Bagaimana mencegah anak saya diindoktrinasi dengan agama Kristen? [duplikat]


163

Konteks: Kami tinggal di Jerman dan memiliki anak kecil (15 bulan) yang akan pergi ke taman kanak-kanak umum pada usia 24 bulan.

Masalah: Di wilayah kami, semua taman kanak-kanak yang didanai publik juga memiliki denominasi, biasanya Katolik. Semua taman kanak-kanak memberi tahu anak-anak dewa, akan menyanyikan lagu-lagu agama, mengadakan perayaan, dan bahkan mungkin berdoa bersama mereka. Sebagai seorang ateis, saya menemukan ini menjijikkan dan sangat menyinggung, tetapi tidak ada banyak pilihan - itu salah satu taman kanak-kanak ini atau tidak ada penitipan anak sama sekali.

Jadi, bagaimana saya bisa membantu anak saya untuk memahami bahwa sebagian besar dari ini, paling-paling, hanyalah sebuah cerita lucu tanpa relevansi? Saya ingin dia dapat membuat pilihan sadar ketika dia mampu - tetapi saya tidak ingin dia percaya hanya karena dia harus menelan ini pada usia yang mengesankan ini.

Di sisi lain, saya takut konsekuensi negatif baginya jika saya mencela ini terlalu terbuka dan dia berkata, "Ayah bilang tuhanmu hanya teman khayalanmu yang besar dan tidak nyata" di taman kanak-kanak.


Komentar bukan untuk diskusi atau kritik yang panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

Jawaban:


165

Yah, pertama saya akan mencoba untuk tidak mengindoktrinasi dirinya sendiri. Jika Anda ingin dia membuat pilihan sadar, Anda mungkin harus sangat berhati-hati dengan reaksi Anda.

Saya sendiri seorang agnostik tetapi berasal dari budaya Kristen. Gadis saya yang berusia 6 tahun masuk ke sekolah non-pengakuan tetapi belum berhasil berbicara kepada saya tentang Yesus dan begitu (kami di Belgia, jadi negara yang secara tradisional agak Kristen). Saya mencoba berhati-hati untuk tidak mengatakan hal-hal seperti " ini hanya cerita lucu ". Ketika ditanya tentang agama (s), Yesus, dan sebagainya, saya mencoba untuk bersikap netral dengan pidato seperti:

Banyak orang berpikir ada tuhan, ada yang berpikir ada banyak tuhan, ada yang percaya tidak ada tuhan sama sekali, dan ada yang tidak tahu. Ayah adalah bagian dari orang-orang ini yang tidak tahu.

Saya juga sangat tertarik untuk memperluas beberapa penjelasan tentang siapa Yesus untuk orang-orang Kristen dan sebagainya, dalam batas pengetahuan saya sendiri. Saya yakin di masa depan jika lebih banyak pertanyaan muncul, saya akan mengundangnya untuk mencari jawabannya sendiri. Sekarang saya harus mengakui bahwa posisi netral ini mungkin lebih sulit untuk dipegang ketika anak Anda terus-menerus terpapar pada hal-hal seperti berkhotbah, tetapi saya menganggap sangat penting untuk benar-benar membiarkannya memilih pilihan bebas dari keyakinannya sendiri, dan bahkan mengubahnya saat ia berevolusi.

Sebagai komentar sampingan, saya harus mengakui bahwa saya sama sekali tidak tahu situasi Jerman, tetapi saya benar-benar terkejut dengan apa yang Anda gambarkan dan ketidakmungkinan untuk menemukan taman kanak-kanak non-pengakuan.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

9
Apa itu "tidak mengaku"? Apakah itu mirip dengan "non denominasi"? Bagi saya itu terdengar seperti itu bukan institusi Katolik (yang mengaku) ??... apakah ini sekolah non-Katolik?
BruceWayne

15
Melihat definisi kedua "pengakuan" di halaman ini , yaitu "Secara resmi mempraktikkan agama tertentu, sebagai negara atau organisasi", yang saya maksud dengan "non pengakuan" adalah sebuah organisasi (sekolah, taman kanak-kanak, ...) di mana tidak ada agama tertentu yang diajarkan atau diikuti, yang bertentangan dengan agama Kristen, Islam, Yahudi atau organisasi apa pun. Saya baru saja mencari "non denonimasional" dan memang sepertinya hal yang sama yang saya maksud. Tidak menjadi penutur asli, saya tidak yakin apakah yang satu lebih cocok daripada yang lain ...
Laurent S.

cucu saya "diindoktrinasi" oleh nenek lainnya dan orang tuanya mengirimnya ke pendidikan agama di gereja - bahkan mereka tidak mempraktekkan orang-orang kristen seperti saya dan istri saya. Pengajaran gereja ini diakhiri dengan konfimasi di mana para remaja dapat hadir kepada komunitas kepercayaan kritis mereka sendiri dan pengalaman pribadi mereka.
Albrecht Hügli

Jadi ketika cucu saya sekitar 41/2 tahun saat Natal, dia berlari ke pintu dan ketika nenek membuka dia bertanya: Apakah Yesus sudah ada di sini? (seperti yang saya katakan kepadanya, Xmas adalah pesta ulang tahun Yesus.) Ketika dia berusia sekitar 6 tahun, dia pernah berkata kepada saya, "Sepanjang hidup saya, saya tidak tahu bahwa Yesus menjadi manusia dan disalibkan." Beberapa waktu kemudian dia berkata, "Mengapa kita tidak mengundang Yesus untuk tinggal bersama kita di rumah kita, untuk tinggal bersama? Kita punya cukup ruang untuknya?" Hari ini dia adalah seorang remaja dengan pertanyaan-pertanyaan yang biasa dengan gereja dan dengan iman. Saya tidak tahu di mana masalahnya ... CINTA SEMUA SEKITAR!
Albrecht Hügli

129

Saya seorang ateis yang tinggal di Jerman, dan harus menghadapi masalah yang sama dengan lingkungan anak saya (7).

Satu pelajaran yang sangat penting yang saya coba ajarkan padanya setiap hari adalah untuk tidak pernah secara membuta mempercayai apa pun yang dikatakan orang kepadanya. Dia harus memeriksa ulang setiap informasi, bahkan jika itu berasal dari sumber yang dapat dipercaya (guru, orang tuanya, kakek-nenek, ...).

Untuk melakukannya, saya sering mengatakan omong kosong padanya dengan wajah serius dan menunggu sampai dia tahu dan mengatakan itu omong kosong. Kami telah berlatih selama bertahun-tahun sekarang sehingga ia memperhatikan 95% dari waktu. Ketika tidak, saya menjelaskan kepadanya versi yang benar dan mengapa saya melakukannya.

Khusus untuk agama: Saya merasa lebih mudah untuk mengungkapkan sudut pandang agnostik kepadanya: "Kami tidak tahu, dan tidak ada yang tahu juga". Ini adalah metode yang paling jujur ??menurut pendapat saya, itu cocok dengan sisa filosofi pengajaran kami dan itu menunjukkan itu baik-baik saja untuk tidak tahu segalanya.

Beberapa orang menggunakan agama dan dongeng terkait untuk menjadi manusia yang lebih baik dan itu tidak masalah.


1
Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
Joe

82

Anda (orang tua) bertanggung jawab untuk 'mengindoktrinasi' anak-anak Anda

Biarkan saya memberi tahu Anda apa yang saya pikirkan, dari sisi yang sepenuhnya berlawanan. Saya seorang Kristen fundamentalis, yang memiliki nasib buruk tinggal di Washington DC. Orang-orang Kristen yang menginginkan pendidikan Kristen di kota-kota besar AS mengirim anak-anak mereka ke sekolah Kristen. Tapi, yang di dekat rumah saya adalah 14rb per tahun, per anak. Saya tidak mampu membelinya. Jadi saya harus mengirim anak-anak saya ke sekolah umum, di mana mereka dihadapkan pada apa yang saya anggap sebagai agenda 'ateis radikal'.

Apa yang harus saya lakukan? Ketakutan Anda sama persis dengan ketakutan yang saya miliki sebagai orangtua Kristen. Yang bisa saya lakukan adalah mengajar anak-anak saya. Saya menjelaskan kepada mereka Hakikat Tuhan dan dunia yang Dia ciptakan. Saya menjelaskan kepada mereka sifat dasar Manusia, dan tujuan kita diciptakan. Saya mengajar mereka tentang dosa dan pertobatan dan janji penebusan Yesus. Dan kemudian mereka pergi ke sekolah-sekolah umum, dan terkena kejahatan dunia, dan saya putus asa. Tetapi sebagai seorang Kristen, saya memiliki keyakinan bahwa Tuhan akan membantu saya dan istri saya untuk membimbing anak-anak kami, sehingga mereka mengenal dan memilih Dia ketika mereka bertambah dewasa. Dan saya memiliki keyakinan bahwa pengetahuan dan interaksi mereka dengan masyarakat non-Kristen akan membuat mereka lebih kuat dalam iman mereka, bahkan lebih kuat daripada saya sekarang.

Jika Anda memiliki seperangkat keyakinan yang Anda ingin anak-anak Anda pegang, apa yang dapat Anda lakukan selain mencoba mengajar mereka? Bukannya tidak ada anak yang pernah memberontak terhadap apa yang orang tua mereka ajarkan. Istri saya tidak pernah pergi ke gereja sampai ia berusia 20-an, dan sekarang kami membesarkan anak-anak kami di dalam Kristus. Dan, saya tahu banyak orang yang mencoba membesarkan anak-anak mereka di dalam Kristus hanya untuk melihat mereka menjadi ateis duniawi. Anda dan saya hanya harus hidup dengan kemungkinan bahwa anak-anak kita mungkin tidak melakukan apa yang kita inginkan.

Pada akhirnya, tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk 'membuat' anak-anak Anda mengikuti keyakinan Anda. Tetapi sangat konyol untuk berpikir bahwa segala jenis indoktrinasi akan efektif, baik Anda atau sekolah tempat anak-anak Anda bersekolah. Ajari anak-anak Anda yang terbaik yang Anda bisa, dan percayalah bahwa mereka akan menemukan jalan terbaik dengan mengikuti Alasan mereka.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

80

Sebagai orang Jerman berusia 54 tahun, saya hanya menggunakan "Agama" sebagai pelajaran biasa di sekolah dasar negeri kami. Saya kira orang tua saya secara teknis bisa membiarkan saya melewatkan satu atau dua jam per minggu ini, tetapi tidak ada yang melakukannya saat itu, dan tidak ada alternatif non-religius seperti "Etika" atau semacamnya. Tentu saja pelajarannya adalah tentang agama Kristen . Saya ingat mereka sayang, kami memiliki guru yang ramah yang menyukai anak-anak. Kami mendengarkan cerita tentang Yesus dan melukis gambar tentang mereka.

Yang penting, itu tidak mengindoktrinasi saya. Saya pikir orang tua jauh lebih penting untuk pembentukan mental daripada taman kanak-kanak, bahkan jika anak-anak tampaknya menghabiskan lebih banyak waktu di sana.

Saya ingat dengan jelas bagaimana saya mengembangkan sikap tegas ateisme selama masa remaja saya; di sekolah kami adalah sekelompok teman yang memperdebatkan semua jenis pertanyaan mendalam, kadang-kadang dalam pelajaran Agama atau Etika dan kadang-kadang secara pribadi. Itu adalah tahun-tahun formatif.

Jadi saran saya, yang tampaknya sama dengan yang lain di sini, adalah untuk mendukung rasa ingin tahu anak Anda, keterbukaan pikiran, dan apresiasi terhadap debat yang bermakna, cukup dengan memberi contoh dan dengan menjawab semua pertanyaan dengan tulus dan sedalam yang Anda bisa.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

Bagaimana kelas agama itu diajarkan kepada Anda ~ 45 tahun yang lalu? Apakah itu mungkin diajarkan dengan cara yang sama hari ini, atau diajarkan dengan cara yang lebih menarik?
TylerH

1
@ TylerH Mungkin kurang menarik, adalah dugaan saya. Ada kecenderungan umum di seluruh papan terhadap kurang religiusitas dan pengakuan agama lain. Perbedaan antara kota dan daerah pedesaan, serta utara (Protestan) dan Selatan (Katolik), dan antara institusi masih besar, tentu saja. Seseorang juga menyebutkan (sekarang terkubur dalam obrolan, mungkin) perbedaan antara taman kanak-kanak dan sekolah dasar, taman kanak-kanak lebih mengindoktrinasi. Mungkin.
Peter A. Schneider

41

Sekitar 25 tahun yang lalu saya berada di tempat yang sama dengan Anda. Jadi inilah pengamatan saya:

Pada usia 3 tahun, sudah terlambat bagi TK untuk membujuk anak Anda bahwa dewa mereka lebih nyata daripada Santa. Anak Anda menyalin Anda lebih dari yang Anda pikirkan.
Sebenarnya mereka tidak berusaha sangat keras, mereka semua hanya pergi bersama ke gereja atau apa pun, menyanyikan lagu-lagu, menghias untuk Natal, melukis telur Paskah.

Dan inilah saran saya:

Anda pasti sudah memperhatikan diri sendiri sekarang bahwa ada waktu dan tempat untuk penginjilan ateisme militan. Ajari anak Anda bahwa kita mungkin tidak percaya berbicara tentang ular atau kuda terbang, tetapi banyak orang yang melakukannya, dan itu menyakitkan mereka jika Anda mengolok-olok mereka. Kekristenan, sebagaimana dipraktikkan di Jerman pada abad ke-21, sebagian besar tidak berbahaya. Kakek-nenek mungkin setidaknya perlu berpura-pura menjadi orang percaya.

Juga, pastikan anak Anda belajar tentang semua agama. Ini akan menyukai monster spageti, juga mitos Yunani dan Norse dan sebagainya adalah cerita yang cukup bagus. Anda tidak perlu menunjukkan persamaannya, biarkan mereka memerhatikan hal itu sendiri.

Di daerah Katolik ada hal yang disebut komuni pertama. Persiapan butuh waktu lama dan anak-anak tidak mempedulikannya, tetapi mereka mendapatkan banyak hadiah. Anak-anak saya menginginkan hadiah, tentu saja, tetapi itu sulit.

Kami tidak pernah menekan mereka untuk menjadi ateis. Kami selalu mengatakan bahwa mereka dapat memilih dan bergabung dengan agama apa pun yang mereka inginkan ketika mereka mencapai usia 18 tahun (secara pribadi saya memikirkan "mayat saya", tetapi bagaimanapun ...) Mereka tidak pernah melakukannya.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

17

Ini adalah strategi yang saya ambil ketika putri saya diperkenalkan ke agama Kristen oleh seorang guru TK dan mulai mengaku percaya pada Tuhan.

  1. Ajari dia tentang banyak agama, mitos, dan kisah asal lainnya.
  2. Jelaskan bagaimana kisah-kisah ini saling bertentangan dan tidak semuanya benar.
  3. Jelaskan ateisme saya sendiri dan mengapa saya tidak percaya pada agama Kristen, dan mengatakan kepadanya bahwa orang-orang harus mengambil keputusan sendiri tentang hal-hal ini.

Saya melakukan langkah 1 untuk beberapa waktu (mungkin 6 bulan hingga satu tahun) sebelum memperkenalkan langkah 2 dan 3.

Dia mulai menyatakan kepercayaan pada Tuhan sekitar 4 atau 5 tahun yang mengatakan "karena [gurunya] percaya dan saya juga". Setelah beberapa saat yang baik mengajar tentang kepercayaan lain, maka lain kali dia berkata dia percaya pada Tuhan (sekitar usia 6), saya bertanya yang mana dan dia berkata "bayi Yesus dan Thor". Baru-baru ini ketika subjek telah muncul (sekarang dia berusia 8 tahun) dia mengatakan bahwa dia sekarang tidak percaya pada Tuhan juga.

Jadi strategi ini tampaknya telah berhasil dan dengan senang hati tidak mengharuskan mengecualikan putriku dari taman kanak-kanak, menghindari guru itu atau situasi di mana proselitisasi (atau mungkin) terjadi, dan tanpa perlu berdebat langsung melawannya, atau mencoba untuk melarang atau melarang apa pun.


17

Ini adalah sesuatu yang juga saya perjuangkan. Saya punya dua anak: seorang putra, sekarang 14, dan seorang putri, yang akan berusia 8 pada akhir bulan.

Saya memiliki hak asuh atas putra saya selama empat tahun pertama hidupnya, setelah itu ibunya memohon saya untuk membiarkannya mengambilnya kembali. Dia benar-benar mendaftarkannya di sekolah Kristen swasta yang dia hadiri selama beberapa tahun. Saya menghindari masalah agama di sekelilingnya, lebih memilih untuk hanya menikmati kebersamaannya kapan pun saya bisa melihatnya, tetapi jika dia bertanya saya telah memutuskan untuk selalu jujur ??padanya. Tahun lalu saya terkejut ketika dia mengatakan kepada saya bahwa Kekristenan bukan untuknya, dan dia sudah lama tidak percaya. Beberapa hal berhasil seperti itu. Saya yakin ini akan terdengar aneh bagi orang percaya, tetapi saya sangat bangga dengan anak saya pada hari itu.

Putri saya, bagaimanapun ... Saya mencoba menanamkan dalam dirinya toleransi untuk semua agama, dan memutuskan saya akan menjawab setiap pertanyaan yang dia miliki sebaik, dan sejujur ??mungkin, sebisa saya. Penting bagi saya untuk tidak "memaksakan" kepercayaan agama apa pun padanya, tetapi memberinya informasi sebanyak mungkin agar dia bisa membuat keputusan yang tepat untuk dirinya sendiri. Sayangnya, sebuah tragedi keluarga mengirim putri saya untuk tinggal bersama keluarga dekat, yang, meskipun baik hati dan bermaksud baik, menghadirkan kekristenan kepadanya sebagai kebenaran absolut dan tak terbantahkan. Mereka juga mengirimnya ke gereja-gereja yang dipertanyakan, dari mana ia kembali dan mengatakan hal-hal kepada saya seperti, "Ayah, tolong percayalah pada Yesus! Saya tidak ingin Anda terbakar di neraka selamanya!"

Tidak perlu dikatakan lagi, saya belum, dan tidak sekarang, senang mendengar gadis kecil saya yang berusia 5 tahun mengatakan hal-hal ini. Jadi saya katakan pada diri saya sendiri saat dia tumbuh, dia akan melihat berbagai hal secara berbeda. Saya melakukan yang terbaik untuk menghormati keyakinannya, dan tidak mencoba dan mengubah pikirannya, atau berdebat dengannya (meskipun untuk sementara waktu, hal favoritnya adalah mencoba dan memancing argumen berbasis agama); Saya mengatakan kepadanya, "Dengar, Sayang, saya tidak menghormati kepercayaan Anda, atau mencoba meyakinkan Anda bahwa mereka salah, Anda perlu menunjukkan rasa hormat yang sama kepada saya."

Saya sangat, sangat khawatir tentang anak-anak saya yang diindoktrinasi ke dalam agama Kristen, tetapi kemudian saya teringat sesuatu ... Saya dibawa ke gereja sebagai anak yang sangat muda, naif, mudah dipengaruhi, dan saya berhasil melihat semua itu, dan menemukan jalan saya di luar. Anak saya juga. Jadi saya merawat harapan bahwa suatu hari putri saya akan bangun dan melihat sesuatu yang mengubah pikirannya; atau paling tidak aku bisa mengajarinya lebih baik tentang toleransi, dan menghormati kepercayaan orang lain. Saya merasa dunia akan menjadi tempat yang jauh lebih baik jika toleransi (agama dan sebaliknya) lebih luas, atau prioritas sama sekali bagi kebanyakan orang.


meskipun untuk sementara waktu, hal favoritnya adalah mencoba dan memancing argumen berbasis agama - terdengar seperti latihan dalam individuasi. Memiliki keyakinan yang berbeda dari orang tua Anda pada usia itu menakutkan ... dan pada saat yang sama tak tertahankan! ?? Ini adalah kesempatan bagi Anda, sebagai orang tua, untuk menunjukkan kepadanya cara menangani perbedaan pendapat dan keragaman pendapat, dengan penuh hormat seperti yang Anda katakan. Dia akan belajar dari apa yang Anda lakukan lebih dari apa yang Anda katakan.
André Levy

15

Tidak dapat dihindari anak Anda mengasumsikan norma-norma dan nilai-nilai dari masyarakat tempat ia tumbuh. Jika Anda tidak menyukai lingkungan Anda, satu-satunya pilihan Anda adalah menempatkan anak Anda di lingkungan lain.

Tetapi norma-norma dan nilai-nilai pada dasarnya berbeda dari menerima segala sesuatu yang orang katakan begitu saja, yang merupakan sesuatu yang dipelajari kebanyakan orang ketika mereka menjadi lebih sadar diri dan mulai mempertanyakan berbagai hal. Bersabarlah, proses ini akan memakan waktu setidaknya satu atau dua dekade.

Dari sudut pandang psikologis , berhati-hatilah dengan ketakutan Anda. Hadir tombol merah, dan semakin Anda mengatakan untuk tidak menekannya, semakin ingin tahu.

Yang telah dibilang. Seperti vsz sudah mengomentari pertanyaan Anda, saya mendorong Anda untuk menilai kembali obyektivitas Anda tentang masalah ini. Apakah Anda juga memberi tahu anak Anda bahwa Santa - spoiler lansiran - adalah "hanya cerita lucu tanpa relevansi" hanya untuk "mencegah anak Anda agar tidak diindoktrinasi" oleh banyak Santa? Saya harap ini mengingatkan diri Anda untuk tidak takut ketika anak Anda memberi tahu Anda bahwa dia memakan tubuh Yesus - yang tidak selalu berarti kanibalisme. Ketakutan Anda hanya rasional jika mereka benar-benar melakukan tindakan non-simbolik yang dipertanyakan.

Jika Anda ingin mengajari anak Anda untuk bersikap rasional, mulailah dengan pria di cermin.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

14

Aku khawatir kamu terlalu khawatir. Saya akan mendorong Anda untuk membaca cerita sebelum tidur dari mitologi Norse, mitologi Yunani, dongeng Aesop, dan bahkan mungkin mitologi Hindu. Gagasan tentang tokoh-tokoh kuat akan cukup diterima oleh pikiran muda, tetapi banyak dari kita "tumbuh keluar dari itu". Perumpamaan dalam Alkitab adalah bagian dari budaya sastra Inggris-Eropa kita. Seharusnya tidak sulit untuk menunjuk pada perilaku kelompok-kelompok yang seharusnya Kristen (terutama di Amerika Serikat, tetapi saya curiga juga di Jerman) yang tampaknya tidak dapat menggeneralisasi dari perumpamaan "Orang Samaria yang Baik Hati" dan tampaknya tidak pernah berusaha untuk sepenuhnya menerapkan berbagai ajaran radikal dikaitkan dengan Yesus dari Nazaret. Perspektif saya adalah bahwa jika orang Kristen tidak dapat bertindak seperti Kristus dan para Rasul, maka mereka benar-benar tidak dapat mengklaim sebagai "pengikut Kristus". Anak-anak cukup mampu mengidentifikasi kemunafikan. Saya kira Anda dapat mendengar dalam kata-kata saya kekecewaan yang menghantam saya di usia remaja pertengahan saya meskipun ada upaya yang cukup terpadu dari orang tua saya untuk "membesarkan saya di Gereja".

Saya dan istri saya tidak pernah berusaha untuk mencegah putra kami menghadiri gereja bersama teman-temannya. Namun, diskusi meja makan kami dilakukan dari perspektif ilmiah yang sebagian besar rasionalis. Sebagai seorang remaja, anak-anak Anda mungkin akan dengan senang hati menyiksa Anda dengan perspektif skeptis mereka. Dan jika semuanya berjalan dengan baik, Anda akan mendengar dari mereka di usia dua puluhan bahwa mereka tahu bahwa Anda benar-benar memiliki sedikit kebijaksanaan.


12

Saya tidak dapat berbicara dengan sistem sekolah di Jerman karena saya tinggal di AS, tetapi saya mengerti keinginan Anda, meskipun dari perspektif yang berlawanan. Saya seorang yang percaya kepada Yesus Kristus dan sebagai seorang ayah saya takut akan indoktrinasi anak saya oleh pandangan dunia yang ateistik. Kita mungkin menginginkan pandangan dunia yang berbeda untuk anak-anak kita tetapi keinginan dasar kita adalah sama.

Tujuan utama kita sebagai ayah adalah untuk membantu anak-anak kita mempelajari alat yang diperlukan untuk menghadapi situasi dan lingkungan yang mungkin tidak kita setujui. Kami mengajari mereka cara bernalar, bersabar, berbelas kasih, dan menerima perbedaan orang lain tanpa melupakan orang lain. Kami ingin mereka merasa aman dengan siapa mereka dan apa yang mereka yakini dan melanjutkan dengan keyakinan lama setelah kita pergi.

Namun, untuk sampai ke titik itu, kita perlu bekerja dengan mereka dalam situasi yang menantang keyakinan kita dan membantu mereka mewujudkan keyakinan mereka juga. Kita tidak bisa mencegah pilihan mereka, kita hanya bisa membimbing, memberi nasihat dan mencintai mereka. Kesabaran dan kemauan Anda untuk membahas topik yang dibesarkan oleh putra Anda adalah kunci untuk mempertahankan diskusi yang sehat, terbuka dan bebas tentang agama dan pandangan dunia dengan putra Anda.

Jika Anda akhirnya harus mengirim putra Anda ke salah satu sekolah yang berafiliasi dengan agama, bicarakan dengan putra Anda tentang apa yang ia alami secara teratur. Ajukan pertanyaan kepadanya dan dengarkan dengan sabar dan jawab pertanyaannya.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

9

Saya dibesarkan religius dan sekarang saya seorang ateis yang bangga. Saya akan mendorong anak-anak saya untuk belajar semua tentang pola pikir kristen. Sebenarnya ada perumpamaan-perumpamaan yang berharga untuk dipelajari, dan saya akan menganggap kristianinya belajar satu sisi untuk menjadikan mereka serba bisa.

Sebagai orang dewasa, saya jauh lebih anti-religius daripada istri saya, tetapi lucu ketika dia tidak pernah mendapatkan referensi alkitabiah yang dibuat orang tentang Yudas, rambut Simson, cobaan Ayub, mengembara di padang pasir selama 40 tahun, dll ... Saya senang saya berpengalaman dalam mitologi. Pertimbangkan kisah-kisah ini mirip dengan dongeng aesop.

Kemudian, ketika anak saya lebih besar saya bisa menunjukkan kekurangan agama yang mencolok. Angkat anak Anda untuk memiliki pikiran rasional, dan merangkul pemikiran ilmiah. Tekankan bahwa agama cenderung bersifat regional dan bahwa milyaran orang dalam satu wilayah geografis percaya pada satu agama terutama karena keluarga dan masyarakat mereka mendukung hal itu, dan kontras dengan wilayah geografis lainnya dengan miliaran orang lain yang hanya percaya pada agama yang berlawanan saja. karena masyarakat mereka menegakkan kepercayaan semacam itu, dan karenanya mendukungnya, agaknya menyiratkan penghancuran sekelompok besar orang.

Tunjukkan bagaimana agama biasanya anti-progresif, dan sebagian besar umat manusia mengalami kemajuan, itu bertentangan dengan gereja. Anak saya masih memakai popok, tapi kami memutuskan ini akan menjadi pendekatan kami untuk berurusan dengan keberadaan agama.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

8

Saya tumbuh di sebuah rumah tangga Hindu yang ditanam di tengah lingkungan Katolik / Protestan. Cukup mudah bagi orang tua saya untuk menggantikan tingkat dasar obrolan Kristen dengan soka-soka shoka, kunjungan ke kuil untuk liburan, dll. Tetapi sebagai orang dewasa dan orangtua Ateis, saya menyadari bahwa lebih mudah untuk mengganti kepercayaan dengan kepercayaan lain. daripada menggantinya dengan "tidak percaya." Jadi, kami telah bersusah payah untuk mendidik diri sendiri tentang norma dan perayaan dari banyak sistem kepercayaan (kami beruntung untuk menjadi seorang Hindu dan seorang Anglikan untuk memulainya, selain memiliki banyak teman Yahudi), sehingga kami dapat mendiskusikan banyak tandingan dengan sudut pandang Kristen yang lazim, dan bukan hanya apakah teman-teman Kristen putra kami "benar" atau "salah". Apakah mereka SEMUA cerita (atau tidak) menjadi intinya. Dia, dan mudah-mudahan akan merasa nyaman dengan pandangannya sendiri tentang dunia tanpa menghakimi orang lain. Bagaimanapun, sebagian besar anak-anak akan mempercayai apa yang mereka katakan ... tetapi jika mereka mengatakan semuanya, mereka akan dipaksa untuk mencari tahu sendiri!


8

Saya bisa bersimpati dengan sudut pandang Anda, tetapi sekarang saya adalah seorang kakek dan memiliki perspektif yang lebih lama, saya pikir saya mungkin dapat meyakinkan Anda sedikit.

Salah satu penangkal terbaik bagi agama adalah berpikir kritis - keinginan untuk mengeksplorasi, mempertanyakan, dan meninggalkan ide-ide palsu. Anak-anak akan dengan mudah mempercayai apa pun yang diperintahkan kepada mereka - tetapi mereka juga akan merenungkan hal-hal dan mengajukan pertanyaan, dan mereka dapat memahami penalaran - pada kenyataannya, sangat sering orang dewasa tertentu merasa jengkel pada seberapa baik pikiran muda seperti itu memahami penalaran logis; itu akan menjadi hal yang baik jika Anda dapat mengajari anak Anda bahwa selalu baik-baik saja untuk mengajukan pertanyaan dan bahwa pendapat mereka dihormati (rasa hormat tidak selalu berarti setuju - seringkali itu berarti menjelaskan atau membujuk mereka mengapa mereka salah).

Sebagai orang tua, pengaruh Anda terhadap anak Anda jauh melebihi pengaruh taman kanak-kanak dan sekolah, dan jika mereka dewasa mengetahui bahwa mereka selalu dapat meminta Anda dan mendapatkan jawaban yang jujur ??dan penuh hormat, maka mereka akan tetap merujuk pada otoritas Anda bahkan melalui masa remaja dan menjadi dewasa.

Kisah-kisah keagamaan bukanlah latar belakang yang buruk - mereka sering menghibur atau memberikan perspektif moral pada situasi tertentu. Jangan khawatir tentang masalah Tuhan - seorang anak akan segera menemukan ketidakkonsistenan dan omong kosong. Dan Anda bisa membaca cerita dari agama lain untuk menambah sedikit keseimbangan.


7

Anak-anak saya pergi ke sekolah Church of England dan, seperti Anda, saya seorang ateis.

Saya menghadapinya dengan membiarkan mereka mengambil keputusan sendiri. Saya telah menjelaskan bahwa saya tidak percaya pada Tuhan tetapi jika mereka mau, itu pilihan mereka. Jika mereka ingin berbicara dengan saya tentang hal itu, saya ingat apa yang saya pelajari di sekolah dan menggunakan frasa seperti "beberapa orang percaya" dan "apa yang bekerja untuk orang lain".

Jika Anda mulai memaksakan pendapat Anda tentang anak Anda, Anda menanggung risiko mereka tidak akan percaya apa pun yang dikatakan guru kepada mereka. Jika mereka berbohong tentang Tuhan, apa lagi yang mereka bohongi? Anak Anda harus mempercayai guru jika tidak mereka tidak ingin belajar apa pun.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

7

Saya tumbuh dan menjalani sebagian besar hidup saya di Jerman. Deskripsi Anda membuatnya terdengar seperti Anda berada di selatan (Katolik) dan di daerah yang lebih pedesaan (semua taman kanak-kanak adalah agama).

Anda tidak akan lepas dari agama di latar itu, masalah yang sama akan muncul kembali di sekolah. Namun, seperti yang telah disebutkan orang lain, agama di Jerman tidak berarti sama dengan, katakanlah, di AS. Sebagian besar dari kita orang Jerman tidak menganggap serius agama, bahkan jika kita bukan ateis. Saya satu-satunya Atheist militan di keluarga saya, tetapi kecuali seorang nenek yang sangat religius, tidak ada yang benar-benar peduli.

Jadi periksa TK tidak hanya pada apa yang ada pada label, tetapi juga apa yang ada di dalamnya. Banyak taman kanak-kanak yang beragama pada label dan tampaknya dijalankan oleh gereja, tetapi sebenarnya dijalankan oleh dan dibayar oleh pemerintah. Hanya dalam beberapa kasus guru TK sebenarnya adalah biarawati atau tokoh agama lainnya, dan sebagian besar ritual keagamaan lebih merupakan kebiasaan daripada indoktrinasi serius. Yang mengatakan, ada pengecualian, jadi periksa.

Anda juga dapat menunjukkan keinginan Anda untuk menjauhkan anak Anda dari indoktrinasi agama kepada orang-orang yang mengelola taman kanak-kanak. Di sebagian besar wilayah Jerman, misalnya, menghadiri subjek "agama" di sekolah adalah sukarela dan orang tua dapat memutuskan untuk menarik anak mereka keluar dari subjek itu tanpa harus memberikan alasan. Saya yakin Anda dapat mencapai kesepakatan dengan taman kanak-kanak juga bahwa anak Anda akan mengambil bagian dalam beberapa ritual yang tidak berbahaya, tetapi tidak pada orang-orang yang Anda keberatan.


6

Hindari melakukan apa pun yang mungkin membuat anak Anda merasa "berbeda" dari anak-anak lain. Pada usia itu ia tidak mengerti - atau peduli tentang - indoktrinasi, takhayul, logika dll. Dan ia hanya peduli tentang cocok dengan anak-anak lain. Ini akan menjadi bumerang jika Anda mengganggu ini. Mempertimbangkan tujuan Anda ("Saya ingin dia dapat membuat pilihan sadar ketika dia mampu"), menjadi "radikal" adalah ancaman terbesar untuk hasil yang diinginkan - dan alasan mengapa Anda begitu kaku dalam melihat hal besar ancaman dalam hal ini dan begitu bertekad ingin mencegahnya.

Sebaliknya, pastikan untuk menyebutkan setiap sekarang dan kemudian hal-hal yang secara otomatis akan membuat anak menghadapi kenyataan bahwa ada ribuan agama yang berbeda, bahwa kebanyakan dari mereka mengatakan hal yang sangat berbeda satu sama lain dan tentu saja hanya satu yang bisa benar, betapa beruntungnya seseorang harus hidup tepat di wilayah dunia di mana agama "benar" adalah arus utama, dll. Biarkan otak anak melakukan sisanya, jangan mendorong, jangan mencoba memberikan arahan khusus tentang bagaimana ini berkembang , dan yang paling penting jangan biarkan anak Anda merasa Anda melakukan itu.

Saya, dan sebagian besar teman masa kecil saya yang seperti saya adalah orang yang tidak percaya, benar-benar pergi ke gereja dan agak "percaya" sampai kami berusia lebih atau kurang remaja, dan itu tidak mengurangi kemampuan kami untuk mulai berpikir dengan pikiran kami sendiri sehingga terjatuh agama-agama sekitar usia itu; jika ada, setelah mendengarkan para pendeta dan kisah-kisah mereka selama bertahun-tahun telah menjadikannya semakin mungkin bahwa kita akan membuang semua itu jika memungkinkan.

Sikap Anda yang rendah hati dan santai tentang apa yang terjadi di taman kanak-kanak yang berkaitan dengan agama akan secara otomatis mengirimkan kepada anak Anda kesadaran bahwa hal-hal ini (agama) ada tetapi tidak perlu dianggap terlalu serius jika seseorang tidak merasakannya. perlu.


Komentar bukan untuk diskusi panjang; percakapan ini telah dipindahkan ke obrolan .
anongoodnurse

5

... tidak ada banyak pilihan - itu salah satu taman kanak-kanak ini atau tidak ada penitipan anak sama sekali.

Layak dicari dari waktu ke waktu lagi. Situasi mungkin membaik. Tinggal di kota berukuran sedang di Jerman. Saya punya cukup pilihan dan mengirim anak-anak saya ke taman kanak-kanak yang tidak mengaku dosa.

Jadi, bagaimana saya bisa membantu anak saya untuk memahami bahwa sebagian besar dari ini, paling-paling, hanyalah sebuah cerita lucu tanpa relevansi? Saya ingin dia dapat membuat pilihan sadar ketika dia mampu - tetapi saya tidak ingin dia percaya hanya karena dia harus menelan ini pada usia yang mengesankan ini.

Bicara dengannya tentang hal itu. Tunjukkan beberapa masalah. Jika itu bertanya kepada Anda tentang kepercayaan Anda sendiri, Anda dapat mengatakan bahwa Anda tidak percaya pada Tuhan Kristen (akan mengecewakannya) tetapi Anda percaya itu adalah cerita yang bagus yang menarik bagi banyak orang. Alih-alih jangan mencoba mengindoktrinasi anak itu sendiri tetapi tunjukkan masalah etika, moral, logis dengan apa pun yang muncul anak itu. Berdebat dengan dia dengan cara yang lembut. Jangan berlebihan, tapi jelaskan apa yang Anda pegang sendiri. Jangan bersembunyi. Yakinlah, taman kanak-kanak akan sama-sama jelas, terutama yang katolik (dari apa yang saya dengar).

Di sisi lain, saya takut konsekuensi negatif baginya jika saya mencela ini terlalu terbuka dan dia berkata, "Ayah bilang tuhanmu hanya teman khayalanmu yang besar dan tidak nyata" di taman kanak-kanak.

Saya pikir taman kanak-kanak yang baik harus baik-baik saja dengan itu. Walaupun taman kanak-kanak Anda dioperasikan oleh beberapa organisasi katolik, mungkin anak-anak Anda tidak perlu mengaku dosa. Jadi seharusnya tidak apa-apa jika anak Anda tidak mempercayainya. Meskipun saya bisa mengerti bahwa Anda ingin menghindari komplikasi dengan cara itu, ini juga bisa mengajarkan anak itu pelajaran penting. Tetapi jika dampaknya menjadi terlalu besar, Anda mungkin ingin memutuskan untuk menarik anak itu keluar dari taman kanak-kanak (tergantung ketersediaan alternatifnya) atau mundur. Saya tidak berpikir Anda harus segera bersembunyi. Mari kita tunggu bagaimana TK bereaksi terlebih dahulu.

Sebagai ringkasan: Anak-anak di usia TK percaya dengan mudah. Kemampuan mereka untuk berpikir kritis tentang agama hanya datang kemudian. Anak Anda akan terpengaruh di taman kanak-kanak katolik. Yang terbaik yang dapat Anda lakukan adalah berbicara dengannya tentang hal itu dan menunjukkan dengan contoh Anda sendiri bahwa prinsip-prinsip moral yang berbeda (bersikap baik dan baik kepada orang lain tanpa percaya kepada Tuhan) adalah mungkin. Jika kemungkinan datang dan jika masih mengganggu Anda, pilihlah taman kanak-kanak alternatif.


4

Saya membaca (atau diberikan untuk membaca) semua hal ketika saya masih muda: Fabel Aesop, misalnya, dongeng dan cerita anak-anak, kisah Mowgli, dan siapa yang tahu apa.

Saya kira saya sudah terbiasa untuk menangguhkan ketidakpercayaan dan membayangkan cerita (dalam pikiran saya) seperti yang diceritakan.

Mungkin itu telah meninggalkan sedikit residu (misalnya beberapa kecenderungan untuk antropomorfis hewan, beberapa simpati untuk mereka).

Bagaimanapun, ketika saya terkena Katekismus, saya pikir saya cenderung memasukkannya ke dalam salah satu dari tiga kategori:

  • Benar versus salah - ini diterima secara sosial, doktrin praktis
  • Teologi - ini berbicara tentang sesuatu (misalnya keberadaan Tuhan) yang mungkin tidak dapat dibuktikan, yaitu topik untuk menjadi agnostik (walaupun sopan) tentang
  • Kisah-kisah Alkitab - Kelahiran, semua perumpamaan, mereka seperti dongeng, yaitu mereka bermakna dalam arti bahwa mereka dimaksudkan untuk menyampaikan pesan

Mungkin Anda bisa, saya tidak tahu, mengenalkan anak pada fiksi, jika Anda belum melakukannya: apakah itu akan membantu?

Juga "hanya cerita lucu tanpa relevansi" mungkin kesalahan sebenarnya (yaitu 'salah'), bahkan dari POV ateis, misalnya:

  • Saya pikir itu juga bagian dari budaya / masyarakat (mis. Doktrin yang banyak anak ketahui) - jadi Anda mungkin ingin mempelajarinya, misalnya seperti Anda ingin belajar bahasa Italia jika Anda tinggal di Italia
  • Ini mencakup doktrin moral - mungkin Anda ingin mengajarkan moralitas anak Anda (apakah saya tidak tahu moral Kristen atau tidak), dan Anda mungkin ingin membandingkan dan membedakan moralitas apa yang Anda ajarkan dengan moralitas apa pun yang diajarkan di taman kanak-kanak

Saya kira Anda juga bisa menjadi orang yang sokratis, seperti "apa yang Anda pelajari di sekolah?", "Apakah Anda mengerti itu, apakah Anda percaya itu benar?" dan seterusnya.


1

Jika Anda ingin anak Anda memahami realitas berbagai keyakinan, coba ini:

Segera setelah si anak bisa membaca, Anda dapat meminta mereka membaca utas ini, pertanyaan awal dan sebanyak mungkin jawaban yang ingin mereka duduki.

Anak itu akan dapat melihat bagaimana kita semua tidak setuju, dan mereka akan melihat balik apa yang sedang didorong oleh orang dewasa. Mudah-mudahan mereka juga akan melihat berapa banyak orang yang tidak jujur ??dalam pernyataan mereka di sini (dimulai dengan pertanyaan itu sendiri, yang membuatnya jelas bahwa mereka sebenarnya hanya ingin anak mereka diindoktrinasi oleh keyakinan yang berbeda), dan yang dapat membantu mereka untuk menggunakan penegasan mereka jika Anda memastikan mereka memperhatikannya. Membedakan apa yang tidak benar bisa sama pentingnya dengan mengajar mereka untuk mencari tahu apa yang benar.

Jadi sekali lagi, jawabannya bisa: Mintalah anak membaca pengasuhan yang sangat baik ini. Tukarkan pertanyaan dan jawaban yang bertukar, dan jika mereka belum bisa membaca maka bacakan untuk mereka atau mintalah mereka membacanya begitu mereka belajar membaca. Melakukan ini akan sangat membuka mata mereka.


3
Jawaban yang pada dasarnya hanya mengatakan, baca jawaban lain, wow itu meta. Meskipun saya tidak setuju, saya pikir pasti ada cara yang lebih mudah untuk menggambarkan berbagai kepercayaan di Bumi. Tanya Jawab StackExchange mungkin tidak cukup sederhana untuk dipahami oleh seorang anak.
Trilarion

5
Juga, OP mungkin Jerman. Ini mungkin waktu yang lama sampai anak itu bisa membaca T&J bahasa Inggris.
Eric Duminil

@Trilarion Itu tidak jujur. Ini bukan "jawaban yang mengatakan 'baca jawaban lain'". Ini adalah jawaban yang mengatakan "mintalah anak membaca pertanyaan Anda di sini dan jawaban untuk itu; bawa anak itu dalam keprihatinan". Tidak sama sekali .
Aaron

@EricDuminil Itu argumen yang valid, dan itu mungkin benar. Namun, StackExchange dimaksudkan agar jawaban bermanfaat bagi pembaca lain juga, dan saya pikir banyak orang lain dapat memperoleh manfaat besar dari jawaban ini.
Aaron

0

Mari kita perhatikan di sini bahwa kebanyakan orang sepanjang sejarah dulunya beragama sampai saat ini. Yang berubah adalah pengaruh sains. Jika Anda mengedepankan pandangan bahwa, setidaknya secara prinsip, sains memiliki semua jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan sulit seperti dari mana kita berasal, bagaimana alam semesta terbentuk, dll., Sebelum anak Anda belajar tentang agama, maka itu dapat mengimunisasi anak Anda dari menjadi diindoktrinasi oleh agama. Ada banyak buku sains untuk ditulis untuk anak-anak yang dapat Anda gunakan untuk mendidik anak Anda.


1
Jika Anda mengedepankan pandangan bahwa, setidaknya secara prinsip, sains memiliki semua jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan sulit seperti dari mana kita berasal, bagaimana alam semesta terbentuk, dll. ... Anda akan mengembangbiakkan pengetahuan intoleran yang lain semuanya dengan tak tergoyahkan kepastian yang diyakinkan untuk mengetahui apa yang terjadi setelah kematian dll, dengan kata lain orang yang diindoktrinasi, yang menganggap orang gila yang tidak setuju atau mereka yang mengaku tidak tahu apa yang terjadi setelah kematian dll. Ilmu pengetahuan BTW tentu tidak memiliki "semua jawaban untuk bagaimana alam semesta terbentuk "dll; ia memiliki teori yang saling bertentangan , dan beberapa .
SantiBailors

@SantiBailors Apa yang saya katakan sepenuhnya konsisten dengan menjadi orang yang toleran. Ini tentang bagaimana orang itu harus mendekati dunia, tidak ada di sini tentang memaksakan pandangan ini pada orang lain. Juga tidak ada yang salah tentang indoktrinasi. Sebenarnya indoktrinasi adalah bagian penting dari pendidikan, gagasan yang dapat Anda hindari untuk diindoktrinasi oleh segala macam nilai inti adalah mitos. Bahwa sains pada prinsipnya (bukan bagian dari sains yang belum dikuasai manusia) memiliki semua jawaban adalah hipotesis masuk akal yang disarankan oleh keberhasilan fisika fundamental.
Hitung Iblis

Apa yang saya katakan sepenuhnya konsisten dengan menjadi orang yang toleran. Saya tidak setuju, apa pun berdasarkan ide bahwa ada disiplin / agama / ideologi yang memiliki semua jawaban akan melegitimasi keinginan untuk menolak apa pun yang tidak setuju dengan gagasan itu karena tidak setuju dengannya . Mengapa mentolerir sesuatu yang bertentangan dengan disiplin yang memiliki semua jawaban? Dan jika sains memiliki semua jawaban, apa jawaban untuk "Apa yang terjadi setelah kematian?" Tidak ada (semoga). Dan "mengindoktrinasi" untuk tidak mencuri / membunuh / menipu dll. Berbeda dengan indoktrinasi yang dibahas di sini.
SantiBailors

@SantiBailors "Mengapa mentolerir sesuatu yang bertentangan dengan disiplin yang memiliki semua jawaban?" Karena, biasanya, masalah yang mengarah pada konflik tidak relevan. Jadi, jika Anda pergi ke gereja setiap hari Minggu, alasan untuk itu tidak ada hubungannya dengan apakah Anda percaya atau tidak pada kisah penciptaan Alkitab. Diskusi ilmiah apa pun yang ada tentang topik bagaimana Bumi bisa muncul tidak relevan di sini.
Hitung Iblis

@SantiBailors Jadi, apa yang terjadi setelah kematian? Einstein mengatakan ini : "" Sekarang dia telah meninggalkan dunia yang aneh ini sedikit di depanku. Itu tidak ada artinya. Orang-orang seperti kita, yang percaya pada fisika, tahu bahwa perbedaan antara masa lalu, sekarang dan masa depan hanyalah ilusi yang keras kepala. "Lihat juga di sini: en.wikipedia.org/wiki/Eternalism_(philosophy_of_time)
Count Iblis

-1

(Hanya memposting jawaban karena saya tidak bisa berkomentar) Dari apa yang Anda katakan, Anda akan berakhir dengan mengindoktrinasi anak Anda. Mengapa tidak membantu anak memahami pelajaran dari "cerita" ini, seperti dongeng Aesop atau cerita fiksi lainnya, jika Anda mendapati gagasan agama begitu menjijikkan? Setiap cerita memiliki pelajaran untuk diajarkan, tidak peduli dari buku mana asalnya. Bantu dia untuk belajar pelajaran-pelajaran itu tanpa menjadi orang yang saleh. Ketika dia dewasa, mereka dapat membuat keputusan yang cerdas tentang ke mana harus pergi.

Kasus ekstrem: Apa yang Anda katakan adalah persis bagaimana lahirnya pelaku bom bunuh diri, dengan mengatakan hal yang sama berulang kali kepada mereka dan tidak mempercayai hal lain.


3
Hai dan selamat datang di Parenting.SE! Dapatkah Anda menjelaskan dan mendukung pernyataan ini: "Apa yang Anda katakan adalah persis bagaimana pembom bunuh diri muda dilahirkan, dengan mengatakan hal-hal yang sama berulang kali kepada mereka dan tidak mempercayai hal lain."
Anne Daunted

1
@AnneDaunted Apa yang ingin saya katakan adalah orang-orang muda yang mudah dipengaruhi diadakan dan diajari siang dan malam bahwa beberapa negara / peradaban "X" salah dan bahwa membunuh mereka adalah jalan ke surga. Cukup buka situs berita mana pun. Ini adalah indoktrinasi. Ini juga mengapa saya menyebutnya sebagai kasus yang ekstrem.
Veda

1
... dengan memberi tahu mereka hal yang sama berulang-ulang dan tidak mempercayai hal lain. ... yang kemungkinan besar akan terjadi di taman kanak-kanak berbasis agama (Katolik atau pada dasarnya agama lain), dan dalam pemahaman saya itu juga yang ingin dihindari oleh OP.
SantiBailors

1
Hal pertama yang salah tentang semua ini adalah bahwa sekolah "berbasis agama" bahkan diperbolehkan. Karena OP mengatakan mereka tidak memiliki akses ke sekolah lain di dekat sini, mereka harus melakukan yang terbaik untuk mengajarkan pengajaran alternatif di rumah. Selalu lebih baik membiarkan anak-anak memilih daripada meninggalkan mereka hanya dengan satu opsi. Saya seorang Hindu yang religius tetapi saya terpapar pada agama Kristen ketika saya masih kecil. Itu tidak membuat saya menjadi orang Kristen karena orang tua saya memastikan saya memiliki nilai-nilai keluarga dan agama kami dan mereka juga tidak memaksa saya untuk mengikuti ritual Hindu. Saya memilih agama saya ketika saya masih kuliah.
Veda

Di Swiss dan di sebagian besar negara Eropa ada pemisahan ketat antara negara dan agama, ini tidak masalah dan harus dihormati juga oleh pengasuh anak. OP dapat mengeluh di komunitas resmi jika dia berpikir bahwa anak-anak dipengaruhi oleh sekolah.
Albrecht Hügli

-1

Kami memiliki masalah terbalik di negara bagian. Sekolah Umum secara rutin mengindoktrinasi anak-anak dengan agama sekuler yang kosong, menurut pendapat saya yang sederhana tentu saja.

Saran saya kepada Anda adalah menemukan sekolah swasta atau sekolah rumah anak Anda.

Terakhir, ingatlah bahwa Anda adalah guru pertama anak-anak Anda. Jika anak-anak Anda tidak solid dalam keyakinan agama mereka sekarang (atau ketiadaan) maka itu kesalahan Anda.

Belum terlambat bagi Anda untuk mengajar mereka, tetapi juga bukan akhir dari dunia jika anak Anda mempelajari sesuatu yang berbeda.


Tugas sekolah umum adalah untuk menginformasikan tentang fakta dan juga tentang teori yang berbeda. Inilah yang juga harus terjadi di situs Parentology of SE ini. Tapi jelas tidak!
Albrecht Hügli
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola