Mengapa pemandangan menakjubkan berubah menjadi foto "membosankan", dan bagaimana saya bisa melakukan yang lebih baik?


102

Baru-baru ini saya membeli Canon 700D dengan lensa 18-135 IS untuk memotret. Saya mencoba meningkatkan, tetapi foto saya tampak 'membosankan'. Izinkan saya memberikan beberapa contoh:

image1

image2

image3

Saya mengambil ini hari ini. Pemandangannya terlihat memukau ketika melihatnya dari jalan raya, tetapi saya benar-benar gagal menyampaikannya dalam gambar saya. Ada tips untuk pemula? Adakah yang Anda lihat jelas salah dalam foto-foto ini?


1
Saya agak suka kapal ... Saya pikir itu akan terlihat sangat bagus jika gambar diambil dengan benar (seperti yang diinginkan OP).
Vreality

Scenary Anda terlihat fantastis. Hanya untuk rasa ingin tahu saya, apakah Anda sudah mencoba ini: en.wikipedia.org/wiki/Miniature_faking ?
Larry

4
Gambar atas: dipangkas terlalu banyak dari bawah. Anda telah memotong kapal menjadi dua. Gambar kedua dan ketiga, sama. Membingkai dan memilih apa yang akan dimasukkan ke dalam krop Anda adalah bagian utama dari fotografi, fotografi yang mudah diabaikan oleh mereka yang fokus (tidak ada permainan kata-kata) pada peralatan mereka.
thomasrutter

Wow, saya tidak pernah percaya pertanyaan itu akan mendapat banyak perhatian. Terima kasih banyak atas jawaban Anda!
Paze

2
dapatkah kamu menulis beberapa kata tentang apa yang kamu temukan dalam pemandangan hari itu? Jadi orang dapat membandingkan pengalaman Anda dengan foto.
n611x007

Jawaban:


65

Anda dapat meningkatkan gambar secara digital dengan meningkatkan kecerahan dan menyesuaikan kontras. Anda juga dapat memotong bagian mana pun dari gambar yang tidak berkontribusi pada sifatnya yang mengesankan.

Manfaatkan sudut untuk menyampaikan atribut seperti ukuran dan jarak. Menggunakan perspektif juga dapat membantu menghidupkan gambar Anda. Saya pikir kekhawatiran utama adalah bahwa pegunungan terlihat datar. Untuk memperbaiki ini, memilih posisi baru (turun dari jalan raya) mungkin membantu. Jika Anda bisa membuat pegunungan menjulang di atas struktur, itu pasti akan memperbaiki tampilan datar.

Latar belakang berawan menumpulkan gambar, jadi saya sarankan hanya mengambil foto hari lain. Tunggu sampai cerah untuk mempertimbangkan mengambil gambar Anda.

Ekspresi adalah konsep kunci lain dalam fotografi. Anda dapat menambahkan rasa pada foto-foto Anda dengan memotretnya dalam keadaan yang tidak biasa, seperti saat badai atau matahari terbenam. Menangkap suasana hati akan membantu meningkatkan minat.

Foto-foto Anda sudah bagus, jadi jangan susah-susah sendiri :)


1
@Paze, apakah Anda memiliki versi terbaru dari foto Anda? Jika demikian, mungkin menambahkannya sebagai pembaruan sebagai perbandingan?
n611x007

'Latar belakang keruh' sebenarnya menambah gambar. Satu mitos lama adalah Anda perlu hari yang baik untuk mengambil foto. Tidak kamu tidak! Bahkan foto akan lebih baik di hari awan yang hebat.
KohGeek

@ KohGeek Tentu, sebenarnya aku benci langit biru yang membosankan sama seperti langit kelabu yang membosankan. Tetapi jika sebagian mendung,>> klik <.
roetnig

112

Matahari tepat di belakang Anda, seperti yang biasa dikatakan di lembar info Kodak lama yang datang di setiap kotak film. Terburuk. Cahaya. Pernah. (Paling sering, paling tidak.)

Kamera hanya memiliki satu mata. Untuk menciptakan rasa kedalaman, dibutuhkan bayangan untuk bermain melawan cahaya. Di sini, Anda memiliki sedikit bayangan untuk memberikan bentuk pada apa yang Anda lihat. Pindahkan cahaya sedikit ke samping, dan ada banyak elemen, terutama pada kapal dan kontainer, yang akan melemparkan bayangan. Karena Anda tidak dapat secara fisik menggerakkan matahari (dan saya akan berasumsi bahwa Anda tidak memiliki kekuatan lampu kilat dan cahaya yang cukup untuk menerangi seluruh lanskap) itu berarti Anda harus memindahkan diri sendiri. Atau tunggu waktu ketika matahari berada pada sudut yang lebih tepat jika di mana Anda berada adalah sudut pandang terbaik (atau hanya) yang bisa Anda dapatkan.

Kamera saat ini sangat bagus untuk mendapatkan banyak hal dengan benar dan membuat proses fotografi lebih mudah. Tetapi ada dua hal yang masih belum bisa mereka lakukan: pastikan Anda berdiri di depan hal-hal menarik; dan membuat bayangan dan bentuk di mana tidak ada. Untuk masa mendatang, maka, fotografer masih memiliki dua pekerjaan: lihat barang-barang; dan lihatlah cahaya itu.


Berbicara tentang mata, stereofotografi adalah hal yang dewasa ini. Ini tidak berfungsi untuk pemandangan dan juga untuk pemotretan jarak dekat, tetapi masih berfungsi.
Violet Giraffe

3
Itu selalu terjadi, @VioletGiraffe. Saya memiliki kit yang memasang dua Minolta X700 dari bawah ke atas, selaras dan disinkronkan kembali di masa lalu yang buruk, dan ada kotak splitter yang tersedia untuk "pemasangan filter" jika Anda tidak keberatan mengorbankan resolusi / ukuran bingkai; tidak perlu untuk kamera khusus atau dua kamera dan rig. Ingat ViewMaster? Orang-orang mengambil gambar untuk itu.

3
Lebih seperti kekuatan memori, @VioletGiraffe. Orang bukan kamera; kita memiliki komponen psikologis / emosional yang jauh lebih besar untuk visi kita daripada yang kita sadari. Yang merupakan salah satu alasan mengapa pemandangan yang mempesona entah bagaimana berubah menjadi gambar meh . Dibutuhkan sedikit upaya yang disengaja untuk menghapus diri Anda (sengaja dua kata) dari pengalaman visual. (Kami dulu menggunakan trik seperti melihat satu mata melalui visualisasi filter dalam sekejap, berharap untuk membuat diri kami lengah. Anda tidak bisa melihat banyak melalui filter selain dari "kebenaran foto" - sampai pikiran Anda mengambil alih.)

2
@phirnel: Hm, kamu benar! Saya ingat pernah membaca sebuah artikel oleh penulis sains soviet terkenal Yakov Perelman bernama "Seni melihat foto" (sepertinya artikel itu tidak pernah diterjemahkan ke bahasa Inggris). Perelman menyarankan bahwa untuk mencapai persepsi realistis terhadap foto, Anda harus melihatnya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan kamera: dengan satu mata, dan dari jarak yang sama dengan panjang fokus kamera. Karena jarak panjang fokus terlalu kecil untuk kebanyakan orang selain rabun, ia kemudian menyarankan menggunakan lensa untuk memperpanjang jarak ini sambil mempertahankan sudut pandang yang benar.
Violet Giraffe

1
Tentu, @ BjarniJóhannsson. Di dunia di mana tidak ada bayangan, kita akan memiliki pandangan sederhana, buku mewarnai dunia. Untuk sedikit melebih-lebihkan, foto-foto ini terlihat seperti Rembrandt membuat sketsa mereka, tetapi Piet Mondrian yang melukis. Bentuknya ada di sana, tetapi mereka agak dua dimensi. Terkadang, tentu saja, itulah yang Anda inginkan, tetapi lebih sering kita ingin melihat gambar tiga dimensi, dan itu membutuhkan bayangan. Bayangan memberi kita kedalaman dan dimensi; tanpa mereka kita hanya memiliki bentuk cut-out. Bayangan adalah perbedaan antara disk dan bola.

68

Saya pikir Stan mengatakan yang terbaik dalam hal komposisi dan cahaya, tetapi saya akan mencoba sedikit lebih spesifik tentang gambar Anda.

Apa yang ingin kamu tunjukkan? Ini adalah pertanyaan paling penting yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum mengklik rana. Jika Anda tidak tahu, atau tidak mengatasinya, audiens juga tidak akan tahu dan gambar akan terlihat "tidak berguna".

Gambar teratas Anda adalah contoh yang bagus untuk ini. Apakah intinya pemandangan indah di latar belakang, kapal di latar depan, awan di atas pemandangan, sesuatu yang lain? Perhatikan bahwa 2/3 bingkai dikhususkan untuk awan, tetapi tampaknya bukan yang Anda coba tampilkan.

Jika intinya adalah kapal, maka beri lebih banyak perhatian. Jika intinya adalah pemandangan megah di belakang, maka kapal di depan adalah gangguan serius dan sumber kebingungan. Pemandangan yang indah adalah salah satu hal yang paling sulit untuk ditangkap, karena kedalaman dan skala dan kegelapan sangat sulit untuk digambarkan dalam persegi panjang kecil yang mengambil sekitar 30 ° dari penglihatan Anda. Sebuah kapal atau objek lain yang diketahui di latar depan dapat memberikan rasa skala pada yang lain, tetapi Anda tidak bisa membiarkannya menjadi berantakan atau gangguan. Sebuah kapal di sudut gambar mungkin memberikan perspektif keagungan sebuah kapal besar. Itu akan membutuhkan titik pandang yang lebih tinggi dan lebih jauh, yang mungkin tidak dapat diakses oleh Anda. Terkadang itu tidak bisa dilakukan dengan cara yang memuaskan.

Tidak semua hal yang Anda lihat dapat ditangkap dan disampaikan dalam persegi panjang kecil untuk memberi orang lain perasaan yang Anda rasakan ketika melihat aslinya. Terkadang fotografi yang bagus adalah mengetahui kapan harus pergi. Namun, di era digital baterai yang dapat diisi ulang dan kartu memori yang dapat ditulis ulang ini, Anda terkadang dapat mencobanya untuk melihat di mana batasannya.

Ditambahkan:

Untuk menunjukkan dengan lebih konkret apa yang saya bicarakan, berikut adalah cuplikan kecil dari gambar teratas Anda yang memiliki rasa yang sama sekali berbeda dari keseluruhan:

Saya mencoba menunjukkan ini sebagai contoh menggunakan objek yang dikenal di latar depan untuk memberikan skala untuk sesuatu yang besar dan besar di latar belakang. Sebenarnya saya tidak suka tiang lampu, atau kapal dalam hal ini, jadi saya akan mencari titik pandang yang berbeda atau melewatkan gambar sama sekali. Namun, ini masih menggambarkan konsepnya. Kami memiliki gagasan intuitif tentang ukuran kapal. Gunung-gunung jelas berada di kejauhan tetapi masih membayangi objek yang dikenal ini menciptakan rasa skala yang sulit untuk ditangkap tanpa referensi latar depan.

Saya juga menyesuaikan keseimbangan warna untuk membuat bagian putih kapal menjadi putih. Perhatikan bahwa ini menyebabkan salju di gunung menjadi agak kebiru-biruan, yang merupakan isyarat visual lain yang digunakan otak kita untuk menafsirkan sesuatu sejauh mungkin.

Menambahkan 2:

Saya melihat Anda telah berdiskusi dengan Stan tentang bayangan. Dalam cuplikan gambar Anda yang saya posting di atas, lihatlah pangkal gunung di atas dan di sebelah kanan tiang lampu tengah di gambar. Perhatikan bagaimana gunung memiliki lipatan atau "jari" saat ia rata ke arah dataran pantai. Bentuk-bentuk itu nyaris tidak terlihat karena pencahayaannya merata.

Jika penerangan lebih menyamping di sepanjang gunung, maka lipatan dan punggung dari jari-jari ini akan lebih menonjol, dan mungkin membuat gambar yang lebih menarik. Bagian atas punggungan akan menyala dengan baik, dan jurang di antara punggungan akan lebih gelap. Ini akan memberi otak kita lebih banyak isyarat untuk mendekode gambar 2D yang inheren untuk membayangkan adegan 3D asli. Dalam banyak kasus, dan saya pikir ini, itu akan membuat gambar "lebih baik" untuk apa (saya pikir) yang coba Anda perlihatkan.

Tentu saja dalam kasus ini Anda tidak memiliki cara untuk mengontrol cahaya. Seperti yang saya katakan sebelumnya, kadang-kadang Anda hanya perlu pergi.

Jika Anda memiliki akses reguler ke area ini, cobalah kembali dan mengambil gambar yang sama dari tempat yang sama pada hari yang berbeda dan waktu yang berbeda dalam sehari dan dengan kondisi cuaca yang berbeda. Maksudnya di sini bukan untuk mencoba membuat gambar yang bagus, tetapi latihan yang akan memberi Anda perasaan bagaimana variasi pencahayaan mengubah gambar dan kondisi pencahayaan apa yang menurut Anda gambarnya terlihat lebih baik.


3
+1. Saya tidak tahu berapa kali saya mencoba menyelesaikan dua hal dalam bingkai yang sama dan berakhir dengan sesuatu yang tidak berhasil. Ini seperti orang dengan satu kaki di atas kapal dan satu kaki di atas dermaga dan kapal itu menarik diri: jika Anda tidak berkomitmen pada satu pilihan atau yang lain, Anda berakhir di air. Kadang-kadang Anda dapat melakukan kedua hal secara individual, tetapi entah bagaimana godaan selalu ada untuk membuatnya dua kali lebih baik dengan memasukkan dua kali lebih banyak.
Wayne

2
Saya akan memberi +1 lagi jika saya bisa menyebutkan bahwa tembakan yang sebenarnya mereka inginkan mungkin memerlukan poin menguntungkan yang tidak dapat mereka capai. Itu menyakitkan, tetapi pada akhirnya seni dibawa ke tingkat berikutnya oleh pengorbanan yang harus kita buat - adegan favorit kita yang harus kita tinggalkan di film.
Wayne

Terima kasih. Ini juga jawaban yang sangat bagus. Saya merasa tidak enak karena tidak dapat memilih lebih dari satu jawaban terbaik. Namun saya merasa bahwa foto-foto saya terlihat 'beresolusi rendah'? Saya menggunakan lensa IS 700D dan 18-135mm.
Paze

3
@Bjarni: Saya sama sekali tidak melihat resolusi sebagai masalah dalam gambar Anda, kecuali jika Anda bermaksud membuat cetakan sangat besar dari mereka. Gambar yang saya perlihatkan adalah potongan 1: 1 dari aslinya. Sepertinya detail yang Anda miliki di tingkat piksel masuk akal, dan ada banyak piksel untuk ukuran tampilan normal. Masalahnya adalah komposisi, bukan resolusi.
Olin Lathrop

16

Sudah ada beberapa jawaban yang sangat bagus tetapi izinkan saya memberikan beberapa petunjuk tambahan dari sudut pandang pemula.

Pelajari bagian teknisnya. Anda telah membeli DSLR, jadi pelajari cara menggunakannya dengan benar. Jika Anda hanya khawatir tentang komposisi dan Anda akan memotret dengan otomatis maka Anda mungkin juga telah membeli kamera point & shoot.

  • Belajar mengekspos dengan benar. Eksposur yang baik mudah dicapai setelah Anda tahu caranya (relatif mudah tergantung pada situasinya) dan pada dasarnya bermuara pada "mengoreksi" histogram, atau mengekspos untuk lampu. Lupakan mode Otomatis dan belajar untuk mengekspos sepenuhnya secara manual.
  • Belajarlah untuk mengembangkan foto Anda dengan benar. Ada beberapa tutorial video yang sangat bagus di luar sana untuk benar-benar mengembangkan foto Anda. Jika Anda mengekspos dengan benar kemungkinan foto itu tidak akan terlihat bagus ketika Anda melihatnya di tampilan (dan itu baik-baik saja karena Anda hanya khawatir tentang histogram). Anda ingin dapat mengubah foto yang diekspos dengan benar tetapi tidak memiliki kontras menjadi produk akhir yang tepat yang lebih menyerupai apa yang Anda lihat ketika Anda mengambil foto.
  • Pelajari hasil yang berbeda dari memodifikasi aperture vs kecepatan rana dan DOF dan bagaimana (menjaga eksposur yang baik) perubahan efek dalam foto.

Ini bagian teknisnya. Seharusnya tidak butuh waktu lama bagi Anda untuk mempelajari teori dasar (beberapa jam di internet sudah cukup) lalu Anda keluar dan berlatih sampai Anda benar.

Setelah Anda belajar mengekspos dengan benar, Anda akan menemukan bahwa Anda bisa mendapatkan gambar kontras yang menarik mata (dalam hal warna dan kontras) tetapi mungkin tidak mengirimkan apa yang Anda inginkan, atau mungkin tidak mencerminkan apa yang Anda rasakan pada saat itu. saat.

Fokus pada komposisi Cahaya penting dan Anda PASTI perlu memahaminya TETAPI Anda dapat mengambil gambar yang bagus dengan hampir semua cahaya selama komposisinya tepat dan Anda memahami apa yang Anda lakukan dengan kamera. Jadi, alih-alih hanya mengambil gambar, cobalah berfokus pada apa yang ingin Anda kirimkan dan cobalah mempelajari berbagai metode untuk melakukannya. Apakah saya ingin mengisolasi subjek dari latar belakang? Bagaimana saya akan menghubungkan latar depan dengan latar belakang? Apakah saya mencari nada lembut yang dingin atau foto yang sangat dinamis? Mulailah dari yang kecil, dengan beberapa elemen dalam foto dan cobalah untuk menyusunnya (dan dalam arti itu saya menemukan lansekap dengan lensa sudut lebar menjadi sangat sulit karena Anda perlu menyeimbangkan banyak elemen). Kemudian perluas untuk memasukkan lebih banyak elemen dalam komposisi Anda.

Cobalah untuk menggambarkan foto-foto Anda Bagi saya, fotografi adalah tentang perasaan dan kemampuan untuk menghasilkan perasaan pada penonton (dan pada diri Anda sendiri). Itu tidak harus menjadi perasaan yang intens, tetapi hanya gambar itu sendiri, bukan apa-apa. Gambar yang sangat terbuka dengan warna dan kontras yang bagus tidak akan berarti apa-apa jika tidak mengirimkan perasaan. Dalam pengertian itu, dalam proses pemilihan saya selalu mencoba menggambarkan foto dengan cara yang sesuai dengan apa yang saya rasakan atau apa yang saya coba sampaikan. Bahkan jika bukan itu yang dirasakan pemirsa, sangat membantu dalam pemilihan saya untuk melakukannya sebelum dan sesudah.

  • Ini membantu saya memfokuskan komposisi untuk berpikir tentang apa yang ingin saya sampaikan sebelum mengambil gambar.
  • Ini membantu saya memilih dan membuang setelah itu. Jika saya tidak dapat menggambarkan fotonya maka mungkin itu tidak layak.

Pelajari cahaya. Pelajari apa yang Anda bisa tentang cahaya dan berbagai "jenis" cahaya. Lampu cenital vs lateral vs belakang. Kuat vs lampu lembut dan bagaimana pencahayaan yang berbeda mempengaruhi hasil akhir. Mata Anda mampu menangkap informasi yang luar biasa tetapi sensor kamera tidak. Cahaya frontal, misalnya, akan cenderung membuat gambar tampak datar yang dalam banyak kasus bukan yang Anda inginkan. Memahami cahaya, menurut pandangan saya, adalah salah satu topik paling kompleks, dan satu yang benar-benar penting dan mutlak diperlukan dalam jangka panjang tetapi bukan yang paling penting untuk dipelajari terlebih dahulu. Bukan karena itu tidak penting, tetapi karena jika Anda mengambil gambar yang cukup Anda akan mendapatkan segala jenis kondisi pencahayaan dan Anda akan belajar darinya.


14

Saya setuju dengan sebagian besar jawaban di sini. Pada saat yang sama pertanyaan Anda adalah variasi dari yang paling umum ?Bagaimana saya dapat membuat gambar ini muncul?. Biasanya itu artinya ?tolong tingkatkan kontrasnya?. Berikut adalah upaya cepat untuk menjelaskan apa artinya itu.

Gambar setelah beberapa pemrosesan tangan-berat

Daftar perubahan yang kasar, sebagian besar menganggap Anda menggunakan alat seperti Lightroom:

  1. Peningkatan eksposur dan kontras.
  2. Peningkatan semangat.
  3. White balance sedikit disesuaikan (sedikit lebih dingin).
  4. Menambahkan filter bertahap untuk langit (menambahkan kejelasan, saturasi, dan menarik kembali highlight).
  5. Menambahkan sketsa untuk memulihkan beberapa detail langit lainnya.
  6. Menambahkan penyesuaian kuas dengan lebih jelas ke pegunungan (untuk menghapus beberapa kabut itu).

38
itu terlihat aneh.
Michael Nielsen

1
Beberapa spesifik akan menyenangkan. Penyesuaian sengaja didorong sedikit di atas untuk membuat titik.
Henrik

15
Saya telah melihat langit yang sebenarnya dalam banyak warna, dan itu bukan salah satunya.
mattdm

4
Harus saya akui, perasaan blues terlalu kuat dan tidak wajar.
John Cavan

10
Seaneh kelihatannya, itu pasti 'muncul' lebih banyak. Saya pikir itu demo yang bagus untuk menunjukkan apa yang bisa dilakukan.
Tony

6

Sebagian besar fotografer baru berada di kapal yang sama. Dapatkan kamera yang bagus dan harapkan itu untuk melakukan pekerjaan fotografi yang sebenarnya. Seperti membeli gitar Jimmi Hendrix dan bertanya-tanya mengapa saya masih tidak bisa bermain. Kami semua ada di sana pada satu waktu.

Bahasa fotografi sebagian besar dituturkan melalui komposisi. Bingkai yang terencana dengan baik menyampaikan alur cerita ke adegan Anda. Pelajari itu dan internalisasikan, sehingga komposisi Anda adalah sifat kedua, kemudian bergaul dengan beberapa ahli pencitraan dan berdiri di atas bahu mereka untuk mempelajari pemrosesan pasca.

Akhirnya, gambar Anda akan dapat menyampaikan kemegahan atau apa pun yang Anda ingin katakan tentang adegan yang Anda pilih untuk diambil oleh artis.

Yang mengatakan adegan seperti yang Anda ambil adalah beberapa yang paling sulit untuk digambarkan. Adegan menyapu di mana mata melihat satu hal dan kamera melihat yang lain harus ditangani dengan sangat berbeda. HDR akan membantu, diproses dalam Photoshop CC atau perangkat lunak HDR favorit Anda dapat membuat Anda lebih dekat dengan faktor keren itu.


6
Jawaban ini tidak memberikan saran yang dapat ditindaklanjuti. "Rencanakan bingkai Anda" adalah saran umum yang bagus, tetapi bagaimana Anda menyarankan agar ia membingkai ulang adegan ini agar memenuhi kebutuhannya? Apa langkah yang dilakukan seseorang untuk "mempelajari dan menginternalisasi" komposisi? Suara hampa umum terdengar hangat dan tidak jelas, tetapi jawaban ini lebih halus dari pada daging ...
Adam Davis

1
Mengingat bahwa saya tidak tahu apa yang ada di luar bingkai tubuhnya, mustahil bagi saya untuk memberikan nasihat seperti itu. Bingkai dan aturan komposisi adalah jawaban yang memadai karena dalam mengetahui dan memahaminya, seorang fotografer kemudian dapat memberikan cerita yang jelas kepada pemirsa mereka. Itulah kunci fotografi yang hebat. Visi dan sarana untuk mengkomunikasikannya kepada pemirsa.
R Hall

Dengan cara apa HDR akan membantu? HDR adalah teknik untuk mengurangi kontras adegan yang sangat kontras sehingga mereka dapat direpresentasikan dalam satu gambar yang mempertahankan detail highlight dan shadow. Subjek di sini tidak memiliki kontras tinggi dan sangat mudah masuk dalam rentang dinamis yang dapat ditangkap dalam satu eksposur tunggal. Bagaimana mengurangi kontras lebih jauh akan menghasilkan gambar yang lebih baik?
David Richerby

HDR dapat membantu dalam kasus di mana Anda membutuhkan lebih banyak bit per piksel untuk mendapatkan kontras dan bentuk nada. Dalam beberapa gambar di mana jarak antara kamera dan latar sangat bagus, HDR dapat mengembalikan atau bahkan meningkatkan kontras itu. Adegan yang masuk dalam rentang dinamis kamera jarang terjadi di cahaya luar ruangan normal. Kompresi nada biasanya terjadi dalam pemrosesan gambar dari data sensor. Jadi, mendapatkan hasil yang lebih dekat atau bahkan melampaui penglihatan manusia sangat berharga untuk merekam adegan dan menciptakan hasil artistik. Contoh dari hal ini dalam pekerjaan lanskap dapat dilihat di sini: flickr.com/photos/jpn/7565698730
R Hall

6

Salah satu jawaban menyebutkan bahwa latar belakang yang mendung membuat foto-foto itu tumpul.

Saya tidak setuju, saya pikir awan dapat menambahkan banyak karakter ke aspek gambar yang tidak menarik. Dalam hal ini, awan tidak benar-benar "muncul". Sedikit pemrosesan dengan prosesor mentah dapat membantu mengeluarkan sesuatu di awan itu. Secara khusus mereka terlihat seperti mereka mungkin cukup murung dan gelap, dan perasaan ini tampaknya telah hilang oleh kamera JPG.

Saya tidak bisa berkata banyak untuk gambar kapal Anda yang terpotong rapat, tetapi gambar pertama menderita terlalu banyak langit dan tidak cukup latar depan. Ini adalah masalah komposisi. Saya tidak tahu apa yang ada di latar depan, tetapi apakah Anda telah membingkai gambar lebih banyak sehingga bagian atas crane hanya malu bagian atas gambar, akan ada 50% lebih sedikit langit (yang bukan merupakan aspek yang sangat menarik dari gambar untuk membenarkan memiliki 2/3 dari ruang, bahkan dengan awan murung).

Ingat, Anda bisa melihat seluruh adegan, termasuk latar depan, dan itu adalah aspek potensial dari gambar yang membuat seluruh pemandangan menakjubkan bagi Anda, tetapi gambarnya tidak terlalu banyak. Untuk menyampaikan sesuatu tentang suatu gambar, penting untuk memasukkan semua aspek pemandangan ke dalam bingkai yang menjadikan pemandangan itu seperti apa.

Saya tentu saja, membuat beberapa asumsi tentang sifat adegan itu.


3
Itu tidak terlihat seperti awan gelap bagi saya - pada kenyataannya, saya curiga mereka tipis dan cukup putih terang, sebelum kamera secara otomatis mengurangi mereka menjadi abu-abu kusam. Tapi saya setuju bahwa satu hal yang pasti dibutuhkan oleh foto-foto ini adalah perhatian penuh kasih sayang dan penyesuaian pencahayaan / saturasi pada konverter RAW.
Ilmari Karonen

4

Menggunakan DSLR bukanlah kunci ajaib untuk membuat foto yang indah. Anda bisa menggunakan kamera terbaik di dunia, tetapi jika Anda tidak berpikir tentang komposisi dan cahaya, maka Anda akan mendapatkan (kualitas sangat tinggi), tetapi bukan gambar yang sangat menarik.

Jika Anda berpikir sedikit tentang apa yang Anda framing, Anda dapat mengambil gambar yang bagus dengan kamera ponsel. Point adalah foto yang hebat lebih banyak dibentuk oleh fotografer daripada kamera.

Saya bukan ahli dalam hal apa pun, tetapi saya mengambil kursus fotografi singkat dan itu sangat instruktif. Ini benar-benar membuat perbedaan besar pada bidikan saya. Saya akan merekomendasikan sesuatu seperti ini, tetapi hal paling penting yang saya ambil dari kelas adalah:

  1. Komposisi - naluri yang dimiliki kebanyakan orang adalah meletakkan subjek gambar di tengah bingkai (pikirkan potret sekolah Anda dll). Namun, jika Anda mencoba untuk menggambar kotak di atas gambar Anda dibagi menjadi tiga (atau bahkan sepersepuluh) dan meletakkan subjek di tengah, di salah satu pertiga sisi, atau sudut (memberikan latar belakang Anda menarik), maka tiba-tiba gambar Anda mulai agar terlihat sedikit lebih menarik. Jika Anda mengambil bidikan lanskap, cobalah membaginya menjadi tiga - bidikan pertama Anda adalah sekitar 2/3 langit dan 1/3 kapal - langit tidak terlalu menarik pada miliknya sendiri, tetapi jika Anda memindahkan bingkai sedikit tentangnya , mungkin mulai hidup kembali.

  2. Bayangan . Awan datar abu-abu membosankan sendiri. Di sisi lain beberapa awan di langit saat matahari terbit dapat membuat cahaya dan bayangan yang sangat menarik. Panjang dan pendeknya adalah bahwa Anda tidak akan mendapatkan bidikan menarik dari lanskap yang indah di setiap cuaca dan setiap saat sepanjang hari. Jika Anda ingin tembakan yang benar-benar mencolok, Anda mungkin harus mulai bangun lebih awal (atau begadang nanti, tetapi saya, saya lebih suka dengan orang pagi)!

  3. Kedalaman lapangan penting (mungkin tidak sebagai penting dengan bentang besar seperti ini, tapi masih). Pelajari sedikit tentang eksposur dan apa yang dapat dilakukan dengan mengubah f-stop (aperture) pada kamera Anda. Setelah Anda belajar (atau bereksperimen), lepaskan kamera Anda secara otomatis dan masuk ke variabel aperture dan mulailah memberi tahu kamera Anda apa yang ingin Anda ambil, alih-alih memilikinya.

Dan yang paling penting, jangan kecewa - sepertinya Anda memiliki beberapa pemandangan menakjubkan yang bisa diambil di dekatnya. Tekun, belajar sedikit dan Anda telah menemukan hobi yang hebat.


4

Saya pikir Anda perlu memutuskan apakah Anda mengambil foto pemandangan luas yang kebetulan memiliki infrastruktur pengiriman sebagai detail, atau jika Anda mengambil foto kapal kontainer dan derek dengan gunung sebagai latar belakang. Anda dapat melakukan keduanya, tetapi tidak secara efektif dalam foto yang sama .

Jika yang pertama, saya sarankan pandangan yang lebih luas yang mendorong adegan industri ke sudut; itu detail, jadi jangan pusatkan itu. Saran umum tentang fotografi lanskap berlaku di sini: tunggu cahaya yang bagus (biasanya pagi atau malam), dan jika mungkin untuk cuaca yang tepat ketika udara cerah. Anda dapat mencoba filter polarisasi, meskipun itu dapat memiliki efek aneh yang tidak merata jika bidang tampilan terlalu lebar. Paparkan langit dan pegunungan, dan seperti yang disarankan orang lain, Anda mungkin menggunakan efek HDR ringan untuk mendapatkan detail lebih banyak (tapi ini mudah untuk dikerjakan secara berlebihan).

Sebaliknya, jika Anda ingin menjadikan aktivitas pengiriman kisah foto, kutipan terkenal dari Robert Capa apel: "Jika gambar Anda tidak cukup baik, Anda tidak cukup dekat." Bahkan dalam contoh Anda di mana Anda telah memperbesar lebih jauh, perspektif tersebut menunjukkan bahwa Anda adalah cara untuk melihat sedikit ke bawah di tempat kejadian. Agar lebih menarik, sedekat mungkin dengan Anda. Buat bangau yang menjulang tinggi dan kapal terasaseperti itu menjulang di atas Anda. Pilih pola balok dan balok yang menarik, dan buatlah bagian dari komposisi Anda. Jika ada orang di tempat kejadian, itu bisa menunjukkan skala dan menambah rasa aktivitas. Dan jika Anda bisa membuat pegunungan menjadi latar belakang, itu menambah dimensi lain - kontras selalu menarik. (Dan HDR mungkin merupakan alat yang berguna untuk mendapatkan eksposur latar belakang dan latar depan dengan benar.)

Saya mengatakan Anda tidak dapat melakukan keduanya sekaligus, tetapi Anda dapat menggabungkan elemen - mungkin Anda dapat membuat garis derek bertindak sebagai bingkai untuk salah satu puncak, misalnya - tetapi meskipun begitu, membantu menentukan apa yang Anda inginkan menjadi fokus.


Tentang arah cahaya, kapan pun Anda memiliki pilihan di dalamnya, mintalah cahaya datang dari sisi kiri.
Esa Paulasto

@ Esa Apa alasannya?
mattdm

Mari kita buat pertanyaan ...
Esa Paulasto


3

Pencahayaan adalah kuncinya. Seperti yang telah disebutkan, Anda telah mengambil foto Anda dengan matahari kurang lebih tepat di belakang Anda, dan satu hal yang harus Anda perhatikan tentang matahari ketika masuk ke fotografi adalah bahwa ia menumpulkan warna! Foto pemandangan sangat tergantung pada pencahayaan yang baik: tanpanya, warna akan membosankan dan foto akan memiliki tampilan 'datar' seperti yang Anda sebutkan, karena kurangnya bayangan ketika matahari ada di belakang Anda. Coba pergi ke sana lain waktu dalam sehari. Sore dan dini hari biasanya dianggap sebagai waktu yang tepat untuk mengambil foto alam.


Dan ketika Anda bisa memilihnya, buat cahaya datang dari kiri.
Esa Paulasto

2

Sebuah gambar haruslah sebuah cerita, bahkan lanskap atau pemandangan kota. Seperti fiksi besar, ia menurunkan minat dan kekuasaannya yang sebenarnya dengan menyatakan sedikit tetapi banyak menyiratkan. Pada akhirnya, ini menarik hanya karena bertindak sebagai pemicu atau pelepasan untuk sesuatu yang halus, mengganggu, indah, menakutkan, tenang, tenang, mencerahkan, dll. Di dalam pemirsa gambar itu sendiri. Itulah yang membuat gambar menarik. Cari narasi di jendela bidik Anda dan Anda akan mendapatkan gambar hebat Anda.


Saya setuju, tapi ... apakah Anda punya saran khusus untuk beralih dari foto-foto ini ke narasi ideal itu? Bagaimana seseorang belajar melakukan itu jika tidak datang secara alami bahkan setelah banyak pemotretan?
mattdm

Um, oke, tapi F-stop apa yang saya gunakan untuk itu?
Olin Lathrop

2

Baiklah, saya akan mulai dengan mengakui bahwa saya bukan artis atau fotografer. Namun:

Seni sebagian besar tentang melihat. Lagipula Anda mungkin keberatan, kebanyakan orang bisa melihatnya.

Tetapi berbeda dengan melakukan melihat diri sendiri, dan memahami melihat dengan baik sehingga Anda tahu bagaimana membimbing mata orang lain melalui gambar, cara menyenangkan mata mereka, atau mengejutkannya.

Saya ingat ayah saya (jurusan seni) bercerita tentang kelas seni yang ia ikuti di mana suatu hari ia tiba-tiba mengerti apa yang ingin disampaikan oleh profesor seni itu. Profesor itu berusaha mengajari mereka tentang membagi ruang gambar. Gagasan visual "diklik" dan sejak saat itu ia berhasil dengan baik di kelas itu, di mana beberapa siswa lain tidak pernah melakukannya. Dia telah belajar berbicara bahasa visual yang tidak terlihat olehnya sampai saat itu.

Kebanyakan konsep visual seperti itu.

Adalah satu hal untuk dilihat dalam pengertian sehari-hari. Anda tahu kapan mata Anda memberi Anda pemandangan yang indah. Adalah hal lain untuk melihat pemandangan dan dapat mendiagnosisnya menjadi komponen visual yang bekerja sama dan membangun keindahan pemandangan.

Dalam pengalaman saya, konsep visual baru semacam "pop", dan tiba-tiba menjadi terlihat, di mana mereka tidak terlihat sebelumnya.

Intinya adalah, semakin banyak yang bisa Anda lihat, semakin Anda bisa mengenali ketika gambar di bingkai Anda disatukan dengan cara yang akan menyenangkan mata.

Komposisi adalah contoh dari konsep visual. Jika Anda melihat lukisan-lukisan Raphael, Anda dapat melihat bahwa dia suka membimbing mata Anda sehingga mereka menelusuri lukisan-lukisan itu. Lukisan-lukisannya tentang Maria bersama Yesus dan Yohanes Pembaptis ketika balita memiliki komposisi yang sangat menonjol dan merupakan contoh konsep yang bagus. Komposisi juga digunakan dalam fotografi, karena itu adalah bagian dari bahasa visual yang dapat beresonansi dengan orang, bahkan jika mereka tidak dapat menjelaskan alasannya.

Ritme bukan hanya konsep musik, ada gagasan visual tentang ritme yang memainkan peran kuat dalam banyak gambar hebat. Ini juga merupakan bagian dari bahasa visual yang digunakan mata dan yang dapat digunakan untuk menggerakkan penonton. Namun, sebagian besar penonton, meskipun senang dengan hasilnya, mungkin tidak dapat mengatakan mengapa hasil itu membuat mereka melampaui pernyataan bahwa itu cantik, atau mereka menyukainya, atau itu menakjubkan, mungkin menunjukkan beberapa hal di sini atau di sana yang sangat mereka sukai.

Jadi ini tentang belajar melihat. Sejauh yang Anda bisa lakukan itu, Anda dapat meningkatkan gambar Anda secara dramatis dari waktu ke waktu. Atau media artistik apa pun yang Anda pilih untuk dikejar.

Saya tidak menawarkan ini sebagai seseorang yang mengaku tahu banyak. Saya lebih nyaman dengan pensil daripada kamera dan saya bukan seorang seniman. Tetapi saya dapat mengenali ketika saya telah mempelajari konsep visual dan dapat, sejak saat itu, melihatnya digunakan dalam karya banyak orang lain yang lebih mampu daripada saya sendiri. Dan begitu saya bisa melihatnya, saya bisa mulai mencoba memasukkannya ke dalam gambar saya sendiri. Tetapi sampai saya melakukannya, itu tidak mungkin.


Sebagai catatan: Komposisi adalah tentang desain skala besar dari gambar apakah dengan garis, kegelapan dan cahaya, warna, tekstur yang kontras, apa pun ... Dan artinya dapat bervariasi. Komposisi Raphael berfokus pada mengarahkan mata di sekitar gambar. Sedangkan sebagai komposisi cetakan Jepang beberapa impresionis yang tergabung hampir seperti ritme dalam skala besar, yaitu alat untuk memecah ruang gambar yang beresonansi dengan dirinya sendiri.
John Robertson

1
Banyak hal yang sensitif, tetapi hal-hal konkret apa yang seharusnya dilakukan OP secara berbeda dalam contoh gambar? Dia bertanya bagaimana cara mengambil gambar yang lebih baik, dan jawaban Anda pada dasarnya adalah "lebih baik dalam mengambil gambar" tanpa memberi tahu dia bagaimana menjadi lebih baik dalam mengambil gambar.
Olin Lathrop

Yah tidak ada yang saya katakan dimaksudkan untuk menjadi sensitif-feely. Jika penulis bertanya tentang menulis komposisi musik dan saya telah menyarankan dia melihat ke belajar tentang perkembangan akord dan dia mendengarkan mereka dalam musik yang dia suka, terutama menonton untuk tonik umum, subdominant, perkembangan dominan, dia akan merasa jauh lebih mudah untuk menulis musiknya sendiri.
John Robertson

Namun saya akui, bahwa saya tidak membantunya dengan foto-fotonya yang sekarang. Tetapi jawaban saya dimaksudkan untuk mewakili pendekatan belajar-untuk-ikan vs ikan-untuk-sehari. Jika dia belajar melihat komponen visual yang digunakan untuk membangun citra yang hebat, dia akan menemukan tugasnya tidak lagi membutuhkan intervensi pihak ketiga. Dia akan melihatnya sendiri di bingkai kameranya. Oh, dan jawaban yang sangat menarik pada pertanyaan papan tulis Fisika saya Olin Lathrop. Dipikirkan dengan baik.
John Robertson

1

Aturan ketiga. Hal pertama yang saya perhatikan adalah semua gambar terpusat. Saya akan membaca Rasio Emas . Ini pada dasarnya menjelaskan mengapa benda-benda di alam dianggap indah. Juga, sudahkah Anda mempertimbangkan fotografi HDR. Pada dasarnya Anda mengambil 3 foto pada pengaturan eksposur yang berbeda. (Anda harus dapat mengatur kamera Anda untuk melakukannya secara otomatis). Pastikan Anda menggunakan format RAW untuk gambar Anda. Kemudian Anda menggabungkan gambar-gambar tersebut bersama-sama dalam sebuah program seperti Photomatix , Oloneo, atau Photoshop (jika Anda mampu membeli Photoshop). Anda dapat melakukan semua hal keren dengan perangkat lunak HDR. Tautan hdrsoft akan memberi Anda beberapa contoh.

Selain itu, saya katakan hanya bermain-main dan mengambil banyak foto dengan pengaturan dan komposisi yang berbeda sampai Anda menemukan yang Anda sukai. Ketika saya mulai dalam fotografi real estat, saya akan mengambil ratusan foto (kebanyakan karena takut bahwa saya tidak akan mendapatkan 1 foto yang baik dari tempat parkir) Sekarang saya biasanya bisa mendapatkan semua yang saya butuhkan dari sebuah ruangan dalam 10 foto atau kurang .


Lihat posting ini tentang ransum emas dan aturan pertiga . Singkatnya, tidak ada yang benar-benar ajaib, dan gagasan bahwa matematika terkait dengan persepsi keindahan benar-benar tidak didukung oleh bukti. Saya setuju bahwa lebih fokus pada komposisi yang hati-hati bisa membantu.
mattdm

1

Pendapat Amatir di sini. Saya pikir Anda perlu menyampaikan epikness dengan gambar-gambar ini, dan epikness dicapai dengan memiliki rasio seperti 2,35: 1. Bandingkan The Good The Bad dan The Ugly vs Sitcom TV dari tahun 80-an - film Sergio Leone memiliki rasio aspek 2,35: 1 (layar lebar, meniru cara pandang kita) sementara sitkom TV hampir persegi. Gambar-gambar khusus ini berteriak untuk komposisi layar lebar. Bagian atas dan bawah benda-benda di tengah tidak boleh mencapai bagian atas dan bawah gambar. Harus ada ruang 15-20% di bagian atas dan di bawah ....


1

Pertama, perhatikan seberapa dekat closeupnya dari pada tembakan jarak jauh. Anda memiliki subjek - struktur dan aktivitas di kapal - warna-warna cerah membuat fokus, dan latar belakang abu-abu kabur (difusi atmosfer) surut. Anda telah menghilangkan banyak detail yang tidak menarik dan tidak terlalu menarik. Namun, di kedua bagian atas struktur selaras dengan ridgeline, yang membingungkan, dan dalam hal ini bidikan tengah lebih baik. Ini memiliki struktur yang jelas yang terbenam di latar belakang, dan mendokumentasikan dengan baik bahkan jika itu tidak menggairahkan.

Kedua, Anda menunjukkan banyak vertikal dan horizontal, yang cenderung membuat komposisi statis daripada dinamis. Gunung-gunung itu mungkin indah, tetapi garis punggungnya datar dan blah, dan langit makarel tidak memiliki elemen dominan untuk menarik perhatian. Anda merasakan drama, tetapi Anda tidak memiliki sudut pandang yang akan memberi Anda diagonal dan bentuk organik yang akan mengekspresikannya. Pencahayaan datar menghilangkan bayangan dan gradasi nada suara yang mungkin memberikan dimensi pemandangan Anda dan kualitas sentuhan.

Ketiga, menempatkan objek dead-bang-center di jendela bidik menetapkan harapan simetri formal, yang harus Anda lakukan secara konsisten untuk memiliki gambar dengan dampak. Untuk perasaan dan rasa drama, Anda umumnya akan lebih memilih asimetri seimbang. Ini tidak harus tentang bagian emas, atau aturan pertiga, tetapi rasa gerakan terkandung yang perlu Anda alami secara langsung, dan di sini alat tanam adalah teman Anda. Gambar-gambar Anda di atas mengandung lusinan bagian prangko kecil yang jauh lebih langsung dan menarik daripada seluruh bola lilin, dan merupakan latihan yang berguna untuk menemukannya.

Keempat, seorang pemula yang membuatnya sederhana tidak bodoh. Jika subjek Anda berada di latar depan, Anda memerlukan beragam perangkat untuk mensubordinasikan latar belakang - sudut pandang yang menghilangkan detail membingungkan, bukaan lebar yang membuatnya tidak fokus, dan sebagainya. Jika latar belakang itu sendiri, seperti dalam lanskap, Anda akan ingin menaburkannya dengan elemen latar depan untuk perasaan kedalaman; tetapi elemen-elemen latar depan itu perlu disubordinasikan juga, biasanya dengan menempatkannya di tepi gambar Anda atau menyimpannya dalam bayangan, menciptakan apa yang oleh para pelukis lansekap Prancis disebut oculus.

Kelima, jadilah egomaniac. Ini semua tentang apa yang Anda inginkan - jika tidak, tidak ada gunanya mengejar itu. Apa pun yang Anda lihat di jendela bidik, jawablah: "Bagian ini membuat saya senang, bagian itu tidak." Apa pun respons Anda, bertindaklah padanya: memperbesar atau memperkecil, mengubah sudut pandang Anda, menunggu perubahan dalam pemandangan atau cahaya, menyerah dengan jijik dan mencari sesuatu yang lain untuk diambil. Sangat menyenangkan untuk melihat foto-foto hebat dan mencoba mencari tahu bagaimana hebatnya melakukannya; tetapi ketika turun ke jari pada rilis rana, pada akhirnya semua yang Anda butuhkan adalah saraf.


1

Saya sudah lama tidak melakukan fotografi. Tetapi ada aturan sederhana yang akan membuat semua foto Anda setidaknya secara konsisten oke. Ini disebut aturan pertiga: Pada dasarnya, bagi frame menjadi 9 kotak berukuran sama. Dan pastikan bahwa bagian paling menarik dari gambar mendarat di salah satu "garis". Atau mungkin lebih baik lagi, salah satu dari "salib".

Semua foto Anda "gagal" dalam tes itu. Yang pertama, crane terlalu jauh di tengah dan kapal terlalu rendah. Yang kedua, kabin kapal terlalu terpusat tanpa benar-benar terpusat. Itu sama dengan yang ketiga. (Yang mengatakan, dua yang terakhir sedang menuju ke jalur yang benar)

Nah, yang mengatakan, aturannya bukan sihir. Tapi itu berhasil, pada dasarnya karena cara mata kita bekerja. Kami mengambil pandangan cepat di tengah-tengah gambar dan kemudian mulai melesat ke "sudut" alun-alun tengah itu. Jika kami menemukan sesuatu yang menarik untuk dilihat, kami terus melihatnya. Tetapi yang penting adalah, kita tidak bisa memastikan apakah ada sesuatu yang menarik untuk dilihat sampai kita telah melihat hal-hal lain juga . Sehingga pandangan sekilas di tengah gambar tidak akan pernah memberi kita sesuatu yang menarik untuk dilihat, kecuali ada sesuatu yang kurang menarik untuk dilihat yang menempatkannya dalam "konteks". Jika Anda menginginkan slogan, tampilan pertama selalu sia-sia. Anda ingin memastikan tampilan kedua menarik perhatian, dengan meletakkan hal-hal di mana mereka mendapat perhatian.


1

Salah satu teknik yang saya gunakan untuk foto saya adalah sebagai berikut:

  1. Buka gambar RAW di Photoshop sebagai objek cerdas.
  2. Gandakan gambar sebagai objek pintar RAW.
  3. Buka pengaturan RAW untuk gambar duplikat dan atur ke skala abu-abu.
  4. Ubah blending mode ke salah satu dari yang berikut: Multiply, Overlay atau Soft Light. Bermain-main dengan persentase isi / opacity.

Hal terakhir, saya biasanya mengatur kontras gambar RAW awal menjadi sekitar -50 dan bayangan menjadi +20 sebelum melakukan langkah-langkah di atas.

Hasil Akhir: Teknik ini digunakan untuk membuat kontras yang menarik secara visual yang saya rasa tidak Anda dapatkan hanya dengan menggunakan slider kontras.


Satu hal lain yang saya lakukan sesekali adalah menambahkan filter level dan di bagian bawah jendela properti adalah kotak "Level Output". Kotak di sebelah kiri dengan nilai nol di dalamnya mengontrol jumlah hitam pada gambar, jadi yang saya lakukan adalah bereksperimen dengan mengubahnya antara 5-20 untuk menghilangkan sebagian hitam.

Ini hanyalah sesuatu yang saya ambil di kelas seni / lukis saya. Saya selalu diberitahu untuk tidak menggunakan cat hitam dan lebih baik mencampur hitam saya sendiri karena hitam pada umumnya cukup keras. Saya hanya menggunakan teknik ini jika saya menggunakan pendekatan artistik untuk foto-foto saya.

Ini adalah contoh yang baik dari efek yang menghilangkan beberapa warna hitam memberi: http://500px.com/photo/48018852


@mattdm saya memperbarui posting saya.
VenomRush

1

Saya akan menambahkan jawaban untuk pertanyaan yang dijawab dengan baik, bukan karena yang lain salah, tetapi karena saya ingin menyoroti satu bagian. Coba percobaan ini.

  • Dapatkan tabung karton dari gulungan kertas toilet bekas.
  • Temukan diri Anda pemandangan yang menakjubkan, dari puncak gunung atau semacamnya !!
  • Letakkan tabung di satu mata, dan tutup yang lain.

Anda mungkin mendapatkan pandangan yang benar-benar keren, tetapi kemungkinan itu bukan bagian yang dramatis dan menakjubkan seperti pemandangan luas yang akan Anda lihat tanpa itu.

Kamera pada dasarnya adalah alat penglihatan di ujung tabung . Beberapa tabung (lensa) lebih panjang dan lebih sempit, sementara beberapa lebih lebar. Jika Anda benar-benar menginginkan panorama panorama, Anda dapat mencoba:

  • lensa sudut yang sangat lebar
  • menyatukan foto-foto individu menggunakan perangkat lunak, untuk membuat panorama yang lebih luas
    • iPhone memiliki kemampuan ini bawaan
    • perangkat keras yang membantu, seperti tripod atau rig bermotor, dapat membantu menjaga foto-foto tidak terlalu goyah-goyah
  • memperbesar foto yang Anda ambil sedemikian rupa sehingga besar dan memungkinkan untuk masuk ke wajah Anda.

Atau, Anda dapat mencoba menemukan sebagian kecil dari foto yang menakjubkan dengan sendirinya. Anda bahkan dapat menggunakan tabung kardus; ini dapat membantu Anda menemukan hal tertentu yang ingin Anda foto tanpa mengganggu Anda dengan mekanisme fotografi yang sebenarnya, sehingga Anda tidak hanya menunjuk, memotret, dan berharap. (Jika tabungnya terlalu panjang, potonglah.)


1

Hal lain yang perlu diingat adalah ketika Anda berada jauh dari subjek dan menggunakan zoom, itu menghasilkan kompresi visual di mana semua elemen dikemas bersama dalam bidikan dengan sedikit perspektif pemisahan mereka. Itu bisa sedikit luar biasa, secara visual. Dalam beberapa kasus, itu mungkin efek yang Anda inginkan.


1

Pemandangannya terlihat memukau ketika melihatnya dari jalan raya, tetapi saya benar-benar gagal menyampaikannya dalam gambar saya.

Masalahnya adalah bahwa ketika mengambil foto-foto ini IMO Anda belum benar - benar berpikir apa yang sebenarnya ingin Anda bawa dalam adegan tersebut.

IMO Anda harus memberikan objek kepada penonton tempat ia dapat memusatkan perhatian dan mengeksplorasi dengan damai (setelah menjelajahi seluruh adegan).

Di foto pertama:

  • Saya bisa melihat kapal besar, tetapi saya tidak bisa melihat detailnya dengan jelas, jadi saya melihat lebih jauh di foto untuk menemukan sesuatu yang menangkap mata saya.
  • Saya melihat langit (3/4 bagian atas adegan). Langit tidak mengandung bentuk awan yang menarik, juga tidak ada pelangi, juga warna biru gelap. dll. Maksud saya adalah bahwa langit di foto Anda terlihat seperti akan terlihat dari rumah saya.
  • Kemudian, saya melihat pegunungan dan menemukan bahwa mereka memiliki beberapa garis vertikal yang menarik di atasnya (mungkin salju), tetapi gunung itu disembunyikan sebagian oleh kapal jadi saya melihat perahu lagi dan sekarang saya perhatikan bahwa Anda telah memotong bagian bawah bagian dari kapal dan alasannya tidak jelas bagi saya!

Intinya di sini adalah bahwa di foto pertama Anda, Anda belum menunjukkan sesuatu yang bisa diselesaikan oleh mata saya dan mengeksplorasi lebih lanjut. Mata saya terus berkeliaran di sekitar tempat kejadian berulang kali untuk menemukan sesuatu yang menonjol untuk beristirahat, tetapi gagal.

Foto kedua:

Akhirnya saya senang bahwa ada beberapa benda besar di depan saya untuk dijelajahi, dan ketika saya melihatnya mata saya terganggu oleh pegunungan dengan garis-garis vertikal di belakangnya! Saya membawa perhatian saya kembali ke bagian besar dari kapal, tetapi garis-garis vertikal gunung tetap membawa saya kembali! Mata saya terus bergerak di antara gunung dan kapal dan itu membuat saya tegang!

Intinya di sini adalah bahwa di foto kedua Anda, ada subjek besar yang menyenangkan di depan saya untuk dijelajahi tetapi pada saat yang sama ada objek lain yang terus mengalihkan perhatian saya dan dengan demikian tidak membiarkan mata saya tenang.

Foto ketiga:

Saya bisa melihat palang biru kapal. Oke, saya tidak bisa mendapatkan apa yang membuat mereka menarik bagi Anda (jangan tersinggung). Saya tidak bisa melihat lingkaran berulang, segitiga, persegi panjang dll. Semua saya bisa melihat beberapa bar biru tanpa desain khusus dan semuanya.

Untuk foto ketiga Anda, saya ingin menyarankan Anda harus mencari bentuk geometris yang tepat ketika tidak ada keindahan yang jelas.

http://digital-photography-school.com/advanced-composition-using-georgraphy


1

Ini adalah pertanyaan mengapa Anda menganggap subjek menarik dan apa yang menurut Anda hilang saat mengubah tampilan Anda dari bola mata ke foto.

Jika Anda menggambar adegan itu dengan tangan di selembar kertas apakah itu akan sangat ditingkatkan atau hanya sesuatu yang cocok untuk lemari es ibu Anda. Jika yang pertama maka Anda memiliki bakat alami (atau belajar) untuk menggambar. Jika ini yang terakhir Anda ingin menerima apa yang Anda miliki (jangan terlalu kritis dengan pekerjaan Anda sendiri) atau belajar untuk melakukan yang lebih baik.

Itu pertimbangan penting karena JIKA masing-masing foto itu seharusnya tentang "Burung di Pelabuhan" maka saya curiga banyak dari komentar / jawaban ini tidak membantu.

Apa yang pertama kali membuat Anda merasa: "Saya butuh foto itu". Itulah yang ingin Anda tangkap, akan sedikit masuk akal untuk mengarahkan Kamera ke arah yang berlawanan.

Satu kesamaan yang saya bisa Tebak itu "salah" dengan foto-foto itu adalah bahwa setiap kali Anda mengarahkan Kamera sedikit terlalu tinggi dan memperbesar terlalu banyak. TAPI itu hanya tebakan, "Saya tidak tahu apa yang Anda inginkan, mengapa Anda mengambil foto itu" vs. Anda "Itu momen / subjek yang hebat, saya harus melestarikannya"; dan sekarang kamu tidak bahagia dengan apa yang kamu lakukan.

Saya tidak "tidak bahagia" atau khususnya "bosan" dengan foto-foto Anda, tetapi saya juga akan melakukannya secara berbeda (di area yang sama) atau berada di area yang berbeda sejak awal.

Apa yang ingin Anda sampaikan: ukuran Kapal dibandingkan dengan Anda vs tidak pentingnya masing-masing dibandingkan dengan gunung. Foto kedua dan ketiga adalah permohonan untuk memilih penciptaan manusia daripada kesederhanaan Alam - JIKA itu yang Anda coba maka saya mendapatkannya ...

Apa yang membuat seluruh adegan menjadi hebat dan apa yang tidak diposisikan di dalam Foto yang dihasilkan dengan benar atau (lebih buruk) sebagian terpotong.

Kadang-kadang Anda mungkin ingin Kapal menjadi fokus dan Pegunungan sedikit fokus untuk menekankan jarak, di lain waktu Anda mungkin ingin keduanya fokus.

Anda mungkin ingin Derek berbaris sehingga sepertinya memuat Kapal dan Pegunungan di kejauhan, Pegunungan bukan bagian dari "subjek" dari Gambar tetapi hadir - dalam hal ini Anda perlu untuk mengambil foto dari sudut yang berbeda (mungkin saat itu Pegunungan berada di luar Bidikan, dan sekarang ada serangkaian pertimbangan yang berbeda).

Anda mungkin akan mendapat manfaat dari mengambil lebih banyak foto pemandangan yang sama dari sudut yang berbeda dengan jumlah zoom yang berbeda. Kemudian Anda dapat yakin bahwa Anda tidak melewatkan sesuatu dan memutuskan nanti Foto mana yang menurut Anda paling menarik.

Ini seperti Penyesalan Pembeli. Anda mengambil bidikan Anda dan tidak dapat mengembalikan hasilnya.

Ambil lebih banyak foto, putuskan nanti apa yang mengasyikkan, gunakan pengetahuan yang diperoleh untuk memutuskan sendiri apa yang membuatnya menarik untuk Anda (dan bekerja untuk mengambil lebih sedikit foto).

Ini adalah proses pembelajaran.

Saya setuju dengan Subjek yang Anda pilih, satu-satunya saran saya (yang tidak umum seperti saran di atas, dan hanya berlaku untuk foto-foto itu) adalah tebakan saya: tunjukkan lebih rendah dan perkecil sedikit.

Adapun "lebih menarik", untuk semua orang. Cobalah bermain skateboard, motorcross, 'Topless Protest Day' - jika Anda hanya ingin then maka Anda memerlukan subjek yang menarik bagi audiens yang lebih besar (mungkin Anda adalah bagian dari audiens yang lebih besar, dan itulah sebabnya Anda merasa Foto Anda membosankan).

Terus Menembak, terkadang keterampilan berkembang dengan latihan kadang-kadang Anda menyerah (apakah Anda pernah menggambar, apakah Anda masih - apakah itu ada gunanya).

Seni sebagian untuk Artis dan sebagian untuk mereka yang dipilih untuk membagikannya. Anda tidak diharuskan memohon kepada semua orang setiap saat, bahkan diri Anda sendiri.

Saya harap itu bermanfaat (pertanyaan dijawab DAN diajari cara memancing) dan inspirasional.


1

Foto Anda membosankan karena seluruh pemandangan dan cahaya membosankan :) Ini faktanya, dan Anda tidak dapat berbuat banyak tentang hal itu.

Anda dapat melakukan tiga hal: 1. Tunggu cahaya yang lebih baik, pemandangan, dll. 2. Cobalah untuk menemukan bingkai yang lebih baik, tetapi bahkan bingkai yang bagus dengan cahaya yang buruk tidak akan banyak membantu. 3. Beberapa pasca produksi - ini adalah suatu keharusan, bahkan untuk foto yang bagus. Inilah yang saya lakukan dalam satu menit dengan foto Anda. Bagi saya, jauh lebih baik: D masukkan deskripsi gambar di sini

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola