Bagaimana cara YouTube menyandikan unggahan saya dan codec apa yang harus saya gunakan untuk mengunggah?


25

Terkait dengan Codec / format apa yang sesuai untuk perekaman video gerakan penuh untuk youtube? Saya bertanya-tanya bagaimana saya bisa berharap Youtube menangani video saya. Saya tahu mereka memiliki pengaturan pemrosesan yang agak bersemangat yang menghasilkan banyak salinan unggahan saya pada resolusi yang berbeda; 1080p, 720p dan 480p dan tampaknya ponsel, paling tidak.

Codec apa yang mereka gunakan? Sebagai produsen, saya memiliki opsi untuk mengunduh file sebagai MP4; Namun saya perhatikan pengunduh pihak ketiga (yang sangat teduh dan jelek) membawa file ke bawah sebagai FLV. Saya pada dasarnya bertanya-tanya apakah codec saya akan disimpan atau ditimpa dengan H.264 atau apa pun yang mereka gunakan. Mempertimbangkan kompatibilitas luar biasa mereka di seluruh perangkat, saya berasumsi mereka menggunakan standar yang sangat umum atau banyak codec untuk setiap video.

Jadi codec apa yang bisa saya harapkan untuk menghasilkan video saya, dan jika itu tergantung, apa itu tergantung? Haruskah saya menyesuaikan pengodean saya sendiri untuk "bermain manis" dengan codec Youtube, atau apakah itu penting, dari segi kualitas? Saya tahu saya bisa membuang apa saja di Youtube dan itu akan membuatnya, jadi saya lebih mementingkan kualitas video.


inilah alat untuk melihat format yang tersedia untuk video: h3xed.com/web-and-internet/…
akostadinov

Jawaban:


31

Beberapa info umum tentang format yang digunakan:

YouTube menggunakan 4 format wadah dan 4 codec berbeda. Tergantung pada popularitas video, codec apa yang digunakan untuk video Anda (lihat alasannya di bawah). Secara umum, setiap video Anda yang diunggah akan dikodekan dalam h.264 dan akan disandingkan ke dalam wadah .flv dan .mp4. Itu standar dan ini akan terjadi untuk setiap video. Padahal .flv hanya akan digunakan untuk resolusi di bawah 720p. Berarti hanya 360p dan 480p akan ada dalam wadah .flv. Padahal setiap video di bawah 720p juga akan memiliki versi mp4. Untuk 240p YouTube juga menggunakan 3gp yang merupakan codec yang agak lama (berdasarkan MPEG-4 Bagian 2 (tidak harus bingung dengan MPEG4 Bagian 10 alias h.264) dimaksudkan untuk perangkat seluler (jauh sebelum era smartphone), ia datang dalam wadah .3gpp.

Codec lain yang digunakan adalah VP8 yang datang dalam format wadah WebM. WebM adalah format yang dikembangkan oleh Google dan dimaksudkan sebagai codec video standar untuk HTML5, dukungan untuk itu sekarang cukup bagus di sebagian besar browser modern. WebM diperkenalkan dengan YouTube versi HTML5. YouTube hanya mengkodekan beberapa video di WebM setelah mereka diunggah dan sebagian besar hanya video populer (pergi oleh video yang saya lihat disandikan di WebM) sehingga tidak yakin video Anda akan hadir di WebM. Meskipun ini berubah dengan WebM mendapatkan lebih banyak dukungan.

Saat ini YouTube juga mendukung VP9 di WebM tetapi sejauh ini hanya chrome yang mendukung codec ini (per 06/2015). Dengan VP9, ??mereka juga memperkenalkan dukungan untuk codec audio Opus (selain AAC yang digunakan dalam semua wadah lainnya).

Sehubungan dengan pertanyaan Anda yang ditautkan (mungkin mereka harus digabung?)

Codec / container apa yang harus Anda gunakan untuk mengunggah?

Itu tergantung, jika Anda dibatasi / diperhatikan oleh kecepatan unggah Anda maka gunakan h.264 Level 3.1 / 4.1 dengan Profil Utama untuk SD atau Profil Tinggi untuk HD. YouTube akan menerima ini dengan baik dan itu akan terlihat bagus setelah disandikan oleh server YouTube. Saya biasanya merekomendasikan bitrate ~ 4-5 Mbit / s untuk bahan 720p dan ~ 8-9 Mbit / s untuk 1080p. Untuk 4k gunakan ~ 15Mbit / s. Ini biasanya merupakan keseimbangan yang baik antara ukuran dan kualitas. Jika Anda menginginkan kualitas yang lebih baik, pergilah dengan bitrate yang lebih tinggi, dan jika Anda menginginkan video yang lebih kecil, pergilah dengan bitrate yang lebih rendah.

Namun ketahuilah bahwa YouTube akan SELALU menyandikan video Anda setelah diunggah, tidak peduli apa pun codec dan pengaturan yang Anda gunakan. Jadi, jika Anda menginginkan kualitas terbaik secara teoritis untuk unggahan Anda, pilihlah codec lossless untuk diunggah atau setidaknya tanpa kehilangan visual. Lihat YouTube sebagai hasil akhir ke dalam format pengiriman / konsumen dan unggahan ke YouTube adalah langkah terakhir dalam produksi dan selama produksi Anda ingin tetap tidak rugi. Tetapi harap dicatat ini semua hanya hal teoretis, praktis saya akan mengatakan itu tidak masalah karena kita berbicara tentang YouTube dan bukan tentang siaran TV atau Bioskop.

Tetapi jika Anda benar-benar ingin melakukannya dengan cara "sempurna", gunakan codec produksi dan bukan codec konsumen seperti h.264. MJPEG akan menjadi codec yang bagus untuk itu, YouTube pasti mendukungnya dalam wadah .avi atau .mov. MJPEG adalah codec lossy tetapi kualitas visual akan sama dengan sumbernya (jika Anda memilih pengaturan kualitas yang cukup tinggi, ini praktis JPEG sebagai codec video). Pergi dengan codec lossless nyata akan menjadi pemborosan ruang hard-drive dan bandwidth menurut saya.

Tetapi jika Anda ingin mengunggah video Anda benar-benar lossless dan tidak peduli dengan waktu unggah, saya sarankan menggunakan codec QuickTime standar karena mereka harus hampir semuanya didukung oleh YouTube (perhatikan bahwa tidak semuanya semuanya lossless, h264 juga merupakan codec QuickTime standar). Meskipun YouTube tidak menyatakan codec QuickTime mana yang didukung, sayangnya. Animasi atau JPEG2000 seharusnya berfungsi, kurasa. Kedua codec bisa 100% lossless.

Ketika datang ke frame rate, jika Anda dapat memilih kemudian menggunakan 25FPS (sekarang YouTube juga mendukung 50 dan 60FPS video, jadi mungkin juga 30FPS) selama perekaman / animasi, YouTube paling suka (frame rate yang digunakan untuk setiap video) tetapi jika rekaman Anda sudah ada di frame rate lain maka tetap dengan itu dan jangan interpolasi atas atau bawah. YouTube akan menangani konversi untuk Anda dan umumnya melakukannya lebih baik daripada pembuat enkode Anda. Mereka harus berurusan dengan semua jenis framerate setiap hari dan menyelesaikan masalah (sebenarnya sangat rumit) ini dengan sangat baik.

Audio:

Untuk penggunaan audio PCM jika Anda ingin tetap lossless dengan audio juga, tetapi sekali lagi ini benar-benar hanya peningkatan kualitas teoritis. AAC biasanya akan melakukan pekerjaan dengan kualitas yang sama bijaksana (subyektif) dan akan lebih kecil. Saya merekomendasikan bitrate setidaknya 192kbps untuk AAC. Dampak ukuran biasanya tidak sebesar video codec sehingga Anda juga bisa menggunakan 320kbps. YouTube akan mengonversi audio menjadi ~ 24kbps (Mobile alias 3gp) ~ 64kbps (240p), ~ 128kbps (360p / 480p) dan ~ 192kbps (720p +) menggunakan codec AAC dan Opus (hanya WebM).


3
Saya setuju dengan jawaban ini. Tetapi ada batasan praktis: kecepatan unggah. Berapa lama Anda mengizinkan untuk mengunggah? Seluruh akhir pekan, malam, atau beberapa jam hingga akhir hari kerja Anda. Saya sendiri menetapkan batas 2 GB untuk 10 menit video, yang membutuhkan sekitar 4 jam waktu unggah dalam kasus saya. Tetapi apakah ini benar-benar membatasi kualitas? Video 2 GB saya memiliki bit rate 30 Mbit / s, yang dikonversi oleh YouTube menjadi 3 Mbit / s. Pengkodean lossless akan melipatgandakan waktu pengunggahan, tetapi output YouTube masih pada 3 Mbit / s. Silakan tentukan batasan pribadi Anda sendiri.
Fred42vid

Tentu itu sebabnya saya membuatnya (mudah-mudahan) cukup jelas bahwa itu teoretis dan tidak praktis. H.264 direkomendasikan untuk hampir semua kasus. Satu-satunya usecase praktis yang sebenarnya untuk MJPEG yang dapat saya pikirkan adalah ketika terjadi penjaluran warna dengan enkode h.264 pertama yang akan menjadi lebih buruk dengan enkode kedua dari YouTube.
PTS

1
Youtube mendukung profil tinggi h.264, jadi Anda harus selalu menggunakannya. Profil utama untuk konten SD konyol. Meninggalkan 8x8dct selalu merupakan ide yang buruk. Di x264, mengaktifkan 8x8dct adalah tradeoff waktu CPU yang paling efisien untuk kualitas yang lebih baik per ukuran file (alias rate: distortion atau RD).
Peter Cordes

2
H.264 akan terlihat jauh lebih baik pada bitrate yang sama dari MJPEG. Jika Anda menginginkan kualitas yang lebih baik, naikkan bitrate (atau pengaturan kualitas dalam kualitas konstan daripada mode bitrate target). Anda bisa pergi ke h.264 lossless jika Anda tidak keberatan mengunggah file besar. Mungkin akan lebih kecil dari j2k lossless. Keduanya adalah kualitas yang sempurna, karena itulah yang berarti lossless.
Peter Cordes

1
Untuk audio, IDK apakah youtube mendukung FLAC atau tidak. Jika demikian, itu akan menjadi pilihan masuk Anda untuk lossless. Kalau tidak ya, AAC bitrate tinggi dibuat dengan encoder yang bagus. ( -c:a libfdk-aac, bukan encoders bawaan faacatau bawaan aacdalam ffmpeg.)
Peter Cordes

5

Format apa YT yang dihasilkan video mereka tergantung pada berbagai faktor. Untuk sebagian besar video biasa, mereka menggunakan aliran enkode H264 untuk video (AAC atau MP3 untuk audio) dalam bentuk file kontainer MP4 dan FLV.

Ini hanya wadah yang menyimpan data video yang disandikan - meskipun format yang dikodekan H264 bukan jaminan dengan file FLV (atau secara teori dengan file MP4) karena mereka juga dapat menampung Sorenson Spark, On2 VP6 dan lainnya (terutama kasus dengan video yang lebih lama) ).

FLV digunakan karena dijamin dapat diputar dengan Flash-player.

Ini bukan benar-benar perangkat lunak pengunduh untuk menentukan format - mereka hanya mengunduh apa yang tersedia menggunakan itagURL video "internal" (bukan yang ada di browser) untuk mengidentifikasi opsi. Jika mereka secara opsional mengkonversi video itu akan menjadi fitur, tetapi tidak terkait dengan format YT.

Ada juga format lain selain ini seperti 3GP, WEBM dan juga untuk film 3D. Beberapa untuk menargetkan ponsel dan standar Html5 baru (diimplementasikan sebagai-kita-berbicara) yang dapat memutar video langsung dengan html (mis. Tanpa flash-player).

Tetapi kembali ke format yang paling umum: Dari segi kualitas tidak terlalu penting. Jika FLV berisi H264, Anda dapat memutar file ini sama baiknya dengan file kontainer MP4 dengan VLC Player f.ex VideoLAN . Jika FLV tidak mengandung H264 dan Anda menginginkannya sebagai wadah MP4 yang menahan H264, Anda harus mengode ulangnya yang berarti Anda akan kehilangan kualitas.

Karena YT saat ini tampaknya lebih memilih H264, saya sarankan mengunggah dalam format ini juga (lihat informasi mereka tentang ukuran dan bit-rate untuk menghindari pengodean ulang untuk resolusi terbaik).



0

Pertanyaan Anda adalah "Bagaimana YouTube menyandikan unggahan saya dan codec apa yang harus saya gunakan untuk mengunggah?".

Menggali lebih dalam ke pertanyaan Anda, saya melihat: "Haruskah saya menyesuaikan pengodean saya sendiri untuk" bermain baik "dengan codec Youtube, atau apakah itu penting, dari segi kualitas? Saya tahu saya bisa melempar apa saja di Youtube dan itu akan diambil, jadi Saya sebagian besar peduli dengan kualitas video. "

Jawabannya adalah YouTube menggunakan Lavf57.25.100 untuk mengkodekan Video baru sementara Video yang berusia lebih dari beberapa tahun dikodekan dengan Encoder berpemilik (yang tidak memiliki "Lavf57.25.100" yang tertanam dalam ID itu tetapi memiliki kalimat: "File IsoMedia Diproduksi oleh Google, 5-11-2011 "). Video-video lama tidak dienode ulang ketika Algoritma diubah.

Dapat diterima untuk menggunakan banyak Codec yang berbeda, YouTube merekomendasikan H.264 - lihat di sini: https://support.google.com/youtube/answer/1722171?hl=id .

Untuk beberapa alasan Anda memilih untuk tidak bertanya tentang Container (yang tidak sama dengan Codec). Anda juga berasumsi bahwa 1080P akan tersedia dan tidak bertanya tentang hal yang paling penting - Bitrate (diikuti oleh Resolution).

Jika Anda mengunggah Video Resolusi 1080P pada 60FPS maka Resolusi maksimum yang tersedia adalah 720P (pada 60 FPS, pada Perangkat Seluler, mampu 1080P), mengunggah Video 1080P pada 29,97 FPS memungkinkan 1080P menonton di Perangkat Seluler.

Yang penting adalah Bitrate dan Resolusi jika "kualitas" adalah tujuan Anda. Anda tidak dapat meningkatkan atau menggunakan lossless untuk menipu karena YouTube menjalankan 'Tes Kompresi' untuk menentukan berapa banyak mereka dapat menghancurkan Video Anda dengan degradasi minimal - unggah bubur dan itu akan menjadi bubur yang sangat padat, unggah Resolusi tinggi dan Bitrate tinggi, kemudian YouTube akan mundur pada penghancuran, dan memberikan pengalaman menonton yang jauh lebih baik.

Lihat: https://support.google.com/youtube/answer/1722171?hl=id .

Perhatikan bahwa Resolusi berbeda dan 'Harapan Kualitas'. Untuk Video 4K dengan harapan rendah, Anda dapat mengunggah Video yang memiliki Bitrate 35-45 Mbps tetapi jika Anda seorang "Produser" dan kualitas adalah tujuan Anda, Anda membutuhkan Framerate yang lebih tinggi dan menggunakan setidaknya 66-85 Mbps untuk Camera Bitrate (sebelum Anda mengompresnya dengan sangat lembut).

Jika Anda meningkatkan Video Resolusi rendah dan menggunakan Codec yang tidak terkompresi dengan harapan mendapatkan kualitas terbaik yang memungkinkan Anda akan ditangkap (dan dikurangi menjadi bubur).

Rekam menggunakan Kamera Kualitas Produksi, Video Framerate dan Bitrate tinggi, dikompresi dengan sangat lembut (Ffmpeg Q = <10) untuk mendapatkan hasil terbaik - "Codec" (kata-kata Anda) bukan satu-satunya faktor penentu (meskipun saya akan menyarankan agar yang lama).

Ffmpeg mendukung .MP4 Containers dan H.264 Codec, jadi gunakan itu.

Orang-orang sering mengeluh bahwa YouTube merusak Video mereka, masalahnya adalah bahwa mereka tidak mengunggah kualitas yang cukup tinggi di tempat pertama untuk 'trip switch' dan menyebabkan Kompresor YouTube menginjak lembut pada Upload Anda. Mengintip Pixel-perfect Video dimungkinkan. Aturan GIGO berlaku.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.
Judi bola