Mengapa industri TI tidak dapat menghasilkan proyek besar yang sempurna dengan cepat seperti di industri lain?


509

Setelah menonton seri MegaStructures National Geographic , saya terkejut betapa cepatnya proyek-proyek besar selesai. Setelah pekerjaan pendahuluan (desain, spesifikasi, dll.) Dilakukan di atas kertas, realisasi dari proyek-proyek besar hanya memakan waktu beberapa tahun atau kadang-kadang beberapa bulan .

Sebagai contoh, Airbus A380 , pesawat sudah diuji. Hal yang sama berlaku untuk tanker minyak besar, gedung pencakar langit, dll.

Membandingkan ini dengan keterlambatan dalam industri perangkat lunak, saya tidak dapat tidak bertanya-tanya mengapa sebagian besar proyek TI sangat lambat, atau lebih tepatnya, mengapa mereka tidak bisa secepat dan tanpa cacat, pada skala yang sama, diberikan cukup banyak orang?


Proyek-proyek seperti Airbus A380 menghadirkan keduanya:

  • Risiko besar yang tidak terduga: sementara ini bukan pesawat pertama yang dibangun, masih mendorong batasan teknologi dan hal-hal yang bekerja dengan baik untuk pesawat yang lebih kecil mungkin tidak bekerja untuk yang lebih besar karena kendala fisik; dengan cara yang sama, teknologi baru digunakan yang belum digunakan, karena misalnya mereka tidak tersedia pada tahun 1969 ketika Boeing 747 dilakukan.

  • Risiko yang terkait dengan sumber daya manusia dan manajemen secara umum: orang-orang berhenti di tengah proyek, ketidakmampuan menjangkau seseorang karena dia sedang berlibur, kesalahan manusia biasa, dll.

Dengan risiko-risiko itu, orang-orang masih mencapai proyek-proyek seperti pesawat-pesawat besar dalam waktu yang sangat singkat , dan meskipun pengiriman tertunda, proyek-proyek tersebut masih sangat sukses dan berkualitas tinggi.

Dalam hal pengembangan perangkat lunak, proyek-proyek tersebut tidak sebesar dan serumit pesawat terbang (baik secara teknis maupun dalam hal manajemen), dan memiliki risiko yang sedikit lebih kecil dari dunia nyata.

Namun, sebagian besar proyek TI lambat dan terlambat , dan menambahkan lebih banyak pengembang ke proyek tersebut bukanlah solusi (beralih dari tim yang terdiri dari sepuluh pengembang ke dua ribu kadang-kadang akan memungkinkan untuk mengirimkan proyek lebih cepat, kadang tidak, dan kadang-kadang hanya akan membahayakan proyek). memproyeksikan dan meningkatkan risiko tidak menyelesaikannya sama sekali).

Yang masih dikirimkan mungkin sering mengandung banyak bug, membutuhkan paket layanan berturut-turut dan pembaruan rutin (bayangkan "menginstal pembaruan" pada setiap Airbus A380 dua kali per minggu untuk menambal bug dalam produk asli dan mencegah pesawat menabrak).

Bagaimana perbedaan tersebut dapat dijelaskan? Apakah ini semata-mata disebabkan oleh fakta bahwa industri pengembangan perangkat lunak terlalu muda untuk dapat mengelola ribuan orang dalam satu proyek tunggal untuk menghasilkan produk berskala besar, hampir sempurna dengan sangat cepat?


127
Pertanyaan menarik. Saya tergoda untuk mengatakan kualitas pekerja rata-rata dalam industri perangkat lunak kurang terampil dan berkualitas daripada, katakanlah, teknik sipil di mana setiap insinyur telah menyelesaikan gelar yang ketat dan intensif dan kemungkinan mendapatkan piagamnya juga. Selain itu, ruang kompleksitas perangkat lunak besar (misalnya OS, MS Office) mungkin jauh lebih besar daripada pesawat terbang. Pasti banyak lagi tempat untuk gagal! Dan poin penting terakhir: sebagian besar perangkat lunak lebih atau kurang berfungsi, walaupun ditulis dengan buruk dan sangat bermasalah ... tentu saja biaya kegagalan biasanya jauh lebih sedikit daripada pesawat terbang!
Noldorin

155
Temukan seseorang yang benar-benar bekerja di salah satu industri lain (tetapi tidak dalam PR) dan tanyakan kepada mereka tentang "proyek tanpa cacat besar". Saya hampir dapat menjamin bahwa Anda akan mendapatkan tawa yang menyakitkan.
Michael Borgwardt

151
Realisasi proyek perangkat lunak membutuhkan waktu detik atau menit; itulah yang terjadi ketika Anda mengklik "kompilasi" di IDE Anda. Di sisi lain, pemrograman adalah desain . Berapa lama untuk merancang A380?
Semut

53
Program TV itu hype. Mereka hanya menyiarkan proyek yang sukses. Saluran apa pun akan membuat program menjadi perhatian pemirsa.
pandu

117
'bayangkan "memasang pembaruan" di setiap Airbus A380 dua kali seminggu ...' Bayangkan robot musuh terus-menerus memeriksa pesawat untuk kerentanan sementara pilot yang tidak terlatih menekan tombol secara acak. Saya yakin Anda akan membutuhkan tambalan biasa.
Nathan Long

Jawaban:


337

Ed Yourdon's Death March menyentuh sejumlah pertanyaan tipe meta ini.

Secara umum, industri perangkat lunak tidak memiliki banyak hal berikut, yang menghalangi proyek-proyek besar.

  • Standarisasi dan rincian item kerja.

    • Ini tentu saja menjadi lebih baik, tetapi konstruksi desain masih belum ada untuk memecahkan sistem besar. Dalam beberapa hal, perangkat lunak bahkan tidak dapat menyetujui apa yang diperlukan untuk proyek tertentu, apalagi bisa memecah hal-hal menjadi komponen.
    • Dirgantara, konstruksi bangunan, mobil, dll. Semua memiliki arsitektur yang digerakkan oleh komponen dengan antarmuka yang cukup ketat untuk memungkinkan pengembangan paralel sepenuhnya. Perangkat lunak masih memungkinkan terlalu banyak pendarahan di area terkait.
  • Badan besar yang sukses, proyek serupa. A380 bukan pesawat besar pertama yang dibangun Airbus . Ada banyak aplikasi perangkat lunak besar di luar sana, tetapi banyak dari mereka telah menderita secara dramatis dalam beberapa aspek atau yang lain dan tidak akan mendekati disebut "sukses."

  • Sejumlah besar desainer dan pembangun yang telah mengerjakan sejumlah proyek serupa dan sukses. Terkait dengan masalah proyek yang sukses, tidak memiliki bakat manusia yang telah ada di sana, melakukan hal itu membuat hal-hal menjadi sangat sulit dari sudut pandang pengulangan.

  • "Tidak pernah" membangun hal yang sama dua kali. Dalam banyak hal, pesawat terbang seperti pesawat terbang lainnya. Itu punya sayap, mesin, kursi, dll. Proyek perangkat lunak besar jarang terulang. Setiap kernel OS sangat berbeda. Lihatlah perbedaan dalam sistem file. Dan dalam hal ini, ada berapa OS yang benar-benar unik? Yang besar menjadi klon item dasar di beberapa titik. AIX , Solaris , HP-UX , ... pemberita kembali ke AT & T System V . Windows telah memiliki jumlah drag yang luar biasa melalui setiap iterasi. Varian Linux umumnya semua kembali ke inti yang sama dengan yang Linus mulai. Saya mengemukakannya, karena varian cenderung menyebar lebih cepat daripada OS berpemilik yang benar-benar unik.

  • Estimasi proyek sangat buruk. Karena faktor pengulangan sangat rendah, sulit untuk memproyeksikan seberapa besar akhirnya dan berapa lama untuk membangun. Mengingat bahwa manajer proyek dan Manajemen tidak dapat menggunakan kode dan benar-benar melihat apa yang sedang dilakukan, harapan yang tidak realistis mengenai jadwal dapat dihasilkan.

  • QA / QC tidak ditekankan sebanyak mungkin untuk proyek yang lebih besar. Ini kembali ke memiliki antarmuka yang lebih longgar antara komponen, dan tidak memiliki spesifikasi yang kaku untuk bagaimana komponen harus bekerja. Kelonggaran itu memungkinkan konsekuensi yang tidak diinginkan dan bug masuk.

  • Kualifikasi yang dapat diukur secara konsisten. Secara umum, orang berbicara tentang jumlah tahun mereka bekerja dalam bahasa X atau dalam pemrograman. Waktu dalam digunakan sebagai pengganti kaliber atau kualitas keterampilan. Seperti yang telah disebutkan berkali-kali sebelumnya, mewawancarai dan menemukan bakat pemrograman yang baik adalah sulit. Sebagian masalahnya adalah bahwa definisi "baik" tetap sangat subyektif.

Saya tidak bermaksud untuk semuanya negatif, dan saya pikir industri perangkat lunak telah membuat langkah signifikan dari tempat kami berada. Forum seperti ini dan yang lainnya sangat membantu mempromosikan percakapan dan diskusi tentang prinsip-prinsip desain. Ada organisasi yang bekerja untuk menstandarisasi pengetahuan "dasar" untuk insinyur perangkat lunak. Memang ada ruang untuk perbaikan, tetapi saya pikir industri ini telah berjalan jauh dalam periode waktu yang cukup singkat.


23
Sulit untuk memilih jawaban untuk menerima di antara beberapa jawaban yang sangat bagus, tetapi saya akhirnya memilih yang ini meskipun faktanya tidak memiliki suara tertinggi. Sebenarnya, baik jawaban ini maupun jawaban oleh m3th0dman justru mengapa ada kekhususan dalam industri TI, membantu memahami apa yang harus dilakukan di masa depan untuk menutup kesenjangan. Dibandingkan dengan jawaban oleh m3th0dman, yang ini tampaknya jauh lebih terperinci.
Arseni Mourzenko

3
+1 tapi bolehkah saya menambahkan bahwa karena perangkat lunak ada di alam pikiran, ia memiliki kemungkinan yang hampir tak terbatas , sedangkan setiap pesawat yang dibangun harus bersaing dengan persyaratan realitas yang terbatas.
Spencer Rathbun

5
Dijawab dengan sangat baik. Sebagai contoh yang menarik - bayangkan jika sebuah pesawat besar dirancang dan diimplementasikan oleh sekelompok orang tanpa proses atau sejarah perusahaan - orang-orang yang baru saja berkumpul dan membentuk bisnis untuk membangun pesawat pada skala 747 dari awal. Begitulah 90% proyek perangkat lunak yang saya lihat selesai. 10% lainnya dengan arsitek dan perusahaan berpengalaman dengan sejarah dan proses tampaknya jauh lebih sukses. Untuk contoh tandingan lihat proses pengembangan di belakang perangkat lunak yang menyebabkan orang mati ketika gagal.
Bill K

7
Saya pikir Anda menerima jawaban yang salah. Danny Woods benar, kegagalan di industri lain sama seringnya, dan pemrograman tidak membangun desainnya. Konstruksi dalam dunia perangkat lunak dilakukan oleh kompiler dan hampir gratis. Pertanyaan awal Anda sangat jelas. Setelah pekerjaan pendahuluan (desain, spesifikasi, dll.) Dilakukan di atas kertas , desain dan spesifikasi pekerjaan struktur fisik adalah spesifikasi yang TEPAT tentang bagaimana membangun struktur. Satu-satunya yang cocok dengan yang ada di dunia perangkat lunak adalah kode. Kode adalah desain, kompilasi adalah konstruksi.
Michael Brown

5
Tetapi pertanyaan itu sendiri cacat. Sementara kita memang perlu mengalihkan pandangan kritis ke arah kekurangan kita sendiri. Bertindak seolah-olah industri perangkat lunak adalah satu-satunya yang memiliki proyek gagal adalah menggelikan. Mengatakan "begitu semua desain telah dilakukan" juga memberi tahu. Bahkan jika Anda tidak setuju bahwa pemrograman adalah kegiatan desain, seberapa sering Anda melihat detail, desain berbalut besi yang dilakukan di muka untuk perangkat lunak? Orang-orang memberikan spesifikasi fuzzy pada perangkat lunak karena mereka mengantisipasi dapat mengubah perangkat lunak jika spesifikasi tidak benar tanpa peduli bagaimana perubahan itu dapat berdampak pada keseluruhan solusi.
Michael Brown

452

Jawabannya sangat sederhana: mereka 'industri lain' memang memiliki tingkat kegagalan yang tinggi. Kami hanya membandingkan hal-hal yang salah. Perangkat lunak penulisan sering disebut 'build', dan kami membandingkannya dengan fase pembuatan atau konstruksi di industri lain. Tetapi jika Anda melihatnya, itu bukan konstruksi sama sekali: itu desain . Desain perangkat lunak ditulis dalam kode, dan pembangunan dilakukan oleh komputer, baik dengan menyusun perangkat lunak atau langsung menafsirkannya dengan cepat.

Banyak desain di industri lain membutuhkan waktu lebih lama dari perkiraan semula, lebih mahal, atau tidak pernah selesai. Terdengar akrab?

Jadi, apa yang kita lakukan ketika kita merencanakan perangkat lunak? Yah, kami masih merancang, tetapi pada tahap sebelumnya.

Dalam perangkat lunak, tidak ada garis pembuatan catatan. Membangun komponen akhir (komparatif) murah, dan replikasi produk akhir itu sempurna dan efektif secara gratis - Anda menyalin artefak pembuatan.


47
Bahkan di industri OP disebutkan, Aerospace, Boeing 787 Dreamliner dan JSF F-35 keduanya mengalami penundaan yang signifikan. Pekan lalu tempat parkir runtuh di salah satu pusat perbelanjaan utama di Sydney. Sydney memiliki standar bangunan yang sangat ketat tetapi kesalahan terjadi.
teambob

23
Seribu kali ini. Bahkan tautan jadwal pertanyaan menunjukkan bahwa proyek tersebut sebenarnya dalam pengembangan dari tahun 1988. Kode sumbernya adalah desain: developerdotstar.com/mag/articles/reeves_design.html
pkh

2
Banyak proyek besar seperti F-35, Teleskop Hubble, dll terlambat karena sisi pengembangan perangkat lunak. Hubble sebenarnya disimpan dalam penyimpanan selama bertahun-tahun karena perangkat lunaknya belum siap.
MrLane

11
@ MRane: Di dunia nyata itu bekerja seperti ini. Jadwal ditetapkan untuk kapan perangkat keras seharusnya dilakukan dan perangkat lunak seharusnya dilakukan. Perancang perangkat keras menyediakan ICD ke tim perangkat lunak sehingga tim sw dapat menulis kode mereka tanpa perangkat keras. Perangkat keras menyelipkan jadwalnya, banyak dan mengubah antarmuka untuk mengatasi masalah hw, sering tanpa memberi tahu tim sw. Akhirnya, jenis pekerjaan dan dikirim, jauh terlambat. Tentu saja sw tidak berfungsi karena segudang "fitur" yang tak terduga. Karena lebih murah untuk memperbaiki masalah perangkat keras di ...
Dunk

11
perangkat lunak, tim sw sekarang harus memasukkan perubahan ke ICD dan datang dengan solusi untuk perangkat keras kereta. Jadi selain cara pengiriman yang terlambat dan sekarang tim sw juga memperbaiki perangkat kereta, siapa yang disalahkan karena terlambat? Ya, tim perangkat lunak belum selesai. Ini adalah perangkat lunak yang terlambat. Semua orang selalu lupa tentang jadwal rekayasa kelistrikan, mekanik dan sistem yang bergantung pada sw dan kemudian yang memaksa sw untuk ditulis ulang dan memiliki persyaratan tambahan. Yang mereka lihat adalah bahwa tim sw masih mengkode. Dengan demikian, perangkat lunaknya terlambat.
Dunk

180

Untuk menunjukkan beberapa angka:

  1. Perubahan persyaratan setelah implementasi dimulai ; misalnya ketika Airbus A380 pertama mulai dibuat di pabrik saya tidak percaya bahwa jika seseorang menginginkan 200 kursi lagi, itu akan diletakkan di sana; tetapi dalam proyek perangkat lunak besar bahkan setelah programmer memulai pengembangan 5 lebih banyak jenis pengguna dapat ditambahkan.
  2. Kompleksitas - proyek perangkat lunak besar sangat kompleks; mungkin proyek paling kompleks yang dirancang dan dikembangkan oleh manusia;
  3. Tidak cukup sumber daya yang dihabiskan dalam fase arsitektur dan desain ;
  4. Ketidakdewasaan lapangan - rekayasa perangkat lunak relatif disiplin muda dibandingkan dengan saudara teknik lainnya; ini memiliki dua implikasi: a) Tidak banyak heuristik dan praktik yang baik; b) Tidak banyak spesialis yang sangat berpengalaman;
  5. Kurangnya bukti matematis - dalam sebagian besar kasus, metode formal matematis tidak digunakan untuk membuktikan bahwa perangkat lunak berfungsi sebagaimana diperlukan; alih-alih pengujian digunakan. Ini memang berlaku di bidang teknik lain yang lebih mengandalkan matematika; alasannya adalah sebagai kompleksitas;
  6. Terburu - buru - banyak manajer memiliki tenggat waktu yang tidak dapat dicapai; jadi kualitas kode ditempatkan kedua, karena tenggat waktu.

Menjawab pertanyaan itu dengan ketat - Saya cenderung percaya bahwa orang lain memiliki harapan yang sangat tinggi (terutama dalam waktu pengiriman) dari pemrogram dan tidak mengerti persis bagaimana sulitnya pemrograman perangkat lunak besar.


55
Pembuktian matematis formal dalam peranti lunak, selain fakta bahwa seringkali secara praktis tidak mungkin dilakukan dengan benar, pada akhirnya tidak lebih dari menulis program dua kali (satu kali dalam bahasa pemrograman aktual, dan satu lagi dalam bahasa spesifikasi pembuktian formal) dan memverifikasi bahwa keduanya versi melakukan hal yang persis sama.
tdammers

5
Tammmer, ada alat yang dapat membantu Anda menulis keduanya sekaligus: Coq mendukung "ekstraksi program" untuk mengekstrak program dalam OCaml atau Skema dari program Coq bersertifikat.
jkff

66
"Perubahan persyaratan setelah implementasi dimulai". Saya menyebutnya "memindahkan masalah toilet". Anda sedang membangun rumah, meletakkan sentuhan akhir di kamar mandi, dan pemilik menginginkan toilet di tempat yang berbeda. Anda memberi mereka perkiraan biaya. Mereka menolak, mengatakan "mengapa begitu banyak, saya hanya ingin toilet 8 kaki?". Anda kemudian menjelaskan bahwa Anda harus memasang pipa ledeng baru, merobek dinding / lantai terbuka, dll. Untuk dapat pindah ke toilet. Perubahan yang terlambat selalu mahal.
The Malas DBA

7
Saya akan mengatakan menguji pesawat terbang sebenarnya jauh lebih sulit daripada menguji perangkat lunak. Dengan pesawat terbang, semua keajaiban matematika yang Anda bayangkan berakhir sia-sia ketika Anda membayangkan bahwa simulator perangkat lunak atau turbin angin yang Anda buat tidak benar-benar mencerminkan cara kerja ketika Anda di sana. Bukti formal dalam perangkat lunak hanya masalah sulit, dibandingkan dengan bukti formal dalam rekayasa yang tidak mungkin.
Lie Ryan

2
# 1 dalam daftar Anda adalah IMO yang paling penting, saya akan menambahkan dua hal lagi ke dalamnya: -Banyak perubahan besar dapat dibuat dalam jangka waktu singkat (misalnya 'mari kita beralih protokol komunikasi!'), Yang tidak akan merusak barang-barang dalam jangka pendek, tetapi banyak dari ini membuat proyek sangat sulit untuk dikelola dalam jangka panjang. - Perubahan di lingkungan tempat perangkat lunak berjalan dapat berubah secara drastis dalam waktu singkat. Sementara tempat dasar untuk pesawat terbang akan tetap sama (harus terbang dalam badai, harus mendarat di landasan pacu yang solid, ..), sebuah perangkat lunak dapat benar-benar rusak, jika versi baru OS keluar misalnya.
sydd

140

Premis dari pertanyaan ini agak cacat. Baik A380 dan Boeing 787 dikirim terlambat beberapa tahun.

Dalam kasus A380 banyak penundaan disebabkan oleh unit Airbus Prancis dan Jerman menggunakan versi yang berbeda dan sedikit tidak kompatibel dari perangkat lunak desain CATIA . Ini tidak sesuai memanifestasikan dirinya sebagai memanfaatkan kabel yang tidak cukup cocok dengan pesawat.

Tidak ada yang salah dengan CATIA, yang merupakan perangkat lunak desain pesawat yang paling banyak digunakan, tetapi seseorang di suatu tempat menjatuhkan bola konfigurasi perangkat lunak.

Boeing 787 juga mengalami keterlambatan terkait perangkat lunak, tetapi sebagian besar masalahnya adalah masalah pesawat baru yang lebih tradisional seperti pengendalian berat badan dan pengiriman suku cadang di bawah standar oleh pemasok.

Baik A380 dan B787 harus memodifikasi desain sayap mereka setelah pesawat awal memiliki masalah struktural.

Proyek kompleks besar sulit bagi manusia di semua bidang.


10
Sepakat. Saya pikir ada sikap yang salah bahwa perangkat lunak "diproduksi lebih sembarangan" daripada hal-hal fisik karena perangkat lunak yang buruk berakhir dengan perbaikan yang sangat terlihat, ditambah semua orang harus berurusan dengan perangkat lunak yang rusak. Jika sebuah pesawat adalah omong kosong dan mereka harus melakukan beberapa pekerjaan di atasnya Anda tidak mengirimnya kembali, itu hanya sesuatu yang mekanik mengeluh tentang di antara mereka sendiri dalam banyak kasus, kecuali itu cacat besar . Dan itu juga terjadi.
Ben Brocka

6
Saya pikir pertanyaannya tetap ada meskipun contohnya cacat. Secara statistik terbukti, bahwa proyek perangkat lunak memiliki biaya akhir yang jauh lebih besar dan lebih lama dari yang diperkirakan.
Euforia

18
Perlu dicatat bahwa desain dan implementasi sistem pesawat komersial inheren mencakup penyelesaian besar-besaran, dan besar-besaran rumit, proyek TI, salah satu yang memiliki sepenuhnya dan benar fungsional.
Runcing

6
Dan mengingat A380 memiliki penarikan besar baru-baru ini 2010, saya tidak akan menyebutnya "sempurna" bahkan saat itu.
Muhammad Alkarouri

3
Juga, BANYAK pesawat terbang konsep telah didanai dan dibatalkan selama bertahun-tahun, khususnya kontrak militer. Pesawat bukan contoh yang baik sama sekali, karena kita tidak mendengar tentang banyak kegagalan (diklasifikasikan) sampai bertahun-tahun atau dekade kemudian.
SilverbackNet

112

Pria pencakar langit di sini. Tidak yakin apakah saya dapat menjawab pertanyaan Anda, tetapi saya pasti dapat menjelaskan beberapa hal di utas. Bangunan memang terjadi sangat cepat. Kendala utama adalah lokal (peraturan). Namun secara umum dibutuhkan 3 hingga 10 tahun untuk bangunan tinggi dari awal hingga selesai.

Saya pikir membandingkan gedung baru dengan proyek perangkat lunak baru tidak terlalu akurat. Bangunan baru lebih dekat dengan versi baru dari kernel atau OS. Dalam hal ini pengembangan perangkat lunak jauh lebih cepat. Kami tidak pernah membangun dari nol karena ini akan menjadi tugas berisiko tinggi yang klien tidak akan pernah mendaftar. Sebagian besar desain dan pengembangan bangunan merupakan turunan dari proyek yang telah terbukti dan diselesaikan.

Dari pengalaman pribadi, hanya satu dari sepuluh proyek yang dapat dibangun. Prosesnya lebih berorientasi pada pengembangan daripada berbasis desain, jadi saat sesuatu seperti harga baja naik, seluruh proyek keluar dari jendela, atau dirancang, karena desain adalah komponen murah dari proses tersebut.

Desain membutuhkan satu bulan untuk konsep untuk skematis, dua hingga enam bulan untuk merancang pengembangan, enam bulan lagi untuk rincian dan dokumen konstruksi oleh tim arsitek, konsultan perencanaan, insinyur struktural, insinyur angin, insinyur layanan, konsultan kuantitas dan biaya, surveyor, insinyur aksesibilitas dan daftar berjalan ...

Argumen virtual versus fisik tidak terlalu akurat. Kami juga bekerja terutama dengan alat-alat virtual, dan terlebih lagi kami berdua terpisah dari produk akhir kami. Dalam kebanyakan kasus, kami bahkan tidak dapat menguji aspek bangunan dalam skala mockup dan kami menggunakan simulasi untuk mencoba memprediksi apa yang mungkin terjadi.

Dari segi kompleksitas ada perbedaan, tetapi secara keseluruhan mungkin hampir sama. Kami tidak hanya memiliki unit yang saling terkait dan beberapa tingkat abstraksi dan antarmuka berjenjang, tetapi juga orang yang sangat terspesialisasi dalam bagian kecil dari proses yang membuat komunikasi sangat sulit.

Adapun argumen desain versus pengembangan, saya pikir kedua proses dibangun oleh desain. Kedengarannya bagus secara akademis untuk memisahkan ini tetapi tidak mungkin untuk merancang jika Anda tidak tahu cara kerjanya. Anda hanya meningkatkan risiko kegagalan.

Secara keseluruhan, perkiraan saya (yang berpotensi salah) sesuai dengan pertanyaan OP adalah bahwa pemrograman lebih merupakan seni daripada rekayasa. Mengapa orang senang dan bahkan melakukannya secara gratis, menemukan ekspresi dan keanggunan di dalamnya? Ilmu komputer juga (seperti pada timah) lebih dari ilmu daripada teknik. Mengapa Anda mencoba membuktikan algoritma alih-alih hanya menambal bagian yang ada bersama-sama dan bekerja untuk membuat semuanya berfungsi? Tidak yakin apakah ini masuk akal; Saya bukan orang perangkat lunak.

Salah satu aspek yang mengejutkan saya dengan desain dan pengembangan perangkat lunak adalah tentang medium itu sendiri. Komputer membuat pekerjaan manusia-sentris sangat tidak wajar. Semuanya sangat eksplisit dan ada sedikit toleransi. Sulit untuk secara mental mengatasi hal ini, dan beberapa lolos dengan membuang kompleksitas di dalamnya. Jika tidak ada yang lain, ini mungkin ada hubungannya dengan itu?


2
+1 Terima kasih atas wawasannya. "mendesain jika Anda tahu cara kerja" -> "mendesain jika Anda tidak tahu cara kerja"?
tokland

Hei pembangun, saya menyarankan beberapa pengeditan untuk posting ini, saya pikir Anda memiliki poin yang sangat baik, saya hanya mencoba untuk membersihkan beberapa tata bahasa.
Steven

Saya sangat setuju dengan poin tentang pemrograman menjadi lebih dari seni daripada teknik. Saya sering menemukan kreativitas sebagai aspek inti dalam desain perangkat lunak.
Lanzafame

1
Saya tidak setuju dengan pernyataan bahwa proyek perangkat lunak besar dan menara memiliki kompleksitas yang sama - berdasarkan pengalaman saya bekerja sebagai insinyur struktural dan insinyur perangkat lunak, saya akan mengatakan kompleksitas perangkat lunak jauh lebih tinggi. Mungkin ada banyak alasan untuk ini, tetapi yang saya sarankan adalah bahwa ada banyak ruang gerak dalam rekayasa; batas atas desain konstruksi hampir selalu diberikan oleh biaya, dan itu adalah kendala yang lunak. Perangkat lunak harus tepat , karena komputer tidak dapat menangani ambiguitas dengan baik. Lempengan tidak bekerja? Tambahkan shitload baja, dia akan benar.
Simon Robb

Beberapa orang merancang dan membangun bangunan untuk kesenangan. Jangan memberi tahu atasan saya, tetapi sekarang saya memikirkannya beberapa perangkat lunak saya seperti Sagrada Familia: Idiosinkratik, terlalu banyak ornamen, tidak pernah selesai; tetapi dari desain yang menarik, menyenangkan untuk dibangun dan digunakan dan masih berdiri.
Peter A. Schneider

44

Lalu berapa lama desainnya? Tahun? Dua? Sepuluh tahun? Desainnya adalah bagian paling kompleks dari membangun sesuatu, konstruksinya sendiri mudah.

Berdasarkan artikel ini , perlahan-lahan dipahami, bahwa pengembangan perangkat lunak sebagian besar proses desain di mana dokumen desain adalah kode sumber itu sendiri. Dan proses desain sama sekali berbeda dari proses produksi. Ini membutuhkan orang-orang yang berpengalaman dan tidak mungkin untuk merencanakan, karena bahkan perubahan persyaratan kecil dapat mengakibatkan perubahan besar dalam keseluruhan arsitektur proyek. Pemahaman ini adalah dasar untuk metodologi tangkas yang fokus pada peningkatan kualitas kode sebagai dokumen desain akhir dan mengambil pengujian dan debugging sebagai bagian dari proses desain, sama seperti mereka menguji model pesawat di terowongan angin.

Konstruksi itu sendiri ditangani secara otomatis oleh kompiler. Dan berkat itu, kami dapat membangun seluruh produk dalam hitungan menit.

Alasan mengapa proyek perangkat lunak selesai dengan penundaan besar dan biaya meningkat adalah karena manajer masih berpikir mereka dapat memperkirakan, memprediksi dan merencanakan proses desain seperti itu. Bumerang ini lebih sering terjadi daripada yang sebenarnya valid. Mereka masih berpikir bahwa dengan mengikat orang ke dalam proses konstruksi yang kaku mereka entah bagaimana dapat meningkatkan kualitas meskipun hasil akhirnya sebagian besar berlawanan dengan peningkatan biaya dan tenggat waktu yang terlewati.


2
"Pemahaman ini adalah dasar untuk metodologi tangkas". Persis. Metode air terjun masuk akal untuk gedung pencakar langit: Anda ingin setiap detail dalam cetak biru tepat sebelum Anda menuangkan fondasi. Tetapi jika menghancurkan dan membangun kembali gedung pencakar langit itu gratis dan hampir instan, seperti mengkompilasi kode, Anda mungkin akan menggunakan proses berulang-ulang.
Nathan Long

22
@NathanLong: Terutama jika mereka keluar dengan bentuk-bentuk beton baru setiap tiga tahun, dan seseorang menemukan cara Anda dapat menjalankan beberapa elevator dalam satu poros, dan tiba-tiba baja tidak dingin lagi dan semua orang memutuskan untuk membangun kerangka kerja mereka dari karbon serat. Hal-hal seperti itu berlangsung setiap saat di industri perangkat lunak.
TMN

2
"Pengembangan perangkat lunak sebagian besar proses desain di mana dokumen desain adalah kode sumber itu sendiri" Anda baru saja membuka mata saya. Terima kasih.
Bro Kevin D.

@ TMN Bayangkan jika saat membangun gedung pencakar langit, mereka akan mengubah palet warna interior karena tidak terlihat benar. Itu berlaku untuk setiap komponen bangunan. Mencoba menjalankan beberapa elevator pada satu poros adalah satu hal, tetapi Anda harus menguji 20 elevator dari pemasok yang berbeda sebelum bahkan mencoba menghubungkan semuanya ke poros ...
Lo?c Faure-Lacroix

@ Lo?cFaure-Lacroix: Insinyur mungkin menguji 20 elevator yang berbeda, devs hanya akan menggunakan yang dijelaskan dalam posting blog di mana mereka pertama kali mendengarnya. Kemudian ketika gedung dibuka dan ada masalah dengan lift, mereka akan menemukan bahwa perusahaan yang membangunnya tidak ada lagi. Ketika mereka mencoba untuk mendapatkan pengganti dari pemasok yang berbeda, mereka akan menemukan lift asli mereka menggunakan poros non-standar ...
TMN

39

Bayangkan, di tengah-tengah desain Airbus A380, seseorang memasang pipa dalam sebuah pertemuan dan berkata, "Heh, bisakah membangunnya sebagai triplane?" Yang lain bergabung dengan berkata, "Ya, ya. Triplane. Lebih banyak sayap lebih baik." Tahun-tahun berikutnya dihabiskan mengubah desain A380 menjadi triplane. Pada pertemuan lain, seseorang berkata, "Triplane? Itu sudah tua. Kami ingin biplan. Lepaskan salah satu sayapnya."

Atau bayangkan, di tengah proyek pembangunan jembatan, seseorang berkata, "Heh, kami baru saja membuat kesepakatan dengan perusahaan perkapalan. Mereka membutuhkan jembatan yang tingginya 40 kaki lebih tinggi, karena kapal mereka jauh lebih tinggi. Perbaiki. Terima kasih. Terima kasih. . "

Ini hanyalah beberapa alasan mengapa proyek perangkat lunak, besar dan kecil, berakhir dengan kegagalan pada tingkat yang mengkhawatirkan.


8
Inilah yang terjadi. Jenis manajemen atau klien berubah pikiran setiap 10 detik yang hanya membuat frustasi pengembang. Saya keluar dari pekerjaan terakhir saya karena omong kosong seperti ini
Erin Drummond

3

21

Sebagai seseorang dengan latar belakang teknik mesin yang bekerja di TI, saya sering bertanya-tanya tentang alasan rendahnya tingkat keberhasilan dalam TI.

Seperti orang lain di utas ini, saya juga sering mengaitkan kegagalan dengan ketidakdewasaan IT, kurangnya standar detail (ya saya serius, apakah Anda pernah memeriksa lembar standar baut sederhana?) Dan kurangnya standar komponen dan modul.

Industri lain, seperti konstruksi bangunan atau pembangunan kapal juga memiliki lebih banyak "jalur tak jalan": pengetahuan dan pengalaman prototipe solusi tertentu, yang - dalam bentuk khusus - digunakan kembali berulang kali. Pernah bertanya-tanya mengapa bangunan, kapal atau pesawat terbang dengan ukuran dan tujuan yang berbeda terlihat sangat mirip? (ada pengecualian pada aturan tentu saja ...)

Itu karena prototipe tersebut diteliti dengan baik, dipahami dengan baik, umumnya digunakan dan memiliki rekam jejak yang terbukti. Bukan karena itu tidak bisa dilakukan dengan cara lain. Dalam standardisasi IT jarang terjadi: proyek (besar) cenderung menemukan kembali komponen, melakukan penelitian dan pengiriman pada saat yang sama dan dengan orang yang sama!

Hal ini tak terhindarkan mengarah pada produk sekali pakai, yang mahal untuk dikembangkan dan diservis, rawan kesalahan dan gagal dengan cara yang tidak dapat diprediksi dalam kondisi yang tidak pasti. Dan karena ini, tentu saja, produk-produk ini jauh lebih cepat usang, ditulis dan diganti dengan biaya yang sama besar dengan hanya yang sedikit lebih baik. Yang dibutuhkan TI adalah setara dengan revolusi industri, yang mengubah pengrajin usia menengah menjadi pabrik yang efisien.

Yang mengatakan, ada beberapa faktor yang membuat IT benar-benar unik. Berbeda dengan industri-industri lain yang disebutkan, TI benar-benar ada di mana-mana: digunakan dalam setiap aspek kehidupan modern kita. Jadi itu adalah keajaiban kecil. TI telah mencapai banyak kemajuan ini dan mampu memberikan hasil yang dilakukannya.


5
+1. Contoh yang bagus untuk standardisasi (lembar standar baut sederhana). Dalam TI, komponen langka yang dinormalisasi. Ambil formulir pendaftaran: setiap website menemukan kembali mereka sendiri, dan sedikit pengembang yang tahu bagaimana formulir pendaftaran mereka berperilaku dengan unicode, dengan string kosong, dengan string terlalu lama, dll
Arseni Mourzenko

1
@ MainMa: contoh buruk, apakah Anda membuat tombol, kotak teks, kotak opsi, kotak pilihan dari divs? Tidak, Anda menggunakan kembali elemen formulir browser; dan browser menggunakan elemen bentuk Sistem Operasi.
Lie Ryan

4
Saya lebih berbicara tentang internal, bukan kontrol. Ambil beberapa situs web acak. Bisakah Anda menggunakan karakter Mandarin untuk kata sandi? Bisakah Anda menggunakan kata sandi 25 karakter? Apa yang akan terjadi jika Anda meletakkan spasi putih di kata sandi atau nama pengguna? Semua ini dapat dinormalisasi, tetapi tidak, dan setiap orang menciptakan kembali roda untuk setiap proyek, sering kali buruk, yaitu tidak ada hashing dan / atau salting, atau kata sandi terbatas pada enam belas karakter (contoh: MSN), dll.
Arseni Mourzenko

4
Mengubah IT dari "pengrajin" menjadi "pabrik" mungkin tidak dimungkinkan. Pabrik sedang menjalankan proses yang telah dibuat. Pekerja di pabrik menjalankan proses mereka dengan sedikit atau tanpa pemikiran manusia. Banyak pabrik telah mengganti manusia dengan robot karena fakta ini. Dalam perangkat lunak Anda tidak menjalankan suatu proses, tetapi menciptakannya. Membuat perangkat lunak akan lebih mirip dengan mendesain pabrik dan prosesnya daripada menjalankan pabrik. Meskipun pembuatan perangkat lunak dapat mengambil manfaat dari standar, itu tidak dapat secara fundamental menjadi pabrik.
mike30

@ArseniMourzenko ini adalah perbandingan yang buruk untuk membandingkan "lembar data untuk baut" (yaitu alat, peralatan) dengan "standar formulir pendaftaran". Formulir pendaftaran akan lebih seperti "atap" atau "pintu depan" (memang, ada jutaan cara untuk membuatnya). Apa yang dibandingkan dengan baut lebih seperti perilaku pipa prosesor. Ini sama sekali tidak sesuai dengan yang kita butuhkan: OS andal (dengan karakteristik yang sangat jelas, bukan "data dapat mengenai disk tergantung pada opsi pemasangan yang digunakan") dan alat pengembangan tambahan (mereka harus dapat memeriksa 90% dari kode untuk standar properti)
lihat

15

Saya khawatir saya tidak setuju dengan pernyataan Anda.

Airbus dan Boeing adalah dua contoh perusahaan yang membangun pesawat. Ada berapa perusahaan yang membangun pesawat? Sangat sedikit, jika Anda membandingkannya dengan berapa banyak perusahaan yang membangun perangkat lunak.

Sama mudahnya untuk mengacaukan proyek pesawat terbang dengan mengacaukan proyek perangkat lunak. Jika saja penghalang masuknya sangat rendah di industri pembuatan pesawat seperti di industri perangkat lunak, Anda pasti akan melihat banyak proyek pesawat yang gagal.

Lihatlah mobil; Ada produsen berkualitas tinggi yang membangun mobil yang sangat tahan lama dan sangat canggih (pikirkan Land Rover, Mercedes) dan ada yang membuat mobil yang tidak akan bertahan setahun tanpa harus memperbaikinya (pikirkan Kia atau Cherry). Ini adalah contoh sempurna dari industri dengan penghalang masuk yang sedikit lebih rendah, jika Anda mulai memiliki pemain yang lebih lemah.

Perangkat lunak tidak berbeda. Anda memiliki banyak produk kereta, di sisi lain, Windows, Office, Linux, Chrome, atau Google Search adalah proyek yang sangat berkualitas tinggi yang dikirimkan tepat waktu dan memiliki tingkat kualitas yang sama dengan pesawat terbang.

Poin lain yang banyak dilewatkan orang adalah seberapa banyak perawatan yang diperlukan untuk memelihara mobil, kapal tanker, atau pesawat terbang yang baru saja kita ambil sebagai fakta kehidupan. Setiap pesawat harus menjalani pemeriksaan teknis sebelum setiap lepas landas. Anda harus memeriksa mobil Anda setiap beberapa mil dan melakukan hal-hal biasa seperti ganti oli, ganti ban.

Kebutuhan perangkat lunak juga. Jika hanya orang yang menghabiskan banyak waktu untuk diagnosa, pencegahan, atau mengaudit keadaan dan kualitas perangkat lunak seperti yang mereka lakukan dengan produk mekanik / fisik, saya akan mengharapkan pernyataan yang jauh lebih sedikit seperti ini. Apakah Anda membaca log aplikasi Anda setiap kali sebelum meluncurkannya? Nah .. jika itu pesawat terbang, Anda harus ;-)


5
Windows sering tidak dikirimkan tepat waktu (Longhorn, alias Windows Vista, pada awalnya seharusnya dikirim pada tahun 2003). Saya tidak tahu tentang Office, tetapi sebagian besar proyek perangkat lunak lain yang Anda sebutkan secara eksplisit tidak memiliki jadwal, atau jadwal rilisnya sangat sering sehingga mereka menyertakan fitur apa pun yang siap dalam rilis, dan mendorong yang lainnya hingga siap .
Ken Bloom

2
Ini adalah contoh yang lebih baik dari perangkat lunak berkualitas tinggi: 420.000 saluran dan bebas bug: perangkat lunak yang mendukung Space Shuttle . Pikiran Anda, ada biaya besar terkait dengan mendapatkan kualitas semacam ini.
dodgy_coder

@dodgy_coder, Membangun pesawat yang aman juga tidak murah ;-)
Karim Agha

1
@PaulNathan layak sangat subjektif;)
James Khoury

3
@KarimA .: Membuat pesawat yang aman tidak murah, tetapi sebagian besar yang membuat pesawat aman, adalah perangkat lunak ... Jadi, bagian penting dari desain pesawat sebenarnya adalah desain perangkat lunak!
awe

10

Blok bangunan digital bisa 1 atau 0. Tidak ada peralihan.

Desain mekanis memiliki tingkat tol. Saya dapat menempatkan satu paku keling yang kurang sempurna ke dalam sebuah jembatan dan kemungkinan besar tidak akan jatuh, namun, dalam kode bahkan hanya sekali contoh menempatkan 0 di mana 1 harus bisa gagal seluruh program.

Karena sifat komputasi yang logis dan interatif, perubahan apa pun, bahkan yang sangat kecil, dapat menyebabkan kegagalan yang drastis.


21
Saya pernah mendengar seseorang berkata "Konstruksi akan seperti pemrograman jika ketika Anda meletakkan gagang pintu terakhir di rumah mundur, seluruh rumah meledak".
Morgan Herlocker

9

Saya sering bertanya-tanya hal yang sama. Ini tentu terasa (kadang-kadang) seperti kami sekelompok amatir yang tidak tahu apa yang kita lakukan. Saya tidak suka penjelasan yang menyalahkan manajer atau faktor eksternal lainnya - kami para pengembang harus bertanggung jawab atas apa yang kami buat.

Saya pikir kita berada dalam bisnis di mana kesalahan itu murah . Perangkat lunak tambalan itu murah, dibandingkan dengan membangun kembali gedung pencakar langit, atau menarik kembali setiap ponsel yang dijual.

Ini telah menciptakan budaya di mana bug adalah bagian dari kehidupan sehari-hari . Mereka diterima dengan mengangkat bahu. Sementara beberapa bug mungkin tidak dapat dihindari, apakah mereka mendominasi pekerjaan kita sehari-hari ? Saya sepenuhnya memahami manajer yang merasa QA tidak sepadan dengan masalahnya, justru karena mereka mengharapkan bug. Saya tidak mengerti programmer yang tidak berusaha membuat kode bebas kesalahan, karena mengoreksi bug sangat membosankan.

Intinya saya percaya itu adalah masalah budaya, dan saya harap itu akan berubah.


5
Apakah Anda memahami programmer yang tidak berusaha keras untuk menghasilkan kode bebas kesalahan, karena itu akan memakan waktu dua kali lebih lama dan manajemen menggerakkan leher mereka untuk mengimplementasikan fitur-fitur baru ini kemarin?
Beta

4
Bukankah itu juga berlaku untuk industri lain? Saya tidak menyangkal bahwa faktor-faktor eksternal tidak ada, tetapi saya percaya bahwa perubahan harus datang dari dalam. Jika insinyur perangkat lunak memeluk peran mereka sebagai ahli di bidangnya, rekomendasi dan perkiraan mereka akan dihormati dan tidak ditebak oleh manajemen. Atau aku menjadi naif?
waxwing

2
Saya sering terkejut ketika saya sesekali mengunjungi pelanggan, dan menonton mereka menggunakan produk yang saya pemrograman. Ada bug dan fungsionalitas yang membuat cara mereka bekerja sangat sulit, dan sebagai seorang programmer, saya melihat betapa mudahnya itu bisa dibuat lebih baik bagi pengguna, tetapi pengguna tidak pernah mengeluh tentang hal itu, karena menurutnya itu tidak layak untuk diganggu. melaporkannya.
awe

7

Standar dan praktik teknik sangat berbeda di bidang TI (sebagai industri independen) daripada di aerospace . Ini mungkin paling mudah dipahami dengan mempertimbangkan bagaimana profesional TI bereaksi ketika menemukan dokumen standar untuk TI di ruang angkasa . Sebagai contoh, Joint Strike Fighter C ++ Standards yang telah membuat jalan mereka di Internet dalam beberapa kali.

Banyak yang mengekspresikan kegelisahan atau pengunduran diri yang menyedihkan (berharap kita bisa melakukan hal itu); dan banyak yang menanggapi dengan ejekan, mengklaim tidak ada cara praktis untuk mengirimkan produk konsumen dengan cara ini. Ini bahkan mungkin benar, mengingat harapan, bukan dari konsumen, tetapi dari manajemen. Ada banyak ketidakpercayaan untuk coders yang hanya kode dan kode selama beberapa minggu, tidak melakukan demo apa pun. Tuhan membantu pembuat kode yang hanya mendesain sesuatu selama dua minggu. Tidak demikian halnya dengan pesawat terbang.

Dalam perangkat lunak, orang benar-benar berharap untuk memiliki sesuatu sekarang. Tentu, alasannya masuk, akan butuh sedikit waktu untuk membuatnya benar-benar solid; tetapi tidak bisakah kita memiliki beberapa hal rumit yang dijelaskan secara sederhana dalam seminggu? Orang juga belajar bahwa hal-hal rumit yang diuraikan dalam istilah yang jujur ??dan rumit jarang membangkitkan imajinasi; dan dengan demikian banyak insinyur yang akhirnya terlibat dalam dunia imajiner hal-hal sederhana yang disatukan dengan cara-cara kreatif (berbeda dengan dunia hal-hal sulit yang dilakukan dengan sangat baik).


5

Beberapa hal dari saya:

1- Standar dan bagian: Mereka adalah produsen pesawat , bukan pengembang. Saya tidak sepenuhnya yakin, tetapi dugaan saya adalah bahwa banyak bagian di-outsourcing-kan. Mereka tidak membangun elektronik / instrumen mereka sendiri, mereka mendapatkan kursi dari beberapa perusahaan, mesin mungkin dikembangkan di tempat lain, dll.

Proyek perangkat lunak, di sisi lain, hampir selalu dimulai dari awal hanya dengan beberapa kerangka kerja / pembantu di tempat.

2- Waktu untuk mencapai pasar: Waktu bukan masalah penting bagi pesawat. Saya yakin desain Airbus telah selesai tahun sebelum selesai, dan mereka memang memilih untuk mengabaikan terobosan besar yang mungkin terjadi pada waktu itu. (Sama untuk produsen mobil, misalnya, teknologi mutakhir yang mereka kembangkan saat ini akan turun ke jalan dalam 5-10 tahun).

Untuk perangkat lunak, Anda harus sangat gesit, jika saya memulai proyek besar sekarang dan membutuhkan waktu tiga tahun untuk mengembangkannya tanpa perubahan, kemungkinannya cukup tinggi bahwa saya mengandalkan teknologi yang tidak tersedia lagi atau produk saya sudah usang. Ini pada gilirannya menawarkan banyak masalah.

3- Siklus rilis dan versi. - Pesawat harus benar-benar selesai saat "dilepaskan". Tidak ada versi beta yang stabil, versi malam atau yang serupa. Selain itu, setelah selesai, itu hanya dapat dimodifikasi dengan cara yang kecil. Anda tidak dapat menambahkan level tambahan dengan 100 kursi ke boeing yang ada, itu tidak mungkin.

Perangkat lunak di sisi lain memiliki perubahan tambahan yang sering kali hanya "membangun yang berfungsi", tetapi belum tentu produk jadi. Juga, dalam IT, tidak biasa mengatakan "hei, mari kita tambahkan kompartemen bagasi lain ke pesawat kami yang menampung tambahan 50 ton".


5

Saya pikir jawabannya cukup sederhana:

1) Konstruksi dan implementasi fisik telah ada selama manusia - kami telah memiliki ribuan tahun untuk mengembangkan metode dan teknik kami untuk mengimplementasikan proyek fisik. 'Konstruksi' perangkat lunak, yang membutuhkan keahlian yang sama sekali baru dan berbeda, belum lebih dari 50 tahun - kami belum memiliki waktu yang cukup untuk menyelesaikannya.

2) Konstruksi virtual lebih sulit - Anda harus 'melihat' hal-hal dalam pikiran Anda yang tidak memiliki realitas fisik sama sekali. Ini mengharuskan Anda untuk menganalisis dan mengabstraksi banyak informasi sebelum Anda bahkan tahu seperti apa produk Anda seharusnya terlihat dan langkah-langkah yang diperlukan untuk membuatnya. Tidak demikian ketika membangun jembatan atau bangunan.

3) Seringkali jauh lebih sulit untuk menemukan sumber kegagalan atau bug perangkat lunak daripada saat melakukan rekayasa fisik. Jika girder tertekuk, Anda melihat di mana tekuk dan Anda melihat dukungan yang menahannya dan gagal, dll. Menemukan cacat perangkat lunak dapat memerlukan memeriksa banyak kode dan proses yang berinteraksi - sulit, memakan waktu, dan tidak terikat pada hukum fisika dan matematika dengan cara struktur fisik.


4

Saya akan mencoba menjawab menggunakan salinan kata demi kata dari artikel dari muse Jack Ganssle yang tertanam. Meskipun ini mengatakan firmware di mana-mana, hanya ganti mental dengan perangkat lunak.

Dibandingkan dengan Apa?

Firmware adalah hal yang paling mahal di alam semesta. Dalam bukunya yang indah "Hukum Agustinus," Norman Augustine, mantan CEO Lockheed Martin, menceritakan kisah yang mengungkap tentang masalah yang dihadapi oleh komunitas pertahanan. Sebuah pesawat tempur berkinerja tinggi adalah keseimbangan rumit dari kebutuhan yang saling bertentangan: jangkauan bahan bakar vs kinerja. Kecepatan vs berat. Tampaknya pada akhir 70-an pejuang berada di sekitar berat seperti yang pernah mereka alami. Para kontraktor, yang selalu mengejar keuntungan yang lebih besar, mencari dengan sia-sia sesuatu yang dapat mereka tambahkan dengan biaya banyak, tetapi itu tidak membebani apa pun.

Jawabannya: firmware. Biaya tak terbatas, nol massa. Avionik sekarang menyumbang lebih dari setengah biaya pesawat tempur. Itu adalah sepotong perubahan ketika Anda mempertimbangkan pesawat tempur Amerika terbaru, F-22, berharga sepertiga dari sejuta dolar per pop. Agustinus praktis tertawa terkekeh-kekeh saat menceritakan kisah ini.

Tetapi mengapa perangkat lunak begitu mahal? Tom DeMarco pernah menjawab pertanyaan ini dengan tiga kata ini: dibandingkan dengan apa? Dia melanjutkan untuk membahas kasus-kasus bisnis yang relatif membosankan, tetapi jawaban itu telah bergema di benak saya selama bertahun-tahun. Dibandingkan dengan apa? Dengan perangkat lunak kami secara rutin membuat perilaku produk dengan kompleksitas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tentu, kodenya mahal. Tetapi tidak pernah dalam sejarah peradaban ada orang yang membangun sesuatu yang begitu rumit.

Pertimbangkan jenis gelembung berikut, diangkat tanpa malu-malu dari Wikipedia dan tidak diperiksa keakuratannya:

void bubblesort(int * A, int n){

    for(int i(0); i < n; ++i)

        for(int j(0); j < n - i - 1; ++j)

            if(A[j] > A[j + 1])

                std::swap(A[j], A[j + 1]);

}

Itu hanya 110 karakter tanpa spasi, mungkin terlempar dalam satu atau dua jam. Misalkan kita tidak memiliki perangkat lunak dan harus menerapkan sejenis menggunakan beberapa strategi lain. Berapa biayanya?

Seorang insinyur mesin mungkin membanggakan bahwa profesinya membangun penyortir jauh sebelum komputer. Pertimbangkan penyortir kartu 82 model IBM era 1949 ( http://www.columbia.edu/acis/history/sorter.html ) dengan throughput 650 kartu per menit, lebih sedikit daripada yang mungkin dikelola cuplikan kode kami bahkan pada 4 MHz Z80. Model 82, tentu saja, hanya mengurutkan satu kolom kartu pada satu waktu; untuk benar-benar menyortir geladak bisa membutuhkan lusinan lintasan.

Berapa lama yang dibutuhkan untuk merancang dan membangun binatang ini? Bertahun-tahun, tidak diragukan lagi. Dan fungsinya tidak ada artinya dibandingkan dengan kode kami yang jauh lebih cepat dan yang dapat menangani dataset raksasa. Tapi itu tahun 1949. Berapa lama untuk membangun semacam gelembung dari komponen elektronik - tanpa FPGA dan VHDL, atau CPU?

Dalam satu jam saya mengelola diagram blok kasar, satu di atas level chip (blok memiliki nama seperti "adder," "16 bit latch" dan sejenisnya). Tetapi logika sequencing jelas sangat berantakan jadi saya baru saja melemparkan PLD, dengan asumsi pada titik tertentu tidak akan terlalu sulit untuk menulis persamaan yang sesuai. Dan, ya, mungkin itu melanggar aturan no-diprogram-logika, tetapi untuk merancang dan men-debug semua logika yang menggunakan gerbang dalam jumlah waktu yang masuk akal tidak mungkin seperti gas buck-a-galon.

Dengan asumsi 16 bit kata dan alamat, sirkuit akan membutuhkan sekitar selusin 16 bit kait, adders, dan sejenisnya. Ditambah memori. Dan saya tidak tahu bagaimana data yang tidak disortir masuk ke dalam RAM atau bagaimana hasilnya diekspor. Itu adalah persyaratan desain yang tidak ditentukan. Solusi perangkat lunak saja secara alami menyelesaikan persyaratan ini hanya dengan menulis prototipe fungsi.

Menerjemahkan diagram blok kasar ke skema mungkin memakan waktu sehari. Lalu ada waktu untuk mendesain dan memproduksi PCB, memesan dan memuat komponen (dan mengubah desain untuk menangani masalah akhir masa pakai yang tak terduga namun tak terhindarkan), dan kemudian tentu saja membuat sirkuit bekerja. Kita bisa berbicara tentang upaya selama berminggu-minggu dan banyak uang untuk papan tulis, suku cadang, dan peralatan uji yang sesuai.

Semua ini untuk menggantikan 7 baris kode kecil. Beberapa program tertanam nyata kurang dari 10.000; banyak yang melebihi satu juta. Berapa banyak perangkat keras dan berapa banyak teknik yang diperlukan untuk mengganti program komputer nyata super-ukuran?

Pertimbangkan program nyata seperti spreadsheet. Berapa banyak sirkuit yang diperlukan untuk membuatnya tanpa prosesor? Bisa jadi ukuran kota.

Firmware adalah hal yang paling mahal di alam semesta, tetapi hanya karena kompleksitas masalah yang tak terpecahkan yang dipecahkannya. Tapi ini jauh lebih murah daripada alternatif apa pun. Jadi, ketika bos Anda dengan jengkel bertanya mengapa perangkat lunak itu begitu lama, Anda tahu harus berkata apa. Dibandingkan dengan apa?

Jadi disana! Perangkat lunak / firmware memiliki kompleksitas yang tak tertandingi.


3

Rekayasa dan manajemen perangkat lunak pada dasarnya berbeda dari banyak bidang teknik lainnya. Hasil tidak fisik, dan proses produksi adalah desain dan proses pengembangan. Membuat salinan lain dari perangkat lunak pada dasarnya memiliki biaya marjinal nol; semua biaya ditemukan dalam mengembangkan salinan pertama.

Karena pemuda relatif rekayasa perangkat lunak dan manajemen sebagai suatu disiplin, ada beberapa informasi yang salah dan kesalahan yang masih dianggap sebagai fakta ( lihat referensi ini ) yang menghambat pengembangan dan rekayasa perangkat lunak secara keseluruhan.


3
+1 tentang ketidakmatangan pengembangan Perangkat Lunak. Teknik Sipil telah memiliki beberapa ribu tahun untuk mengembangkan praktiknya. Dirgantara telah memiliki seratus, dan didasarkan pada disiplin ilmu teknik lainnya. Perangkat lunak masih muda. Ini juga biasanya kurang dipahami. Orang-orang dapat membangun jembatan di atas stream atau membuat pesawat kertas sebagai anak-anak - hal yang sama tidak berlaku untuk perangkat lunak.
Andy Burns

3

Tidak semua pengembang diciptakan sama. Ada yang baik, ada yang tidak.

Cobalah membaca kode orang lain setiap saat untuk memahami apa yang saya katakan. Terlalu banyak pernyataan logika tambahan dapat menambah risiko. Risiko-risiko ini dapat menyebabkan perilaku buruk atau serangga. Pernyataan logika tidak cukup dan sekarang Anda memiliki referensi nol. Pemrogram yang baik memahami ini dan tahu kapan harus melakukan apa dan di mana. Tapi tidak ada yang sempurna. Segalanya rumit. Tambahkan pekerjaan orang lain yang tidak dipikirkan dengan baik dan mudah untuk melihat bagaimana proyek berjalan.


3

Katedral dulu membutuhkan waktu hingga 100 tahun untuk dibangun.

Beberapa pesawat Airbus membutuhkan 1 juta baris kode untuk bekerja.

Semakin banyak waktu Anda memperbaiki sesuatu, semakin banyak peningkatan yang Anda dapatkan, jadi berikan industri kesalahan beberapa abad percobaan-kesalahan untuk menjadi lebih baik, dan kita akan melihat berapa banyak yang dibutuhkan untuk mengembangkan proyek besar yang solid tanpa bug. atau kekurangan.


Katedral Cologne dimulai pada 1248, dan selesai pada 1880. 632 tahun.
gnasher729

3

Proyek besar sering terjadi di organisasi besar. Jika Anda belum pernah bekerja di organisasi besar, ada satu hal yang dijamin dapat mematikan kinerja dan produktivitas: birokrasi.

Anehnya, banyak orang tidak tahu apa birokrasi itu (sering bingung dengan politik), atau bahkan jika / ketika mereka memiliki masalah birokrasi.

Kami baru-baru ini menyimpulkan sebuah proyek untuk mengimplementasikan otentikasi kartu pintar. Awalnya diperkirakan tiga bulan. Butuh 15 bulan. Tidak ada biaya, anggaran, ruang lingkup, atau alasan teknis untuk penundaan ini. Cakupannya sebenarnya cukup sempit - hanya untuk akun dengan hak istimewa tinggi (akun administrator), sekitar 1.200 total akun.

Faktor penting lainnya adalah mitra bisnis Anda. Ini akan termasuk vendor. Jika mitra Anda memiliki masalah yang menyebabkan keterlambatan dalam proyek Anda, tidak ada banyak opsi yang benar-benar akan memperbaiki masalah keterlambatan. Mereka tidak bekerja secara langsung untuk Anda, dan Anda mungkin tidak dapat memecat satu orang itu pada pasangan yang mungkin menjadi penyebabnya. Mitra dapat dipecat, atau dapat dikenakan sanksi finansial atau disinsentif, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa proyek telah mengalami penundaan. Inilah yang terjadi dengan Boeing ketika mereka melakukan strategi sumber raksasa dengan Boeing 787 Dreamliner .


3

Saya memiliki versi yang lebih singkat untuk Anda:

Apa pun yang mudah dilakukan, atau disederhanakan, kami menulis sebuah program untuk melakukannya alih-alih kami.

Dan kemudian bertarung dengan meta-proses sebagai gantinya.

Itu tidak benar, per se, tetapi setiap hari ribuan blog dibuat, alih-alih menulis mesin blog. Setiap hari kerja, ribuan makro Excel ditulis, alih-alih menulis aplikasi database yang dirancang khusus untuk ini.

Ada banyak faktor lain - beberapa di antaranya disebutkan di sini - tetapi saya ingin menambahkan poin ini ke dalam diskusi.


Saya setuju. Program besar dapat disampaikan dengan sempurna dan sesuai jadwal, karena mereka telah dilakukan ratusan kali selama 3 dekade. Misalnya, editor teks.
Droogans

Bukan hanya itu, tetapi cara kami memberikan program besar dengan sempurna yang telah dilakukan sebelumnya, adalah kami hanya mengunduh program lama dari situs webnya dan membuat salinannya. Tetapi untuk beberapa alasan yang tidak dihitung sebagai proyek perangkat lunak besar yang sukses.
bdsl

3

Kurangnya akuntabilitas ... Orang-orang digugat ketika sebuah pesawat jatuh. Industri perangkat lunak menolak tanggung jawab apa pun atas kerusakan perangkat lunak apa pun, oleh karena itu menciptakan kurangnya insentif untuk menciptakan produk yang kuat dan aman.


1
Saya sudah mengatakan itu sejak lama. Jika Anda dituntut saat aplikasi Anda mogok, kode akan jauh lebih kuat ... Dan ada banyak perusahaan yang saya ingin tuntut - ambil MS misalnya: berapa jam yang hilang karena semua pembaruan dan tambalan mereka dan bug dan revisi yang merusak hal-hal lain. Menuntut mereka untuk jam-jam hilang dan kualitas akan meningkat CEPAT.
Vektor

Jika itu yang terjadi, biaya akan meningkat dan fitur akan berkurang.
Jim G.

1
@ Jim. Pertanyaannya adalah tentang keandalan, bukan fitur atau harga. Tentu saja harus membuat produk yang lebih andal akan menimbulkan lebih banyak kendala di ruang desain Anda dan aspek lain (fitur dan biaya) bisa menderita.
GreyGeek

4
Dan biaya Boeing 737 adalah $ 50-80 juta. Anda membayar setiap kali Anda mendapatkannya - apakah Anda membayar setiap kali Anda membuka Office? Jika saya dibayar setiap kali seseorang menggunakan perangkat lunak saya, saya akan didedikasikan untuk keandalan.
FlavourScape

1
@ Jim G: Saya lebih suka memiliki 1 versi stabil dari produk daripada memiliki 5 versi jelek.
Giorgio

2

Sebagian besar proyek besar memiliki tingkat keterpisahan yang tinggi dari sub-proyek, di mana Anda dapat mendefinisikan sejumlah kecil kendala desain; seluruh proyek akan bekerja ketika masing-masing sub proyek selesai. Jika ada yang tidak beres dalam sebuah sub proyek, seluruh upaya tidak perlu dipertanyakan; Anda tinggal mencari cara alternatif untuk menyelesaikan sub proyek (misalnya menggunakan mesin yang berbeda).

Ini mungkin tetapi sulit, baik secara praktis maupun sebagai masalah alami manusia, dalam proyek perangkat lunak.

Sebagian, industri lain telah belajar dengan cara yang sulit bahwa pemisahan semacam ini adalah hal yang baik. Misalnya, jika Anda akan menggunakan mesin pesawat Rolls Royce, Anda tidak perlu menggunakan baut Rolls Royce khusus dan titik attachment yang hanya bekerja dengan sayap dengan desain tertentu, dan kemudian jika Anda mencoba beralih ke Pratt dan Whitney, Anda harus mendesain ulang seluruh sayap Anda dari bawah ke atas (yang, pada gilirannya, membutuhkan desain ulang lengkap dari pesawat, yang pada gilirannya mengharuskan Anda untuk membeli kursi yang berbeda, yang pada gilirannya mengharuskan Anda untuk membeli sistem hiburan dalam penerbangan yang berbeda, yang...). Mungkin ada beberapa hubungan - Anda tidak bisa hanya bertukar mesin tanpa perawatan - tetapi proyek besar umumnya bekerja lebih baik ketika hal-hal seperti itu diminimalkan.

Saya berpendapat bahwa proyek-proyek perangkat lunak besar yang dirancang sebagai sekelompok proyek perangkat lunak kecil dengan antarmuka yang bersih antara satu sama lain tidak akan sering gagal, selama proyek besar sebenarnya diselesaikan oleh kelompok proyek kecil. (Dimungkinkan untuk melakukan kesalahan dalam hal ini.)


2

Membangun sistem perangkat lunak sangat berbeda dari membangun struktur fisik. Artinya, implementasinya sangat jauh berbeda. Sementara misalnya membangun kapal tanker besar, Anda melakukan banyak tugas yang relatif sederhana (tidak mudah sekalipun!), Seperti pengelasan bagian bersama-sama dengan robot atau dengan tangan, mengencangkan semua mur dan baut, melukis, melakukan dekorasi dengan membawa semua peralatan dan furnitur dan semacamnya. Semua ini adalah hal yang sangat sederhana untuk dilakukan, sungguh.

Namun, ketika datang ke perangkat lunak, itu menjadi jauh lebih kompleks . Misalnya, bagaimana tepatnya Anda menerapkan bagian login yang aman dan kredensial pengguna menyimpan produk? Pustaka dan alat apa yang dapat Anda gunakan? Dengan perpustakaan dan alat apa yang Anda kenal? Bagaimana tepatnya Anda menulis fungsi hashing + pengasinan dan bagaimana Anda memastikannya aman? Anda dapat melakukan ini dalam banyak cara sehingga tidak mungkin untuk menetapkan pola desain praktis yang sebenarnya untuk hal-hal semacam ini. Ya, pola desain tersebut memang ada pada skala yang lebih kecil sebagai "praktik terbaik", tetapi setiap sistem perangkat lunak sangat berbeda dari yang lain, dan bidang ini maju dan berubah dengan kecepatan yang sangat cepat sehingga pada dasarnya tidak mungkin untuk mengikuti.

Saat membangun rumah, Anda tidak benar-benar mengalami masalah seperti itu di mana Anda menyadari bahwa dinding pendukung utama tampaknya tidak memadai dan perlu diganti, mengharuskan Anda untuk menghancurkan kemajuan sejauh ini dan mulai dari pangkalan dengan mengulangi dinding pendukung . Anda menangani masalah seperti itu pada tahap desain , karena relatif mudah untuk memprediksi jenis dinding pendukung yang dibutuhkan gedung Anda.

Namun tidak demikian halnya dengan perangkat lunak. Anda tidak dapat benar-benar mendesain seluruh produk sebagai satu kesatuan dan kemudian mengimplementasikannya. Proses desain perangkat lunak biasanya berulang, dan tujuan dan persyaratan berubah ketika produk sedang diimplementasikan dan diuji. Pengembangan perangkat lunak secara keseluruhan adalah proses berulang di mana hal-hal biasanya berubah ketika paling tidak diharapkan, dan banyak kali perubahan seperti itu menimbulkan tantangan yang membutuhkan lebih banyak pekerjaan, lebih banyak kompleksitas dan sayangnya dan pada akhirnya lebih banyak uang, waktu dan kerja keras untuk mendapatkan yang benar.

Jadi, pada dasarnya, alasan mengapa sulit untuk mengirimkan proyek besar dan memperkirakan jadwal proyek dan roadmap adalah bahwa pengembangan perangkat lunak dan terutama desain yang bekerja adalah bidang yang sangat kompleks . Kompleksitas adalah akar masalahnya.


+1, dan untuk mengambil gagasan lebih lanjut, kegagalan menghargai kompleksitas oleh orang-orang di luar industri yang mengarah pada ekspektasi yang tidak realistis, kebijakan irasional, dan desain luar biasa. Sektor publik di Inggris adalah contoh sempurna. Untuk bangunan publik, katakanlah, manajemen mencoba untuk mendapatkan desain yang sempurna dengan pendapat ahli, konsultasi luas dan perencanaan proyek kedap air sebelum memotong rumput. Tetapi menempatkan orang yang sama di depan sistem TI baru dan Anda akan melihat perubahan menit terakhir pada persyaratan, skema db, UI ... "seberapa sulit itu? Ini hanya sedikit mengetik"
Julia Hayward

1

Definisi "proyek besar" miring.

Sebuah proyek besar, secara teknis, dapat disampaikan tepat waktu, dan tanpa cacat, diberikan itu adalah sesuatu yang telah dibangun berkali-kali selama bertahun-tahun.

  • Kloning Pac-Man.
  • Kalkulator
  • Editor teks

Saya yakin Anda berpikir ... "tetapi itu adalah proyek kecil ! Editor teks itu sederhana ." Saya tidak setuju dengan Anda. Komputer sangat rumit. Hanya menginstal dan mengatur pengguna pada sistem operasi terkadang sulit, dan Anda bahkan tidak menulis OS, atau membangun perangkat keras.

Proyek yang Anda bicarakan adalah proyek besar , mirip dengan eksplorasi ruang angkasa. Bagaimana Anda tahu berapa lama untuk mengembangkan perjalanan antar galaksi? Model apa yang kita gunakan? Anda memiliki yang diketahui, yang tidak diketahui yang diketahui, yang tidak diketahui yang diketahui, dan akhirnya, yang tidak diketahui yang diketahui, yang banyak muncul dalam pengembangan perangkat lunak.

Saya pikir masalahnya adalah salah satu harapan. Hanya karena teknologinya ada, tidak berarti menggunakannya akan berhasil (atau bijak untuk digunakan) untuk sementara waktu. Jika industri lain berperilaku seperti industri perangkat lunak lakukan, kita akan memiliki pembersih vakum bertenaga black hole untuk dijual pada akhir dekade ini. Atau beberapa "visioner" akan memiliki sumber daya untuk membangun pangkalan bulan, dan memutuskan bahwa Starbucks benar-benar akan "melengkapi" pengalaman bagi pengunjung. Saya tidak berpikir masalahnya adalah industri perangkat lunak, tetapi harapan diletakkan di situ.


Pembersih vakum bertenaga lubang hitam? Bagaimana dengan keamanan fungsional?
Peter Mortensen

Kurangnya keamanan fungsional? Itu fitur! Kami menganjurkan penggunaan struktur yang tidak dapat diubah ketika berusaha membersihkan sesuatu dengan penghisap debu lubang hitam.
Droogans

1

Meskipun ini bukan satu-satunya hal yang dapat disebutkan, saya pikir satu hal mendasar yang patut ditunjukkan. Sebagian besar produk dimaksudkan agar sesuai dengan perilaku yang ada. Bahkan produk yang merupakan terobosan radikal (misalnya, mobil) umumnya dibuat agar sesuai dengan perilaku yang ada, dan membuatnya sedikit lebih sederhana / lebih mudah / lebih murah / apa pun untuk melakukannya. Ya, sering ada beberapa efek samping pada perilaku yang ada juga (misalnya, mendapatkan bahan bakar untuk mobil daripada makanan untuk kuda), tetapi sebagian besar yang terakhir cenderung menjadi efek samping yang cukup kecil.

Sebaliknya, hampir semua perangkat lunak yang tidak mengubah perilaku pengguna (misalnya, membiarkan mereka melakukan pekerjaan mereka dengan lebih mudah) pada dasarnya dijamin gagal total sejak hari pertama. Lebih buruk lagi, proyek perangkat lunak besar tidak hanya melibatkan perilaku pengguna pada tingkat individu, tetapi perilaku kelompok besar - seringkali keseluruhan organisasi.

Singkatnya, merancang perangkat lunak itu sendiri sering kali merupakan bagian yang paling mudah dari pekerjaan itu. Bagian yang sulit adalah mendesain ulang pekerjaan masyarakat untuk mereka. Itu sulit untuk memulai; melakukannya dengan cara yang tidak hanya akan berhasil, tetapi juga diterima masih jauh lebih sulit.


1

Airbus A380 bukan proyek yang sukses seperti yang Anda sebutkan. Saya kebetulan bekerja di perusahaan CAD / CAM, dan saya diberi tahu bahwa itu (kami juga punya proyek Airbus) tertunda beberapa tahun, karena mereka menggunakan versi perangkat lunak yang berbeda di perusahaan yang berbeda. Artinya, berbagai bagian sedang dirancang di berbagai belahan dunia. Dan saat mengintegrasikan mereka mengetahui bahwa semua desain tidak dapat diintegrasikan, sehingga mereka harus mendesain ulang dalam satu versi. Jadi melihat itu, saya tidak berpikir itu berhasil. Seandainya datang 2-3 tahun sebelumnya, itu akan menjadi game changer untuk Airbus.

Juga mengenai perangkat lunak yang kuat, Anda melihat pada pesawat terbang, mobil (ABS, EPS, kontrol iklim, dll.) Atau pesawat ulang-alik yang mereka miliki lebih dari 50% perangkat lunak yang menjalankannya dan saya yakin mereka sangat kuat. Hanya saja kita lebih dekat dengan perangkat lunak, dan ada banyak lagi program perangkat lunak, jadi kita melihat lebih banyak kesalahan di dalamnya.

Kunjungi: http://www.globalprojectstrategy.com/lessons/case.php?id=23 dan lihat seberapa sukses Airbus A380.


1

Insinyur perangkat lunak di sini, dengan latar belakang teknik, dan seorang istri yang bekerja di bidang konstruksi. Kami telah melakukan diskusi panjang (dan argumen) tentang perbedaan pekerjaan kami.

Rekayasa perangkat lunak adalah tentang merancang hal-hal baru . Hampir semuanya dasar telah dilakukan di perpustakaan sumber terbuka di suatu tempat. Di hampir semua pekerjaan di mana seorang insinyur perangkat lunak disewa, dia harus merancang sesuatu yang tidak ada.

Dalam sesuatu seperti konstruksi dan sebagian besar bentuk teknik, hal-hal yang seharusnya ada di 'perpustakaan' dalam perangkat lunak sudah sepenuhnya dirancang. Ingin membangun menara? Cukup salin dan tempel paket dari struktur yang ada, dengan beberapa modifikasi.

Bahkan, salah satu alasan utama saya memutuskan untuk tidak menjadi insinyur adalah karena Anda menghabiskan sebagian besar waktu Anda merancang peningkatan 10% untuk penemuan yang ada, ketika waktu yang sama dapat digunakan untuk memprogram sesuatu yang lebih terlihat, seperti jaringan sosial .

Tidak banyak desain baru di bidang teknik; Insinyur yang sangat terampil adalah seseorang yang dapat memanipulasi desain yang ada menjadi sesuatu yang baru atau meningkatkannya. Tetapi hampir setiap programmer diharapkan untuk memodifikasi desain, meretasnya, atau membuat sesuatu yang baru.

Lihat kembali sejauh mana standar telah berubah sepenuhnya, dari assembly ke C ke C ++ ke Java, JavaScript, C #, PHP, dan sebagainya. Tidak banyak kode yang dapat didaur ulang dari 10 atau 20 tahun yang lalu. Ini sangat berbeda dengan mengatakan ... industri otomotif atau aeronautika ketika Anda dapat terus meningkatkan desain dari beberapa dekade yang lalu.

Manajemen proyek terkenal sulit dalam perangkat lunak . Perkiraan waktu paling baik dilakukan oleh orang yang melakukan pekerjaan , tetapi ketika mereka sibuk membuat perkiraan, mereka tidak menulis kode . Ini menggoda orang untuk menghindari manajemen proyek sama sekali.

Seringkali, banyak kode tergantung pada orang-orang tertentu, dan jika orang-orang ini terlambat atau tidak dapat melakukan, kode tidak bergerak maju. Sebaliknya, jika Anda ingin membuat mobil, Anda dapat menyewa orang yang berbeda untuk memasang ban, sasis, baterai, mesin, dan sebagainya. Berorientasi objek dan kerangka kerja yang ada memungkinkan ini, tetapi mungkin tidak praktis ketika Anda merancang semuanya dari awal.

Kegagalan mungkin diizinkan dalam perangkat lunak . Pengujian bisa mahal. Dalam perangkat lunak, sangat menggoda untuk melewati semua pengujian itu, ketika Anda bisa memperbaiki kerusakan. Dalam sebagian besar bentuk rekayasa, 'kecelakaan' bisa berakibat fatal.

Anda memiliki metode pemrograman yang menggunakan pengujian ekstensif, seperti pemrograman ekstrim (yang sebenarnya digunakan pada megaproyek perangkat lunak). Tetapi dengan tenggat waktu yang ketat (yang bisa dibuat lebih ketat dengan sengaja), tergoda untuk melewatkan semua pemrograman itu dan meluncurkannya dengan bug. Gaya Joel Spolsky "selalu memperbaiki semua bug" akan menghemat lebih banyak waktu dalam jangka panjang, tetapi yang tidak disiplin akan melewati ini dan gagal.

Proyek kecil lebih baik . Istri saya pernah meminta saya untuk mendapatkan pekerjaan di perusahaan besar. Itu berakhir dengan argumen bahwa perusahaan besar adalah perusahaan yang buruk ... baginya, sebuah perusahaan besar memiliki banyak sumber daya, pengalaman, manajemen proyek fungsional, dan prosedur yang tepat. Bagi saya, perusahaan besar adalah dinosaurus, di mana sebagian besar waktu Anda dihabiskan untuk memperbaiki kode, mengujinya, dan dokumentasi.

Saya telah melihat proyek IT bernilai jutaan dolar dikerjakan oleh kurang dari 10 orang. Lebih banyak orang akan memperlambat proyek dan menambahkan birokrasi yang tidak perlu. WhatsApp adalah contoh proyek 'kecil' yang bernilai miliaran dolar. Bukannya proyek-proyek besar tidak mungkin, tetapi Anda tidak perlu ribuan orang untuk menghasilkan perangkat lunak bernilai miliaran dolar.


0

Salah satu alasan yang belum benar-benar dibahas dalam pertanyaan lain adalah bahwa bidang perangkat lunak berinovasi dengan kecepatan yang jarang terjadi di dunia berbasis materi.

Salah satu alasannya adalah evolusi perangkat lunak adalah siklus umpan balik positif karena perangkat lunak (bahasa pemrograman, alat bantu, IDE) digunakan untuk membangun perangkat lunak. Ini adalah contoh paling jelas bagi hukum Ray Kurzweil untuk mempercepat pengembalian, menghasilkan kemajuan dengan kecepatan yang tumbuh secara eksponensial. Setelah Anda menguasai satu kerangka kerja, bahasa pemrograman, protokol komunikasi saatnya untuk beralih ke yang berikutnya.

Jika pesawat terbang dibangun seperti perangkat lunak, kita akan mengganti material dengan setiap model lain, menggandakan kapasitas dan kecepatannya setiap 18 bulan, mengganti teknologi mesin untuk setiap model baru dengan sesuatu yang baru saja diciptakan, sambil menambahkan kemampuan untuk berenang dan mencari makhluk luar angkasa kehidupan.

Oh, dan idealnya mendengarkan perintah suara dan berfungsi ganda sebagai teater film, arena paintball, dan klub malam yang benar-benar mendalam dengan ruang gelap setelah perjalanan kerja Anda selesai. Hal yang sama! (Perusahaan yang membuat pesawat terbang yang baru saja membawamu dengan andal dari A ke B naik turun setahun setelah perusahaan yang memiliki teater, paintball, dan klub malam muncul.)


Saya tidak mengerti maksud Anda. Pertama, banyak bahasa sudah cukup tua. Jawa berusia lebih dari dua puluh tahun. Python hampir berusia tiga puluh tahun. Ya, ada bahasa baru, tetapi tidak seperti kita semua meninggalkan bahasa untuk pindah ke bahasa baru setiap dua tahun. Sementara mengadopsi kerangka kerja baru, IDE atau bahasa mungkin merupakan faktor kelambatan untuk sebuah tim, saya juga tidak menemukan yang menggunakan alat-alat yang sudah dikenal, terutama yang cepat. Dan industri pesawat terbang? Pesawat seperti Boeing 787 memiliki banyak hal baru yang menantang untuk diimplementasikan.
Arseni Mourzenko

@ArseniMourzenko Ya, Java panas untuk pemrograman klien web setelah keluar dan untuk pembangunan GUI ketika swing keluar tetapi mode hanya bertahan selama beberapa tahun. Heck, tidak ada WWW sebelum 1990-an. Pemrograman web adalah tempat pesawat terbang pada tahun 1910 atau lebih. Tetapi langkah ini sedang berlangsung.
Peter A. Schneider

-1

Bagi saya masalah utama yang dihadapi rekayasa perangkat lunak adalah kasus penggunaan, pengguna dan lintas platform.

Gunakan kasing

Berapa banyak use case yang dimiliki pesawat terbang? Sebagian besar hanya terbang dari satu tempat ke tempat lain. Mungkin ada lebih banyak seperti radar, kontrol lalu lintas, dll., Tetapi kasus penggunaannya jelas dan tidak banyak. Dalam rekayasa perangkat lunak, kita dihadapkan dengan persyaratan dan pengguna yang tidak jelas yang tidak tahu apa yang mereka inginkan. Pengguna yang berbeda memerlukan konfigurasi / aliran yang berbeda, dapatkah pesawat disesuaikan sesuai keinginan pengguna (Saya ingin punya tv dan kulkas!)?

Pengguna

Siapa yang mengoperasikan pesawat terbang? Pilot, kopilot, beberapa pelayan (jika dihitung) dan operator menara. Mereka semua pro dan deskripsi pekerjaan mereka jelas. Perangkat lunak digunakan oleh noobs dan dummies, belum lagi peretas dan cracker jahat, sementara masih perlu diintegrasikan dengan modul lain (seperti OpenID atau Google AdSense ). Jika sebuah pesawat dapat dioperasikan oleh boneka tetapi masih selamat dari misil atau perampok ninja, maka Anda dapat mengatakan bahwa pesawat itu memiliki kualitas yang sama dengan perangkat lunak.

Lintas platform

Pesawat terbang hanya di langit bumi. Saya tidak yakin tentang bagaimana mereka menangani iklim yang berkabut atau berangin atau panas, dingin dan lembab, tetapi pesawat terbang tidak dirancang untuk terbang pada tingkat gravitasi yang berbeda (saya akan kagum jika bisa terbang ke Mars ). Terkadang, aplikasi harus bertahan dari platform yang berbeda, seperti Internet Explorer, Google Chrome , Firefox dan Safari untuk browser ( Opera maaf ), atau Windows XP / 7/8, atau Linux untuk level OS. Belum lagi perangkat seluler dan resolusi serta orientasi yang berbeda.


-1

Jika Anda berpikir industri lain menyelesaikan proyek tanpa insiden, Anda harus membaca cerita tentang gedung Citigroup yang dibangun pada tahun 1977. Bahkan setelah hampir 7 tahun perencanaan dan konstruksi, bangunan itu dilengkapi dengan cacat desain yang serius yang akan menyebabkan keruntuhan dari Peristiwa badai diharapkan setiap 16 tahun.

Dengan kata lain, untuk setiap tahun Citicorp Center berdiri, ada peluang 1-in-16 bahwa itu akan runtuh.

Desainer asli tidak mengetahui masalah ini, tetapi untungnya itu ditangkap oleh seorang siswa yang mempelajari bangunan itu.

semuanya tampak baik-baik saja — sampai, seperti yang dikatakan LeMessurier, dia mendapat telepon. Menurut LeMessurier, pada tahun 1978 seorang mahasiswa arsitektur sarjana menghubunginya dengan klaim berani tentang bangunan LeMessurier: bahwa Citicorp Center dapat hancur karena angin.

Perbaikan dilakukan secara harfiah di sampul malam yang melibatkan paling sedikit orang untuk menjaga kerahasiaan cacat desain.

Rencana evakuasi darurat disiapkan untuk radius 10 blok yang mengelilingi gedung.

Mereka dilas sepanjang malam dan berhenti saat fajar, tepat saat penghuni gedung kembali bekerja.

Kisah itu tetap menjadi rahasia sampai penulis Joe Morgenstern mendengarnya diceritakan di sebuah pesta, dan mewawancarai LeMessurier. Morgenstern memecahkan cerita di The New Yorker pada 1995

Yang menimbulkan pertanyaan; berapa banyak cacat desain fatal lainnya dalam proyek yang diam-diam diperbaiki atau diabaikan tanpa pengakuan publik.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>| <蜘蛛词>|