Bagaimana saya bisa berurusan dengan orang yang meminta untuk pindah kursi dengan saya di pesawat?


135

Saya berumur enam belas tahun, dan saya menderita claustrophobia ringan, jadi saya selalu bepergian di kursi lorong. Namun, saya terus-menerus diminta (tidak sopan) oleh orang lain untuk berganti tempat duduk bersama mereka. Karena saya biasanya bepergian sendirian, ini menjadi masalah bagi saya. Saya punya contoh di mana seorang pria dewasa meminta saya (seorang anak) untuk duduk di kursi yang berdekatan dengan toiletnya di belakang pesawat. Norma-norma sosial melarang saya meninju orang-orang seperti itu di muka, dan dalam banyak kasus saya merasa berkewajiban memberikan kursi kepada orang-orang, terlepas dari ketidaknyamanan yang akan saya hadapi sebagai akibatnya.

Bagaimana saya bisa secara diplomatis dan sopan (dan tegas) menyatakan bahwa saya tidak tertarik berganti kursi? Perhatikan bahwa saya sangat pemalu dan tunduk di depan umum.


39
Panggil pramugari dan minta dia untuk membantu penumpang yang mengganggu Anda.
JonathanReez

59
Jika Anda merasa terdesak untuk berganti dengan kursi yang tidak Anda sukai, mereka mengganggu Anda. Dan jika TIDAK sederhana tidak cukup untuk membuat mereka pindah, Anda berhak memanggil pramugari.
Willeke

34
Kekerasan fisik jelas bukan jawabannya. No, di sisi lain, adalah.
JoErNanO

34
@JoErNanO Pelecehan fisik adalah pilihan yang menggiurkan ketika seorang pria dewasa tak henti-hentinya memberi tahu Anda bahwa kursinya yang berdekatan dengan toilet adalah "very good I assure, come come I switch"dan mulai mengambil ransel Anda. Dalam kasus khusus itu saya benar-benar memanggil pramugari, dan menyampaikan kepada pria ini beberapa kata pilihan. Saya tinggal di India, negeri dengan banyak keajaiban. Sayangnya, kesopanan dasar tidak umum.
Vedant Chandra

26
Bisakah Anda menjelaskan mengapa Anda "terus-menerus ditanya"? Saya mengerti bahwa itu bisa terjadi sekali dalam 100 perjalanan, tetapi gagal melihat alasan bahwa ini terjadi terus-menerus kepada siapa pun.
Quora Feans

Jawaban:


163

"Tuan / Nyonya, tidak, terima kasih." atau "Tuan / Nyonya, saya tidak tertarik."

Diikuti oleh (jika perlu)

"Tuan / Nyonya, saya minta maaf, tetapi saya secara khusus meminta dan diberikan kursi ini. Saya tidak mau berganti ke kursi lain karena alasan apa pun. Mungkin orang lain mungkin ingin membantu Anda."


24
Melihat jawaban yang begitu sederhana, saya kira pertanyaan saya agak konyol. Saya hanya perlu validasi yang mengatakan ini tidak kasar, saya kira :) Terima kasih!
Vedant Chandra

76
Terbang (bagi sebagian orang) adalah pengalaman yang tidak nyaman. Bagi banyak orang lain, itu adalah traumatis batas. JANGAN PERNAH percaya bahwa apa pun yang Anda alami, atau rasakan, saat terbang (terutama secara komersial) adalah konyol. Tidak sopan menolak permintaan. Bahkan, jika pemohon melakukan apa pun kecuali dengan sopan meminta, mereka adalah orang-orang kasar.
CGCampbell

5
Bahkan jika itu dianggap kasar, apakah Anda peduli? Bagaimanapun, keamanan dan kenyamanan Anda lebih penting daripada orang asing yang memaksa di pesawat.
JoErNanO

16
Saya menemukan senyum antusias yang besar dengan "tidak, terima kasih!" bekerja dengan baik, terutama ketika seseorang tidak benar-benar bertanya dengan benar atau bersikap sopan. "Tolong terima bunga ini dari ..." tidak, terima kasih, tapi terima kasih, sudah ada hari yang lalu! Itu tidak membuat Anda merasa buruk dan cenderung membingungkan orang yang bersikap kasar. Ini juga memberikan kontras yang indah jika mereka memaksa, ketika Anda menjatuhkan senyum dan menatap langsung pada mereka dengan flat "tidak ... terima kasih ... Anda ..." - itu menunjukkan Anda sangat baik dan sopan, dan jika mereka mendorongnya yang akan hilang dengan cepat dan Anda tidak mendorong, jadi tendanglah. Bekerja 99%!
BrianH

31
Ini jawaban yang sangat bagus. Inti dari ini adalah jangan berikan alasan Anda: menyajikan alasan memberi seseorang sesuatu untuk diperdebatkan.
Joe

87

Jawaban lainnya sangat bagus, dan benar. Saya ingin berbagi beberapa ide tambahan karena Anda secara khusus berkata:

Perhatikan bahwa saya sangat pemalu dan tunduk di depan umum.

Saya juga orang yang pemalu, karena berbagai alasan, melakukan banyak perjalanan sendiri. Apa yang selalu saya katakan pada diri saya adalah:

Anda tidak akan pernah melihat orang-orang ini pernah lagi.

Dan itu memberi saya (dalam pikiran saya) izin untuk menjadi orang lain, untuk mengatakan kepada orang tidak, untuk berdebat bahwa saya karena kursi yang saya bayar, atau untuk bernyanyi karaoke, atau apa pun. Terutama jika mereka tidak bertanya dengan baik. Rasa malu yang kurasakan akan hilang di pintu keluar bandara, paling lambat. Bepergian sendirian adalah kesempatan besar untuk mencoba hal-hal yang biasanya tidak Anda lakukan - dan, siapa tahu, Anda mungkin merasa nyaman melakukannya saat kembali ke rumah. Semua orang benar, itu sepenuhnya hak Anda untuk menolak, tetapi jika itu benar-benar bertentangan dengan sifat Anda, berpura-pura menjadi orang lain dalam penerbangan itu. Jangan berlebihan, tetapi Anda bisa menjadi seseorang yang menyenangkan tetapi tegas dan adil - dan siapa yang tidak khawatir tentang itu,

Itu satu sisi dari itu, tetapi dari pengalaman suatu hari nanti Anda tidak bisa, pada hari-hari itu saya menggunakan taktik penghindaran yang dapat Anda terapkan juga. Masukkan headphone ketika Anda duduk (tidak ada yang bermain), tutup mata Anda dan rileks . Hanya orang-orang kasar yang paling kasar yang akan menargetkan Anda untuk meminta ganti kursi dalam situasi itu. Dan Anda akan menghindari obrolan ringan dengan orang-orang di sebelah Anda jika Anda tidak sanggup melakukannya.

Tetapi, di atas semua itu, betapapun Anda melakukannya, lakukan apa yang dikatakan orang lain, dan katakan saja tidak.


9
Saya sangat menghargai saran pribadi ini, terima kasih :)
Vedant Chandra

3
Berpura-pura menjadi orang lain - saran yang sangat bagus! Anda memiliki sejarah di pihak Anda. Kita sering menggunakan "persona" untuk berarti "peran atau karakter yang diadopsi oleh seorang aktor". Kata "persona" berasal dari kata Yunani untuk topeng yang akan dikenakan pemain di atas panggung - dan masing-masing aktor memiliki beberapa "persona" dan akan beralih bolak-balik sesuai dengan peran yang diminta. Dengan cara apa pun, dapatkan kepribadian "manusia yang kuat di pesawat yang tidak Anda mainkan"! "Kamu tidak akan pernah melihat orang-orang ini lagi". Tetap sopan, tapi tegas.
Floris

1
Dan jika Anda cukup sering menggunakan persona, suatu hari Anda akan menyadari bahwa rasa malu Anda telah hilang dan Anda telah menjadi persona itu. Anda bahkan tidak menyadari itu terjadi, tetapi ternyata memang begitu. Percayalah kepadaku. :)
Lightness Races in Orbit

1
You'll never see any of these people ever?again.. Itu bukan kasus saya. Itu terjadi pada saya beberapa kali
rpax

Faktanya, setidaknya dalam bahasa Jerman ada ungkapan "Anda selalu bertemu dua kali seumur hidup Anda". Meskipun demikian jika itu membantu Anda mengatakan "Tidak" tidak apa-apa untuk berpikir begitu, tapi jangan lakukan sesuatu yang mungkin Anda sesali nanti ...
Tobias Kienzler

47

Kecuali jika itu alasan terkait keamanan, akan sangat sulit untuk mengubah kursi Anda tanpa Anda rela melakukannya, itu termasuk awak kabin.

Jadi, seperti yang disebutkan dalam jawaban lain oleh @CGCampbell, dengan sopan katakan tidak. Anda mungkin disukai tetapi siapa yang peduli! itu adalah tempat duduk Anda dan sepenuhnya merupakan hak Anda untuk terjebak dengannya.

Sesuatu yang layak disebutkan di sini, perusahaan penerbangan pada umumnya mencoba yang terbaik untuk menempatkan orang di kursi yang disukai mereka, tetapi itu hampir merupakan pekerjaan yang mustahil dilakukan, jadi agen darat mencoba untuk menyisihkan sakit kepala itu kepada awak kabin, yang juga akan mencoba menyisihkan sebagian dari Itu membuat sakit kepala bagi penumpang, sehingga tidak aneh melihat awak kabin "bersembunyi" selama naik untuk menghindari sakit kepala dan rasa malu yang berlebihan dan membiarkan penumpang menyelesaikan masalah. Jika itu pernah terjadi pada Anda dan Anda merasa tidak nyaman dengan permintaan, cukup beri tahu awak kabin. Jika tersedia, kemungkinan besar penumpang tidak akan mengganggu sesama penumpang dan akan mencoba bertanya pada awak kabin. Awak kabin dilatih tentang cara menolak permintaan dengan senyum lebar.

Mengenai meninju orang yang meminta tempat duduk di wajah, tidak perlu melakukan itu. Sebenarnya Anda akan memberi mereka bantuan besar jika Anda fisik atau kasar. Kru kemudian dapat menurunkan Anda sesuai dengan peraturan "penumpang yang tidak bisa diatur" internasional dan kemudian duduk. Jadi katakan saja tidak dan nikmati perjalanannya.

Satu hal lagi, sebagai awak kabin saya tahu beberapa cara untuk membuat orang rela menyerahkan kursi mereka. Jangan jatuh untuk itu. Salah satu teknik ini adalah meminta penumpang dengan suara yang bisa didengar oleh penumpang di sekitar dan kemudian mengatakan sesuatu seperti "Tuan, apakah Anda tertarik untuk mengganti kursi Anda sehingga keluarga bisa tetap bersama", ini akan sulit untuk ditolak, karena menolak untuk umum membuatmu terlihat seperti iblis. Jangan terpancing untuk itu, tolak saja dengan jawaban yang lebih cerdas, sesuatu seperti "Saya ingin sekali, tetapi karena alasan kesehatan saya, saya secara khusus meminta kursi ini".


13
+1, bagus dengan contoh 'keluarga duduk bersama' dan 'akan suka tapi ..'.
Willeke

4
+1. Terima kasih telah mengungkapkan (bagaimana mempertahankan diri) sebuah trik orang dalam!
Yunani - Proposal Area 51

2
@ JoBlow Tidak ada yang berbicara tentang anak di bawah umur tanpa pendamping di sini. Ini hanya sebuah contoh. Tenang saja ayah :)
Nean Der Thal

7
@ Smalltown2k: Bagaimana ini akibat kebodohan ? Cukup sering tidak ada cukup tiket di samping satu sama lain ketika keluarga membeli tiket.
Mehrdad

4
@Mehrdad Apa yang tidak dipertimbangkan adalah mengharapkan penumpang lain untuk membuat konsesi karena orang yang bersangkutan tidak menggunakan opsi yang tersedia untuk menghindari masalah ini. Saya mungkin menggunakan bahasa non-diplomatik, menurut pendapat saya.
Smalltown2k

29

Sebagai orang muda, Anda tidak boleh, pernah, bertukar kursi dengan siapa pun.

Ada satu hal yang bisa Anda katakan:

"Aku tidak diizinkan melakukan itu. Tolong bawalah salah satu awak kabin. Aku sudah menekan tombol untuk memanggil awak kabin ..."

Apa pun yang dikatakan pelawak itu, teruslah mengulangi, "Saya lebih baik berbicara dengan seorang anggota kru, di sini saya akan menekan tombol ..."

Harap dicatat Vedant, katamu

"Aku pribadi merasa sangat kasar dengan melibatkan pramugari ..."

Omong kosong!

Sangat penting bahwa Anda melibatkan pramugari. Mereka ada di sana untuk membantu Anda.

Jika orang di samping Anda bertingkah aneh, panggil seorang anggota kru. Jika orang di sebelah Anda terbatuk-batuk, panggil anggota kru. Jika ada orang bodoh yang berbicara kepada Anda tentang posisi duduk, hubungi anggota kru.

Ini sangat penting untuk selebaran yang lebih muda.

Tentu, beberapa orang dewasa memiliki rahib untuk menangani situasi seperti itu sendiri. Tetapi siapa pun yang tidak, dan orang muda mana pun harus memanggil anggota kru . Jangan ragu! Mereka ada di sana untuk menyelesaikan masalah gila yang disebabkan oleh penumpang lain.


1
Memberi +1 karena ini adalah aturan umum yang sangat baik, ganti dengan 'polisi' atau 'guru' dalam situasi lain. "Panggilan bantuan" adalah aturan dasar yang bagus.
Willeke

1
+1, saran bagus secara keseluruhan. Saya melakukan beberapa pengecekan kenyataan tentang hal itu (meminta anak-anak saya, ketika mereka masih muda, untuk benar-benar melakukan apa yang mereka latih (tidak disuruh melakukan - dilatih ) ketika hilang misalnya) dan gagal total dalam sebagian besar kasus :)
WoJ

27

"Aku minta maaf tapi aku lebih suka tidak bertukar kursi."

Jika mereka bersikeras;

"Tidak, aku tidak akan berganti tempat duduk, maaf."


26

Inilah solusi ekonom: Tawarkan harga di mana Anda bersedia untuk menyerah.

Jika dia menolak tawaran itu, maka terlalu buruk baginya. Jika dia menerima tawaran itu, maka Anda berdua lebih baik --- untuk harga yang ditawar, dia mendapatkan kursi dan Anda rela menyerahkan kursi Anda.


25

Jika Anda sangat pemalu dan memiliki banyak kesulitan berurusan dengan orang secara langsung, strategi yang sangat sederhana adalah bersandar di kursi Anda dengan mata tertutup dan memakai headphone atau penutup telinga sampai setelah lepas landas. Kebanyakan orang tidak akan mengganggu Anda saat Anda seperti ini.

Saya menyadari ini bukan jawaban langsung untuk pertanyaan "bagaimana saya mengatakan mereka tidak", tetapi mungkin membantu Anda menghindari orang bertanya kepada Anda di tempat pertama.


8
Ini jelas bukan "bagaimana saya bilang tidak", ini adalah teknik bertahan hidup seluruh penerbangan RyanAir!
Mark K Cowan

20

Aku benar-benar merasakanmu. Saya memiliki ini terjadi pada saya untuk kursi yang saya telah membayar ekstra hanya untuk duduk di sana. Saya dengan sopan memberi tahu mereka bahwa saya secara khusus meminta kursi ini dan tidak akan berubah pikiran. Orang yang duduk tidak mau bergerak dan tampak ragu-ragu untuk beberapa saat dan saya hanya menunggu dia untuk menerima apa yang terjadi. Akhirnya orang itu pindah ke tempat duduk masing-masing dan saya bisa duduk di kursi yang telah saya bayar.

Ketika saya berdiri, saya memikirkan pilihan saya jika seseorang memutuskan untuk duduk di sana dan tidak bergerak, salah satunya adalah untuk memberi tahu awak pesawat. Sama seperti yang Anda jelaskan dalam pertanyaan, saya juga merasa sangat buruk pergi ke otoritas yang lebih tinggi untuk menyelesaikan masalah saya, tetapi dalam situasi tertentu yang mungkin menjadi satu-satunya cara untuk menyelesaikan situasi. Saya menyarankan agar Anda mencoba memegang kursi dan bersikap tegas dengan jawaban Anda karena Anda tidak akan pernah melihat orang yang Anda lepaskan dari kursi Anda. Tetapi jika tidak ada yang berhasil, hubungi awak kabin dan buat beberapa BS kesehatan.


2
Anda pasti perlu memberi tahu awak pesawat, paling tidak untuk memiliki cadangan ketika Anda mengklaim kembali uang untuk kursi yang telah Anda bayar ekstra. Saya kira dalam pandangan ekstrem, ini adalah pencurian layanan!
Rikki

Ya, mereka mencetak sesuatu yang mirip dengan boarding pass Anda dengan rincian pembayaran yang Anda lakukan. Saya pasti memilikinya kalau-kalau sampai ke tingkat itu. Tapi, ini adalah situasi yang canggung di mana tidak ada yang harus memasukkan.
edocetirwi

Dalam hal ini Anda harus INSTAN menginformasikan awak pesawat. Bahkan tidak berbicara dengan atau berbicara dengan orang tersebut. Beri tahu anggota kru.
Fattie

19

Catatan lain yang belum disebutkan adalah mengarahkan orang tersebut.

"Aku minta maaf kamu tidak ditugaskan di kursi yang kamu butuhkan. Aku tidak bisa membantumu, tapi mungkin salah satu pelayan bisa. Haruskah aku menekan tombol panggilan sehingga mereka dapat membantu kamu?"

Meskipun tindakan dasarnya sama dengan saran lainnya - mengatakan tidak dan memanggil petugas jika ditekan - kata-katanya dirancang untuk tidak memberi mereka cara untuk berdebat dengan Anda, dan segera memberi tahu mereka apa yang akan terjadi jika mereka terus menekan Anda.

Jika mereka menekan Anda, atau bertanya mengapa Anda tidak bisa membantu mereka, cukup bergerak maju dengan satu-satunya hal yang dapat Anda bantu:

"Sekali lagi, aku tidak bisa membantumu, tapi aku menekan tombol panggil dan seseorang akan segera datang di sini yang mungkin bisa membantumu. Kuharap kau bisa menyelesaikan masalah ini."

Jangan beri mereka satu inci pun. Jangan memberi mereka informasi yang tidak perlu mereka ketahui - dan satu - satunya hal yang perlu mereka ketahui adalah Anda tidak dapat membantu mereka menyelesaikan masalah mereka. Jangan menyarankan Anda memiliki masalah medis. Jangan menyarankan Anda memiliki preferensi. Jangan memberi mereka celah apa pun yang akan memungkinkan mereka untuk berdebat dengan Anda bahwa "kebutuhan" mereka mungkin lebih besar dari Anda.

Katakan saja tidak, panggil petugas jika ditekan, dan abaikan saja.


1
Saya suka jawaban ini karena dengan benar menempatkan tanggung jawab di tempat lain selain Anda. Baru-baru ini saya menyerahkan kursi saya dengan sukarela kepada keluarga yang ingin duduk bersama, yang saya sesali karena saya lebih suka lorong dan memesannya berbulan-bulan sebelumnya. Meskipun mengganti kursi itu bagus, HANYA DUA penyebab hasilnya adalah bahwa penumpang tidak berencana, atau maskapai menempatkan mereka di kursi yang salah. Saya juga suka jawabannya karena hanya dua opsi adalah "tidak" atau "berbicara dengan otoritas," yang hanya akan dihindari oleh banyak orang, membuat mereka menyerah pada permintaan jika mereka tidak benar-benar membutuhkannya.
alexk

@alexk: Anda tidak dapat membayangkan keluarga dipaksa untuk mengatur perjalanan tanpa cukup waktu untuk "merencanakan ke depan" karena keadaan eksternal? Apakah Anda berpikir "Menyebalkan bahwa ayah / suami Anda meninggal dalam kecelakaan mobil, itu jelas kesalahan Anda karena tidak memesan tiket 6 bulan sebelumnya." ?
Mehrdad

@Mehrdad Tentu saja itu terjadi, tapi saya tidak yakin mengapa itu relevan dengan pertanyaan ini, jawaban ini, atau komentar alexk. Jika Anda harus melakukan perjalanan untuk keadaan darurat, Anda mungkin tidak dapat duduk bersama sebagai sebuah keluarga. Ini membuat situasi sulit menjadi lebih buruk, tetapi ada cara untuk mengurangi itu, seperti memilih maskapai penerbangan yang memberikan kursi di gerbang dan tiba lebih awal, atau membeli kursi yang lebih mahal, dll. Tidak ada yang menyalahkan keluarga yang tidak bisa duduk bersama dalam keadaan seperti ini, mereka tentu saja tidak dapat membuat rencana kedepan dalam keadaan darurat, tetapi itu juga tidak membuat orang lain kesulitan untuk memperbaikinya.
Adam Davis

@AdamDavis: Saya menanggapi "HANYA DUA penyebab hasilnya adalah bahwa penumpang tidak berencana, atau maskapai menempatkan mereka di kursi yang salah" .
Mehrdad

1
Saya juga berpikir bahwa siapa pun harus menyadari bahwa beralih kursi mungkin bertentangan dengan kontrak pengangkutan, peraturan penerbangan, atau peraturan khusus negara. Barangkali seorang anggota awak pesawat harus paling tidak diberi tahu tentang perubahan tempat duduk apakah pengaturan kursi diatur dengan sepenuh hati di antara para penumpang.
alexk

17

Saya pikir apa yang Anda gambarkan terjadi cukup sering di bagian dunia di mana urutan kekuasaan didasarkan pada usia, sehingga peringkat remaja sedikit lebih baik daripada hewan, tetapi hanya sedikit. Orang tua mencoba mengambil keuntungan dari posisi mereka dalam urutan kekuasaan.

Saya telah berada dalam situasi yang sama dengan Anda. Saya menemukan bahwa solusi terbaik dalam situasi seperti ini adalah dengan mengatakan bahwa Anda memiliki cedera atau masalah, katakan masalah dengan punggung atau kaki Anda dan karenanya Anda tidak akan dapat bepergian di kursi alternatif yang ditawarkan. Ini bekerja sebagian besar waktu. Terkadang orang yang mencoba mengambil keuntungan dari Anda mungkin agak menjengkelkan dan mereka mungkin bertahan. Mereka dapat melakukan salah satu dari yang berikut:

  1. Mintalah perincian lebih lanjut tentang cedera atau masalah Anda.
  2. Klaim mereka memiliki masalah yang lebih besar dari yang Anda miliki dan Anda masih muda.
  3. Mengomel sesuatu tentang remaja yang tidak pengertian atau mungkin sesuatu yang kasar, atau menatap Anda dengan cara yang tidak menyenangkan.

Untuk kasus 1, katakan "Saya punya dokter yang sangat baik untuk merawat saya jadi tolong jangan khawatir tentang hal itu".

Untuk kasus 2, minta mereka bertukar tempat duduk dengan orang lain yang sehat, karena Anda berada dalam kondisi yang sama dengan Tn. Obnoxious.

Untuk kasus 3, abaikan saja. Mereka tidak berhasil mengambil keuntungan dari Anda. Mereka tersesat. Kamu menang. Jangan terintimidasi oleh mereka.

Cobalah untuk tidak mengeluarkan getaran malu-malu dan malu-malu. Orang-orang yang menjengkelkan tampaknya merasakan bahwa seperti buaya merasakan mangsa yang terluka di dalam air. Amati bahasa tubuh Anda dan ubahlah sesuai kebutuhan.


11

Karena saya lebih suka tempat duduk dekat jendela, hal ini tidak sering terjadi pada saya tetapi beberapa kali hal itu terjadi, itu karena orang tua (biasanya ayah) yang ingin duduk bersama keluarga mereka di 2 kursi lainnya.

Sebagai orang tua, saya dapat memahami keinginan untuk duduk bersama keluarga Anda, terutama ketika keluarga itu terdiri dari banyak anak kecil. Anak kecil yang pemarah bisa membuat penerbangan tidak nyaman untuk semua orang dan jika orang tua berpikir mereka dapat membantu anak tetap tenang, itu mungkin sebenarnya membuat penerbangan lebih menyenangkan untuk semua.

Namun, jika Anda perlu duduk di kursi yang Anda pesan sebelumnya, maka itu adalah kursi Anda. Seharusnya saya tidak punya hak untuk memaksa Anda bergerak, dan saya pribadi, tidak akan kesal oleh seseorang yang menolak berganti tempat duduk karena saya bertanya. Namun, jika masalahnya hanya kebutuhan untuk lorong dan bukan kursi khusus, Anda mungkin ingin memeriksa apakah penumpang memiliki kursi lorong.

Respons sederhana mungkin

Saya memiliki kondisi yang mengharuskan saya duduk di lorong. Jika Anda memiliki kursi lorong di baris yang berbeda, saya dengan senang hati akan beralih dengan Anda.

Kemudian biarkan orang itu merespons. Jika mereka memiliki lorong, beralih dan Anda tidak kehilangan apa pun. Jika tidak, maka (mudah-mudahan) mereka akan pindah. Sebagai upaya terakhir, awak pesawat adalah teman Anda di sini. Jika orang itu mengganggu Anda, mereka akan mendukung Anda.


Ada banyak waktu ketika beralih akan menempatkan Anda pada posisi yang kurang menguntungkan. Pertimbangkan apakah Anda sudah menyimpan barang bawaan Anda dan tidak ada area bagasi kosong di dekat kursi baru.
Chan-Ho Suh

@ Chan-HoSuh kalau begitu jangan bergerak. itu adalah tempat duduk Anda dan terserah Anda. Jika ada sesuatu yang Anda butuhkan dari tempat sampah, Anda dapat membawanya. Secara pribadi, saya tidak pernah memasukkan apa pun ke nampan overhead yang mungkin saya perlukan selama penerbangan. Saya selalu menyimpan barang-barang yang saya butuhkan di tas kedua saya di bawah kursi.
psubsee2003

3
Maksud saya adalah "Anda tidak kehilangan apa-apa" tidak benar. Semoga beruntung mendapatkan barang bawaan Anda nanti jika Anda bergerak dari belakang ke depan (tanpa bisa memindahkannya).
Chan-Ho Suh

9

Itu terjadi pada saya baru-baru ini. Saya sudah check-in online dan memesan kursi yang saya inginkan. Seorang lelaki mendatangi saya dan meminta ganti kursi agar dia bisa duduk di sebelah istrinya. Saya mengatakan kepadanya bahwa ketiga anak saya berada tepat di seberang lorong dan saya ingin berada di sebelah mereka. Dia kemudian mencoba meyakinkan saya bahwa kursi lain memiliki lebih banyak ruang kaki! Saya hanya mengatakan bahwa saya tidak ingin berubah. Dia pergi tetapi istrinya marah sepanjang jalan. Masalahnya - bukan milikku.

Anda memesan tempat duduk Anda, Anda bisa duduk di dalamnya - apa pun yang terjadi. Awak kabin menginginkan pergantian cepat sehingga mereka mendukung Anda jika Anda memiliki kartu boarding.


7

Saya akan melihat seperti ini:

  1. Untuk mulai dengan, orang lain tidak tahu atau mengerti kebutuhan Anda untuk duduk di lorong. Jika Anda memberi tahu mereka bahwa Anda memiliki kebutuhan khusus untuk itu, atau bahwa Anda membayar ekstra untuk itu, mereka harus dapat memahami hal ini.
  2. Jika Anda memberi tahu mereka bahwa Anda perlu atau membayar ekstra untuk duduk di lorong, maka orang itu akan egois untuk mencoba menyangkal Anda akan hal ini. Karena itu tidak ada alasan untuk malu menjawab tidak, Anda punya hak untuk melakukannya.

5

Karena masalah Anda adalah Anda kehilangan kursi karena malu, Anda harus mengatasi masalah itu. Bukan yang pemalu, tapi yang kehilangan tempat duduk Anda.

Lain kali hal itu terjadi, aturan nomor 1: Ini adalah kursi ANDA. ANDA menjaga kursi ANDA. Itulah hasil yang tidak dapat dihindari. Anda mungkin benar-benar malu karena Anda harus mengatakan tidak kepada orang lain atau lebih buruk, yang tidak menguntungkan, tetapi seluruh situasi akan berakhir dengan ANDA duduk di kursi ANDA.

Jadi ketika Anda diminta untuk berganti kursi, karena hasilnya tidak dapat dihindari itu tidak dapat membantu bahwa Anda kurang diplomatis dan sopan daripada yang Anda inginkan. Jadi jawaban untuk setiap permintaan adalah: "Ini kursi SAYA dan Anda tidak mendapatkannya." Itu yang kamu katakan. Ini datang sebagai kejutan bagi Anda dan orang yang bertanya kepada Anda, tetapi ini adalah kebenaran. Beruntung untukmu, kurang beruntung untuk yang lain. Ini akan mengejutkan orang yang bertanya, jadi kemungkinan besar mereka tidak akan kembali.

Jika mereka terus berdebat, jawaban Anda kali ini adalah "Ini kursi SAYA dan Anda tidak mendapatkannya.". Oh, itu jawaban yang sama. Yah, itu pasti, karena aturan nomor 1: Ini adalah kursi ANDA, dan ANDA menyimpannya.

Jika Anda perlu menjawab lagi, Anda dapat menambahkan: "Ini adalah kursi SAYA dan Anda tidak mendapatkannya. Kami berdua tahu itu. Jika Anda tidak meninggalkan saya sendiri, saya harus memanggil pesawat untuk hadir."

Seorang pramugari akan dengan senang hati membantu Anda. Merawat penumpang yang nakal adalah sesuatu yang membuat sedikit kegembiraan dalam hidup mereka.

Dan saya hanya akan mengulangi aturan nomor 1: Ini kursi ANDA dan ANDA menyimpannya.


5

Anda memiliki kursi yang mungkin Anda bayar. Anda tidak berkewajiban untuk berganti tempat duduk dengan penumpang lain, dan Anda tidak berutang penjelasan kepada mereka. Jika seseorang bertanya, katakan saja, "Tidak, maaf". Kemudian berbalik dan arahkan perhatian Anda ke sesuatu yang lain, buka buku atau mulai menggunakan gadget elektronik atau sesuatu, untuk menunjukkan bahwa percakapan sudah selesai. Jangan terus melihat mereka dan menunggu pengakuan dari mereka, karena itu hanya mengundang mereka untuk menekan masalah tersebut.

Jika Anda mengatakan tidak dan orang itu mendorong, saya akan memberikan penjelasan singkat. Jika ada alasan khusus mengapa Anda lebih suka kursi ini, katakan saja. "Tidak, maaf, tapi aku suka tempat duduk di dekat bagian tengah pesawat" atau apalah. Atau hanya, "Tidak, saya suka kursi ini." Jangan berteriak dan jangan berdebat. Jika orang itu terus mendesak, katakan, "Jika Anda perlu bantuan menemukan tempat duduk Anda, saya akan dengan senang hati memanggil pramugari untuk Anda" dan menunjukkan tombol panggilan. Jika dia masih mendorong, benar-benar memanggil pramugari.

Kecuali jika orang lain memiliki alasan yang kuat untuk ingin berganti tempat duduk - jika ia memiliki masalah medis dan karena suatu alasan kursi Anda akan lebih baik atau sesuatu - saya ragu pramugari akan memberi tahu Anda bahwa Anda harus memberikan tempat duduk Anda.

Seperti orang lain perhatikan, saya terkejut Anda mengatakan bahwa masalah ini banyak muncul. Mungkin berbeda di India, tetapi di sini di AS, saya pikir sekali dalam hidup saya, ada seseorang yang meminta saya untuk pindah kursi, dan itu karena sebuah keluarga telah berpisah.


Agak di luar topik, tetapi berkenaan dengan paragraf terakhir: terakhir kali saya terbang transatlantik saya diminta untuk bertukar kursi di kedua penerbangan keluar dan penerbangan kembali. Dalam kedua kasus itu adalah supaya pasangan bisa duduk bersama, dan di penerbangan kembali saya mendapat kursi yang sedikit lebih baik dari yang seharusnya saya masuki.
Peter Taylor

2
Mungkin perlu ditambahkan: Jika seseorang memang punya alasan bagus untuk meminta Anda pindah tempat duduk bersama mereka - seperti agar keluarga bisa duduk bersama - maka kecuali Anda punya alasan untuk menolak, saya pikir itu masuk akal kesopanan untuk setuju. Jika seseorang hanya mengatakan, "Hei, saya membuat reservasi saya terlambat dan macet dengan kursi tengah tetapi saya lebih suka kursi lorong, jadi Anda harus memberi saya milikmu", saya akan mengatakan tidak. Tapi "Satu-satunya kursi yang bisa kami tempatkan untuk anak saya yang berusia enam tahun ada di bagian depan kabin sementara saya berada jauh di belakang", saya cenderung untuk beralih.
Mark Daniel Johansen

3

Saya biasanya mengatakan, "Saya akan menukar tempat duduk jika diminta oleh awak kabin. Di sini, izinkan saya menelepon satu untuk Anda." Dan ini adalah kebenaran, bahkan ketika saya memindahkan diri ke kursi lain saya selalu bertanya kepada kru apakah itu baik-baik saja.


3

Saya akan berikan pendapat saya tentang ini:

Sebanyak yang saya setuju, Anda berhak untuk tetap duduk, ingat bahwa pelancong lain juga bisa stres. Orang yang stres dapat melakukan hal-hal gila yang tidak biasa mereka alami. Mereka mungkin ingin duduk bersama keluarga atau anak-anak mereka dan tidak menyadari mengapa Anda bepergian sendirian tidak dapat diganggu untuk berubah. (Dalam semua kejujuran, saya sudah terbang sedikit dan tidak pernah mempertimbangkan hal ini. Saya pikir orang yang klaustrofobia lebih suka kursi jendela). Kekhawatiran mereka terhadap anak mereka mungkin sama buruknya dengan claustrophobia Anda. Mengatakan tidak dalam hal ini, sementara Anda memiliki hak untuk melakukannya, dapat membuat situasinya lebih buruk.

  • Mereka mungkin meningkatkannya menjadi pramugari dan membuat lebih banyak orang terlibat, "menyebabkan keributan". Ini juga akan menyarankan mereka tidak siap untuk menyerah dengan mudah. Jika itu dapat dipecahkan pada tahap sebelumnya ("Apakah Anda memiliki kursi lorong lain untuk saya?") Mungkin lebih baik. Tidak ada baris toilet? Untuk pesawat yang lebih kecil (A320 / B737) coba "Saya memiliki koneksi pendek dan akan sangat menyukai kursi lorong di depan pesawat".
  • Mereka mungkin datang ke kursi Anda selama sisa penerbangan dengan alasan yang sah jika mereka memiliki anak-anak yang perlu dirawat misalnya. Saya mungkin tidak terbiasa dengan claustrophobia, tetapi saya tidak berpikir hal semacam ini akan membantu jika Anda malu. Jika mereka tidak ramah dengan alasan yang sah, saya tidak berpikir itu akan membaik. Orang tua saya menolak penggantian kursi beberapa waktu lalu, hanya untuk membuat orang itu kesal dan mengganggu mereka selama penerbangan.
  • Uji apa yang paling berhasil. Misalnya, gunakan agen gerbang untuk keuntungan Anda dan tanyakan seberapa penuh penerbangannya. Jika tidak sepenuhnya penuh, coba naik sedikit nanti. Anda masih akan memiliki akses yang sah ke kursi lorong yang Anda alokasikan, tetapi Anda juga dapat dengan mudah melihat apakah ada kursi gratis lainnya di mana Anda bahkan mungkin mendapatkan dua kursi untuk diri sendiri. Kemungkinan yang jelas lebih mudah dilihat daripada saat penumpang berkerumun di lorong. Juga membuka kemungkinan untuk berkomunikasi melalui pramugari dengan melihat bahwa semua orang lebih puas daripada penumpang yang menempati, yang biasanya lebih tenang dan lebih memahami tujuan Anda.

Jika saya ingin seseorang mendatangi saya di jendela atau kursi lorong dan meminta perubahan dan dengan lembut mengisyaratkan bahwa mereka tidak nyaman, saya dengan senang hati akan beralih jika itu menyelamatkan mereka dari perasaan sial selama penerbangan. Sejauh saya menyadari dan memahami tujuan Anda (dan respons pilihan Anda), mungkin pertimbangkan untuk memilih pertarungan Anda dengan bijak.


+1 jawaban yang luar biasa .
Mehrdad

3

Saya biasanya senang mengganti tempat duduk selama tempat duduk itu memiliki kenyamanan setara. Ini bukan masalah besar bagi saya. Saya telah berubah ketika kursi tidak sebaik hanya karena saya merasa seperti bermurah hati hari itu.

Namun, saya baru-baru ini diminta untuk mengubah kursi dari lorong ke kursi tengah. Seorang lelaki ingin aku berubah supaya dia bisa duduk bersama istrinya. Saya ingin menggunakan laptop saya dan ruang ekstra di lorong penting bagi saya. Saya hanya tersenyum dan dengan sopan menolak. Semua orang di sekitar saya tahu saya menolak. Kemudian dia meminta wanita yang duduk di jendela untuk berganti pakaian dengan istrinya. Dia menerima. Banyak penumpang lain yang memuji dia karena berganti tempat duduk; Ini jelas cara memalukan saya karena tidak berganti kursi. Saya mengatasinya dengan bergabung di atas pujian atas.

Lain waktu saya diminta untuk mengganti kursi dengan kursi yang lebih murah di penerbangan internasional. Pria itu tahu itu tidak sebagus kursi. Dia menyerahkan kartu namanya dan berkata saya harus menghubungi dia jika saya memerlukan bantuan saat mengunjungi negaranya. Dia bekerja di kantor Presiden. Saya tidak pernah perlu memanggilnya, tetapi jika saya punya, itu akan bernilai berganti kursi.

Secara keseluruhan itu adalah no-brainer untuk beralih jika kursi tujuan lebih baik.


3

Saya tidak mengerti mengapa begitu banyak permusuhan terhadap orang yang meminta untuk berubah dalam beberapa jawaban dan komentar.

Saya setuju bahwa meminta ganti kursi yang lebih baik dan mengirim OP di dekat toilet itu buruk, tetapi itu bukan situasi yang paling umum.

Saya pernah meminta seseorang untuk pindah dengan saya, untuk berada di dekat keluarga saya. Tidak, ini bukan tipuan dan saya tidak memesan perjalanan saya terlambat. Saya juga tidak berpikir bahwa melakukannya dengan keras akan memberi saya keuntungan.

Kadang-kadang tempat hanya ditugaskan dan / atau Anda tidak dapat mengambilnya. Akan sulit untuk menjaga kelompok tetap bersama.

Aku cukup berhati-hati untuk bertanya kepada seseorang yang duduk di posisi yang sama denganku, di dekatku, dan tampaknya tanpa keluarga.

Jika orang itu menjawab bahwa dia tidak mau atau tidak bisa berubah saya hanya akan menerimanya. Saya akan senang pergi dengan keluarga, tetapi ini adalah tempat orang itu. Saya pikir kebanyakan orang menghargai itu.

Semua ini untuk menyimpulkan: Jangan takut untuk menolak dengan sopan seperti yang sudah dijawab orang lain. Anda juga bisa memberikan penjelasan. Itu biasanya membantu orang lain mengerti. Bukan berarti Anda harus melakukannya, tetapi itu akan memberi Anda perasaan aman dan yang lain juga akan menerimanya dengan lebih baik.


"Kadang-kadang tempat hanya ditugaskan dan / atau kamu tidak bisa mengambilnya. Akan sulit untuk menjaga kelompok bersama." Jadi mengapa orang tidak bisa hanya menerimanya dan tidak mengganggu orang lain?
Andy

2
@Andy Jika Anda punya beberapa anak (dan itu bisa mencakup hanya 1 atau lebih), memiliki lebih dari satu orang dewasa di dekatnya untuk berurusan dengan mereka kemungkinan akan membuat penerbangan lebih baik untuk semua orang yang ada di pesawat. Mungkin keluarga itu terbentur atau diarahkan kembali itu bukan kesalahan mereka.
mkennedy

@Andy Saya mengerti pertanyaan dan saya setuju dengan OP. Ini bisa mengganggu jika terjadi sepanjang waktu. Tapi saya pikir itu tidak terlalu umum. Jika Anda mengganti satu atau dua kursi, saya tidak melihat ada masalah dengan pindah. Anda dapat membuat hidup orang lain lebih menyenangkan sementara milik Anda akan sama. Anda hanya perlu berdiri, berjalan 2 langkah dan duduk.
nsn

1
@nsn Anda mengasumsikan orang tidak memiliki preferensi kursi dan mereka tidak peduli di mana mereka duduk. Pindah dari kursi asile ke kursi jendela mungkin membuat hidup mereka kurang menyenangkan. Terus terang jika itu masalah besar maka pesanlah kursi Anda sebelumnya. Keluarga yang terbentur mungkin tidak memiliki opsi itu, tetapi mereka harus benar-benar membuat maskapai penerbangan bermasalah untuk melihat apakah ada relawan yang bergerak untuk mengakomodasi keluarga yang tertabrak, seperti mereka meminta relawan untuk bertemu.
Andy

1
@Andy sama sekali tidak. Saya mengakhiri jawaban saya dengan mengatakan bahwa saya menghormati pilihan orang. Aku hanya tidak mengerti mengapa repot tentang sesuatu yang begitu sederhana. Seseorang ingin pindah ke tempat baru. Baik itu— haknya untuk bertanya. Orang yang ditempatkan tidak ingin berubah. Baik tempatnya. Sepertinya sekarang bertanya adalah hal terburuk yang mungkin.
nsn

1

Dari sudut pandang moral, permintaan mereka identik dengan orang asing yang meminta Anda sebesar $ 20. Mereka memiliki hak untuk bertanya, tetapi Anda sama sekali tidak memiliki kewajiban moral atau hukum untuk memberi. Dalam beberapa situasi akan menyenangkan untuk membantu mereka, dalam situasi lain itu akan bodoh. Tetapi dalam situasi apa pun, Anda tidak perlu membantu mereka.

Satu-satunya hal yang tidak dapat / tidak boleh Anda lakukan:

  • Kutukan pada orang tersebut (mis. Ucapkan "F ** k off")
  • Dapatkan fisik (dorong orang itu, pukul orang itu).

Jika orang lain melakukan salah satu dari dua hal ini, satu-satunya hal yang harus Anda lakukan adalah berteriak "tolong" berulang kali sampai ada orang yang turun tangan atau mereka pindah.

Untuk menolak permintaan mereka, semuanya kecuali yang di atas benar-benar dapat diterima. Tetapi saya sangat menyarankan untuk tidak memberikan alasan, karena itu dapat menyebabkan mereka berusaha untuk berdebat, yang mungkin tidak nyaman bagi Anda. Mengatakan "Tidak." Cukup. Begitu juga menggelengkan kepala Anda. Begitu juga mengabaikan mereka. Atau mengulurkan tangan Anda dengan telapak tangan menghadap ke mereka. Paling buruk orang akan berpikir itu aneh. Ingat, permintaan mereka sama dengan meminta Anda untuk $ 20.

Pada catatan terkait saya juga menyarankan Anda berlatih di depan cermin dua respons sehari-hari:

  • Ramah "Tidak, terima kasih."
  • Asertif "Tidak."

-1

Hanya bisa memberikan penjelasan dan menjelaskan bahwa Anda tidak akan menyerah begitu saja sehingga membuat penolakan Anda terdengar lebih sopan. Misalnya, saya biasanya mengatakan bahwa saya perlu mengunjungi toilet cukup sering ketika saya menjelaskan bahwa saya tidak akan meninggalkan kursi lorong saya. Dalam kasus spesifik Anda, Anda bisa mengatakan bahwa Anda harus cukup sering melakukan peregangan kaki yang akan sangat mengganggu penumpang lain (misalnya setelah makanan disajikan) kecuali Anda memiliki kursi di lorong.

Bandingkan saja dua kalimat berikut:

"Tidak, aku tidak akan menyerahkan kursiku".

"Maaf, saya telah memilih kursi lorong ini karena saya harus sering keluar dari tempat duduk saya dan saya juga tidak ingin duduk di belakang pesawat".


12
Saya menghargai bantuan Anda, tetapi saya tidak berpikir berbohong adalah cara terbaik untuk menegakkan hak yang seharusnya saya miliki.
Vedant Chandra

8
@VedantChandra belum lagi bahwa perlu sering menggunakan toilet hampir tidak mungkin menjadi alasan bagi seseorang untuk ingin menghindari kursi yang dekat dengan toilet.
phoog

1
Ya, tapi saya sedang membahas pertanyaan umum, bukan insiden khusus, tentang bagaimana Anda bisa berargumentasi bahwa Anda duduk di kursi adalah pilihan terbaik. Masalahnya adalah bahwa hak Anda tidak perlu ditegakkan, masalahnya tampaknya Anda terlalu malu untuk mengabaikan saran dari penumpang lain. Sekarang, Anda tidak dapat mengubah karakter Anda dalam semalam, jadi Anda harus memiliki beberapa opsi. Berbohong bukanlah hal yang buruk, kami selalu melakukannya (lihat juga jawaban Berit). Sebenarnya, masalah Anda sebenarnya adalah Anda membohongi diri sendiri setiap kali Anda menyerah pada saran penumpang lain.
Hitung Iblis

7
@CountIblis orang lain menunjukkan bahwa memberikan alasan untuk penolakan Anda memberi pihak lain alasan untuk menentang Anda. Itu juga benar jika alasannya salah. Dalam sebagian besar situasi, setidaknya, strategi "Saya tidak ingin menyerahkan kursi saya, titik" mungkin lebih mungkin berhasil dengan sedikit usaha.
phoog

Saya pikir Anda semua kehilangan poin bahwa penjelasan ini datang di atas haknya yang dapat ditegakkan untuk menempel pada kursi yang ditugaskan padanya. Jika seseorang bertanya apakah Anda ingin berganti kursi, Anda mengatakan tidak (yang dengan sendirinya sudah cukup), tetapi itu terdengar agak tidak sopan tetapi Anda dapat mengatasinya dengan memberikan penjelasan tambahan yang lebih banyak tentang mengapa Anda memilih kursi itu di waktu online check in, sejak awal. Jadi, Anda bisa mengatakan: "maaf tapi saya sengaja memilih kursi lorong ini karena ...." dan "...." bisa apa saja, misalnya "Saya harus bangun dan meregangkan kaki saya secara teratur".
Hitung Iblis
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola