Apa arti semua kode angka dan huruf dalam nama lensa?


191

Saat melihat nama lensa, ada banyak akronim yang menjelaskan fitur-fiturnya (seringkali khusus untuk pabrikan).

Contoh, Nikon:
Nikon AF-S DX 16-85mm VR f / 3.5-5.6G IF-ED
Nikon AF-I 600mm f / 4D IF-ED
Nikon AF-S VR Mikro-NIKKOR 105mm f / 2.8G IF-ED

Contoh, Canon:
Canon EF 85mm f1.2L USM Mark II
Canon 70-300mm f / 4.5-f / 5.6 DO IS

Contoh, Sigma:
Sigma 150mm F2.8 EX APO DG HSM Makro
Sigma 70-200mm F2.8 EX DG OS HSM
Sigma 50-150mm F2.8 EX DC APO HSM II

Bagaimana cara menguraikan kode lensa ini dari berbagai produsen?


8
Saya telah membuat utas ini utas CW. Jawaban di sini sangat luas dan sangat berguna, tetapi masih bisa menggunakan peningkatan dan pembaruan. Saya mendorong masyarakat untuk menambahkan jawaban di bawah jika mereka melihat ada yang hilang. Harap sesuaikan dengan format setiap posting yang ada, dan jangan banyak-banyak memodifikasi format masing-masing posting Penambahan dan koreksi pada konten yang ada didorong.
jrista

Jawaban:


243

Catatan: Karena sifat komunitas-wiki dari pertanyaan ini, jawaban yang diterima ini menjadi sangat panjang, dan sulit untuk diedit dan terus diperbarui seiring dengan penetapan lensa yang berevolusi. Jawaban historis telah dipecah menjadi jawaban individual per merek lensa, dengan tautan ke masing-masing jawaban merek lensa di bawah ini.

Deskripsi oleh Lens Make

Lensa Merek

Semua produsen kamera utama menawarkan jajaran lensa mereka sendiri. Lensa seperti itu cenderung mengikuti pedoman kualitas yang paling ketat, dan seringkali datang dengan harga premium.

Lensa Off-Brand

Sebagian besar produsen lensa tanpa merek membuat lensa yang sesuai dengan banyak jenis bodi, termasuk Canon, Nikon, dll.


Deskripsi oleh Fitur Lensa

Jika Anda tahu fitur apa yang Anda cari dalam sebuah lensa (motor ultrasonik frame-crop design, elemen dispersi rendah, stabilisasi gambar, dll.), Dan ingin tahu apa yang disebut oleh masing-masing merek fitur itu, jawaban berikut adalah diatur oleh fitur lensa.


Apa perbedaan antara versi Mark I dan Mark II di Canon?
Lazer

2
@ Lazer: Itu umumnya akan spesifik untuk setiap lensa. Sering kali, perbedaan antara I dan II atau II dan III adalah halus, tetapi penting. Di lain waktu mereka penting. Saya sarankan membaca-digital-picture.com/Review untuk detail lensa.
jrista

Di bagian Nikon Anda lupa juga fitur PC dan PC-E untuk Perspektif Kontrol dan E untuk diafragma Electornic (akan dikonfirmasi)
рüффп

@Lazer Di dunia Canon, versi Mark II (III, dll.) Lensa harus memiliki aperture, IS, dan spesifikasi motor fokus yang sama dengan aslinya. Jika salah satu dari perubahan itu, maka lensa baru tidak disebut Mark II (misalnya 50mm f / 1.8 mikro-motor Mk II vs 50mm f / 1.8 STM). Oleh karena itu, biasanya lensa Mark II menandakan peningkatan ketajaman atau penyegelan cuaca. Namun, perubahan yang tepat bervariasi dari lensa ke lensa, dan beberapa Mark II tidak memiliki manfaat nyata (seperti 24-105mm f / 4 L IS).
Nayuki

Tidak ada yang namanya kamera "Mark I" atau lensa dalam nomenklatur Canon. Ada lensa asli " XYZ f / 1.2.3 " dan kemudian lensa " XYZ f / 1.2.3 II " kemudian jika lensa memiliki panjang fokus yang sama, aperture maksimum, dan jenis AF. Ada badan kamera EOS xxxxD asli dan kemudian badan kamera xxxxD Mark II berikutnya . Kata "Mark" di depan angka romawi II, III, atau IV hanya digunakan dengan badan kamera. Ini tidak digunakan sama sekali dalam nama lensa Canon.
Michael C

71

Jawaban teratas mencakup decoding surat-surat dengan sangat baik. Berikut adalah beberapa komentar mengenai arti beberapa fitur dalam hal konsekuensi dari fitur tersebut.

Lensa hanya untuk DSLR bingkai yang diperkecil

Kebanyakan DSLR dengan rentang menengah hingga rendah memiliki sensor yang lebih kecil dari bingkai film 35mm - kadang-kadang disebut "frame berkurang" atau "sensor yang dipotong". Jadi menggunakan lensa "full frame" akan berarti banyak cahaya ekstra di sekitar sensor yang tidak digunakan. Anda dapat membuat lensa lebih kecil dan lebih ringan dengan mengurangi ukuran gambar yang diproyeksikan agar sesuai dengan ukuran sensor. Namun menggunakan lensa ini pada kamera full frame akan menghasilkan sudut-sudut gambar menjadi gelap - dan sebagian besar lensa ini tidak muat pada kamera full frame.

Kode "kurang dari bingkai penuh" adalah:

  • Canon: EF-S (EF untuk frame penuh)
  • Nikon: DX (FX untuk full frame)
  • Pentax: DA (FA atau D FA untuk full frame)
  • Sigma: DC (DG untuk full frame)
  • Sony / Minolta: DT
  • Tamron: Di II (Di untuk frame penuh)

Stabilisasi Gambar / Pengurangan Getaran

Stabilisasi Gambar juga disebut Stabilisasi Optik, Stabilisasi Gambar Optik, Bidikan Stabil Optik, Kompensasi Getaran dan Pengurangan Getaran. Melakukan apa yang tertulis di kaleng pada dasarnya. (Beberapa badan kamera - terutama, Olympus dan Pentax - memiliki bentuk pengurangan getaran di tubuh dan karenanya tidak ada di lensa).

  • Canon: IS
  • Fujifilm: OIS
  • Nikon: VR
  • Panasonic: OIS
  • Sigma: OS
  • Sony / Minolta: OSS
  • Tamron: VC

Motor Fokus yang Cepat dan Tenang

Motor fokus pada beberapa lensa ujung bawah bisa sangat bising. Lensa ujung yang lebih tinggi mampu fokus lebih cepat (gerakan dapat lebih akurat dikontrol) dan lebih tenang dan menggunakan baterai lebih sedikit. Singkatan untuk itu biasanya termasuk "Sonic":

  • Canon: USM Ultrasonic Motor
  • Nikon: SWM Silent Wave Motor
  • Olympus / Zuiko: SWD Supersonic Wave Drive
  • Pentax: SDM Supersonic Drive Motor atau DC Direct Current yang lebih baru
  • Sigma: HSM Hyper-Sonic Motor
  • Sony / Minolta: SSM Super-Sonic Motor
  • Tamron: USD Ultrasonic Silent Drive

Penyegelan Cuaca

  • Pentax: Tahan Cuaca WR atau tingkat yang lebih tinggi, AW Semua Cuaca (juga ditemukan pada lensa ★)

Fitur Lensa

Ada berbagai fitur lensa untuk mengurangi abrasi kromatik (di mana warna yang berbeda tidak persis menyatu) dan ketidaksempurnaan lainnya dalam kinerja lensa. Khususnya

  • elemen lensa asferis memiliki profil permukaan yang lebih kompleks yang memungkinkan kualitas gambar yang lebih baik dengan imbalan peningkatan biaya.
  • kaca dispersi rendah lebih bebas dari penyimpangan kromatik.
  • apochromatic menunjukkan lensa yang sangat dikoreksi untuk warna, membawa tiga warna (biasanya merah, hijau, dan biru) ke fokus yang sama.

  • Canon: DO Diffractive Optics (Canon tidak memasukkan informasi dalam nama lensa mengenai elemen lensa fluorit, asferis, dispersi rendah, atau apokromatik yang dapat dimasukkan dalam formula optik lensa.)

  • Nikon: ED Extra-low Dispersion Kaca, ASP Aspherical Lens Element
  • Olympus / Zuiko: ED dispersi gelas ekstra rendah
  • Pentax: ED dispersi gelas ekstra rendah, AL Aspherical Lens Element
  • Sigma: Elemen ASP lensa asferis , elemen lensa APO Aphochromatic (dispersi rendah)
  • Sony / Minolta: AD Anomalous Dispersion, APO koreksi Apochromatic menggunakan elemen AD, HS-APO High-Speed ??APO
  • Tamron: Aspherical atau ASL elemen lensa aspherical, AD anomali Dispersi, ADH AD + ASL elemen lensa hybrid, HID Tinggi Index, tinggi Dispersi Kaca, LD Low Dispersion, LAH LD + ASL elemen lensa hybrid, XLD Ekstra Low Dispersion, XR Indeks bias Ekstra Kaca
  • Tokina: Elemen lensa asferis AS , Elemen lensa asferis canggih F&R , HLD High-Refraction, Low Dispersion, SD Super Low Dispersion

Pelapisan Lensa

Ada berbagai pelapis lensa yang digunakan untuk mengurangi pantulan internal dan masalah lain yang mungkin terjadi. Refleksi internal dapat menghasilkan gambar hantu atau menambah suar lensa. Tidak semua produsen lensa menentukan lapisan lensa yang mereka gunakan.

  • Nikon: NIC Nikon Integrated Coating, SIC Super Integrated Coating
  • Fujifilm: Pelapisan Berkas Elektron EBC , Indeks Gradien Nanoteknologi GI Nano
  • Pentax: SMC Super Multi Coating, Perlindungan Khusus SP , Definisi Tinggi HD
  • Zeiss: T * (diucapkan "T-Star") Lapisan Kinerja Tinggi
  • Tokina: MC Multi-Coating
  • Yashica: DSB Pelapisan Tunggal, ML (nantinya MC ) Multi-Lapisan (nantinya Multi-pelapisan)

Makro

Lensa makro dapat fokus sangat dekat ke ujung lensa, memberikan (setidaknya) rasio 1: 1 antara ukuran objek dan ukuran gambar pada sensor. Dalam bahasa Inggris yang sederhana, Anda dapat mengambil bidikan bunga yang sangat dekat, serangga, dan sebagainya. Mereka hanya disebut Makro (atau kadang-kadang Mikro ), membuat hidup mudah sekali.

Fokus

Ini termasuk Pemfokusan Internal / Batin ( IF ) dan (Internal) ( RF atau IRF ). Kedua hal ini mengurangi jumlah lensa individu yang bergerak di dalam lensa. Mereka juga berarti bahwa bagian depan lensa tidak akan bergerak masuk atau keluar, atau memutar, selama pemfokusan. Kurangnya rotasi dapat menjadi penting jika, misalnya, Anda memiliki filter polarisasi sirkular, atau filter ND bertingkat yang dipasang pada lensa. Dan bagian depan yang tidak bergerak masuk atau keluar dapat menjadi penting jika lensa sangat dekat dengan subjek.

Cincin Kontrol Apertur

Sekarang sebagian besar badan kamera dapat mengontrol aperture lensa, beberapa produsen memiliki penunjukan khusus untuk apakah lensa tertentu memiliki cincin kontrol aperture:

  • Nikon: Lensa G (memiliki huruf "G" segera setelah penunjukan apertur maksimum) tidak memiliki cincin kontrol apertur pada lensa.
  • Fujifilm: Lensa R (memiliki huruf "R" segera setelah penunjukan apertur maksimum) memiliki cincin kontrol apertur pada lensa.

Lensa Kelas Atas

Beberapa produsen memiliki kode untuk menunjukkan lensa kelas atas mereka:

  • Canon: L Luxury
  • Fujifilm: XF dengan lencana merah
  • Pentax: ★ dan Terbatas
  • Sigma: EX Profesional, finishing tubuh lensa Eksternal. Lensa "Global Vision" diberi tanda A (Seni), S (Olahraga), atau C (Kontemporer). Lensa A dan S dianggap premium.
  • Sony / Minolta: G Gold Series, GM G-Master Series - seri high-end yang lebih baru (khusus Sony)
  • Tamron: Kinerja Super SP

Lain-lain

Kode lain mungkin menunjukkan tipe pemasangan (yang akan menunjukkan apakah itu sesuai dengan tubuh Anda), apakah itu akan bekerja dengan Teleconverter atau apakah lensa membutuhkan badan kamera untuk menyediakan motor untuk pemfokusan otomatis.


1
Barang bagus! Saya perhatikan bahwa banyak produsen lensa secara eksplisit mencantumkan fitur elemen lensa yang mereka gunakan. Canon tidak secara eksplisit mencantumkan setiap detail tentang lensa mereka dengan kode fitur mereka, namun perlu dicatat bahwa mereka menggunakan elemen lensa khusus. Lensa Canon memang menggunakan yang berikut: UD (dispersi ultralow) Kaca, Lensa Asferis, Lensa Flourite, Optik Difraksi. Lensa Canon juga menggunakan milticoating canggih pada elemen lensa depan dan internal. Tidak begitu yakin mengapa mereka tidak mempublikasikan sebanyak itu, tapi, itu dia.
jrista

Saya suka skema penamaan Canon yang terbaik karena paling mudah dibaca, dan lebih mudah untuk menyebutkannya saat mendiskusikan lensa. Saat melihat lensa lain, mudah untuk melewatkan detail kecil dalam daftar akronim yang panjang.
Michael Nielsen

Hamish: mungkin menambahkan penjelasan pada penjelasan IS / VR bagaimana lensa melakukannya dengan memiliki gyro dan akselerometer dan menggerakkan salah satu elemen untuk mengkompensasi?
Michael Nielsen

Anda dapat menautkan ke video ini: vimeo.com/25219345#
Michael Nielsen

Mungkin patut menambahkan filter apodisasi, yang digunakan oleh Minolta / Sony (STF) dan Fujifilm Fujinon (APD).
András Salamon


12

Lensa Nikon

Nikon memiliki dua jalur sistem pemasangan lensa, F-mount dan Z-mount . Sistem 1 NIKKOR (Nikon 1-series) dihentikan pada tahun 2018 .

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • f / xy: Bukaan maksimum (atau f / ab-cd untuk zoom bukaan variabel)

Lensa Nikon F-Mount

Lensa Nikon SLR / DSLR menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur dari setiap lensa:

Sistem Lensa

  • DX: Digital, Short Back, untuk sensor 23.6mm x 15.6mm.
  • FX: Bingkai Penuh (film atau digital), untuk sensor 36mm x 24mm.

Pemasangan Lensa

  • AI: Pemasangan Indeks Otomatis (termasuk sensor pengukuran)
  • AI-S: Peningkatan Indeks Otomatis ditingkatkan
  • IX: Lensa yang dirancang khusus untuk SLR film APS; bagian belakangnya terlalu menonjol untuk digunakan pada kamera film 35mm atau DSLR
  • Seri E Seri AI-S yang lebih murah tempat plastik mengganti beberapa bagian logam. Tidak ditunjuk sebagai Nikkor tetapi "Nikon Lens Series E"

Sistem Pemfokusan

  • AF: Fokus Otomatis, membutuhkan motor fokus di kamera
  • AF-I: Fokus Otomatis, Motor internal; desain lama, awalnya untuk lensa telefoto panjang (kompatibel dengan tubuh tanpa motor fokus)
  • AF-N: Fokus Otomatis, (versi yang disempurnakan, jarang) (membutuhkan motor fokus dalam kamera)
  • AF-S: Auto Focus Silent (Silent Wave Motor) (kompatibel dengan bodi tanpa motor fokus)
  • AF-P: Motor Fokus Otomatis, Pulsa (stepper) ( kompatibel dengan beberapa bodi DX yang diperkenalkan sejak 2013 tanpa motor fokus serta dengan beberapa bodi DX dan FX yang lebih lama menggunakan firmware yang diperbarui).

Nikon mencantumkan tingkat kompatibilitas lensa AI, AF, AF-S, AF-P, dan E-Type oleh kamera dalam bagan ini yang bahkan secara berkala diperbarui untuk menyertakan model-model baru.

fitur

  • Refleks: Lensa Catadioptric (cermin).
  • D: Jarak, mengkomunikasikan jarak fokus untuk mode pengukuran Matriks 3D dan juga untuk eksposur blitz otomatis. Semua lensa tipe AF-I, AF-S, dan G juga tipe-D. (Diindikasikan setelah f-number dalam nama, kadang-kadang ditunjuk sebagai AF-D).
  • SWM: Motor Gelombang Senyap
  • N: Lapisan Nano-Kristal
  • NIC: Nikon Integrated Coating (lensa multicoated)
  • SIC: Lapisan Super Terintegrasi (lensa multicoated)
  • VR: Pengurangan Getaran
  • ED: Kaca Dispersi Ekstra Rendah
  • FL: Fluorit. Lensa yang ditunjuk dengan beberapa elemen dalam fluorit bukan kaca.
  • ASP: Elemen Lensa Asferis
  • JIKA: Fokus Internal
  • RF: Fokus Belakang
  • RD: Diafragma bulat
  • Mikro: Mengaktifkan rasio reproduksi tinggi. Biasanya pada 1: 1 atau 1: 2.
  • G: Tidak ada cincin apertur (hanya apertur otomatis)
  • DC: Kontrol Pengaburan Fokus
  • PC: Kontrol Perspektif. Lensa dengan fitur shift (lebih tua) dan lebih baru dengan kemiringan juga. Kontrol apertur manual
  • PC-E: Lensa Kontrol Perspektif dengan apertur yang dikontrol secara elektronik. Fitur kontrol shift dan tilt.
  • PF: Elemen Lensa Fresnel Fase. Lensa yang memberikan kinerja kompensasi aberasi kromatik superior bila dikombinasikan dengan lensa kaca normal.
  • E: Diafragma elektronik. Beberapa lensa dengan diafragma elektronik. Hanya didukung oleh badan dari D3100 / D5000 / D7000 / D300 / D3 / Df dan setelahnya.
  • P: Lensa AI-S versi yang diaktifkan CPU (Terkadang disebut sebagai AI-P)

Contohnya

  • Nikon AF 85mm f / 1.8
  • Nikon AF 85mm f / 1.8D
  • Nikon AI 500mm f / 4.0 P
  • Nikon AF-S DX 16-85mm VR f / 3.5-5.6G IF-ED
  • Nikon AF-I 600mm f / 4D IF-ED
  • Nikon AF-S VR Mikro-NIKKOR 105mm f / 2.8G IF-ED

Lensa Nikon Z-Mount

Lensa ini digunakan pada kamera mirrorless Nikon Z-mount. Lensa ditandai "NIKKOR Z".

Meskipun ada badan Z-mount full-frame (FX) dan crop-sensor (DX), semua lensa Z kompatibel dengan full-frame; tidak ada lensa Z yang dikhususkan untuk memotong sensor tubuh.

Seri Lensa

  • S : Lensa S-Line memiliki lapisan nano-kristal, dan sepenuhnya tertutup untuk debu dan tahan air.

Kecepatan Lensa

  • Noct : lensa cepat dengan aperture maksimum sekitar f / 1.0

Contohnya

  • NIKKOR Z 24-70mm f / 4 S
  • NIKKOR Z 35mm f / 1.8 S
  • NIKKOR Z 50mm f / 1.8 S
  • Nikkor Z 58mm f / 0.95 S Noct

Lensa Nikon 1 NIKKOR

Lensa ini digunakan pada kamera sistem kompak Nikon 1-series. Lensa ditandai "Nikon 1 NIKKOR". Istilah yang digunakan dalam nama sebagian besar sama dengan untuk F-mount.

Sistem Lensa

  • CX : Untuk digunakan dengan sensor 1 "(13.2mm x 18.8mm).

fitur

  • AW : Tahan air hingga 15m atau 20m.
  • Zoom-PD : Zoom drive power (terutama untuk film, tidak ada cincin zoom, terkadang ditunjuk PD)
  • VR : Pengurangan Getaran.
  • JIKA : Fokus Internal.
  • RF : Fokus Belakang (atau Fokus Cepat? Ditandai pada lensa 18.5mm f / 1.8 yang memiliki AF ringan / cepat.)
  • ED : Kaca Dispersi ekstra-rendah.

Tiga istilah terakhir (IF, RF, ED) ditandai pada lensa tetapi mungkin tidak muncul dalam deskripsi lensa Nikon. Banyak dari lensa ini menggabungkan elemen asferis dan akan ditandai "Aspherical".

Contohnya

  • 1 NIKKOR VR 10-30MM F / 3.5-5.6 PD-ZOOM
  • 1 NIKKOR VR 70-300MM F / 4.5-5.6
  • 1 NIKKOR AW 10MM F / 2.8
  • 1 NIKKOR AW 11-27.5MM F / 3.5-5.6
  • 1 NIKKOR VR 10-100MM F / 4.0-5.6
  • 1 NIKKOR VR 6.7-13MM F / 3.5-5.6
  • 1 NIKKOR 32MM F / 1.2
  • 1 NIKKOR 18.5MM F / 1.8

10

Lensa Canon

Lensa Canon menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur dari setiap lensa:

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • f / xy: Bukaan maksimum (atau f / ab-cd untuk zoom bukaan variabel) (ditunjuk "Fx.y" pada lensa RF)

Jenis Fokus / Pasang

  • EF: Fokus-Elektro
  • EF-S: Electro-Focus, Short-focus
  • EF-M: Fokus-Elektro, Tanpa Cermin (EOS M)
  • RF: EOS R mount (mirrorless, jarak fokus flensa 20mm, diameter tenggorokan 54mm)
  • TS: Tilt-Shift (fokus manual)
  • TS-E: Tilt-Shift, Kontrol apertur elektronik
  • MP-E: Fotografi Makro, Kontrol apertur elektronik (fokus manual)
  • PE: Mahal dan Mahal (?)

fitur

  • IS: Stabilisasi Gambar
  • USM: Tipe Fokus Otomatis: Motor Ultrasonik
  • STM: Tipe Fokus Otomatis: Melangkah Motor
  • (Angka Romawi) N: Versi lensa (II = v2, III = v3, dll.) (Kata Mark tidak ada dalam nama lensa, hanya dalam nama tubuh kamera)
  • DO: Optik Diffractive
  • L: Seri mewah
  • Makro: fokus dekat, tetapi tidak harus memperbesar 1: 1
  • Kemampuan softfocus untuk menggunakan fokus lembut untuk tampilan melamun yang halus
  • PF Power Focus ( PF tidak termasuk dalam nama lensa resmi yang diterbitkan oleh Canon untuk lensa yang menyertakan fitur ini)

Contohnya

  • Lensa USM Canon EF 16-35mm f / 2.8 L II
  • Canon EF 70-200mm f / 2.8 L IS II USM Lens
  • Canon TS-E 17mm f / 4 L
  • Canon EF 50mm f / 1.2 L USM
  • Canon EF-S 10-22mm f / 3.5-4.5 USM
  • Makro Canon RF 35mm F1.8 ADALAH STM

6

Lensa Sigma

Lensa sigma menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur masing-masing lensa. Mereka sedikit berbeda dalam bagaimana mereka menunjukkan aperture:

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • Fx.y: Bukaan maksimum (atau Fa.bc.d untuk zoom bukaan variabel)

Garis Lensa:

Sebagian besar lensa Sigma Lama tidak ditentukan oleh garis model. Lensa dengan 'EX' dalam nama model umumnya dianggap "kelas pro". Dari situs web Sigma: "Bagian luar lensa ini adalah EX-jadi untuk menunjukkan kualitas dan optik yang unggul, dan untuk meningkatkan penampilannya."

Global Vision Series adalah lensa Sigma yang lebih baru yang kompatibel dengan Sigma USB Dock yang memungkinkan pengguna akhir memperbarui firmware dan menyesuaikan kalibrasi fokus otomatis. Ada tiga kategori dasar lensa Visi Global:

  • Seni: Bilangan prima cepat, lensa sudut lebar, dll., Dirancang untuk kinerja optik dengan sedikit kompromi (kecuali jika menyangkut masalah harga)
  • Kontemporer: Lensa ringkas dan berbiaya rendah (dengan kompromi yang sesuai dalam desain optik)
  • Olahraga: Lensa telefoto kinerja tinggi dengan kualitas bangunan yang kokoh

Merek Tubuh yang Kompatibel

  • Sigma
  • Nikon
  • Canon
  • Minolta / Sony
  • Pentax
  • Kodak (sangat terbatas)
  • Fujifilm
  • Olympus (terbatas)
  • Panasonic (sangat terbatas)
  • Leica (sangat terbatas)

fitur

  • HSM: Motor Hyper-Sonic
  • ASP: Elemen lensa asferis
  • APO: Elemen lensa Apochromatic (dispersi rendah)
  • A: kategori 'Seni' dari Seri Visi Global
  • S: kategori 'Olahraga' dari Global Vision Series
  • C: kategori 'Kontemporer' dari Seri Visi Global
  • OS: Penstabil Optik
  • RF: Fokus belakang
  • JIKA: Fokus batin
  • CONV: Teleconverter kompatibel (APO Teleconverter EX), biasanya bukan bagian dari nama lensa tetapi disebutkan dalam deskripsi produk
  • EX: Penyempurnaan dan konstruksi bodi lensa profesional
  • DG: Mendukung kamera full-frame (hanya lensa yang lebih baru, tersirat pada model lama)
  • DC: Mendukung kamera bingkai terpotong (konstruksi ringan, lingkaran gambar lebih kecil)
  • DN: Untuk kamera tanpa cermin
  • DF: Fokus Ganda, dapat mengalihkan AF dan MF pada lensa.
  • Makro: fokus dekat, tetapi tidak harus memperbesar 1: 1

Contohnya

  • Sigma 18-250mm f / 3.5-6.3 DC OS HSM
  • Sigma 150-500mm f / 5-6.3 DG OS HSM
  • Sigma 50mm f / 1.4 EX DG HSM
  • Sigma 105mm f / 2.8 EX DG Macro

6

Lensa Fujifilm

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus (ditulis sebagai f = XYZmm pada beberapa lensa)
  • Fx.y: Bukaan maksimum (ditulis sebagai 1: xy pada bagian depan lensa)

Pemasangan Lensa

  • X-mount: Mount lensa modern sepenuhnya elektronik yang digunakan pada kamera seri-X Fujifilm.
  • G-mount: Mount lensa serupa Fujifilm yang digunakan untuk kamera digital seri GFX format medium.
  • Fujinon: Istilah selimut Fujifilm untuk lensa yang menggunakan tunggangan ini.

Konstruksi Lensa

  • XC: Lensa berbiaya rendah "Ringkas dan kasual", biasanya dengan tong plastik dan bayonet mount
  • XF: Lensa kelas atas dengan bodi logam dan konstruksi dudukan, biasanya aperture maksimum lebih cepat, dan seringkali elemen lensa eksotis (ini biasanya tidak dipanggil oleh perancang lain dalam nama lensa).
  • "Red Badge" atau "Red Label": Lensa XF dengan label berwarna merah; dicadangkan untuk lensa zoom kelas atas.

  • GF: Saat ini penunjukan untuk semua lensa G-mount saat ini dan yang diumumkan. Ini tidak dapat digunakan pada kamera X-mount.

fitur

  • APD: Filter apodisasi untuk bokeh yang lebih baik
  • LM: Motor Linier (lebih cepat dari motor standar)
  • Makro: Tidak harus "benar" makro 1: 1; juga ditemukan pada lensa dengan perbesaran 1: 2 (0,5 ×).
  • OIS: Stabilisasi Gambar Optik
  • R: Kontrol cincin apertur pada lensa
  • WR: Tahan Cuaca (saat dicocokkan dengan badan tahan cuaca)
  • PZ: Zoom Daya

Pelapisan Lensa

  • EBC Electron Beam Coating (multicoating)
  • HT-EBC High-Transmission Elektron Beam Coating (saat ini tidak ditemukan dalam lensa Fujifilm X)
  • Indeks Gradien Nanoteknologi Nano GI

Contohnya

  • Fujinon XF23mmF1.4 R
  • Fujinon XF56mmF1.2 R APD
  • Fujinon XC15-45mmF3.5-5.6 OIS PZ
  • Fujinon XF18-135mmF3.5-5.6 R LM OIS WR

Perhatikan bahwa Fujifilm menata nama-nama ini tanpa ruang yang memisahkan penandaan gunung, panjang fokus, dan bukaan. Kebiasaan itu biasanya diabaikan oleh orang lain (toko, pengulas, dll.).


4

Lensa Sony / Minolta

Minolta memperkenalkan sistem SLR autofokus pada tahun 1985 menggunakan apa yang disebut " A-mount ". Sistem ini menggunakan merek yang berbeda tergantung pada wilayah - Maxxum di Amerika Utara, Dynax di Eropa dan α (Alpha) di Asia.

Pada tahun 2003, Minolta dan Konica bersama-sama mengumumkan "Integrasi Manajemen antara Konica Corporation dan Minolta Co., Ltd.", setelah itu Minolta menjadi Konica Minolta . Pada tahun 2005, diumumkan bahwa "Konica Minolta dan Sony Setuju untuk Bersama-sama Mengembangkan Kamera SLR Digital", dan pada tahun 2006, Sony mengumumkan "Pengalihan Sebagian Aset Tertentu yang Terkait dengan kamera SLR Digital", membeli aset Foto Konica Minolta Imaging.

Sony terus mengembangkan kamera dan lensa yang dapat dipertukarkan di bawah merek α (Alpha) , menggunakan " A-mount " yang sama yang diperkenalkan Minolta pada tahun 1985. Sony kemudian memperkenalkan " E-mount " di samping "A-mount", dan ada kamera dan lensa A-mount dan E-mount di sistem Sony (Alpha) Sony , dengan tubuh dan lensa full-frame dan APS-C tersedia untuk setiap pemasangan.

Lensa pemasangan-A dapat digunakan pada badan pemasangan-E melalui adaptor, tetapi cakupan (APS-C vs full-frame) dari kombinasi lensa + adaptor perlu diperhitungkan. Lensa E-mount tidak dapat digunakan pada badan A-mount.

Kamera point-and-shoot Sony berada di bawah merek Cyber-shot yang terpisah .

Umum

  • XYZ / xy: Panjang fokus / Bukaan Maksimum (atau XYZ / ab-cd untuk pembesaran bukaan variabel)

Tipe Pemasangan Lensa

  • A: A Type Mount (diperkenalkan oleh Minolta pada tahun 1985 dan dibawa ke Sony)
  • E: E Type Mount (diperkenalkan oleh Sony pada 2010)

Cakupan Lensa

  • DT: Teknologi Digital (dioptimalkan untuk kamera digital). Penunjukan DT diperkenalkan karena kebutuhan untuk menunjukkan lensa A-mount baru dengan jangkauan hanya untuk kamera digital APS-C. Lensa A-mount tanpa penunjukan DT memiliki cakupan full-frame. Lensa DT dapat dipasang pada kamera digital full-frame, tetapi hanya digunakan dalam "mode krop".
  • FE: Lensa E-mount dengan cakupan full-frame. Sistem E-mount pada awalnya adalah sistem APS-C. Ketika badan dan lensa full-frame diperkenalkan, label FE digunakan untuk membedakan lensa yang memiliki cakupan full-frame. Lensa dengan cakupan APS-C-saja diberi label E bukan FE. Mereka dapat dipasang pada kamera full-frame, tetapi hanya digunakan dalam "mode potong".

Sistem Pemfokusan

fitur

  • G: Gold Series (kualitas tinggi)
  • GM: G-Master Series (kualitas tertinggi)
  • (D): Pengkodean Jarak (mendukung fitur ADI dari beberapa badan Sony)
  • APO: Koreksi apokromatik menggunakan elemen AD
    • HS-APO: APO Kecepatan Tinggi
  • IKLAN: Dispersi Anomali
  • OSS: Optical Steady Shot (E-mount only)
  • M: perbesaran 1: 1
  • Z: teknik optik oleh Zeiss
  • T *: Lapisan Berkinerja Tinggi (hanya pada lensa yang dirancang Zeiss)
  • STF: fokus transmisi halus ( elemen apodisation )

Contohnya

  • Sony Alpha 70-200 / 2.8 G
  • Sony Alpha 28-75 / 2.8 SAM
  • Sony Alpha DT 18-250 / 3.5-6.3
  • Sony E 18-200 / 3.5-6.3 OSS
  • Makro Sony Alpha 100 / 2.8

3

Lensa Samyang

Lensa Samyang (juga dijual sebagai Pro-Optic, Rokinon, Bower) menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur dari masing-masing lensa:

Umum

Merek Tubuh yang Kompatibel

  • Nikon
  • Canon
  • Minolta / Sony
  • Pentax / Samsung
  • Olympus
  • Panasonic

fitur

  • AE: berisi chip elektronik untuk memungkinkan Paparan Otomatis dan pengukuran flash iTTL pada badan Nikon
  • AS: mengandung elemen Aspherical
  • Aspherical: mengandung elemen Aspherical
  • ED: mengandung elemen dispersi ekstra rendah
  • JIKA: Fokus Internal
  • VDSLR: dirancang untuk penggunaan video (pemilihan apertur halus dengan skala T-number , apertur bergigi, dan cincin fokus); dapat digunakan untuk fotografi diam juga
  • DH: tudung yang dapat dilepas (hanya ditunjukkan jika model panjang fokus yang sama dengan tudung tetap ada)
  • TS: tilt-shift
  • MC: Multi Coating
  • UMC: Ultra Multi Coating
  • NCS: pelapisan anti-pantulan nano kristal
  • CS: cakupan sensor tanaman
  • MFT: dirancang untuk sistem Micro Four Thirds
  • VG10 - desain khusus untuk Sony Nex-VG10
  • Prasetel: Prasetel apertur (sehingga Anda dapat dengan cepat mengibaskan cincin apertur antara apertur maksimum untuk pemfokusan dan apertur yang diinginkan untuk pemotretan; tidak ada tautan apertur pada lensa prasetel)
  • Cermin: a lensa cermin

Contohnya

  • Samyang AE 14 mm f / 2.8 ED SEBAGAI JIKA UMC
  • Samyang 35 mm f / 1.4 AS UMC
  • Pro-Optic AE 85 mm f / 1.4 Aspherical IF

3

Lensa Tamron

Lensa Tamron menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur dari setiap lensa. Tamron menawarkan sejumlah besar fitur fungsional dan tipe lensa, terutama tipe lensa yang memengaruhi aberasi kromatik:

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • F / xy: Bukaan maksimum (atau F / ab-cd untuk zoom bukaan variabel)
  • AF: Fokus Otomatis

Merek Tubuh yang Kompatibel

  • Nikon
  • Canon
  • Minolta / Sony
  • Pentax

Elemen Lensa

  • XR: Kaca Indeks Bias Ekstra (lensa lebih ringan, lebih kecil)
  • LD: Dispersi Rendah (pengurangan chromatic aberration)
  • XLD: Dispersi Ekstra Rendah (pengurangan penyimpangan kromatik lanjut)
  • ASL: Aspherical (peningkatan konvergensi bidang fokus)
  • LAH: Elemen lensa hibrida LD + ASL
  • AD: Dispersi Anomali (kontrol yang lebih baik atas aberasi kromatik)
  • ADH: AD + ASL elemen lensa hybrid
  • HID: Indeks Tinggi, Kaca Dispersi Tinggi (meminimalkan penyimpangan kromatik lateral)

Fitur Fungsional

  • VC: Kompensasi Getaran
  • USD: Drive Diam Ultrasonik
  • SP: Performa Super (jalur profesional)
  • JIKA: Sistem Fokus Internal
  • Di: Digital Terpadu (dioptimalkan untuk digunakan dengan kamera digital full-frame)
  • Di II: Terintegrasi Secara Digital (dioptimalkan untuk digunakan dengan kamera digital APS-C)
  • Di III : Terintegrasi Secara Digital (dioptimalkan untuk kamera tanpa cermin dengan jarak fokus flens yang lebih pendek)
  • ZL: Zoom Lock (mencegah ekstensi barrel lensa zoom yang tidak diinginkan)
  • A / M: Mekanisme Saklar Fokus Otomatis / Fokus Manual
  • FEC: Filter Effect Control (mengontrol arah filter ketika tudung lensa terpasang, yaitu untuk filter Polarisasi)
  • 1: 1 Makro: 1: 1 Perbesaran

Contohnya

  • Tamron SP AF17-35MM F / 2.8-4 Di LD Aspherical (IF)
  • Tamron AF18-200mm F / 3.5-6.3 XR Di II LD Aspherical (IF)
  • Tamron SP AF180mm F / 3.5 Di LD (IF) 1: 1 Makro

2

Lensa Panasonic

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • Fx.y: Bukaan maksimum

Mount dan Jenis Desain

  • Lumix: Desain Panasonic
  • Leica: desain Leica
  • Lumix G, Leica DG: mikro empat pertiga dipasang
  • Leica D: empat pertiga meningkat

Nomenklatur Leica

  • Vario: Lensa zoom
  • Kecepatan Lensa (lihat juga Leica Rangefinder dan SLR, di atas)
    • Nocticron: f / 1.2
    • Summilux: f / 1.4 atau f / 1.7
  • fitur
  • OIS: Stabilisasi Gambar Optik
  • X: jalur kelas atas "Pro grade"
  • ASPH .: Elemen asferis
  • PZ: Power zoom
  • HD: Fitur video HD: melacak AF diam
  • 3D: lensa 3D

Contohnya

  • Panasonic Leica D Vario-Elmar 14-150mm F3.5-5.6 ASPH. MEGA OIS
  • Panasonic Leica D 25mm F1.4
  • Panasonic Leica DG 25mm F1.4
  • Panasonic Lumix G Vario 45-200mm F4-5.6 MEGA OIS
  • Panasonic Lumix GX Vario PZ 14-42mm F3.5-5.6 ASPH OIS

1

Leica Rangefinder dan Lensa SLR

Lensa Leica RF dan SLR menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur dari setiap lensa:

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • f / xy: Bukaan maksimum

Pemasangan Lensa

  • xxx-R: Lensa untuk sistem R (35mm SLR)
  • xxx-M: Lensa untuk sistem M (pengintai)
  • xxx-S: Lensa untuk sistem S (MF DSLR)

Kecepatan Lensa

  • Noctilux: Lensa tercepat dengan aperture maksimal sekitar 1,0
  • Summilux: lensa f / 1.4
  • Summicron: lensa f / 2
  • Summarit: lensa f / 2.4 atau f / 2.5
  • Elmarit: lensa f / 2.8
  • Super Elmar, Elmar, Tele-Elmar: lensa f / 3.4 +
  • Telyt: lensa telefoto f / 3.4
  • Vario-Elmar: Versi zoom Elmar (lihat di atas)

fitur

  • ASPH: Lensa dengan elemen asferis
  • APO: Lensa dengan koreksi apokromatik

Catatan: Terkadang ada angka-angka kecil yang terukir di sebelah simbol infinity (∞) pada skala pemfokusan. Angka-angka ini menunjukkan perbedaan panjang fokus sebenarnya dari lensa dibandingkan dengan nilai nominal dalam sepersepuluh milimeter. Misalnya, jika angkanya 14 dan lensa 50mm, panjang fokus sebenarnya adalah 51,4.


1

Lensa Tokina

Lensa Tokina menggunakan istilah berikut untuk menunjukkan fitur dari setiap lensa:

Umum

  • VW ~ XYZmm: Panjang fokus
  • f / xy: Bukaan maksimum (atau f / ab-cd untuk zoom bukaan variabel)
  • AF: Fokus Otomatis

Merek Tubuh yang Kompatibel

  • Nikon
  • Canon
  • Minolta / Sony
  • Pentax

fitur

  • AT-X Pro professional line (bilangan prima dan zoom bukaan konstan)
  • AT-X garis konsumen (zoom apertur variabel)
  • AS: Optik Asferis
  • F&R: Optik Asferis Lanjutan
  • SD: Dispersi Super Rendah
  • HLD: Pembiasan Tinggi, Dispersi Rendah
  • MC: Multi-Coating
  • FE: Sistem Elemen Terapung
  • JIKA: Sistem Fokus Internal
  • IRF: Sistem Fokus Belakang Internal
  • FC: Mekanisme Kopling Fokus (memungkinkan beralih antara fokus otomatis & manual)
  • FC One Touch: Mekanisme Kopling Satu Sentuhan
  • FX: Bingkai penuh
  • DX: Digital (bingkai terpotong)

1

Lensa Olympus 4/3

Lensa Olympus diberi merek "Olympus Zuiko" (untuk kamera sensor gambar 4/3 ") atau" Olympus M.Zuiko "(untuk kamera sensor gambar Micro-4/3 mirrorless 4/3").

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • 1: xy: Bukaan maksimum (atau 1: ab-cd untuk pembesaran bukaan variabel)

fitur

Contohnya

  • Olympus Zuiko Digital ED 50-200mm 1: 2.8-3.5 SWD
  • Olympus M.Zuiko ED 75-300mm 1: 4.8-6.7 II
  • Olympus M.Zuiko Digital ED 14-42mm F3.5-5.6 EZ

1

Lensa Pentax

Umum

  • XYZmm: Panjang fokus
  • 1: xy: Bukaan maksimum

Jenis Fokus / Pasang

  • K, M: Fokus Manual, Pengukuran manual / Prioritas apertur
  • 645: Mount Format Sedang
  • AF: Sistem AF awal dengan motor AF dan elektronik dalam lensa yang hanya berfungsi dengan tubuh ME-F.
  • A: Fokus Manual, mendukung Prioritas rana dan Pengukuran paparan program
  • F: Menambahkan Fokus Otomatis ke kemampuan lensa A.
  • FA: Menambahkan kemampuan untuk mengkomunikasikan MTF ke tubuh dengan kemampuan lensa F.
  • FAJ: Menghapus cincin apertur dari kemampuan lensa FA
  • DA: Kemampuan yang sama seperti FAJ, tetapi dengan lingkaran pencitraan yang diperkecil untuk kamera digital dengan sensor berukuran APS-C
  • DA L: Kemampuan yang sama seperti lensa DA, Konstruksi lebih ringan
  • D FA: Kemampuan yang sama seperti lensa FA, dapat digunakan pada kamera film dan digital

fitur

  • AL: Elemen asferis
  • ED: Elemen gelas dispersi ekstra rendah
  • SMC: Lapisan lensa multi-lapisan super
  • HD: Lapisan lensa multi-layer "bermutu tinggi" yang lebih baru
  • PZ: Zoom Daya
  • SDM: Tipe Fokus Otomatis: Motor Penggerak Supersonik
  • DC: Tipe Fokus Otomatis: motor arus searah
  • JIKA: Fokus internal
  • WR: Tahan Cuaca (saat dicocokkan dengan badan tahan cuaca)
  • AW: Semua Cuaca (tahan debu dan tahan cuaca; level lebih tinggi dari WR)
  • ★: Kinerja tinggi, termasuk penyegelan cuaca dan debu
  • Terbatas: Kualitas tinggi, desain ringkas (bilangan prima)
  • Makro: perbesaran 1: 1
  • XS: Ekstra ramping, bahkan lebih ringkas dari Limited
  • RE: ditarik (ukuran kompak dalam mode siaga)
  • SR: Shake Reduction (stabilisasi gambar)

Contohnya

  • Pentax D FA 150-450mm F4.5-5.6 ED DC AW
  • HD Pentax DA 16-85mm F3.5-5.6 ED DC WR
  • HD Pentax D FA 645 Makro 90mm F2.8 ED AW SR
  • Pentax smc DA ★ 300mm F4.0 ED (IF) SDM
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola