Bagaimana cara mengatasi mengecualikan anak saya dari kegiatan favorit rekan-rekannya?


175

Ini tentang melarang anak saya berpartisipasi dalam suatu kegiatan yang semua temannya ambil bagian, bukan tentang aktivitas itu sendiri. Bagaimana orang membicarakan ini ketika ini adalah satu-satunya teman? (Silakan lihat edit berdasarkan komentar sebelum menjawab. Terima kasih.)


Anak saya berusia sepuluh tahun dan akan berusia sebelas musim panas ini. Selama setengah tahun terakhir ia telah bermain Pertarungan antar suku dan Clash Royale di ponselnya.

Bagi Anda yang tidak terbiasa dengan game online mobile gratis, cari "kecanduan Clash of Clans" atau "kecanduan Clash Royale" untuk mempelajari lebih lanjut. Singkatnya, game dirancang khusus untuk mendorong perilaku seperti kecanduan pada pemainnya. Sebagai contoh, pencarian tertentu hanya dapat dimainkan pada hari-hari tertentu dan piala yang telah Anda menangkan tidak tersedia segera, tetapi pada hari-hari tertentu, sehingga pemain ingin online untuk bermain dan mengklaim piala mereka, sehingga sulit untuk berpantang. Ada beberapa daya tarik lain, seperti jejaring sosial dalam game, "klan" yang harus Anda ikuti secara teratur, peningkatan waktu yang sensitif, dan sebagainya. Selain itu, permainan game terhambat secara signifikan jika Anda tidak membeli perangkat tambahan tertentu, dan anak saya sudah mulai membelanjakan uang sakunya untuk mereka.

Saya telah mengamati bagaimana putra saya dan teman-temannya, yang semuanya memainkan permainan itu, telah berubah selama beberapa bulan terakhir. Anak saya tidak bisa lagi memikirkan hal lain. Semua yang dia katakan atau lakukan, di luar sekolah dan pekerjaan rumah, terkait dengan permainan. Ketika dia mengunjungi teman-temannya, atau mereka datang berkunjung, mereka semua duduk membungkuk di ponsel dan bermain. Ketika mereka tidak diizinkan bermain, mereka tidak tahu harus berbuat apa. Secara harfiah. Mereka duduk dan menunggu waktu berlalu sampai mereka bisa bermain lagi.

Ketika anak saya harus berhenti bermain, misalnya untuk makan atau pergi tidur atau pergi ke sekolah - ya, permainan adalah hal pertama yang dia butuhkan di pagi hari - dia menjadi mudah marah dan marah. Ketika saya melarang dia bermain, dia berbohong dan mengatakan dia keluar (misalnya bermain basket), tetapi kemudian saya menemukannya berdiri di depan rumah kami, di mana dia memiliki akses WiFi, bermain Pertarungan antar suku .

Saya tidak tahu bagaimana anak-anak lain berperilaku di rumah, tetapi anak saya jelas tidak lagi mengendalikan hidupnya. Karenanya saya telah menghapus game dari ponselnya dan memblokir Google Play, jadi dia tidak dapat menginstalnya lagi.

Ini baik untuknya selama beberapa hari. Tetapi semua teman-temannya masih memainkan permainan dan berbicara tentang hal lain. Dan lagi saya maksudkan itu secara harfiah. Tidak ada anak laki-laki seusianya atau lebih tua yang saya tahu yang tidak memainkan dua game. Semua teman-temannya membanggakan "prestasi" mereka di grup WhatsApp mereka, dan setiap kali mereka bertemu putra saya di hadapan saya, saya mendengar bagaimana mereka berbicara tentang hal lain.

Jadi pada dasarnya, masalah saya sampai pada ini:

Saya tidak ingin anak saya memainkan permainan ini karena mereka mengubahnya dengan cara yang saya anggap mengkhawatirkan. Pada saat yang sama, game-game ini adalah satu-satunya hal yang semua teman dan teman sekelasnya (saat ini) tertarik, dan saya tidak ingin menghancurkan persahabatannya untuknya.

Apa yang dapat saya?

Saya cukup yakin bahwa beberapa orang tua teman-temannya tidak melihat masalah yang saya alami. Beberapa teman sebayanya memiliki TV dan konsol game di kamar mereka dan orang tua yang "gamer gemar" sendiri. Mungkin anak-anak lain tidak kecanduan seperti anak saya. Saya menemukan seseorang yang online mengatakan bahwa anak-anak kreatif dengan imajinasi yang hidup lebih dalam bahaya daripada mereka yang hidup lebih solid di dunia nyata. Namun itu mungkin, saya tidak melihat orang tua lain mengambil permainan dari anak-anak mereka.

Saya telah memberikan tag "video-game" pada pertanyaan ini, meskipun itu jelas berbeda dari game mobile saat ini, tetapi tidak ada tag yang lebih pas. Harap edit, jika perlu.


Edit berdasarkan komentar:

  1. "Tetapi permainan membutuhkan kartu kredit untuk pembelian."

    Saya tidak tahu bagaimana hal-hal ini bekerja di bagian dunia tempat Anda tinggal, tetapi di sini setiap anak dapat membeli kartu hadiah Google Play di supermarket atau kios apa pun dan memasukkan kode di dalamnya dalam permainan tanpa perlu otorisasi apa pun. kecuali kata sandi Google mereka.

    Saya telah memblokir Google Play, jadi ini bukan masalah lagi.

  2. "Anak Anda memiliki akses tanpa batas ke internet."

    Tidak, dia tidak. Saya telah mengizinkan game terhubung ke internet. Selain mereka, dia hanya punya email dan WhatsApp. Saya telah mencopot dan memblokir permainan, sehingga yang bisa dia lakukan "di internet" adalah mengirim email dan menulis pesan WhatsApp. Saya tidak menyebutnya "tidak terbatas".

  3. "Blokir kemampuannya untuk menginstal aplikasi di ponsel, copot semua game, kunci itu."

    Saya sudah melakukan.

  4. "Game khusus ini bukan masalahnya."

    Mungkin tidak. Telah ada beberapa penelitian yang ditemukan Pertarungan antar suku dan game serupa menjadi adiktif ). Tapi mungkin penelitian itu salah.

    Namun itu mungkin, pertanyaan saya bukanlah apakah permainan itu bermasalah atau tidak, tetapi bagaimana menghadapi kenyataan bahwa saya telah mengeluarkan anak saya dari suatu kegiatan yang diikuti semua teman-temannya. Saya akan sangat menghargainya jika penjawab berusaha untuk benar-benar jawab pertanyaanku alih-alih memaksakan pendapat mereka yang tidak berdasar padaku.

  5. "Dia akan membutuhkan ... anak-anak lain untuk ada"

    Mereka adalah teman sekelas dan tetangganya. Tidak ada anak lain, kecuali kita pindah ke kota lain.

    Tapi saya tidak yakin itu akan membantu. Di sini, setiap anak lelaki memainkan permainan itu. Semua kakak-kakak bermain. Dan saya yakin kota-kota lain juga memiliki smartphone.

Jadi masalah sebenarnya adalah bagaimana menghadapi kenyataan bahwa anak saya tidak dapat mengambil bagian dalam kegiatan favorit dari kelompok usianya.

Tentu, ada beberapa anak seusianya yang tidak bermain. Tetapi pada 10 tahun, saya tidak bisa lagi memaksanya untuk berteman dengan anak-anak yang tidak ia minati. Ini adalah temannya karena suatu alasan. Butuh bertahun-tahun baginya untuk menjadikan mereka temannya, dan aku tidak bisa hanya menggantinya dengan anak-anak lain yang acak.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
Rory Alsop

4
@ Franco - jika Anda memiliki jawaban, silakan posting sebagai jawaban. Komentar dimaksudkan untuk sementara dan hanya untuk meminta klarifikasi, dll.
Rory Alsop

29
Kepada OP: Anda mencurahkan banyak ruang di pos asli untuk menguraikan masalah permainan pilihan putra Anda, jadi tolong jangan ditunda ketika jawaban juga menghabiskan banyak waktu untuk mengatasinya. Saya telah mengedit judul untuk mengarahkan jawaban di masa mendatang. Saya harap itu membantu. Ada hikmat dalam jawaban, bahkan jika itu mungkin bersinggungan dengan poin utama. Tandai untuk mendapat perhatian moderator jika tidak membantu. Terima kasih.
anongoodnurse

3
Jadi untuk memperjelas, Anda tidak hanya mengambil game-game ini, tetapi juga semua aksesnya ke internet selain pesan? Apakah dia memiliki akses internet di perangkat lain, mungkin diawasi?
Zach Lipton

7
Jadi, bagaimana putra Anda merespons pembatasan baru ini? Apa yang dia lakukan dengan waktu luangnya sekarang?
Glen Pierce

Jawaban:


162

Ketika saya seusia dengan putra Anda, ibu saya khawatir saya terlalu banyak bermain video game. Strateginya adalah membuat saya terlibat dalam kegiatan sepulang sekolah lainnya, seperti teater, yang akhirnya saya cintai.

Selama ini anakmu hanya peer group, dan itu adalah satu-satunya kegiatan mereka, permainan akan sangat menarik. Dia akan membutuhkan hal lain untuk mengisi kekosongan - musik, atau olahraga, atau seni - dan anak-anak lain untuk berada di dekat Anda, yang orang tuanya telah membuat keputusan yang sama seperti Anda. Kelompok sebaya adalah SEGALA SESUATU pada usia ini. (Anda mungkin juga dapat memperoleh manfaat dari dukungan moral dari sekelompok orang tua yang berpikiran sama.)

Jika dia mengembangkan minat lain, ada kemungkinan Anda akhirnya bisa melonggarkan aturan tanpa dia menjadi gila. Betapapun nilainya, meskipun ibuku tidak pernah benar-benar melarang video game untukku, aku tidak pernah terlalu mendalam terhadap mereka seperti teman-teman sebayaku, karena aku punya banyak hal lain yang membuatku tertarik. pesta video game sesekali, tetapi tidak pernah berlangsung. Saya mengejar strategi yang sama dengan anak-anak saya sendiri (sedikit lebih muda dari Anda) dan tampaknya berhasil sejauh ini. (Meskipun saat ini ibu saya tampaknya sama sekali tidak peduli membiarkan anak-anak saya bermain game di rumahnya - figure! Figure!)

CATATAN: Berdasarkan pengeditan pada pertanyaan awal, ditambah komentar yang dibuat untuk pertanyaan ini, saya akhirnya memposting jawaban kedua yang menyarankan cara untuk mencoba bekerja dengan orang tua lain yang terkena dampak, alih-alih menyerah pada kelompok sebaya ini. Saya meninggalkan jawaban ini di sini karena saya pikir ini mungkin masih menjadi solusi terbaik untuk beberapa orang tua dengan situasi yang mirip dengan OP.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

Pertimbangkan untuk menambahkan STEM (atau STEAM) ke daftar "musik, olahraga, atau seni". Misalnya, anak itu mungkin tertarik menulis perangkat lunak atau menyolder sirkuit atau benar-benar belajar biologi atau arsitektur. Dan "olahraga" dapat dipecah menjadi kategori tradisional (ibu sepakbola) dan non-tradisional (ibu curling / bobsledding).
CubicleSoft

ini memunculkan poin penting: Anda tidak bisa begitu saja menciptakan ruang hampa. Anda harus mengganti kecanduan dengan yang lain.
tuskiomi

107

Dia anak laki-laki berumur 10 tahun. Dia akan menampilkan perilaku adiktif. Saya dan teman-teman saya pada usia itu memiliki kotak sepatu yang penuh dengan kartu baseball, dan yang kami bicarakan hanyalah tim bisbol liga besar untuk kota kami.

Melarang kami membeli lebih banyak kartu, atau melarang kami untuk bermain dengannya, atau mendengarkan permainan di radio bukanlah jawabannya saat itu, dan tidak sekarang.

Yang mengatakan, sebagai orang tua, kita harus membantu anak-anak kita belajar membuat keputusan yang baik, dan kadang-kadang, itu berarti melangkah masuk dan mengendalikan situasi. Jika dia tidak mempelajarinya sekarang, itu bisa lebih buruk ketika dia semakin tua, karena konsekuensinya akan jauh lebih buruk.

Pengungkapan penuh: Saya adalah orang tua dari anak 10 dan 13 tahun, seorang programmer komputer yang sukses, seorang pelatih catur, dan saya telah bermain Clash Royale selama setahun dengan anak-anak saya dan sepupu-sepupu mereka. Saya telah menggunakan ini dan game online lainnya untuk mengajarkan berbagai pelajaran kehidupan. Ini termasuk:

  • Manajemen keuangan. Sesuaikan dengan anak itu, tetapi anak-anak saya membagi uang apa pun antara tabungan, amal, dan uang belanja gratis. Anak-anak saya telah membeli kartu pokeman, keanggotaan online untuk permainan, dan hal-hal lain dengan uang gratis mereka. Membeli permata dan peti di Clash Royale adalah pelajaran yang luar biasa, karena pada akhirnya, Anda tidak terlalu jauh dalam rantai makanan. Yang mengatakan, selama kami membayar layanan, kami memiliki kata sandi di telepon untuk keperluan tunai, dan kami tidak memasukkan kata sandi itu tanpa uang tunai di tangan kami.
  • Disiplin. Anak-anak dapat membuka peti di pagi hari atau setelah sekolah, tetapi tidak ada pertempuran sampai pekerjaan rumah dan tugas selesai. Wortel, bukan tongkat.
  • Kerja tim. Clash Royale memiliki mode 2v2 yang hebat yang dapat Anda mainkan dengan anak-anak Anda dan bekerja bersama sebagai satu tim. Biarkan dia mengajari Anda cara bermain, akan baik baginya untuk belajar cara mengajar orang lain.
  • Kreativitas. Game ini memungkinkan banyak gaya bermain yang berbeda. Saya cenderung memainkan gaya yang agak defensif (seperti bermain catur saya), yang membuat lawan saya berpikir. Mereka yang tidak bisa menyesuaikan diri selama pertempuran kalah.
  • Perencanaan Ada lebih dari 80 kartu dalam gim ini, dan Anda dapat memilih 8 kartu yang Anda gunakan. Anda tidak dapat memaksimalkan semua 80 kartu, jadi Anda harus membuat rencana yang mana 8 kartu Anda akan maks.
  • Kegigihan. Anda hanya akan memenangkan setengah pertempuran Anda. Bukan berapa kali Anda dirobohkan, itu berapa kali Anda bangkit kembali. Anak saya mengalami kesulitan dengan yang ini.
  • Pemasaran. Lebih baik pelajari psikologi yang digunakan permainan ini pada usia 10 tahun sebelum ia masuk kasino dan kecanduan judi. Ini teknik yang sama. Sebenarnya, terakhir kali saya berada di Las Vegas, saya menemukan saya lebih senang bermain Clash Royale dengan anak-anak.

Anak-anak saya berbeda dari anak-anak Anda yang berbeda dari anak-anak orang lain. Tetapi jika Anda menggunakan pengalaman ini sebagai cara untuk terhubung dengan anak-anak Anda dan menonton mereka belajar pelajaran hidup (dan membuat kesalahan yang masuk akal), Anda akan mengembangkan hubungan yang akan membantu Anda berdua di kemudian hari. Dia menjadi remaja, dan sekarang saatnya untuk mengubah hubungan Anda dengan tepat.

Semoga berhasil, dan ada banyak, game yang jauh lebih buruk di luar sana. Saya masih berpikir catur lebih baik, tetapi pergi dengan apa yang dia berikan kepada Anda. Ada banyak informasi di web tentang psikologi video game, game mana yang membantu otak, dan game mana yang tidak, dan semuanya adalah bacaan yang sangat menarik.


3
Adakah penelitian tentang apakah anak-anak menangani kegiatan yang berpotensi menimbulkan kecanduan yang lebih baik (mis. Lebih kecil kemungkinannya menjadi kecanduan, lebih mungkin memahami manipulasi) ketika bermain dengan orang tua, daripada hanya diawasi oleh orang tua? Saya adalah seorang gamer yang gemar tumbuh dewasa dan saya masih berharap orang tua saya akan bermain beberapa game dengan saya. Syukurlah game mobile tidak ada ketika saya tumbuh ...
Matt Chambers

18
Game-game OP menyebutkan dan mekanika game yang mereka gunakan (jelas imho) diarahkan untuk menyebabkan perilaku adiktif yang maksimal. Ini benar-benar tidak dapat dibandingkan dengan kartu baseball. Sial, Anda bahkan tidak dapat membandingkannya dengan video game 'normal'. Video game normal memang membuat ketagihan, tetapi game-game ini menyebutkan OP benar-benar membawanya ke level yang sama sekali baru. Kecanduan mereka mendekati mesin slot. Orang tua benar-benar menghadapi tantangan berat dengan permainan ini. Jangan meremehkan mereka!
Stijn de Witt

1
@StijndeWitt - Anda memiliki wawasan yang berharga, di sini dan di komentar (dihapus) yang Anda tinggalkan di bawah pos OP. Akan lebih bagus jika Anda mengirim jawaban. :) (Saya dapat memberi Anda komentar yang dihapus jika Anda suka. Jika demikian, cukup ping saya di chat.)
anongoodnurse

46

Astaga ...

Nah, 10 tahun mungkin sudah cukup tua untuk menjelaskan monster kapitalisme dan desain segala sesuatu di sekitar sebagai penipuan untuk nikel dan uang receh Anda ke dalam kehidupan memo dengan hanya untuk membuat orang lain kaya. Anda mungkin perlu sedikit abstrak untuk membuatnya bisa dipahami, tetapi secara pribadi saya pikir ini bukan pelajaran dengan alasan untuk berhenti bermain Clash of Clans, tetapi pelajaran dalam menghindari SEMUA model bisnis yang dibangun di atas fondasi predatorial.

Anda akan berhadapan dengan banyak pengedar narkoba digital yang cerdas dan serakah, sehingga Anda tidak bisa hanya berbaris dalam berharap nada kemarahan dan jari yang melambai akan merusak minatnya (mungkin belum menjadi kecanduan dulu). Anda mungkin perlu mendorong psikologi kembali melawan mereka dan mengubah tipuan mereka menjadi keuntungan bagi putra Anda.

Anda tidak menjadi kaya dengan menjawab iklan. Anda menjadi kaya dengan menempatkan iklan.

Dan itu mungkin secara efektif menjadi satu-satunya saran untuk membuatnya memeriksa permainan alih-alih jatuh cinta padanya. Mungkin Anda harus tertarik padanya. Mintalah dia untuk menontonnya bermain, tunjukkan hal-hal, santai saksikan bagaimana psikologi desain ini bekerja dan tanyakan padanya apakah dia ingin bermain pada hari-hari itu hanya untuk mendapatkan semacam kredit atau apa pun yang dilakukan permainan ketika itu tidak berusaha membuat Anda membuang-buang uang untuk itu. Jelaskan mengapa saat dia melanjutkan dan lihat apakah Anda dapat mengubah kebutuhannya untuk mengumpulkan piala yang tidak berarti dalam permainan menjadi pemahaman tentang mengapa mereka menempatkan piala itu di sana, dan mengapa tidak masalah jika dia mengumpulkannya atau tidak .

Pada akhirnya, tujuannya adalah untuk melihat apakah ia dapat memahami desain permainan sebagai kurang dari permainan daripada trik rumit untuk mengadu ketidaksabaran dan mengantongi uang terhadap kenyamanan dolar kecil dalam perlombaan untuk melihat mana yang akan menyerah terlebih dahulu. Jika Anda dapat menjelaskan perspektif populasi massa dan kemungkinan kebosanan mereka dengan senang hati akan mengorbankan satu atau dua dolar untuk melewati malam yang membosankan lainnya tanpa benar-benar menghancurkan pendapatnya tentang masa depan untuk semua jenis manusia, maka Anda mungkin dapat mengubah minat ini. dalam permainan memberi makan bawah ke dalam kesadaran bahwa SEMUA bisnis dan layanan, permainan, melewati waktu, kegiatan, festival, mal, dll ada di sana untuk mencoba membuat Anda memberi mereka apa yang Anda miliki, atau membuat Anda mendaftar untuk sesuatu yang mendapat Anda berjanji untuk memberikan apa yang belum Anda miliki. Dan beberapa yang tidak ... yah, bagus untuk mereka. Tetapi jika dia mengetahui bahwa semuanya adalah scam, atau apa pun kata yang lebih sopan yang ingin Anda gunakan, ia mungkin tidak akan melompat-lompat dengan waktu melewati dolar yang kecil itu dan menumbuhkan perspektif orang yang memasang iklan.

Saya tidak menyarankan dia mengadopsi keserakahan untuk menjadi orang di balik desain, tetapi jika dia memahami permainan (kehidupan, bukan Clash of Clans) dia mungkin datang dengan desainnya sendiri, dan keinginan untuk mengimplementasikannya. Pada akhirnya, ini mungkin merupakan ketertarikan pada gim predatorial yang dikombinasikan dengan kemauan Anda untuk menonton dan menjelaskannya saat ia bermain yang membawanya ke pengembangan perangkat lunak, desain gim, dan modelnya sendiri (semoga kurang menyedihkan daripada Clash of Clans ) dan kehidupan di mana dia dibayar untuk barang atau jasanya dan bukan orang yang membayarnya.


3
Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan . Dan itu bacaan yang menarik.
anongoodnurse

35

Meskipun jawaban saya sebelumnya sangat tinggi, suntingan terakhir untuk pertanyaan telah mengubahnya secara dramatis, jadi jawaban baru ini ditargetkan untuk pertanyaan yang diedit.

Mengingat kecilnya komunitas Anda, dan sifat ikatan yang erat dari kelompok teman lelaki Anda, ini bukan masalah yang bisa Anda selesaikan sendiri. Anda perlu menjangkau orang tua dari anak laki-laki lain untuk mengungkapkan kekhawatiran Anda, bahkan jika Anda curiga mereka tidak akan mau menerima. Penting untuk tidak tampil sebagai menghukum atau menghakimi mereka, tetapi hanya mencari dukungan dan saran.

Bahkan orang tua yang gamer gemar diri mereka sendiri mungkin prihatin dengan anak tunggal mereka, dan fakta bahwa mereka menghabiskan uang. (Bahkan, gamer avid bahkan mungkin lebih peka terhadap bahaya.) Harapannya adalah bahwa Anda mungkin secara kolektif dapat menemukan cara untuk mendorong anak-anak Anda untuk setidaknya sesekali melakukan beberapa kegiatan bersama lainnya, seperti berkemah, olahraga, seni, musik, scouting, boardgames, atau panjat tebing (terima kasih kepada @AndreiROM untuk saran bagus ini)

Pada gilirannya, Anda mungkin setuju untuk membiarkan anak Anda bermain game dengan teman-temannya, selama itu bukan satu-satunya hal yang dia lakukan dengan mereka. Dalam pengalaman saya, apa yang paling berbahaya bukanlah kegiatan obsesif itu sendiri, itu adalah cara memadatkan semua yang lain. Sesuatu seperti seminggu sekali " Sabat teknologi "(misalnya, tidak ada komputer, game atau telepon pada hari Minggu) yang dapat membantu. Itu bisa menjadi sesuatu yang keluarga dapat lakukan bersama, atau bahwa Anda mungkin bisa meyakinkan beberapa temannya untuk mendaftar. (Saya secara pribadi melakukan sabat teknologi sendiri - sebagai programmer profesional sangat penting untuk memiliki setidaknya satu hari seminggu saya tidak menatap layar.)


9
+1 untuk mengetahui bahwa ini bukan masalah anak laki-laki, tetapi masalah masyarakat.
pojo-guy

23

Di depan, saya bukan orang tua, jadi ikuti saran pengasuhan saya dengan sedikit garam.

Saya seorang pengembang perangkat lunak, saya telah bekerja pada banyak game seperti Clash of Clans selama beberapa tahun dan dapat dengan aman mengatakan bahwa saya adalah otoritas pada psikologi dan mekanik mereka.

Sebagai seorang anak sekitar usia putra Anda, saya juga harus berurusan dengan orang tua saya yang berupaya meminimalkan waktu permainan saya, jadi mungkin saya bisa menawarkan beberapa perspektif tentang pola pikir anak Anda dalam hal ini juga.

Langsung dari kelelawar, saya pikir Anda telah melakukan hal yang benar dengan pendekatan Total-Kill (mencopot dan memblokir di telepon) Putramu telah merusak kepercayaanmu dengan berbohong tentang kegiatannya dan pasti akan ada konsekuensinya.

Yang mengatakan, Dia pasti akan sangat kesal tentang ini (Anda mungkin sudah harus berurusan dengan merajuk atau mengamuk tentang hal itu sekarang) dan akan berusaha mencari cara untuk mengelak dari Anda.

Sebagai seorang anak, orang tua saya menetapkan batas maksimum pada waktu komputer saya, maksimal dua jam sehari. Saya tentu saja menemukan ini tidak dapat ditoleransi dan karena komputer ada di kamar saya dan orang tua saya sering sibuk dengan hal-hal lain, saya merasa mudah untuk lolos begitu saja. Akhirnya ayah saya menulis sebuah program untuk mematikan dan memblokir akses ke aplikasi yang tidak ada dalam daftar tertentu setelah waktu tertentu setiap hari.

Otomatisasi dalam mengasuh anak!

Dan itu bekerja dengan sangat baik selama sekitar ... tiga minggu. Saya mengambil instalasi PartyPooper.exe sebagai deklarasi perang, memeriksa file-file, mempelajarinya secara mendalam dan belajar heksadesimal untuk menulis ulang batas waktu. Ayah menemukan jawabannya satu atau dua minggu kemudian dan menyerah pada pendekatan itu. Dia sekaligus frustrasi dan bangga pada saya: P

Dengan menghapus aplikasi yang telah Anda tentukan di posisi yang sangat dominan, Anda sekarang berada dalam posisi untuk bersantai ke aturan dasar yang masuk akal. Lagi pula, tidak berlebihan itu hanya permainan dan dia punya banyak cache sosial yang melekat padanya.

Hasilnya adalah bahwa Anda telah melakukan sisi Pengasuhan Keras-Cinta Stern hal, telah dilihat sebagai tokoh otoritas. Dengan membungkuk kembali ke moderasi, Anda akan dianggap lebih masuk akal daripada memaksakan batas yang tidak masuk akal ketika dia sudah bersenang-senang.

Anda mungkin menemukan bahwa ada aplikasi pengasuhan di luar sana yang memungkinkan Anda untuk mengunci ponsel, atau membatasi waktu akses, mereka mungkin lebih aman daripada skrip 20 menit ayah saya.

Clash of Clans dan sejenisnya dirancang secara eksplisit (serius, ada dalam dokumentasi teknis) untuk memiliki waktu sesi sekitar 10 menit, dengan kunjungan berulang setiap beberapa jam.

Jika Anda membuat aplikasi kontrol orangtua untuk mengizinkan akses paling banyak dua atau tiga kali selama sekitar setengah jam sekaligus, ia harus memiliki semua waktu yang ia butuhkan untuk memainkan permainan dan terus bergerak, tanpa mendominasi permainannya. setiap jam bangun.

Saya juga akan memastikan bahwa jika dia ingin membeli barang di aplikasi, dia harus datang melalui Anda. itu uangnya, tetapi Anda harus berada di lingkaran jika itu melalui kartu Anda.

Apa yang Anda butuhkan bukan untuk sepenuhnya dan sepenuhnya memblokir akses, itu untuk memaksakan ukuran kontrol padanya. Dia perlu memiliki hal-hal lain dalam hidupnya yang memenuhi minatnya. Dia harus dapat mematikan obsesi ini.

Selama dia bisa melakukan itu, dia menuai manfaat dari kehidupan sosial yang aktif dan saat-saat menyenangkan bersama teman-teman.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

18

Ada banyak hal yang terjadi di sini, saya tidak tahu harus mulai dari mana.

  1. Bagaimana seorang anak berusia 10 tahun dapat menghabiskan uang secara online? Ini satu masalah. Tidak mungkin dia bisa melakukan ini tanpa Anda memberikan otorisasi.
  2. Anak Anda memiliki akses tanpa batas ke internet. Ini adalah Ide Buruk?. Sekali lagi, tidak mungkin anak berusia 10 tahun hanya bisa pergi ke suatu tempat dan mendapatkan di internet tanpa Anda sadari. Untuk alasan yang jauh lebih serius daripada dia bermain Clash Royale. Dia bangun di pagi hari dan segera bisa mendapatkan perangkat yang terhubung internet juga menjadi masalah.
  3. Saya belum pernah bermain Clash Of Clans, tetapi saya telah memainkan Clash Royale. Saya memainkannya sebentar karena anak saya suka. Aku bahkan berada di klannya. Tidak ada yang bisa Anda lakukan dalam game itu membutuhkan uang. Anda bisa mendapatkan hal-hal lebih cepat dan lebih mudah dengan membelinya, tetapi kecuali mereka telah menambahkan sesuatu dalam sebulan terakhir ini sejak saya terakhir bermain, tidak ada yang tidak bisa Anda dapatkan dari hanya bermain.
  4. Game khusus ini bukan masalahnya. Anda mengizinkannya memiliki waktu layar tanpa batas adalah masalahnya. Anak berusia sepuluh tahun harus memiliki waktu terbatas per hari untuk bermain di komputer / tablet. Di suatu tempat dalam kisaran setengah jam hingga jam.

Saran saya:

  1. Perangkatnya langsung terputus dari internet. Setiap kali dia ingin mengakses internet, dia harus datang ke orang tua untuk mendapatkan kata sandi.
  2. Segala bentuk pembayaran yang disiapkan harus dinonaktifkan. Sekali lagi, jika dia ingin membeli sesuatu, persetujuan Anda harus diperlukan.
  3. Melembagakan batas waktu, per hari, bahwa ia dapat menggunakan perangkat elektronik, internet yang terhubung atau tidak.
  4. Saya tidak akan terlalu khawatir tentang game apa yang dia mainkan. Jelas ada game dan konten lain di internet yang sangat tidak cocok untuk anak seusianya. CoC dan CR tidak ada di antara mereka.
  5. Perangkat disiapkan untuk hari ketika batas waktu habis. Anda juga harus bertanya sebelum memulai waktu layar. Hal-hal seperti bersiap-siap untuk sekolah di pagi hari dan pekerjaan rumah dan pekerjaan rumah di sore hari harus dilakukan sebelum bermain di perangkat.

Sedangkan untuk berurusan dengan anak Anda menjadi (tidak) diizinkan untuk melakukan hal-hal yang berbeda dari teman-temannya. Penjelasan saya akan menjadi sesuatu di sepanjang baris (nama dan detail dimodifikasi untuk situasi Anda, tentu saja): Begitulah kehidupan berjalan. Anda bukan teman dan ibu Anda dan saya bukan orang tua teman Anda. Billy mungkin bisa bermain sebagai Clash Royale, tetapi dia hanya bisa bertemu ayahnya setiap akhir pekan. (Bersiaplah untuk respons smart-alec untuk ini). Mark makan siang di sekolah setiap hari alih-alih makanan buatan rumahan ibumu yang membuatmu setiap hari. Saya ayahmu dan adalah tanggung jawab saya untuk memastikan Anda aman. Saya telah meneliti permainan ini dan memutuskan bahwa mereka menggunakan taktik psikologis untuk membuat Anda membelanjakan uang Anda dan bahwa Anda belum cukup umur untuk menghadapinya. Seiring bertambahnya usia, Anda akan mendapatkan lebih banyak kebebasan dan lebih banyak tanggung jawab, tetapi untuk sekarang, ini adalah keputusan yang telah Anda dan ibu Anda buat.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
Rory Alsop

Bisakah Anda memperluas pada titik ini "Dia bangun di pagi hari dan segera bisa mendapatkan perangkat yang terhubung internet juga merupakan masalah."?
corsiKa

14

Saya pikir kuncinya di sini adalah memahami apa yang Anda coba capai, dalam jangka pendek dan jangka panjang.

Dalam jangka pendek, Anda berusaha menghindari bahaya pada putra Anda. Anda ingin memastikan nilainya tidak menderita, tidurnya cukup, dll., Jika saya mengerti dengan benar. Anda juga ingin memastikan bahwa dia dapat berinteraksi secara normal dengan kelompok teman sebayanya dan dapat menemukan kegiatan yang dia sukai.

Dalam panjang istilahnya, bagaimanapun, tujuannya berbeda. Dalam jangka panjang, tujuannya adalah agar ia belajar mengelola permainannya diri . Dia perlu belajar cara bermain game tanpa mengambil alih hidupnya, dan bagaimana mengenali kapan game memengaruhi dirinya secara tidak tepat.

Dalam hal ini, tujuan jangka pendek dan konflik tujuan jangka panjang, sebagian besar (set pertama tujuan jangka pendek, yaitu). Mematikannya sepenuhnya dari permainan adalah cara yang efektif untuk mencapai tujuan jangka pendek itu. Namun, ada yang negatif jangka panjang efek mencegahnya belajar mengaturnya diri .

Ketika putra Anda tumbuh dewasa dan meninggalkan rumah, mengatakan ke perguruan tinggi atau yang serupa, dia akan menghadapi tantangan yang sama seperti sekarang. Clash of Clans, atau yang lainnya, akan ada di sana, dan kemungkinan besar dia akan memiliki banyak teman bermain. Dia perlu belajar sekarang bagaimana menghadapi hal semacam ini, ketika Anda berada di sana untuk melindunginya dan memberinya batas yang mencegahnya jatuh dari tebing. Batas-batas itu, menganggapnya sebagai pagar pengaman, adalah a baik benda. Tetapi jika Anda mencegahnya memanjat gunung sama sekali, dia tidak akan belajar memanjatnya dengan aman, yang berarti ketika dia pergi ke perguruan tinggi, dia jatuh saat pertama kali dia mengalami hal ini.

Cara dia bisa belajar mengelola masalah diri adalah bagi Anda untuk memberinya batasan yang masuk akal, dan yang lebih penting untuk menunjukkan kepadanya konsekuensi dari tindakannya. Pegang dia pada standar nilai yang wajar, dan jika gameplay-nya memengaruhi nilai-nilainya, tunjukkan itu (dan batasi, karena alasan itu, untuk sementara waktu, mungkin). Jika dia berperilaku buruk dalam hubungannya dengan permainan, tunjukkan itu padanya, dan harapkan dia bertindak dewasa dan sopan. Kaitkan batasan spesifik dengan tindakan dan perilaku spesifik. Dan jika dia melanggar batas (seperti pergi ke luar dan memainkannya di wi-fi), sekali lagi, minta dia bertanggung jawab atas perilaku itu.

Memotongnya sama sekali, tidak akan membiarkannya belajar bagaimana mengelola kecanduan itu sendiri. Tujuan jangka panjang itu harus selalu ada, sama pentingnya dengan tujuan jangka pendek.

Sejauh menghabiskan uang untuk permainan, dengan asumsi Anda hanya memberinya uang saku, saya pikir tidak ada masalah di sana. Dia akan belajar ketika dia meminta Anda untuk membelikannya perangkat seluler baru dan Anda berkata, "Anda perlu $ 100 untuk itu, apakah Anda memilikinya?" itu adalah titik uang saku ("uang saku" di AS biasanya) - untuk membantu anak belajar tentang penganggaran dan pertukaran, di ruang yang aman di mana alokasi dana yang salah tidak memiliki dampak yang signifikan.


9

Saya memiliki masalah yang sama dengan kedua anak saya, salah satunya berusia 11 tahun. Jadi yang saya lakukan adalah menginstal perangkat lunak kontrol orangtua di ponselnya, dan dia sekarang hanya memiliki 3 jam sehari (antara jam 9 pagi dan 9 malam), setiap hari menggunakan telepon gratis. Dia masih dapat menggunakan whatsapp, mendengarkan musik dan mengirim sms atau menelepon seseorang di luar batas tiga jam ini. Selain itu, ia bermain basket di tim lokal, dan mengambil pelajaran bahasa Inggris (kami dari Argentina). Hal yang sama berlaku untuk putri kecil saya, dia pergi ke akademi balet dan juga mengambil pelajaran bahasa Inggris. Kami memulai ini tahun lalu, dan sekarang kedua anak saya hampir tidak pernah bermain di ponsel / tabletnya.


8

Video game menjadi semakin membuat ketagihan saat pengembang berupaya mempertahankan aliran pendapatan. Ada perusahaan yang didedikasikan untuk mengoptimalkan harga pembelian dalam game untuk memaksimalkan pendapatan dalam game. Apa yang tadinya merupakan tekanan bagaimana rokok dan alkohol membuat ketagihan dan merusak, sekarang berlaku untuk permainan.

Anak Anda berjuang dengan kecanduan dan Anda perlu mendekati situasinya. Dekati dia dengan cinta, tetapi berdirilah teguh dalam keyakinanmu. Diskusikan bagaimana keadaan akan terjadi dan mengapa dan konsistenlah dengan mengajar anak Anda disiplin yang dia butuhkan dalam situasi ini.

Rekomendasi saya adalah Anda mulai dengan permainan pemutusan lengkap. Tidak ada ponsel yang dapat memainkan game, tidak ada akses lain ke game. Berikan alternatif untuk gim, seperti yang disarankan @FrancineDeGroodTaylor. Boy Scouts, olahraga, drama atau hanya melakukan kegiatan bersama - intinya adalah jangan hanya menghapus permainan, isi kekosongan itu dengan sesuatu yang positif.

Menghilangkan kecanduan tidak mudah. Anda akan menghadapi kemarahan, alasan dan upaya untuk menghindari aturan Anda. Sadarilah, bersabarlah, bersikap tegas tetapi juga berkomunikasi terus-menerus. Tanyakan padanya bagaimana perasaannya setiap hari. Biarkan dia curhat dan membantunya mengungkapkan perasaannya dengan cara yang sehat.

Kami mencintai anak-anak kami dan ingin melindungi mereka. Sayangnya itu berarti kita perlu membuat keputusan sulit untuk membantu mereka tumbuh menjadi orang dewasa yang sehat.


5

Hapus godaan, yang itu sepertinya seperti yang sudah kamu lakukan.

Lalu beri dia alternatif.

Buat dia terlibat dalam band, atau drama, atau olahraga, atau pemerintahan siswa. Bergabunglah dengan Pramuka, pelajari tentang mikrokontroler atau elektronik lainnya (salah satu favorit saya). Atau mungkin bahkan menemukan gim yang berbeda: League of Legends, StarCraft, Magic: the Gathering. Rentang perhatian remaja, seperti halnya alam, membenci kekosongan. Dengan begitu, Anda tidak hanya mengganti aktivitas dengan sesuatu yang Anda anggap lebih enak, tetapi dia kemudian diperkenalkan kepada sekelompok orang / teman potensial yang sama sekali baru dengan siapa ia berbagi minat yang sama.


3

Sejujurnya, saya pikir membatasi dia dengan cara apa pun hanya akan membuatnya semakin mudah marah, antisosial, dan benci dengan keputusan yang Anda buat untuknya. Sebagai seorang gamer yang rajin, orang tua saya sangat membatasi jumlah waktu yang diperbolehkan untuk perangkat elektronik, dan ini tidak banyak berpengaruh pada keinginan saya untuk bermain game.

Sebagai orang dewasa, saya menemukan bahwa memberikan insentif kepada orang lain untuk melakukan sesuatu yang Anda inginkan adalah motivator yang lebih baik daripada tindakan hukuman. Alih-alih membatasi aksesnya secara online, cobalah mengarahkan kembali energi yang ia masukkan ke dalam game tertentu ini ke dalam game atau aktivitas lain yang dapat membantunya di kemudian hari. Misalnya, jika dia benar-benar penggemar berat gim, cobalah membuatnya belajar sendiri membuat gim ini dengan semua hal yang disukainya dari gim dan tidak ada hal yang tidak disukainya.

Namun ini akan lebih sulit daripada awalnya karena aspek "membosankan" dalam membuat game. Apa yang saya sarankan sedang bekerja bersama untuk membuat permainan, dan bukannya mengabaikan keinginannya (sampai batas tertentu, memukul tidak pernah baik-baik saja, tetapi bisa menjadi tanda ADD atau ADHD dicampur dengan ODD, lihat beberapa jawaban saya yang lain), Anda dapat mengizinkannya jadilah tuan dari dunianya sendiri dengan cara yang akan memukau teman-temannya; mereka yang dia coba untuk mengesankan dan berinteraksi dengan ini!

Ada begitu banyak jawaban yang tampaknya begitu jauh menganggap permainan sebagai "judi dan monster kasino hanya dirancang oleh perusahaan rakus untuk mengambil uang Anda dan menghancurkan hidup Anda", tetapi jika kita bersikap realistis saya pikir itu sedikit sulit. Sekarang ada beberapa aspek perusahaan baru-baru ini di mana saya percaya itu tidak jauh dari sasaran, tetapi umumnya permainan dimaksudkan untuk kesenangan Anda dengan menghabiskan waktu dan berinteraksi dengan orang-orang. Sebagai contoh, saya belajar bagaimana berinteraksi dengan orang-orang secara sosial di permainan online di mana saya mengalami kesulitan melakukannya di luar mereka, dan saya akhirnya dituntun ke grup teman di mana kita semua merasakan hal yang sama dan mampu mengekspresikan lebih dari apa yang kami rasakan melalui avatar kekuasaan online anonim. Namun semua ini dilakukan dengan sedikit atau tanpa biaya, dan menghabiskan uang secara online dapat menjadi perangkap madu. Hanya pengalaman dan waktu yang akan membantunya membedakan antara mendukung perusahaan yang membuat game luar biasa untuk dibagikan dan dinikmati dan membayar perusahaan menggunakan atraksi berbahaya untuk memuaskan keserakahan mereka.

Intinya adalah bahwa sangat membatasi permainannya akan merugikan baik sekarang dan nanti dalam hidupnya, tetapi mengarahkan kembali bahwa semangat dan energi mungkin menjadi pilihan yang lebih baik agar dia dapat belajar apa manfaat dan kerugian dari video game. Dia harus mengambil keputusan apa pun tentang hal ini sendiri; anak-anak terkenal keras kepala dalam hal hal-hal yang mereka lakukan dan tidak suka (saya mendengar kecambah brussel untuk semua orang tua;)).

Tentu saja, ini semua adalah pengalaman anekdotal, tetapi saya sangat percaya bahwa menjadi suportif dan mencintai (sementara masih tegas tentang batasan-batasan seperti uang) gairah dan minatnya adalah cara paling efektif untuk mengatur waktu ketika dia bermain game atau online pada umumnya.


3

Anda sudah melakukan hal yang benar - menghalangi dia untuk mendapatkan lebih banyak obat. Jawaban lainnya benar, ini adalah kecanduan dan orang-orang yang membuat game ini sengaja membuatnya kecanduan, dengan bantuan para ahli, psikolog, dll. Bahwa apa yang mereka lakukan masih legal adalah masalah sebenarnya, tetapi bukan yang Anda bisa selesaikan dengan cepat.

Anda perlu meminta dukungan orang tua lain. Hubungi mereka dan bicaralah dengan mereka. Meskipun Anda mungkin benar tentang sebagian besar dari mereka, kecil kemungkinan Anda adalah satu-satunya orang yang telah melihat masalahnya.

Jika Anda dapat membuat setidaknya satu atau dua anak terputus dari permainan melalui orang tua mereka, Anda tidak hanya telah melakukan layanan besar, Anda juga mendapatkan anak Anda bagian dari kelompok teman sebayanya, yang pada usia itu sangat penting .

Saya lakukan tidak menyarankan untuk memberinya akses terbatas ke permainan. Perlakukan itu seperti obat. Nol adalah satu-satunya dosis aman. Namun, biarkan dia bermain game lain, yang Anda periksa tidak berada dalam kelas adiktif yang eksploitatif ini. Indikator yang sangat andal adalah game tanpa pembayaran dalam game - mereka tidak memiliki motivasi komersial untuk menumbuhkan kecanduan bermain.

Saya pribadi berpikir Anda juga harus menulis perwakilan Anda dengan pengamatan Anda tentang putra Anda dan bertanya kepadanya bagaimana legislatif melempar orang ke penjara untuk membuat dan menjual obat-obatan kimia, tetapi bukan obat-obatan jenis ini. Tapi itu panggilan Anda, tentu saja.


3

Pertanyaan Anda adalah satu yang harus ditanyakan lebih banyak orang tua. Namun, fokusnya seharusnya bukan pada bahwa anak Anda "hilang", atau bahwa Anda telah memotong sayapnya, tetapi Anda telah membantunya sehingga dia bisa lebih santai dan dapat memiliki lebih banyak waktu luang.

Anda tampaknya sepenuhnya menyadari gejala negatif dari bermain konstan di telepon. Jadi, sudah ada di pikiran Anda, Anda telah melakukan hal yang benar. Masalahnya adalah membuat anak Anda melihat hal-hal dengan cara yang sama. Apa dengan tekanan teman sebaya, dan orang tua lain tampaknya tidak peduli, ini tidak akan mudah.

Bisakah kamu bertemu dengan orang tua yang lain? Setidaknya teman-teman terdekatnya? Jelaskan situasinya kepada mereka, dan jika Anda bisa mendapatkan setidaknya satu dari mereka untuk mendukung pendekatan Anda, maka Anda sudah setengah jalan ke garis finish.

Kedua, karena anak Anda sudah kecanduan, Anda harus berurusan dengan penyebab kecanduan serta menghapus permainan ... mungkin membuatnya tertarik untuk membaca, olahraga, pemrograman komputer, fotografi ... apa pun yang benar-benar akan membantu dia fokus ketika dia merasa bahwa dia "ketinggalan" pada permainan.

Bergantung pada apa yang tampak seperti kelompok rekannya, bisa jadi minat pengganti juga dapat menginfeksi teman-temannya ... atau ...

Semoga berhasil. Saya berhasil menghindari sebagian masalah ini dengan putra saya ... dengan membatasi / membatasi penggunaan ponsel pintar / komputer / tablet, saat mereka tumbuh dewasa. Dan ... mereka selamat tanpa drama.


3

Saya tidak ingin anak saya bermain game ini karena mereka mengubahnya dengan cara yang saya temukan mengkhawatirkan.

Saya memiliki anak lelaki di sekitar usia anak laki-laki Anda juga. Mereka semua memainkan clash of clan, juga, dan saya telah memperhatikan perubahan perilaku yang sama (berbicara tentang yang lain). Permainan juga merupakan sumber konflik yang konstan dalam keluarga kami.

Apa yang dapat saya?

Saya dan istri saya mulai membatasi waktu permainan dengan sistem poin; semakin banyak mereka membantu di sekitar rumah, semakin banyak waktu bermain yang mereka dapatkan. Kami menetapkan batas waktu 40 menit sehari dan membuatnya sulit untuk benar-benar mendapatkan banyak waktu bermain setiap hari, tetapi sistem itu tidak bekerja dengan baik, jadi sekarang kita kembali ke "Anda bisa bermain ketika kami mengatakan Anda bisa ", dan kami membiarkan mereka bermain selama mungkin dua puluh menit sehari jika kami merasa mereka sudah mendapatkannya (yang tidak setiap hari), dan hanya ketika semua pekerjaan rumah mereka selesai dan mereka sudah selesai mempraktikkan alat musik mereka dll (mudah untuk menegakkan karena tidak ada anak-anak kita yang memiliki ponsel - mereka perlu tablet keluarga kami untuk bermain).

Kami melihat sedikit nilai dalam melarang mereka bermain. Meskipun Anda mungkin benar bahwa permainan ini membuat ketagihan, banyak hal dalam hidup ini, dan kami merasa kami harus mengajari mereka bagaimana menghadapinya sebelum mereka menjadi remaja dan kami kehilangan lebih banyak pengaruh kami kepada teman-teman sebaya.

Pada saat yang sama, game-game ini adalah satu-satunya hal yang semua teman dan teman sekelasnya (saat ini) tertarik, dan saya tidak ingin menghancurkan persahabatannya untuknya.

Percayalah bahwa persahabatan cukup stabil untuk bertahan hidup. Anda mengatakan bahwa putra Anda butuh waktu lama untuk menjadikan anak-anak ini teman-temannya. Permainan memang menarik bagi anak-anak, tetapi kebanyakan anak tidak bodoh. Jika salah satu dari mereka dilarang bermain, atau dilarang bermain kecuali setengah jam setiap hari, jika persahabatan itu bernilai apa pun sebelum bentrokan klan terjadi, itu akan bertahan.

Saya cukup yakin bahwa beberapa orang tua teman-temannya tidak melihat masalah yang saya alami

Itu mungkin. Tapi mungkin beberapa dari mereka juga berpikir bahwa bermain game yang berlebihan tidak baik untuk anak mereka, dan hanya mengizinkannya karena semua orangtua lain melakukannya. Jadi membatasi paparan anak Anda ke permainan dapat membantu orang tua melakukan hal yang sama dengan anak-anak mereka.

Saya akan menyarankan waktu permainan pengurangan , tidak sepenuhnya mematikan. Ini lebih mudah dijual ke orang tua lain; jika Anda dapat berbicara dengan dua atau tiga orang tua teman putra Anda dan mencapai kesepakatan bahwa Anda semua akan mencoba untuk mengurangi jumlah waktu anak laki-laki bermain, itu akan sangat membantu dalam menyelesaikan beberapa masalah Anda, dan ia memiliki peluang jauh lebih tinggi untuk benar-benar berhasil daripada jika Anda mencoba meyakinkan orang tua lain bahwa kebijakan tanpa toleransi adalah satu-satunya jalan ke depan.

Tentu saja hal-hal lebih mudah jika anak laki-laki benar-benar memiliki hal lain yang harus dilakukan selain bermain game komputer. Kami tinggal di dekat hutan, dan anak-anak saya suka bermain sepak bola dan ping-pong, jadi itu membantu.

Ketika dia mengunjungi teman-temannya, atau mereka datang berkunjung, mereka semua duduk membungkuk di ponsel dan bermain. Ketika mereka tidak diizinkan bermain, mereka tidak tahu harus berbuat apa. Secara harfiah. Mereka duduk dan menunggu waktu berlalu sampai mereka bisa bermain lagi.

Jelaskan dengan jelas bahwa mereka tidak akan diizinkan bermain setelah waktu yang ditentukan untuk hari itu. Jika anak-anak ini seperti anak-anak saya dan teman-teman mereka, mereka akan bosan dan mulai berpikir tentang apa lagi yang bisa mereka lakukan.

Jika itu benar-benar seperti yang Anda katakan, mungkin memberi anak laki-laki sesuatu yang keren untuk dilakukan mungkin mengingatkan mereka bahwa ada hal-hal lain yang dapat mereka lakukan bersama selain bermain game komputer. Jika Anda tinggal di dekat hutan, mintalah suami Anda untuk mengajak mereka bertengkar pinus. Beri mereka bahan untuk mendirikan rumah pohon mereka sendiri. Atau mungkin ada dinding yang membutuhkan lukisan dan Anda dapat menyerahkannya kepada mereka, dengan perintah eksplisit untuk melukisnya sesuka mereka. Dekat pantai? Air dan kotoran - itu sempurna. Musim dingin? Tidak masalah, tunjukkan pada mereka cara membangun igloo. Atau memulai pertarungan bola salju. Ada banyak hal yang disukai anak laki-laki; hanya karena mereka telah menemukan permainan video tidak berarti mereka tidak suka melakukan hal-hal ini lagi.

Saya secara teratur mendorong teman-teman putra saya ke pertandingan bola salju dan pertandingan ping-pong. Mereka suka bersaing dengan orang dewasa, terutama jika mereka memiliki kesempatan untuk menang. Cobalah bermain sepak bola dengan anak berusia tiga tahun, dan Anda tahu maksud saya.

Terkadang saya pikir video game hanyalah pengganti yang buruk untuk interaksi manusia. Tawarkan anak-anak sedikit waktu Anda, dan mereka melompat pada kesempatan untuk melakukan sesuatu dengan Anda. Saya khawatir itu tidak akan bekerja lebih lama - begitu mereka tiga belas, empat belas, saya kira mereka akan memiliki prioritas mereka sendiri. Tetapi untuk saat ini, ini mungkin cara untuk mengingatkan mereka bahwa ada hal-hal lain yang mereka sukai.


2

memblokir kemampuannya untuk menginstal aplikasi di telepon, menghapus semua game, menguncinya

dia berumur 10 tahun. Mengapa dia membutuhkan kemampuan untuk melakukan lebih dari berkomunikasi (dengan Anda) di teleponnya? Dia akan bertahan hidup tanpa memiliki akses penuh ke dunia baru kita yang berani.

Saya tidak peduli apa kata orang, tidak ada PERLU bagi seorang anak untuk memiliki akses tanpa pengawasan ke WWW, untuk chatting, dan ke media sosial. Banyak orang akan ngeri dengan konsep ini, tetapi kenyataan berbeda dari khayalan yang kita hidupi bahwa itu suatu keharusan, dan harus dimulai semuda mungkin.

Saya tumbuh dengan booming internet, dan cukup istimewa untuk menggunakan komputer sejak usia sangat muda, sebelum PC di setiap rumah adalah kenyataan. Saya yakinkan, hal terakhir yang Anda inginkan adalah mengizinkan internet dan media sosial membesarkan anak Anda. Butuh waktu bertahun-tahun untuk mengembalikan pikiran dan pikiran saya kembali normal setelah saya diberikan masa bebas sebagai remaja, dan ini sebelum broadband dan apa yang kita kenal sebagai media sosial.

Juga, implikasinya di sini adalah bahwa ia mengikuti orang banyak, tidak mungkin membayangkan tidak mengikuti orang banyak, dan akibatnya, tidak memikirkan dirinya sendiri. Ini dibuktikan dengan ketidakmampuannya untuk meletakkan permainan; ia mengendalikan tindakannya dan menghabiskan pikirannya. Dia anak-anak, dia rentan terhadap hal semacam ini. Banyak orang dewasa juga, tetapi anak-anak sangat mudah dipengaruhi.

Apalagi, jika teman-temannya tidak akan menjadi temannya karena ia tidak memainkan permainan uang tunai, mereka bukan temannya dan harus dikeluarkan dari hidupnya sesegera mungkin. Mereka akan membawanya ke bencana.

Lupakan orang tua lainnya. Pendapat mereka tentang pengasuhan Anda tidak ada artinya kecuali untuk alasan yang benar-benar solid, seperti pelecehan, penelantaran, dll. Lupakan anak-anak lain. Kekhawatiran Anda adalah anda anak. Jika orang tua yang lain berperilaku seperti ini, dan mereka tidak keberatan, itulah perselingkuhan mereka. Anda jelas menginginkan yang terbaik untuk anak Anda, dan anak Anda jelas terpengaruh secara negatif. Ini tidak sehat.

Harap dicatat bahwa beberapa orang mengatakan ini adalah permainan yang tidak berbahaya, tetapi ini bukan masalahnya. Permainan menyebabkan kerusakan, dan karenanya berbahaya baginya. Contoh: Saya tidak punya masalah dengan World of Warcraft, menikmatinya, dan bisa berhenti bermain kapan pun saya mau. Seorang teman saya menjadi pucat, tidak sehat, pingsan di tempat kerja, kehilangan hari-hari tidur, dan mulai terlihat seperti hantu. Dia juga akan merasa membenci diri sendiri jika dia melakukan kesalahan yang akan menyebabkan pemain lain "menghapus" (serangan, upaya kelompok yang berakhir ketika semua orang meninggal). Permainan itu tidak berbahaya bagi saya, cukup berbahaya baginya. Beberapa orang dapat memiliki beberapa minuman, beberapa orang menghancurkan hidup mereka.


1

Ringkasan singkat:

Belajarlah dari permainan bagaimana otak putra Anda bekerja, gunakan pengetahuan itu untuk tujuan yang luar biasa dan meyakinkan orang tua temannya ketika itu bekerja.

Belajarlah dari game itu. Game-game ini memahami psikologi otak putra Anda dengan cukup baik. Mereka hanya memilih untuk menggunakan pengetahuan itu untuk menyia-nyiakan masa hidup anak Anda untuk tujuan egois dan menyebutnya menyenangkan. Hanya saja, duduk tanpa bergerak di depan layar mencapai kesuksesan semu tidak benar-benar menyenangkan, tidak peduli bagaimana rasanya.

Game seperti itu (semua yang tidak ada habisnya) melakukan hal yang benar untuk alasan yang salah. Game seperti 'Beyond good and evil' (yang lama) lebih seperti film panjang dan saya tidak menentang mereka.

Saya selalu mengatakan: buat film sendiri selama dua jam di atas monitor Anda. Kemudian dapatkan beberapa teman dan popcorn dan tonton film kehidupan Anda. Putuskan sendiri apakah ini film yang mengasyikkan.

Sudahkah Anda mencoba merenungkan beberapa aspek kehidupannya di mana itu sebenarnya memiliki dampak positif jangka panjang yang besar pada keterampilan, pengetahuan, atau kesehatannya? Jika Anda mencoba menerapkan beberapa trik permainan yang menguntungkan, Anda dan putra Anda mungkin akan memainkan salah satu permainan paling menakjubkan dalam hidupnya bersama.

Perilaku yang diperkuat akan diulang. Tujuannya adalah untuk menemukan bala bantuan yang: bekerja dan b: pada akhirnya membuat putra memiliki pilihan yang dihasilkan darinya.

Dan ketika itu berhasil, Anda bisa mendekati beberapa orang tua lain dan membantu mereka menyelamatkan anak-anak mereka karena mereka semua menderita kesalahan yang sama.

"semua teman-temannya ikut" tidak selalu berarti.

Dapatkan buku Cialdini berjudul 'Influence'. Ini akan menjelaskan konsep-konsep seperti:

Kelangkaan

Barang-barang yang sulit didapat dan langka dianggap lebih berharga daripada jika semua orang memiliki akses ke sana.

Juga: hadiah berdampak lebih besar jika tidak selalu terjadi. Itulah yang membuat judi sangat membuat ketagihan. Mungkin kali ini ...

Urgensi

Beberapa permainan memberi Anda 24 koin per hari untuk membuat barang. Satu per jam. Tapi Anda hanya bisa memegang 10 sekaligus. Ini secara efektif berarti: Masuk setidaknya tiga kali: sekali di pagi hari, sekali tepat sebelum Anda pergi tidur dan sekali di antara atau Anda merasa ingin kehilangan.

Pabrik memproduksi lebih banyak barang jika Anda mengumpulkan sepuluh kali sehari vs sekali sehari dll. Semuanya bertujuan memberi Anda imbalan karena menjadikan permainan sebagai bagian integral dari hidup Anda. Atau lebih baik: tidak menjalani hidup Anda dan malah menghabiskan waktu Anda di dunia fantasi.

kontras

Sebuah pencarian yang memberikan hadiah senilai 10 sen layak menghabiskan satu jam karena kebanyakan hadiah pencarian lainnya adalah 1 atau dua sen. Apa yang sebenarnya adalah tumpukan kotoran yang kecil dianggap sebagai peluang besar.

Ini diperbesar secara besar-besaran ketika orang berpikir bahwa uang itu berharga dan waktu tidak, meskipun waktu adalah sumber daya yang lebih berharga.

Bukti sosial

Jika banyak orang melakukannya dan banyak orang menikmatinya, itu tidak buruk. Anak-anak dapat jauh lebih menyukai bukti sosial dari kelompok umur mereka sendiri. Mereka tidak perlu mengidentifikasi diri mereka dengan raksasa besar dua kali tinggi mereka dan x kali berat badan mereka yang selalu benar dan diizinkan untuk melakukan segalanya.

Semua ini dan lebih banyak lagi dapat digunakan untuk kebaikan jika digunakan secara strategis dan cerdas. Dan secara konsisten.

Kemudian kita memiliki enam kebutuhan manusia.

1: Kepastian

Saya tahu saya bisa merasa baik ketika saya bermain game. Jika saya memahami permainan, saya memegang kendali dan saya tahu saya bisa melakukan hal yang benar. Dan saya tidak benar-benar mengambil risiko apa pun. Saya tidak perlu takut akan kesalahan seperti di sekolah di mana nilai ditentukan oleh kesalahan. Perlu bernafas.

2: Variasi

Saya tidak pernah tahu misi berikutnya, apa yang akan dilakukan pemain lain atau monster mana yang menetas dari telur mana. Dan itu membutuhkan perhatian terus-menerus. Itu tidak membosankan.

3: Signifikansi

Skor saya lebih tinggi dari skor 2587 pemain lain dan saya bisa melakukan hal-hal dengan perlengkapan saya yang tidak bisa dilakukan pemain lain. Beberapa mengagumi saya untuk apa yang bisa saya lakukan ingame. Saya istimewa Saya layak mendapat perhatian.

4: Cinta dan koneksi

Saya memiliki banyak obrolan dengan sesama pemain. Saya membenarkan permainan mereka, mereka membenarkan permainan saya. Kami memiliki minat yang sama.

5: Pertumbuhan

Saya sekarang memiliki lebih banyak sumber daya daripada yang saya miliki minggu lalu. Saya dapat melakukan lebih banyak hal, belajar 5 mantra lebih banyak, memiliki senjata yang lebih baik sekarang, memindahkan 5 poin di papan peringkat. Segala sesuatu dikuantifikasi dan saya dapat dengan mudah melihat apakah saya menjadi lebih baik. Saya mendapatkan kebebasan melalui keterampilan yang diperluas. Saya sekarang lebih dari saya minggu lalu.

6: Kontribusi

Saya bisa mengajari orang lain permainan, saya bisa membantu orang lain jika mereka terlalu lemah untuk membunuh makhluk tertentu, saya bisa mengiklankan permainan sehingga permainan akan makmur.

Pikirkan kebutuhan 1-4 sebagai kebutuhan yang tidak dapat dinegosiasikan. Otak membutuhkan mereka setiap hari untuk merasa sehat. Dan jika satu kegiatan memuaskan mereka secara besar-besaran, itu menjadi sangat diinginkan.


1

Masalahnya bukan dalam memainkan game-game ini, masalahnya adalah dalam memainkan game-game ini tanpa henti. Saya pikir game-game ini memang pantas disebut adiktif, karena sumber yang Anda tautkan mengonfirmasi.

Anda sekarang telah memotong aksesnya ke game-game ini, yang juga telah memutus aksesnya ke suatu aktivitas yang dengan sendirinya tidak berbahaya, dan untuk berinteraksi dengan teman-temannya, yang masih memainkan game.

Jadi dalam hal ini, moderasi adalah kuncinya. Ini adalah sesuatu yang harus dia pelajari dalam hidup. Sebagai orang dewasa, segelas alkohol dari waktu ke waktu baik-baik saja (walaupun ada pengecualian, seperti saat hamil atau ketika menggunakan obat-obatan yang tidak dapat dikombinasikan dengan alkohol). Banyak alkohol, setiap hari, tidak baik sama sekali.

Jika ada ponsel atau tablet cadangan tempat game favoritnya dipasang, Anda dapat membatasi akses dengan cukup mudah dengan membatasi akses ke perangkat itu. Anda dapat setuju dengannya pada waktu bermain di perangkat itu, pada satu jam sehari sebagian besar teman-temannya juga akan online, sehingga ia dapat bermain game dengan mereka, tanpa memberinya kemungkinan terlibat dalam perilaku adiktif.

Lewat sini kamu bisa memungkinkan dia untuk mengambil bagian dalam kegiatan sosial dengan teman-temannya, tanpa membiarkannya kecanduan game mobile ini.


1

Ini harus menjadi jawaban yang menyegarkan dari sudut pandang "anak" dan bukan dari sudut pandang orang tua.

Setiap orang, terutama kaum muda, membutuhkan teman sebaya. Jika dengan permainan tertentu adalah satu-satunya cara anak Anda bisa bersama dengan teman-temannya, jangan potong itu sampai tuntas , itu solusi keras kepala dan dapat lebih membahayakan.

Prasyarat cerita saya adalah bahwa saya jelas tahu saya dilahirkan untuk belajar dan belajar. Anda setidaknya harus, membuat putra Anda tahu dalam pikiran, dan setuju, bahwa dia dilahirkan untuk belajar, bukan bermain. Ini, bagaimanapun, IMO, seharusnya tidak membutuhkan banyak upaya pendidikan.


Sekarang saya berusia 18 tahun dan ketika saya berusia sepuluh sampai dua belas tahun, saya juga berada dalam situasi yang sama (namun lebih baik). Saya tahan terhadap beberapa jenis pekerjaan rumah sekolah yang saya tidak secara khusus unggul, dan kecanduan game online yang mirip dengan CoC dan CR.

Ibuku dulu brilian dan dia masih brilian sekarang. Dia tahu saya tidak bisa mendapatkan banyak hal dengan teman / rekan saya tanpa memainkan game-game itu dan mengikuti perkembangan mereka, jadi dia membatasi akses saya ke komputer (telepon tidak begitu lazim pada tahun 2010) menjadi setengah jam per hari dari Senin hingga Jumat, dan satu jam per hari pada Sabtu / Minggu (hari libur). Saya diizinkan mengakses komputer hanya setelah saya menyelesaikan pekerjaan rumah sekolah saya , dan jika saya melewatkan beberapa hari sebelumnya, saya harus mengejar mereka sebelum saya bisa menikmati anggaran "hari ini".

Selain itu, ia mengizinkan saya untuk mendapatkan anggaran "waktu komputer" ekstra dengan melakukan latihan Matematika dan Bahasa Inggris tambahan, yang merupakan satu-satunya cara untuk memperoleh penghasilan seperti itu pada waktu itu. Bagi saya itu kedengarannya bagus dan saya tidak terlalu menentang setelah beberapa kali percobaan.

Itu solusi yang bagus. Saya menikmati waktu komputer "susah payah" ekstra dan sementara itu mengejar ketinggalan dengan Matematika dan Bahasa Inggris. Ibuku, dia membunuh tiga batu dengan satu burung.


Sekarang ketika saya meninjau kembali kesepakatan / kebijakan itu, saya tidak dapat menyangkal itu bagus. Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti sekarang, tetapi saya pikir saya akan jatuh ke dalam semacam autisme atau kondisi depresi mental lainnya (jenis yang paling rendah). Bersaing dengan teman sebaya itu penting untuk anak-anak dan remaja, jadi saya tidak akan menyarankan memotong itu sepenuhnya. Dan untuk orang dewasa.

Kecanduan permainan seperti itu hanyalah indikasi atau ungkapan bahwa seorang anak / remaja menikmati menghabiskan waktu bersama teman mereka. Mengajari anak-anak untuk menyeimbangkan antara bekerja dan bersenang-senang adalah solusi yang tepat. Katakan pada mereka itu tugas mereka untuk belajar, dan memotivasi mereka . Itu tidak masalah untuk dimainkan. Ini hanya masalah untuk bermain tanpa henti.

Untuk bagian uang, saya sarankan itu jangan pernah membeli kredit / berlian / permata online itu tanpa meminta anak lelaki Anda untuk melakukan sesuatu sebagai gantinya . Penting juga untuk memberi tahu anak-anak bahwa uang tidak keluar dari ketiadaan. Ini hadiah untuk kerja keras. Anak Anda harus belajar mendapatkan uang dari bekerja, seperti melakukan pekerjaan rumah tangga atau mendapat nilai tinggi dalam ujian sekolah. (Faktanya, saya tidak terlalu tertarik untuk membeli kredit dalam game dengan uang sungguhan, jadi setelah mencoba beberapa kali dengan total kurang dari US $ 10 (dikonversi), saya belum meminta orang tua saya untuk membeli lagi dalam kredit game.)


Situasi saya, atau mungkin, lebih baik daripada Anda dalam beberapa hal. Sebagai contoh, saya tahu bahwa itu adalah tugas saya untuk belajar dan belajar, sebagai siswa sekolah dasar, tetapi tidak termotivasi untuk melakukannya.

Anda tidak harus mengikuti kisah saya kata demi kata. Saya sarankan Anda mengubahnya sesuai dengan situasi Anda. Bagaimanapun, setiap kasus kurang lebih berbeda.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola