolah atau pusat teknologi untuk menemukan dukungan krisis online interaktif.

Tidak masalah apakah aturan dan kekhawatiran orang tua Anda valid atau tidak. Yang penting adalah bahwa Anda berada pada usia yang sangat rapuh dan bahwa situasi hidup Anda menyakiti Anda saat ini. Di situlah Anda harus mulai: membantu diri sendiri terlepas dari keluarga.


9
Maaf, tapi pusat krisis karena tidak memakai make up atau memiliki ponsel pintar? Masalah dengan anak laki-laki itu aneh, tetapi masih tidak tampak seperti krisis yang sebenarnya . Anda perlu menyadari bahwa fasilitas tersebut dapat memutuskan untuk mencoba mengambil tindakan hukum atau semacamnya. Kerusakan pada keluarganya karena itu jauh lebih mungkin untuk menyakitinya daripada apa yang dia alami sekarang. Dan itu sangat penting apakah kekhawatiran orang tuanya valid. Sebagai orang tuanya yang melihatnya setiap hari, mereka berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menilai kebutuhannya daripada orang bodoh di internet.
jpmc26

9
Jika Anda menghubungi pusat krisis untuk hal ini, saya berharap panggilan Anda kepada mereka untuk menjadi krisis aktual dalam hidup Anda.
Mehrdad

3
@CarlWitthoft Jika Anda begitu terbiasa dengan setiap masalah yang dihadapi seorang gadis remaja dan setiap kemungkinan hasil dan efek, maka mungkin Anda harus mencerahkan alam semesta dengan kebijaksanaan Anda dalam jawaban Anda (dan pada masalah saya, di mana saya secara eksplisit meminta kritik yang sebenarnya alih-alih menghina) bukannya mencemooh kritik itu. Jika Anda tidak dapat mengartikulasikannya, maka mungkin Anda tidak tahu sebanyak itu seperti yang Anda pikirkan. Anda tidak kenal orang ini. Ketika bertindak dengan ketidaktahuan yang luar biasa tentang situasi yang kita miliki, kita harus sangat berhati - hati dan sangat berhati-hati dalam merekomendasikan tindakan drastis.
jpmc26

13
@ jpmc26 Karena tidak diizinkan untuk memiliki teman dari kedua jenis kelamin, untuk setiap percakapan yang akan dipantau, bahkan tidak diizinkan untuk merayakan ulang tahun Anda, pada usia 15 - Anda tidak berpikir ini merusak perilaku? Dalam waktu kurang dari satu tahun, ia akan secara hukum menjadi orang dewasa di Inggris. Apa yang akan Anda katakan jika seseorang memperlakukan orang dewasa dengan cara ini? Saya dapat memberitahu Anda bahwa di Inggris ini digolongkan sebagai pelecehan emosional, dan ini adalah kejahatan.
Graham

10
Sebagai seseorang yang masih remaja, dia akan mengetahui situasinya dan bagaimana hal itu memengaruhi yang terbaik. Bukan orangtuanya, bukan siapa pun di internet. Selain itu, jika dia merasa terisolasi sampai-sampai dia mempertimbangkan untuk melukai diri sendiri, itu adalah situasi krisis dan pusat krisis atau penasihat sekolah akan dapat membantunya menemukan bantuan yang dia butuhkan, bahkan jika bantuan itu adalah terapi yang memungkinkan dia untuk melihat perspektif selain yang dia miliki saat ini.
Shauna

7

Untuk sebagian besar hal yang Anda sebutkan, ada satu pendekatan yang mungkin berhasil, tetapi berisiko , jadi pikirkan konsekuensinya sebelum Anda melakukannya:

Yang bisa Anda lakukan adalah menyalahkan orang tua Anda ketika berbicara dengan teman dan guru Anda. Dan kemudian secara eksplisit beri tahu orang tua Anda bahwa Anda menyalahkan mereka untuk segala hal yang teman Anda ingin Anda lakukan yang tidak dapat Anda lakukan. Kemungkinannya mereka akan merasa malu — yang ingin mendapatkan reputasi buruk di sekolah anak mereka? Dan untuk membuat kasus Anda lebih solid, pastikan untuk menyimpannya pada fakta ("orang tua saya jangan biarkan saya keluar"), tidak lebih dari itu ("mereka pikir saya akan terluka") - itu akan lebih sulit untuk mereka membantah Anda memberi tahu teman-teman Anda fakta-fakta dalam hidup Anda.

Namun, satu hal yang Anda katakan menonjol bagi saya:

Orang tua Anda menyebabkan Anda menyerahkan tugas terlambat dengan menyuruh Anda pergi tidur jam 9 malam.

Jujur, untuk situasi khusus itu, saya akan melakukan ini:

  • Pergi ke gurumu.

  • Katakan padanya bahwa Anda mencoba melakukan apa saja untuk mempelajari materi dan menyelesaikan tugas tepat waktu tetapi tidak bisa karena orang tua Anda (dan jelaskan alasannya).
    (Pada dasarnya, jelaskan bahwa orang tua Anda menghalangi pendidikan Anda.)

  • Tanyakan kepada guru Anda apakah dia dapat berbicara dengan orang tua Anda dan memberi tahu mereka sesuatu.

  • Tanyakan kepada guru Anda apakah siswa umumnya tidur sepagi ini, dan jika tidak, mintalah dia untuk menyampaikannya kepada orang tua Anda juga.

  • Mungkin pergi ke konselor sekolah tinggi / asisten kepala sekolah / kepala sekolah Anda dan minta mereka membantu Anda meyakinkan orang tua Anda bahwa mereka tidak masuk akal.

Untuk masalah lain, pada akhirnya mereka mendapatkan keputusan akhir, dan Anda hanya harus menunggu sampai Anda kuliah. (Tapi hati-hati: meskipun begitu, jika mereka membayar pendidikan Anda, mereka mungkin akan memiliki pengaruh terhadap apa yang Anda lakukan juga.) Tetapi satu tugas pemerintah adalah memastikan bahwa anak-anak mendapatkan pendidikan yang memadai, bahkan jika orang tua tidak tidak peduli untuk mereka. Ini berarti guru Anda mungkin secara implisit memiliki bobot lebih dalam kemampuan untuk mengubah setidaknya aspek dari pendapat orang tua Anda. Dan ada kemungkinan (yang kecil, tapi tetap saja) bahwa jika mereka diyakinkan oleh ini, kebijakan mereka yang lain mungkin akan bergerak juga.


18
Memalukan anak-anak adalah cara yang mengerikan bagi orangtua untuk membimbing anak. Mengatakan kepada anak untuk mencobanya pada orang tua bahkan lebih buruk. Memulai pertengkaran antara sekolah dan orang tua juga merupakan ide yang buruk.
WGroleau

6
@WGroleau: Anda akan lebih meyakinkan jika Anda menjelaskan mengapa ini adalah ide yang mengerikan.
Mehrdad

3
Ini mungkin hal budaya, tetapi saya sebagai orang tua tidak akan menganggap ini sebagai langkah adil yang membuat negosiasi lebih sulit.
Thorbj?rn Ravn Andersen

3
@Mehrdad Ada perbedaan besar antara mengatakan hal-hal disebabkan pembatasan orangtua, dan sebenarnya menyalahkan mereka.
Thorbj?rn Ravn Andersen

9
@WGroleau Jika orang tua secara eksplisit dan langsung merusak pendidikannya, maka sekolah perlu tahu. Jika orang tua tidak menyadari bahwa pola asuh mereka memiliki dampak ini, guru memiliki tingkat kedewasaan dan kemandirian dalam diskusi yang tidak dimiliki anak. Mereka juga datang dari posisi yang berwenang dalam melihat banyak anak-anak membuat jalan mereka, di mana orang tua hanya memiliki satu atau dua. Dan kasus terburuk, jika orang tua melakukan ini dengan sengaja, mengetahui efeknya pada pendidikannya, itu masalah perlindungan anak.
Graham

5

Ada kemungkinan bagus bahwa orang tua Anda hanya merasa ngeri dengan apa yang mereka lakukan ketika mereka seusiamu. Atau apa yang mereka kelilingi. Jangan lupa seperti apa dunia ini bagi mereka ketika mereka seusiamu. Tidak ada ponsel atau media sosial. Bagi mereka Anda dapat hidup tanpanya, dan jelas satu-satunya hal yang digunakan anak-anak adalah untuk berhubungan seks dan menjadi korban pemangsaan seksual. Sama dengan seluruh internet secara keseluruhan. Saya ragu Anda akan meyakinkan mereka bahwa telepon dan internet dapat digunakan untuk hal-hal baik tanpa penuh dengan jalur B untuk membuat Anda segera hamil.

Pada dasarnya, mereka masih melihatmu sebagai anak kecil ini. Mereka berpegang pada ingatan bahwa Anda menjadi hal kecil yang rapuh dan mungkin takut Anda tidak akan berada di sana selamanya. Jika ada, Anda akan segera pergi ke mereka. Semuanya adalah ancaman dan jika sesuatu terjadi pada Anda, mereka mungkin akan mati. Kita semua berpikir seperti ini, hanya saja tidak semua dari kita merasakan cara terbaik untuk memastikan keselamatan Anda adalah dengan menempatkan Anda di kuncian 23 jam dan takut seluruh dunia.

Singkatnya, cobalah untuk tidak melihat tindakan mereka sebagai tidak masuk akal.

Cobalah untuk menyadari bahwa Anda adalah beruang kecil mereka dan mereka ingin membuat Anda aman dari segala hal, sekecil apa pun tampaknya. Kemungkinannya adalah dunia akan masuk neraka dalam pikiran mereka dan mereka tidak tahu harus berbuat apa selain hal "cinta yang keras". Saya kebetulan tidak setuju dengan mereka, tetapi saya tahu apa yang mereka pikirkan. Aku tidak tahu betapa gilanya aku ketika anak-anakku seusiamu. Selain itu, saya seorang programmer internet ... ini benar-benar seperti hal terburuk yang dapat diperoleh anak-anak Anda sementara juga menjadi sumber daya yang sangat kuat untuk pendidikan, pengembangan pribadi, dan tidak menjadi orang bodoh total ketika datang ke berita dan informasi umum. Pedang bermata dua yang lengkap, mereka mungkin lebih suka kamu menjauh dari sampai usia kuliah sewenang-wenang (karena tidak ada yang melakukan hal-hal bodoh di perguruan tinggi).

Jadi apa yang bisa kamu lakukan? Yah, itu tergantung pada apa yang Anda inginkan. Dan maksud saya bukan nilai nominal. "Aku ingin ponsel" atau "Aku ingin begadang sampai jam 11." Apakah Anda ingin mendapatkan kebebasan jika itu berarti keluarga Anda menjadi tidak stabil? Panik akan melakukannya dengan sangat mudah. Berpikirlah seperti seorang hipokondriak yang fokusnya ke luar. Dalam banyak hal tidak seperti kejutan melompat di kolam yang dingin. Itu mungkin menyakiti mereka selamanya. Terutama jika sesuatu terjadi setelah mereka membiarkan Anda melakukan sesuatu, tidak peduli seberapa kecil. Namun, mungkin tidak. Ini mungkin menunjukkan kepada mereka bahwa Anda dapat diizinkan untuk membuat pilihan sendiri dan semuanya mungkin hebat. Intinya adalah Anda tidak tahu sehingga Anda harus mempertimbangkan biaya / manfaat dari mendapatkan apa yang Anda inginkan dengan mengorbankan tahun-tahun terakhir Anda akan tinggal bersama orang tua Anda. Maksud saya, seberapa besar Anda benar-benar peduli untuk mengirim SMS ke teman?

Anda tidak tahu apakah Anda bisa hidup seperti ini lebih lama? Baik. Saya telah mengatakan bahwa setiap hari saya harus bangun dan pergi bekerja. Dan hidup saya luar biasa dan keluarga saya luar biasa. Tetapi kita semua memilih untuk fokus pada beberapa hal kecil untuk membenarkan ketidakpuasan atas apa yang sebaliknya merupakan pengaturan yang bisa diterima. Jelas saya tidak tahu setengahnya, tapi saya adalah seorang remaja sekali di era tanpa internet atau ponsel. Anak-anak masih menggunakan narkoba, seks, dan segala macam hal mengerikan. Saya harap anak-anak saya tidak buta ketika mereka sampai di sana. Orang tuamu juga berada di era yang sama. Tapi sungguh, seberapa opresif hidup di bawah tirai besi orang tuamu?

Apa yang akan saya lakukan? Saya akan memberikan detail statistik kecil yang bertentangan dengan klaim mereka. Anda memposting di sini, sehingga Anda memiliki akses internet. Lihatlah statistik faktual tentang seberapa sering mengendalikan orang tua mengarah pada anak-anak yang tidak siap dan skala kesulitan yang mereka hadapi terhadap anak-anak dengan lebih banyak fleksibilitas. Jelaskan diri Anda dengan fasih dan dengan kosa kata / bahasa daerah yang representatif. Sebagai contoh. Jangan mencoba meyakinkan seseorang bahwa Anda dapat diandalkan dengan memutar mata, mengatakan "apa pun" dalam konteks apa pun, dan mengisi kalimat dengan "suka" tanpa alasan yang jelas. Bukan untuk mengatakan Anda melakukan itu, tetapi berbicara seperti anak kecil akan membuat Anda dianggap sebagai anak kecil. Jadi tunjukkan kecerdasan dan kepercayaan diri bahwa Anda tidak akan tergoda oleh sisi gelap yang mungkin pernah ada. Bayangkan itu jalan yang lambat juga. Saya tidak berpikir di sana sa satu hal yang bisa Anda katakan kepada mereka yang akan membuat Anda iphone dan waktu tidur nanti. Anda harus bersabar, dan mungkin bahkan memenuhi ketakutan mereka saat menggunakan kecerdasan aktual untuk membuat mereka menjauh dari menahan Anda. Pada akhirnya psikologi yang diperlukan untuk meyakinkan mereka adalah kecerdasan yang mereka cari untuk dilepaskan. Mereka hanya ingin tahu dunia tidak akan merebutmu. Tunjukkan pada mereka itu tidak akan.


1
Ayo, teman. Mengubah kata-kata saya untuk hal-hal seperti "korban pemangsaan seksual" membatalkan banyak niat yang saya pilih untuk disampaikan. Itu tidak membantu pendapat saya kecuali saya menggunakan beberapa bahasa yang benar-benar tidak jelas tidak akan ada yang mengerti. Saya tahu pendapat saya sudah terlalu lama untuk dibaca, jadi memotong segmen kecil berdasarkan pendapat Anda sedikit berlebihan. Saya ingin itu kasar dan ofensif jika perlu. Saya lebih suka itu dibaca karena diucapkan dan tidak sesuai dengan asumsi kata yang benar secara politis yang terlalu keras bagi telinga.
Kai Qing

4
Jika hasil edit tidak sesuai, kembalikan. Tidak memihak, hanya menyebutkan bahwa ini mungkin.
WGroleau

1
@WGroleau - Tidak, saya menghormati keputusan nongoodnurses, hanya mencatat bahwa itu mengubah suara poster itu saja. Jika posnya tidak sesuai, saya lebih suka dihapus daripada mengubah suaranya. Sebagian besar suntingan saya setujui, karena saya cenderung terlalu pribadi. Terima kasih
Kai Qing

1
@ KaiQing saya setuju. Saya pikir mengubah "ambil foto selangkangan" menjadi "sext" dan "tetap diperkosa" menjadi "korban pemangsaan seksual" adalah pengeditan yang tidak perlu. Perbaikan tata bahasa baik-baik saja, 'perbaikan nada' tidak menambah nilai.
Pharap

1
Saya memiliki perasaan campur aduk tentang banyak poin, tetapi saya pikir dua baris terakhir "Mereka hanya ingin tahu dunia tidak akan menyambar Anda. Tunjukkan pada mereka itu tidak akan." layak mendapatkan suara positif. Ini mungkin belum tentu berhasil, tetapi logika dan penalaran adalah alat persuasi yang bagus.
Pharap

4

Tidak ada orang di sini yang mengenal orang tua Anda lebih baik daripada Anda. Jika Anda tidak mengenal mereka dengan baik, Anda harus menginvestasikan waktu dan mempelajarinya. Anda perlu tahu mengapa mereka begitu ketat, apa motivasi mereka. Membawa subjek dalam hal pendidikan, pengasuhan anak, nasihat kehidupan, dll atau hanya mendengarkan dengan sangat hati-hati saat mereka berbicara dengan orang lain tentang subjek semacam ini. Jangan terburu-buru dengan ini, Anda tidak ingin salah atau salah tafsir, luangkan waktu Anda.

Begitu Anda memahami motif mereka, Anda perlahan bisa mendapatkan kebebasan Anda dengan memanipulasi kepercayaan mereka. Ini tidak seburuk kedengarannya, pada dasarnya Anda akan melakukan hal-hal yang memiliki ruang lingkup lebih besar, yang akan berdampak pada kebebasan Anda tetapi pada pandangan pertama, tidak akan terlihat seperti itu.

Saya sangat menyarankan Anda membaca dialog Plato terlebih dahulu untuk mendapatkan ide bagaimana Socrates menggunakan metode ini untuk meyakinkan orang bahwa mereka tidak memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang subjek yang mereka yakini ahli.

Jika mereka mendengarkan suara alasan saya merekomendasikan solusi yang diberikan oleh Erik.

Jika tidak:

Trik mereka untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan. Katakan saja Anda menginginkan sesuatu (ponsel, bergaul dengan teman, dll) untuk tujuan terhormat atau sesuatu yang akan menarik bagi mereka. Jika Anda beruntung dan mendapatkan barang yang Anda inginkan, gunakan untuk tujuan awal tetapi juga untuk apa yang Anda inginkan.

Jika tidak ada di atas yang bekerja untuk Anda, ada solusi lengkap kecuali Anda memiliki orang tua yang kejam. Jika mereka dapat membuat hidup Anda lebih buruk dari apa yang sekarang atau bahkan lebih buruk, memukul Anda atau memberi Anda semacam hukuman tidak adil, Anda tidak boleh mencoba yang ini.

Dengan asumsi bahwa mereka tidak akan pernah menyakiti Anda bisa memberontak. Mulailah dengan hal-hal kecil. Gunakan cat kuku atau bahkan make-up suatu hari. Tentu saja, Anda akan dihukum atau sesuatu, tetapi pada titik ini, mereka tidak dapat mengambil banyak dari Anda. Tanyakan pada diri sendiri, apa hal terburuk yang bisa terjadi? Jika Anda pikir itu sepadan dengan konsekuensi yang dapat Anda lakukan (Misalnya, saya bisa hidup dengan 2 jam pekerjaan rumah setiap hari tetapi saya bisa memakai make-up). Jangan memaksanya dan memulai dan melanggar semua aturan sekaligus. Ambil langkah demi langkah.

Jika karena alasan tertentu tidak ada yang berhasil atau tidak pantas untuk dicoba, termasuk jawaban yang disebutkan oleh pengguna lain, mungkin tidak ada yang dapat Anda lakukan, jadi tunggu saja. Anda akan dapat melakukan apa yang Anda inginkan dalam beberapa tahun dan itu akan berlaku untuk sisa hidup Anda.

Saya sangat berharap bahwa salah satu jawaban yang disebutkan di sini akan membantu Anda!

Semoga berhasil :)


4

Untuk memperluas komentar saya menjadi sebuah jawaban: itu wajar untuk mengalami kesulitan tidur jam 9 malam jika Anda seorang remaja. Ada banyak bukti bahwa ritme sirkadian remaja ditunda relatif terhadap orang dewasa dan anak-anak, sebuah temuan yang telah ditunjukkan bahkan pada mamalia non-manusia . Mungkin patut dicoba untuk memberi mereka beberapa artikel sains populer tentang ini ( misalnya ).

Namun, saya tidak terlalu optimis bahwa menunjukkan kepada mereka penelitian yang didukung dengan baik akan menghasilkan perubahan dalam pengasuhan mereka. Apa yang saya pikir beberapa dari responden lain hilang adalah bahwa ini bukan tentang keputusan spesifik yang dibuat oleh orang tua Anda, melainkan tentang bagaimana mereka membuat mereka: secara sepihak, dan tanpa terlihat mempertimbangkan masukan Anda. Menjadi menuntut tanpa responsif, yaitu, "karena saya mengatakan demikian" mengasuh anak, merupakan indikasi otoriter yang bertentangan dengan gaya otoritatif :

Pola asuh yang otoriter adalah gaya pengasuhan yang ketat dan penuh hukuman di mana orang tua membuat anak-anak mereka mengikuti arahan mereka dengan sedikit atau tanpa penjelasan atau umpan balik dan fokus pada persepsi dan status anak dan keluarga.

Sebaliknya:

Orang tua yang berwibawa akan menetapkan standar yang jelas untuk anak-anak mereka, memantau batasan yang mereka tetapkan, dan juga memungkinkan anak-anak mengembangkan otonomi. Mereka juga mengharapkan perilaku anak yang dewasa, mandiri, dan sesuai usia.

Tidak mengherankan bagi saya bahwa Anda mengalami kesulitan dengan ini; pola asuh otoriter telah dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan "internalisasi", seperti gejala kecemasan dan depresi.

Sejauh apa yang harus dilakukan tentang itu: pertama, ketahuilah bahwa Anda tidak gila dan bagaimana Anda diperlakukan bukan salah Anda. Anda dapat mencoba menunjukkan kepada mereka beberapa literatur tentang gaya pengasuhan, tetapi saya pikir itu bisa menjadi bumerang karena mungkin akan ditafsirkan sebagai lancang. Untuk sekarang, saya lebih suka fokus pada mengubah hal-hal yang sebenarnya Anda kendalikan. Salah satunya adalah merawat kesehatan mental Anda. Mungkin agak sulit bagi Anda untuk mendapatkan akses ke terapi, tetapi satu hal yang lebih mudah yang bisa Anda lakukan adalah melihat jenis-jenis swadaya yang lebih bereputasi baik. Merasa baikadalah genre klasik yang cukup lazim sehingga Anda mungkin bisa menemukannya di perpustakaan. Anda mungkin juga ingin menjelajahi beberapa buku self-help yang memperkenalkan mindfulness: keterampilan ini dapat memungkinkan Anda untuk mengalami emosi tanpa menjadi kewalahan oleh mereka dan kehilangan perspektif. (Inilah utas Ask Metafilter tentang kesadaran. Saya juga telah melihat buku ini direkomendasikan.) Keterampilan kognitif-perilaku dan perhatian dapat berguna ketika Anda, misalnya, dalam situasi yang membuat frustrasi diharapkan untuk mempertahankan ketenangan Anda, bahkan di menghadapi perilaku yang tidak masuk akal atau meremehkan. (Tentu saja, jika Anda pernah mengalami krisis nyata di mana Anda memiliki pikiran berulang untuk merugikan diri sendiri atau orang lain, segera hubungi hotline krisis !)

Dalam hal saran praktis: sering kali, hubungan orang-orang dengan orang tua mereka meningkat pesat setelah mereka dapat meninggalkan rumah. Jelas, ini belum berlaku secara langsung. Tetapi mungkin ada beberapa opsi konkret yang akan memungkinkan Anda meninggalkan rumah lebih awal dari biasanya sambil tidak membakar jembatan dengan orang tua Anda atau menjadi pelarian (jangan lakukan ini, tentu saja! Ini adalah bagian besar mengapa kami memiliki begitu banyak LGBTQ tunawisma + pemuda, misalnya). Misalnya, Anda bisa melihat lulus dari sekolah menengah setahun lebih awal, jika itu kemungkinan bagi Anda. Pilihan lain mungkin untuk mendaftar ke perguruan tinggi yang menerima siswa sekolah menengah yang lebih muda, seperti Simon's Rock.

Semoga berhasil!


Pertanyaan Noob: Mengapa jawaban ini diturunkan? Akankah komentar yang menjelaskan mengapa tidak membantu orang yang menjawab meningkatkan jawaban?
Phil

Sedihnya @Phil, orang sering turun untuk mendaftar bahwa mereka tidak setuju dengan jawaban, bahkan jika mereka menemukan itu berguna, atau tidak memiliki saran mengenai bagaimana hal itu dapat ditingkatkan.
Mark Booth

4

Saya sebenarnya melihat tulisan ini di sini "Anda beruntung bahwa mereka bahkan mengizinkan Anda untuk menghadiri sekolah menengah".

Kita mungkin perlu mengakses fakta bahwa gadis ini memiliki hak asasi manusia, dan di zaman sekarang ini dikurung karena bersama teman-teman dan pergi keluar dan memiliki koneksi internet? Diktator juga menggunakan taktik untuk mengunci orang menjauh dari dunia sehingga mereka tahu tidak lebih baik dari apa yang mereka miliki.

Orang tua Anda tidak melakukan pekerjaan dengan baik, jelas mereka harus khawatir, dan jelas Anda lebih baik bersama mereka daripada dengan orang tua yang sama sekali tidak peduli dengan Anda.

Tetapi Anda harus siap untuk dunia, dan jika Anda tidak melakukannya sekarang, kenyataan akan menghantam Anda seperti truk dalam beberapa tahun.

Saya suka saran untuk mendapatkan pekerjaan, itu awal yang baik, beli telepon secepatnya, dapatkan koneksi internet di telepon itu, dan sembunyikan telepon itu dari orang tua Anda. Mungkin menyimpannya di loker sekolah adalah awal yang baik, setidaknya Anda akan memiliki telepon ketika Anda tidak di dalam rumah Anda.

Oh, dan mereka mengatakan kepada Anda bahwa Anda tidak dapat memiliki pacar, mereka mengatakan kepada Anda bahwa mereka TIDAK BISA tahu bahwa Anda memiliki pacar;) Orang tua yang terlalu protektif dibohongi dan ditipu untuk mempercayai bahwa mereka anak-anak "sempurna" ketika mereka sama seperti anak lain di luar sana, itu pilihan mereka.

Pada akhirnya Anda harus ingat bahwa Anda bukan milik orang tua Anda, Anda adalah manusia dengan kebutuhan dan perasaan serta tujuan dan keinginan. Jika mereka tidak bisa menghargai itu, jalani hidup Anda di luar mereka.


" kamu bukan milik orang tuamu " Seberapa benar itu jika dia masih di bawah umur?

@MarkYisri Jika Anda mempertanyakan menggabungkan "manusia" dan "bukan properti" menjadi "benar", saya merasa seperti berada di mesin waktu.
yo '

@yo 'Maaf atas kebingungan ini. Maksud saya, sebagai anak di bawah umur, orang tuanya akan bertanggung jawab atas tindakannya.

2

Saya bisa mengerti kekhawatiran orang tua Anda. Bagaimanapun Anda benar; mereka terlalu ketat. Telepon pintarbisa jadi masalah termudah. Saya sarankan Anda untuk menawarkan kompromi. Tunjukkan pada mereka manfaat smartphone kecuali media sosial. Kekhawatiran terbesar orang tua Anda kemungkinan besar adalah media sosial. Sejujurnya, Anda kehilangan apa pun yang penting tanpa media sosial dan secara umum Anda akan merasa lebih baik tanpa itu. Saya tahu apa yang saya bicarakan, karena saya tumbuh ketika era sosial media dan smartphone dimulai. Penawaran Anda dapat dibatasi penggunaan telepon. Tidak ada media sosial, tidak ada gunanya setelah tidur (bersiaplah, mereka ingin mengambil telepon Anda setelah Anda pergi tidur). Jika mereka menginginkan lebih dan ini baik untuk Anda, beri tahu mereka tentang kemungkinan pelacakan GPS-live. Misalnya ada adalah "Friends" -App untuk iOS yang memungkinkan live-pelacakan eachother. Aplikasi ini juga akan memiliki efek samping yang bagus sehingga orang tua Anda juga akan tahu bagaimana rasanya dikendalikan. Pelacakan GPS juga dapat membantu dengan "pembatasan rapat teman".

Waktu tidur awal dapat didekati dengan berkonsultasi dengan dokter, yang dapat menyetujui bahwa tidak masuk akal bagi Anda untuk tidur sepagi itu ketika Anda tetap terjaga 2 jam setelah tidur.

Masalah dengan kencan adalah masalah yang cukup besar bagi orang tua Anda. Dalam beberapa tahun saya juga akan memiliki anak dan saya dapat melihat diri saya menghadapi masalah yang sama (terutama jika saya akan memiliki adonan). Saya bertanya pada diri sendiri berkali-kali bagaimana saya bisa mengatasinya. Kekhawatiran terbesar di sini adalah, bahwa seorang pria hanya menginginkan "satu hal" dari Anda dan Anda tidak menyadarinya. Sejujurnya ini bukan masalah besar jika kamu pintar dan kurasa begitu. Satu-satunya solusi di sini adalah, bahwa orang tua Anda perlu lebih percaya pada Anda dan keputusan Anda. Di sini Anda juga dapat menawarkan beberapa batasan. Saya juga memiliki orang tua yang memberi saya terlalu banyak batasan (juga waktu tidur lebih awal, pembatasan internet, dll.) Dengan hukuman yang cukup besar jika saya melanggar mereka. Orangtua semacam itu tidak akan membiarkan semua batasan berjalan dan jika Anda menawarkan sendiri pembatasan ini, itu jauh lebih efektif,

Semoga berhasil!


1
Saran saya berdasarkan OP mengatakan uang tidak ada masalah sama sekali.
Otto V.

2
@RuiFRibeiro tidak, saya bukan remaja dan sementara itu saya menghasilkan uang sendiri. Untuk memperjelas OP terdengar seperti, tidak ada masalah bagi orang tuanya untuk membelinya dalam aspek keuangan apa pun. Btw. Aku tahu apa yang kamu maksud. Saya memiliki situasi yang sama seperti Anda. Orang tua saya punya cukup uang tetapi saya juga harus membeli komputer saya sendiri. Ponsel cerdas saya yang pertama adalah yang lama dari ayah saya, ketika dia mendapatkan yang baru.
Otto V.

1

Pertama, izinkan saya mengatakan bahwa sebagai ayah dari 2 orang dewasa (satu perempuan dan satu laki-laki), saya memahami dilema ini dari kedua belah pihak. Juga tidak ada solusi sempurna atau jawaban "benar" untuk masalah Anda. Ini akan membutuhkan kesabaran bagi Anda untuk melewati masa sulit ini.

Seringkali yang terbaik adalah memahami apa yang kita kontrol dan apa yang di luar kendali kita sehingga dapat membingkai masalah dengan tepat. Misalnya, Anda mengontrol apa yang Anda katakan (ucapan) dan kepada siapa. Anda tidak bisa mengendalikan apa yang dikatakan orang tua Anda. Lakukan inventarisasi apa yang Anda masing-masing kendalikan untuk menangani situasi Anda dengan lebih baik.

Sekarang bagian yang sulit: Terimalah bahwa upaya dan kepedulian Anda seharusnya hanya berlaku atau dilaksanakan dalam lingkup hal-hal yang berada dalam kendali Anda . Ini adalah sikap yang dewasa untuk diadopsi. Jika Anda bisa melakukannya, orang lain akan mengenali kebijaksanaan Anda, yang sangat baik untuk semua pihak. Singkatnya, "ambil pesanan sendiri". Anda akan menghemat banyak pertempuran pertempuran energi yang di luar kendali Anda.

Berusaha keras untuk mengembangkan diri Anda secara fisik, mental, dan spiritual. Sangat senang bahwa meskipun Anda kehilangan "media sosial" untuk saat ini, Anda masih memiliki akses ke internet. GUNAKAN! Waktu ada di pihak Anda. 18 mungkin tampak jauh, tapi percayalah, tahun-tahun akan berlalu dengan sangat cepat. Anda memiliki sisa hidup Anda untuk terlibat dalam media sosial, kencan, dll ...

Gunakan cinta Anda untuk orang tua Anda untuk meningkatkan tekad pasien Anda untuk memperlakukan mereka dengan rasa hormat dan kebaikan, meskipun mereka mungkin tidak membalas kualitas karakter tersebut. Dengan melakukan ini, Anda akan memancarkan kepercayaan dan kebijaksanaan melebihi usia Anda. Akhirnya, mereka akan memperlakukan Anda secara berbeda. Gunakan rasa ingin tahu ketika membuat rencana alih-alih menggali diri sendiri secara defensif. Bersedia, setidaknya untuk diskusi, untuk mempertimbangkan saran orang tua Anda. Adopsi kebiasaan tidak membuat keputusan penting tanpa tidur semalaman. Ini akan membantu menghilangkan keputusan impulsif, yang mungkin Anda sesali di kemudian hari.

Yang terpenting, ketika frustrasi dan siap untuk menyerah, ingatlah bahwa Anda memiliki rumah dan orang tua yang mencintai Anda! Karena itu, Anda memang sangat beruntung. Selalu hitung berkah Anda dan bersyukurlah atas apa yang Anda miliki dalam hidup.

Semua yang terbaik,


1

Saya bisa melihat saya agak terlambat ke permainan, Anda sudah punya banyak balasan, tapi izinkan saya menambahkan pandangan saya semua sama. Pertama-tama, saya ingat menjadi seorang remaja (oh, dulu sekali), dan saya sangat bersimpati kepada Anda; pada usia itu kita memang mencintai orang tua kita, tetapi Tuhan, tidakkah mereka kadang-kadang menyulitkan?

Kurasa aku bisa menebak apa yang mendorong mereka (atau mungkin sebagian besar ayahmu?): Ketakutan. Mereka ingat betapa bodohnya mereka pada usia itu, dan mereka takut Anda mungkin terluka. Saya pikir saya dapat melihat bahwa dikonfirmasi dalam kenyataan bahwa mereka mengendalikan dan menggunakan taktik intimidasi ("Yah, ada lelucon hari ini!" - Saya telah berada di ujung penerima intimidasi cukup sering untuk mengetahuinya).

Sekarang, seperti bagaimana cara keluar dari ini, saya tidak berpikir, seperti banyak tanggapan lain tampaknya menyarankan, bahwa menjaga kedamaian keluarga adalah bagian terpenting dari ini. Seiring bertambahnya usia, Anda seharusnya berada di jalan untuk menjadi mandiri, membuat pilihan sendiri, menjadi dewasa, dan itu tidak selalu berarti melepaskan diri dari orang tua Anda. Mereka harus mendorong Anda untuk melakukannya, dan menawarkan bimbingan kepada Anda tentang cara terbaik mengelola kehidupan orang dewasa; dengan mencoba mengendalikan perilaku Anda dengan cara ini, mereka tidak hanya melukai kepercayaan diri Anda, mereka juga gagal dalam tugas mereka.

Akhirnya untuk bagian saran: itu benar-benar rumit, karena saya tidak cukup tahu tentang situasi Anda. Seperti - Apakah orang tua Anda cukup kuat dalam diri mereka sendiri untuk memercayai Anda dan membuat keputusan yang masuk akal (dan meminta saran mereka jika Anda ragu)? Apakah Anda cukup kuat untuk menghadapi mereka tanpa terseret ke dalam pertandingan berteriak (yang kemungkinan besar Anda akan kalah)? Adakah orang yang dapat Anda andalkan untuk membantu Anda? Atau bisakah Anda menoleransi hidup dengan itu sampai Anda berusia 18?


1

Tunjukkan pada mereka pertanyaan ini (ini disebutkan dalam komentar dan saya pikir harus benar-benar menjadi jawaban sendiri). Ini menyediakan banyak tempat untuk berbicara.

Selama diskusi berikutnya, hal yang paling penting adalah jangan marah, fokuslah dengan tenang dan sopan meminta mereka untuk memberi alasan pembatasan mereka, menemukan masalah dengan alasan itu dan memberi tahu mereka tentang masalahnya. Idealnya, jika Anda menemukan masalah dengan logika mereka, letakkan itu sebagai pertanyaan, yaitu "Mengapa ... benar?" bukannya "Saya pikir ... salah." Jauh lebih tidak konfrontatif dan membantu menjaga diskusi tetap tenang dan konstruktif. Dengan menyatakan bahwa aturan tertentu membuat Anda tidak bahagia juga merupakan awal yang baik.

Jika mereka merasa tidak perlu berdiskusi atau memberi Anda alasan untuk aturan mereka maka pendekatan ini mungkin tidak berhasil. Dalam hal ini Anda dapat mencoba meyakinkan mereka untuk berdiskusi dengan argumen seperti

  • Berbicara kepada Anda menunjukkan bahwa mereka peduli terhadap Anda
  • Kemampuan untuk berdiskusi konstruktif adalah keterampilan hidup yang penting, mengapa tidak menambahkan beberapa pelatihan lagi?
  • Jika mereka bisa meyakinkan Anda tentang aturan mereka, Anda akan jauh lebih bahagia
  • Jika mereka bisa meyakinkan Anda tentang aturan mereka, Anda akan mengikuti mereka bahkan dalam kasus di mana mereka tidak akan pernah menangkap Anda melanggar aturan. Misalnya dalam kehidupan dewasa.

1

Saya tidak berpikir ada orang yang menyebutkan apa yang saya anggap ide yang paling menjanjikan: Tanyakan seseorang yang menikmati kepercayaan orang tua Anda untuk campur tangan atas nama Anda. Orang tua tidak mengetahui semua dan mungkin merasa tidak aman tentang bagaimana menanggapi media baru atau norma sosial. (Ketika saya masih kecil semua orang tua kita perlu membentuk opini tentang hal baru TV: Berapa banyak anak-anak diizinkan untuk menonton, dan apa yang pantas?) Mereka mungkin benar-benar bersyukur tentang kesempatan untuk mendapatkan pengalaman langsung dari lainnya. Jadi cobalah mencari seseorang - seorang paman, orang tua teman, bahkan mungkin seorang guru -, jelaskan situasinya dan tanyakan apakah mereka dapat berbicara dengan orang tua Anda. Apakah lebih baik mengadakan konferensi keluarga skala penuh atau membiarkan orang dewasa berbicara saja, saya tidak yakin.

Saya kira itu akan membantu untuk fokus pada dua atau tiga masalah yang paling menyakitkan dan paling tidak biasa; bagi saya pacaran dengan teman-teman (perempuan) akan menjadi yang teratas, mungkin diikuti dengan beberapa bentuk kencan "aman" dan ritual, misalnya pergi ke bioskop pada akhir pekan, dan kembali pada jam 10 malam.


0

Pertanyaan yang bagus, jujur.

Saya telah membaca banyak jawaban lain di atas dan mereka HEBAT, saran bagus tapi saya pikir pendekatannya salah. Untuk menjawab pertanyaan Anda dengan benar, Anda harus memikirkan dari mana asal "ketat" orangtua. Ini bukan masalah cinta seperti halnya masalah kontrol, disiplin dan dorongan. Mengapa saya mengatakan itu? Gagasan orang tua yang tegas adalah sesuatu yang sangat "kuno", kuno. Sebagian besar karena sangat mengakar dalam cara dunia dulu bekerja. Di mana menjadi figur otoritas yang Anda butuhkan dan mengambil kendali penuh.

Akhir-akhir ini kendali utama tidak layak, itulah sebabnya Anda mengajukan pertanyaan tentang bagaimana menyelesaikan masalah Anda. Orang tua Anda bertindak dengan cara yang nyaman bagi mereka, ide mereka (yang sudah lama ada di kepala mereka) adalah bahwa jika mereka mengendalikan Anda sepenuhnya mereka juga dapat melindungi Anda sepenuhnya.

Jadi sekarang setelah saya jelaskan, apa yang Anda lakukan?

Yah, seperti yang Anda bayangkan, memecah tren yang sudah lama mengakar dalam pikiran orang bukanlah hal yang mudah. Namun Anda memiliki keuntungan besar ... mereka adalah orang tua Anda dan meskipun mereka mungkin tampak ketat dan super otoritatif, Anda perlu mengingat proses pemikiran mereka di belakang yang pada intinya, melindungi Anda sepenuhnya.

Untungnya, saya telah berurusan dengan hal semacam ini beberapa kali untuk teman saya jadi saya memiliki sedikit daftar langkah yang dapat Anda pilih untuk digunakan jika Anda merasa cocok! Catatan: Anda juga dapat mengambil barang-barang agar tidak sesuai dengan situasi.

Langkah 1 Memahami: Sebagai anak mereka, Anda adalah misi mereka. Mereka bersikap ketat cenderung melindungi Anda dan karena mereka merasa jika mereka mengendalikan hal-hal seperti jam malam, pacar, kehidupan sosial, dan kebiasaan Anda sehingga mereka dapat memaksa Anda memasuki apa yang mereka pandang sebagai kehidupan yang baik. Mengapa mereka melakukan itu? Nah lihat saja sekeliling, orang tua Anda melihat hal-hal seperti anak-anak putus sekolah untuk memiliki bayi, orang tua Anda melihat anak-anak lebih muda dan lebih muda menggunakan narkoba. Hal-hal seperti itu membuat mereka takut ketika mereka menginginkan kehidupan terbaik untuk Anda. Jadi bagaimana Anda melawannya? Anda harus menunjukkan kepada mereka bahwa Anda bertanggung jawab. Mereka akan datang jauh dari sikap ketat jika Anda mengalahkan mereka untuk membatasi diri Anda. Jika mereka melihat bahwa Anda memiliki pengetahuan dan pengertian untuk pulang lebih awal tanpa mereka mengatakannya, jika mereka melihat Anda tidak berada di depan komputer setiap saat tanpa mereka mengatakannya,

Langkah 2 Demonstrasi: Sekarang Anda bertindak dewasa waktunya untuk benar-benar memaksa mereka untuk menyadarinya, melakukan hal-hal yang mereka tidak memaksa Anda untuk melakukan semuanya sendiri. Hal-hal seperti berbicara tentang masa depan Anda, hal-hal seperti melihat ke pekerjaan masa depan. Semua hal ini adalah tugas "dewasa" yang akan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda tidak hanya berpura-pura untuk membuatnya mundur, bahwa Anda benar-benar peduli dengan masa depan Anda. Hal terakhir yang merupakan bagian dari langkah ini adalah mereka akan meminta saran, ini adalah hal yang super dewasa untuk dilakukan. Orang tua CINTA memiliki saran yang berasal dari mereka, mereka senang menjadi orang-orang yang Anda berpaling ketika Anda memiliki pertanyaan. Ini akan meyakinkan mereka bahwa Anda peduli tentang masukan mereka dalam hidup Anda juga. Pada titik ini Anda dapat menambahkan kembali beberapa hal yang tidak mereka sukai selama Anda teratur, dan membentuk sebelumnya juga.

Langkah 3 Tarik: Sekarang Anda melakukan semua hal ini, saatnya untuk mulai mengingatkan mereka bahwa Anda sudah dewasa. Mulailah mengatakan hal-hal seperti "Ibu (atau Ayah) saya melakukan itu sepanjang waktu, atau saya mengerti Anda tidak perlu mengingatkan saya lagi" Anda harus sangat berhati-hati ketika mengatakan ini, tetapi ini akan dengan lembut mengingatkan mereka bahwa Anda ingin ruang. Jika Anda terus mengingatkan mereka, perlahan-lahan akan tenggelam bahwa mereka tidak perlu berada di kasus Anda sepanjang waktu.

Oke jadi itu adalah langkah SEDERHANA saya, coba mereka ... jika mereka bekerja itu luar biasa dan Anda benar-benar akan sangat bahagia tentang hidup Anda karena Anda akan mulai melihat orang tua Anda menjadi kurang stres. Cukup canggung Anda merasa seperti mereka ketat, tetapi mereka sebenarnya SUPER stres tentang masa depan Anda. Orang tua Anda hanya menginginkan yang terbaik untuk Anda, saat ini mereka tidak memiliki cara "pasti" untuk mencapai tujuan akhir sehingga mereka stres dan bertahan sekencang mungkin untuk mengendalikan situasi.

Langkah-langkah ini adalah tentang merelaksasi mereka ke dalam pola pikir yang ANDA PUNYA, dan mereka tidak perlu lagi memegang erat-erat.

Seperti yang saya katakan, jawaban lain adalah sementara pendekatan yang berbeda bagus, dan saya pikir jika Anda benar-benar ingin menyelesaikan masalah ini, Anda harus menggunakan sedikit dari semua yang dikatakan orang di sini untuk benar-benar memahami apa yang dicari orang tua.

Saya benar-benar berharap ini membantu! Selamat menikmati!


-1

Orang tua Anda bertanggung jawab atas pengasuhan Anda. Pada akhirnya Anda akan memilih jalan Anda sendiri ketika Anda pergi ke perguruan tinggi, mendapatkan tempat Anda sendiri atau mungkin menikahi seseorang - maka itu ada pada Anda. Tetapi sampai saat itu orang tua Anda terdengar seperti mereka melakukan yang terbaik untuk melindungi Anda dan membesarkan Anda menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab.

Setelah meninggalkan rumah, Anda akan bertanggung jawab atas semua ini sendiri. Saran saya untuk anda Manfaatkan hidup Anda sekarang. Kadang-kadang orangtua yang keras bisa bau (percayalah, aku merasa ya). Tapi sekarang setelah aku dewasa, aku tidak bisa lebih bersyukur atas perlindungan 'ketat' keluargaku. Itu membuat saya keluar dari masalah dan menjaga kaki saya di jalan yang benar untuk sukses.

Orang tuamu terdengar seperti mereka cukup mencintaimu untuk merendahkan diri dan berkata 'tidak' karena mereka dapat melihat anak-anak lain seusiamu dan apa yang mereka lakukan dengan hidup mereka dan ke mana mereka pergi dan aku yakin mereka sangat menginginkanmu . Beberapa aturan mungkin terlihat SUPER ekstrim dan jika demikian - BICARA dengan orang tua Anda. Selalu komunikasikan perasaan Anda - bahkan jika mereka masih mengatakan 'tidak'. Terus lakukan itu. Itu akan membantu mempersiapkan Anda untuk hubungan di masa depan juga.


-1

(Saya akan mengambil risiko bahwa jawaban ini tidak diterima dengan baik. Karena, sejujurnya, saran yang tersirat setidaknya dipertanyakan. Tapi tetap saja, itu berhasil untuk saya dalam beberapa hal dan saya merasa itu akan disebutkan di sini.)


Dalam situasi yang agak mirip, saya lari dari rumah. Saya tidak pernah menyebutkan memikirkan hal ini kepada orang tua saya sebelum melakukannya. Saya punya ponsel, tetapi saya tidak menjawab. Saya merusak satu Malam Natal keluarga kami.

Itu hal yang buruk untuk dilakukan dan saya tidak berpikir orang harus melakukan ini. Tapi saya lebih pada sisi bahwa jika anak-anak lari dari rumah (serius, tidak melewatkan tugas merasa macho), itu bukan kesalahan mereka. Ini hanya menunjukkan bahwa ada masalah dalam rumah tangga, masalah kepercayaan dan saling menganggap serius.

Kenapa saya lari? Desakan utamanya adalah kebebasan . Saya (seperti berkali-kali sebelumnya) diminta untuk merapikan kamar saya dan dikritik karena "pasti ada kekacauan di rumah bahkan pada hari Natal" dan bahwa "lihat kami (orang tua), apakah Anda melihat ada kekacauan di mana saja? " Sekarang Anda bisa menganggapnya konyol; tolong jangan salah paham, tapi aku benci kamarku dirapikan. Sebenarnya, hari itu membuat saya secara pribadi menyadari betapa pentingnya hal ini (dan adalah) bagi saya dan sejak harus ada tingkat kekacauan tertentu di sekitar saya.

Bagaimana hasilnya? Saya lari saat makan siang, saya menghabiskan beberapa milik kami berikutnya hanya dengan duduk sembarang kendaraan dari sistem transportasi umum kami. Segera, saya menyadari bahwa saya tahu apa yang akan saya lakukan jika saya tidak merasa mudah untuk pulang ke rumah; ada teman baik saya dan saya yakin keluarganya tidak akan menutup pintu mereka jika saya datang ke sana, saya juga menyadari saya punya cukup uang untuk pergi ke tempat mereka bahkan dengan taksi. Saya kembali ke rumah pada sore hari dan akhirnya, kami semua bersama untuk makan malam Natal dan perayaan (yang dilakukan pada Hawa di negara saya).


Sekarang apa yang ingin saya katakan. Jika Anda mempertimbangkan untuk meningkatkan hal-hal sejauh ini, Anda harus tahu apa artinya biasanya bagi pikiran Anda dan orang-orang di sekitar. (Ini didasarkan tidak hanya pada contoh saya sendiri, tetapi juga pada pengalaman saya dengan psikologi sebagai pelatih kepala.)

Orang tua Anda kemungkinan besar akan takut akan apa yang terjadi pada Anda (dan mereka akan benar, tanpa ada cara untuk mengetahui di mana Anda berada). Pada saat yang sama, mereka mungkin menyalahkan diri sendiri atau diri mereka sendiri atas apa yang terjadi (itu adalah hal yang wajar untuk disalahkan hanya untuk perasaan bahwa ada sesuatu yang harus disalahkan). Anda mungkin akan merasa bersalah atas apa yang Anda lakukan, dan itu tidak salah, itu tidak benar. Baik Anda dan Anda akan memiliki waktu untuk berpikir mengapa itu mungkin terjadi dan apa yang membawa Anda ke tempat Anda sekarang. Ini tentu sangat emosional untuk semua, dan emosi yang kuat sulit dikendalikan.

Itu tentu membuat saya sadar betapa pentingnya bagi saya untuk menjaga kekacauan saya dan betapa pentingnya bagi orang tua saya untuk melihat kamar saya rapi. Itu membuat mereka sadar (saya percaya) bahwa mereka harus mencoba memahami kebutuhan saya. Saya masih merasakan emosi negatif memikirkan hari itu, tetapi saya tidak benar-benar menyesal melakukannya. Tetapi juga, tidak semua orang tua seperti itu, beberapa memang menganggap hal ini sebagai pelanggaran terhadap mereka, bisa menjadi agresif


Kata-kata terakhir Saya ingin bertanya kepada Anda: Tolong, jangan lakukan ini. Ini bukan cara yang bagus untuk menyelesaikan masalah keluarga dekat, itu berbahaya dan dapat dengan mudah menjadi produktif atau kontra-produktif dan Anda tidak bisa tahu. Saya juga tidak berpikir Anda bisa memutuskan untuk melarikan diri dari rumah. Tetapi jika Anda pernah terjadi untuk melakukannya, saya harap Anda akan ingat jawaban ini.


1
Jawaban ini bermuara pada: "Lari. Tolong jangan lakukan ini." Apakah itu menjawab pertanyaan?
anongoodnurse

@anongoodnurse Apakah sekarang lebih baik? Jika tidak, apakah masalah dalam memberikan jawaban yang mengatakan apa yang tidak boleh dilakukan tidak disukai, bahkan jika tujuannya adalah untuk meminimalkan kemungkinan dampak negatif jika itu benar-benar terjadi?
yo '

1
Tidak, saya minta maaf untuk mengatakan, tidak. Jawabannya sama, dan itu bertentangan dengan dirinya sendiri. Bunyinya lebih seperti Anda hanya menceritakan sebuah kisah yang tidak direkomendasikan sebagai solusi untuk OP. "Masalahnya" adalah bahwa kita menginginkan jawaban nyata. Bukan itu. Orang juga dapat mengatakan, "Lakukan mogok makan. Tidak, jangan! Itu menyebalkan!" Ada sejuta hal yang tidak direkomendasikan. OP meminta bantuan, bukan kisah Anda tentang melarikan diri. Maaf.
anongoodnurse

@anongoodnurse Ya, saya menunjukkan apa yang bisa terjadi dengan contoh saya sendiri (dan dengan pengalaman saya sendiri dari masalah orang tua-anak). Pertanyaannya adalah apakah: (1) Apakah itu membantu OP atau tidak? (2) Apakah sesuai dengan situs QA ini? Jika jawabannya adalah (1) ya dan (2) tidak, maka sangat disayangkan. Dalam kasus lain, saya pikir hal-hal dapat diselesaikan. Masalahnya adalah melarikan diri adalah seperti yang saya katakan bukan sesuatu yang benar-benar Anda putuskan untuk dilakukan, itu keputusan sepersekian detik yang terpengaruh. Jadi intinya adalah apakah itu baik untuk siap atau tidak ... mogok makan tidak benar-benar dekat dengan ini.
yo '

1
Ini adalah situs Tanya & Jawab, bukan situs Tanya Jawab. Silakan lihat bagian Jawaban pusat bantuan.
anongoodnurse

-3

Anak-anak seperti semen basah: Tanpa bentuk dan struktur yang disediakan orang tua, mereka mengeras menjadi sampah yang tidak berguna yang akhirnya dihancurkan oleh masyarakat dan didaur ulang atau dibuang seluruhnya.

Anda adalah anak berusia 15 tahun, mencari seseorang untuk memberi tahu Anda, "Anda benar, mereka salah." Jelas, banyak orang yang mewajibkan Anda.

Sementara Anda dengan tepat menggambarkan cara mengerikan orang tua Anda memperlakukan Anda, Anda dengan mudah meninggalkan perilaku Anda untuk mendapatkan pemeliharaan yang ketat. Itu saja, menunjukkan Anda memiliki masalah dengan integritas. Saya menduga Anda bahkan mungkin tidak mengenali upaya yang dilakukan orang tua Anda untuk menyediakan bagi Anda (Anda meninggalkan APA SAJA yang mereka sediakan untuk Anda - apakah Anda hanya melupakannya atau Anda dengan sengaja menerima begitu saja?), Maka negativitas Anda terhadap dipanggil tak tahu terima kasih.

Inilah jalan keluar Anda:

  • Ketika Anda berusia 16 tahun, Anda mungkin dapat menemukan pekerjaan. Orang tua Anda mungkin mengizinkan ini karena ini menunjukkan kemiripan tanggung jawab terkecil.
  • Ketika Anda berusia 16 tahun, Anda dapat mengajukan petisi kepada pengadilan untuk dibebaskan. Kemudian, Anda dapat pindah dan mendukung diri sendiri dan menjalani hidup Anda dengan cara apa pun yang Anda inginkan.
  • Ketika Anda berusia 18 tahun, jika Anda memutuskan untuk tidak membebaskan diri sendiri pada usia 16 tahun, Anda dapat pindah lagi, mendukung diri sendiri dan menjalani hidup Anda dengan cara apa pun yang Anda inginkan.
  • Pada usia 17, mungkin dengan izin orang tua, Anda mungkin dapat bergabung dengan cabang militer. Itu akan, pada saat itu, ketika Anda definisi, "ketat," akan matang. Anda mungkin mendapati orang tua Anda lesu dalam upaya mereka membesarkan Anda. Bonus: Anda akan dapat membayar kuliah sendiri.

Sampai Anda mencapai tonggak ini, itu akan menjadi praktik yang baik, dan demi kepentingan terbaik ANDA, untuk tutup mulut (kecuali untuk mengucapkan dua kata: "Terima kasih"), telinga dan mata Anda terbuka dan untuk mempelajari segala yang Anda bisa.

Sama-sama.


3
Semen basah akan mengambil bentuk apa pun yang Anda masukkan. Sementara Anda membuat beberapa poin bagus yang harus sangat dipertimbangkan OP, sudut pandang Anda menyajikan situasi di mana minat orangtua dan kepentingan anak sama sekali tidak cocok, membuatnya sangat sulit bagi siapa pun untuk menganggapmu terlalu serius. Sungguh, kepentingan haruslah satu dan sama, meskipun kekhawatiran mereka pada dasarnya berbeda.
zugzwang

1
Ini satu-satunya jawaban nyata di sini. Sisanya hanya omong kosong.
mj_
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola