Apa pro dan kontra saat memotret dalam RAW vs JPEG?


44

Secara umum, pemotretan dalam format RAW menggunakan penyimpanan file lebih banyak daripada JPEG. Apa yang saya dapatkan saat memotret RAW? Selain ukuran file, apakah ada kerugian untuk memotret RAW?


1
Lihat juga Contoh bagus tentang kelebihan RAW dibandingkan JPEG? dan jawaban luar biasa di sana, yang relevan dengan pertanyaan ini.
mattdm

Jawaban:


39

Saya berharap jawaban pro-RAW akan mendominasi di sini, jadi saya akan menawarkan tampilan pro-JPEG.

Saya memotret RAW dari awal ketika saya mulai menggunakan kamera digital. Namun, setelah beberapa tahun, ketika melihat alur kerja saya, saya menyadari bahwa saya sangat jarang menggunakan apa yang ditawarkan RAW (perubahan white balance pasca paparan, koreksi paparan, dan sebagainya). Penyesuaian khas saya pada gambar adalah sedikit peningkatan kontras, dan mungkin sedikit menyesuaikan kecerahan (ya, saya mencoba untuk menyeluruh dengan white balance dan eksposur saat memotret). Karena itu, saya benar-benar tidak dapat membenarkan gambar saya menggunakan 3-4 kali ruang penyimpanan yang dibutuhkan oleh RAW, jadi satu setengah tahun yang lalu saya berhenti memotret RAW karena kebiasaan, dan sebagai gantinya default ke JPEG.

Itu masih terjadi bahwa saya beralih ke RAW, jika subjeknya bersifat alami di mana saya berharap membutuhkan pemrosesan pasca tambahan (misalnya, situasi cahaya kontras tinggi yang rumit), tetapi lebih dari 99% gambar saya adalah JPEG dalam kamera, dan Saya belum merasa bahwa itu membatasi saya.


6
Saya telah melalui transisi yang sama, saya menemukan pemrosesan gambar mentah membutuhkan banyak waktu yang lebih baik dihabiskan untuk mengambil foto.
Tony Edgecombe

Saya memiliki metode untuk memperbaiki white balance di Paint Shop Pro, jadi saya tidak khawatir tentang keuntungan RAW. Ketika saya mendapatkan Pentax K-7, saya memutuskan untuk tetap menggunakan JPEG secara eksklusif dan saya belum menyesalinya.
Mark Ransom

2
Saya pikir bahwa memperbaiki keseimbangan putih dalam pemrosesan pasca dapat dikenakan biaya banyak palet warna, karena ini adalah tempat ketika 12 bit per saluran mulai menunjukkan.
che

2
Saya memotret JPG + RAW (bahkan pada Canon A610 saya, jika tidak kritis waktu), tetapi 99% dari waktu tersebut bekerja dengan JPG. Kadang-kadang, jarang, tetapi cukup sering, RAW dapat menyelamatkan hari (dengan lampu yang keras).
Leonidas

37

MENTAH:

Pro:

  • Warna yang bagus
  • Lebih banyak opsi pasca pemrosesan

Cons:

  • Ukuran file besar
    • Diperlukan lebih banyak penyimpanan
    • Waktu penangkapan lebih lambat
  • Alur kerja yang lebih rumit untuk diproses

JPEG:

Pro:

  • Pengambilan cepat (kecepatan burst jadi lebih tinggi)
  • Tampilan / berbagi yang disederhanakan

Cons:

  • Selesai (pengeditan menurunkan gambar lebih banyak)
  • Pilihan warna / kontras yang lebih kecil.

2
Warna RAW sebenarnya cenderung kurang jenuh daripada jpg karena warna sering didorong dalam gambar jpg akhir melalui pemrosesan pos internal kamera (lihat menu kamera Anda untuk opsi jenis "warna yang disempurnakan" vs "warna asli").
Erica Marshall

3
Saya merujuk pada kemungkinan selama post-processing, bukan gambar yang tidak diproses dari kamera. Karena ada lebih banyak data yang tersedia, dimungkinkan untuk mendapatkan warna yang tepat yang Anda inginkan sambil mempertahankan detail.
menggigil42

3
Keuntungan terbesar RAW, imho, adalah pelestarian detail dalam bayangan. Karena nilai 2 ^ 12 atau lebih yang tidak terpotong ke 256, restorasi bayangan JPEG, yah, kurang.
Eruditas

2
RAW belum berwarna. Ini adalah pemrosesan pos yang menetapkan warna akhir ke piksel. "Warna" RAW adalah warna pola filter Bayer yang, tanpa interpolasi tidak berguna untuk melihat foto.
ysap

1
Ukuran file juga mempengaruhi berapa banyak frame yang muat di buffer sebelum terisi. Hubungannya lebih kuat daripada linear, karena file yang lebih kecil akan melepaskan memori lebih cepat.
Imre

17

Sisi positif terbesar untuk RAW adalah kedalaman warna. Sebagian besar format RAW menangkap informasi warna dalam format 12 bit. Ini berarti bahwa intensitas warna dapat bervariasi dari 0 hingga 4095. Sebaliknya, JPG hanya dapat menangkap kedalaman warna 8 bit (0 hingga 255). Oleh karena itu file RAW dapat di-tweak jauh lebih luas tanpa putih dicuci. Hanya dua kelemahan yang dapat saya pikirkan adalah ruang penyimpanan dan alur kerja yang lebih kompleks.


3
12 bit bersifat linier dan 8 bit bersifat logaritmik, sehingga Anda tidak mendapatkan keuntungan sebanyak yang Anda pikir Anda dapatkan.
Mark Ransom

1
Sebenarnya, 12 bit tidak benar-benar linier dalam banyak kasus. Setiap kali Anda melihat gambar RAW, baik di dalam kamera atau dengan perangkat lunak pengeditan, biasanya ada kurva nada non-linear yang diterapkan. (Misalnya, kamera Canon memiliki banyak Picture Style, yang pada dasarnya adalah kurva nada yang diterapkan pada setiap gambar.) Gambar RAW yang benar dan belum dipetakan memiliki rentang dinamis yang cukup besar, tetapi umumnya agak membosankan, rata, dan kurang kontras yang diperlukan. Sebagian besar waktu, orang jarang melihat gambar RAW 100% yang tidak teruji, yang juga berarti Anda tidak mendapatkan rentang dinamis penuh yang secara teoritis mungkin ditawarkan oleh sensor.
jrista

Dan banyak kamera benar-benar merekam 14-bit per saluran (50D saya misalnya), dalam hal ini secara teoritis dimungkinkan untuk menyimpan 14 stop informasi, meskipun sensor kemungkinan beberapa stop kurang sensitif.
Nick Bedford

@ Markarkhans: Tidak juga. Dengan asumsi sRGB tipikal, Anda mencurahkan sekitar 50% (127 nilai numerik) ke kisaran [0, 0,25] dan 50% lainnya ke kisaran (0,25, 1] ??sedangkan dengan 14 bit linier khas, Anda masing-masing memiliki nilai numerik 4096 dan 12280, masing-masing untuk interval yang sama. Yang merupakan perbedaan besar baik untuk intensitas rendah dan sedang-tinggi. Dengan hanya 12 bit itu kurang ekstrim, tetapi ide yang sama. Maksudku, 127 vs 12k ... itu 1: 100.
user69960

16

Saya selalu menganggap file RAW seperti negatif tradisional - Manfaat terbesar pemotretan di RAW adalah kemampuan untuk mengubah hal-hal seperti white balance dan eksposur dengan akurasi yang lebih besar dan memudahkan kembali ketika Anda "mengembangkan" mereka. Namun, memotret dalam RAW menghabiskan ruang kartu memori lebih cepat, dan beberapa kamera bekerja lebih cepat saat memotret dalam format JPEG


13

Salah satu fitur bagus dari beberapa kamera adalah kemampuan untuk menghemat baik mentah maupun jpeg. Ini memberi Anda hampir semua keuntungan dari keduanya (Anda memiliki opsi pemrosesan pasca atau tidak tergantung pada kebutuhan Anda), dengan biaya filesize yang lebih buruk daripada mentah saja (tapi tidak lebih banyak jika Anda sudah memotret mentah) . Kartu memori murah, dan ini mungkin pilihan yang baik sampai Anda memutuskan apakah Anda lebih suka mentah atau jpeg.


1
Ini. Saya telah menemukan bahwa hampir sepanjang waktu output jpeg baik-baik saja, tetapi setiap sekarang dan kemudian saya akan mengambil foto di mana saya ingin opsi tambahan RAW. Memotret RAW + jpeg berarti saya tidak menghabiskan waktu yang tidak perlu dalam kasus umum, tetapi saya masih dapat memposting gambar faktual yang ingin saya proses lebih lanjut.
RAOF

2
Kerugian lain adalah ini membuat manajemen file lebih sulit, karena sekarang Anda memiliki dua file untuk setiap foto untuk dilacak.
Reid

1
Re: file management yang disepakati. Untungnya manajer foto saya (F-Spot) memiliki plugin yang melewati dan menggabungkan versi mentah / jpg foto ke dalam satu grup logis. Saya tidak yakin tentang orang lain, tetapi saya berharap ini adalah fitur yang cukup umum.
Tandai

Ya, begitulah akhirnya saya pergi. 90% dari waktu saya baik senang dengan suntikan, atau hal-hal yang salah dengan itu tidak dapat diperbaiki dengan mengutak-atik file RAW; tidak memiliki alur kerja ekstra 90% dari waktu adalah hebat. 10% lainnya dari waktu, baik, sangat bagus untuk memiliki yang asli.
Rodger

7

Raw vs jpeg memilih perangkat lunak pemrosesan. Raw bukan format file spesifik seperti jpeg atau tiff atau psd. Sebagian besar produsen memiliki format file mentah sendiri. Raw hanya berarti data dari sensor dalam bentuk paling diproses yang tersedia. Jika kamera diatur ke jpeg maka pemrosesan dilakukan oleh perangkat lunak pemrosesan dalam-kamera pabrikan. Jika kamera diatur ke raw, ia menyimpan data yang tidak diproses untuk diproses dengan pilihan perangkat lunak fotografer. Ada beberapa potensi keuntungan untuk melakukan pemrosesan sendiri dengan perangkat lunak di luar kamera.

Ada banyak pilihan perangkat lunak pemrosesan di luar kamera, dan kebanyakan dari mereka menawarkan lebih banyak fitur, kontrol, dan presisi daripada apa yang saat ini diinstal pada kamera digital. Sebagai contoh, perangkat lunak pemrosesan dalam kamera untuk DSLR Canon saya sebagian besar dikontrol oleh beberapa bilah geser dengan beberapa opsi pengaturan. Sebaliknya, Photoshop menawarkan opsi yang hampir tidak terbatas, lebih banyak fitur, dan peningkatan presisi dibandingkan.

Jika saya menggunakan perangkat lunak dalam kamera saya perlu memproses dengan prediksi. Berarti saya harus menyesuaikan pengaturan pemrosesan sebelum saya membuat eksposur. Saya memprevisualisasikan foto yang sudah jadi, dan mengatur pemrosesan untuk mencapainya. Jika saya tidak mencapai apa yang saya inginkan, saya tidak bisa kembali dan memproses ulang jpeg. Informasi yang telah dibuang tidak dapat dikembalikan lagi. Menggunakan perangkat lunak di luar kamera yang saya proses dengan inspeksi. Saya melihat foto pada monitor yang dikalibrasi, dan dapat melihat penyesuaian pemrosesan saya saat saya membuatnya. Selama saya menggunakan metode pemrosesan yang tidak merusak, saya bisa kembali ke langkah atau awal apa pun dan mulai lagi. Saya cukup pandai memproses berdasarkan prediksi. Saya menggunakan Sistem Zone di kamar gelap BW saya selama bertahun-tahun. Meski begitu mata dan pikiran saya dapat menilai aspek gambar dalam sepersekian detik.

Mirip dengan drop-off, otomatis, pengembangan dan pencetakan film yang seragam dibandingkan dengan melakukannya sendiri di kamar gelap. Selama Anda mendapatkan hasil yang diinginkan baik-baik saja, tetapi sebagian besar fotografer menemukan bahwa dengan sedikit latihan mereka dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dan memiliki lebih banyak opsi melakukan pemrosesan sendiri daripada ketika mereka bergantung pada mesin untuk diproses. Mesin itu cepat, tetapi manusia menawarkan lebih banyak opsi dan kontrol. Tergantung pada fotografer, apakah kelebihan itu lebih besar daripada waktu dan upaya ekstra yang diperlukan untuk DIY. Saya lebih suka hasil yang saya dapatkan dari proses sendiri. Saya pikir mereka cukup signifikan untuk menjamin upaya ekstra.

Di masa depan saya berharap bahwa kita akan dapat menginstal perangkat lunak pemrosesan pilihan kita di kamera digital. Ketika saya dapat memuat preset Adobe Camera Raw favorit saya ke DSLR saya, saya mungkin mulai memotret jpeg lebih sering.


1
Saat mengunduh konverter mentah ke jpeg ke kamera mungkin merupakan fitur yang bagus, saya tidak berharap itu terjadi. Itu akan membutuhkan terlalu banyak standardisasi pada pihak pembuat kamera dengan pengembalian yang sangat sedikit untuk mereka.
Mark Ransom

7

RAW jelas membutuhkan lebih banyak pekerjaan. Jika Anda ingin langsung ke Facebook dengan album yang berisi lebih dari 50 foto, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan JPG. Menggunakan RAW memungkinkan Anda untuk menyesuaikan white balance, pencahayaan, dll. Ini membutuhkan lebih banyak waktu, tetapi dapat menghasilkan foto yang lebih baik. Jika Anda punya waktu, ini adalah rute yang harus diambil.

Jika Anda menginginkan efek HDR, Anda terkadang dapat mencapainya dengan file RAW tunggal, dan menggunakan penyesuaian eksposur untuk membuat 5 JPG yang terpapar berbeda untuk digabung. Lebih sulit untuk mencapainya dengan satu JPG sebagai sumber.

Akhirnya, jika Anda memiliki kartu memori yang cukup, beberapa kamera memungkinkan Anda merekam RAW dan JPG untuk setiap pemotretan - inilah yang saya lakukan, dan mungkin merupakan pilihan yang baik untuk Anda.


11
Bahkan teman-teman facebook Anda akan menghargai sedikit selektivitas! :)
Reid

3

Ukuran file adalah karena data mentah, yang biasanya dibuang oleh kamera saat mengeluarkan JPEG.

Menembak RAW melibatkan lebih banyak pekerjaan pasca produksi. Itu bisa sedikit, atau banyak, atau apa pun yang Anda butuhkan. Tetapi Anda mendapatkan lebih banyak kemampuan untuk mengubah keseimbangan cahaya, pengaturan warna, dan banyak lagi. Plus, perubahannya dapat dibalik, dan dapat diedit lebih lanjut.

Kelemahan yang jelas adalah ukuran file. Itu di depan. Tetapi ada tambahan biaya waktu pasca produksi.


2

Singkatnya: RAW memiliki lebih banyak ruang untuk memperbaiki kesalahan fotografi nantinya.

Jika Anda membuat gambar sempurna terjadi di kamera, hanya JPG yang Anda butuhkan. Tetapi jika Anda menggunakan white balance yang salah, kelebihan atau kekurangan warna, memiliki beberapa masalah warna Anda memiliki lebih banyak ruang kepala di RAW untuk memperbaiki hal-hal ini daripada di JPG.
Itu tidak berarti Anda tidak dapat memperbaikinya di JPG, tetapi di RAW Anda mungkin mendapatkan hasil yang lebih baik.

Pro terbesar untuk JPG adalah ukuran, karena ukuran adalah kecepatan. Burst rate mungkin lebih tinggi, Anda mendapatkan lebih banyak gambar di satu kartu, waktu pencadangan dan transfer lebih cepat. Untuk penembak olahraga ini bisa sangat membantu.


3
Dengan kata lain: raw memungkinkan Anda menunda keputusan yang kurang penting untuk nanti, (alih-alih kehilangan bidikan karena mengutak-atik pengaturan warna).
Peter Boughton

2

Saya memotret dalam mode mentah + JPEG .

Ini memberikan manfaat utama dari JPEG - gambar portabel yang sederhana - sementara tidak kehilangan fleksibilitas ekstra yang disediakan oleh format mentah.

Menanggapi alasan beberapa memberi hanya menggunakan JPEG:

  • Memotret dengan kasar tidak berarti memperlambat waktu perekaman , kecuali jika Anda mengisi buffer lebih cepat dari yang dapat dikosongkan.

    Bagi sebagian besar fotografer, penyangga cukup besar sehingga Anda tidak perlu khawatir.
    Jika Anda membutuhkan burst lebih dari 20-30 gambar *, gunakan JPEG, mode film, atau kamera video khusus.
    Jika Anda tidak pernah mengambil lebih dari beberapa gambar sekaligus, Anda hampir pasti akan baik-baik saja menggunakan raw. (* Batas pasti tergantung pada kamera, pengaturan, dan kartu. Saya belum pernah melihat DSLR modern yang tidak bisa melakukan setidaknya 5 frame sebelum melambat.)

  • Demikian pula, menggunakan raw tidak menghasilkan alur kerja yang lebih lambat , (kecuali jika Anda menginginkannya).

    Setiap perangkat lunak manajemen foto yang layak akan memungkinkan Anda memilih semua gambar dan menekan otomatis, atau menerapkan satu set penyesuaian yang telah ditentukan sebelumnya, dan semua gambar ditangani dalam sekali jalan.

  • Ruang penyimpanan bukan masalah besar akhir-akhir ini , karena Anda bisa mendapatkan kartu yang layak dengan banyak ruang.

    Saya memiliki kamera 12.3MP dan memotret gambar 14-bit NEF + JPEG, dan saya bisa mendapatkan 500-800 gambar dalam satu kartu. Itu lebih dari cukup untuk satu kartu.
    Hard-drive dan penyimpanan cadangan juga murah akhir-akhir ini - hanya £ 80 ($ 125) untuk 1,5TB memberikan banyak ruang.


Jadi, bagi saya, bahkan ketika saya tidak perlu melakukan banyak post-processing, tidak ada alasan untuk tidak merekam data mentah.


2
Pertanyaan sebenarnya adalah: Mengingat bahwa Anda dapat menyimpan salinan file RAW sebagai JPEG nanti, mengapa Anda pernah memotret JPEG? RAW + JPEG hanya benar-benar melakukan satu hal: mengkonsumsi lebih banyak ruang. Tentu, jpeg itu kecil, tetapi ratusan dari mereka memakan cukup banyak ruang, dan tidak benar-benar membeli apa pun, karena Anda dapat membuatnya berdasarkan permintaan dari versi RAW jika Anda membutuhkannya.
jrista

1
Konsumsi ruang apa? Saya sudah menunjukkan ruang bukan masalah. Tidak seperti waktu, yang bisa jadi penting - butuh waktu untuk mengonversi file mentah NEF ke JPEG (bahkan dengan asumsi Anda menggunakan mesin yang dapat melakukannya!). Jika seseorang membutuhkan salinan cepat dari gambar, saya dapat memasukkan kartu SD ke laptop mereka dan memberi mereka JPEG, dan itu baik-baik saja. Setelah Anda memiliki file di mesin Anda sendiri dan memproses gambar mentah, mungkin JPEG kemudian menjadi berlebihan, tetapi itu tidak berarti mereka tidak berpotensi berguna di tempat pertama.
Peter Boughton

Saya kira jika Anda benar-benar perlu mencolokkan SD Anda ke laptop seseorang untuk berbagi gambar. Saya tidak yakin seberapa realistis itu, atau hanya hipotetis. Secara hipotesis, tentu saja, menangkap RAW + JPEG dapat berguna ... pertanyaan saya adalah, apakah BENAR-BENAR berguna, atau hanya hipotetis demi argumen? Setidaknya dalam pekerjaan saya sendiri, saya tidak akan pernah memberikan salinan apa pun kepada siapa pun sampai saya berkesempatan untuk meninjau ulang hasil pemotretan dan setidaknya memilih yang berguna. Jika seorang klien membutuhkan pratinjau cepat, cukup mudah untuk mengumpulkan jpeg keluaran untuk pilihan saya.
jrista

2
Yah secara teknis saya hanya melakukannya dengan pembaca CF USB, tetapi menyederhanakan aspek itu demi argumen. Itu tidak hipotetis. Saya telah memberi seseorang gambar untuk mereka gunakan sebagai latar belakang desktop - mereka tidak peduli / membutuhkan yang berkualitas lebih tinggi, atau menampilkan rangkai salindia gambar, tidak perlu menunggu, dengan Windows Photo Viewer. Tidak semua orang paranoid tentang orang yang melihat gambar mereka yang tidak ditinjau.
Peter Boughton

1

Hanya untuk menjadi pendukung iblis untuk sesaat, harap dicatat bahwa format mentah adalah spesifikasi hak milik dan "tertutup". Format file ini ditentukan per produsen kamera dan sering berbeda antara model kamera dari produsen yang sama.

Telah disebutkan dalam utas ini bahwa format mentah lebih seperti foto tradisional negatif. Saya mohon berbeda - 20-tahun dari sekarang pada tahun 2031, ketika tidak ada yang ingat rincian spesifikasi mentah Nikon D70 (saya tidak tahu apakah itu benar-benar aneh, itu hanya sebuah contoh), dan tidak ada perangkat lunak yang dapat memecahkan kode Anda file mentah, Anda dalam masalah. di sisi lain, saya berani bertaruh Anda akan menemukan sesuatu yang dapat mendekode file JPG.

itu hanya pemikiran, tetapi bisa menjadi lebih cepat jika perangkat lunak pemrosesan pos yang Anda gunakan memiliki dukungan untuk kamera tertentu dan dua versi dari sekarang mereka mengacaukannya, atau mungkin secara eksplisit menjatuhkan dukungan untuk kamera itu. sementara ini tidak mungkin , itu mungkin.


3
Meskipun poin yang bagus, ini adalah alasan untuk beralih ke standar Terbuka, bukan untuk beralih dari baku. Idealnya produsen kamera akan ditekan untuk mulai menggunakan DNG (atau serupa) - beberapa sudah melakukannya, lihat barrypearson.co.uk/articles/dng/products.htm#manufacturers
Peter Boughton

2
Sementara saya semua untuk standar terbuka saya tidak menemukan ketakutan usang digital yang kredibel. Penggemar dan komunitas open source telah berhasil merekayasa balik bahkan format file yang paling misterius dan tampaknya tidak bisa ditembus. DCraw adalah konverter mentah open source, kode sumber yang tidak mungkin pernah hilang, ditambah pada usia mesin virtual akan memungkinkan untuk menjaga binari konversi asli berjalan tanpa batas, terlepas dari apa perubahan perangkat lunak / perangkat keras masa depan terjadi.
Matt Grum

DNG adalah hak milik juga, tidak dimiliki oleh perusahaan yang sama yang membuat kamera. Spesifikasi tersedia secara terbuka tetapi karena bagaimana teknologi berkembang, DNG harus berubah juga. Ada bit khusus di sana untuk sensor SuperCCD misalnya. Saya pikir akan lebih baik untuk memiliki pembuat kamera menghasilkan gambar kedalaman bit tinggi, apakah itu PNG 16-bit, OpenEXR atau lainnya tetapi menghasilkan gambar yang lengkap. Data RAW terikat untuk memerlukan perubahan pada format file apa pun karena tidak ada yang bisa memprediksi apa arti data itu.
Itai

1

Saya pikir alasan paling penting Anda memilih salah satu dari yang lain adalah apa yang dituntut dari Anda. Saya pikir satu-satunya alasan sebenarnya Anda akan memilih mentah hanya jika Anda perlu memposting proses atau tidak. Hal tentang kebanyakan DSLR adalah bahwa Anda dapat memilih gaya (atau gaya kustom) yang melakukan kontras dorongan, saturasi, memperlakukan hitam dan putih dan seperti. Ini sepenuhnya mampu mencapai hasil yang fantastis dalam kamera dengan memanipulasi pengaturan gaya kamera. Masalahnya adalah ketika Anda melakukan ini di kamera, tidak ada opsi untuk kembali dan mengubahnya.

Ini adalah alasan utama banyak fotografer memotret secara mentah (saya salah satunya). Raw memungkinkan fotografer untuk mempertahankan "negatif digital" dan memanipulasi sesuai keinginan mereka berulang kali. Bidik foto dalam keadaan mentah dan Anda bisa, dengan segera, menciptakan perlakuan hitam dan putih yang mencolok. Tidak suka itu Cukup kembali ke ruang edit Anda dan menyiapkan nuansa retro klasik, atau warna penuh, perawatan kontras yang hidup.

Bagaimana dengan rentang dinamis? Apakah rentang dinamis begitu besar sehingga Anda perlu mengembalikan highlight dan memunculkan bayang-bayang untuk "memampatkan" rentang dinamis ke dalam gambar akhir dan menciptakan hasil seperti aslinya?

Ini adalah salah satu foto yang saya ambil di mana saya harus menggunakan Lightroom. Sorotan terlalu terang dan bayangan terlalu gelap. Menggunakan Lightroom, saya dapat memampatkan rentang dinamis menjadi foto yang tampak halus dan sangat terperinci.

masukkan deskripsi gambar di sini


0

Memotret Jpeg, Anda membiarkan kamera memutuskan apa yang relevan di foto Anda. Kamera mengambil informasi itu, membuatnya terlihat bagus, dan melupakan sisanya.

RAW sangat berguna dalam kondisi seperti di mana Anda ingin memulihkan informasi dari area gelap di mana kamera berpikir tidak ada informasi yang relevan.

Anda selalu dapat membiarkan proses yang sama terjadi di luar kamera tetapi Anda menambahkan langkah sebelum Anda mendapatkan gambar selesai. Kemungkinannya adalah jika Anda seorang profesional, Anda ingin melangkah lebih jauh dari penilaian kamera tentang apa yang membuat foto bagus. Tetapi jika Anda hanya seorang penembak biasa, Anda bisa lolos dengan menembak mentah selama Anda tidak menembak dalam pencahayaan atau kondisi yang menantang secara umum.


-3

Dalam konteks RAW vs JPG saya tidak berpikir bahwa ada "kontra" untuk menembak RAW, bukan JPG. Saya pikir kontra untuk memotret JPG hanya adalah bahwa Anda memberikan kontrol kreatif Anda atas gambar dan karenanya bukan hanya gambar Anda tetapi kolaborasi antara Anda dan perangkat lunak kamera Anda (atau orang yang menulis kode.) nyaman dengan itu maka jadilah tetapi jangan berpikir bahwa keputusan Anda adalah satu-satunya faktor dalam membuat foto JPG. Saya merekam film hitam putih dan saya ingin mengembangkannya dan mencetaknya sesuai dengan standar estetika dan artistik saya. Jika membiarkan orang lain melakukan itu bukan saya yang mengambil keputusan itu. Saya ingin berada dalam kendali penuh atas gambar-gambarKU.


Jika Anda membaca sisa jawaban untuk pertanyaan ini, Anda harus menyadari ada yang kontra untuk RAW. Mungkin mereka tidak penting bagi Anda, tetapi menyangkal keberadaan mereka tidak membantu.
Philip Kendall

Plus, dengan logika ini, bukankah produk dari alur kerja RAW "kolaborasi antara Anda dan orang yang menulis perangkat lunak konversi RAW"? Atau dalam hal ini, fotografi film kolaborasi antara Anda dan ahli kimia di perusahaan film?
mattdm

@ Philip Kendall. Jika ANDA BACA jawaban saya, Anda dapat melihat bahwa saya dengan jelas menyatakan bahwa SAYA BERPIKIR tidak ada kontra. Tidak ada tempat yang saya katakan tidak ada. Saya membaca semua jawaban sebelum saya mengirimkan jawaban saya. Saya tahu apa yang saya pikirkan dan itulah yang saya nyatakan, saya tidak bertanggung jawab atas asumsi apa pun yang Anda buat atau karena kurangnya pemahaman Anda tentang pendapat yang dinyatakan dengan jelas.
Alaska Man

@mattdm. RAW sedekat saya bisa menangkap apa yang saya lihat. ya itu tergantung pada orang yang menulisnya tetapi minimal dalam apa yang dilakukannya untuk data dan dalam merekam semua yang dilihatnya. Harus diberitahu bagaimana cara menangkap data, ini menangkap semua data. Pemrograman JPG membuat keputusan tentang data apa yang akan disimpan dan apa yang harus dibuang, yang tidak dapat saya terima.
Alaska Man

@mattdm. Saya membeli bahan kimia massal, saya mencampurnya seperti yang saya inginkan. saya bisa melapisi piring kaca atau selembar kertas untuk digunakan untuk mengambil gambar. saya dapat memilih untuk membeli film yang merupakan kombinasi bahan kimia yang saya pikir akan memberi saya hasil yang saya cari.
Manusia Alaska
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>|