Apa itu "segitiga eksposur"?


149

Apa segitiga eksposur? Bagaimana "sisi" mempengaruhi foto saya?


15
Di sinilah @mattdm muncul dengan kata-katanya tentang eksposur segitiga dan lebih baik sebagai prisma persegi panjang (yang memang benar) .... photo.stackexchange.com/questions/5586/…
rfusca

1
Lihat Apa hubungan antara ISO, apertur, dan kecepatan rana? untuk diskusi tentang faktor-faktor paparan daripada terminologi.
mattdm

Jawaban:


236

"The Exposure Triangle" adalah frasa yang mudah dipahami yang dimaksudkan untuk mencakup tiga faktor yang memengaruhi pemaparan foto pemandangan dengan jumlah cahaya yang diberikan. Ini sering diberikan kepada fotografer baru sebagai alat bantu belajar. Saya tidak yakin apakah dia yang menciptakannya, tetapi dipopulerkan oleh Bryan Peterson, seperti dalam bukunya Understanding Exposure . (Situs web populer Steve Digicams memberi kredit pada Peterson untuk istilah itu , seperti halnya penulis lain .)

Tiga faktor tersebut adalah:

  • Bidik - berapa lama Anda membiarkan cahaya masuk
  • Bukaan - seberapa besar celah yang Anda biarkan masuk (berapa banyak sekaligus)
  • ISO - seberapa sensitif film atau sensor Anda terhadap cahaya

Setiap faktor dapat dipertukarkan dalam hal paparan, sehingga penurunan atau peningkatan dalam satu faktor harus dipenuhi dengan jumlah perubahan yang sama di faktor lain. (Lebih lanjut tentang ini di bawah ini!) Dan masing-masing memiliki efek sekunder intrinsik pada komposisi Anda - kecepatan rana yang lebih lama dan lebih pendek membekukan atau mengaburkan, lubang yang lebih kecil memberikan kedalaman fokus yang lebih besar, dan umumnya ISO yang lebih tinggi menyebabkan lebih banyak noise ketika seseorang berusaha mendapatkan lebih banyak sinyal keluar kurang cahaya.

Masalah dengan frasa "segitiga eksposur" adalah bahwa hubungan antara ketiga faktor ini tidak benar-benar memiliki sifat segitiga selain "ketelitian". Itu menjadikannya analogi yang buruk, yang dapat menimbulkan lebih banyak kebingungan daripada yang diperlukan, ketika fotografer baru berusaha memberi alasan dari informasi yang telah mereka pelajari.

Katakanlah kita memiliki segitiga di mana sisi (atau sudut - tidak masalah) mewakili kecepatan rana 1 / ??th, apertur f / 11, dan ISO 100. Kami menggambar segitiga, dan kami memberi label bahwa "Dipaparkan dengan Benar untuk EV 13 ". (Lihat artikel Wikipedia tentang EV di mana nilai "13" berasal). Sejauh ini, sangat bagus - kami memiliki segitiga kami.

Sekarang, bagaimana jika kita ingin mengubah kecepatan rana ke 1???th, dan apertur ke f / 16? Itu harus memberikan eksposur yang sama. Tapi apa yang terjadi pada segitiga kita? Apakah kita menggandakan ukuran satu baris, dan membagi dua lainnya? Atau adakah hubungan lain yang bermakna?

Gagal Segitiga Eksposur

Tidak perlu banyak mucking dengan pensil dan kertas untuk menentukan bahwa, tidak, ini hanya rusak . Jika Anda melampirkan arti sebenarnya pada dimensi sisi atau sudut sudut, tidak hanya tidak ada hubungan dengan luas atau ukuran segitiga, banyak pengaturan menghasilkan segitiga yang mustahil meskipun pengaturan pencahayaan yang benar-benar valid.

Pendekatan alternatif adalah membiarkan geometri segitiga konstan, dan menempatkan label di sepanjang sisinya. Ini agak lebih berguna untuk memikirkan efek non-paparan dari parameter, tetapi gagal untuk benar-benar menunjukkan apa-apa tentang eksposur. (Dan lebih buruk lagi, dapat menyebabkan kebingungan dengan menyiratkan keterkaitan antara faktor-faktor di mana mereka berkumpul di sudut - bagaimana bokeh terhubung dengan gerakan kabur?)

Mencoba Triangle, Take Two

Pada dasarnya, akan sama berguna untuk mengatakan The Exposure Clover, atau The Exposure Tricycle, atau The Exposure Set of Juggling Balls. Atau Cabang Eksposur dari Pemerintah AS, meskipun mungkin lebih sulit untuk menggambar dalam buku intro-ke-fotografi. Saya dengan rendah hati mengirimkan ilustrasi berikut untuk digunakan siapa pun; Saya akan meninggalkan saran lain sebagai latihan.

(Tapi aku tidak berakhir dengan sarkasme yang tidak membantu, aku janji. Terus baca di bawah ini.)

Roda Tiga Eksposur

Saya bercanda, tetapi saya juga serius: tidak ada yang sangat berguna tentang segitiga untuk menjelaskan faktor-faktor ini, dan pada kenyataannya itu mungkin merugikan. Jadi, sebaiknya kita menggunakan sesuatu yang lucu, jika satu-satunya hal yang harus diingat dan dikaitkan dengan nomor tiga.

Jika Anda tidak menyukai matematika dan detail, Anda bisa berhenti di sini. Ingatlah:

  1. Ada tiga faktor pencahayaan yang dapat Anda ubah pada kamera Anda , dengan asumsi pencahayaan tetap dalam pemandangan.
  2. Jika Anda ingin menggelapkan atau meringankan gambar yang dihasilkan, Anda dapat mengubah salah satu dari ketiganya (hingga batas yang melekat pada masing-masing faktor). Misalnya, jika Anda ingin mencerahkan gambar yang diambil pada ISO 400, f / 8, dan kecepatan rana 1????th per detik dengan satu perhentian, Anda dapat mengubah salah satu faktor: ISO ke 800 , aperture ke f / 5.6 , atau rana ke 1???th . (Jika Anda mengubah ketiganya , tentu saja akan membuat perubahan tiga stop , tentu saja.)
  3. Jika Anda ingin menjaga eksposur tetap sama tetapi mengubah faktor, Anda dapat mengubah salah satu dari dua faktor lainnya di arah yang berlawanan . Jadi, untuk contoh ISO 400, f / 8, 1????th , jika Anda ingin membekukan gerakan lebih baik dengan rana 1????th, Anda dapat menjaga eksposur tetap sama dengan mengubah ISO menjadi 800 atau aperture ke f / 5.6.

Atau , (jika Anda berada tertarik memikirkan ini secara geometris) kita dapat menggunakan representasi yang lebih baik: The Paparan Balok - kotak persegi panjang. Kedengarannya aneh dan tidak terlalu menarik, tetapi sebenarnya bermanfaat. Setiap dimensi - lebar, panjang, tinggi - sesuai dengan salah satu faktor eksposur, dan volume kotak sesuai dengan eksposur.

Ini bekerja dengan tepat. Masing-masing dari tiga pengaturan dapat disesuaikan secara independen, dan penggandaan salah satu dari mereka menggandakan eksposur keseluruhan - atau memotong satu menjadi dua memotong eksposur keseluruhan menjadi setengah. Ini adalah cara yang sama bahwa mengubah panjang salah satu sisi kotak mengubah volumenya. Jadi, kita mendapatkan analogi visual dan representasi matematis yang akurat.

Dan itu bagus dari sudut pandang kesederhanaan, karena kita bisa mulai dengan meninggalkan salah satu dimensi. Jika seseorang menggunakan ini sebagai alat untuk benar-benar menjelaskan pencahayaan, kita akan mulai dengan kecepatan rana dan apertur saja - itu adalah persegi panjang (biasa dua dimensi biasa). Exposure Rectangle masih tidak semenarik segitiga , tetapi setidaknya semua orang tahu apa itu persegi panjang juga.

Ambil beberapa kertas grafik, dan tandai kecepatan rana di satu sisi. Mulai dari, katakanlah, at pada tanda pertama, kemudian gandakan waktu itu menjadi 1???? pada tanda kedua, dan kemudian 1??? pada tanda keempat , dan at pada tanda kedelapan , at pada tanda keenam belas , dan seterusnya. Penggandaan waktu aktual secara langsung diwakili oleh penggandaan ruang aktual. Kita akan sampai pada konsep "berhenti" sebentar lagi. (Dan Anda akan melihat bahwa urutan angka yang saya gunakan tidak persis dua kali lipat - untuk alasan analog-hari apa pun, ini adalah urutan standar dan tidak persis tepat. Itu bab lain, sungguh - pada titik ini, anggap saja dibulatkan dan cukup dekat.)

Di sepanjang sumbu lainnya, kami akan menandai lubang. Mulailah dari tanda pertama dengan sesuatu yang kecil, seperti f / 22. Kemudian, ikuti urutan standar nilai aperture dari sana, sekali lagi pastikan untuk menggandakan untuk masing-masing daripada hanya menandai setiap kotak - jadi, f / 16 di tanda kedua, f / 11 di keempat, f / 8 di kedelapan, f / 5.6 pada keenam belas, dan seterusnya.

Sekarang, Anda dapat secara langsung memvisualisasikan efek meningkatkan atau mengurangi salah satu faktor. Paparan adegan adalah area. Kombinasi aperture dan kecepatan rana yang memberikan persegi panjang pada area yang sama akan memberikan eksposur yang sama. Menggandakan kecepatan rana sebenarnya menggandakan eksposur, seperti yang diharapkan orang.

Jika Anda menggambar persegi panjang dengan satu sudut di titik asal dan menuju ke 1 / ??th dan f / 11, dengan label seperti di atas, Anda mendapatkan 4 × 4 persegi panjang - area 16. (Di sini, angka aktual 16 hanyalah sebuah artefak tentang bagaimana kami memutuskan untuk memulai pelabelan kami dan ukuran kotak - jumlah sebenarnya tidak ada artinya.) Ubah ke 1???th dan f / 16, dan itu 8 × 2, atau 1????th dan f / 8 untuk 2 × 8 - bagaimanapun, masih area yang sama.

Kotak Eksposur

Dan menambahkan faktor ketiga, ISO, hanya memperluas ini ke dimensi ketiga. Ini lebih sulit untuk dilukis di atas kertas atau dimasukkan ke dalam buku, tetapi begitu Anda memiliki gagasan tentang persegi panjang, itu bukan lompatan yang jauh secara konseptual. Bayangkan sumbu ISO yang memanjang ke atas dari halaman Anda, berlabel mirip dengan yang lain. Nilai eksposur menjadi volume berbentuk kubus, dan hampir semuanya bekerja dengan cara yang sama.

Paparan Eksposur

Kenyamanan lain adalah mode prioritas rana atau prioritas apertur dapat divisualisasikan sebagai persegi panjang datar dalam kotak 3D. Putar sehingga dua nilai apa pun yang dapat disesuaikan mudah disesuaikan.

Tetapi masalah dengan ini adalah bahwa kertas - atau berbentuk kubus - menjadi besar dengan cukup cepat. Dan area-area besar itu menjadi tidak praktis untuk dikerjakan. Di situlah konsep "berhenti" masuk. Daripada bekerja dengan label linier dan area, kita dapat bekerja dalam ruang logaritmik berdasarkan kekuatan dua. Itu mungkin terdengar menakutkan, tetapi itu hanya berarti bahwa kita menghitung jumlah penggandaan , daripada menggunakan angka langsung. Sekali lagi, sepertinya saya menggunakan terlalu banyak kata-kata besar, tetapi hal yang hebat adalah menghitung itu mudah . Bahkan, Anda bahkan tidak perlu menghitung - setiap kamera modern memiliki meter yang "menimbang" hal-hal ini secara otomatis dan memberi tahu Anda berapa banyak pemberhentian yang Anda lakukan. Persis seperti skala keseimbangan.

Saldo Eksposur

Itu kehilangan pada konsep "ketelitian" sepenuhnya, dan rasanya agak tidak wajar untuk menambahkan hal-hal untuk menggelapkan paparan. Seseorang yang menghabiskan banyak waktu memikirkan arah mana yang sedang naik tidak benar-benar mempelajari bagian yang penting. Itu juga tidak mencakup durasi flash dengan benar. Dan saya yakin pada akhirnya menempatkan terlalu banyak teks penjelasan di sana. Itu bermasalah untuk diagram pengantar (meskipun saya yakin dengan beberapa pekerjaan itu bisa lebih bersih).

Pokoknya, intinya adalah: menarik untuk mengatakan "segitiga", dan karena ada tiga faktor, tampaknya benar, mengumpulkan anggukan otomatis dari orang-orang yang sudah akrab dengan konsep-konsep itu. Dan bagi banyak orang itu tidak berbahaya. Namun, ada penjelasan geometris yang lebih berguna yang sebenarnya dapat digunakan untuk menunjukkan bagaimana faktor-faktor tersebut benar-benar berhubungan . Berbentuk kubus mungkin terasa seperti melompat di ujung yang dalam, tetapi persegi panjang tidak boleh terlalu menakutkan, dan melanjutkan ke dimensi ketiga adalah perkembangan alami dalam pelajaran.

Jika itu tampaknya terlalu rumit, mengapa repot-repot dengan analogi geometris sama sekali? Saya tahu bahwa dalam beberapa tahun terakhir ini menjadi ide umum dan buku-buku Peterson sangat populer. Saya tahu banyak orang bahkan merasa terbantu. Saya tidak benar - benar pada perang salib Quixotic untuk memastikan setiap penggunaan "segitiga eksposur" secara aktif diinjak - tapi saya merekomendasikan untuk tidak memperkenalkannya kepada pengguna baru . Memasukkan tiga faktor dalam daftar poin-poin berfungsi dengan baik, dan tidak menambah kebingungan yang tidak disengaja. Atau Anda bisa tetap menggunakan roda tiga.


File sumber untuk versi terbaru dari artikel ini, termasuk versi sumber gambar SVG, tersedia di situs web saya .


5
@mattdm - pembaruan Anda membuat poin lebih jelas, dan saya akan mengulangi bahwa Anda benar-benar benar bahwa ruang yang span oleh 3 vektor independen adalah 3-ruang, yang diwakili oleh kubus, dan bukan 2- ruang, diwakili oleh segitiga.
ysap

1
Saya pikir istilah yang digunakan untuk aperture di berbentuk kubus Anda mundur. Anda akan mendapatkan "semua fokus" di lubang yang lebih sempit (f / 22) dan "bokeh" di lubang yang lebih luas (f / 5.6).
jrista

14
@mattdm: Saya tetap tidak yakin dengan argumen Anda dan berniat untuk terus mengajarkan Roda Tiga Eksposur seperti yang telah saya lakukan dengan sukses selama bertahun-tahun sekarang ... Semua orang mengerti becak ...
Fotografi Jay Lance

10
Ini luar biasa. Anda harus menulis buku tentang fotografi.
Todd Lehman

2
@mattdm: Bukti anekdotal tidak ada bukti. Seperti yang Anda ketahui, analogi adalah metode untuk menyampaikan pemahaman sederhana. Pada titik tertentu mereka rusak, seperti yang Anda tunjukkan dengan sangat ahli - alasan mengapa berdebat dengan analogi adalah kekeliruan yang logis. Setuju, sebuah segitiga menyampaikan lebih dari sekadar ketelitian, tetapi bukankah hanya fakta yang merupakan salah satu objek paling sederhana untuk divisualisasikan dengan ketelitian untuk memudahkan mengingat ketiga aspek paparan? Di atas kertas daftar berpoin cukup mudah, tetapi bagaimana dengan dalam percakapan? Apakah orang mengingat bentuk sederhana lebih baik daripada mereka membuat daftar kata pendek?
Alan

62

Segitiga eksposur mengacu pada tiga pengaturan utama yang mempengaruhi eksposur:

  1. ISO
  2. Bukaan
  3. Kecepatan rana

http://www.digital-photography-school.com/learning-exposure-in-digital-photography

Sekolah Fotografi Digital memiliki tulisan yang bagus tentang ini, tetapi saya akan meringkas sebaik mungkin.

Seperti namanya, setiap elemen efek paparan gambar, atau seberapa terang / gelap gambar. Pilih sisi segitiga, tingkatkan nilainya (bukaan khusus - bukaan yang lebih besar berhubungan dengan angka-F yang lebih kecil), sambil memegang sisi lainnya secara konstan, dan gambar akan menjadi lebih terang.

Jadi misalnya Anda memiliki ISO 100, Shutter Speed ??1 / 250s, dan Aperture F2.8, cukup meningkatkan ISO menjadi 200 akan menggandakan jumlah cahaya dalam gambar. Demikian juga meningkatkan kecepatan rana ke 1/112s, sambil memegang nilai-nilai lain konstan, lagi akan menggandakan jumlah cahaya yang tersedia dalam gambar.

Sekarang sementara, masing-masing dari ketiga pengaturan memberi Anda kontrol independen (sisi tidak terkait secara eksplisit) dari berapa banyak cahaya masuk ke gambar Anda, masing-masing memiliki penggunaan sekunder, sering digunakan untuk tujuan artistik foto.

Seperti yang ditunjukkan pada gambar:

ISO mengontrol seberapa sensitif sensor / film, yang pada gilirannya mempengaruhi seberapa banyak noise / grain pada gambar. Untuk film, Anda dapat mengontrol jumlah biji-bijian dalam gambar, biasanya untuk efek artistik. Dalam kamera digital modern, ISO mengontrol jumlah noise sensor yang berasal dari sensor kamera. Sementara butiran film diinginkan dalam beberapa situasi, noise sensor hampir tidak pernah diinginkan. Seringkali fotografer akan memilih pengaturan ISO terendah absolut yang dapat mereka hindari dengan memelihara cukup cahaya untuk memotret gambar mereka secara efektif. Semakin rendah nilai ISO, semakin tidak sensitif sensore, semakin banyak cahaya yang dibutuhkan, dan semakin sedikit noise yang diharapkan.

Apertur mengontrol seberapa besar bukaan lensa, memungkinkan lebih banyak atau sedikit cahaya yang masuk, sekaligus juga mengontrol kedalaman bidang. Kedalaman bidang mengacu pada jarak di belakang dan di depan titik fokus yang ada dalam fokus. Kedalaman bidang yang dangkal akan "mengaburkan" latar belakang. Efek ini sering digunakan untuk potret untuk lebih menekankan pada subjek. Semakin besar aperture, semakin banyak cahaya digunakan, semakin dangkal kedalaman bidang.

Kecepatan rana mengontrol berapa lama penutup kamera terbuka, sekali lagi memungkinkan lebih banyak atau sedikit cahaya masuk, sambil mengontrol gerakan. Kecepatan rana cepat secara efektif menghentikan gerakan. Ini berguna untuk bidikan aksi, seperti olahraga. Kecepatan rana lambat memungkinkan gerakan kabur, berkali-kali digunakan untuk efek artistik, seperti air yang mengalir kabur.


1
+1 Luar Biasa! Cintai gambar dan bagaimana hal itu menghubungkan efek sekunder dari setiap pengaturan.
jrista

" Kecepatan rana yang lebih panjang "? Saya pikir maksud Anda adalah kecepatan yang lebih lambat atau paparan yang
RedGrittyBrick

Ya, terminologi saya membingungkan (meskipun saya pikir itu masih benar (menunggu 10 menit lebih lama dari 5 menit menunggu)
Alan

Saya suka teks dan penjelasannya, tapi saya benar-benar tidak yakin dengan gambarnya. Bisakah Anda menjelaskan bagaimana segitiga adalah visualisasi yang berguna? Apa yang ditambahkannya, misalnya, daftar ketiga nilai secara independen (seperti yang Anda lakukan dalam teks)?
mattdm

@mattdm Ini tidak sempurna tetapi di sini adalah bagaimana titik-titik segitiga dapat berhubungan dengan variabel konstan. photo.heyvian.com/triangle-area.jpg Saya tidak yakin bagaimana Anda akan memberi label sumbu untuk kasus spesifik Segitiga Eksposur, tetapi ada beberapa nilai untuk itu.
Vian Esterhuizen

31

Saya telah menemukan berbagai versi "segitiga eksposur" di web, dan juga di sini di situs ini, tetapi jika saya melihatnya dengan baik, mereka semua hanya menunjukkan hubungan kualitatif antara ISO, kecepatan rana dan apertur dengan "efek sekunder" yang terkait. noise, blur dan defocus blur / difraksi. Tetapi parameter LIGHT yang paling penting diabaikan. Tentu saja itu benar, 4 parameter terlalu banyak untuk sebuah segitiga, tetapi ini adalah percobaan saya:

Bayangkan Anda mencetak segitiga besar berwarna ini di atas karton tebal:

Diagram

Kemudian Anda mencetak 2 gambar ini, lebih disukai pada film transparan, dan memotong semua segitiga (itu hanya contoh):

Segitiga1

Segitiga2

Sekarang bayangkan Anda mengukur cahaya pemandangan dan Anda menemukan misalnya sinar matahari dengan EV15. Tempatkan segitiga EV15 transparan pada diagram karton dan sejajarkan dengan tepi untuk ISO, kecepatan rana, dan apertur. Di mana pun Anda meletakkannya (selama kamera dan lensa memungkinkan pengaturan seperti itu) Anda akan mendapatkan eksposur yang sama. Jadi ini sebenarnya adalah segitiga eksposur kuantitatif, yang dapat memberi tahu Anda hubungan yang tepat antara 3 (atau 4) parameter paparan. Tetapi dengan segitiga berwarna kecil itu juga menunjukkan perbedaan kualitatif dalam noise, blur dan defocus blur / difraksi, seperti halnya semua segitiga eksposur lainnya.

Bagaimana menurut anda? Bisakah ini membantu? Dan tolong permisi bahasa Inggris saya, saya tidak terbiasa menulis dalam bahasa Inggris tentang fotografi di forum. Haruskah saya mengganti kata-katanya di mana saja?

Salam dan terima kasih sebelumnya, Matthias


Jangan khawatir tentang atau meminta maaf untuk bahasa Inggris Anda; tidak apa-apa!
mattdm

1
Saya sangat menyukai ini; itu cara cerdas untuk memikirkannya.
Evan Krall

Saya hanya diingatkan, bahwa segitiga transparan harus membaca LV daripada EV. Maaf, itu terjemahan saya yang buruk. Jadi tolong pikirkan "LV", ketika Anda melihatnya. Saya akan memperbarui gambar nanti.
Matthias

1
Oh, ini bahkan lebih buruk. Segitiga harus dilabeli dengan Bv (nilai kecerahan) sesuai dengan APEX, dan dari angka yang saya harus kurangi 5.
Matthias

1
Ini agak rumit untuk dibaca, tetapi sangat pintar. Saya harap Anda bisa memperbarui gambar.
mattdm

15

Sementara jawaban lain menjelaskan konsep segitiga eksposur dengan cukup baik, segitiga eksposur memiliki kelemahan yang memberi kesan Anda hanya memiliki tiga variabel untuk mengontrol eksposur - kecepatan rana, apertur, dan sensitivitas ISO. Sebenarnya ada variabel keempat yang bekerja serupa dalam sistem - pencahayaan adegan.

Dengan menggandakan iluminasi, salah satu dari tiga variabel lainnya dapat dikurangi dengan satu stop; dan dengan mengurangi separuh iluminasi, salah satu variabel lain perlu dinaikkan satu atap. Ini juga bekerja dalam arah yang berlawanan - misalnya meningkatkan ISO dengan satu atap memungkinkan mengurangi separuh pencahayaan.

Hubungan antara waktu rana dan eksposur blitz agak aneh karena pencahayaan blitz tidak linier dalam waktu:

  • flash dengan shutter lebih cepat dari kecepatan sinkronisasi hanya akan menerangi sebagian adegan (sistem modern dapat mengatasinya dengan memicu flash dengan cepat beberapa kali saat tirai shutter bepergian melintasi bingkai - lihat sinkronisasi kecepatan tinggi );
  • flash dengan shutter lebih lambat dari kecepatan sinkronisasi akan menyala seperti halnya shutter pada kecepatan sinkronisasi.

Penerangan dapat ditingkatkan dengan

  • menggunakan sumber cahaya tambahan
  • meningkatkan daya sumber cahaya buatan
  • menghapus objek yang menghalangi antara sumber cahaya dan pemandangan
  • mendekatkan sumber cahaya
  • memfokuskan cahaya ke area yang lebih sempit
  • menempatkan sumber cahaya di bawah sudut yang memantulkan lebih banyak (biasanya lebih dekat ke sumbu)

dan dikurangi dengan melakukan yang sebaliknya -

  • menghapus sumber cahaya
  • mengurangi kekuatan sumber cahaya buatan
  • menambahkan objek penghalang antara sumber cahaya dan pemandangan
  • menempatkan sumber cahaya lebih jauh
  • menyebarkan cahaya ke area yang lebih luas
  • menempatkan sumber cahaya di bawah sudut di mana ia memantulkan lebih sedikit (biasanya lebih jauh dari poros atau di belakang layar)

Beberapa sumber cahaya tidak berada di bawah kendali fotografer, tetapi perilaku mereka dapat agak diantisipasi (seperti sinar matahari atau lampu jalan).

Fotografi berarti "menulis dengan cahaya". Segitiga eksposur memberikan kesan yang salah bahwa Anda mungkin tidak membawa pena sendiri.


Saya menyentuh ini secara singkat pada akhir jawaban saya, tetapi ini adalah penjelasan yang sangat bagus. Terima kasih.
mattdm

6

Saya telah melihat beberapa ilustrasi dan komentar, apakah mereka menyampaikan atau tidak hubungan antara tiga parameter: ISO, kecepatan rana, dan apertur. Ijinkan saya mengarahkan Anda ke ilustrasi di artikel saya tentang segitiga eksposur . Setelah Anda melihat ilustrasi, pikirkan segitiga eksposur dengan cara ini:

Jika Anda menarik salah satu sudut segitiga lebih jauh dari pusat (sehingga meningkatkan nilainya) maka ia akan secara otomatis, pada gilirannya menarik satu atau kedua sudut lainnya (sehingga mengurangi nilainya). Sementara matematika yang tepat belum tentu dihormati, visualisasi konseptual ada di sana.

Segitiga eksposur


3
Pada dasarnya yang Anda lakukan di sini adalah memproyeksikan kuboid 3d ke dalam ruang 2d (di mana garis biru Anda adalah sumbu x, y, dan z), lalu menggambar segitiga yang menghubungkan faktor-faktor yang berbeda. Jika Anda menggambar kubus 3d sebagai gantinya, Anda memiliki jawaban saya. Dan saya masih berpikir melihat seluruh bentuk lebih berguna daripada sepotong segitiga sembarang - melakukan itu benar-benar tampak seperti lebih banyak peregangan dibuat hanya untuk mempertahankan frase segitiga daripada alat yang sebenarnya berguna.
mattdm

6

Meskipun sudah ada beberapa jawaban yang bagus di sini, izinkan saya memberikan pandangan saya sendiri di segitiga eksposur. Yang ini dimaksudkan untuk menjadi benar-benar segitiga (artinya segitiga dalam arti yang lebih dalam daripada hanya memiliki beberapa "ketelitian") dan secara matematis akurat sebagai representasi dari persamaan paparan.

Memperkenalkan...

Segitiga eksposur kuantitatif

Karena segitiga ini hanya berfungsi untuk satu eksposur tertentu , saya telah secara sewenang-wenang memilih untuk menggambarnya untuk LV4 (yaitu B V ?≈ ?1 dalam bahasa APEX, atau membaca 9 pada skala kuning Lunasix 3):

segitiga eksposur kuantitatif

Inilah cara kerjanya: setiap titik di dalam segitiga mewakili kombinasi aperture, ISO dan kecepatan rana. Kombinasi spesifik dapat dibaca dengan mengikuti garis berwarna dan mencapai skala dengan warna yang cocok. Misalnya, titik kuning adalah (1/30 dtk, f / 2.8, ISO 1600). Semua titik di dalam segitiga memberikan eksposur yang sama.

Diagram ini dimaksudkan untuk mengilustrasikan trade-off yang dilakukan ketika memilih parameter eksposur, dibawa oleh fakta bahwa mengubah satu parameter pada eksposur konstan menyiratkan perubahan yang diperlukan setidaknya dalam parameter kedua.

Contoh : Misalkan kita mengambil gambar yang terpapar dengan benar dengan pengaturan kamera di titik kuning, tetapi kami menemukan gambar ini agak terlalu berisik. Kami ingin memotret ulang setelah memindahkan pengaturan satu atap ke sisi "bersih" dari skala ISO, pada garis berlabel ISO 800. Kemudian, kita dapat:

  • bergerak lurus ke kiri, di sepanjang garis merah bukaan konstan; maka kecepatan rana akan berkurang menjadi 1/15 dtk
  • atau bergerak miring, baik ke bawah dan ke kiri, di sepanjang garis hijau kecepatan rana konstan; maka kita akan membuka aperture ke f / 2.

Jelas kami juga dapat mengambil jalur apa pun di antaranya, dan diakhiri dengan kombinasi tanpa label seperti (1/20 s, f / 2.5).

Peringatan

Hanya ada satu kelemahan dalam representasi ini: fakta bahwa orientasi sumbu tidak jelas pada pandangan pertama. Sebagai contoh, angka-f meningkat lebih cepat ketika lurus ke atas , sedangkan skala apertur digambar, untuk kenyamanan, di sepanjang tepi kiri miring dari segitiga. Implikasinya adalah bahwa, walaupun harus jelas bahwa label "semua dalam fokus!" Milik sudut atas, mungkin kurang jelas bahwa label "bokeh!" Milik seluruh tepi bawah (sepanjang garis merah untuk f) /1.4), bukan hanya sudut kiri bawah.

Keterbatasan lain adalah bahwa segitiga ini hanya berlaku untuk satu eksposur tertentu. Kemudian, pada prinsipnya, seseorang akan membutuhkan seluruh koleksi segitiga seperti itu, satu untuk setiap kemungkinan paparan. Saya tidak melihat ini sebagai masalah nyata, karena segitiga ini dimaksudkan lebih sebagai alat bantu belajar daripada sebagai alat bantu komputasi :

  • Sebagian besar kamera memiliki pengukur internal, meniadakan kebutuhan akan alat tambahan untuk menghitung paparan.
  • Semua kamera yang kurang satu meter itu semuanya adalah kamera analog, kebanyakan digunakan pada ISO tetap. Bagi mereka, segitiga dapat digambar ulang untuk ISO tetap , dengan skala level cahaya menggantikan skala ISO, sehingga membuat alat bantu komputasi dapat diterapkan. Saya lebih suka aturan slide eksposur untuk tugas ini.

Kredit

Meskipun seluruh gagasan diagram ini datang kepada saya dengan melihat plot ternary , saya juga mendapatkan beberapa inspirasi dari jawaban sebelumnya. Label pada plot saya tanpa malu-malu dipinjam dari mattdm "The Exposure Triangle, Take 2" (jawaban yang luar biasa, tetapi ia mendapatkan skala aperture ke belakang). Sebenarnya, segitiga saya dimaksudkan agar sesuai dengan "Segitiga Eksposur, Ambil 3" dalam perkembangan logika mattdm. Dan kemudian saya meminjam kisi berwarna dari jawaban Matthias.

Selain inspirasi langsung, jawaban ini juga memiliki hubungan matematika yang erat dengan dua jawaban sebelumnya:

  • Diagram saya dapat diturunkan dari Matthias dengan:
    • memilih segitiga abu-abu untuk LV tertentu dan meletakkannya di atas diagram
    • menarik sudut segitiga abu-abu itu bersama-sama sampai mereka bertemu pada satu titik, sementara pada saat yang sama menarik garis kisi.
  • Ia juga bisa diturunkan dari kuboid mattdm dengan cara berikut:
    • mengatur sumbu ke skala logaritmik, untuk mengubah hiperboloid yang sama-paparan menjadi pesawat
    • bangun kisi-kisi dengan menggambar bidang merah, hijau dan biru pada interval penuh, tegak lurus terhadap masing-masing sumbu
    • ambil potongan melintang di sepanjang bidang pencahayaan yang sama.

Saya ingin tahu apakah saya orang pertama yang membuat ini. Akan aneh, karena nampak begitu jelas dalam retrospeksi. Saya melakukan pencarian gambar untuk "segitiga eksposur": ada banyak dari mereka tetapi, dengan satu-satunya pengecualian dari diagram Matias, tidak satupun dari yang saya temukan secara kuantitatif bermakna, walaupun cukup sedikit yang hampir ada, hanya kekurangan grid. Saya kemudian dapat mengklaim diri saya penemu segitiga ini. Tolong, beri tahu saya jika Anda telah melihatnya sebelumnya, sehingga saya tidak mempermalukan diri saya terlalu lama dengan klaim seperti itu.


4

Mengingat semua jawaban yang sangat baik sejauh ini, saya hanya akan menambahkan bahwa siapa pun yang keluar dengan metafora ini, mungkin memiliki pilihan kata yang buruk (tapi menarik), dan apa yang ingin dia katakan adalah " tripod eksposur " - yaitu, "the tiga kaki pajanan ". Dia tidak bermaksud menyiratkan hubungan (ketergantungan) antara 3 variabel, tetapi hanya untuk menyebutkan parameter yang mempengaruhi eksposur.


1
Ya, saya juga memikirkan hal itu. Ada masalah dengan kebingungan dengan tripod yang sebenarnya, yang mungkin atau mungkin tidak menjadi masalah. Tetapi yang lebih buruk, tripod menyiratkan bahwa tiga "kaki" perlu disesuaikan satu sama lain untuk mendapatkan eksposur "level" - analogi patah lainnya, karena apa yang perlu diseimbangkan adalah faktor-faktor ini dengan pencahayaan pemandangan. (Saya sebenarnya sedang dalam proses menggambar skala keseimbangan untuk menggambarkan bagian terakhir dari jawaban saya, tentang berhenti.)
mattdm

Tetapi ada hubungan antara tiga variabel: eksposur. Jika Anda mencoba mengambil foto dengan nilai tertentu, Anda hanya memiliki dua derajat kebebasan - jika Anda mengubah satu variabel, Anda harus mengubah satu atau keduanya.
Evan Krall

@ Evan Krall - yang saya maksudkan adalah bahwa ketiganya dapat diubah secara independen. Saya membidik semantik daripada model. dalam rentang ruang 2D oleh 3 vektor, perubahan satu akan menyebabkan perubahan setidaknya satu lainnya. Bagaimanapun, representasi matematika yang tepat adalah berbentuk kubus, seperti yang disarankan @mattdm. Penting untuk disadari bahwa paparan konstan dalam ruang ini bukanlah potongan bidang dalam kubus, tetapi hiperboloid . Setiap titik pada hiperboloid yang diberikan akan menghasilkan kecerahan rata-rata yang sama dari gambar. Melompat ke hiperbola yang lebih tinggi berarti gambar yang lebih cerah dan sebaliknya.
ysap

3

Sementara Aram memiliki jawaban teknis yang hebat, saya bukan seorang jurusan matematika (saya seorang programmer) dan ingin membuatnya tetap sederhana.

Dalam pengalaman saya, sebagian besar orang memahami lebih cepat menggunakan gambar di bawahnya. Banyak orang menggunakan panduan referensi kecil ini dan saya bahkan mendapatkannya di atas kain lensa.

Pada dasarnya, setiap pengaturan memiliki efek dan kompromi tertentu.

  • Nilai F yang lebih tinggi memberikan kedalaman bidang yang lebih besar, tetapi membiarkan cahaya lebih sedikit.
  • Nilai rana yang lebih tinggi mengurangi kekaburan, tetapi kurang cahaya.
  • Nilai ISO yang lebih tinggi memberi lebih banyak cahaya, tetapi akan mulai menciptakan banyak suara pada level tertentu.

Dan karena semua kompromi itu, saya tidak akan menyarankan apa yang harus dilakukan dengan pengaturan Anda dalam situasi tertentu karena tujuan yang Anda inginkan dapat dicapai dengan berbagai cara dengan efek berbeda pada foto Anda.

Bukaan, kecepatan rana dan panduan referensi ISO


1

Paparan adalah:

E = k Δt/f2 ISO

di mana Δtkecepatan rana, fadalah apertur (bukan panjang fokus), dan ISO adalah sensitivitas kamera / film.

Sudah jelas bahwa Anda bisa mendapatkan eksposur yang sama beberapa cara. Misalnya jika Anda menggandakan waktu pencahayaan ( Δt) Anda bisa mendapatkan pencahayaan yang sama jika Anda mengurangi ISO hingga setengahnya, atau jika Anda menambah kecepatan rana (tutup lensa). Berapa banyak? Nah, ini membantu bahwa skala bukaan biasa yang kita gunakan adalah progesi geometris dengan common2 rasio umum:

1, 1.4, 2, 2.8, 4, 5.6, 8, 11, 16, 22, 32

hal yang sama seperti:

(√2)?, (√2)1, (√2)2, (√2)3, (√2)?, (√2)?, (√2)?, (√2)?, (√2)?, (√2)?, (√2)1?

Jadi jika kita menggunakan, katakanlah, f / 2.8 pada awalnya, jika kita menggandakan waktu pencahayaan (menambahnya dengan berhenti) dan kami ingin pencahayaan yang sama kita perlu menggunakan f / 4 (bergerak naik berhenti pada skala aperture).

Ini disebut segitiga eksposur.

Jauh lebih mudah untuk bekerja dengan eksposur dalam bentuk logaritmik, dan berpikir dalam hal berhenti.

log2 E ∝ log2 Δt - log2 f2 + log2 ISO

Di mana log2basis 2 logaritma. Perhatikan tanda minus di sana. Sekarang sudah jelas bahwa jika kita mengurangi waktu pemaparan dengan, katakanlah, 3 stop, kita perlu mengurangi aperture (membuka lensa) sebanyak tiga stop (misalnya dengan beralih dari f / 5.6 ke f / 2), atau menambah ISO dengan tiga stop (mis. mulai dari ISO 100 ke ISO 800), atau dengan kombinasi keduanya (mis. ISO 200 dan f / 2.8).

Sekarang secara umum noise gambar total adalah jenis berbanding terbalik dengan eksposur total (tidak tepat benar, tetapi cukup baik), dan noise piksel (yaitu noise pada satu pixel) sebanding dengan ISO.

N? ∝ 1/E
N? ∝ ISO

Selain itu, dengan membatasi batasan lensa dan akurasi fokus, penyebab paling umum untuk gambar buram adalah kecepatan rana yang terlalu lambat.

Dengan pengetahuan ini Anda harus dapat memutuskan apa cara terbaik untuk mengambil foto di setiap skenario, memprioritaskan apa yang paling penting bagi Anda (ketajaman, kebisingan, dll).


-3

Eksposur segitiga adalah cara mudah mengingat karakteristik mempengaruhi kecerahan gambar.segitiga eksposur


1
Bagaimana cara menggambarkan ISO, apertur, dan kecepatan rana sebagai segitiga membantu seseorang mengingat karakteristiknya. Dan karakteristik apa yang Anda bicarakan? Apa yang membuat mereka "segitiga", atau apa yang membuat interaksi mereka paling baik digambarkan oleh segitiga. Apa jawaban Anda tambahkan ke beberapa yang bagus yang sudah ada?
scottbb
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola