Bagaimana cara mendekati orang untuk tampilan alami dalam fotografi jalanan?


112

Saya menikmati mengambil foto candid orang, tetapi subjeknya biasanya seseorang yang saya kenal, atau itu selama acara keluarga / teman, jadi setelah beberapa saat orang-orang terbiasa dengan kehadiran kamera dan bertindak secara wajar.

Saya suka "fotografi jalanan" yang menangkap orang biasa dalam situasi sehari-hari dan saya berpikir untuk mencobanya.

Jika Anda memiliki pengalaman dalam jenis fotografi itu, dapatkah Anda membagikan beberapa tips tentang cara mendekati orang dengan cara agar keberadaan kamera tidak terlalu mencolok, dan Anda dapat mencapai tampilan alami pada foto Anda?

Saya tidak tertarik pada pemotretan gaya paparazzi menggunakan lensa telefoto, tetapi lebih pada foto yang diambil dalam kisaran lensa 24-85mm, yang berarti Anda harus cukup dekat dengan subjek.


7
Tidak ada yang menggiling gigi saya lebih dari melihat bidikan sempurna tetapi merasa sangat canggung meminta seseorang di bus untuk foto.
Suspi

3
Anda pasti memikirkan kisaran lensa yang tepat untuk ini.
Scott Lawrence

Jawaban:


89

[Jawaban ini adalah wiki komunitas . Silakan berkontribusi artikel atau contoh menarik dan relevan lainnya untuk dicantumkan di bagian bawah.]

Dalam nada yang agak berbeda dengan jawaban sejauh ini: jangan mendekati orang terlebih dahulu, tembak saja mereka . Ini sebagian besar karena alasan praktis; Anda tidak mendapatkan fotografi jalanan yang baik dengan meminta izin terlebih dahulu (meskipun Anda akan mendapatkan beberapa potret hebat dengan cara itu).

Beberapa contoh beraksi:

Sesuatu yang akan Anda lihat bersama dalam hal ini: mereka semua merasa nyaman. Bahkan Meyerowitz naik turun gembira tentang anjing - dia santai. Mereka menyimpan kamera di tangan, mengangkat, membingkai, dan mengambil foto dengan cepat, dan menurunkan kamera. Kemudian mereka terlibat, secara singkat, dan biasanya secara non-verbal. Bahkan Jeff Mermelstein yang pendiam dan tenang memberikan senyuman atau anggukan. Ini bukan tidak sopan atau agresif, itu hanya serangkaian perilaku dan waktu yang berbeda.

Dalam kata-kata sesedikit mungkin: Ambil foto dengan cepat dan tanpa keributan, lalu lihat subjeknya, tersenyumlah dengan bahagia , dan sungguh - sungguh .

Di situlah Anda terlibat subjek Anda, dan meyakinkan mereka bahwa ini semua benar-benar normal dan bahwa Anda tidak melakukan sesuatu yang licik. Itu terjadi dengan cepat, jadi itu bukan masalah besar. Jenis bahasa tubuh ini, yang mengomunikasikan kenyamanan dan ketenangan, bekerja dengan sangat baik. Tidak perlu latihan sebanyak yang Anda pikirkan, dan Anda tidak perlu menjadi tipe extravert sosial kupu-kupu; lagi, lihat saja Mermelstein!

Dalam beberapa tahun saya mengambil jalan dan mencoba meniru pendekatan ini, reaksi paling umum yang saya lihat, dalam rangka:

  1. Tidak ada / sedikit bingung (60%)
  2. Tersenyum kembali
  3. Kerutan / cemberut
  4. Tanya saya tentang kamera saya
  5. Mohon maaf karena "menghalangi jalan"
  6. Cukup jengkel untuk menghadapi saya dalam beberapa cara

Ketika Anda dihadapkan (itu terjadi), tetap bahagia. Ingatlah bahwa Anda memiliki hak untuk melakukan apa yang Anda lakukan, dan juga ingat bahwa mereka memiliki hak untuk terganggu. Hormat dan dengarkan. Jangan berdebat atau bertentangan, sebaliknya cobalah untuk menenangkan dan melucuti. Jika mereka meneriaki Anda, seringkali hal terbaik yang harus dilakukan adalah pergi. Bagaimana menghadapi semua kemungkinan yang berbeda adalah keseluruhan artikel itu sendiri, tetapi hal yang perlu diingat di sini adalah bahwa ini sebenarnya sangat jarang; Saya telah melakukan percakapan seperti ini mungkin totalnya setengah lusin kali, selama sekitar lima tahun aktif memotret di jalanan.


Artikel dan tautan lain (harap perhatikan tanggal penambahan sehingga orang dapat melompati bit yang belum mereka baca):


3
Terima kasih smillie, Anda benar-benar berhadapan dengan orang-orang sebelum memotret dapat menghasilkan beberapa potret yang bagus tetapi mungkin bukan jalan yang nyata lagi, atau setidaknya beberapa gaya yang berbeda. Saya juga berpikir bahwa fotografi jalanan bukan untuk semua orang karena Anda perlu merasa nyaman dengan apa yang Anda lakukan. Terima kasih lagi untuk semua tips yang bagus
kristof

Terima kasih atas tautan yang ditambahkan, saya akan mengunggah tulisan ini jika saya belum pernah melakukannya sebelumnya.
che

@che - kesenangan saya! Baru saja menambahkan yang lain juga.
ex-ms

3
Ketahuilah bahwa di negara-negara tertentu (misalnya Spanyol) penyebaran di internet gambar seseorang tanpa persetujuan mereka mungkin merupakan pelanggaran serius undang-undang perlindungan data.
pau.estalella

1
Apa yang Anda lakukan setelah itu dengan foto? Menurut pendapat saya, Anda tidak memiliki hak untuk menembak orang. Jika Anda melakukannya tanpa persetujuan mereka, paling tidak, beri tahu mereka sesudahnya dan beri tahu mereka apa yang ingin Anda lakukan dengannya.
Omar Abid

17

Saya pikir ada banyak langkah kecil yang dapat Anda ambil, tetapi itu akan tergantung pada kepribadian Anda seberapa cepat Anda bergerak melalui masing-masing.

Satu hal yang banyak membantu saya adalah pergi ke acara-acara publik. Selama acara publik orang lebih cenderung difoto, sehingga akan membantu Anda memecahkan kebekuan. Cobalah untuk tidak pergi ke protes G20 :) Mungkin Mardi Gras atau sesuatu seperti itu.

Hal lain yang membantu adalah menembak di tempat-tempat ramai. Lebih mudah untuk berbalik dan berpura-pura melakukan sesuatu yang lain jika Anda merasa terlalu tidak nyaman dengan situasinya. Tapi hati-hati, menembak di Subway yang ramai tidak sama dan bisa membuat stres.

Dan saya pikir hal terakhir adalah menjadi berani dan melakukannya. Seringkali ketakutan Anda sendiri yang menghentikan Anda melakukannya.

Saya masih mengerjakan yang ini, tetapi saya perhatikan bahwa jika Anda hanya mengangkat kamera dan memotret, tidak ada hal buruk yang akan terjadi, dan lebih sering daripada tidak Anda akan melakukan percakapan dan keluar ke depan.


terima kasih Rezlaj, saya berpikir untuk memulai dengan mengambil foto selama beberapa parade lokal, acara olahraga atau sejenisnya dan melihat bagaimana hasilnya dari sana. Anda juga benar tentang ketakutan itu, tetapi saya kira saya tidak memiliki cukup keberanian saat ini, jadi akan mencoba pendekatan langkah demi langkah
kristof

14

Saya pikir hal terbaik yang Anda lakukan adalah jujur, jujur, dan menyediakan cara bagi mereka untuk memverifikasi dan mungkin menerima foto nanti, diberi watermark, beresolusi rendah atau tidak.

Saya hanya benar-benar melakukan ini sekali, tetapi saya menjelaskan dengan tepat siapa saya, memberi mereka kartu saya dan memastikan untuk tidak menyertakan tanda pengenal dalam foto.

Saya mengambil bidikan eksposur panjang dari lampu Natal tetangga di rumah mereka dari seberang jalan dan setelah itu, mengetuk pintu depan mereka, menjelaskan bahwa saya adalah seorang fotografer yang tinggal di ujung jalan dan bertanya apakah boleh menggunakan foto mereka rumah. Memberi mereka kartu saya juga. Mereka baik-baik saja dengan itu.

Tidak semua orang sangat simpatik, jadi jika mereka tidak ingin Anda menggunakan foto mereka, hapus di depan mereka.

Yang paling penting bagi mereka adalah percaya bahwa Anda bukan orang jahat. Salah satu caranya adalah, seperti yang saya katakan, memberikan kartu nama dengan situs web Anda misalnya.

Juga, semakin besar kamera Anda, semakin "pro" Anda terlihat:


8
Dan semakin besar lensa, semakin "pro" Anda terlihat juga! Tip yang bagus untuk kartu nama! +1
Philippe Lavoie

+1 untuk tip kartu bisnis. Terkadang terlihat profesional sejati dengan lensa zoom juga membantu saya. Seperti ini: flickr.com/photos/arunv/5390217106 Untuk bertanya, saya bahkan tidak berbicara bahasa mereka.
mixdev

1
Oh dan gunakan pegangan baterai jika Anda tidak memiliki tubuh pro :-D Oh dan jika Anda mengenakan kemeja polo hitam, Anda sering terlihat agak pro terlalu ...
Nick Bedford

11

Banyak dari itu tergantung pada kemampuan untuk terlibat dan mengembangkan sedikit hubungan dengan percakapan santai. Tanyakan seseorang tentang apa yang mereka lakukan. Pujilah mereka pada sesuatu yang mereka kenakan. Tanyakan apakah mereka memiliki email dan menawarkan untuk mengirimkan salinan foto Anda kepada mereka


3
Saya pikir ini adalah saran yang bagus, perlu waktu untuk terlibat dengan orang-orang, tetapi kemudian saya percaya itu akan sia-sia, saya akan merasa jauh lebih baik mengetahui bahwa orang itu boleh saja dengan saya mengambil foto, mungkin itu masalah kepribadian . Saya tahu bahwa itu akan membuat beberapa jenis pemotretan menjadi tidak mungkin, tetapi dari sudut pandang saya akan lebih menarik untuk mengetahui sedikit lebih banyak tentang orang yang Anda ambil di foto.
kristof

Di sepanjang baris email, Anda hanya dapat memiliki beberapa kartu siap dan memberitahu mereka untuk mengirim email kepada Anda jika mereka ingin salinan tembakan.
BBischof

7

ahockley 100% benar. Kemampuan Anda untuk mendapatkan pukulan seperti itu tergantung pada kemampuan Anda untuk melibatkan orang dalam percakapan. Saya mendapatkan gambar ini saat mengobrol dengan sekelompok besar orang di piknik perusahaan. Juga, bersiaplah untuk orang-orang mengatakan tidak kadang-kadang (beberapa orang benar - benar tidak suka difoto).

Orang-orang yang bersenang-senang cenderung lebih terbuka untuk difoto, setidaknya menurut pengalaman saya. Pasti mengawasi pasangan. Terutama jika mereka berada di tempat baru, atau sedang berlibur, pasangan tampaknya ingin foto untuk dibagikan kepada teman-teman mereka untuk menunjukkan di mana mereka berada. Mereka umumnya akan memiliki kamera sendiri dan meminta Anda untuk mengambil gambarnya, jadi mengikuti saran ahockley dari titik itu biasanya akan menjaring Anda beberapa bidikan untuk diri Anda sendiri juga. Begitulah cara saya mendapatkan bidikan ini (yang seharusnya saya gunakan mengisi flash).

Hal lain yang agak aneh yang saya perhatikan, adalah jika Anda terlihat tahu apa yang Anda lakukan, kadang-kadang orang hanya akan meminta Anda untuk mengambil foto mereka. Saya telah keluar beberapa tempat pemotretan, dan fakta bahwa saya memiliki zoom 24-85mm dengan tudung lensa di atasnya sudah cukup untuk membuat orang berpikir saya adalah semacam pro (yang saya jelas tidak).


Scott, terima kasih telah berbagi hasil dan saran yang bagus. Saya kira sudah waktunya untuk mengambil kamera dan mulai memotret dan melihat apa yang paling cocok untuk saya.
kristof

7

Menurut pendapat saya sendiri, ini adalah pertanyaan yang sulit karena:

  • Jika Anda bertanya kepada orang itu, Anda hanya mengubah pola pikirnya dan kepolosan gambarnya hilang.

  • Jika Anda mengambil gambar, maka tanyakan orang itu, mereka bisa marah kepada Anda karena telah mengambil gambar tersebut.

Sayangnya, saya pikir ini adalah kasus per kasus di mana Anda harus mencari tahu sendiri. Tetapi aturan praktis yang baik menyarankan agar Anda hanya bertanya langsung, "Apakah Anda keberatan jika saya mengambil foto Anda? Saya dapat mengirimkannya kepada Anda nanti."

Saya menemukan bahwa penawaran untuk mengirim email gambar melucuti bom apa pun yang dapat dicentang di sana.

Jadi, langsung dan tawarkan sampel adalah cara saya.


2
+1 untuk menawarkan sampel. Sebenarnya saya pernah melakukannya sekali.
mixdev

1
Saya pikir ini tergantung pada jenis foto yang ingin Anda ambil, Anda mungkin tidak ingin kehilangan kejujuran jika ini adalah bidikan jujur ??yang Anda kejar, tetapi Anda mungkin ingin orang itu juga melihat kamera untuk Anda.
JamWheel

4

Salah satu alasan penembak jalanan klasik menggunakan pengukur jarak Leica adalah karena mereka tidak besar dan tidak mengintimidasi, ditambah diam dan tidak mencolok. Ketika saya memotret adegan jalanan, saya lebih memilih lensa prima kecil pada bodi kecil daripada zoom besar pada bodi pro besar. Saya pikir bodi Olympus retro-Pen baru dengan lensa pancake dan jendela bidik clip-on sangat ideal, jika Anda tidak mampu membeli Leica M9. ;-)



1

Jika Anda menemukan karakter yang benar-benar menarik, minta izin, Anda bisa mendekat dan membuat potret yang sangat jelas dan jitu. Anda harus bisa membuatnya nyaman. Banyak bicara, banyak bertanya, menceritakan lelucon, dll.

Kalau tidak, jika Anda hanya ingin menangkap momen dan situasi dan ekspresi singkat, dll, Anda tidak akan mendapatkan apa pun dengan bertanya, bahkan Anda dapat kehilangan momen candid.



1

Kristof,

Saya menjawab pertanyaan Anda, saya baru saja membeli Canon EOS 1000D & telah menggunakannya lebih dari 2 bulan sekarang!

Salah satu bidang yang saya minati adalah melakukan fotografi jalanan, khususnya foto potret orang.

Saat ini saya sedang mengerjakan proyek pengumpulan gambar orang-orang dari subkultur Manchester seperti goths, punk, indie, metal dll yang akan saya kumpulkan dalam buku cetak & saya biasanya menemukan bahwa kebanyakan orang sama sekali tidak memiliki masalah dalam pengambilan gambar mereka. & paling umum merasa cukup menyenangkan!

Pendekatan saya adalah bersikap alami, tenang, jelaskan mengapa Anda ingin mengambil foto mereka dll! Saya juga merasa terbantu menawarkan untuk mengirim salinan foto apa pun yang Anda ambil kepada mereka!

Dalam pengalaman saya, menggunakan pendekatan ini telah berhasil tanpa masalah & Saya hanya punya satu gadis yang telah menurun sejauh ini, yang hanya karena fakta bahwa dia mengatakan dia akan tetapi merasa seperti sampah pada hari tertentu!

Satu hal yang perlu Anda pertimbangkan ketika mendekati orang adalah bagaimana hal itu akan memengaruhi gambar Anda & apa yang ingin Anda tangkap. Kebanyakan orang mempertimbangkan untuk mengambil foto secara jujur ??& mendekati orang menjadi 2 gaya yang berbeda! Candid mendapatkan bidikan yang lebih spontan, di mana bidikan seperti pose dianggap lebih "Street Portraits" daripada hanya "Street Photography"

Putuskan saja gaya mana yang ingin Anda lakukan, tetapi jangan gugup mendekati orang-orang karena saya biasanya menemukan kebanyakan orang cukup bersedia untuk membantu & beberapa gadis bahkan merasa tersanjung!

Bersenang-senanglah dengan itu! : D


-1

Anda memiliki tiga opsi untuk dipilih:

1. Pendekatan "On James Bond", yaitu mengambil foto kejutan dan dari pinggul. Diutamakan oleh saya.

2. Membeli gelas besar, misalnya teleskop hubble. Tapi sejauh yang saya tahu, ada masalah dengan kacamata jenis ini di pasaran.

3. Pekerjaan aktor. Tetapi cara ini adalah yang terburuk, karena selain biaya, gambar mungkin tidak keluar secara alami.

Pilih sendiri jalan mana yang terbaik untuk Anda :)

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola